Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 14

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 16 Januari 2019

Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 14

Episode Sebelumnya: Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 13
Episode Selanjutnya: Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 15

Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 14

Selama istirahat di pemotretan pemodelannya, Yu-ra mengetahui bahwa Jin-woo tidak muncul di kantor polisi untuk diinterogasi hari ini. Young-joon, manajernya / pacaran saat ini, mengatakan kepadanya bahwa Jin-woo bertemu dengan Profesor Cha pagi ini - tetapi dia tidak tahu mengapa, hanya saja ada sesuatu yang terasa tidak benar.

Yu-ra mulai membuat panggilan telepon panik, tapi dia memanggil Profesor Cha, bukan Jin-woo seperti yang diasumsikan Young-joon. Dia memutar nomor Profesor Cha berulang kali selama berjam-jam, semakin mabuk anggur, tetapi Profesor Cha tidak pernah menjawab. Pengacaranya menyarankannya untuk tidak menghadiri wawancara saksi besok, hanya mengatakan dengan samar bahwa Profesor Cha mengatakan kepadanya untuk tidak pergi.



Dia berteriak pada Young-joon karena tidak mengetahui alasannya, dan dia kehilangan kesabaran. Dia menuduhnya membuat kesepakatan dengan Profesor Cha ketika dia mengatakan padanya untuk tidak mempercayainya, dan Yu-ra menggeram bahwa dia akan membunuh mereka semua karena memanipulasi dirinya. Young-joon berjalan keluar, jadi Yu-ra berpakaian dan tersandung taksi, mengarahkan pengemudi starstruck ke kantor polisi.

Para wartawan di stasiun mengeroyoknya, tetapi dia masuk tanpa menjawab pertanyaan mereka. Dia mengatakan kepada detektif yang khawatir bahwa dia sedang minum, tetapi hanya untuk mengumpulkan keberanian untuk datang memberikan pernyataan, menjanjikan kepadanya bahwa apa yang dia katakan akan membantu penyelidikannya.

Dia mengatakan kepada sang detektif sebuah fabrikasi lengkap - bahwa Jin-woo mengaku kepadanya bahwa dia mencekik Hyung-seok dengan dua tangannya sendiri karena marah. Dia mengatakan bahwa kejatuhannya di asrama sebenarnya adalah upaya bunuh diri, dan bahwa satu-satunya orang lain yang mendengar pengakuan Jin-woo adalah Sekretaris Seo, yang sekarang mati dengan nyaman setelah bepergian dengan Jin-woo.



Ketika dia akhirnya mendapat telepon dari Profesor Cha, Yu-ra meminta istirahat. Dia mengatakan kepada Profesor Cha bahwa dia ada di stasiun memberikan pernyataan yang dia latih untuk dia katakan, dengan beberapa detail tambahan untuk membuatnya lebih menarik. Profesor Cha membentak bahwa dia memerintahkannya untuk tidak mengatakan apa-apa, tetapi Yu-ra menjerit bahwa dia bukan anjingnya untuk bos di sekitar.



Dia menuduhnya licik dengan Jin-woo dan mengancam untuk menjatuhkan mereka berdua dengan mengaku kepada polisi bahwa Profesor Cha membuatnya melakukan sumpah palsu. serta apa yang dia lakukan untuk mencuri aset Soo-jin. Kemudian, pengacara Profesor Cha memberitahunya bahwa Yu-ra datang ke stasiun malam ini tanpa sepengetahuan manajernya, dan bahwa dia bahkan setuju untuk beberapa wawancara dengan wartawan.

Ketika dia meninggalkan stasiun, Yu-ra mengadakan pertunjukan besar di depan para wartawan. Dia mengatakan dengan kerendahan hati palsu bahwa dia mengatakan kepada polisi seluruh kebenaran, dan bahwa hatinya keluar untuk Hyung-seok, yang merupakan korban perselingkuhan seperti dia.



Director Park memiliki serangan panik mini ketika dia mengetahui apa yang terjadi dan bertanya kepada Profesor Cha apakah dia harus mematikan server game. Profesor Cha memberitahunya untuk membiarkannya dan membiarkan Jin-woo menyelesaikan masalah dengan caranya sendiri. Direktur Park ingin membatalkan penyelidikan ulang atas kematian Hyung-seok karena tampaknya Jin-woo sudah mengatakan yang sebenarnya tentang permainan selama ini, tetapi Profesor Cha berbisik bahwa sudah terlambat - dia menggali kuburnya sendiri.

