Sinopsis The Crowned Clown Episode 6

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 28 Januari 2019

Sinopsis The Crowned Clown Episode 6

Episode Sebelumnya : Sinopsis The Crowned Clown Episode 5
Episode Selanjutnya : Sinopsis The Crowned Clown Episode 7

Sinopsis The Crowned Clown Episode 6

Ketika So-woon menemukan Ha Sun tertidur di perpustakaan, dia duduk di sampingnya dan mengakui bahwa setelah bertahun-tahun, dia jatuh cinta padanya. Dia membungkuk untuk menciumnya, dan matanya terbuka karena terkejut. Ketika dia melihat dia menatapnya, dia melompat berdiri dengan malu-malu, dan setelah jeda yang panjang dan menegangkan, cegukan Ha Sun. LOL.


Dia mencoba untuk mengatakan dia baik-baik saja, tetapi keluar, "Aku ~ hic ~ oke, aku o ~ hic ~ kay." Mereka kembali ke kamarnya, di mana dia cegukan menyedihkan ketika Kasim Jo memberinya nasihat yang tidak berguna ( "Pegang lidahmu dan tahan napasmu! Berbaringlah dan peluk kakimu!"). So-woon sepertinya dia akan tertawa terbahak-bahak, PFFT .



So-woon ingin memanggil dokter kerajaan, benar-benar khawatir, tetapi juga tampak sedikit senang bahwa ciumannya menyebabkan reaksi ini di Ha Sun. Dia mengatakan itu mungkin hanya cuaca dingin, dan dia mengirimnya ke tempat tidur sehingga dia bisa santai. Begitu dia pergi, cegukan berhenti.

Dalam perjalanan kembali ke kamarnya, So-woon akhirnya tersenyum. Dia menyeret kakinya, memberi tahu Ae-young sambil melamun bahwa bulan dan bintang-bintang tampak lebih cerah malam ini (Ae-young: "Tapi malam ini mendung ..." hee).

Seorang pembunuh memberikan pelat identifikasi matematika Ho-geol ke Yi-geom dan dibayar untuk karyanya. Yi-geom menemui ayahnya dan meminta maaf karena telah menyingkirkan Ho-geol tanpa izin. Menteri Shin bertanya apakah lempeng itu adalah bukti bahwa Ho-geol sudah mati, dan ketika Yi-geom mengatakan itu, dia ditampar ke tanah karena membayar pembunuh bayaran tanpa melihat mayat.



Keesokan harinya, Ha Sun mondar-mandir di luar, mendengar suara So-woon dalam lingkaran yang tak berujung, mengatakan bahwa dia jatuh cinta padanya. Dia frustrasi dan menyebut dirinya keledai memalukan, kemudian harus mundur ketika Kasim Jo berpikir dia serius, ha.



Dia menangkap bayangannya di kolam dan bertanya pada Kasim Jo apakah dia dan Yi Heon benar-benar mirip. Kasim Jo mengatakan bahwa mereka melakukannya, sehingga dia bahkan kadang-kadang bingung. Menyedihkan bagi Ha Sun untuk menyadari bahwa So-woon percaya bahwa dia adalah Yi Heon, dan tidak tahu bahwa dia bahkan ada.

Dia pergi berjalan-jalan dan berakhir di dekat tempat tinggal ratu, lalu tiba-tiba panik ketika So-woon datang. Dia terlihat senang melihat mereka, kemudian menjadi khawatir bahwa dia terlihat tidak tenang. Wajahnya yang cantik dan cemas membuatnya membekukan otaknya, tetapi dia akhirnya tergagap bahwa cegukan berhenti setelah dia pergi.



So-woon menawarkan untuk membuatnya teh jahe untuk menangkis lebih banyak cegukan, dan karena dia ingat bahwa dia suka jahe. Ha Sun mengatakan dia harus berada di suatu tempat, kemudian hampir berjalan dengan sengaja ke sayapnya sebelum berbalik untuk pergi ke arah yang berlawanan, HA.

Mengikuti saran ayahnya, Yi-geom meminta untuk melihat tubuh Ho-geol. Ini pasti dia, dan Yi-geom menyeringai puas.

Menteri Shin membahas persiapan untuk sidang besok dengan rakyatnya. Mereka mengatakan bahwa tidak ada kesalahan dalam dokumen serah terima (kesalahan akan mengindikasikan penggelapan), sehingga mereka berencana untuk memberhentikan Lord Lee, Menteri Perpajakan, dan mencegahnya memberlakukan kembali undang-undang pembayaran beras. Satu-satunya kekhawatiran mereka adalah bahwa Ho-geol akan dapat menemukan bukti penggelapan hakim negara, tetapi Menteri Shin meyakinkan mereka bahwa itu tidak akan terjadi.



