Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 15

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 21 Januari 2019

Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 15

Episode Sebelumnya: Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 14
Episode Selanjutnya: Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 16

Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 15

Di meja makan, Hee-joo mati rasa menyesap kopi sementara Sang-bum memperingatkannya untuk menjauh dari Jin-woo, jangan sampai dia terlibat dalam skandal itu. Malamnya, Sang-bum mendapat telepon dari seorang teman di Granada untuk memberitahunya bahwa Se-joo muncul di Café Alcazaba.


Teman Granada menceritakan kisah itu dari pelayan, yang mengenali Se-joo sebagai adik Hee-joo dan mengatakan kepadanya bahwa keluarga itu pindah ke Seoul. Pelayan yang murah hati memesan penerbangan ke Seoul untuk Se-joo, dan teman Granada itu menelepon untuk memeriksa apakah Se-joo telah tiba.

Saat itu, Min-joo memanggil kakak perempuannya, dan Hee-joo berlari keluar untuk menemukan sosok yang berdiri di depan rumah mereka. Saat dia mendekati sosok yang dikenalnya, dia mengenalinya sebagai Se-joo dan mulai menangis. Dia memeluk adik laki-lakinya dengan lega, dan Nenek memarahinya karena sudah pulang sekarang setelah menghilang selama setahun.



Sementara itu, Direktur Park dan Yang-joo dengan cemas menunggu kabar dari Jin-woo. Direktur Taman memasuki kantor kosong Jin-woo dan menempatkan plat nama Jin-woo di atas meja saat dia mengingat percakapannya dengan Profesor Cha. Setelah mengetahui tentang bagaimana Jin-woo dibingkai oleh Yu-ra, Direktur Park memohon agar dia dan Profesor Cha bertanggung jawab atas permainan mutan yang Jin-woo telah peringatkan sebelumnya sekitar setahun sebelumnya.



Kemudian, Direktur Taman menerima telepon dari Hee-joo, yang dengan senang hati melaporkan kembalinya kakaknya. Direktur Park menemukan kembalinya Se-joo tanda harapan untuk kembalinya Jin-woo, dan ia dengan bersemangat pergi ke rumah Hee-joo dengan semangat terangkat.

Dalam perjalanan ke rumahnya, Director Park mengirim pesan kepada Profesor Cha tentang kembalinya Se-joo dan kemudian menerima telepon tak terduga dari Dokter Choi, yang bertanya apakah dia telah diberi pengarahan oleh Profesor Cha tentang segalanya. Direktur Park tidak tahu apa yang dia bicarakan, jadi Dr. Choi mengklarifikasi bahwa dia bersama Jin-woo kemarin setelah menerima telepon dari nomor yang tidak dikenal.



Kilas balik ke hari sebelumnya: Jin-woo ditemukan di kamar mandi dekat gereja tempat ia bertemu Emma. Ajumma restoran terkejut mengetahui dia hampir pingsan dan mencoba memanggil ambulans, tetapi Jin-woo tidak mengizinkannya memanggil orang lain selain Dr. Choi. Setelah melihat berita tentang pengejaran polisi, Dr. Choi menjemput Jin-woo sendiri dan merawatnya di kamar hotel dengan namanya.

Choi memberi tahu Profesor Cha tentang situasi ini, dan Profesor Cha tiba di kamar hotel. Setelah memeriksa keadaan Jin-woo, Profesor Cha memecat Dr. Choi - meskipun ada tawaran untuk tetap dan merawat Jin-woo - dan memintanya untuk merahasiakannya. Choi memanggil Direktur Park karena khawatir Profesor Cha dan Jin-woo tidak menjawab telepon mereka sepanjang hari.



Direktur Park segera mengalihkan rute ke hotel dan berlari ke kamar hotel tempat Dr. Choi terakhir meninggalkan Jin-wo bersama Profesor Cha. Dia mencoba mengetuk pintu dan memanggil mereka berdua, tetapi dia tidak mendapat jawaban.



Dia tiba-tiba teringat percakapan telepon dengan Profesor Cha tadi malam. Direktur Park menelepon dengan khawatir bahwa Jin-woo masih hilang, tetapi Profesor Cha menjawab dengan acuh tak acuh bahwa pergi lebih baik daripada ditangkap karena itu akan memberi mereka waktu. Kemudian, dia dengan cepat menutup telepon karena dia memiliki hal-hal lain yang harus diselesaikan. Mengidentifikasi bendera merah ini, Taman Direktur berlari ke lobi untuk meminta akses ke kamar.



Menanggapi kembalinya Se-joo, Nenek merayakan dengan memasak pesta dan memanggil teman-temannya untuk memberitahu mereka bahwa cucunya yang nakal telah kembali. Min-joo dan Sang-bum bertanya pada Se-joo di mana dia berada selama setahun terakhir, tetapi Se-joo tetap diam. Min-joo mencatat bahwa kakaknya mengenakan pakaian yang sama sejak terakhir kali mereka melihat mereka dan menganggapnya aneh.

