Sinopsis Children of Nobody Episode 25 - 26

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 11 Januari 2019

Sinopsis Children of Nobody Episode 25 - 26

Advertisement
Loading...
Loading...
Episode Sebelumnya : Sinopsis Children of Nobody Episode 23 - 24
Episode Selanjutnya : Sinopsis Children of Nobody Episode 27 - 28

Sinopsis Children of Nobody Episode 25 - 26

Ketika Eun-ho membaca "The Leper" kepada direktur senior, Woo Kyung juga membacakan puisi untuk Se-Kyung, dan terkejut ketika Se-Kyung tampaknya bangun dari keadaan vegetatifnya. Dokter menegaskan bahwa Se-Kyung menyadari lingkungannya dan tahu siapa Woo Kyung, tetapi Se-Kyung dengan dingin menatap Mom, yang terlihat gugup di bawah tatapan putrinya yang tak berkedip.


Di pagi hari, Eun-ho mengantar direktur tua ke pusat anak-anak, di mana ia bertemu dengan dewan direksi untuk meminta maaf atas tindakan putranya dan untuk mengambil kembali kendali atas pusat. Dia diinterupsi oleh seorang perwakilan pengadilan, yang ada di sana untuk menyita di pusat anak-anak sejak putra direktur senior mengambil pinjaman terhadap bangunan tetapi tidak pernah mengembalikannya. Tag merah pada semuanya!



Karena direktur junior juga merupakan tersangka utama untuk Red Cry, Ji-heon mampir ke ruang perawatan untuk meminta Eun-ho untuk salinan rekaman CCTV dari kamera terdekat kantor direktur junior. Eun-ho mengatakan bahwa kamera rusak, tetapi menawarkan untuk memberikan CCTV dari pintu masuk utama.



Detektif bertanya kepada Eun-ho apakah sutradara membenci pelaku kekerasan terhadap anak, khususnya orang-orang seperti orang tua Ha-na. Eun-ho tidak berpikir sutradara akan menjadi tipe untuk membunuh siapa pun, hanya karena sutradara secara inheren malas. Eun-ho ingin tahu tentang orang yang mereka coba tangkap, karena dia percaya lebih baik tidak menangkap pelakunya jika itu berarti seorang anak bisa diselamatkan dan pelakunya dihukum.

Ji-heon menunjukkan bahwa membunuh bukanlah solusi, tidak peduli motifnya. Pembunuhan masih merupakan kejahatan, dan sebagai detektif, tugasnya adalah menangkap penjahat. Menyerahkan rekaman CCTV, Eun-ho berharap Ji-heon akan menangkap pelakunya yang sebenarnya. Ji-heon, tanpa ragu-ragu, memberi tahu Eun-ho bahwa dia pasti akan.



Mampir ke kantor Woo Kyung, Ji-heon mengatakan pada Woo Kyung bahwa mereka menemukan sepatu berdarah dan topeng Orang Baik di rumah direktur. Dia ingin pendapatnya tentang masalah ini, karena Red Cry seharusnya seseorang yang mengenalnya dengan baik, dan bosnya sepertinya bukan tipe orang yang bisa mengatakan itu tentangnya.

Woo Kyung merenung bahwa sutradara tidak harus orang jahat - dia bukan seseorang yang berarti baginya. Sedangkan Red Cry sepertinya membaca pikirannya, sutradara dan dia sering berselisih. Ji-heon juga meragukan bahwa bosnya adalah Red Cry, meskipun bukti - meskipun sebagian besar tidak langsung - tampaknya menunjukkan hal itu.



Eun-ho mengunjungi direktur di kantor polisi, tetapi direktur lebih panik tentang reaksi ayahnya daripada fakta bahwa dia dituduh melakukan pembunuhan. Dia memohon dengan Eun-ho untuk meminta ayahnya untuk menyewa pengacara mahal, tetapi tidak berhasil meminta maaf atas cara tak berperasaan dia memperlakukan Eun-ho ketika Eun-ho ditangkap. Itu tidak terdengar seperti permintaan maaf yang paling tulus, meskipun, terutama ketika dia hanya berasumsi Eun-ho akan memaafkannya, meskipun Eun-ho tidak mengatakan sepatah kata pun.

