Sinopsis Children of Nobody Episode 29 - 30

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 18 Januari 2019

Sinopsis Children of Nobody Episode 29 - 30

Episode Sebelumnya : Sinopsis Children of Nobody Episode 27 - 28
Episode Selanjutnya : Sinopsis Children of Nobody Episode 31 - 32


Saat Woo Kyung menunggu untuk mendengar tentang kondisi ibu tirinya, ia menerima pesan anonim dari Red Cry, menanyakan apakah ia ingin mengetahui kebenaran tentang saudara perempuannya. Woo Kyung menerima pesan dan mengunduh aplikasi obrolan anonim. Dia meminta Red Cry jika dia adalah orang yang telah mengirim pesan kepadanya beberapa saat yang lalu melalui forum, di mana dia mengatakan dia mengenalnya.

Red Cry mengakui bahwa dia memang mengirim pesan itu. Dia bertanya siapa Red Cry, tapi Red Cry memberinya pilihan: apakah dia bisa tahu identitasnya, atau dia bisa belajar kebenaran tentang gadis kecil berpakaian hijau itu. Sepertinya, dalam gangguan melihat ibu tirinya dipindahkan ke kamar rumah sakit lain, Woo Kyung kehilangan pesan Red Cry, di mana ia meyakinkannya bahwa ia hanya melakukan ini untuk mengungkapkan kebenaran dan menyembuhkan jiwa yang hancur.



Tapi tiba-tiba dia mengirim pesan kembali bahwa dia ingin tahu kebenaran tentang saudara perempuannya dan gadis kecil berpakaian hijau. Red Cry membuat janjinya untuk tidak memberi tahu polisi, kalau tidak dia tidak akan mengetahui rahasianya. Dia juga memperingatkan Woo Kyung untuk tidak mempercayai ibu tirinya.

Ji-heon dan timnya sibuk melalui bukti-bukti dari perampokan yang berubah menjadi pembunuhan di rumah Shi-wan. Atau, setidaknya, apa yang tampak seperti perampokan yang berubah menjadi pembunuhan. Ketika pelakunya masuk ke rumah, ayah Shi-wan turun untuk melihat apa yang sedang terjadi, dan langsung ditusuk.



Ibu Shi-wan terbentur sampai pingsan, dan pelakunya membuka brankas dan mencuri 200.000.000 won yang selalu disimpan di sana. Ji-heon merasa aneh bahwa pelakunya akan mengetahui kode ke brankas, dan bahwa sistem alarm akan dimatikan, terutama di rumah yang memiliki banyak uang.

Itu menjadi lebih mencurigakan ketika Chan-wook menggali catatan yang mengungkapkan bahwa korban dituduh melakukan kekerasan dalam rumah tangga, tetapi laporan itu tidak pernah diselidiki. Berdasarkan informasi ini, Ji-heon memutuskan bahwa kasus ini bukan perampokan yang berubah menjadi pembunuhan.



Di rumah sakit, dokter memberi tahu Woo Kyung bahwa ibu tirinya menderita anemia aplastik, suatu kondisi di mana tubuh berhenti memproduksi sel darah baru. Itulah penyakit yang disembunyikan Ibu dari Woo Kyung, dan ketika Woo Kyung bertanya kepadanya, Mama membela diri mengatakan bahwa tidak seperti membicarakannya akan menyelesaikan apa pun. Satu-satunya pengobatan adalah melalui transplantasi sel induk, dan dia tidak memiliki kerabat darah untuk menjadi donor.

Woo Kyung menyarankan mereka dapat mencoba mencari donor lain, tapi Mom dengan lelah mengatakan itu tidak ada gunanya - dia hidup cukup lama, dan tidak ingin mengganggu siapa pun. Tapi Woo Kyung tidak bisa berhenti memikirkan peringatan Red Cry untuk tidak mempercayai ibu tirinya.

Ketika Woo Kyung mengunjungi Se Kyung untuk memperbaruinya tentang kondisi Ibu, Se Kyung merenung bahwa ini pasti alasan Ibu begitu perhatian padanya - orang berubah ketika mereka menyadari bahwa mereka akan mati.



Se-kyung menjelaskan bahwa dia selalu membenci Ibu karena Ibu bertindak sangat tidak nyaman dengannya. Dia menyalahkan fakta bahwa akan sangat canggung untuk dikirim begitu lama dan kemudian kembali ke keluarga setelah ibu kandung mereka meninggal.

