Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 11

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 17 Januari 2019

Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 11

Episode Sebelumnya: Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 10
Episode Selanjutnya: Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 12

Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 11


EPISODE 11: "Saya tidak bisa menyembunyikannya"

Seon-gyeol tidak melupakan pernyataannya untuk membuat Oh-sol jatuh cinta padanya, jadi di pagi hari Oh-sol menemukannya di sofa, cerah dan awal dan siap untuk menghabiskan waktu bersama. Dia duduk di sofa sambil mencoba membuat pasta, tapi ... cukup jelas bahwa Seon-gyeol belum pernah memasak sebelumnya dalam hidupnya.

Setelah beberapa tiruan garam lemah dan upaya memotong sayuran terburuk yang pernah ada, Seon-gyeol mengeluarkan piring yang sudah disiapkan yang ditinggalkan oleh juru masaknya terlebih dahulu, ha. Saraf Oh-sol tinggi ketika dia mencoba untuk makan, dan dia akhirnya hampir tersedak. Dia punya sepotong mie di wajahnya, dan pada awalnya Seon-gyeol pergi untuk serbet, tetapi pada saat terakhir, dia lupa dan meraih ke wajah Oh-sol, dengan tangan kosong.



Oh-sol mengambil istirahat dari upaya merayu Seon-gyeol dan bertemu Joo-yeon untuk makan siang, penyamaran super. Dia menghibur Joo-yeon dengan situasinya – yang juga termasuk Seon-gyeol menukik untuk mendapatkan piring dari rak paling atas (aku butuh Seon-gyeol ini!) Dan Seon-gyeol menelusuri hati di pintu kaca sambil membersihkan.

Joo-yeon ingin Oh-sol untuk melakukannya, dan bahkan menyerahkan beberapa anggur semanggi yang kuat untuk membuat upaya lebih mudah, tetapi Oh-sol mengingatkannya pada kesepakatan yang dicapai dengan kakek Seon-gyeol, dan melanggar persyaratan berarti bahwa Oh- dol tidak akan mendapatkan bantuan dengan tuduhan kriminal atau aplikasi kuliahnya.



Berbicara tentang kesepakatan itu, Tuan Choi bertemu dengan Sekretaris Kwon untuk bertanya tentang Oh-sol. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia merasa terhormat untuk bertemu dengannya, sampai dia menyadari bahwa dia ada di sini untuk bertanya tentang Oh-sol dan di mana Sekretaris Kwon mengantarnya jika bukan Busan.

Setelah upaya awalnya pagi itu, Seon-gyeol mencari tips kencan online. Dia menemukan sebuah artikel yang menyarankan dia harus: 1. Jadilah pria cerdas yang banyak membaca. 2. Jadilah pria seksi yang memasak untuk pacarnya. 3. Jadilah pria manis yang merawat pacarnya. 4. Jadilah pria pemberani yang datang untuk menyelamatkan pacar Anda. 5. Jadilah pria yang sensitif dan seksi. (tips ini tidak seburuk yang saya khawatirkan ...)



Ketika bel pintu berdering, Seon-gyeol bertanya-tanya mengapa Oh-sol akan menggunakannya ketika dia memiliki kode pintu. Dia masih tersenyum untuk melihatnya, sampai dia mengayunkan pintu terbuka dan menemukan Tuan Choi yang menunggunya.

Tuan Choi berhasil menerobos masuk ke rumah Seon-gyeol dan segera mencatat sepasang sandal kelinci kecil di pintu masuknya. Dia menggoda Seon-gyeol tentang rasanya yang aneh, dan kemudian bangkit untuk menyatakan bahwa dia di sini untuk mulai bekerja dengan Seon-gyeol sebagai psikiaternya.



Dan apa yang membuat Tuan Choi memutuskan untuk tiba-tiba muncul untuk membantu? Selama pertemuannya dengan Sekretaris Kwon, Mr. Choi mengetahui tentang pengaturan hidup baru Oh-sol, dan alasan di baliknya. Dia bertanya, "Jika kondisi Seon-gyeol tidak membaik, apa yang akan terjadi dengan kesepakatan ini?" Sekretaris Kwon menjawab bahwa dia yakin akan membaik, yang ditunjukkan langsung oleh Choi bukanlah jawaban yang sebenarnya untuk pertanyaannya.