Direktur senior sedang sibuk mencari cara untuk menyelamatkan pusat anak-anak ketika Eun-ho kembali ke kantor. Dia bertanya kepada Eun-ho bagaimana kunjungannya - tampaknya direktur senior lebih tertarik pada apa yang putranya lakukan dengan semua uang itu daripada fakta bahwa putranya membunuh seseorang.



Setelah mengetahui bahwa putranya kehilangan semuanya karena perjudian, direktur senior berulang kali memukuli Eun-ho dengan tongkatnya, menyalahkan pemuda itu karena tidak mengawasi putranya dengan lebih baik. Dengan marah, dia mengatakan dia seharusnya mengusir Eun-ho sejak lama, dan Woo Kyung bergegas maju untuk campur tangan dan melindungi Eun-ho.

Kemudian, dia memberikan informasi kontak Eun-ho untuk tempat di mana dia bisa menemukan pekerjaan baru dan tempat tinggal, tetapi Eun-ho tidak ingin dia kasihan. Woo Kyung dengan lembut mengatakan kepadanya bahwa kadang-kadang cara terbaik untuk menyembuhkan hubungan yang rusak adalah dengan menciptakan jarak.



Eun-ho merenung bahwa begitu banyak orang khawatir tentang dia, karena Ji-heon juga menyarankannya untuk menjauh dari direktur senior. Sepertinya dia berbicara pada dirinya sendiri ketika dia mengatakan tidak ada yang perlu dikhawatirkan, karena dia tidak akan hidup seperti ini lebih lama. Tapi dia tersenyum pada Woo Kyung, meyakinkannya bahwa dia akan memanggil nomor yang dia berikan padanya.

Namun begitu dia meninggalkan kantor, Eun-ho melemparkan kertas dengan nomor telepon ke tempat sampah.

Woo Kyung duduk dengan saudara perempuannya, dengan sabar membantunya dengan terapi wicara. Ketika mereka istirahat, dia bertanya pada Se-Kyung apakah dia mengenali gambar gadis kecil dalam gaun hijau. Se-kyung sadar bahwa ada foto di tasnya, yang membuat Woo Kyung menggali di penyimpanan untuk koper Se-Kyung.



Meraba-raba barang-barang adiknya, Woo Kyung menemukan koleksi foto-foto lama dari masa kecilnya. Dia membeku ketika melihat foto ibu kandungnya berpose dengan seorang Woo Kyung muda - yang berdiri di sebelah gadis kecil berpakaian hijau.

Woo Kyung mengambil foto itu untuk Mom, menanyakan apakah dia tahu siapa gadis kecil itu, karena dia tidak mengerti mengapa mereka bertiga akan berfoto bersama, terutama tanpa Se-Kyung. Ibu dengan marah memberi tahu Woo Kyung bahwa mungkin Woo Kyung tahu gadis kecil itu, dan mungkin Se Kyung tidak ada di sekitar hari itu.

Dia mengatakan pada Woo Kyung untuk tidak terlalu memikirkannya, tapi dia tampak lega ketika dia bisa mengalihkan perhatian Woo Kyung tentang kasus tentang bosnya, yang laporan pers juga bertanggung jawab atas kematian ayah Ha-na.



Kapten Hong sangat marah karena pers mendapat kabar tentang direktur yang terlibat dalam kematian ayah Ha-na. Tapi Ji-heon berpikir itu aneh pers melaporkan keterlibatan sutradara, tetapi tidak ada tentang pelecehan anak - yang paling mereka khawatirkan, karena itu akan mempengaruhi opini publik tentang menangkap penjahat. Siapa yang ingin polisi menghentikan seseorang yang menyelamatkan anak-anak dari pelaku kekerasan?

