Sinopsis Children of Nobody Episode 27 - 28

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 17 Januari 2019

Sinopsis Children of Nobody Episode 27 - 28

Episode Sebelumnya : Sinopsis Children of Nobody Episode 25 - 26
Episode Selanjutnya : Sinopsis Children of Nobody Episode 29 - 30

Sinopsis Children of Nobody Episode 27 - 28

Ancaman senapan di wajahnya menyebabkan Woo Kyung teringat bermain dengan Se Kyung ketika masih kecil - dan anak Se Kyung adalah gadis yang sama dengan gadis kecil berpakaian hijau. Tapi ketika Eun-ho mengetuk pistol, tembakan berdering sebagai Ji-heon, untuk melindungi Woo Kyung, dengan fatal menembak Eun-ho di dada.

Beberapa waktu kemudian, Soo-young berhenti di rumah Ji-heon, membiarkan dirinya masuk ketika dia tidak menjawab bel pintu. Dia melihat rumahnya dipenuhi dengan foto dan catatan pada kasus Red Cry, dan membayangkan malam-malam panjang Ji-heon harus menghabiskan meneliti bukti-bukti, mencari petunjuk, dan frustrasi ketika tidak ada yang tampak cocok.



Dia menemukan Ji-heon di bak mandinya - berpakaian lengkap, bak mandi tanpa air. Mengingatkan kita pada pertama kali kita bertemu Ji-heon, di mana dia tidur malam mabuk setelah memohon mantan pacarnya untuk membawanya kembali. Dia menjelaskan bahwa rasa sakit dari ketidaknyamanan tubuhnya karena tidur di bak mandi mengalihkan perhatiannya dari pikirannya.

Soo-young mengingatkan Ji-heon melakukan yang terbaik - ia menyelamatkan hidup Woo Kyung. Tapi sudah jelas bahwa Ji-heon hanya bisa berpikir tentang kehidupan yang diambilnya.



Di panti jompo, Ibu memasukkan Se-Kyung yang sedang tidur ke tempat tidur. Sambil mendesah, Mom meminta maaf karena bertindak begitu dingin terhadap Se-Kyung - dan kemudian hidung Ibu mulai berdarah. Uh oh. Itu hanya dapat berarti dua hal: apakah Ibu telah belajar terlalu keras (tidak mungkin), atau dia menderita kanker.

Penyakitnya adalah sesuatu yang tampaknya ingin dirahasiakan oleh Ibu, karena dia dengan cepat menyembunyikan jaringannya yang berdarah ketika Woo Kyung datang. Menatap Se Kyung, Woo Kyung bertanya-tanya apakah mereka benar-benar mirip. Ibu bersikeras bahwa tentu saja mereka lakukan - mereka saudara perempuan.



Pada pertemuan terapi dengan Dr. Yoon, Woo Kyung mengatakan kepadanya tentang pertemuannya dengan Eun-ho. Dia menjelaskan bahwa Eun-ho mengatakan akan lebih baik dia tidak ingat siapa gadis kecil berpakaian hijau itu, atau dia akan berakhir menjadi sengsara seperti dirinya. Pada akhirnya, Eun-ho yakin akan lebih baik jika Woo Kyung meninggal.

Dia menambahkan bahwa halusinasi gadis kecil berpakaian hijau itu bukan halusinasi, melainkan kenangan. Namun, Woo Kyung bingung karena gadis kecil itu tidak terlihat seperti anak Se Kyung dari album foto keluarganya.

Woo Kyung tidak terlalu ingat bermain dengan Se Kyung, karena ketika ibu mereka sakit, Se Kyung dikirim untuk tinggal bersama kerabat sampai ibu kandungnya meninggal. Yoon dengan lembut mengajukan pertanyaan, mendorong Woo Kyung untuk membuka ingatannya, tetapi Woo Kyung tidak dapat mengingat apa pun kecuali cerita yang diceritakan ayahnya.



