Sinopsis The Crowned Clown Episode 5

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 26 Januari 2019

Sinopsis The Crowned Clown Episode 5

Episode Sebelumnya : Sinopsis The Crowned Clown Episode 4
Episode Selanjutnya : Sinopsis The Crowned Clown Episode 6

Sinopsis The Crowned Clown Episode 5

Setelah melihat bahwa Yi Heon telah melukai dirinya sendiri dalam kegilaan dan ketakutannya, Menteri Lee membawa Ha Sun ke puncak bukit. Dia menusuk Ha Sun yang ketakutan di dada, berkata, “Ha Sun, badut itu sudah mati. Sekarang kamu adalah raja bangsa ini. "

Menteri Lee membantu Ha Sun yang lemah menuruni gunung dan kembali ke istana. Melihat Ha Sun berbaring di tempat tidur berdarah mengingatkannya pada cara Yi Heon memandang setelah menusuk dirinya sendiri di telinga, dalam upaya untuk berhenti mendengar tangisan adiknya yang terbunuh. Biksu itu, Jung Saeng, mengatakan bahwa Yi Heon tidak merusak sesuatu yang vital, tetapi nadinya lemah.

Jung Saeng juga khawatir tentang Menteri Lee, yang tidak terlihat seburuk ini sejak pemakaman Lord Gil. Menteri Lee ingat bagaimana Jung Saeng mencoba membujuknya untuk menjadi pejabat pengadilan, tetapi ia mengatakan inilah saatnya untuk mencoba membangun dunia yang diinginkan oleh Lord Gil dan rakyat mereka.



Dia mengawasi Ha Sun ketika dia bangun, dan membantunya duduk. Ha Sun bertanya apakah dia sudah mati, tetapi Menteri Lee mengatakan bahwa dia hampir tidak menggaruknya. Ha Sun ingin tahu apa yang dia maksud dengan mengatakan bahwa dia sekarang adalah raja, dan di mana raja yang sebenarnya. Menteri Lee hanya mengatakan dia jauh, dan mereka tidak tahu kapan dia akan kembali.



Dia memberitahu Ha Sun untuk tidak mati atau melarikan diri, dan Ha Sun bertanya mengapa dia menikamnya. Menteri Lee menjelaskan bahwa Yi Heon memiliki bekas luka di sana karena cedera yang dia dapatkan selama pemberontakan, dan bahwa Ha Sun harus menjadi raja sejati agar mereka berdua dapat hidup.

Kasim Jo memberi tahu para wanita di istana bahwa raja sedang sakit, tetapi tidak ingin menemui tabib istana. Penjaga Moo-young curiga, tetapi Menteri Lee mengatakan kepadanya untuk tidak membuat keributan atau seseorang mungkin berpikir sesuatu yang sangat buruk terjadi pada raja. Dia menjelaskan bahwa raja hanya ingin beristirahat setelah keributan baru-baru ini di istana ratu.



Court Lady Kim tidak menerima kabar bahwa dia dilarang masuk ke kamar raja dengan baik. Menteri Shin juga ditolak, tapi dia akan mengganggu jalannya ketika ratu tiba. Dia dengan sopan menghukumnya karena tidak menghormati keinginan raja dan mengirimnya pergi.

Dia diizinkan masuk, dan Ha Sun mengatakan kepadanya bahwa dia hanya menderita flu ringan. Dia membawakannya obat herbal, dan ketika dia menyerahkannya kepadanya, melihat wajahnya yang cantik dari dekat mengingatkannya pada senyumnya di tepi danau. Dia tersentak dari itu, dan saat dia akan minum obat, ratu janda diumumkan. Ugh.



Dia bergegas masuk, penuh kekhawatiran palsu untuk demam Ha Sun. Dia menuduh So-woon tidak merawat raja dengan benar, dan So-woon dengan rendah hati mengakui kesalahannya. Tapi kemudian dia memutarnya dan mengatakan dia akan mengambil kendali penuh dari perawatannya mulai sekarang, menambahkan dengan jelas bahwa dia tidak akan membiarkan siapa pun mengalihkan perhatiannya. Ha Sun terlihat seperti bisa meledak dengan bangga.