Saat kembali ke kamarnya malam itu, Ha Sun melihat So-woon ditolak oleh Nyonya Istana Kim. Dia meninggalkan teh jahe yang dia janjikan padanya, tapi Ha Sun mengatakan pada Kasim Jo dengan sedih bahwa dia tidak bisa makan jahe - dia pernah makan sekali sebagai anak kecil, dan itu membuatnya sangat sakit.



Kasim Jo berkata, suaranya berat dengan makna ganda, bahwa ia harus menghindari hal-hal yang tidak seharusnya ia miliki. Ha Sun mengerti, dan ia menawarkan teh untuk Kasim Jo agar tidak sia-sia. Sementara itu, Ae-young menghukum So-woon karena menunggu terlalu lama di luar kamar raja dan menyajikan teh bunga malamnya, dan suasana hati yang tiba-tiba tidak menyenangkan mengindikasikan bahwa teh itu mungkin lebih dari kelihatannya.

Di pagi hari, para menteri tiba untuk menghadiri sidang pengadilan, tetapi Menteri Lee secara mencolok tidak hadir sejak dia menyaksikan pembunuhan Ho-geol. Orang-orang Menteri Shin berpendapat bahwa dokumen serah terima tidak menunjukkan bukti penggelapan dan menuntut agar Lord Lee dihukum, tetapi Lord Lee menyatakan bahwa jika merupakan kejahatan untuk menyelidiki kemungkinan korupsi, maka ia akan mengundurkan diri dari jabatannya.



Syukurlah, Menteri Lee tiba tepat waktu, meminta maaf karena terlambat, saat ia mengumpulkan bukti penggelapan dari dokumen serah terima. Menteri Shin melompat ke kanan untuk menuntut agar Ha Sun menghukum Menteri Lee karena memfitnah dan mengabaikan tugas. Menteri Lee mengatakan bahwa pertama, Ha Sun harus berbicara dengan orang yang menemukan buktinya, dan Moo-young memasuki pengadilan dengan Ho-geol di belakangnya ... dia belum mati!



Sekali lagi, Menteri Shin membunyikan bahwa Menteri Lee harus dihukum karena mengganggu pengadilan dengan membawa seorang budak ke hadapan mereka. Menteri Lee mengatakan bahwa Ho-geol adalah seorang budak, tetapi ia bekerja untuk Kementerian Perpajakan, dan telah menemukan bukti penggelapan. Ho-geol memberi Ha Sun bukti tertulis, yang masih belum bisa dia baca.

Tetapi Menteri Lee menembak Ha Sun dengan anggukan kecil, jadi dia mengumumkan bahwa Lord Lee benar. Menteri Personalia berpendapat bahwa Lord Lee masih bersalah karena menunda penunjukan hakim daerah dengan penyelidikannya, dan Menteri Shin menimpanya, menuduhnya mengaduk masalah ini untuk menutupi penggelapan.



Ha Sun setuju, dan mengumumkan bahwa setiap orang yang berpartisipasi dalam penggelapan akan dihukum. Ho-geol menyela untuk memberi tahu Ha Sun bahwa dia hampir terbunuh tadi malam. Dia berhasil menghindari pisau pertama yang dilemparkan, dan untungnya Menteri Lee ada di sana bersama Moo-young, yang bertarung melawan para pembunuh. Dengan sedikit insentif, seorang pembunuh mengakui bahwa Yi-geom memerintahkan Ho-geol dibunuh, dan Menteri Lee membayarnya sepuluh kali lipat tawaran Yi-geom untuk memalsukan kematian Ho-geol.

Ha Sun memerintahkan Yi-geom segera membawanya. Sementara mereka menunggu, Menteri Lee senang memberi tahu Hs bahwa hukuman atas percobaan pembunuhan adalah pemenggalan. Tapi Yi-geom adalah putra seorang menteri pengadilan dan Sensor Keempat, jadi Menteri Shin dan Kantor Sensor hanya akan memaafkannya, tetapi Menteri Lee mengatakan masih ada cara untuk memberinya pelajaran.



Yi-geom diseret di depan Ha Sun, dan Ho-geol menyeringai jahat padanya (cinta pria ini). Ha Sun mengatakan dengan suara resmi bahwa merencanakan membunuh seseorang adalah kejahatan berat, tetapi karena ayahnya sangat berharga bagi negara dan korban tidak dirugikan, ia akan dimaafkan.