Yoon menunjukkan bahwa Woo Kyung tidak memiliki ingatan nyata sebelum usia tujuh tahun - satu-satunya yang disebut ingatan yang ia miliki adalah dari ayahnya dan album fotonya. Dia mendorongnya untuk menjalani hipnoterapi untuk melihat apakah mereka dapat membuka ingatannya. Ketika Woo Kyung ragu, dia bertanya apakah dia benar-benar takut dia akan berakhir seperti Eun-ho, tapi dia menjadwalkan janji untuk minggu depan.

Mengawalnya ke pintu, Dr Yoon bertanya mengapa Eun-ho membuatnya mengantarnya ke tepi laut di tengah musim dingin. Woo Kyung mengatakan itu karena dia ingin melihat di mana ibunya meninggalkannya.

Setelah Woo Kyung pergi, Dr. Yoon mengambil perangkat tabletnya dan menatapnya. Foto layar rumahnya adalah dari dermaga yang sama di mana Eun-ho terbunuh. Nah, baik, baik, lihat siapa yang tiba-tiba mendapat panah merah terang menunjuk ke arahnya, disertai dengan tanda berkedip yang mengatakan, "Karakter Mencurigakan."



Ji-heon mampir di columbarium untuk memberi hormat kepada Eun-ho, tapi dia terkejut bahwa ada pemuda lain yang sudah ada di sana. Dia mengakui remaja itu sebagai Min-ki, bocah lelaki dari kasus pembakaran. Ji-heon kagum pada bagaimana anak itu telah tumbuh, dan bertanya apakah Min-ki mengingatnya.

Ya, benar, dan Min-ki dengan marah mengatakan bahwa Ji-heon terus mengganggu Eun-ho sampai akhirnya dia membunuhnya. Ketika Ji-heon mencoba dengan senang hati bertanya apakah Min-ki baik-baik saja, bocah itu mengatakan dia baik-baik saja sekarang karena dia tidak lagi disiksa oleh ayahnya. Dia menambahkan bahwa Eun-ho bukan pembunuh - Ji-heon adalah pembunuh nyata karena membunuh Eun-ho.

Min-ki menambahkan bahwa "mereka" semua percaya bahwa Eun-ho berada di sebelah kanan, tetapi Ji-heon meraih anak itu, menuntut untuk mengetahui siapa "mereka". Min-ki mengguncang detektif dan membela diri mengatakan bahwa "mereka" adalah anak-anak yang dilecehkan dan diabaikan oleh orang tua mereka.



Setelah anak itu pergi, Ji-heon berdiri di depan tempat pemakaman Eun-ho, bertanya-tanya mengapa Eun-ho memberikan pengakuan rinci kepada Woo Kyung sebelum dia meninggal. Ji-heon tiba-tiba menyadari bahwa Min-ki memiliki tato yang sama di pergelangan tangannya seperti yang dilakukan pengemudi truk pelajar. Meskipun ibu Hee-soo tidak mati dalam kecelakaan itu, Ji-heon menyadari bahwa itu pasti terhubung ke Red Cry.

Ji-heon kembali ke kantor polisi, terkejut bahwa Soo-young dan Chan-wook sedang sibuk mengemasi pusat komando. Sekarang Eun-ho mengaku sebagai Red Cry, tidak ada alasan bagi mereka untuk melanjutkan penyelidikan rahasia mereka. Tapi Ji-heon yakin bahwa aneh jika seorang mahasiswa miskin berhasil dengan mudah membayar penyelesaian 20.000.000 won untuk hit-and-run.



Soo-young berpikir Ji-heon berusaha terlalu keras untuk membuat koneksi yang tidak ada, tetapi Ji-heon percaya pria muda itu harus terhubung dengan Red Cry, mungkin mereka yang mengirim pesan ke Woo Kyung sebagai Red Cry agar untuk memberi Eun-ho alibi. Detektif lain menunjukkan bahwa kasus ini sudah ditutup, berhenti, jadi Ji-heon harus berhenti mengkhawatirkannya.