Tim Ji-heon menunjukkan bahwa berita ini telah menghancurkan pusat anak-anak, - tidak mungkin pusat tersebut dapat bangkit kembali dari publisitas negatif semacam ini. Penekanan pada menurunkan pusat anak-anak hanya menegaskan kepada Ji-heon bahwa Red Cry tidak bisa menjadi sutradara - mengapa dia menyabotase dirinya sendiri?



Direktur senior sangat tertekan memikirkan semua kerja kerasnya dalam menciptakan pusat yang tersapu sia-sia. Dia menemukan buku-buku bank dengan semua sumbangan yang digelapkan, dan Eun-ho dengan tenang mengatakan kepada direktur senior bahwa dia benar-benar tahu tentang itu, karena dialah yang membawa uang itu ke bank.

Terkejut, direktur senior sepertinya dia hampir mengalami serangan jantung, tetapi Eun-ho - dalam sikapnya yang tenang dan tenang, yang tampaknya tiba-tiba mengerikan - memberi tahu direktur senior bahwa dialah yang harus disalahkan atas putranya yang berbalik seperti itu. Eun-ho menambahkan bahwa direktur junior mungkin orang yang mengerikan, tetapi direktur senior bahkan lebih buruk.



Ji-heon menginterogasi direktur junior, bertanya kepadanya dari mana topeng itu berasal. Direktur gagap bahwa dia baru saja menemukannya di mejanya - dia mengelola pusat anak-anak, jadi tidak aneh kalau hal-hal yang berhubungan dengan anak secara acak muncul di kantornya. Ji-heon menuntut dia melihat sepatu juga, dan sutradara menyadari dengan terkejut bahwa itu bukan miliknya - dia mengikat tali sepatu secara berbeda.

Ji-heon mengeluarkan foto sepatu dari kamar Eun-ho, dan sutradara mengkonfirmasi bahwa itu adalah miliknya, berdasarkan cara uniknya mengikat tali sepatu.



Anggota dewan pusat anak-anak siap untuk menyerahkan pusat ke yayasan lain - mereka tidak benar-benar punya pilihan, mengingat keadaan. Mereka meminta Woo Kyung untuk membantu mereka meyakinkan direktur senior untuk menandatangani pusat, karena mereka tahu dia memegang kendali dengan orang tua itu.

Eun-ho benar-benar mengosongkan kamarnya yang kecil di tengah, membuang sebagian besar barang-barangnya. Dia pergi ke rumah direktur, di mana dia menggunakan wajah malaikatnya yang manis untuk meyakinkan pengurus rumah tangga bahwa dia harus mengambil hari libur dan bahwa dia akan mengurus direktur untuk sore hari.



Direktur senior sedang sibuk memoles senapan berburu ketika Eun-ho memasuki kantor. Dia mengatakan kepada orang tua itu bahwa pusat anak-anak sudah tutup, dan bahwa ada banyak hutang, yang membuat marah orang tua itu, terutama ketika Eun-ho dengan tenang mengatakan bahwa semuanya sudah berakhir.

Eun-ho menarik buku demi buku puisi dan meletakkannya di meja direktur, mengatakan kepada orang tua itu bahwa tidak ada cara bagi pusat untuk beroperasi lagi. Orang tua itu bertanya apakah Eun-ho bahagia, dan Eun-ho mengakui dia merasa lega karena sekarang dia bisa melakukan apa yang selalu diinginkannya.



Dia membuka buku puisi seolah-olah melakukan apa yang selalu dia lakukan, membaca puisi untuk menghibur sutradara. Sebaliknya Eun-ho merobek halaman, pada awalnya perlahan, lalu lebih cepat dan lebih cepat, merobek segenggam tulang belakang buku. Eun-ho menatap langsung ke arah sutradara ketika ia menghancurkan buku demi buku di hiruk-pikuknya kertas yang tersebar di seluruh kantor.

Ji-heon dan Soo-young bergegas ke kamar Eun-ho di pusat anak-anak, tapi tentu saja dia pergi. Satu-satunya hal yang tertinggal adalah sepasang sepatu yang telah mengembalikannya ketika ia terbukti tidak bersalah dalam kasus Hyung-pyo, dan flash drive.