Setelah pertemuan dengan Tuan Choi, Sekretaris Kwon berhenti untuk memberi tahu Ketua Cha bahwa Tuan Choi berencana untuk mengambil Seon-gyeol sebagai pasiennya secara resmi. Ketua sangat senang dengan perkembangan ini, sementara Sekretaris Kwon bertanya-tanya apakah Seon-gyeol benar-benar akan menerimanya.

Kembali ke Seon-gyeol, dia melakukan yang terbaik untuk menolak penawaran / permintaan Tuan Choi, terutama ketika Tuan Choi menyarankan bahwa dia akan tinggal di apartemen Seon-gyeol untuk memberikan perawatan. Mr. Choi duduk, mengambil sebuah apel dari lemari es dan meminta akses ke kamar mandi.



Oh-sol kembali ke rumah saat itu, dan Seon-gyeol mencoba untuk mengirimnya pergi sehingga dia punya waktu untuk menyingkirkan Tuan Choi. Tapi kepala Tuan Choi muncul di atas bahu Seon-gyeol, mengejutkan Oh-sol.



Begitu masuk, dia menarik Mr Choi ke samping untuk bertanya apakah ayahnya tahu tentang kebohongannya. Sementara mereka berbisik bersama, Seon-gyeol hanya menonton, berusaha mendengar apa yang dia bisa. Begitu Tuan Choi mengkonfirmasi bahwa tidak ada orang lain yang tahu, Oh-sol bertanya tentang bagaimana Tuan Choi dan Seon-gyeol saling kenal.



Mr. Choi dengan bercanda menyarankan bahwa kedua lelaki itu menghabiskan banyak malam dengan percakapan telepon yang panjang, dan kemudian menolak untuk mengklarifikasi bahwa hubungan mereka benar-benar profesional. Seon-gyeol sangat tidak setuju dengan bagaimana informal Pak Choi berbicara dengannya sekarang bahwa dia membuat dirinya di rumah.

Begitu Oh-sol memahami hubungan sebenarnya antara kedua pria itu, dia bersyukur atas kedatangan Tuan Choi. Dia menyatakan bahwa dia khawatir kekacauannya akan lebih lanjut melukai "kondisi Seon-gyeol," istilah Seon-gyeol tidak menghargai, tapi dia tidak bisa membantah ketika Oh-sol mengatakan bahwa dia tahu bahwa dia tetap terlambat setiap malam membersihkan setelahnya. Tuan Choi menyampaikan maksudnya ketika dia berbohong dan mengatakan bahwa ada serangga raksasa yang merangkak di lantai Seon-gyeol. Seon-gyeol berusaha sangat keras untuk tidak jatuh pada triknya, tetapi akhirnya mengeritingkan kakinya yang berbulu kelinci di sofa dan berteriak agar mereka menyingkirkannya.



Seon-gyeol mengatakan bahwa dia dapat menangani Oh-sol di rumahnya, tetapi tidak ada orang lain, dan tentu saja Mr. Choi mengambil keuntungan dari itu untuk menyarankan bahwa Seon-gyeol memiliki beberapa ide buruk tentang hidup bersama dengan Oh-sol. Akhirnya dipukuli, Seon-gyeol mengalah dan setuju untuk bekerja melalui perawatan dengan Tuan Choi. Dia masih tidak akan setuju, bagaimanapun, untuk Mr Choi pindah.

Sementara itu, Yeong-shik bersimpati dengan Jae-min, yang memiliki mata hitam setelah orang tuanya menemukannya di film yang dia filmkan, yang berisi bola nasi. Dia diusir dari rumah, iklan Yeong-shik "meminta maaf" bahwa apartemennya terlalu kecil. Jae-min menolak untuk menerima petunjuk itu dan hanya berjanji untuk diam.



Yeong-shik tidak bercanda tentang studionya yang mungil (lebih seperti lemari), penuh dengan pakaian dalam dan pembungkus. Jae-min melihat sekeliling dengan tidak nyaman, tapi dia tidak punya tempat lain untuk pergi. Yeong-shik mengatakan kepadanya untuk hanya menggunakan kamar mandi di malam hari, karena dia tidak seharusnya menampung orang lain di kamarnya.

