Sinopsis Encounter Episode 11

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 14 Januari 2019

Sinopsis Encounter Episode 11

Advertisement
Loading...
Loading...
Episode Sebelumnya: Sinopsis Encounter Episode 10
Episode Selanjutnya: Sinopsis Encounter Episode 12

Sinopsis Encounter Episode 11

Jin-hyuk dan Soo-hyun menghabiskan satu hari di Kuba hanya menikmati waktu mereka bersama, bermain di pantai dan menari bersama dengan artis jalanan dan sangat mencintai. Jin-hyuk dengan anggun mengangguk di bandara, dan Soo-hyun menggodanya bahwa dia kenal seorang pria yang pernah menolak tawarannya untuk upgrade tiket.


Dia mengatakan dia bisa menolak lagi jika dia kemudian pergi ke tiket kelas bisnisnya sendiri, tapi kali ini Jin-hyuk mengikutinya. Dia melingkarkan tangan di bahunya dan menyuruhnya untuk membawanya bersamanya, sangat lucu.

Kembali di tempat kerja, Soo-hyun senang melihat bahwa Jin-hyuk telah kembali ke hotel Seoul sebagai "wajah Donghwa." Tim PR (sebagian besar) senang memilikinya kembali, dan ketika ia mendapat istirahat, dia mengirim pesan Soo-hyun untuk bercanda bahwa dia harus menyambutnya kembali secara pribadi. Dia hanya mengirim kembali teks ucapan nakal, membuatnya cemberut.



Dia mengundangnya ke kantornya dan dia menyatakan itu terlalu formal, tetapi dia juga mengatakan bahwa dia tidak bisa meninggalkan gedung bersamanya pada hari pertama. Dia memberikan arahannya ke "tempat yang hanya diketahui oleh karyawan." Dia mengatakan dia tahu setiap inci dari hotel, tetapi Jin-hyuk bertaruh bahwa dia tidak tahu.

Ketika dia tiba di area penyimpanan yang baru direkonstruksi, Soo-hyun harus mengakui bahwa Jin-hyuk memenangkan taruhan. Jin-hyuk menatapnya penuh harap seperti dia ingin bercinta, tetapi Soo-hyun mengatakan dia harus kembali bekerja sekarang, membuatnya cemberut. Dia mengatakan tidak ada yang bisa mereka lakukan di sini, tapi Jin-hyuk perlahan-lahan menyandarkannya ke dinding dan para croons bahwa inilah tujuan percintaan di kantor.

Dia berpendapat bahwa tidak ada yang pernah datang ke sini hanya ketika mereka mendengar seseorang mendekat. Soo-hyun mendorongnya ke lemari tepat pada waktunya, berbohong kepada petugas kebersihan tentang mengapa dia ada di sini, dan pergi. Han-gil memanggil Jin-hyuk sementara dia masih terjebak di lemari ("Apakah kamu kembali ke Sokcho ??"), tetapi petugas kebersihan melihatnya meninggalkan dengan malu-malu dan bergumam sendiri bahwa itu adalah hari-hari baik, HA.



Direktur Choi menerima teks dari Woo-seok yang berisi video dirinya dan Manajer Lee menekan karyawan itu untuk mengirim email ke Kuba yang hampir meledakkan semua rencana Soo-hyun. Dia memanggil Woo-seok untuk melihat apa yang dia inginkan, dan Woo-seok mengundangnya untuk berbicara secara pribadi.

Setelah bekerja, Driver Nam bercanda dengan Soo-hyun bahwa mereka berdua harus pindah ke Hongdae-dong - dia akan lebih dekat dengan Jin-hyuk, dan dia akan lebih jauh dari Direktur Kim, lol. Dia tertawa, lalu mengatakan bahwa dia perlu mencari tahu siapa yang ada di balik email jahat itu, tetapi dia tidak ingin pergi ke polisi dan menjadikan hotel Kuba itu menjadi topik berita besar. Dia mengatakan bahwa dia membutuhkan bantuannya, dan Driver Nam tidak ragu untuk menawarkan untuk melakukan apapun yang dia butuhkan.

Sutradara Choi mengakui kepada Woo-seok bahwa dia terkejut mendapatkan video itu, dan Woo-seok menjawab bahwa dia terkejut Sutradara Choi akan bertindak sejauh itu. Dia mengatakan bahwa dia curiga ibunya akan marah mengetahui bahwa itu ada dalam catatan, jadi Direktur Choi bertanya apa yang dia inginkan. Woo-seok mengatakan bahwa dia tidak bermaksud membuat Direktur Choi dalam kesulitan, dia hanya membutuhkan bantuannya dengan sesuatu dan berpikir video itu akan menjadi "insentif."



