Sinopsis Encounter Episode 13

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 21 Januari 2019

Sinopsis Encounter Episode 13

Episode Sebelumnya: Sinopsis Encounter Episode 12
Episode Selanjutnya: Sinopsis Encounter Episode 14

Sinopsis Encounter Episode 13

Soo-hyun mengejutkan Jin-hyuk dengan muncul untuk makan malam keluarganya bukannya pergi ke layanan peringatan ayah Woo-seok. Seluruh keluarganya berdiri di sana, dengan mulut ternganga, ketika dia menuntunnya ke dalam, dan Ayah membimbingnya ke meja sementara Ibu berlari ke dapur untuk membeli lebih banyak nasi.


Di upacara peringatan, ada kehebohan kecil ketika Driver Nam berhenti di mobil Soo-hyun. Tetapi Sekretaris Jang keluar dari mobil untuk menyampaikan pesan bahwa Soo-hyun tidak akan dapat hadir, dan mereka segera pergi.

Jin-hyuk terlihat cukup bangga untuk mendapatkan Soo-hyun untuk makan malam (saya suka bahwa dia juga sama-sama bangga dengan Soo-hyun dan orang tuanya), terutama ketika dia memanggil ibunya sebagai "Ibu" dan memintanya untuk berbicara secara informal. Ibu ramah tetapi tampaknya tidak nyaman, dan dia memperhatikan cincin pasangan yang cocok yang dikenakan Soo-hyun dan Jin-hyuk.



Makan malam berjalan dengan baik, dan sesudahnya, Jin-hyuk berjalan menuju Soo-hyun di luar. Dia mengatakan bahwa keluarganya menyenangkan dan nyaman, tidak dapat membayangkannya ketika dia bercanda bahwa orang tuanya dapat melakukan perkelahian yang kejam. Dia bertanya pada Jin-hyuk apakah dia mengatakan padanya bahwa makan malam dibatalkan karena dia khawatir dia tidak nyaman (karena harus membuat pilihan), dan mengatakan bahwa jika dia adalah dia, dia akan menjadi egois dan memintanya untuk melewati acara lainnya.

Jin-hyuk mengatakan bahwa di mana pun dia berada atau dengan siapa dia, itu tidak mengganggunya, karena dia tahu hatinya bersamanya. Dia tersenyum setuju, tetapi dia khawatir orang tuanya merasa canggung di sekitarnya. Jin-hyuk bersikeras bahwa dia cocok baik-baik saja.

Ketua Kim diam-diam sangat marah karena Soo-hyun tidak datang ke peringatan. Ketika sudah berakhir, Woo-seok mengatakan kepadanya untuk beristirahat, tetapi sebelum dia meninggalkan ruangan dia membentak bahwa ayahnya pasti kesal.



Setelah mengantar Soo-hyun, Jin-hyuk pergi ke restoran Dae-chan, di mana dia sering memakan sisa makanan yang dibawa oleh Jin-myung. Jin-hyuk tersenyum bahagia ketika Dae-chan bertanya apakah memperkenalkan Soo-hyun kepada orang tuanya berarti dia membawa hal-hal ke tingkat berikutnya. Jin-myung mengakui bahwa dia khawatir Soo-hyun tidak cocok, tetapi mengatakan bahwa dia tampak seperti salah satu keluarga.



Jin-hyuk berharap orang tua mereka setuju, dan Jin-myung mengatakan kepadanya untuk hanya khawatir tentang cintanya. Jin-hyuk memberitahunya tentang ayah mereka yang akan berbicara dengan Soo-hyun di kantornya, dan bahwa semuanya tampak baik-baik saja di sana, tetapi dia tidak begitu yakin bagaimana perasaan Mom. Dia bilang dia takut menyebutkannya, karena dia merasa ini adalah ketenangan sebelum badai.

Di pagi hari, ibu Soo-hyun sangat marah atas artikel berita tentang Soo-hyun tidak menghadiri peringatan tadi malam. Ayah Soo-hyun mengatakan padanya untuk tenang dan berhenti mengkhawatirkan masa lalu, tapi dia tidak terkejut ketika dia terbanting keluar dari ruangan.



Ketua Kim memanggil Direktur Choi untuk memberitahunya bahwa rapat dewan akan diadakan untuk membahas perpanjangan masa jabatan Soo-hyun sebagai CEO. Dia menginstruksikan dia untuk mengambil kesempatan ini untuk membawanya keluar dan meminta Woo-seok menjadi CEO tunggal.