Kembali di tempat Seon-gyeol, Tuan Choi masih bertahan, bahkan ketika Seon-gyeol memintanya untuk pergi. Dia tahu bahwa dia perlu pergi ke kamar mandi, tetapi ketika Oh-sol muncul, dia meraihnya untuk berbicara sendirian.

Oh-sol bertanya kepadanya apa yang sebenarnya dia lakukan di sana dan bagaimana dia belajar tentang "pekerjaan" baru, dan Mr Choi bertanya padanya apakah ini adalah hal terbaik untuk dilakukan, karena dia harus menjaga segala sesuatu dari keluarganya rahasia. Dia bertanya apakah ini untuk Oh-dol, dan Oh-sol mengatakan bahwa dia tidak ingin Oh-dol memiliki penyesalan seperti yang dia lakukan tentang karir atletiknya. Ketika dia melihat bahwa Oh-sol tidak akan dibicarakan, dia malah mengatakan bahwa dia akan tinggal di sisinya dan membantunya.



Saat malam tiba, Jae-min mencoba untuk tidur di kamar Yeong-shik, tetapi kentut mendorongnya ke tepi, dan dia berlari keluar ruangan untuk mencari udara. Tapi ini waktu yang terburuk, dan dia ditangkap oleh manajer apartemen dan mereka berdua diusir dari kamar.

Mereka memanggil Dong-hyun, yang membawa mereka berdua, meskipun dia dan Jae-min telah bermusuhan. Dong-hyun memberi tahu Jae-min bahwa dia bisa tinggal selama dia perlu, dan Jae-min tertidur dengan senyum di wajahnya.



Di pagi hari, Seon-gyeol tidak dapat menemukan sandal bunny-nya, dan itu karena Tuan Choi telah berhasil tertidur di sofa sambil mengenakannya. Tuan Choi membencinya, meminta untuk berbagi seperti teman baik, dan Seon-gyeol tidak bisa mengatasinya.

Dia langsung menuju ke rumah kakeknya, yakin bahwa pria itu entah bagaimana di balik semua ini. Seon-gyeol bersumpah bahwa tidak ada yang akan memperbaiki fobia-nya, dan kakeknya tidak berubah sedikit pun sejak dia mengirim Seon-gyeol pergi ke Amerika. Dan Ketua Cha menjawab bahwa jika dia tidak mengirim Seon-gyeol pergi, dia tidak akan bisa hidup seperti yang dia jalani, hmmm.



Sementara Seon-gyeol berhadapan dengan kakeknya, ibunya mengundang Oh-sol untuk meminta bantuan. Dia menyerahkan undangan ke pesta peluncuran buku untuk Kim Hye-won, jangkar yang kasar dibuang Seon-gyeol beberapa waktu lalu. Oh-sol penggemar berat jangkar, tetapi kemudian dia menyadari bahwa Mom memintanya untuk meyakinkan Seon-gyeol untuk hadir karena dia berharap bahwa dia akan berbaikan dengan Hye-won dan teman kencan.

Mr Choi mencoba untuk membahas rencananya dengan Oh-sol untuk menggunakan terapi paparan untuk membantu Seon-gyeol bekerja melalui OCD-nya, tetapi Oh-sol terganggu oleh pemikiran pertemuannya dengan ibu Seon-gyeol. Ketika mereka menyetujui rencana itu, Seon-gyeol kembali ke rumah dan segera tidak senang melihat buku-bukunya berserakan di atas meja. Maka, terapi dimulai.

Oh-sol mengikuti Seon-gyeol ke kamarnya untuk mengantarkan undangan peluncuran buku. Seon-gyeol mengatakan bahwa dia tahu bahwa dia tahu ini adalah skema perjodohan, dan bertanya pada Oh-sol apakah dia benar-benar baik-baik saja dengan dia hadir. Oh-sol mengulangi bahwa dia tidak punya perasaan untuknya dan meninggalkan undangan di belakang.



