Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 12

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 19 Januari 2019

Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 12

Episode Sebelumnya: Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 11
Episode Selanjutnya: Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 13

Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 12

Setelah Oh-sol meminta maaf kepada Seon-gyeol karena pura-pura tidak tahu perasaannya, matanya terbuka dan dia meraih pergelangan tangannya. Seon-gyeol mengatakan kepadanya, "Jika kamu menyesal, aku harap kamu mulai tahu bagaimana perasaanku mulai sekarang," dan dia bersandar lebih dekat untuk menciumnya. Oh-sol kehabisan pada detik terakhir dan begitu dia berada di kamarnya sendiri, dia bertanya pada dirinya sendiri, "Apa yang harus saya lakukan?"

Di pagi hari, Oh-sol berjalan keluar dari kamarnya dengan khawatir, hanya untuk menemukan Seon-gyeol menunggunya. Sebelum Oh-sol dapat melarikan diri, Seon-gyeol mengingatkannya tentang sarapan dan dia sibuk menyiapkan makanannya. Setelah sarapan siap, Seon-gyeol meminta Oh-sol untuk duduk dan sebelum dia bisa mengatakan apa-apa tentang malam sebelumnya, Seon-gyeol bertanya, "Kamu telah jatuh cinta padaku, kan?" Ketika Oh-sol tergagap, Seon- Gyeol memutuskan bahwa dia benar dan menyarankan, "Jadilah pacarku, Gil Oh-sol ..."



Seon-gyeol dengan senang hati mengumumkan hari pertama mereka sebagai pasangan tetapi ketika dia melihat raut wajah Oh-sol, dia bertanya, “Kenapa? Kamu tidak mau? ”Seon-gyeol mengingatkan Oh-sol tentang permintaan maafnya malam sebelumnya, tetapi dia berpendapat bahwa dia terlalu mabuk untuk mengingat apa pun. Seon-gyeol membuktikan bahwa dia mengingat segalanya ketika dia meraih tangan Oh-sol dan meletakkannya di sepanjang wajahnya, seperti yang dia lakukan malam sebelumnya. Seon-gyeol mendesak, “Mari berkencan. Sungguh, "hanya untuk meminta Oh-sol padanya," Aku tidak bisa. "


Oh-sol menuju kamarnya dan dengan tergesa-gesa, dia berlari ke sofa. Seon-gyeol meraih Oh-sol saat dia jatuh (dia menjadi sangat pandai dalam hal ini) dan begitu dia stabil, dia bertanya, "Mengapa kamu seperti ini?" Oh-sol menjelaskan bahwa dia tidak tertarik berkencan dengan siapa pun dan mengingatkan Seon- gyeol bahwa dia pernah merasakan hal yang sama. Oh-sol meminta maaf atas kata-katanya yang menyesatkan dari malam sebelumnya dan mundur ke kamarnya.



Menyamar, Oh-sol bertemu Joo-yeon di taman untuk dukungan moral. Joo-yeon mendesak Oh-sol untuk memberi tahu Seon-gyeol kebenaran, tetapi ketika Oh-sol berlatih apa yang harus dikatakan, "Aku berjanji pada kakekmu bahwa aku tidak akan pernah berkencan denganmu," Joo-yeon menyadari betapa mengerikan kedengarannya. Oh-sol mengaku bahwa dia menerima tugas itu karena dia percaya itu akan membantu baik Seon-gyeol dan Oh-dol tetapi semuanya salah.



Dong-hyun, Jae-min dan Yeong-shik bertugas di akuarium, di mana Yeong-shik terpesona oleh paus beluga. Jae-min menggoda Yeong-shik atas suvenir beluga yang lucu, tidak terkesan ketika Dong-hyun memamerkan yang identik. Ketika Dong-hyun melangkah pergi untuk menjawab panggilan, Jae-min yang curiga bertanya-tanya apakah dia berkencan dengan seseorang tetapi Yeong-shik terlalu sibuk membuat suara ikan paus untuk mendengarkan.



Sekretaris Kwon mencoba berbicara dengan Seon-gyeol saat mereka berjalan melalui akuarium, tetapi pikirannya jelas berada di tempat lain. Seon-gyeol menyangkal bahwa dia terganggu, tetapi menyerahkan diri ketika dia bertanya apakah Oh-sol mengalami kesulitan. Sekretaris Kwon bertanya tentang teman Seon-gyeol, orang yang berencana untuk mengakui perasaannya, dan diberi tahu, "... dia tidak yakin apakah itu berjalan baik atau tidak."