Dia mengatakan bahwa dia akan tetap diam tentang video, tetapi bahwa Direktur Choi harus bertanya kepada Ketua Kim apa yang dia rencanakan - apakah dia akan melindunginya, atau menyalahkannya untuk semuanya. Dia curiga itu yang terakhir, dan dia bilang mereka bisa membicarakannya setelah Direktur Choi berbicara dengan ibunya. Dia memperingatkan Direktur Choi untuk tidak menyebutkan video atau dia akan segera meneruskannya ke Soo-hyun.



Jin-hyuk berkumpul dengan Hye-in, Jin-myung, dan Dae-chan untuk perayaan "teman kita sudah kembali". Mereka memutuskan untuk mengadakan pesta ulang tahun kecil untuk Jin-hyuk dan ibu Jin-myung - Jin-hyuk menawarkan untuk memberi Ibu voucher hotelnya, dan mengatakan mereka bisa makan di hotel juga.

Semakin khawatir tentang artikel tentang Jin-hyuk dan Soo-hyun, ayah Jin-hyuk membawanya ke makan siang. Dia mengatakan pada Jin-hyuk bahwa dia dan Mom tahu tentang Soo-hyun, dan Jin-hyuk meminta maaf karena tidak memberi tahu mereka lebih awal. Ayah menyebutkan bahwa Soo-hyun kaya dan terkenal, dan dia bilang dia mempercayai Jin-hyuk, tapi ...



Jin-hyuk menyela untuk memberi tahu ayahnya bahwa dia ingin melihat seberapa jauh hal ini dengan Soo-hyun dapat berlangsung. Ayah bertanya, bagaimana jika itu salah, tetapi dia mengakui bahwa mengkhawatirkan masa depan tidak tulus ketika dua orang saling mencintai. Dia mengatakan bahwa dia hanya ingin berbicara dengan Jin-hyuk sehingga dia dapat memutuskan apakah akan mendukungnya atau menentangnya, dan Jin-hyuk dengan lembut meminta dukungannya.



Sopir Nam makan siang dengan seorang teman penyelidik lama, dan dia memintanya untuk mendapatkan catatan telepon untuk nomor tertentu. Sebagai masalah sampingan, dia bertanya apa yang akan terjadi jika dia memukuli suami yang selingkuh dari seorang teman, dan ketika penyelidik mengatakan dia akan ditangkap, Pengemudi Nam baik-baik saja, senang mengetahui ...

Omong-omong, Direktur Kim khawatir kalau putrinya Ji-woo akan dikritik karena memiliki ibu yang bercerai. Ji-woo menyebut ayahnya aneh, selingkuh dari wanita cantik seperti ibunya, dan dia berkata dengan manis bahwa dia ingin tumbuh menjadi keren dan memiliki pekerjaan yang baik seperti Direktur Kim.



Soo-hyun ingat bahwa taman bermain di Hongdae-dong akan segera dijual. Dia memanggil Jin-hyuk untuk membayar taruhannya yang hilang dan membelikannya makan malam, dan mereka bertemu di taman bermain. Jin-hyuk bercanda bahwa dia khawatir dia akan lupa, karena ini adalah satu-satunya cara mereka dapat saling bertemu, mengeluh bahwa dia merindukannya terus-menerus.

Soo-hyun mengakui bahwa dia ingin melihat taman bermain untuk terakhir kalinya jadi dia menggunakan alasan membelikannya makan malam, mendesah secara dramatis bahwa dia tidak mengerti bagaimana perasaannya (tentang dia). Dia mengatakan kepada Jin-hyuk bahwa taman di Kuba membuatnya memikirkan taman bermain ini dan betapa berartinya baginya, sedih dengan bagaimana dia akan merasa ketika itu hilang.

Dia mengatakan bahwa Samuel, pemilik taman Kuba, mengatakan bahwa perselingkuhannya dengan istrinya dimulai dan selesai di taman itu. Dia mengakui bahwa itu mengecewakan untuk memikirkan taman bermain yang hilang, tetapi dia bisa melepaskan mengetahui bahwa dia memulai cintanya sendiri di sini.



Dia tetap berjongkok di depan Soo-hyun untuk sementara waktu, dengan lembut mendorongnya di ayunan dengan tangan di lututnya dan menatapnya dengan penuh cinta. Dia bertanya apakah kakinya sakit, dan dia berdiri dengan mengerang, merengek bahwa dia hebat dalam menghancurkan momen romantis, hee. Soo-hyun menyarankan mereka pergi ke tempat Dae-chan untuk makan, tetapi Jin-hyuk punya ide lain.