Flash drive berisi bukti CCTV dari kamera yang diduga rusak, menunjukkan Eun-ho masuk dan meninggalkan kantor direktur pada saat situs web horor Red Cry sedang digunakan. Tidak ada alasan bagi Eun-ho untuk menyembunyikan keterlibatannya lagi.



Mengikuti permintaan dari dewan direksi, Woo Kyung tiba di rumah direktur. Dia terkejut melihat Eun-ho di sana, dan Eun-ho mengatakan bahwa dia merawat direktur senior yang sakit. Dia meyakinkannya bahwa dia hanya datang untuk mengucapkan selamat tinggal kepada direktur, dan bahwa dia berencana untuk menerima sarannya dan melanjutkan.

Lega, Woo Kyung meminta Eun-ho untuk menyampaikan pesan dari papan untuknya. Sebagai Woo Kyung berdiri untuk pergi, Eun-ho merenung bahwa dia tidak percaya direktur junior adalah Red Cry. Woo Kyung sepertinya sama mencurigakannya dengan aku bahwa Eun-ho tahu tentang sutradara yang seharusnya Red Cry, karena itu jelas tidak disebutkan dalam laporan berita. Kecuali tim Ji-heon, tidak ada yang bisa mengetahuinya - kecuali Eun-ho adalah Red Cry.



Dia kembali ke rumah besar, mencari Eun-ho, tetapi malah menemukan direktur senior duduk di mejanya, mati, mulutnya mengerikan diisi dengan halaman puisi yang robek.

Memasuki ruangan, Eun-ho mengatakan bahwa dia ingin menghibur sutradara senior untuk terakhir kalinya dengan mengisi penuh puisi yang dicintai lelaki tua itu. Memperhatikan senapan di tangan Eun-ho, Woo Kyung memohon pada Eun-ho untuk menyerahkan dirinya.

Sebagai gantinya, Eun-ho mengingatkannya bahwa dia sudah tahu mimpi yang dulu dia miliki - mimpi dengan meja besar. Meja itu milik direktur senior. Sebagai seorang anak, Eun-ho membaca puisi untuk menghibur orang tua itu, dan itu menyiratkan bahwa direktur senior juga secara seksual melecehkan Eun-ho sebagai seorang anak selama pembacaan puisi itu. Itu sebabnya Eun-ho mengatakan bahwa terkadang ada baiknya untuk tidak mengingat sesuatu.



Ponsel Woo Kyung berdengung - itu Ji-heon, yang tidak mengejutkan Eun-ho, karena dia menyadari bahwa Ji-heon cukup pintar untuk menyimpulkan di mana Woo Kyung berada. Eun-ho mengangkat senapan dan mengarahkannya ke kepala Woo Kyung, mengatakan padanya untuk menjawabnya.

Khawatir, Ji-heon bertanya apakah Woo Kyung bersama direktur senior. Woo Kyung jujur ​​mengakui bahwa dia, tapi kemudian berbohong bahwa dia tidak tahu keberadaan Eun-ho. Ji-heon memperingatkannya bahwa Eun-ho adalah Red Cry dan bahwa dia berbahaya, memperingatkannya untuk keluar dari rumah sesegera mungkin.



Setelah Woo Kyung menutup telepon, Eun-ho menghela nafas bahwa Ji-heon terlalu pandai dengan apa yang dia lakukan - dia menempatkan Eun-ho di tempat, membuat Eun-ho mengungkapkan dirinya lebih cepat dari yang dia inginkan.

Eun-ho menyita teleponnya dan mematikannya, lalu memerintahkannya untuk pergi dari Seoul. Dia duduk di kursi belakang, mengarahkan senapan ke arahnya, tetapi Woo Kyung memintanya untuk meletakkan pistol - dia bersedia mengantarnya ke mana pun dia inginkan tanpa menggunakan kekuatan.

Pada saat para detektif tiba di mansion, Woo Kyung dan Eun-ho sudah lama hilang. Ji-heon dan Soo-young terkejut ketika mereka menemukan direktur mati, dan Ji-heon segera menyadari situasinya, mengeluarkan APB pada mobil Woo Kyung.