Setelah Sekretaris Kwon pergi, ibu Seon-gyeol memanggil, kesal bahwa dia menolak Hye-won lagi . Ketika Mae-hwa bertanya apakah dia lebih suka pria, Seon-gyeol mendongak frustrasi dan tiba-tiba menyadari lingkungannya yang luar biasa. Tampilan kehidupan laut mengingatkan Seon-gyeol pada malam ketika Tuan Choi dan Oh-sol menonton film dokumenter menyelam bersama. Oh-sol bertanya-tanya seperti apa rasanya berada di bawah air dan Mr. Choi menggambarkannya sebagai hal yang romantis.



Seon-gyeol memanggil Oh-sol agar dia membawanya amplop penting segera dan kemudian dia mengirim Dong-hyun, Jae-min dan Yeon-shik keluar untuk makan malam dengan kartu kreditnya. Awak pergi tepat ketika Oh-sol tiba di akuarium dalam penyamaran.

Ketika Seon-gyeol bertemu dengan Oh-sol, ia memberi tahu dia bahwa penyamarannya tidak diperlukan karena akuarium kosong. Seon-gyeol menjelaskan bahwa di dalam akuarium rasanya seolah-olah mereka di bawah air dan meminta Oh-sol hanya satu jam saat ia menariknya pergi. Sayangnya, Yeong-shik berlari kembali ke dalam akuarium untuk mencari suvenir yang hilang, diikuti oleh Dong-hyun dan Jae-min.



Ketika mereka memasuki akuarium utama, Seon-gyeol menyebutkan film dokumenter yang ditonton Oh-sol bersama Mr. Choi. Oh-sol mengakui minatnya dalam menyelam gratis dan mengakui bahwa dia bahkan mempertimbangkan belajar bagaimana melakukannya. Oh-sol menjelaskan mengapa dia tidak bisa melakukan itu, "Kamu tidak bisa melakukan semua yang ingin kamu lakukan dalam hidup," dan dia menatap Seon-gyeol sambil menambahkan, "Kadang-kadang, kamu harus menyerah pada sesuatu yang kamu inginkan. "

Perhatian Oh-sol ditangkap oleh kura-kura laut saat berenang dan dia menjelaskan kepada Seon-gyeol, “Ketika kura-kura laut menetas, mereka mengikuti bintang-bintang untuk kembali ke laut… saat ini, bayi penyu dipikat oleh lampu buatan di pantai. Mereka menuju ke kota ... pada akhirnya mereka mengering. "Bijak, Oh-sol bertanya pada Seon-gyeol apakah dia pernah bertanya-tanya," Apakah aku dibimbing oleh bintang-bintang atau lampu buatan? Jika saya dibimbing oleh lampu buatan, apakah saya akan pernah kembali ke laut? "



Suasana hati rusak ketika Seon-gyeol dan Oh-sol mendengar Yeong-shik dan yang lainnya kembali. Dong-hyun terkejut melihat Seon-gyeol dan Oh-sol tapi dia tidak mengatakan apa-apa. Mereka berlari mencari perlindungan, tetapi tidak sebelum Jae-min menangkap sekilas Oh-sol.

Jae-min menolak untuk pergi begitu Yeong-shik menemukan beluga mungilnya dan mengeluarkan ponselnya untuk menelepon Oh-sol. Jae-min mendengar telepon bergetar tetapi sebelum dia dapat menemukan Oh-sol, seorang penjaga keamanan meminta mereka untuk pergi.



Setelah semua orang pergi, Oh-sol menyadari bahwa Seon-gyeol mencengkeram kedua tangannya dan dia segera melepaskannya. Dalam perjalanan keluar, Oh-sol berhenti di depan layar kehidupan laut yang indah dan mengakui, “Ini seperti berada di bawah air. Cantiknya."

Seon-gyeol memandangi ikan itu dan berbicara, “Apakah itu bintang atau cahaya, tidak bisakah kau ikut denganku? Jika kita mencarinya bersama, kita mungkin bisa membuatnya lebih mudah ke laut. "Dia berbalik menghadap Oh-sol dan melanjutkan," Jika bukan itu masalahnya, aku akan membawamu ke sana. Percayalah kepadaku. Jika itu bersamamu, aku merasa aku bisa pergi ke mana saja. ”Kemudian, Oh-sol berbaring di tempat tidur dan berulang kali menyalakan dan mematikan lampunya ketika dia menatap langit-langit.