Ketika Hee-joo berjalan di dalam ruangan, Se-joo menjawab bahwa dia telah bersembunyi di "Indun," tempat dalam permainan yang hanya dia yang tahu. Dia melanjutkan bahwa dia tidak membunuh Marco, dan ketika Min-joo bertanya apakah dia membunuh seseorang, dia dengan panik berteriak bahwa itu bukan dia.



Hee-joo mengantar Min-joo dan Sang-bum keluar dari ruangan dan menegaskan klaim Se-joo bahwa dia tidak membunuh Marco. Se-joo menjelaskan bahwa Marco mencoba membunuhnya, jadi dia melarikan diri. Mati Marco terus mengikutinya sampai dia tiba-tiba menghilang, dan Se-joo menganggap bahwa seseorang membuka kunci pencarian. Dia telah menunggu seseorang untuk menyelesaikan pencarian, tetapi dia tidak tahu siapa itu.



Hee-joo tampaknya khawatir dengan kebingungan Se-joo tentang siapa yang menyelesaikan pencarian dan bertanya apakah dia benar-benar tidak tahu. Saat Se-joo menangis, dia mengangguk, membenarkan bahwa dia tidak tahu. Jin-woo menceritakan: "Dengan kembalinya Se-joo, perjalanan panjang dan kesepian saya telah berakhir."

Kembali di hotel, staf membuka pintu ke kamar Jin-woo, dan Taman Direktur berlari untuk menemukan barang-barang yang tersebar di seluruh lantai, seolah-olah ada perkelahian. Direktur Taman memanggil Jin-woo dan masuk ke kamar tidur, di mana furnitur juga telah terguling. Dia melihat sesuatu dan berhenti, matanya melebar karena terkejut. Apa itu?!



Suatu hari sebelumnya di gereja, Jin-wo duduk di bangku gereja dan melakukan tanda salib. Dia menceritakan, "Hanya ada satu kisah yang tersisa untuk diceritakan: kisah terakhir saya." Dia menemukan pesan dari Soo-jin yang mengatakan, "Maaf," dan ketika dia akan memanggilnya, dia terganggu oleh gitar klasik yang sudah dikenalnya. lagu dan penampilan Emma di altar.



Jin-woo mendekati Emma dan menyapanya, dan dia menjawab dengan bertanya apakah dia memiliki Kunci Surga. Dia mengkonfirmasi ini dan menawarkan untuk memberikannya padanya. Emma mengambil Kunci dengan Tangan Fatima-nya, dan permainan memberitahu Jin-woo bahwa dia telah menyelesaikan pencarian, sehingga menjadi master baru.



Gitar Emma menghilang, dan dia berdiri dengan Kunci di kedua tangan. Kemudian, dia membuka kunci untuk mengungkapkan pisau dan menusukkannya ke dada Jin-woo. Tusukan itu bersinar ketika retak ke tubuh Jin-woo, dan permainan memberi tahu Jin-woo bahwa Emma sedang menghapus bug dari program. Jin-woo meringis kesakitan, tapi dia tidak melawan.

Mobil-mobil polisi tiba di luar gereja, dan Jin-woo melepaskan pegangan Emma pada kunci, tidak mampu mengambil rasa sakit. Sayangnya (atau untungnya?), Penghapusan bug hanya selesai 65%, dan Emma menghilang karena dia tidak dapat menyelesaikan tugas. Di tanah, Jin-woo menggeliat kesakitan dan hampir tidak bisa bergerak.



Para petugas polisi masuk ke gereja, tetapi Jin-woo tidak ada di sana. Dia entah bagaimana melarikan diri tepat pada waktunya, praktis merangkak keluar dari gereja melalui pintu samping. Dia memperhatikan kehadiran polisi dan menavigasi lorong samping untuk melarikan diri dari penangkapan, tapi dia jauh dari aman karena permainan tanpa henti terus melemparkan musuh ke jalannya. Jin-woo menembak jatuh musuh-musuhnya, dan pada saat krisis, Sekretaris NPC Seo tampaknya membelanya. Ah, hatiku.

Jin-woo tersandung ke gedung di dekatnya dan bersembunyi di balik keamanan pintu. Dia menyaksikan prajurit musuh meng-upgrade senjatanya dan tanpa ampun menembak jatuh Sekretaris NPC Seo, yang jatuh berlutut dalam kekalahan. Jin-woo tidak punya waktu untuk memproses apa pun dan berlari menaiki tangga ke kamar mandi, di mana ia akhirnya menarik napas.