Saat ratu janda pergi, Nyonya Pengadilan Kim menawarkan jasanya sebagai pengganti Nyonya Jang (yang mengorbankan dirinya untuk menyembunyikan kesalahan janda ratu karena mengutuk ratu). Ratu janda tidak menanggapi, tetapi dengan raut wajah Court Lady Kim, ini belum berakhir.



So-woon tetap dengan Ha Sun seperti yang dijanjikan, khawatir bahwa demamnya tampaknya semakin buruk, tetapi Ha Sun mengatakan dengan gugup bahwa wajahnya yang memerah bukan karena demam (hee). Dia marah janda ratu menuduh So-woon ketika dia tidak benar-benar tidak bersalah melakukan kesalahan, dan dia memberitahu So-woon bahwa dia senang dia mengatakan bagiannya tanpa dia perlu campur tangan.



So-woon mengaku dengan senyum nakal bahwa dia harus menahan diri dari mengatakan apa yang sebenarnya dia pikirkan, ha. Dia mengatakan bahwa dia senang dia tidak senang melihatnya, dan Ha Sun tergagap bahwa tentu saja itu tidak benar.



Pada saat itu, So-woon membuatnya berbaring dan beristirahat, mengatakan bahwa dia akan tetap di sisinya sampai dia tertidur. Ha Sun sedikit mengintip ke arahnya, merasa canggung, dan akhirnya mengakui bahwa dia tidak bisa tertidur. So-woon menawarkan untuk membacakan untuknya, mengabaikan protesnya dan mengambil buku.

Di dalamnya ada terjemahan Kasim Jo di Hangul, dan Ha Sun khawatir dia akan tertangkap basah karena tidak bisa membaca tulisan China. Dia tergagap bahwa dia mencoba mempelajari tulisan rakyat jelata, mengesankan So-woon dengan keinginannya yang jelas untuk menjadi lebih dekat dengan rakyatnya.

Pangeran Jin-pyung datang untuk memeriksa raja, tetapi dengan gembira ditolak oleh Menteri Lee. Dia meminta Menteri Lee untuk memberitahu raja bahwa dia akan membawanya berburu lagi ketika dia merasa lebih baik, untuk menangkap rusa yang dia lewatkan terakhir kali, dan Menteri Lee menjawab dengan licik bahwa raja mungkin ingin berburu mangsa yang lebih besar di waktu berikutnya.



Menteri Lee meninggalkan Kasim Jo dengan instruksi untuk menggunakan kehadiran ratu di kamar raja untuk memalingkan pengunjung. Tapi Kasim Jo terlihat tidak nyaman tentang Ha Sun sendirian dengan So-woon - dia ada di sana ketika So-woon tersenyum pada Ha Sun di tepi danau, dan dia melihat ekspresi kepincut di wajah mereka. Dia mengatakan dirinya sendiri bahwa ini tidak benar - setelah semua, Ha Sun tidak benar-benar suami So-woon ini.



Untungnya, hal yang paling memalukan yang terjadi di kamar raja adalah pembacaan puisi. Satu puisi tentang perasaan wanita terhadap suaminya membuat So-woon tersenyum, mengingat bagaimana dia tidak bisa tidur setelah mereka menikah. Dia mengatakan kepada Ha Sun bahwa dia menangkap belalang dan memberikannya padanya, mengatakan bahwa celetuk akan membantunya tidur, dan dia kemudian tahu bahwa dia takut pada serangga.



Wajah Ha Sun jatuh, mengetahui bahwa dia sebenarnya berbicara tentang Yi Heon, dan dia mengatakan bahwa dia ingin sendirian untuk tidur. So-woon cepat pergi, dan Ha Sun mencoba meyakinkan dirinya sendiri bahwa rasa sakit dan tekanan di dadanya karena ditusuk oleh Menteri Lee.