Oh-sol berjalan keluar dan Tuan Choi menemaninya. Dia mendengar semuanya tentang undangan itu, dan mengatakan padanya bahwa dia menjadi pembohong yang lebih baik, karena dia yakin bahwa dia memang memiliki perasaan untuk Seon-gyeol.

Oh-sol mengatakan bahwa orang bertindak dengan cara yang menguntungkan bagi diri mereka sendiri. Mr Choi bertanya-tanya bagaimana ini bisa menguntungkan baginya, dan dia hanya memberinya tatapan mantap sebagai tanggapan.

Keesokan paginya, Seon-gyeol dengan kasar mengatakan pada Oh-sol bahwa dia akan pulang terlambat karena dia menghadiri acara buku. Oh-sol melakukan yang terbaik untuk terlihat netral saat dia mengatakan kepadanya untuk bersenang-senang.



Seon-gyeol mencari Hye-won di akhir pesta peluncuran bukunya. Dipotong untuk Oh-sol, yang tidak lagi menyembunyikan perasaannya dan malah bergulat dengan kesedihannya di sofa. Kembali ke peluncuran buku, Seon-gyeol meminta maaf karena membuangnya tiba-tiba selama kencan terakhir mereka.

Hye-won cepat untuk melanjutkan, tetapi Seon-gyeol telah datang dengan sesuatu yang siap untuk dikatakan. Dia mengatakan Hye-won bahwa dia mendengar bahwa dia menyukainya, tetapi dia tidak dapat membalas, karena dia sudah memiliki perasaan untuk orang lain. Seon-gyeol cepat tetapi tidak kasar, dan bahkan mengakui bahwa dia ingin menggunakan situasi ini untuk melawan naksirnya, tapi dia tidak tega untuk melewatinya, awww. Tapi sementara Seon-gyeol membiarkan Hye-won turun, seorang pria yang berada di tumpukan buku mengambil foto keduanya.



Ibu Seon-gyeol, kemungkinan yang berada di belakang fotografer itu, gembira melihat artikel berita yang meliput hubungan baru Seon-gyeol dan Hye-won. Petugas kebersihan di kantor Clean With Passion melihat berita juga, dan mereka sangat bersemangat untuk CEO mereka, sampai mereka melihat Seon-gyeol di telepon, marah dan menuntut agar koran mengeluarkan pencabutan artikel.

Joo-yeon juga telah melihat artikel itu, dan segera memanggil Oh-sol dan mengutuk Seon-gyeol atas namanya. Dia menawarkan untuk mengajak temannya keluar untuk minum, tetapi Oh-sol tidak tertarik untuk menghilangkan kesedihannya dan menurun.

Pak Choi tiba dan membanting koran di depan Oh-sol. Pada awalnya sepertinya dia menunjukkan artikel berita tentang hubungan baru Seon-gyeol, tetapi sebaliknya, ada banyak iklan tentang lobster di toko bahan makanan lokal.



Dipotong ke Mr Choi dan Oh-sol di toko kelontong, lengan baju didorong ke atas dan siap untuk bergegas kerumunan untuk lobster. Mereka menyerbu ke medan, dan Oh-sol meraih lobster, tetapi lengan lain membentang di ekor yang sama. Itu adalah pasien peramal yang dilihat Tn. Choi, dan mereka semua duduk untuk ngemil bersama setelahnya.

Ketika peramal mendengar nama Oh-sol, dia segera tahu bahwa dia adalah gadis yang telah dibicarakan oleh Tuan Choi selama ini. Peramal menyebutkan bahwa Tuan Choi merasa sangat bersalah tentang sesuatu yang bahkan bukan salahnya, dan Oh-sol tertarik.



Ketika mereka berjalan kembali ke tempat Seon-gyeol, Oh-sol bertanya apa maksud wanita itu. Tuan Choi ragu untuk menjawab, dan Oh-sol menggodanya dengan ringan. Dia mengatakan kepadanya bahwa tidak apa-apa jika dia menyembunyikan sesuatu darinya, karena dia merasa dia memiliki lebih banyak hal untuk berterima kasih padanya daripada dia bisa meminta maaf.