Dia bahkan ingat pada hari pertama dia kembali ke rumah, dan Woo Kyung mengatakan kepadanya bahwa dia terlihat berbeda. Woo Kyung mengatakan itu mungkin hanya reaksi terhadap bagaimana Se Kyung tumbuh selama waktunya dengan nenek mereka, kemudian dengan ragu bertanya apakah Se Kyung mengingat sesuatu yang spesifik tentang waktunya di rumah nenek.

Berpikir kembali, Se-Kyung hanya memiliki satu memori konkret dari waktu itu - menonton department store terbakar. Itu memberinya mimpi buruk sebagai seorang anak. Ketika dia kembali ke rumah, Woo Kyung mencari sebuah department store yang terbakar hampir tiga puluh tahun yang lalu, yang memberinya petunjuk kota tempat Se-Kyung tinggal pada waktu itu. Dia terkejut bahwa itu adalah tempat yang sama dengan kampung halaman Mom.



Selama sesi terapi dengan Dr. Yoon, Woo Kyung memberitahunya tentang mencari tahu di kota mana Se-Kyung tinggal ketika dia masih kecil. Dia bertanya apa yang sebenarnya dia cari, tetapi dia menatapnya dengan bingung. Yoon mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa membantunya jika dia tidak jujur ​​padanya.

Dia mulai secara ritmis mengetuk pulpennya di atas meja, menidurkan Woo Kyung menjadi kesurupan saat dia memintanya untuk memberitahunya apa yang benar-benar ingin tahu tentang wanita itu. Woo Kyung tiba-tiba mengatakan bahwa dia ingin tahu apakah Se Kyung benar-benar saudara perempuannya.

Senang, Dr. Yoon berhenti mengetuk pena. Woo Kyung tertekan karena berpikir bahwa Se Kyung mungkin bukan saudara perempuannya. Yoon menunjukkan bahwa perbedaan antara kebenaran dan kebohongan adalah perbedaan antara mengetahui dan tidak tahu - jika dia benar-benar ingin tahu siapa Se-Kyung, dia akan menemukan kebenaran jika dia menggali sedikit lebih dalam.



Ibu kembali ke rumah dan Woo Kyung berhenti untuk memeriksanya. Woo Kyung yakin bahwa mereka dapat menemukan donor untuk Mom, dan bahkan mengatakan bahwa dia dan Se Kyung akan diuji pada kesempatan mereka mungkin cocok. Ini membuat Ibu panik, dan dia bersikeras bahwa dia tidak ingin bantuan. Dia menjalani hidupnya tanpa penyesalan dan tidak perlu memperpanjangnya lebih lama dari yang diperlukan.

Mata Woo Kyung menyipit ketika dia bertanya-tanya rahasia macam apa yang dijaga Mom agar dia memilih mati untuk itu. Marah, Ibu menampar Woo Kyung, tetapi Woo Kyung berdiri di hadapan ibu tirinya, mengatakan kepadanya bahwa ia akan mengambil peluang kecil apa pun yang ada untuk menyelamatkan ibu tirinya. Selain itu, masih ada banyak lagi yang perlu Ibu bagikan dengannya - yang terdengar tidak menyenangkan seperti yang Woo Kyung maksudkan.



Tertekan, Ibu duduk sendirian di rumahnya. Datang dari perapian, dia mendengar gema anak Se-Kyung dan Woo Kyung tertawa dan bermain. Menatap perapian dengan ketakutan, Ibu mulai menangis - dan hidungnya mulai berdarah.

Dengan dorongan dari Red Cry, Woo Kyung dan Se Kyung diuji untuk melihat apakah mereka bisa menjadi donor sel induk. Woo Kyung juga menyewa seorang penyelidik swasta untuk melihat masa lalu ibu tirinya dan melihat apakah ia memiliki kerabat yang masih hidup - dan apakah Ibu punya anak.

Ji-heon mengetahui bahwa ibu Shi-wan terus mengalami masalah dengan mengaktifkan pengaturan alarm "di rumah" dan menuntut agar perusahaan alarm menggantinya, yang akan mereka lakukan pada satu atau dua hari berikutnya. Biasanya alarm selalu menyala, kecuali beberapa hari ketika perampokan terjadi. Alangkah nyaman.