Court Lady Kim memberi tahu Menteri Shin bahwa raja hanya dikunjungi oleh ratu, dan ratu janda selama beberapa menit. Dia merenung bahwa raja kemungkinan tidak akan menggulingkan ratu, tetapi Menteri Shin mengingatkannya bahwa raja sering berubah pikiran. Dia mengatakan padanya untuk mencoba mendapatkan status wanita ketua pengadilan kembali, dan sementara itu, dia akan mempertimbangkan apakah akan tetap bekerja dengannya.

Menteri Shin mendekati Menteri Lee tentang kembali ke masa ketika mereka adalah sekutu. Menteri Lee setuju untuk mempertimbangkannya dengan satu syarat - bahwa Menteri Shin mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Anggota Dewan Kiri. Menteri Shin tertawa seperti lelucon yang bagus, dan dia membual tentang semua orang yang dia bunuh untuk mendapatkan tempat dia sekarang, menyebutnya kesetiaannya kepada raja.



Dia menuduh Menteri Lee mendapatkan posisinya dengan bersembunyi di belakang ayah raja seperti pengecut, tidak mengorbankan apa pun secara pribadi. Menteri Lee menyebut ulang perbuatan Menteri Shin sebagai mengambil dari rakyat untuk memuaskan keserakahannya sendiri akan kekuasaan, bukan kesetiaan, dan dia mengatakan bahwa jika ada kesetiaan nyata di Menteri Shin, dia akan menghilangkan keserakahan dirinya dari istana raja.



Dengan banyak membebani pikirannya, Menteri Lee kembali ke gibang untuk melihat Woon-shim. Dia bertanya apakah ada sesuatu yang mengganggunya, tetapi dia mengatakan bahwa sebenarnya, dia dalam suasana hati yang baik. Dia mengakui bahwa dia telah mengalami penyesalan, dan mengatakan padanya untuk mengirimkan pesan kepada "para anggota" bahwa sudah waktunya untuk berkumpul lagi.

Tabib istana tertekan ketika So-woon bersikeras untuk menyeduh obat raja sendiri. Ha Sun meminumnya tanpa ragu, dan dia mencatat bahwa dia terlihat lebih baik dan mengatakan bahwa dia akan terus membuat obatnya selama sepuluh hari lagi.



Dia mengingatkannya bahwa ulang tahun kematian ibunya semakin dekat, dan dia memintanya untuk menyimpan beras yang mereka berikan kepada orang miskin pada hari itu. Dia sangat setuju, tetapi Menteri Shin mengatakan kepadanya bahwa itu tidak mungkin. Para pejabat lokal biasanya memasok beras, dan tahun ini mereka membutuhkan bantuan mereka menyelesaikan istana (istana utama rusak parah dalam pemberontakan).

Ha Sun mengatakan kepadanya untuk menunda pembangunan, tetapi Menteri Shin berpendapat bahwa mereka perlu menunjukkan otoritas raja. Dia mengklaim bahwa dia hanya setia kepada rajanya dengan bersikeras melayani raja di hadapan rakyat, dan dia mengatakan bahwa satu-satunya cara untuk mendapatkan lebih banyak beras adalah dengan menaikkan pajak.

Ha Sun tetap tenang, tetapi secara pribadi, ia meneriaki Menteri Lee tentang Menteri Shin yang ingin membangun sebuah istana daripada memberi makan rakyat. Menteri Lee memberi tahu Ha Sun untuk berbicara dengan Menteri Perpajakan, yang menyarankan Ha Sun agar tidak menaikkan pajak, terutama karena seluruh tujuan mendapatkan lebih banyak beras adalah untuk membantu rakyat.



Dia juga memberi tahu Ha Sun bahwa desa-desa dari seluruh penjuru negeri telah mengirimkan beras untuk upeti, tetapi para pejabat negara menyimpan surplus untuk diri mereka sendiri. Sarannya adalah agar raja menyelidiki pembayaran upeti.



Menyebutkan upeti mengingatkan Ha Sun pada pelayan, Gye-hwan, yang mengatakan kepadanya bahwa dia dijual ke istana karena ayahnya tidak bisa membayar pajaknya. Menteri Lee mengatakan kepadanya bahwa para pejabat sering menolak upeti dengan sengaja, sehingga orang harus membeli barang-barang lain sebagai upeti, yang menguntungkan pedagang.