Direktur Choi mengatakan dengan tidak yakin bahwa dia perlu tahu bahwa anggota dewan di pihak mereka akan menang, tetapi Ketua Kim mengatakan itu diurus. Setelah Direktur Choi pergi, Ketua Kim memanggil seseorang dan memberi tahu mereka agar tim hukum memulai rencana mereka untuk mendapatkan kembali Hotel Donghwa.

Sekretaris Jang akhirnya menemukan kamera persis seperti yang dimiliki Jin-hyuk yang mereka pecahkan di Kuba. Ketika dia memberikannya kepada Soo-hyun, dia menyebutkan kekhawatirannya bahwa Taekyung akan melanjutkan dengan gugatan untuk mengambil kembali hotel, sekarang mereka tidak harus mempertimbangkan karier ayahnya. Soo-hyun bercanda bahwa itulah tujuan hidup mereka dan memberi tahu Sekretaris Jang untuk tidak khawatir.



Tim PR bekerja pada acara promosi pernikahan, sesuatu yang mereka lakukan setiap tahun untuk menghidupkan bisnis. Manajer Lee terganggu, jadi DK menawarkan untuk menyerahkan tugasnya yang biasa kepada Han-gil karena mereka tidak mampu membayar kesalahan, tetapi Manajer Lee mengatakan dia bisa mengatasinya.

Malam itu, Soo-hyun berpikir tentang percakapan yang dia lakukan dengan ayahnya. Dia mengaku ceroboh (dengan melewatkan peringatan) dan mungkin menyakitinya, tetapi dia mengatakan dia melakukannya dengan baik. Dia mengatakan itu terlalu dini untuk menjelaskan sepenuhnya, tetapi dia mengatakan padanya untuk tidak terkejut ketika dia melihat jalan politiknya, dan tidak perlu khawatir itu karena dia.

Dia mengambil gambar kamera dan mengirimnya ke Jin-hyuk, yang masih bekerja. Dia berpikir itu adalah kamera lamanya, tetapi dia mengatakan kepadanya bahwa ini adalah kamera yang berbeda, meskipun model yang sama dan bahkan dibuat pada tahun yang sama.



Bersemangat, Jin-hyuk ingin datang melihat kamera sekarang, tetapi Soo-hyun mengatakan dia akan membawanya ke tempat kerja besok dan membuatnya cemberut seperti anak kecil yang orang tuanya tidak akan membiarkan mereka bermain dengan mainan. Soo-hyun mengatakan dengan polos bahwa dia tidak mengatakan kamera itu untuknya, lalu dia mengakui bahwa dia terlalu menyenangkan untuk diolok-olok.



Dia mengalah dan mengatakan dia bisa melihat kamera malam ini, meskipun dia menyindir bahwa itu bukan kamera yang paling ingin dia lihat. Karena dia masih bekerja, dia menawarkan untuk datang kepadanya dan "memberinya energi."

Mereka pergi makan gopchang (usus), makanan lain yang belum pernah dimiliki Soo-hyun, dan dia mengatakan bahwa salah satu hal favoritnya bersamanya adalah mencoba makanan misterius. Dia mengaku bahwa dia biasanya sangat pilih-pilih menu, tapi dia tidak pernah menolak apa pun yang disarankan Jin-hyuk, dan dia selalu menikmatinya.



Jin-hyuk sangat ingin melihat kamera barunya, tetapi Soo-hyun ingin makan nasi goreng terlebih dahulu. Dia akhirnya menyerah pada rengekannya dan menyerahkannya, dan dia senang dengan itu, meskipun dia mengatakan itu terasa berbeda dari yang tuanya.



Soo-hyun mengatakan bahwa dia terlihat sangat keras untuk kamera, dan dia mati, "Tentu, saya akan bertanya kepada Sekretaris Jang tentang hal itu nanti." Dia mengenalnya dengan baik, lol. Dia asyik dengan mainan barunya, sampai Soo-hyun cemburu dan mengingatkannya bahwa dia berkata dia ingin lebih melihatnya.

Di tempat kerja pada hari berikutnya, Soo-hyun mengetahui (melalui catatan telepon yang didapat Pengemudi Nam dari teman detektifnya) bahwa Manajer Lee dari tim PR terlibat dalam upaya menyabotase kesepakatan hotel Kuba. Sekretaris Jang ingin segera memanggilnya, tetapi Soo-hyun memutuskan untuk menunggu.