Tapi dia melanjutkan bahwa dia akan membuat contoh Yi-geom, jadi ayahnya akan mencambuknya seratus kali. Oh, ini yang terbaik . Menteri Shin berlutut di samping putranya dan memohon Ha Sun untuk menghukum putranya menurut Great Ming Code sebagai gantinya (dengan kata lain, pergi dan memenggal kepalanya), tetapi Menteri Lee dengan riang menegur Menteri Shin karena menolak kemurahan hati raja.



Yi-geom dibuat untuk berdiri tanpa alas kaki di atas bangku seperti anak nakal sehingga ayahnya dapat mencambuk kakinya dengan tongkat. Menteri Shin melakukan cambukan, mencambuk Yi-geom cukup keras untuk mematahkan tongkatnya sementara Ha Sun membuat dirinya menonton setiap saat. Tidak cukup untuk menebus Dal-lae, tapi ini awal.



Ketika semuanya berakhir, Ha Sun berterima kasih kepada Ho-geol atas kerja kerasnya dalam menghitung semua angka itu dalam satu malam. Dia bertepuk tangan Ho-geol di bahu, lalu memperhatikan bau aneh ... ya, itu dari waktu Ho-geol dihabiskan berbaring di sebelah mayat nyata untuk menipu Yi-geom.



Terkesan, Ha Sun membebaskan Ho-geol dari perbudakannya dan memberinya posisi apa pun yang diinginkannya. Ho-geol meminta untuk menjadi akuntan kelas sembilan, posisi yang cukup rendah, tetapi salah satu penasihat Ha Sun menunjukkan bahwa itu cukup tinggi sehingga Ho-geol dapat membantu memberlakukan undang-undang pembayaran beras, tetapi tidak terlalu tinggi sehingga tampak seperti pilih kasih. Ho-geol sangat senang bahwa Ha Sun benar-benar bermaksud untuk hanya mengumpulkan pajak dari orang-orang yang menanam padi di properti mereka (dan bukan dari orang miskin lagi) dan bersumpah untuk melakukan pekerjaan terbaik yang dia bisa.

Kemudian, Ha Sun melihat So-woon berdiri di jembatan yang ingin. Dia berterima kasih padanya atas apa yang telah dia lakukan, dan dia berterima kasih padanya karena memberinya kesempatan untuk melakukan pekerjaan yang baik sebagai raja.



Menteri Shin merengek pada Ha Sun tentang bagaimana peristiwa hari ini sangat membuatnya kesal, mengklaim bahwa ia lebih suka kehilangan posisi dan hidupnya daripada melihat dirinya dan putranya dihina karena seorang budak. Entah bagaimana menjaga emosinya, Ha Sun bertanya pada Menteri Shin bagaimana ia bisa mengabaikan penderitaan rakyat.



Dia berteriak bahwa Menteri Pengadilan Shin mengatakan sangat penting tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan kehidupan "budak rendahan itu," dan bahwa dia tidak akan membiarkan apa pun meluncur jika itu membahayakan rakyat bangsanya. Dia menolak untuk mendengarkan lagi omong kosong Menteri Shin dan dengan marah memecatnya.

Ketika biksu Jung Saeng pergi ke kota, Gap-soo membuat Dal-lae datang ke hutan bersamanya untuk mendapatkan kayu bakar. Sementara dia berkumpul, dia memalsukan sakit perut dan menyelinap ke pondok misterius yang terkunci. Dia mengintip melalui celah di pintu dan melihat seseorang di dalam - seseorang yang diikat, dan yang persis seperti Ha Sun.



Di kota, Menteri Lee melewati beberapa pengemis muda dan berhenti untuk memberi mereka beberapa koin. Dia mengarahkan mereka ke gibang Woon-shim dan mengatakan mereka akan diberi makan jika mereka menggunakan namanya. Tetapi salah satu dari mereka tiba-tiba menikamnya di perut, menggeram bahwa mereka disuruh memberinya pesan, "Semoga beruntung di akhirat."



Ho-geol (sekarang berpakaian sesuai dengan stasiun barunya dalam kehidupan) menemukan Menteri Lee dan membantunya ke Woon-shim di gibang. Menteri Lee mengatakan kepadanya untuk tidak memanggil dokter, alih-alih meminta Jung Saeng, dan mengirim kabar kepada Ha Sun bahwa dia mengambil cuti. Jung Saeng menambalnya, dan Woon-shim tetap terjaga sepanjang malam mengawasinya.