Saat Woo Kyung pergi ke pantai, Eun-ho mengungkapkan kebenaran tentang Red Cry. Itu dimulai ketika Eun-ho menabrak Dr. Park di pusat anak-anak dan menemukan mereka berdua marah tentang kasus Ji-hye. Saat itulah mereka berdua membuat situs web rahasia, mengundang orang lain dengan pola pikir yang sama untuk bergabung dengan mereka - yang termasuk Ha-jung.

Eun-ho adalah orang yang menulis surat kepada Ji-hye, orang yang menyebutkan panti pijat - yang adalah bagaimana dia bisa membujuknya ke taman hiburan, karena dia berharap mendapatkan pekerjaan baru. Park merasa sangat bersalah karena membunuh Ji-hye sehingga ia mengambil nyawanya sendiri sesudahnya.



Eun-ho terkejut ketika parter-in-crime-nya bunuh diri, dan tidak melakukan apa-apa lagi sampai dia melihat Ha-na dan ibunya memulung sampah di dekat pusat anak-anak. Saat itulah dia tahu mereka tinggal di pusat, dan dia membunuh ibu Ha-na.

Dia merenung bahwa dia tidak harus menjadi orang yang sebaik Dr. Park, karena dia tidak merasa bersalah atas pembunuhan wanita itu - dia hanya senang telah menyelamatkan seorang anak.

Eun-ho juga bertemu ibu So-ra baik melalui forum ibu, dan apa yang dia tahu tentang situasi So-ra dari pusat. Dia kecewa ketika ibu So-ra mundur pada menit terakhir dari membunuh suaminya, tetapi Eun-ho menegaskan bahwa dia tidak boleh menjadi orang yang baik karena dia tidak punya keraguan dalam membunuh pria itu.



Woo Kyung bertanya-tanya bagaimana Eun-ho tahu bahwa Ha-na memiliki adik yang telah terbunuh, dan Eun-ho mengatakan bahwa itu hanya intuisi - dan pengetahuan bahwa semakin seseorang yang kejam, semakin sedikit mereka dapat menahan rasa sakit. , Itulah cara dia menyiksa ayahnya untuk mengungkapkan kebenaran.

Woo Kyung bertanya-tanya tentang pesan yang dia kirimkan sebagai Red Cry, mengatakan bahwa dia "mengenalnya dengan baik." Eun-ho menjelaskan bahwa dia mengenali tatapan matanya - itu sama dengan penampilan yang dia lihat di semua mata anak-anak yang dilecehkan.

Ketika dia bertanya tentang Ha-jung, Eun-ho mengakui bahwa ketika dia melihat Bit-na di pusat anak-anak, dia merasa dikhianati. Salah satu anggota pendiri Red Cry ternyata tidak lebih baik dari para pelaku kekerasan yang mereka hukum. Eun-ho hanya meninggalkan nasib Ha-jung untuk diputuskan berdasarkan hati nuraninya.



Woo Kyung menyebut Eun-ho tidak bertanggung jawab, karena dalam upaya buta melakukan apa yang dia yakini benar, dia mengabaikan fakta bahwa Bit-na akhirnya mencintai dan membutuhkan ibunya, tetapi sekarang gadis itu merasa bertanggung jawab atas kematian ibunya. Marah, Eun-ho mengatakan bahwa dia membantu membebaskannya - anak-anak yang dicuci otak tidak tahu kapan mereka dicuci otak. Dia melakukan hal yang benar!

Mereka mencapai tujuan akhir mereka, yaitu di ujung dermaga. Eun-ho mengatakan bahwa dia ingin kembali ke sini, karena di sinilah ibunya meninggalkannya ketika dia masih bayi.