Oh-sol memberi tahu Tn. Choi bahwa dia membantunya menghibur hari ini, sama seperti minuman yogurt penghiburnya yang biasa, dan Tn. Choi mau tidak mau mengambil kesempatan yang ditawarkan di sini. Dia mulai bertanya apakah dia bisa menjadi orang yang membantu membawakan pelipur lara sepanjang waktu, tetapi dengan waktu yang tepat, Seon-gyeol kembali ke rumah. Kesal untuk pulang ke tempat intim ini, dia menyalakan lampu depan pada keduanya.



Begitu masuk, Seon-gyeol berjuang untuk mengatasi kecemburuannya saat Oh-sol dan Mr. Choi bekerja bersama untuk membuat makan malam. Dia menyalakan TV sebagai gangguan, tetapi berita itu menggelegar tentang hubungan barunya yang seharusnya dan dia segera mematikannya. Dia mencoba untuk membuka artikel dengan Oh-sol, tetapi dia dengan cepat pindah kembali ke dapur untuk menghindari topik pembicaraan.



Seon-gyeol mundur ke kamarnya. Dia mempertimbangkan untuk bergabung dengan mereka untuk makanan, tetapi seseorang mengintip keluar pintu karena suasana mereka yang santai dan alami mendorongnya kembali ke kamarnya. Ketika makanan siap, Seon-gyeol akhirnya berhasil bergabung dengan mereka di meja, tapi jelas dia bukan bagian dari lelucon dalam.



Tuan Choi keluar dari kamar untuk menemukan pembuka anggur, dan Seon-gyeol dan Oh-sol akhirnya memiliki waktu berduaan bersama. Seon-gyeol memunculkan berita, dan membiarkan Oh-sol tahu bahwa itu tidak benar. Oh-sol mengabaikannya, dan bersikeras bahwa dia harus membawa Hye-won di apartemen, karena dia penggemar berat. Sebelum Seon-gyeol dapat memprotes lebih lanjut, Mr Choi kembali dengan pembuka botol.

Setelah makan malam, Seon-gyeol menyusun beberapa pesan untuk Oh-sol di kamarnya. Dia secara tidak sengaja mengirimkan upaya terakhirnya kepada wanita itu, yang berbunyi, "kamu tidak tahu bagaimana perasaanku ..." Tepat ketika dia menyadari bahwa dia telah mengirim, Oh-sol muncul di kamarnya untuk bertanya di mana deterjen piring. Dia mengarahkannya ke ruang utilitas, dan juga mengkonfirmasi bahwa teleponnya sedang diisi di kamarnya.

Seon-gyeol merayap melintasi apartemen ke kamarnya, tapi dia tidak bisa menebak kode ponselnya untuk menghapus teks. Ketika Oh-sol menemukannya di kamarnya dengan telepon di tangannya dan teks yang memberatkan, dia menjawab bahwa dia pasti telah mengirimnya ke orang yang salah.



Tapi Seon-gyeol tidak ingin bermain game, dan dia mengatakan padanya bahwa dia bermaksud mengirimkannya, dan bahwa dia telah bekerja keras untuk membuat outlet media mengeluarkan penarikan karena berita kencan itu tidak benar. Oh-sol bertanya mengapa dia melakukan semua itu, dan dia mengatakan bahwa dia tidak ingin semua itu mengganggu Oh-sol.



Oh-sol mengulangi bahwa dia tidak memiliki perasaan untuk Seon-gyeol, dan dia menjawab bahwa dia tidak peduli apakah dia atau tidak. Dia hanya ingin kesempatan untuk dengan tulus menceritakan perasaannya sendiri padanya.

Sementara itu, Mr Choi meninjau artikel tentang kecelakaan lama, catatan medis Seon-gyeol, dan hubungan ketua dengan Seon-gyeol.



Keesokan paginya, Seon-gyeol menemukan Tuan Choi sudah berada di kantor kerjanya ketika dia tiba. Mr Choi ingin secara resmi memulai terapi, sementara Seon-gyeol menolak dan mengatakan bahwa dia tidak ingin menyembuhkan dirinya sendiri. Ketika mereka bersiap, Mr Choi menatap pasiennya dan mencatat bahwa Seon-gyeol tampaknya menyerupai kakeknya, dan mungkin itulah sebabnya kedua pria itu saling mendorong.