Ji-heon tidak bisa berhenti memikirkan pengakuan Eun-ho kepada Woo Kyung - itu terlalu sempurna, terlalu rinci. Ji-heon meyakinkan Eun-ho menyembunyikan sesuatu. Soo-young dengan tajam bertanya pada Ji-heon apakah ini benar-benar tentang kematian Eun-ho - jelas bahwa Eun-ho ingin ditemukan hari itu, dan bahwa dia menghasut Ji-heon untuk menembaknya.

Dia memperingatkan Ji-heon bahwa dia harus meninggalkan kasus sendirian, menambahkan bahwa dia setuju dengan Kapten Hong - Ji-heon harus mencari terapi untuk trauma penembakan Eun-ho. Kemudian dia mengikuti Chan-wook keluar dari kantor, meninggalkan Ji-heon untuk duduk sendirian dengan pikirannya.



Ji-heon terobsesi dengan beberapa percakapan terakhirnya dengan Eun-ho, mati-matian mengulanginya di pikirannya, mencari petunjuk atau detail. Percaya Eun-ho mengorbankan dirinya, Ji-heon bertekad untuk mencari tahu siapa Eun-ho yang berusaha bersembunyi.

Di panti jompo, Woo Kyung menunjukkan kepada Se Kyung foto-foto yang ia temukan di koper, termasuk salah satu dari mereka berdua dengan ibu kandung mereka. Se-Kyung mengakui dia tidak memiliki ingatan tentang ibu kandung mereka, dan Woo Kyung dengan sedih mengakui bahwa dia juga tidak. Mereka terganggu oleh kunjungan Mom dan Eun-seo, yang dengan manisnya memberikan mainan anjing yang menggemaskan kepada bibinya. Woo Kyung dengan cepat menyembunyikan foto-foto dari Ibu.



Ji-heon melacak Min-ki di toko serba ada di mana remaja itu bekerja, tetapi kebanyakan bertanya tentang pengemudi truk siswa. Min-ki mengenalinya sebagai Jae-kwang, seorang teman yang dia temui di sebuah pusat pemuda yang dia bergabung ketika dia harus melakukan pelayanan masyarakat. Mereka mendapat tato yang cocok karena itulah tren saat itu.

Min-ki tidak tahu apakah Jae-kwang pernah bertemu Eun-ho, tapi Eun-ho dulu pergi ke pusat pemuda sehingga mungkin mereka bisa bertemu. Ji-heon berterima kasih kepada bocah itu atas bantuannya, tetapi Min-ki terus terang bertanya mengapa Ji-heon membunuh Eun-ho.

Ji-heon menunjukkan bahwa itu tidak seperti seorang polisi membunuh dengan sengaja, tetapi Min-ki tahu Ji-heon membenci Eun-ho. Ji-heon menjawab bahwa dia tidak pernah membenci Eun-ho - dia hanya menyelidiki kematian ayah Min-ki. Min-ki menegaskan bahwa Eun-ho tidak membunuh ayahnya. Ketika Ji-heon pergi, dia memberitahu Min-ki untuk terus belajar untuk GED-nya dan tidak membiarkan Eun-ho turun.



Ji-heon menemukan ibu Hee-soo dan bertanya kepadanya tentang penyelesaian. Wanita itu menjelaskan bahwa itu diberikan kepadanya, tetapi hanya dengan syarat dia mengasuh Hee-soo setidaknya tiga kali. Dia ragu-ragu untuk melakukannya pada awalnya, tetapi akhirnya menikmati waktu yang dia habiskan bersama putrinya.