So-woon mengakui kepada Ae-young bahwa dia tidak tidur nyenyak sebelum dia pusing dan pingsan. Ha Sun datang berlari untuk duduk di samping tempat tidurnya, dan ketika dia bangun, meminta maaf, dia mengatakan padanya untuk beristirahat. Dia tetap sampai setelah dia tertidur lagi, dan kemudian dia bertanya kepada dokter kerajaan apa yang salah dengannya.



Dokter memberinya jawaban yang tidak jelas, dan ia menyarankan agar So-woon dikirim untuk beristirahat. Ha Sun ragu-ragu untuk membuat keputusan tanpa berkonsultasi dengan Menteri Lee, tetapi Kasim Jo mengatakan bahwa Menteri Lee akan membiarkannya pergi, dan bahwa itu adalah kesempatan yang baik untuk dia dan dia (untuk mendapatkan waktu terpisah).

Janda ratu senang ketika tabib istana mengatakan kepadanya bahwa So-woon sakit, dan bahwa jika dia tetap seperti ini, tidak mungkin dia akan bisa memberikan ahli waris kepada raja.

Pangeran Jin-pyung bertemu dengan sekelompok pria yang semuanya berpakaian hitam yang tampaknya merencanakan sesuatu dengan kedok melindungi perbatasan melawan serangan Qing baru-baru ini. Seseorang membawa Pangeran Jin-pyung sepasang pria yang ingin bergabung dengan barisan mereka.



Mereka melemparkan pisau ke tanah di depan dua pria yang ketakutan dan memberi tahu mereka bahwa siapa pun yang mengambilnya terlebih dahulu akan hidup. Ada perkelahian singkat, lalu seorang pria mengambil pisau dan menikam yang lainnya. Pangeran Jin-pyung terkekeh bahwa dia melakukannya dengan baik, tetapi dia tidak cukup cepat, lalu mengirisnya menjadi dua dengan pedangnya.



Meskipun merasa tidak lebih baik, So-woon mengunjungi ratu mahar, yang mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir tentang istana tetapi untuk fokus pada kesehatannya. So-woon berjanji untuk segera kembali untuk merawat raja, dan dia minum tehnya sementara ratu janda hanya berpura-pura minum miliknya.

Ha Sun terlihat terkoyak ketika tandu So-woon meninggalkan istana, tetapi sesaat sebelum dia berbalik, dia melihat wanita itu berjalan sendirian. Dia berhenti untuk menawarkan busur perpisahan, dan Ha Sun berjuang untuk tidak berlari padanya.



Dia melanjutkan, dan saat dia bergerak keluar dari pandangan, dia kehilangan pertempuran dan balapan untuk mengejarnya, tapi sudah terlambat. Di dalam tandu, So-woon berharap untuk sekilas terakhir dari Ha Sun, tapi dia tidak bisa melihatnya. Oof , mereka membunuhku.



Menteri Lee pulih cukup untuk bertemu dengan Moo-young, yang mengatakan kepadanya bahwa ia mengirim orang-orang terbaiknya dengan ratu. Dia ingin mencari tahu siapa yang mencoba membunuh Menteri Lee, tetapi Menteri Lee berpikir bahwa siapa pun yang benar-benar ingin membunuhnya tidak akan mengirim anak. Dia percaya bahwa ini dimaksudkan untuk menciptakan kekacauan di pengadilan, itulah sebabnya dia merahasiakan serangannya.

Malam itu di perpustakaan, Ha Sun membayangkan So-woon ada bersamanya, tetapi segera dia memudar. Dia ada di sebuah pondok kecil di pegunungan, di mana dia tampak pulih dengan baik. Tapi Ha Sun mondar-mandir di istana, dan ke mana pun dia pergi dia mengingatkannya.



Setelah tiga hari, So-woon memutuskan untuk kembali ke istana. Ae-young ingin dia beristirahat beberapa hari lagi, tetapi So-woon mengatakan bahwa dia hanya berpikir untuk kembali membuat dia merasa lebih energik.



Ha Sun bertanya pada Kasim Jo apakah ada jawaban atas surat yang dia kirim ke Dal-lae. Kasim Jo tergagap bahwa gibang tempat dia mengirim surat itu juga adalah rumah Menteri Lee, jadi dia tidak bisa mengirim surat tanpa mengingatkannya. Ha Sun memutuskan untuk pergi sendiri, berjanji untuk kembali segera setelah ia mendengar bagaimana Dal-lae lakukan.