Vitalitas Jin-woo terus menurun dengan kunci yang tersangkut di dadanya, jadi dia menarik kunci keluar dari dadanya dengan rasa sakit yang luar biasa. Permainan memberi tahu dia bahwa bug tidak dapat dihapus karena kesalahan yang tidak dapat diidentifikasi, dan Jin-woo akhirnya keluar. Luka-lukanya menghilang, bersama dengan kunci, dan ini adalah tempat Dr. Choi menemukannya.

Ketika Dr. Choi mengendarai Jin-woo di mobilnya, Jin-woo bangun sebentar dan mendengar berita overdosis Soo-jin. Dia bertanya apakah dia meninggal, dan Dr. Choi mengklarifikasi bahwa dia masih hidup tetapi dalam kondisi kritis. Ketika Jin-woo sadar kembali, dia menemukan Profesor Cha berbicara dengan Dr. Choi di kamar hotelnya.



Setelah Dr. Choi meninggalkan hotel, Profesor Cha mengenang panggilan dengan Direktur Park ketika kembali ke Seoul dari tempat persembunyiannya. Direktur Taman meyakinkannya bahwa server dimatikan dan memberi tahu dia bahwa Jin-woo hilang. Setelah memeriksa Soo-jin di rumah sakit, Profesor Cha bertanya apakah dia meninggalkan surat wasiat. Dia tidak, tetapi polisi menemukan bahwa dia mengirim pesan ke Jin-woo tepat sebelum dia overdosis.

Profesor Cha merenungkan semua bagian di kepalanya: dia menyebut Soo-jin pelacur, Jin-woo membuktikan bahwa dia adalah korban dari permainan, Direktur Park memohon padanya untuk mengambil tanggung jawab, Yu-ra mengancam untuk mengungkapkan niatnya yang sebenarnya untuk mencuri miliknya. warisan menantu perempuan. Kemudian, ia menerima telepon dari Dr. Choi tentang Jin-woo.



Di hotel, Jin-woo bangun dan memberi tahu Profesor Cha bahwa mereka masih tidak aman bahkan dengan server turun. Profesor Cha memperkirakan bahwa dia memiliki peluang lebih baik untuk bertahan hidup di sebelah Jin-woo, karena Jin-woo tidak akan membiarkannya mati begitu saja.



Jin-woo kemudian bertanya tentang Soo-jin, dan Profesor Cha hanya mencela dia, mengatakan bahwa dia mungkin tidak cukup overdosis untuk mati karena sifatnya yang bimbang. Pernyataan itu jelas mengganggu Jin-woo, tapi dia memilih pertempurannya.

Profesor Cha bertanya tentang pencarian, dan Jin-woo menjawab bahwa dia menyelesaikan pencarian tetapi menemukan masalah lain - yang melibatkan hidup mereka, sebagai sekutu dalam permainan. Jin-woo mengatakan bahwa dia masih berkonflik jika mereka harus hidup bersama atau mati bersama. Dia mengklarifikasi, “Kamu dan aku adalah masalah dalam kehidupan nyata dan dalam game. Kami seperti bug yang hanya menyebabkan masalah dan harus dihapus untuk mengembalikan semuanya menjadi normal. "



Profesor Cha mulai menyalahkan Jin-woo karena gagal menyelesaikan apa pun, tetapi Jin-woo menuntut agar Profesor Cha menyelesaikan masalah dengan penyelidikan ulang terlebih dahulu dengan menyerukan konferensi pers. Dia memberi tahu Profesor Cha untuk mengungkapkan niatnya untuk mengambil warisan Soo-jin, atau dia akan menyetujui penyelidikan dan mengungkapkan kebenaran. Jin-woo menyarankan konferensi pers sebagai metode yang lebih bersih dan terhormat untuk Profesor Cha.

Jin-woo menawarkan notepad untuk Profesor Cha untuk menulis pernyataannya dan mengatakan bahwa ia akan memanggil para wartawan ke hotel untuk konferensi pers. Profesor Cha duduk dengan enggan dan mengatakan bahwa hatinya sakit. Dia bertanya bagaimana hubungan mereka berakhir seperti ini, dan Jin-woo bertanya siapa yang disalahkan di sini, menggemakan kata-kata yang sama yang dikatakan Profesor Cha tepat sebelum menjadi sekutu permainan.



Saat menulis pernyataannya, Profesor Cha meminta untuk melakukan satu panggilan telepon sebelum menyerahkan hidupnya, dan Jin-woo memungkinkannya. Profesor Cha mengunci diri di kamar mandi dan menelepon anggota dewan untuk melanjutkan apa yang telah mereka diskusikan sebelumnya. Uh oh.