Direktur Park memanggil Jin-woo, yang masih dalam permainan (menilai karena kurangnya pincang), untuk bertanya apakah dia sudah mendengar tentang apa yang Yu-ra lakukan. Dia mengatakan pada Jin-woo bahwa Yu-ra memberikan pernyataan bahwa dia membunuh Hyung-seok dan mengaku padanya, dan itu sudah cukup untuk membuat Jin-woo ditangkap tanpa surat perintah.

Direktur Taman ada di Pyeongchang tempat Profesor Cha bersembunyi, dan dia ingin bertemu Jin-woo sesegera mungkin untuk membuat rencana. Tapi Jin-woo berdiri hanya beberapa kaki dari kerumunan polisi, dan dia berkata dengan lembut, "Mereka sudah ada di sini untukku."



Dia kembali ke dalam restoran untuk mendapatkan Hee-joo, tapi dia dikelilingi oleh polisi, yang mengatakan kepadanya bahwa mereka menemukan Jin-woo menggunakan foto-foto yang diposkan pengunjung lain secara online. Hee-joo mengulur waktu, jadi Jin-woo membuat lari untuk itu, tapi dia terlihat dan polisi mengejar.



Jin-woo berhasil kehilangan polisi, tapi dia masih punya prajurit dalam game untuk ditangani. Hee-joo memanggilnya untuk bertanya mengapa polisi mencarinya, tetapi Jin-woo ditembak oleh sniper dalam game dan menjatuhkan teleponnya.

Dia merunduk ke sebuah restoran, tempat para pengunjung mulai memotret ketika dia melihat seorang tentara di luar dan mengarahkan senjatanya. Beberapa tentara lagi muncul di dalam restoran begitu Jin-woo mendapat pemberitahuan bahwa dia kehabisan peluru. Craaaap .



Untungnya Jin-woo memiliki Yang-joo membuat barang-barang khusus untuknya, dan penyembur api berukuran lebih kecil melakukan pekerjaan yang sangat baik menyingkirkan NPC (dan mendapatkan dia tingkat yang lebih tinggi). Sayangnya, dia terlihat seperti orang gila bagi pelanggan restoran, melambaikan tangannya di udara, dan mereka mendapatkan banyak gambar yang memberatkan.

Ketika NPC hilang, Jin-woo meminta maaf kepada pemilik restoran dan mencari teleponnya. Seorang polisi di luar melihatnya, tetapi Jin-woo berhasil memberi mereka slip lagi. Mereka memutuskan untuk meminta cadangan, dan satu polisi mencatat bahwa Jin-woo sangat cepat untuk seorang pria yang seharusnya memiliki kaki gelandangan.

Ketika dia tidak dapat menghubungi Jin-woo melalui telepon, Direktur Park memanggil Yang-joo, yang mengatakan kepadanya bahwa Jin-woo masih di Myeongdong dengan Hee-joo. Jadi Direktur Taman memanggil Hee-joo, dan dia bertanya mengapa polisi mengejar Jin-woo karena tidak muncul untuk ditanyai bukan kejahatan. Direktur Park meratap bahwa situasinya telah menjadi jauh, jauh lebih buruk.



Hee-joo masuk kembali dan mengikuti permainan untuk Jin-woo, yang ia lihat keluar dari lorong, menembaki lebih banyak tentara. Dia tidak melihatnya, dan lari ke bawah lagi. Dia pergi ke toko pakaian untuk menghindari penembak jitu yang masih menembaknya, dan bersembunyi di ruang ganti.

Hanya beberapa inci di luar pintu, seorang prajurit NPC membeku ketika pesan "duel Anda ditunda" mentransmisikan ke Jin-woo. Masih ada tiga belas menit sebelum senjatanya dimuat kembali, dan ketika dia menunggu, dia diberitahu bahwa Yang-joo telah mengiriminya beberapa item baru. Salah satunya adalah arloji, yang ia lengkapi, lalu duduk kembali untuk membaca instruksi.

Dia menyadari bahwa Hee-joo sedang mencarinya, jadi dia keluar dari ruang ganti cukup lama untuk menariknya ke dalam. Dia membentaknya untuk masuk lagi, tapi dia hanya memeluknya, lega bahwa dia baik-baik saja. Dia mengabaikan permintaannya bahwa dia melepas lensa pintar dan memberinya telepon, mengatakan bahwa Direktur Park sedang berusaha untuk menghubunginya.



Jin-woo memanggil Direktur Park dan mengatakan kepadanya bahwa dia lari dari polisi karena, jika mereka memborgolnya dan dia tidak dapat menggunakan tangannya, permainan akan berhasil membunuhnya. Dia mengatakan bahwa dia perlu melakukan sesuatu untuk membuktikan bahwa dia tidak bersalah, dan memperingatkan Direktur Park untuk tidak menutup server kecuali jika dia ingin melihat mereka dan perusahaan mati.