Sementara itu, Woo-seok masuk ke dalam mobilnya dengan karangan bunga dan sebotol anggur mewah, dan dia mengirim pesan Soo-hyun untuk bertanya apakah dia bisa melihatnya. Dia bersenang-senang makan udon dengan Jin-hyuk di pojangmacha bahkan untuk melihat teksnya.

Jin-hyuk penasaran ketika Soo-hyun memesan Soju, karena tidak pernah melihat dia mabuk. Jin-hyuk tidak minum, menawarkan untuk mengantar Soo-hyun pulang nanti, meskipun dia mengeluh bahwa tidak menyenangkan mabuk sendirian.



Soo-hyun mengecam Jin-hyuk bahwa dia sangat bahagia akhir-akhir ini, jauh lebih bahagia darinya, karena dia mengajaknya makan makanan yang belum pernah dia miliki sebelumnya. Jin-hyuk menyatakan Soo-hyun bahkan lebih manis ketika dia mabuk, dan dia berkata dengan bangga bahwa dia adalah orang yang sangat imut, orang-orang tidak mengetahuinya.



Tumbuh sedikit lebih serius, Soo-hyun berkata lagi bahwa dia sangat senang bahwa Jin-hyuk ada di sisinya, dan dia mengatakan dia bahagia juga, membuatnya menangis sedikit. Dia mengaku dengan suara goyah bahwa dia bangun setiap pagi bertanya-tanya apakah dia hanya memimpikannya, dan itu membuatnya takut bahwa dia mungkin menghilang.

Jin-hyuk bertanya mengapa dia akan menghilang, tetapi Soo-hyun mengatakan bahwa dia mungkin diambil darinya seperti teman-temannya yang diusir ibunya. Menanggapi ini dengan sangat serius, Jin-hyuk berkata, “Soo-hyun-sshi, saya memiliki satu set koordinat sekarang. Tempat saya adalah satu meter perimeter di sekitar Anda. Di situlah saya akan selalu berada. "



Dia mengatakan itu bagus dengan senyum kecil bersyukur, lalu menambahkan, sedikit kesal, "Apakah kamu tidak berpikir satu meter terlalu jauh?" Jadi Jin-hyuk mencondongkan tubuh lebih dekat sampai wajahnya hanya beberapa inci dari miliknya, dan dia menyatakannya sempurna.

Soo-hyun berkelahi dengan Jin-hyuk kemudian saat ia melepas mantelnya dan menempatkannya di tempat tidur. Dia akhirnya memasukkannya ke dalam dan tersenyum padanya, lalu mencium dahinya dan pipinya, enggan meninggalkannya.

Soo-hyun bangun dengan sakit kepala monster dan ingatan yang buruk dari malam sebelumnya. Kebanyakan dia ingat mencekok paksa makan dan menganiaya "Jin-hyukkie kita," dan dia ngeri ketakutan.



Dia menerima telepon dari Jin-hyuk, dan dia menyanyikan lirik untuk " Drunken Confession " di telepon padanya (aww, suaranya sangat manis). Tepat ketika dia mencapai klimaks besar, Jin-myung menghambur ke kamar Jin-hyuk menyanyikan lagu dan Jin-hyuk dengan cepat menutup telepon, lol.



Direktur Choi pergi ke Ketua Kim seperti yang disarankan, mengakui bahwa dia khawatir tentang apa yang akan terjadi ketika Soo-hyun mengetahui siapa yang berada di balik upaya sabotase. Woo-seok benar tentang ibunya, yang bertindak bingung, seolah-olah dia tidak tahu apa yang dibicarakan Direktur Choi.

Dia kembali ke Woo-seok, yang bisa tahu dari ekspresinya apa yang terjadi. Mengetahui dia di atas angin, dia memerintahkan Direktur Choi untuk membeli saham Donghwa untuknya sampai dia memegang lebih dari Soo-hyun. Begitu dia memilikinya, dia bilang dia berencana untuk mengadakan pertemuan pemegang saham khusus, karena Donghwa terlalu besar untuk ditangani Soo-hyun sendirian.



Dia tidak berencana untuk menghapus Soo-hyun, tetapi dia mengatakan kepada Direktur Choi bahwa dia ingin membuat posisi co-CEO untuk dirinya sendiri. Sial , aku tahu ini akan terjadi.



Sekretaris Jang mengintai di luar restoran Dae-chan selama setengah jam sampai akhirnya dia keluar untuk membawanya masuk. Dia memberi makan sup panasnya untuk pemanasan, dan ketika seorang pelanggan bertanya apakah dia pacar Dae-chan (mungkin karena seringai konyol di wajahnya), Sekretaris Jang dengan cepat mengatakan dia hanya pelanggan.