Dia samar-samar menggambarkan pria yang memberi uang itu sedikit lebih tua dari Ji-heon dan "tipe rajin." Itu jelas bukan Eun-ho, banyak yang membuat Ji-heon gelisah, tetapi wanita itu dengan senang hati mengaku bahwa bebas dari kreditor berarti dia bisa menghabiskan lebih banyak waktu dengan putrinya.



Berbicara tentang ibu, ibu So-ra sekarang telah membuka restoran, berkat pembayaran asuransi suaminya. Dia dan So-ra sama-sama lebih bahagia dari yang pernah kita lihat. Woo Kyung mampir untuk berkunjung, senang melihat bahwa mereka baik-baik saja.

Foto-foto di dinding restoran menarik perhatian Woo Kyung, terutama karena Eun-ho ada di salah satunya. Ibu So-ra menjelaskan bahwa Eun-ho selalu begitu baik dan manis kepada mereka, bahkan membawa mereka ke sebuah pertunjukan yang sangat ingin dilihat oleh So-ra. Woo Kyung pemberitahuan tanggal di foto, menyadari bahwa ini membuktikan Eun-ho ada di tempat lain malam penurunan bukti palsu, ketika Ji-heon mengejar Red Cry.



Dia menunjukkan foto itu kepada Ji-heon, yang tidak terkejut karena dia sudah yakin bahwa Red Cry pasti orang lain selain Eun-ho. Ji-heon menjelaskan teorinya tentang bagaimana rapi semuanya diikat dengan kematian Eun-ho, bertanya-tanya siapa Eun-ho mempertaruhkan segalanya untuk dilindungi.

Mengingat cara Eun-ho mengakui keinginannya untuk pergi ke dermaga, Woo Kyung menyadari bahwa dia pasti mengutip seseorang yang menggambarkannya kepadanya. Ketika dia mengajukan pertanyaan tentang ditinggalkan di sana sebagai bayi, dia dengan cepat mengubah topik pembicaraan. Woo Kyung menyarankan bahwa Eun-ho bisa melindungi orang yang menemukannya sebagai seorang anak - atau mungkin anggota keluarga.

Woo Kyung juga berterima kasih pada Ji-heon karena telah menyelamatkan hidupnya. Ji-heon segera bertanya apakah dia percaya bahwa Eun-ho akan benar-benar menembaknya. Dia memikirkannya seribu kali, dan dia tidak yakin - tetapi Woo Kyung segera mengatakan bahwa dia percaya Eun-ho memang akan membunuhnya. Dia meyakinkan Ji-heon bahwa dia benar-benar menyelamatkannya. Ji-heon tampaknya tidak terlalu terhibur dengan kata-katanya, meskipun dia sangat perlu mendengarnya.



Dihidupkan kembali oleh fokus baru pada kasus ini, Ji-heon meyakinkan Soo-young dan Chan-wook untuk membantunya melihat masa lalu Eun-ho dan mencari siapa saja yang mungkin terkait dengannya. Jika Red Cry asli ada di luar sana, maka itu berarti akan ada lebih banyak pembunuhan - mereka perlu menemukan dan menangkapnya sebelum orang lain mati.

Woo Kyung kembali ke kantor Dr. Yoon untuk janji hipnoterapi. Yoon menuntunnya ke trans, di mana dia ingat saat dia bermain dengan Se-Kyung - ibu tiri mereka juga ada di sana. Woo Kyung ingat bahwa semua yang dia ingin lakukan adalah membuat ibu tirinya bahagia, tetapi dia tidak tahu mengapa.



Yoon dengan lembut membimbingnya lebih dalam ke alam bawah sadarnya, membuka memori lain ketika Se-kyung kembali dari tempat dia tinggal bersama kerabatnya. Tertekan, Woo Kyung menyadari bahwa ia terganggu oleh fakta bahwa Se Kyung terlihat berbeda.

Masuk lebih dalam ke alam bawah sadarnya, Dr. Yoon mendorongnya untuk membuka pintu lain untuk ingatannya. Woo Kyung mulai panik ketika pintu terkunci, jadi Dr. Yoon membangunkannya dari trance.