Oh-sol bertemu dengan tim pembersih untuk makan malam dan akhirnya Jae-min bertanya padanya, "Kamu sedang berkencan, bukan?" Jae-min menegaskan bahwa dia senang untuknya dan berseru bahwa itu terasa seperti musim berkencan saat dia bergerak ke Dong-hyun, yang baru saja meninggalkan meja. Jae-min menjelaskan bagaimana sopannya Dong-hyun berbicara kepada pacarnya di telepon dan ketika telepon Dong-hyun berdering, ia menjawabnya dengan main-main. Jae-min tiba-tiba serius dan ketika Dong-hyun kembali, dia melaporkan, "Nenekmu dalam kondisi kritis."

Seluruh tim tiba di rumah sakit untuk menemukan Seon-gyeol sudah ada di sana dan dia melaporkan bahwa nenek Dong-hyun hampir keluar dari operasi. Jae-min memperhatikan keterkejutan Seon-gyeol saat melihat Oh-sol dan menganggap itu karena mereka belum saling bertemu untuk sementara waktu.



Sementara Dong-hyun mengunjungi neneknya, anggota tim lainnya berbagi apa yang mereka dengar dari perawat - wanita itu bukan nenek Dong-hyun, dia adalah nenek dari seorang teman yang terbunuh dalam suatu serangan. Dong-hyun akhirnya dituduh palsu atas serangan itu.

Seon-gyeol membayar tagihan rumah sakit sementara Dong-hyun akhirnya menceritakan kepada teman-temannya dan menjelaskan bahwa bos mereka selalu membayar untuk perawatan nenek. Tidak hanya itu, Seon-gyeol adalah satu-satunya majikan yang mau mempekerjakan Dong-hyun terlepas dari catatannya dan dia mengakui, "... dia adalah orang pertama yang berdiri di sisiku. Tuan Jang seperti penyelamat bagi saya. ”

Oh-sol sedang menunggu bus ketika Seon-gyeol berhenti dan menawarinya pulang. Selama perjalanan, Oh-sol memberi tahu Seon-gyeol bahwa Dong-hyun memberi tahu segalanya kepada tim, tetapi ia menjelaskan bahwa Dong-hyun adalah orang yang bertanggung jawab atas nenek tersebut. Seon-gyeol menangkap Oh-sol secara mengejutkan ketika dia menyebutkan bahwa dia terlihat cantik dengan makeup tetapi dia menambahkan, "Kamu terlihat lebih cantik tanpa itu."



Seon-gyeol dan Oh-sol berjalan ke rumahnya (mengenakan sandal yang serasi) dan disambut oleh Mae-hwa, yang ada di sana dengan foto-foto prospek kencan baru. Ketika Seon-gyeol bersikeras bahwa dia tidak tertarik pada salah satu dari mereka, Mae-hwa menduga bahwa dia sudah menyukai seseorang. Mae-hwa kaget ketika Seong-gyeol mengatakan kepadanya bahwa dia menyukai Oh-sol, meskipun Oh-sol bersikeras bahwa tidak ada apa-apa di antara mereka. Tidak gentar, Seon-gyeol membuat perasaannya jelas, "Wanita yang saya suka adalah Ms. Gil Oh-sol di sini."

Marah, Mae-hwa mengingatkan Oh-sol bahwa dia pindah ke rumah Seon-gyeol untuk bekerja, dan bertanya-tanya apakah itu termasuk merayu Seon-gyeol. Ketika Oh-sol mengklaim bahwa Seon-gyeol naksir padanya, dia memberi tahu ibunya, “Dia benar. Itu hal sepihak. Setidaknya untuk saat ini. ”



Lain kali kita melihat Oh-sol, dia di sebuah restoran dengan Mae-hwa yang ingin tahu, "Mengapa kamu tidak suka anakku, Seon-gyeol?" Mae-hwa tahu betul bahwa kepribadian sulit Seon-gyeol dan mysophobia menimbulkan hambatan serius, jadi dia terkejut ketika Oh-sol menjelaskan bahwa dia keluar dari liga karena status sosial mereka.



Merasa jengkel, Mae-hwa menyebut penjelasan Oh-sol itu konyol dan mempertanyakan mengapa Seon-gyeol menyukai Oh-sol. Ketika Oh-sol setuju, “Mengapa dia menyukai saya? Itu menyebabkan masalah bagi kita berdua, ”Mae-hwa tampaknya mengerti. Dia terkejut dengan Oh-sol ketika dia bertanya, "Apakah ayah saya ... memberitahu Anda untuk tidak berkencan dengannya?"