Dia bertemu dengan Jin-hyuk selama istirahat, dan dia bertanya kepadanya secara hipotesis apa yang harus dia lakukan jika seseorang melakukan sesuatu yang salah padanya, dan dia mengetahui siapa itu. Jin-hyuk mengatakan bahwa dia memaafkan orang setidaknya sekali karena semua orang melakukan kesalahan, dan Soo-hyun menggerutu dia seharusnya tahu lebih baik daripada meminta seseorang yang begitu murah hati, hee.

Jin-hyuk memeriksa untuk memastikan dia bukan orang yang perlu meminta maaf untuk sesuatu, dan Soo-hyun memberinya mata busuk dan bertanya apakah dia merasa bersalah tentang sesuatu. Dia mengatakan tidak, tetapi dia mengaku bahwa dia lebih memikirkannya daripada berpikir tentang pekerjaan. Dia memberikan permintaan maaf setengah-setengah dan mengatakan padanya untuk mengadukan ke DK, tetapi Soo-hyun mengatakan dia adalah karyawan teladan. Dia menyeringai dan meminta hadiah, lalu mencium.



Dae-chan mengunjungi Sekretaris Jang di tempat kerja, mengenakan jaket terbaiknya, dan menawarkan untuk membawanya makan siang. Dia bohong bahwa dia sudah makan, tapi dia setuju untuk pergi minum kopi. Di kafe, dia mengakui bahwa dia merindukannya, lalu tertawa sementara Sekretaris Jang mencoba untuk berpura-pura bahwa dia tidak hanya membuat jantungnya berdegup kencang.


Soo-hyun memutuskan untuk menghadapi Manajer Lee, dan untuk penghargaannya, dia terlihat sangat malu. Dia mengatakan bahwa dia lebih tertarik untuk menemukan orang yang merencanakan sabotase, dan dia berjanji untuk tidak memecatnya atau terlibat secara hukum, tetapi dia memintanya untuk mengungkapkan pelakunya pada pertemuan dewan berikutnya.

Dia mengatakan bahwa dia akan membuatnya dipindahkan ke hotel Kuba, dan Manajer Lee menatapnya untuk pertama kalinya. Dia bertanya mengapa, dan Soo-hyun mengatakan bahwa dia berharap dia akan melihat masa depan yang dijanjikan untuk Donghwa, dan, "Karena kita semua melakukan kesalahan setidaknya sekali."



Tim PR menyiapkan sesi foto untuk promo pernikahan mereka, tetapi pada detik terakhir, fotografer harus pergi ke ruang gawat darurat. Mereka tidak dapat menunda syuting atau mereka akan kehilangan tenggat waktu mereka, jadi Hye-in menyarankan agar Jin-hyuk mengambil gambar.

Soo-hyun mengembara dan berhenti untuk menonton ketika dia melihat Jin-hyuk bermain fotografer. Para model pengantin mengingatkan Soo-hyun dari berbaring di tempat tidur dengan Jin-hyuk, dan dia bertanya apakah suatu hari nanti, mereka bisa tidur bersama setiap malam. Jin-hyuk melihatnya dan tersenyum, tetapi ia memperhatikan bahwa sesuatu dalam senyum balasannya tampaknya dipaksakan.

Setelah syuting, Jin-hyuk bertanya apakah dia dapat memiliki buket yang dipegang oleh model pengantin wanita. Dia muncul di apartemen Soo-hyun malam itu, dan dia memberinya buket kecil yang manis dan memintanya untuk memegangnya. Dia menjelaskan bahwa ketika dia mengambil foto-foto itu, dia terus berpikir bahwa dia akan terlihat lebih cantik dengan itu daripada model.



Dia melangkah mundur untuk melihat Soo-hyun dengan buket, dan dia sedikit terkejut melihat betapa cantiknya dia. Dia berlutut di depannya dan memegang tangannya, dan berkata, “Seperti ini. Datanglah padaku seperti ini. Saya tidak bisa lagi membayangkan hidup tanpa Anda, karena itu tidak mungkin. Mari kita hidup bersama untuk waktu yang sangat lama. ”



Soo-hyun menghela nafas dan terlihat tidak yakin, jadi Jin-hyuk bertanya apakah dia memberinya "tidak." Dia hanya melompat untuk memasukkan bunga ke dalam air, meninggalkannya bertanya-tanya apakah dia mengatakan hal yang salah.