Ha Sun bertanya-tanya mengapa mereka tidak hanya mengambil beras hanya sebagai penghormatan untuk menghindari ini, jadi Menteri Perpajakan menyarankan mereka membawa kembali undang-undang pembayaran beras. Dia memperingatkan bahwa undang-undang akan mendapat keberatan dari menteri dan pejabat, karena hanya orang-orang dengan tanah yang dapat dikenakan pajak, sehingga mereka harus dengan cermat menghitung harga beras di setiap kabupaten.



Masalahnya adalah dia tidak memiliki siapa pun yang dapat melakukan perhitungan itu. Tapi dia tahu seseorang yang bisa, seorang pria bernama Joo Ho-geol. Ho-geol suka menggunakan keterampilan berhitungnya yang luar biasa untuk berjudi, dan ketika ia tertangkap, Menteri Lee menyelamatkannya pada detik terakhir.

Ho-geol mencoba untuk melarikan diri, tetapi Menteri Lee menangkapnya dan mencaci-makinya dengan baik karena memulai perkelahian ketika dia buruk dalam pertempuran. Menteri Lee menawarkan dia kesempatan untuk membantu menciptakan dunia yang mereka dan Lord Gil impikan, tetapi Ho-geol tertawa bahwa hanya memimpikannya akan membuat mereka terbunuh karena pengkhianatan.

Hakim daerah membawa Suap Menteri dalam upaya untuk mendapatkan promosi. Menteri Shin memuji "kesetiaannya" dan berjanji untuk menjadikannya seorang gubernur, dan ketika pria itu pergi, kami melihat barisan panjang pejabat yang lebih rendah menunggu untuk membeli promosi mereka sendiri.



Ketika dia melihatnya lagi, Woon-shim dengan senang hati memberi tahu Menteri Lee bahwa dia menerima pesan bahwa mantan anggota mereka setuju untuk bertemu. Dia ingin pergi sendiri, tapi dia bilang dia akan menemaninya. Ketika mereka bergabung dengan mantan teman mereka pada hari berikutnya, mereka tidak senang melihat Menteri Lee, yang mereka anggap sebagai pengkhianat.

Mereka mulai pergi, tetapi Menteri Lee berlutut dan mengakui bahwa ketika Lord Gil dan para pengikutnya terbunuh karena pengkhianatan tingkat tinggi, dia tidak melakukan apa-apa. Dia memohon pengampunan mereka, tetapi satu orang meludah bahwa mereka akan memaafkannya ketika dia menghidupkan orang mati, dan mengatakan kepadanya untuk tidak pernah menghubungi mereka lagi.

Mereka pergi, dan Menteri Lee memberi tahu Woon-shim bahwa dia tidak berharap untuk dimaafkan dengan mudah. Dia mengatakan bahwa mereka masih merindukan Grup Daedong, dan Menteri Lee berjanji padanya bahwa dia tidak akan menyerah.



Ha Sun merosot kelelahan malam itu ketika belajar dengan Kasim Jo, mendesah bahwa dia meremehkan tugas raja. Kasim Jo setuju bahwa menerjemahkan semua buku ini untuknya adalah banyak pekerjaan, jadi Ha Sun berterima kasih padanya dan memberitahunya untuk beristirahat.

Ratu sedang dalam perjalanan untuk melihat raja, dan dia melihat Kasim Jo meninggalkan perpustakaan kerajaan. Dia mengatakan kepada istrinya Ae-young bahwa dia akan pergi sendiri untuk memberikan obat kepada raja, dan dia mengejutkan Ha Sun, yang berpikir bahwa dia Kasim Jo kembali.

Dia mengitari tumpukan rak dan menabrak So-woon, hampir menjatuhkannya dari kakinya. Dia menjatuhkan bukunya untuk menangkapnya, menariknya ke dalam pelukannya. Mereka berdua dipengaruhi oleh kedekatan, tetapi Ha Sun mari kita pergi dulu, meminta maaf sebesar-besarnya. So-woon menjelaskan bahwa dia membawa obatnya, yang dia minum dalam satu tegukan.