Mae-hwa menerobos masuk ke kantor ayahnya dan memperingatkannya untuk tidak ikut campur dalam kehidupan cinta Seon-gyeol. Ketua Cha tidak tahu apa yang dia bicarakan sampai Mae-hwa menjelaskan bahwa Seon-gyeol menyukai Oh-sol. Mae-hwa memohon ayahnya untuk berjanji bahwa jika Oh-sol menyembuhkan mysophobia Seon-gyeol, dia akan meninggalkan mereka sendirian. Ketua Cha memerintahkannya, “Berhenti memuntahkan omong kosong dan pergi. Sekarang! ”Dalam perjalanan keluar, Mae-hwa menemui dokter ayahnya dan dia menjawab pertanyaan dengan menyarankan terapi kejut, selama ada langkah-langkah keamanan yang memadai.

Sekretaris Kwon minta diri dari pertemuan di Cleaning Fairy untuk menjawab telepon dari Ketua Cha. Dia memerintahkan Sekretaris Kwon untuk menggali lebih dalam latar belakang Oh-sol dan dia setuju. Pada saat yang sama, Mae-hwa memanggil Oh-sol dengan instruksi untuk segera pulang dan mengabaikan panggilan Seon-gyeol. Mae-hwa berjanji untuk menjelaskan semuanya nanti dan bertanya, “Untuk saat ini, lakukan saja apa yang aku katakan. Baik?"



Joo-yeon terdorong ke tanah oleh penjaga keamanan di kompleks tempat Oh-dol membela ayahnya. Dengan tekad bulat, Joo-yeon bangkit kembali untuk bertanya mengapa rekaman CCTV hilang sejak hari kejadian Oh-dol. Ketika penjaga mengakui, "Anda tidak akan pernah menemukannya bahkan jika Anda terus datang," Joo-yeon menuduhnya berkolusi dengan preman yang menyerang ayah Oh-dol.



Joo-yeon berbalik dan melihat bahwa Oh-dol menyaksikan seluruh pertukaran. Dia akan mengejar penjaga keamanan sampai Joo-yeon menghentikannya. Joo-yeon menyebutkan sidang disiplin yang akan datang dan ketika dia mulai menangis, Oh-dol memeluknya dengan kaku. Setelah Joo-yeon selesai menangis, dia mengumumkan bahwa dia lapar tetapi sebelum dia pergi bersamanya, Oh-dol mengikat jaketnya di pinggang Joo-yeon karena dia pikir roknya terlalu pendek.



Tuan Choi menemukan ayah Oh-sol sedang menyiapkan makanan dan mengetahui bahwa Oh-sol akan pulang untuk berlibur. Ketika dia tiba, Oh-sol dan Mr. Choi saling menyapa seolah-olah mereka tidak bertemu satu sama lain sejak dia pergi untuk tugasnya di "Busan".

Sekretaris Kwon meninjau aplikasi Peri Pembersih Oh-sol dan surat lamarannya menjelaskan bahwa hidupnya terbalik ketika ibunya meninggal. Ketika Seon-gyol mampir di jalan keluar, Sekretaris Kwon diam-diam menyerahkan aplikasi.

Seon-gyeol mencoba menelepon Oh-sol ketika dia meninggalkan perusahaan tetapi dia tidak menjawab, jadi dia mengirim pesan saat makan malam keluarganya dan Tuan Choi memperhatikan bahwa dia mengabaikannya. Oh-sol bertanya tentang pendengaran disiplin Oh-dol dan semua orang terdiam sampai ayahnya berbagi berapa banyak pelatih dan rekannya telah mencoba untuk membantu. Dia berjanji Oh-sol bahwa semuanya akan baik-baik saja dan mendesak Oh-dol untuk bersorak.



Mae-hwa memanggil sekretarisnya, yang mengawasi pesta besar-besaran di rumah Seon-gyeol. Dia meyakinkannya, “Ini akan menjadi terapi kejut yang sempurna. 10 dari 10! "Mae-hwa kemudian memanggil dokter ayahnya untuk mengkonfirmasi bahwa tim medis sedang menunggu di luar dan mengatakan kepadanya," Ayo lakukan ini. "

Seon-gyeol mendengar irama musik yang datang dari tempatnya dan begitu dia berada di dalam, dia disambut oleh tamu bertopeng yang menari dengan musik keras dan lampu yang berkedip. Marah, Seon-gyeol menuntut untuk tahu, "Apa yang sedang terjadi di sini," dan ketika seorang tamu wanita mencoba memberinya minuman, ia mengayunkannya ke lantai. Pesta berhenti sampai sekretaris menyelesaikannya lagi saat dia memandu Seon-gyeol ke ruang tamu.