Ji-heon bertanya kepada ibu Shi-wan mengapa dia mematikan alarm ketika mereka memiliki begitu banyak uang di rumah, dengan tajam menambahkan bahwa itu aneh perampok tahu kode ke brankas. Ibu Shi-wan menegaskan dia tidak tahu bagaimana itu terjadi, tetapi Ji-heon tidak percaya padanya dan menyita telepon dan komputernya.

Ji-heon juga mengunjungi Woo Kyung, yang mengatakan kepadanya bahwa Shi-wan sebenarnya telah memanggilnya untuk memberi tahu dia kalau dia dan keluarganya pindah ke Amerika. Dia juga menjelaskan bahwa orang tua Shi-wan secara khusus meminta konselor yang berbeda karena mereka pikir Woo Kyung menganggap kasus Shi-wan terlalu serius.



Woo Kyung dengan cemas memeriksa pesan di teleponnya, lalu menolaknya, memberi tahu Ji-heon itu hanya spam. Tapi Ji-heon diam-diam mencatat cara gugup dia mengutak-atik tangannya.

Karena Ji-heon berkonsultasi dengannya, dia bertanya-tanya apakah kasus Shi-wan terkait dengan Red Cry. Setelah semua, dalam pengakuannya, Eun-ho menyebutkan bahwa ia telah menebak kasus yang ditulis Woo Kyung di situs horor adalah tentang Shi-wan.

Ji-heon menunjukkan bahwa mungkin apa yang mereka pikir mereka lakukan untuk membujuk Red Cry (mengenai adik yang meninggal secara misterius) sebenarnya dekat dengan kebenaran - dan Red Cry hanya melakukan apa yang ia lakukan yang terbaik, yaitu membunuh pelaku kekerasan terhadap anak.



Soo-young menemukan laporan polisi yang menyatakan saudara perempuan Shi-wan tampaknya meninggal karena dia mendorongnya menuruni tangga saat bertengkar. Karena dia berumur sepuluh tahun pada saat itu, dia tidak dituntut atas kejahatan. Chan-wook tidak menemukan sesuatu yang menarik di telepon atau komputer ibu Shi-wan - kecuali fakta bahwa dia menelepon kantor Dr. Yoon tiga kali dalam sebulan terakhir.

Ji-heon melakukan kunjungan lagi ke Dr. Yoon, yang menjelaskan bahwa sesi konseling dengan Shi-wan hanyalah formalitas belaka. Ji-heon bertanya apakah Dr. Yoon berada di malam perampokan, dan dokter menertawakan ide menggelikan bahwa Ji-heon mencurigainya.



Ji-heon terus terang menunjukkan bahwa dia sedang menyelidiki semua orang yang terhubung dengan Shi-wan dan keluarganya. Kemudian dia bertanya-tanya bagaimana dokter, yang tumbuh di Amerika, berbicara bahasa Korea dengan cukup baik untuk menjadi seorang terapis. Sikap Dr. Yoon yang biasanya ceria bertambah keras ketika dia bertanya apakah Ji-heon benar-benar ingin mengetahui informasi yang tidak terkait dengan kasus ini, maka dia harus mendapatkan surat perintah.

Se-Kyung bekerja keras pada terapi fisiknya untuk akhirnya bisa mengurus dirinya sendiri. Dia bertanya-tanya di mana dia akan tinggal begitu dia akhirnya dibebaskan dari panti jompo. Se-Kyung tidak ingin tinggal sebagai ibu tirinya - atau lebih tepatnya, dia tidak ingin tinggal di rumah masa kecil mereka, karena perapian merayap keluar.

Sebuah kilas balik menunjukkan anak muda Woo Kyung dan Se Kyung bermain petak umpet, dan ketika Se Kyung memilih untuk bersembunyi di perapian yang tidak digunakan, Ayah marah dan menyeretnya keluar, berteriak padanya untuk tidak pernah bermain di sana lagi.



Itu tidak akan menjadi masalah, karena ketika Woo Kyung berhenti di rumah Ibu untuk mengantar makanan, perapian benar-benar ditutup. Tertegun, Woo Kyung bertanya mengapa, dan Mom bilang dia benci bagaimana itu terlihat seperti mulut monster. Dia juga mengatakan pada Woo Kyung bahwa dia juga tidak tahan melihatnya, dan tidak pernah datang lagi.

Ji-heon membawa laporan polisi tentang kematian saudara perempuan Shi-wan ke Woo Kyung. Tampaknya tidak ada yang percaya bahwa Shi-wan akan menjadi tipe yang mendorong adiknya menuruni tangga, tetapi Ji-heon juga belum dapat menemukan bukti keras bahwa ayah Shi-wan kasar.