Dia berpakaian dalam pakaian bangsawan dan pergi ke gibang, tapi dia terlihat di jalan oleh Moo-young. Ha Sun fibs bahwa dia keluar untuk menonton orang-orangnya menikmati Double Ninth Festival, dan dia terpaksa meninggalkan gibang ketika Moo-young menawarkan untuk mengawalnya.



So-woon dikejutkan oleh suara berisik ketika tandu bergerak melalui festival dalam perjalanan kembali ke istana. Dia dan Ae-young mengenang tentang ketika mereka masih muda dan bebas untuk menikmati festival, dan Ae-young meyakinkan So-woon untuk menjelajah bersamanya sekali lagi sementara mereka memiliki kesempatan.

Meskipun rencana Ha Sun digagalkan, ia melonggarkan dan menikmati suasana yang meriah. Dia melihat beberapa anak menulis keinginan mereka di layang-layang dan menyarankan bahwa dia dan Moo-young melakukan hal yang sama, dan Moo-young mengatakan keinginannya adalah mati sambil melindungi rajanya, sama seperti yang dilakukan kakaknya selama pemberontakan. Ha Sun menerima keinginannya sebagai hal yang baik dan mulia, tetapi ia mengatakan bahwa alih-alih membiarkan Moo-young mati untuknya, ia lebih suka Moo-young hidup melakukan sesuatu yang ia sukai.



Ha Sun berbalik, dan dunianya tampaknya berhenti ketika ia melihat So-woon berdiri di ujung jembatan. Dia pikir dia melihat sesuatu lagi, tapi dia benar-benar di sana, dan sekarang dia melihatnya juga. Dia memberinya senyum termanis, dan dia tidak bisa menahan diri lagi.



Dia pergi padanya, dan dia sama terkejutnya melihatnya seperti dia melihatnya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia merasa jauh lebih baik, dan Ha Sun mengatakan bahwa mereka dapat kembali ke istana bersama. Tapi So-woon bertanya apakah mereka bisa kembali lagi nanti, sehingga dia bisa menikmati kebebasan langka ini.

Biksu Jung Saeng pergi ke gubuk untuk membawa makanan ke Yi Heon, tetapi dia menemukan kuncinya rusak dan raja pergi. Gap-soo yang panik menemukannya dan mengatakan kepadanya bahwa Dal-lae juga hilang. Jung Saeng berpikir dia tahu di mana mereka berada dan memimpin Gap-soo ke kota.



Di festival itu, Ha Sun mengajak So-woon untuk menonton grup badut. Rombongan itu membuat sandiwara tentang kecemburuan ratu terhadap selir raja, menggambarkan ratu sebagai pelacur iri, ganas dan menyalahkannya atas kekacauan bangsa.



Terganggu oleh ekspresi kesal So-woon, Ha Sun bahkan tidak memperhatikan ketika pencopet mencoba untuk menggesek dompet koinnya dan Moo-young mendorongnya pergi. So-woon bergoyang dan meraih lengan Ha Sun untuk dukungan, jadi dia mengambil tangannya dan cepat membawanya pergi, menyebabkan Moo-young dan Ae-young kehilangan pandangan dari mereka.

Mereka berlari sampai So-woon kehabisan napas, dan Ha Sun menjatuhkan tangannya. So-woon mengatakan kepadanya bahwa dia baik-baik saja, dan rasanya seperti mimpi bahagia berada di sini bersamanya. Ha Sun mengatakan bahwa jika ini adalah mimpi maka dia tidak dapat disalahkan atas apa yang dia lakukan, dan dia mengambil tangannya lagi.



Di dekatnya, Yi Heon tersandung melalui kerumunan seolah-olah dia tidak bisa melihat apa pun di sekitarnya, dengan Dal-lae tertatih-tatih di belakang dengan kaki yang terluka. Dia pikir dia adalah Ha Sun, dan dia mencoba memanggilnya, tapi dia masih belum pulih suaranya setelah serangannya. Dia tersandung dan jatuh, dan setelah beberapa kali mencoba, dia akhirnya berkata, " Orabeoni !! ”



Yi Heon berbalik, tapi dia bukan satu-satunya yang mendengar suara Dal-lae. Ha Sun dekat, dan dia mengenali tangisan kakaknya dan berbalik ke arahnya. Kedua orang itu mengunci mata, dan Yi Heon mulai bergetar dengan amarah melihat Ha Sun memegang tangan ratunya.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/the-crowned-clown-episode-6/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-crowned-clown-episode-6.html

Related : Sinopsis The Crowned Clown Episode 6

 
Back To Top