Dia mengunjungi ayahnya di toko, perlu bicara. Dia mengatakan kepada Ayah bahwa Soo-hyun benar-benar menikmati makan malam dengan keluarga, dan Ayah mengatakan itu berani untuk datang. Dia mengakui bahwa semua foto mereka online membuatnya khawatir, terutama setelah Jin-hyuk dipindahkan ke Sokcho, tetapi melihat mereka bersama-sama membuatnya merasa lebih nyaman.



Dia mengatakan dia terkesan ketika dia mengetahui bahwa Soo-hyun melewatkan acara penting untuk datang ke rumah mereka, dan Jin-hyuk mengaku bahwa dia berterima kasih, tetapi juga khawatir. Ayah mengatakan bahwa dia memutuskan untuk sepenuhnya mendukung mereka, dan Jin-hyuk mengatakan bahwa dia tidak dapat membayangkan hidupnya tanpa Soo-hyun sehingga dia khawatir tentang persetujuan orang tuanya. Dia berterima kasih kepada Ayah, dan Ayah adalah segalanya, Jika kau sangat berterima kasih, aturlah buah-buahnya. LOL.



Di luar, ibu Jin-hyuk berhenti sebelum datang, setelah mendengar percakapan mereka. Alih-alih bergabung dengan mereka, dia berbalik dan pulang, dan ketika Jin-hyuk membuat jalan pulang dan mengatakan dia ingin mengatakan sesuatu padanya, dia mengaku terlalu lelah untuk berbicara. Dia bertanya apakah dia percaya padanya, tapi dia mengirimnya ke tempat tidur tanpa jawaban yang jelas.

Pada hari rapat dewan direksi, Direktur Choi memberi tahu Woo-seok dengan yakin bahwa mereka telah mendapatkan suara ini di dalam tas. Mereka memulai pertemuan tanpa Soo-hyun, tetapi dia menyela untuk mengatakan bahwa sebelum mereka memilih untuk memperpanjang masa jabatannya, ada masalah penting untuk diselesaikan.



Dia membawa Manajer Lee, yang terlihat gugup, tetapi dia mengatakan kepada dewan bahwa dia membuat kesalahan besar dan meyakinkan seseorang untuk mengirim email yang mungkin telah membatalkan kesepakatan hotel Kuba. Mereka bertanya mengapa, dan dia berkata dengan berani, "Direktur Choi menyuruh saya melakukannya."



Soo-hyun mengatakan kepada Direktur Choi bahwa jika dia menawarkan permintaan maaf yang tulus, penyesalan, maka dia akan mengakhiri semuanya di sini. Sebaliknya, ia mengatakan bahwa ia memberi perintah kepada Manajer Lee, tetapi orang lain memberi dia perintah.

Soo-hyun bertanya mengapa begitu sulit baginya untuk hanya meminta maaf, dan dia menggeram bahwa dia hanya seorang pekerja upahan. Dia menolak untuk mengatakan untuk siapa dia bekerja, jadi Soo-hyun menyerahkannya kepada Woo-seok dan anggota dewan untuk memutuskan apa yang harus dilakukan dengannya.



Dia pergi, mengatakan bahwa dia akan menunggu untuk mendengar keputusan mereka tentang ini, dan masalah lainnya juga. Setelah dia pergi, Woo-seok juga minta diri, karena dia tidak di papan pada saat insiden Direktur Choi dan dia pikir mereka harus membahas ekstensi Soo-hyun lain kali.



Direktur Choi diberhentikan dari posisinya, dan dia berlari ke Jin-hyuk dalam perjalanan keluar dari gedung. Dia mengatakan bahwa dia pikir dia akan bertahan lebih lama dari Jin-hyuk, tetapi perang belum berakhir.

Soo-hyun mengundang Sekretaris Jang untuk makan malam di rumahnya, dan menyuruhnya untuk membawa Driver Nam bersamanya. Dia bilang dia berencana memasak, dan Sekretaris Jang terlihat sedikit takut, ha.



Seorang tetangga mengunjungi ibu Jin-hyuk, meminta Jin-hyuk menggunakan pengaruhnya dengan Soo-hyun untuk mendapatkan pekerjaan putranya di Donghwa Hotel. Dia mengatakan itu harus mudah, karena Jin-hyuk dipekerjakan karena dia berkencan dengan bos.



Jin-hyuk membantu Soo-hyun mengatur meja untuk makan malam. Dia bertanya di mana dia belajar memasak semua ini, tetapi dia dengan hati-hati menghindari pertanyaan itu. Saat makan malam, Sekretaris Jang mengejek ketika Soo-hyun dan Jin-hyuk bertindak terlalu berpasangan untuk seleranya, dan Driver Nam menuduhnya cemburu.