Setelah menutup telepon, Jin-woo melakukan sesuatu dengan arloji permainannya yang menyebabkan tentara NPC membeku di tempat selama lima menit. Barang berguna! Dia dan Hee-joo berjalan melewati mereka, dan dia memanggilnya taksi, mengatakan bahwa dia harus tetap dan naik level secepat mungkin.

Hee-joo menolak untuk pergi, tetapi Jin-woo mengatakan bahwa dia membutuhkannya untuk melakukan sesuatu untuknya di rumah. Dia tidak bisa menahan senyum lesung pipinya dan masuk taksi. Jin-woo mengatakan bahwa ini akan selesai besok pagi, dan berjanji untuk datang menemuinya segera setelah semuanya selesai. Kata-katanya terdengar meyakinkan, tetapi dia melihat Hee-joo pergi seolah-olah dia tidak akan pernah melihatnya lagi.



Ketika lima menit sudah habis, arloji Jin-woo secara otomatis kembali ke inventaris dalam gimnya dan tentara NPC mulai bergerak lagi. Dia mengeluarkan item khusus lain, yang lebih ringan kali ini, menyalakannya, dan melemparkannya ke toko ketika seorang pelanggan membuka pintu. Ada ledakan besar, dan meskipun jelas tidak ada kerusakan nyata yang dilakukan, para prajurit dihilangkan.

Hee-joo tiba di rumah dan berlari ke kamarnya untuk dengan panik melihat-lihat kotak selebarannya lagi. Min-joo datang dan mengatakan bahwa Jin-woo menelepon untuk memberitahunya untuk berhenti mencari - dia hanya memintanya untuk membantunya agar membuatnya pulang.

Merasa bodoh, Hee-joo memeriksa Nenek kemudian pergi ke dapur untuk membuat bubur dan menunggu Jin-woo muncul di pagi hari seperti yang dia janjikan. Bel pintu berdering saat fajar, tapi itu Direktur Taman, yang bertanya dengan gugup apakah dia mendengar dari Jin-woo. Dia mengatakan kepada Hee-joo bahwa Yang-joo mengatakan kepadanya bahwa dia dan Jin-woo sedang berkencan, dan dia bercanda bahwa dia tidak bisa menyetujui hubungannya dengan pria seperti Jin-woo.



Dia tidak tertawa, dan dia mengakui bahwa Jin-woo berbohong padanya semalam untuk membuatnya pulang, jadi sekarang dia hanya menunggu dan merasa tidak berdaya. Direktur Park menyatakan penyesalan karena tidak percaya pada Jin-woo dan mendesah bahwa ia mungkin kehilangan temannya dan juga perusahaan sebagai hasilnya.



Yang-joo memanggil Direktur Taman dengan berita baik - Jin-woo akhirnya mencapai level 100! Itu tidak datang tanpa biaya, meskipun ... kita melihat dia merosot di gang, lelah dan dikelilingi oleh NPC mati. Permainan memberi selamat kepadanya dan mengatakan bahwa ia sekarang dapat menggunakan benda khusus Guru, Kunci menuju Surga.

Dia memanggil Yang-joo dan memberitahunya untuk memindahkan Emma ke sebuah gereja Katolik di seberang jalan dari lokasinya. Tetapi dalam gangguannya, Jin-woo lupa untuk tetap waspada, dan seorang teroris merayap cukup dekat untuk menembak telepon dari tangannya. Dia mengambil beberapa peluru lagi, dan ketika tentara berbaris menembak kepala, dia menembak jatuh sendiri ... itu Sekretaris NPC Seo!



Dia terlihat persis sama dengan terakhir kali Jin-woo melihatnya, penuh dengan panah dan berlumuran darah, tetapi dia mengalahkan teroris dan memastikan bahwa daerah itu jelas. Dia melihat Jin-woo untuk waktu yang lama, ekspresinya kosong, kemudian dia menghilang. Sial, aku menangis lagi.



Menelan air mata, Jin-woo kembali ke telepon dan memberitahu Yang-joo untuk memindahkan Emma ke gereja.

Dihibur oleh keberhasilan Jin-woo dalam mencapai level 100, Director Park kembali ke kantor. Dia mengatakan pada Hee-joo bahwa kali ini, dia memilih untuk mempercayai Jin-woo. Setelah dia pergi, Hee-joo meraih mantelnya dan meminjam mobil Sang-bum, tidak berhenti untuk menjelaskan kepadanya apa yang terjadi.