Jin-woo memikirkan kembali janjinya kepada Hee-joo bahwa dia akan datang ke rumahnya ketika dia menyelesaikan pencarian. Dia memperhatikan bahwa Profesor Cha belum kembali dan menemukan pintu kamar mandi terkunci. Ketika Jin-woo mencoba untuk membuka pintu, dia masuk kembali ke dalam permainan. OH TIDAK DIA TIDAK.

Dengan server kembali, seorang teroris musuh muncul di belakang Jin-woo dan menembaknya. Jin-woo berjalan di sekitar sudut, menjatuhkan tongkatnya saat ia kembali berfungsi di kakinya, dan ia membeku saat melihat beberapa musuh muncul sekaligus.



Profesor Cha menutupi telinganya dan bersembunyi di sudut kamar mandi ketika dia mengingat rencananya untuk membuka kembali server. Setelah menerima panggilan dari Dr. Choi, Profesor Cha telah menyiapkan server "uji" yang dijalankan di hotel dan mengkonfirmasi bahwa hanya musuh tingkat tinggi yang akan dilepaskan dalam tes ini.



Suara tembakan menjadi lebih sporadis, dan Profesor Cha berteriak untuk Jin-woo, berpura-pura tidak bersalah tentang situasi di luar. Ketika dia tidak mendengar jawaban, dia memanggil kembali anggota dewan dan memerintahkan server untuk dimatikan. Profesor Cha keluar dari kamar mandi dan melihat kekacauan di ruangan itu, dan kami melihat musuh NPC yang hilang menghilang dengan server shutdown.



Profesor Cha dengan hati-hati mencari-cari Jin-woo dan akhirnya menemukannya masih berbaring di lantai kamar mandi. Dia menangkap dirinya sendiri ketika dia mendekati Jin-woo dan backpedals. Merobek pernyataan setengah tertulisnya dari notepad, Profesor Cha membenarkan kematian Jin-woo dan menyalahkan Jin-woo karena membawa ini pada dirinya sendiri.



Sebelum dia mencapai pintu, Profesor Cha mendengar badai dan nada gitar yang mengancam. Tunggu, bukankah server dimatikan? Dia berbalik dan menemukan NPC Hyung-seok sedang menuduhnya dengan pedangnya.



Setelah diiris, Profesor Cha berlari ke kamar mandi dan diiris sekali lagi oleh putranya sendiri. Tanpa senjata atau sekutu untuk membantu, Profesor Cha memohon Hyung-seok untuk menyelamatkan ayahnya dan menjelaskan bahwa ia berusaha membalas dendam. Tapi NPC Hyung-seok mengangkat pedangnya secara robotik tanpa ampun.

Ketika Direktur Taman berlari ke kamar mandi hotel, matanya melebar saat melihat Profesor Cha yang pingsan. Dia berlari ke mayat dan menemukan Profesor Cha mati, tetapi Jin-woo secara misterius menghilang.



Kita melihat bahwa Jin-woo terbangun tepat ketika permainan memberitahukan kepadanya bahwa dia kehilangan sekutunya. Setelah membunuh Profesor Cha, NPC Hyung-seok berbalik untuk membunuh musuhnya yang lain, tetapi Jin-woo mengeluarkan senjatanya tepat pada waktunya untuk membunuh temannya. Jin-woo memanggil Profesor Cha, tetapi dia tidak mendapat jawaban.

Ketika kita melihat Jin-woo meninggalkan hotel dengan tongkatnya, dia menceritakan: “Tiba-tiba aku berpikir bahwa Hee-joo akan menungguku. Saya hanya bisa memikirkan itu. ”Jin-woo mengambil taksi ke Myeongdong untuk mengambil mobil Hee-joo dan membawanya ke rumahnya.



Ketika Jin-woo tiba, dia melihat lampu menyala di kamar Hee-joo dan tahu bahwa dia sudah menunggunya. Dia ragu-ragu untuk membunyikan bel pintu dan berakhir untuk sementara waktu, hanya melihat cahaya dari kamar Hee-joo. Dari ujung yang lain, Hee-joo terus memeriksa teleponnya dan tidak bisa tidur sepanjang malam.



Ketika dia bangun di pagi hari, dia pergi ke luar dan menemukan kunci mobilnya di dalam kantung susu di luar rumah. Dia menemukan mobilnya diparkir di dekat rumahnya dan berlari di sekitar lingkungan mencari Jin-woo, tapi dia sudah lama pergi.

Jin-woo berjalan menggunakan tongkatnya ke gereja, tempat dia terakhir kali bertemu Emma. Dia berjalan menyusuri lorong dan menatap salib dengan seksama. Ketika Hee-joo menangis dengan khawatir dan putus asa, ia menceritakan, "Di sinilah kisah saya berakhir."



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/memories-of-the-alhambra-episode-15/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-memories-of-alhambra-episode-15.html

Related : Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 15

 
Back To Top