Soo-hyun mengatakan bahwa itu adalah keinginannya untuk memasak untuk orang-orang yang dia sayangi dan berbagi bersama di meja yang sama, tetapi itu juga sulit baginya. Sopir Nam memecah ketegangan dengan berpura-pura tersinggung bahwa ini adalah pertama kalinya dia diundang ke rumah Soo-hyun, dan tiga teman lama bertengkar sambil bermain-main sementara Jin-hyuk terlihat senang.



Ibu Jin-hyuk mengambil sirup jeruk ke Dae-chan dan memintanya untuk memberikannya kepada Sekretaris Jang untuk diteruskan ke Soo-hyun, tapi dia mengatakan kepadanya untuk tidak menyebutkannya kepada Jin-hyuk atau Jin-myung.

Jin-hyuk tetap untuk membantu Soo-hyun membersihkan setelah tamu mereka pergi, dan ia mengundangnya untuk meletakkan kepalanya di pangkuannya. Dia bilang dia merasa seperti berada di tempatnya sekarang, tetapi dia berpikir bahwa kamarnya terasa lebih nyaman. Dia mengucapkan terima kasih atas bantuannya hari ini dan untuk dapat diandalkan.

Dia bertanya mengapa dia tidak menjawab pertanyaannya untuk tinggal bersamanya untuk waktu yang lama. Soo-hyun duduk dan mengatakan bahwa dia pandai membuat berbagai jenis makanan, karena dia belajar ketika dia adalah anggota keluarga Taekyung. Dia mengatakan bahwa sejak dia pergi ke rumahnya, dia bermimpi tentang bahagia dengan Jin-hyuk di rumah itu, tetapi ingatannya tentang masa lalu menahannya.



Dia bilang dia bermimpi berdiri di depannya memegang buket, tetapi dia takut itu mimpi serakah. Jin-hyuk menyeka air matanya, lalu berjongkok di depannya lagi, dan menceritakan kisah tentang seorang wanita yang ditemuinya di Kuba. Dia mengatakan bahwa dia bahkan tidak tahu namanya, tetapi dia berharap dia tidak punya pacar.

Dia mengatakan bahwa dia adalah orang pertama yang pernah meninggalkan kesan mendalam di hatinya, dan bahwa masa lalunya tidak penting baginya, karena dia mencintai orang seperti dia dan ingin bersamanya setiap hari. Dia bertanya apakah dia akan membuat itu mungkin, dan Soo-hyun menjawab, "Mari kita buat menjadi mungkin."

Dia membawa buketnya ke tempat kerja dan memberinya tempat terhormat di sebelah tanaman lemonnya. Dia meminta Sekretaris Jang untuk melestarikannya, dan Sekretaris Jang mengambil buket dan menurunkan sirup jeruk keprok dari ibu Jin-hyuk. Soo-hyun menemukan catatan yang ditempel di atas toples, meminta Soo-hyun memanggilnya.



Mereka bertemu di sebuah kedai teh, dan Mom langsung ke pokok permasalahan: “Maaf, saya benar-benar. Tapi tolong akhiri masalah dengan putraku. ”Dia memberi tahu Soo-hyun tentang tetangganya yang meminta Jin-hyuk agar putranya dipekerjakan di Donghwa, malu karena semua orang menganggap Jin-hyuk dipekerjakan karena dia berkencan dengan bos.

Dia bisa melihat bahwa Soo-hyun kesal, dan dia mengatakan dia menyesal, tetapi dia hanya ingin keluarganya hidup tenang, hidup bahagia seperti sebelumnya. Dia mengatakan itu tidak seperti Soo-hyun akan menikahi Jin-hyuk, karena dia dan Jin-hyuk berasal dari dua dunia yang berbeda. Ibu melanjutkan bahwa dia takut Jin-hyuk akan membuat hatinya hancur dan digosipkan, dan dia bertanya lagi, terisak, "Tolong, tolong putus dengan anakku."



Air mata mengalir di wajah Soo-hyun ketika dia berpikir tentang Jin-hyuk, dan bagaimana dia mengatakan dia tidak bisa membayangkan hidup tanpa dia. “Mari kita hidup bersama untuk waktu yang sangat lama. Aku mencintaimu, Cha Soo-hyun-sshi. ”



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/boyfriend-episode-13/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-encounter-episode-13.html

Related : Sinopsis Encounter Episode 13

 
Back To Top