Dikelilingi oleh orang asing yang mencolok dan dikuasai oleh lampu dan musik, Seon-gyeol terengah-engah. Oh-sol mengabaikan panggilan lain dari Seon-gyeol saat dia mencuci piring di rumah. Berkeringat deras, Seon-gyeol berhasil terhuyung-huyung ke kamar mandinya di mana ia mencoba lagi untuk mencapai Oh-sol. Tn. Choi menawarkan untuk membantu Oh-sol dengan hidangan dan dia menunjukkan bahwa teleponnya berdering sepanjang malam. Di kamar mandinya, Seon-gyeol jatuh dan teleponnya terbang keluar dari tangannya ketika terus memanggil Oh-sol.

Tuan Choi bertanya apakah ada sesuatu yang salah dan ketika Oh-sol menyangkalnya, dia mendesaknya untuk berbicara dengan Seon-gyeol karena sepertinya dia putus asa untuk menghubunginya. Oh-sol akhirnya menjawab panggilan Seon-gyeol dan menyadari bahwa ada sesuatu yang salah ketika yang dia dengar adalah Seon-gyeol dengan lemah memanggil namanya. Oh-sol berlari keluar dari rumahnya dengan penjelasan bahwa ada keadaan darurat perusahaan dan ketika dia berhenti di jalan untuk mengatur napas, Tuan Choi muncul dan mengatakan kepadanya, "Aku akan pergi denganmu."



Oh-sol dan Mr. Choi terkejut dengan adegan yang menyapa mereka di dalam rumah Seon-gyeol. Oh-sol panik ketika dia tidak dapat menemukan Seon-gyeol dan berteriak, "Semuanya, keluar," tetapi suaranya tenggelam oleh musik. Sementara Oh-sol mencabut musik, Pak Choi berlari ke kamar mandi.

Begitu musik berhenti, Oh-sol berteriak agar semua orang keluar tetapi disambut dengan tatapan kosong. Ketika dia mendengar Tuan Choi mencoba membangunkan Seon-gyeol di kamar mandi, dia bergabung dengannya dan memanggil Seon-gyeol. Mendengar suaranya, Seon-gyeol berhasil membuka matanya cukup lama untuk melihat bahwa dia baik-baik saja.



Oh-sol menatap Seon-gyeol dengan prihatin begitu dia aman di tempat tidurnya. Meskipun Tuan Choi meyakinkannya, "Dia akan baik-baik saja sekarang," Oh-sol tidak terlihat terhibur.

Sekretaris Kwon masih bekerja ketika dia mendapat telepon dengan rincian tentang kematian ibu Oh-sol. Dia tampak terguncang ketika mengetahui bahwa ibu Oh-sol meninggal dalam insiden AG Group.

Oh-sol cenderung ke Seon-gyeol saat dia tidur dan memegang tangannya ketika dia meminta maaf, "Maaf sudah terlambat." Mr. Choi sengaja mendengar kata-kata Oh-sol dari pintu dan dia menutup pintu untuk memberinya beberapa pribadi. Oh-sol akhirnya tertidur memegang tangan Seon-gyeol dan itulah bagaimana Mr Choi menemukannya ketika dia kembali untuk menutupi dirinya dengan selimut.



Sun mengalir melalui jendela kamar pada saat Seon-gyeol bangun, sendirian. Dia ingat melihat Oh-sol malam sebelumnya dan kehabisan kamar memanggil namanya.

Seon-gyeol tidak menyadari bahwa tempatnya bersih dan dalam urutan yang sempurna dan ketika Oh-sol muncul, dia menyelimutinya. Merasa lega, dia mengaku, “Aku sangat khawatir denganmu. Saya pikir sesuatu yang buruk mungkin terjadi, dan saya takut. "



Seon-gyeol mundur selangkah dan dengan tatapan memohon bertanya, “Mulai sekarang, jangan pergi ke mana pun tanpa aku. Anda harus tetap di sebelah saya 24 jam sehari. Oke? "Air mata keluar dari mata Seon-gyeol ketika Oh-sol setuju," Aku akan. Saya tidak akan pergi ke mana pun. Mari kita bersama 24 jam sehari. ”

Kali ini, ketika Seon-gyeol bersandar untuk mencium Oh-sol, dia tidak melarikan diri. Saat matahari bersinar di belakang mereka dengan janji hari yang baru, Seon-gyeol dan ciuman Oh-sol. Ketika mereka berpisah, Seon-gyeol mengingatkan Oh-sol, “Jangan pergi ke mana pun. Anda berjanji kepada saya, "dan dia dengan segera setuju," Saya akan tetap di samping Anda. "Seon-gyeol mencium Oh-sol lagi saat dia melingkarkan tangannya di lehernya.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/clean-with-passion-for-now-episode-12/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-clean-with-passion-for-now-12.html

Related : Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 12

 
Back To Top