Jin-myung memantul, dan dia mengatakan kepadanya untuk berhenti memanggil Sekretaris Jang. Dia mengatakan dia tidak tahu namanya, dan Dae-chan praktis menyanyikan lagu, "Jang Mi-jin!" Dia menjadi tersinggung ketika orang-orang menggodanya dan berdiri untuk pergi, sehingga Dae-chan meraih pergelangan tangannya, membuat protes padanya dengan keras.



Tanpa ragu, Dae-chan menyindir, "Kalau begitu, bisakah aku memegang tanganmu?" Dan Sekretaris Jang tidak bisa tidak kagum bahwa dia adalah playboy rahasia. Dae-chan menangkapnya memanggil namanya, dan itu membuatnya sangat senang bahwa dia memesan sebotol soju.



Ayah Soo-hyun mengunjunginya di tempat kerja untuk meminta penggunaan kamar pribadi. Dia mengatakan padanya bahwa ini adalah pertemuan penting, tetapi tidak ada yang perlu dikhawatirkan olehnya. Dia bertemu dengan anggota Kongres Lee, pemimpin partai lawan, untuk membahas merger partai dengan harapan bahwa partai yang lebih besar, lebih kuat akan memiliki peluang yang lebih baik untuk memenangkan pemilihan.

Sebagai gantinya, ayah Soo-hyun menawarkan untuk keluar dari pemilihan dan mendukung pencalonan anggota Kongres Lee. Anggota Kongres Lee bertanya kepadanya apa sasarannya, dan ayah Soo-hyun mengatakan bahwa dia tidak akan menang, jadi dia bernegosiasi untuk anggota Kongres Lee untuk melindungi cita-cita partainya.



Pada saat yang sama, Woo-seok mendekati pamannya, salah satu direktur Donghwa, untuk meminta bantuannya meyakinkan direksi untuk menjadikannya co-CEO. Pamannya mengatakan bahwa dia hanya di sini karena bersalah - dia meyakinkan ayah Soo-hyun untuk menikahi Soo-hyun dengan Woo-seok dengan menjanjikannya bahwa Woo-seok akan melindungi Soo-hyun dari ibunya.

Dia mengatakan bahwa dia bahkan tidak bisa melihat wajah ayah Soo-hyun sekarang, karena Woo-seok mengecewakannya. Woo-seok mengatakan bahwa dia putus asa untuk masuk ke Donghwa, tetapi pamannya menyuruhnya menyerah, karena hotel ini terlalu berarti bagi Soo-hyun.

Dalam perjalanan keluar, ayah Soo-hyun mengundang Driver Nam untuk makan siang. Mereka bertemu dengan Jin-hyuk, dan Driver Nam memberi tahu Ayah, "Ini orangnya " sebelum memperkenalkannya. Sopir Nam mengundang Jin-hyuk untuk makan bersamanya, dan Woo-seok datang tepat saat Jin-hyuk dengan hormat menurun karena bekerja.



Pada akhir hari, Jin-hyuk pergi berbelanja kalung untuk hadiah ulang tahun ibunya, dan dia berpikir tentang pengakuan Soo-hyun bahwa dia selalu takut dia akan kehilangan dia.

Jin-hyuk mengajak Soo-hyun berkencan, di mana ia mengajarinya cara mengambil foto yang bagus. Ketika mereka berjalan, dia berbicara tentang buku yang sedang dibacanya pada hari mereka bertemu di Kuba. Di dalamnya, seorang penyair menulis surat yang ia kubur di bawah pohon metasequoia, dan kemudian, seseorang menggalinya untuk mengirimkannya ke penerimanya ... dan ceritanya berhenti di sana.



Dia ingin tahu tentang apa yang ada di surat itu, dan Soo-hyun mengutipnya, "Saya belajar bagaimana mencintai melalui buku teks." Cheeky. Dia bertanya-tanya mengapa penyair tidak mengirimkan surat sendiri, dan ketika Jin-hyuk mengatakan kepadanya bahwa dia sedang sekarat, dia mencibir bahwa dia membuat suasana hati turun.



Dia berpendapat bahwa cinta sejati tidak hilang hanya karena orang itu melakukannya. Dia mengatakan dia harus melakukan sesuatu untuk menghiburnya, dan dia mengambil tangannya dan memasukkannya ke dalam saku mantelnya. Dia mengeluarkan kotak film plastik dengan sesuatu di dalamnya, dan membukanya untuk menemukan pasangan yang cocok. Swooooon .