Jin-woo beristirahat selama beberapa menit, lalu menyeret dirinya berdiri dan perlahan-lahan berjalan menuju gereja. Ketika dia duduk di bangku dan menyilang, dia berpikir: “Saya tidak pernah percaya pada Tuhan, tetapi saya ingin mengandalkannya sekarang. Tolong biarkan ini menjadi akhirnya. "



Sementara dia menunggu Emma, ​​dia mendapat pesan dari Soo-jin yang mengatakan sederhana, "Maaf." Dia akan memanggilnya ketika dia mendengar gitar, dan dia mendongak untuk melihat Emma duduk di dekat mimbar. Dia mendekati dan mengatakan padanya bahwa dia memiliki sesuatu untuknya, dan dia bertanya apakah itu Kunci ke Surga.

Dia mengulurkan tangannya, dan Jin-woo memberinya Kunci. Dengan Kunci Surga dengan aman di Tangan Fatima, permainan memberi tahu Jin-woo bahwa dia telah menyelesaikan pencarian Guru.



Di dekatnya, seorang pria memberi tahu beberapa polisi bahwa dia melihat Yoo Jin-woo pergi ke gereja, dan mereka meminta bantuan. Polisi mengerumuni gereja, sementara pada saat yang sama, Hee-joo berkeliling daerah untuk mencari Jin-woo. Dia melihat mobil polisi yang melaju kencang dan mengikuti mereka, tetapi ketika dia tiba di gereja, satu-satunya orang di sana adalah beberapa biarawati yang berdoa. Dia masuk ke dalam permainan dan melihat-lihat, dan setelah beberapa saat, Emma muncul lagi.

Direktur Park hampir panik untuk berita tentang Jin-woo, tetapi Yang-joo belum mendengar apa pun sejak dia memindahkan Emma untuknya. Dia telah mendengar dari Hee-joo, tetapi dia mengatakan bahwa Jin-woo tidak ada di gereja. Yang-joo tidak dapat melacaknya karena dia log out, tetapi dia tidak ditangkap karena polisi masih mencari dia.

Young-joon berjalan tepat ke kamar Yu-ra untuk membangunkannya, marah tentang aksi kecilnya di kantor polisi tadi malam. Dia berteriak bahwa dia akan membunuh karirnya, tetapi dia mengatakan dengan mengantuk bahwa dia akan membunuh Jin-woo, Profesor Cha, dan bahkan Soo-jin. Young-joon mengatakan bahwa dia mendapatkan keinginannya, karena Soo-jin mungkin benar-benar mati.



Soo-jin telah melihat Yu-ra di berita pagi ini, menyatakan bahwa perselingkuhanlah yang membunuh Hyung-seok. Dia mengirim pesan singkat kepada Jin-woo pesan, "Maaf," kemudian telah mengambil banyak pil dari lemari sampel kantornya. Salah satu perawat menemukannya di kantornya, dan sekarang dia di rumah sakit dalam kondisi kritis.

Polisi yang bertugas menangkap Jin-woo membantah pers bahwa mereka berusaha menangkap Jin-woo tanpa surat perintah, meskipun ada beberapa posting online dari saksi mata untuk pengejaran semalam.

Hee-joo pergi mencari Jin-woo di daerah di mana dia meninggalkannya tadi malam, dengan tekun masuk kembali setiap kali permainan mengeluarkannya secara otomatis karena diserang di daerah tingkat tinggi. Dia menelusuri kembali langkahnya sampai ke toko pakaian, tapi Jin-woo tidak ada di sana.



Itu mengingatkannya pada malam terakhir ketika Jin-woo mulai membimbingnya dari ruang ganti, tetapi dia berhenti dan menutup pintu lagi. Dia memberinya ciuman, meluangkan waktu, lalu menatapnya lama sebelum mengambilnya dan membawanya keluar.

Seiring berjalannya waktu dan Jin-woo gagal muncul atau masuk kembali ke dalam permainan, Direktur Park dan Yang-joo mulai kehilangan kepercayaan mereka. Direktur Park memberi tahu Yang-joo bahwa sudah waktunya untuk mematikan server, mengetahui bahwa keputusan ini berarti kebangkrutan untuk J.One, dan itu selesai.



Hee-joo menghabiskan seluruh hari berikutnya di kamarnya, lebih suka berbaring di tempat tidur dan menangis. Min-joo keluar setelah gelap, tetapi ketika dia sampai di jalan, dia melihat sesuatu yang membuatnya berteriak agar Hee-joo keluar. Hee-joo datang berlari, dan yang bisa dilakukan Min-joo hanyalah menunjuk sosok gelap yang berdiri di dekatnya dan tergagap, "Itu ..."



Hee-joo melangkah lebih dekat ke orang itu sampai dia mengenali wajahnya - Se-joo ada di rumah.





Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/memories-of-the-alhambra-episode-14/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-memories-of-alhambra-episode-14.html

Related : Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 14

 
Back To Top