Woo Kyung ingat bahwa Shi-wan mendorong teman sekelasnya menuruni tangga untuk melihat apakah seseorang bisa mati seperti itu - dan bahkan melemparkan dirinya sendiri menuruni tangga. Woo Kyung menyadari bahwa tindakan ini mengungkapkan keraguan yang Shi-wan miliki tentang cara saudaranya meninggal.


Menendang dirinya sendiri karena tidak memperhatikan ketakutan Shi-wan sebelumnya, Woo Kyung bertanya pada Ji-heon apakah dia bisa melihat Shi-wan lagi. Ji-heon mendapat perintah pengadilan dan membawa anak itu kepadanya. Woo Kyung dengan lembut meminta maaf kepada Shi-wan karena tidak memahami apa yang coba dia katakan padanya. Dia menunjukkan kepadanya rumah boneka yang dibuatnya, di mana dia menyembunyikan gambar adiknya di bawah tangga.

Dia bertanya kepadanya mengapa dia menyembunyikan saudara perempuannya di sana, dan Shi-wan mulai menangis ketika dia mengakui bahwa ayahnya adalah orang yang membunuh saudara perempuannya. Ayahnya sangat kejam setiap kali dia marah, mengambil sebagian besar kemarahannya pada istri dan putrinya.



Suatu malam, ayahnya dengan panik datang kepadanya, menyuruh Shi-wan untuk melakukan persis seperti yang diperintahkan atau kalau tidak seluruh keluarga mereka akan dihancurkan. Itu adalah malam ayahnya memukul putrinya terlalu keras dan membunuhnya, tetapi Shi-wan yang disalahkan. Shi-wan bingung bahwa semua orang, termasuk polisi, percaya bahwa dia mendorong adiknya menuruni tangga, dan dia akhirnya mulai meragukan ingatannya juga.

Dia mulai percaya bahwa dia benar-benar membunuh saudara perempuannya. Shi-wan menyalahkan dirinya sendiri, karena lega bahwa ayahnya akan memukul adiknya dan bukan dia. Woo Kyung mulai menangis saat ia meyakinkan Shi-wan bahwa ia bukan orang jahat.



Woo Kyung memperbarui Ji-heon dengan informasi yang Shi-wan katakan padanya. Dia merenungkan tipe orang yang akan membuat seorang anak membayar dosa mereka sendiri. Ji-heon menunjukkan bahwa ayah Shi-wan hanya melakukan apa pun untuk bertahan hidup, menambahkan bahwa dalam pekerjaannya, dia melihat orang melakukan lebih buruk.

Plus, itu memberi kepercayaan pada gagasan bahwa Red Cry adalah pelakunya, karena jika Red Cry tahu apa yang sebenarnya terjadi pada Shi-wan, dia pasti akan turun tangan. Namun, itu menarik bahwa Red Cry berhasil menemukan sebuah rahasia yang tidak dapat dibedakan oleh penasihat Shi-wan atau para detektif - seperti Red Cry tahu tentang saudara kecil Ha-na yang sudah meninggal.

Woo Kyung menolak membiarkan Ji-heon meyakinkannya bahwa Dr. Yoon adalah Red Cry. Ji-heon bertanya mengapa Woo Kyung memilih kasus Shi-wan di tempat pertama, kembali ketika mereka memancing Red Cry - apakah itu karena dia diam-diam berharap Red Cry akan menyelidiki kecurigaannya? Woo Kyung menutupnya, menunjukkan bahwa Ji-heon adalah orang yang membantu sebagian besar hiasan cerita.



Kemudian, Ji-heon melihat seorang pria mendorong Soo-young sekitar, yang dengan cara yang sangat keluar dari karakter, hanya menerima pelecehan. Ji-heon segera menangani orang itu dan membuatnya ditangkap, kemudian menuntut untuk tahu mengapa Soo-young tidak membela dirinya sendiri. Dia diam-diam menjelaskan bahwa pria itu adalah saudara tirinya, tetapi menolak untuk mengatakan apa-apa lagi - tetapi berdasarkan sikapnya, pelecehan semacam ini harus menjadi standar untuk sebagian besar hidupnya.

Chan-wook sibuk mencoba melacak catatan masa lalu Dr. Yoon. Dia masih menunggu dari konfirmasi dari agen adopsi Amerika, jadi Ji-heon memerintahkan Chan-wook untuk hanya google nama yang sangat umum Dr Yoon Inggris. Pfffft. Oh, Ji-heon, alangkah baiknya pahlawan Chan-wook memujamu.