Woo Kyung merasa tertekan karena dia tidak bisa mengingat semuanya, tetapi Dr. Yoon dengan senang hati meyakinkannya bahwa itu bukan tugas yang mudah, dan dia melakukannya dengan baik untuk hari itu. Dengan gemetar, Woo Kyung mengatakan bahwa dia takut, tetapi Dr. Yoon dengan lembut berjanji bahwa dia akan membantunya. Sama seperti Ha-na, dia terganggu - dan mungkin terpesona - oleh kotak musik balerina.



Pasien berikutnya Dr. Yoon tidak lain adalah Shi-wan, yang ada di sana untuk pertemuan resmi terakhirnya (yah, setidaknya sampai dia mendorong anak lain menuruni tangga). Tetapi Dr. Yoon dengan riang memberi tahu Shi-wan bahwa karena ini adalah terakhir kalinya mereka akan bertemu, Shi-wan harus merasa bebas untuk mengatakan apa pun kepadanya.

Malam itu, Woo Kyung mendapat telepon dari Shi-wan, membiarkan dia tahu bahwa dia dan ibunya pindah ke Amerika (jadi saya kira itu benar-benar sesi terapi terakhirnya), tetapi ayahnya akan tinggal di Korea. Dia meminta untuk bertemu dengan Woo Kyung untuk terakhir kalinya sebelum dia pergi, dan dia dengan senang hati setuju.

Sementara itu, ibu Shi-wan gugup memastikan bahwa Shi-wan belum memberi tahu siapa pun tentang mereka pergi - jika ayahnya tahu, mereka akan berada dalam masalah. Shi-wan lebih tertarik memainkan gim videonya dan dengan kesal mengatakan padanya bahwa dia belum mengatakan apa-apa. (Kecuali, tentu saja, ke Woo Kyung.)



Saat ibu Shi-wan menyiapkan makan malam untuk keluarganya, dia mendapat pesan. Itu dari situs obrolan anonim, dan pengirimnya adalah ... Red Cry! Dun, dun, dun. Red Cry bertanya apakah dia sudah memutuskan. Ibu Shi-wan mengirim pesan bahwa dia akan melakukannya, dan Red Cry memperingatkannya bahwa tidak ada jalan untuk kembali sekarang.

Dia dengan cepat menyembunyikan teleponnya saat Shi-wan dan ayahnya duduk di meja. Meskipun Ayah lebih fokus membaca majalahnya daripada keluarganya, Shi-wan dan ibunya berhati-hati untuk makan malam dengan tenang dan tidak mengganggunya.

Soo-young menemukan bahwa Eun-ho sebenarnya memiliki saudara lelaki yang sebelas tahun lebih tua, dan keduanya ditemukan ditinggalkan di dermaga. Mereka dibawa ke panti asuhan, tetapi kakak lelaki itu diadopsi oleh keluarga Amerika dan pindah ke luar negeri. Pusat adopsi ditutup satu dekade yang lalu dan dia belum bisa melacak catatan saudara itu di luar itu.



Sementara itu, Chan-wook telah menyelidiki pusat pemuda di mana Eun-ho bekerja sementara sebagai mentor (dan bagaimana ia mungkin bertemu Min-ki dan Jae-kwang). Tapi Chan-wook mengatakan anak-anak itu tidak penting - yang penting adalah bahwa salah satu konsultan pusat pemuda adalah Dr. Yoon, yang juga berkonsultasi untuk pusat anak-anak.

Ji-heon mengunjungi dokter, bertanya kepadanya tentang Eun-ho. Yoon mengakui dia pernah mendengar tentang Eun-ho dari Woo Kyung. Ketika Ji-heon bertanya tentang hubungannya dengan Woo Kyung, Dr. Yoon menjelaskan bahwa mereka sudah berteman sejak kuliah. Dia adalah alasan dia membantu dengan pusat anak-anak. Adapun Eun-ho, dia hanya tahu tentang pemuda itu - mereka belum pernah benar-benar bertemu.