Soo-hyun memberi Jin-hyuk senyum cerah, merasa jauh lebih bahagia sekarang. Jin-hyuk memakai cincinnya dan berjanji untuk memperbaruinya setiap tahun, merasa menyesal bahwa itu tidak sebagus perhiasan lainnya. Soo-hyun setuju, membuat Jin-hyuk sedikit sedih, tapi kemudian dia mengangkat tangannya dan celetuk, "Yang ini yang paling indah."

Jin-hyuk memberitahunya, “Hatiku penuh denganmu. Tidak seperti teman-teman yang dulu Anda sukai, saya tidak bisa pergi jauh atau menghilang. Yang saya pikirkan hanyalah Anda. Sampai suatu hari kamu mengambil nafas terakhirmu, aku akan berada di sisimu. ”Soo-hyun melangkah ke lengannya, lalu meletakkan cincinnya di jarinya, dan mereka mengambil foto tangan mereka bersama-sama.



Ibu Jin-hyuk merasa tertekan pada hari ulang tahunnya karena tidak ada yang menyebutkannya, bahkan putranya yang biasanya bijaksana. Ayah menutup toko dan mengatakan kepadanya bahwa Jin-hyuk ingin mereka datang ke hotel untuk makan siang, dan Ibu yang manis sangat lega bahwa Jin-hyuk datang.

Ini pertama kalinya Mom berada di hotel mewah, dan dia tidak menyembunyikan kegembiraannya. Dia dan Ayah berlari ke Soo-hyun di lift dan, tidak menyadari siapa mereka, dia memberi mereka petunjuk ke restoran. Ibu terlambat mengenali Soo-hyun dari artikel berita, tapi dia tidak mengatakan apa-apa. Soo-hyun melihat dari jarak dekat saat Jin-hyuk menyapa orang tuanya dengan pelukan, lalu berbalik.

Sementara mereka makan, Jin-hyuk memberikan ibunya kalung itu, mendapatkan tatapan mengerikan dari Ayah (yang tidak mendapatkan apa-apa, ha). Mereka semua terkejut ketika asisten Soo-hyun membawa sebotol anggur sebagai hadiah dari Soo-hyun, dan Ibu mengaku bahwa dia belum pernah minum anggur asli sebelumnya.



Asisten melapor ke Soo-hyun bahwa ia memberi mereka anggur seperti yang diperintahkan, tetapi mereka menolak tawarannya untuk menggunakan fasilitas hotel lainnya. Dia tahu bahwa mereka mungkin merasa kewalahan, jadi dia membatalkan sarannya untuk meningkatkan kamar mereka untuk malam itu.

Woo-seok berada di kantornya, kesal melihat Jin-hyuk diundang untuk makan siang oleh ayah Soo-hyun, ketika Sekretaris Kim datang untuk menanyakan apakah dia benar-benar berniat untuk menjalani rencananya untuk menjadi CEO Donghwa. Woo-seok mengatakan dia melakukannya, dan dia memberitahu Sekretaris Kim untuk menggunakan dana pribadinya untuk membeli saham Donghwa.

Ayah Jin-hyuk sibuk ketika mereka sampai di kamar hotel mereka, dan Ibu mengakui bahwa dia merasa tidak nyaman tentang hubungan Jin-hyuk dengan Soo-hyun. Ayah membela Jin-hyuk dan Soo-hyun, lalu dia menyuruh Ibu beristirahat sementara dia keluar sebentar.



Saat ia berjalan pulang, Jin-hyuk memanggil Soo-hyun untuk berterima kasih padanya karena mengirim anggur kepada ibunya hari ini. Dia mencatat bahwa keluarganya terlihat bahagia dan nyaman, tidak seperti keluarganya. Jin-hyuk mengatakan rasanya aneh untuk pulang ke rumah kosong, dan bertanya apakah Soo-hyun kesepian melakukannya setiap malam.

Ada ketukan di pintu kantor Soo-hyun, jadi dia menutup telepon, dan Jin-hyuk terus berjalan. Woo-seok keluar dari mobilnya di mana dia telah menunggu dan memanggilnya, dan ketika dia melihat Woo-seok, Jin-hyuk mendapatkan ekspresi waspada, hampir marah di wajahnya lagi.



Dia bertanya pada Woo-seok mengapa dia ada di sini, dan Woo-seok berkata, "Itu karena wanita yang membuatku jatuh cinta pada pandangan pertama, dan aku masih mencintai."

Asisten Soo-hyun mengantar tamunya larut malam ke kantor Soo-hyun - ayah Jin-hyuk.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/boyfriend-episode-11/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-encounter-episode-11.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Encounter Episode 11

 
Back To Top