Soo-young kembali ke kantor, hanya merasa sedikit canggung tentang pertemuan sebelumnya. Dia mengungkapkan bahwa ibu Shi-wan baru-baru ini membuka rekening bank internasional dan menyetorkan jumlah uang yang sama dengan yang hilang dari brankas.



Nah, itu menjelaskan bagaimana pencuri tahu kode ke brankas - itu karena ibu Shi-wan mencurinya sendiri. Ji-heon menginterogasinya, yang membela tindakannya. Setelah terbangun dari pingsan, dia melihat bahwa suaminya sudah mati. Dalam kepanikan, dia mengosongkan brankas karena uang itu akan menjadi satu-satunya jaring pengaman - dia tahu keluarga suaminya akan memotongnya begitu mereka punya kesempatan.

Ji-heon bertanya mengapa ibu Shi-wan menyembunyikan pelecehan suaminya, dan kemudian dengan ahli membombardirnya dengan pertanyaan tentang Red Cry. Dia dengan hati-hati memperhatikan ekspresinya ketika dia menjalin cerita yang terlalu akrab tentang Red Cry memikatnya dengan janji untuk membantu membebaskannya dari suaminya, dan bahwa mereka merencanakan pembunuhan yang sempurna bersama-sama.

Ibu Shi-wan meledak bahwa Red Cry tidak pernah disebutkan membunuh suaminya - tapi itu bukti dia berkomunikasi dengan Red Cry. Shi-wan mengaku bahwa Red Cry hanya membantunya pindah ke Amerika dan memulai kehidupan baru di sana - dia tidak tahu apa-apa tentang perampokan.



Berbicara tentang Red Cry, Woo Kyung mengirim pesan kepadanya, bertanya mengapa dia mengatakan padanya untuk fokus pada Shi-wan. Red Cry mengatakan bahwa masa lalunya ada di Shi-wan. Tapi, tentu saja, dia tidak menjelaskan, sebaliknya mengatakan pada Woo Kyung bahwa dia perlu mencari tahu mengapa dia memilih Shi-wan sebagai kisahnya untuk memikat Red Cry.

Penyelidik pribadi Woo Kyung melaporkan bahwa Ibu memiliki orang tua yang masih hidup sampai beberapa tahun yang lalu, dan ia juga mendengar desas-desus bahwa ibu merawat seorang anak kecil sekitar waktu itu Se-Kyung ingat bersama dengan neneknya. Kemudian Woo Kyung mendapatkan hasil tes sel induk, yang mengungkapkan bahwa Woo Kyung tidak cocok (tidak mengejutkan di sana) - tetapi Se Kyung setengah pertandingan. Yang merupakan kabar baik bagi Ibu, karena itu berarti mereka dapat melanjutkan perawatan.



Woo Kyung bertemu dengan Dr. Yoon, di mana ia membahas fakta bahwa Se Kyung adalah putri kandung Mom. Yoon terkejut bahwa Woo Kyung menerima berita dengan sangat baik, tetapi Woo Kyung merenung bahwa dia pikir dia dikenal untuk sementara waktu - itu hanya masalah menemukan bukti.

Woo Kyung ragu-ragu bertanya kepada Dr. Yoon tentang sesi dengan Shi-wan, menanyakan apakah situasi Shi-wan entah bagaimana mengingatkan dokter padanya. Yoon mengatakan dia tidak tahu apa yang dia bicarakan, dan Woo Kyung menjelaskan tentang Shi-wan yang bertanggung jawab atas pelecehan ayahnya dan membunuh saudara perempuan Shi-wan.

Yoon setuju bahwa ayah Shi-wan adalah orang yang mengerikan, tetapi ketika Woo Kyung bertanya apakah situasi seperti itu membuatnya ingin membunuh, Dr. Yoon menunjukkan bahwa ia berurusan dengan orang-orang jahat sepanjang waktu - jika ia ingin bunuh mereka, maka dia tidak akan pernah bisa melakukan pekerjaannya. Yakin dengan jawabannya, Woo Kyung memutuskan untuk menjalani hipnoterapi lagi.



Yoon membimbingnya ke dalam trans yang dalam dan Woo Kyung membuka memori ketika pertama kali bertemu ibu tirinya. Ketika anak Woo Kyung memanggil Se Kyung untuk bertemu ibu baru mereka, anak yang keluar adalah Se Kyung asli, gadis kecil berpakaian hijau.