Namun, dia tahu Jae-kwang, dan mengakui bahwa dia adalah orang yang membayar penyelesaian 20.000.000 won. Yoon tidak ingin bocah itu menghancurkan hidupnya ketika Jae-kwang telah bekerja begitu keras untuk sampai di tempatnya, jadi dia membayar biayanya sehingga Jae-kwang bisa kembali ke sekolah.

Yoon menjelaskan bahwa kondisi agar ibu Hee-soo menghabiskan waktu bersama anak-anaknya adalah karena ia merasa kasihan padanya - karena hutang wanita itu ia tidak bisa menghabiskan waktu bersama anak-anaknya. Atau begitulah dia memberitahunya. Ji-heon merasa curiga betapa halus dan berlatih jawaban Dr Yoon, tetapi doactor itu menertawakannya, menjelaskan bahwa itu kebiasaannya sebagai terapis untuk mengantisipasi pertanyaan orang.

Ji-heon bertanya di mana Dr. Yoon berada pada tanggal 21 Desember, dan ketika dokter menarik kalendernya di telepon, dia bertanya-tanya mengapa Ji-heon ingin tahu. Ji-heon terus terang menjelaskan bahwa seseorang memukulinya malam itu, tetapi dokter menertawakan absurditas dirinya memiliki kecakapan fisik untuk memukul detektif. Selain itu, ia berada di sebuah pesta malam itu di mana ada ratusan saksi.



Woo Kyung ada di pihak Dr. Yoon, menemukan mustahil untuk percaya bahwa ia bisa menjadi Red Cry. Dia sudah menjadi temannya sejak lama dan dapat menegaskan bahwa dia adalah tipe jiwa yang murah hati yang akan membayar banyak jika itu membuat hidup orang lain lebih baik.

Selain itu, posisi Dr. Yoon sebagai psikiater bertentangan dengan filosofi Red Cry. Yoon akan percaya dia bisa membantu menyembuhkan orang tua yang kejam dan menjadikan mereka orang yang lebih baik - tidak menghukum mereka, dan terutama tidak membunuh siapa pun. Dia bukan tipenya!

Ji-heon berpendapat bahwa Eun-ho tampaknya bukan tipe untuk membunuh siapa pun, namun meskipun sikapnya yang manis dan wajah malaikat, Eun-ho berhasil membunuh lima orang dalam kemarahan. Penampilan menipu! Meski begitu, Woo Kyung menegaskan bahwa Dr. Yoon berbeda, dan Ji-heon harus mencari Red Cry di tempat lain.



Soo-young mengkonfirmasi alibi Dr. Yoon, tetapi mengakui bahwa hotel tempat pesta diadakan dekat dengan drop-point. Secara teoritis, Dr. Yoon bisa saja menyelinap keluar selama beberapa menit dan tidak ada yang akan memperhatikan ketidakhadirannya.

Juga, Chan-wook telah menemukan bahwa Dr. Yoon sebenarnya adalah warga negara yang dinaturalisasi. Dokter diadopsi sejak kecil dan dibesarkan di Amerika sebelum pindah kembali ke Korea untuk kuliah. Jelas kedengarannya seperti Dr. Yoon bisa menjadi saudara Eun-ho yang sudah lama hilang - tetapi para detektif perlu bukti sebelum mereka bergerak maju dengan teori ini.



Ibu cenderung Se-Kyung, yang merasa bingung melihat ibu tirinya begitu baik dan perhatian. Se-kyung mengatakan pada Ibu untuk bertindak sedingin dan sebenci yang dulu - terlalu mengganggu untuk melihat Ibu berpura-pura seolah dia benar-benar peduli tentang Se-kyung.