Dia melihat-lihat perpustakaan, sementara Ha Sun menyembunyikan terjemahan yang dibuat Kasim Jo untuknya. So-woon mengagumi semua buku, belum pernah ke sini sebelumnya, jadi Ha Sun memberikan izin untuk datang ke sini kapan saja dia mau. Dia bertanya buku favoritnya, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia suka puisi Tao Yuan Ming karena mudah dibaca.



Ha Sun mengatakan bahwa jika dia menyukai hal-hal yang mudah, maka tinggal di istana pasti sulit baginya. So-woon mengakui bahwa itu adalah, sekali, dan bahwa dia bahkan bermimpi tinggal di tempat lain, tetapi dia mengatakan bahwa sekarang dia tidak dapat membayangkan hidup di tempat lain. Dia bergerak lebih dekat ke Ha Sun, menatap matanya dalam undangan.



Kasim Jo kembali, dan ketika dia mendengar dari Ae-young bahwa ratu dan Ha Sun sendirian, dia bergegas ke perpustakaan. Dia tepat waktu untuk menghentikan sesuatu terjadi, dan So-woon kembali ke kamarnya, tersipu ketika dia berpikir tentang bagaimana Ha Sun menangkapnya di pelukannya. Ae-young mencibir bahwa Kasim Jo kembali terlalu cepat, dan So-woon bercanda bahwa dia tidak yakin apakah dia harus memberi hadiah atau menghukumnya.



Nyonya Istana Kim membuat marah janda ratu dengan mengunjunginya tanpa dipanggil, dan ratu janda menggeram bahwa almarhum raja memperingatkannya tentang Nyonya Istana Kim. Dia adalah orang yang mengirimnya untuk menghadiri Yi Heon, dan ratu janda mengatakan bahwa dia akan menyerahkan makamnya jika dia bisa melihatnya sekarang. Court Lady Kim terlihat sangat tertekan, tetapi ratu janda menyuruhnya melakukan yang terbaik, dan dia akan melihat seberapa baik Court Lady Kim dalam memecahkan masalah.



Saat mengumpulkan kacang dengan Gap-soo, Dal-lae melihat seseorang berjalan melalui hutan dan masuk ke sebuah gubuk. Dia pergi untuk melihat lebih dekat, tetapi pintu ke pondok terkunci. Dia mengintip melalui celah dan melihat seseorang terbaring di lantai, tetapi Gap-soo menemukannya dan marah padanya untuk berkeliaran.

Ho-geol berjudi lagi ketika penjaga menyerbu mencarinya. Mereka menuduhnya memotong tangan seorang pria sebagai ganti utangnya, dan mereka menyeretnya ke penjara. Menteri Lee tiba dengan tampang sombong, menyatakan di Ho-geol bahwa ia dibingkai, dan kali ini ketika Menteri Lee mengundangnya untuk bergabung dengannya dengan imbalan kebebasan dan uang, Ho-geol ingin tahu dari mana uang itu berasal.



Dipotong untuk: Ha Sun, duduk di atas takhta raja. Dia bertanya apakah Ho-geol benar-benar bisa menyelesaikan persamaan yang tidak bisa diselesaikan orang lain, dan apakah dia mau menggunakan bakatnya untuk negaranya. Dengan pandangan miring ke arah Menteri Lee, Ho-geol mengatakan bahwa dia muak dan bosan dengan pemerintah.



Ha Sun menyarankan mereka bertaruh, dan pemenang mendapat permintaan kalah. Ho-geol setuju, meskipun dia memperingatkan Ha Sun bahwa dia tidak pernah kehilangan taruhan dalam hidupnya. Ha Sun terlihat gugup pada awalnya, tetapi ia menang secara berurutan, sampai Ho-geol dipaksa untuk menyetujui pekerjaannya untuknya.