Membuka pintu ke memori lain, Woo Kyung ingat bahwa ibu tirinya adalah orang yang rapi dan selalu membenci betapa berantakannya gadis-gadis itu membuat rumah dengan mainan mereka. Woo Kyung bekerja ekstra keras untuk membuat ibu tirinya bahagia, tetapi Se Kyung terlalu muda untuk mengerti, dan sering dihukum karena menjadi berantakan (alias masih anak-anak).



Woo Kyung menyalahkan dirinya sendiri karena tidak merawat adiknya dengan lebih baik, dan membuka pintu memori lain, kembali ke hari ketika Se Kyung mengenakan gaun hijau yang telah menjadi hadiah ulang tahun Woo Kyung. Child Woo Kyung marah dengan saudara perempuannya karena mengenakan gaun itu. Argumen berisik mereka mendapat perhatian ibu tirinya, yang benar-benar merobek gaun itu dari Se-Kyung dan menyeretnya pergi.

Woo Kyung bisa mendengar adiknya menangis keras saat Se Kyung dibuang ke dalam bak mandi untuk mandi. Tapi anak Woo Kyung merasa lega karena bukan dia yang bermasalah, dan menenggelamkan tangisan adik perempuannya dengan televisi. Malamnya, ketika dia pergi tidur, Se-Kyung tidur di sebelahnya.



Atau begitulah pikir Woo Kyung, sampai dia menyentuh pipi Se Kyung yang dingin. Anak Woo Kyung dengan panik mencoba membangunkan Se Kyung. Melihat betapa sedihnya Woo Kyung, menghidupkan kembali ingatan akan menemukan saudara perempuannya yang telah meninggal, Dr. Yoon membawanya keluar dari kesurupan.

Tim Ji-heon telah menemukan hubungan dengan Dr. Yoon dan rumah sakit tempat ibu Shi-wan akan bekerja sebagai perawat di Amerika, yang menunjukkan bahwa ia bisa menjadi Red Cry. Chan-wook juga mendapatkan kertas adopsi Dr. Yoon - dan foto Dr. Yoon sebagai anak laki-laki persis sama dengan saudara Eun-ho sebelum ia diadopsi. Ergo, Dr. Yoon jelas kakak laki-laki Eun-ho yang sudah lama hilang. Itu cukup untuk mendapatkan surat perintah yang mereka butuhkan.

Woo Kyung pergi ke rumah Ibu, mengabaikan peringatan Ibu untuk tidak pernah kembali. Woo Kyung mengungkapkan bahwa dia tahu bahwa orang tua Mom masih hidup yang masih hidup sampai saat ini, meskipun Ibu selalu mengatakan bahwa dia adalah seorang yatim piatu.



Ibu menolak untuk menjelaskan apa pun, tetapi Woo Kyung mengungkapkan bahwa Se Kyung - putri kelahiran ibu - adalah pasangan donor untuk transplantasi sel induk. Marah dan putus asa untuk mendapatkan jawaban, Woo Kyung menuntut untuk tahu bagaimana rasanya memperlakukan anaknya sendiri seperti anak tiri begitu lama - rahasia macam apa yang disembunyikan Ibu sehingga dia akan menempatkan anak dan dirinya sendiri melalui kesengsaraan seperti itu?

Ibu mengaku memiliki anak di luar nikah dan meninggalkan anak untuk dibesarkan oleh ibunya. Kemudian dia bertemu ayah Woo Kyung dan menikahinya, membesarkan anak-anaknya sambil merasa menyesal bahwa dia tidak bisa membesarkan putrinya sendiri. Meski begitu, dia berusaha menjadi ibu yang baik.

Tapi suatu hari, mereka pergi ke taman hiburan, kehilangan Se-Kyung, dan tidak dapat menemukannya. Ayah Woo Kyung menyarankan mereka berpura-pura putri Mom adalah Se Kyung, dan sisanya adalah sejarah. Woo Kyung tidak membeli cerita konyol ibu tirinya untuk sesaat. Itu karena, berkat ingatannya yang baru ditemukan, Woo Kyung tahu yang sebenarnya - dia tahu Mom membunuh Se Kyung.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/red-moon-blue-sun-episodes-29-30/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-children-of-nobody-episode-29-30.html

Related : Sinopsis Children of Nobody Episode 29 - 30

 
Back To Top