Seon-gyeol kaget mendengar Tuan Choi menyebut kakeknya dengan cara ini. Mereka bertengkar kepala, tetapi Tuan Choi bersikeras bahwa ia harus memperlakukan Seon-gyeol. Dia berjanji bahwa jika perawatannya tidak berhasil, dia akhirnya akan keluar dari rumah Seon-gyeol. Setelah mengatakan bagiannya, Tuan Choi berjanji untuk melihat Seon-gyeol di apartemennya setelah bekerja.



Di luar kantor, Sekretaris Kwon mencegat Tuan Choi untuk melihat bagaimana keadaan. Pak Choi menoleh padanya, dan bertanya padanya di pihak siapa dia berada. Dia mengatakan padanya bahwa dia tidak yakin apakah dia teman atau musuh dalam semua ini.

Oh-sol keluar dari rumah selama sesi terapi Seon-gyeol untuk bergaul dengan Peri Pembersih. Kembali di apartemen, Tuan Choi memberi tahu Seon-gyeol bahwa dia ingin memastikan bahwa Seon-gyeol akan menjawab pertanyaan dengan jujur ​​tanpa khawatir tentang apa yang mungkin dipikirkan Oh-sol.



Mr Choi mulai dengan mengomentari kemajuan Seon-gyeol dengan fobia, tetapi hanya karena berkaitan dengan Oh-sol. Seon-gyeol membalas dengan menyarankan bahwa Tuan Choi ada di sini karena alasan pribadi, dan memberi tahu dia bahwa dia melihat Tuan Choi mengaku pada Oh-sol. Tuan Choi menjawab bahwa, karena Seon-gyeol melihat pengakuan, dia juga pasti melihat bahwa Oh-sol menolaknya. Seon-gyeol terkejut mendengar ini.

Di restoran, Oh-sol menerima semua teks yang jelas bahwa dia bisa pulang sekarang. Orang-orang enggan untuk melepaskannya begitu cepat, tetapi dia berhasil menolak dengan bantuan dari Dong-hyun. Ketika dia tiba di rumah, dia meminta maaf karena berbau seperti daging, tetapi Seon-gyeol mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir tentang hal itu.

Tn. Choi membual tentang sesi terapi efektifnya, tetapi dia dipanggil oleh telepon darurat dari ayah Oh-sol. Ayah berkata bahwa pacar Tuan Choi sudah gila. Choi bingung pertama tentang penyebutan pacar, tetapi ketika dia mendengar seorang wanita mengamuk di rumah tangga Gil, dia dengan cepat keluar, berjanji untuk menjelaskan kepada Oh-sol nanti.



Oh-sol masih sangat khawatir bahwa dia berbau seperti daging, sementara Seon-gyeol berhasil tetap tenang dan bertanya tentang harinya. Dia bertanya-tanya mengapa dia bergegas pulang begitu cepat, dan Oh-sol mengatakan bahwa dia khawatir. "Tentang aku?" Seon-gyeol bertanya dengan malu-malu, dan dia tergagap bahwa dia khawatir tentang Tuan Choi dan Seon-gyeol yang berkelahi dan kemudian bebek pergi mandi. Seon-gyeol tersenyum dan memerah saat dia melesat pergi.

Oh-sol menemukan Seon-gyeol masih terjaga di dapur, dan mereka dengan canggung berjalan menuju kulkas untuk mengambil air. Seon-gyeol melakukan yang terbaik untuk terlihat kasual dan ramah tamah saat ia minum sebotol air ... itu sama sekali bukan air. Ini adalah anggur super kuat yang diberikan Joo-yeon pada Oh-sol.

Seon-gyeol langsung mabuk, dan Oh-sol membantunya ke kamarnya, di mana dia melemparkan mereka berdua di tempat tidur. Dia menatap Seon-gyeol, matanya terpejam, dan tidak bisa menahan diri untuk menyentuh pipinya ketika dia berbisik, “Maafkan aku karena tidak tahu bagaimana perasaanmu. Karena pura-pura tidak tahu. ”Pada saat itu, mata Seon-gyeol terbuka, dan tangannya meraih miliknya.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/clean-with-passion-for-now-episode-11/

Related : Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 11

 
Back To Top