Tapi Ha Sun mengatakan pada Ho-geol bahwa dia tidak akan membuatnya melakukan sesuatu yang bertentangan dengan keinginannya. Dia menolak Ho-geol yang bingung, dan mengatakan kepadanya untuk kembali ketika dia memutuskan apa yang ingin dia lakukan. Menteri Lee bertanya pada Ha Sun bagaimana ia berhasil menang, jadi Ha Sun menggoyang-goyangkan lengannya sampai segenggam penuh ranting jatuh, membuat Menteri Lee terdiam. HA! Dia hanya curang.



Ho-geol pergi dengan bingung, menyinggung putra Menteri Shin, Yi-geom ketika dia bahkan tidak mengakuinya, tetapi salah satu menteri menganggap Ho-geol sangat akrab. Dia pergi ke Menteri Shin untuk melaporkan bahwa dia melihat putra mantan Menteri Joo, pria yang menghancurkan keluarganya dalam konspirasi Daedong. Menteri Joo biasa membual tentang putranya, yang jenius secara matematis meskipun putranya seorang budak.

Menteri Shin mencocokkan fakta bahwa Menteri Perpajakan baru-baru ini di istana, dan sekarang Ho-geol, dan menyatukan bahwa raja sedang mencari bukti penggelapan. Dia memutuskan sudah waktunya untuk mengambil tindakan. Hari berikutnya, Menteri Personalia memberlakukan pengambilalihan kantor perpajakan.

Dia mengatakan kepada Ha Sun di pengadilan bahwa orang-orang menderita karena keterlambatan menunjuk hakim daerah, menyalahkan Menteri Perpajakan karena tidak menyerahkan dokumen ke departemennya tepat waktu. Menteri Perpajakan berpendapat bahwa Menteri Personel melakukan ini untuk menutupi kejahatan yang dilakukan oleh hakim.



Mereka terus bertengkar, jadi Menteri Shin menyarankan bahwa Ha Sun meminta Inspektur Jenderal menentukan siapa yang bersalah. Secara pribadi, Menteri Lee menjelaskan bahwa jika Inspektur Jenderal menyimpulkan tidak ada masalah dengan dokumen, Menteri Perpajakan akan diberhentikan, dan mereka tidak akan dapat menerapkan undang-undang pembayaran beras.



Dia mengatakan bahwa mereka perlu menemukan bukti penggelapan, jadi dia memutuskan untuk bertemu dengan Ho-geol lagi. Ketika Menteri Lee tiba di tempat pertemuan malam itu, dia menyadari bahwa Ho-geol dikelilingi oleh para pembunuh, dan dia memanggil peringatan - tetapi dia hanya bisa menonton tanpa daya ketika Ho-geol ditabrak.

So-woon membawa obat Ha Sun ke perpustakaan lagi malam itu, tapi tenang ketika dia tiba. Dia melihat sekeliling dan menemukan Ha Sun di belakang rak, tertidur lelap, awww . Dia memperhatikannya sebentar, lalu meraih ke depan untuk menyentuh wajahnya dengan lembut. Tangannya meluncur dari pangkuannya, jadi So-woon duduk dan meletakkan tangannya kembali ke tempat itu, meninggalkan miliknya di atasnya.



Ha Sun bangun, tapi dia tidak memperhatikan, jadi dia menutup matanya lagi. Berpikir bahwa dia tidak dapat mendengarnya, So-woon berkata dengan lembut bahwa dia terus melihat ke arah kamar-kamarnya seolah-olah itu bulan atau bintang-bintang, dan dia menemukan alasan untuk mengunjungi taman dan perpustakaan beberapa kali sehari berharap untuk melihatnya .

Dia berbisik bahwa dia tidak bisa menyembunyikan jantungnya yang berkibar lagi. Dia memberi tahu Ha Sun, “Aku telah jatuh cinta padamu. Baru sekarang hal itu terjadi. ”Dia berhasil menutup matanya dan tidak menunjukkan reaksi, masih berpura-pura tertidur, tetapi So-woon mencondongkan tubuh ke depan untuk menciumnya.



Saat bibir mereka bersentuhan, mata Ha Sun terbuka lebar.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/the-crowned-clown-episode-5/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-crowned-clown-episode-5.html

Related : Sinopsis The Crowned Clown Episode 5

 
Back To Top