Woo Kyung menyewa seorang penyelidik swasta untuk melacak keluarga ibu kandungnya, dan bertemu dengan bibinya yang telah lama hilang, yang senang melihat Woo Kyung untuk pertama kalinya sejak Woo Kyung lahir. Woo Kyung bertanya tentang kapan Se Kyung pergi untuk tinggal bersama nenek mereka, tetapi bibinya bingung dengan pertanyaannya, karena Se Kyung tidak pernah tinggal bersama neneknya.



Sebenarnya, nenek Woo-kyung berharap dia bisa lebih sering melihat gadis-gadis itu, tetapi begitu ayah Woo-kyung menikah lagi, ibu tiri baru mereka membuatnya memutuskan semua kontak dengan keluarga istri sebelumnya. Bibinya Woo Kyung mengomel tentang fakta "wanita itu" bahkan meninggalkan putrinya sendiri untuk merawat anak tirinya. Woo Kyung terpana mendapati bahwa Ibu memiliki anak sendiri.

Ji-heon mendapat panggilan untuk pergi ke TKP, dan dia kesal karena dia fokus pada kasus Red Cry-nya. Tetapi timnya sedang menyelidiki teori-teori Red Cry mereka secara tidak resmi karena departemen menganggap kasus itu ditutup, sehingga mereka masih perlu menanggapi kasus-kasus Kejahatan Kekerasan seperti para detektif mereka.



Ketika Ji-heon tiba di tempat kejadian, dia diberitahu bahwa itu adalah perampokan yang berubah menjadi pembunuhan. Ketika ia menyelidiki rumah di mana pria itu terbunuh, ia bertemu keluarga pria itu - itu Shi-wan dan ibunya. Ooooh, mungkin ini sebenarnya kasus Red Cry!

Woo Kyung mampir ke rumah Ibu untuk menjemput Eun-seo, tetapi pertama-tama dia memberi tahu Ibu bahwa dia bertemu saudara perempuan ibu kandungnya. Woo Kyung tahu bahwa Se Kyung tidak pernah tinggal bersama Nenek, dan menuntut untuk tahu apa yang sebenarnya terjadi. Kesal, Ibu dengan acuh tak acuh mengatakan bahwa mungkin Se-Kyung dikirim untuk tinggal bersama orang lain yang dia pikir adalah neneknya. Itu terjadi begitu lama - siapa yang bisa benar-benar ingat?



Woo Kyung tiba-tiba menuntut untuk mengetahui apa yang terjadi pada anak kandung Mom. Marah, Ibu bertanya apakah bibi Woo Kyung mengatakan bahwa dia hanya seorang ibu tunggal yang hidup rendah yang melihat ayah Woo Kyung sebagai cara untuk melarikan diri dari situasinya. Dia berteriak pada Woo Kyung, mengatakan kepadanya bahwa keluarga kelahiran Woo Kyung mengerikan baginya, mengarang kebohongan dan rumor, jadi itu sebabnya ayah mereka memutuskan hubungan dengan mereka. Pengerahan amarahnya menyebabkan Mom pingsan.

Di rumah sakit, Woo Kyung menunggu di luar UGD untuk mendengar tentang kondisi Ibu. Sementara dia menunggu, Ji-heon panggilan untuk mengkonfirmasi bahwa Shi-wan pergi ke pusat anak-anak. Dia terkejut menemukan bahwa Shi-wan adalah anak laki-laki di mana Woo Kyung mendasarkan kisahnya pada Red Cry - anak laki-laki yang jatuh dari tangga.

Woo Kyung menerima pesan dari Red Cry, menanyakan apakah dia ingin mengetahui kebenaran tentang saudara perempuannya.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/red-moon-blue-sun-episodes-27-28/
Ditulis ulang http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-children-of-nobody-episode-27-28.html

Related : Sinopsis Children of Nobody Episode 27 - 28

 
Back To Top