Eun-ho bertanya apakah Woo Kyung adalah orang yang menulis cerita di situs rahasia tentang anak laki-laki yang jatuh dari tangga. Dia mengakui itu sedikit membingungkannya, karena itu mengingatkannya pada cerita Shi-wan, meskipun detailnya tidak sepenuhnya cocok. Woo Kyung mengatakan Ji-heon melatihnya untuk membantu memancing Red Cry, dan Eun-ho mendesah atas kenyataan bahwa ia jatuh cinta untuk itu.



Berbicara tentang Ji-heon, para detektif terus melaju ke tempat terdekat di mana mobil Woo Kyung terakhir kali terlihat. Ketika Eun-ho sengaja menyalakan telepon Woo Kyung, itu memberi mereka lokasi langsung. Para detektif dan polisi setempat berlomba ke tempat yang ditentukan Chan-wook melalui sinyal GPS Woo Kyung.

Kembali di dermaga, Eun-ho mengakui dia sedikit iri pada Ji-heon, karena detektif adalah tipe orang yang tidak pernah goyah, dan hanya mendorong maju dengan apa yang dia yakini. Menurut Eun-ho, tipe orang tanpa masalah adalah tipe orang yang tidak pernah mengalami penderitaan sejati dalam hidup.

Suara sirene polisi yang jauh mendapat perhatian Eun-ho, meskipun ia tampaknya tidak terkejut bahwa Ji-heon sangat dekat. Eun-ho meraih senapan dan memerintahkan Woo Kyung untuk keluar dari mobil.



Ketika mobil polisi dan tim SWAT mengerumuni dermaga, Eun-ho berdiri di tepi, senapan tembakan menunjuk ke arah Woo Kyung. Ji-heon berteriak padanya untuk tidak melakukan hal bodoh - Woo Kyung tidak melakukan kesalahan, jadi dia tidak perlu dihukum.

Eun-ho diam-diam memberitahu Woo Kyung untuk mundur, dan Woo Kyung khawatir bertanya apakah Eun-ho akan menghasut polisi untuk membunuhnya. Eun-ho meyakinkannya bahwa dia akan membunuhnya. Ketika Ji-heon berteriak padanya untuk meletakkan pistol dan berbicara, Eun-ho melepaskan tembakan peringatan di udara.



Air mata mengalir di wajahnya, Woo Kyung memohon dengan Eun-ho untuk menjelaskan mengapa dia melakukan ini padanya. Eun-ho mengatakan bahwa Woo Kyung harus berhenti berusaha mencari tahu siapa gadis kecil berbaju hijau itu, karena begitu dia ingat siapa gadis kecil itu, Woo Kyung akan berakhir seperti dia.

Saat Eun-ho ingat apa meja itu dari mimpinya, hidupnya menjadi tak tertahankan. Eun-ho menegaskan bahwa lebih baik bagi Woo Kyung untuk mati daripada hidup dengan kesengsaraan kebenaran. Woo Kyung mengatakan bahwa rasa sakit yang sebenarnya adalah melihat seorang anak yang ketakutan berdiri di depannya dengan tatapan mematikan di matanya.

Siapa pun bisa marah tentang apa yang terjadi pada mereka, tetapi tidak semua orang bisa menjadi pembunuhan. Dengan gemetar, Eun-ho mengatakan bahwa dia bukan pembunuh - dia menyelamatkan anak-anak itu! Woo Kyung menunjukkan bahwa dia seorang ibu - jika dia membunuhnya, apa yang akan terjadi dengan putrinya? Eun-ho akan menyakiti Eun-seo, tidak membantunya. Dia bukan pahlawan - dia hanya seorang pembunuh.



Dia putus asa memohon dengan Eun-ho untuk menjatuhkan pistol. Eun-ho perlahan-lahan menurunkan senapan, dan dengan heran bertanya-tanya ke mana ibunya akan pergi setelah dia meninggalkannya di tempat yang begitu indah. Saat air mata jatuh dari matanya, Eun-ho mengambil senapan dan mengarahkannya ke Woo Kyung. Sebuah tembakan terdengar.

Dalam urutan mimpi, anak Woo Kyung mengejar adiknya di rumah kaca. Dia memanggil nama Se Kyung sampai gadis itu berbalik - itu adalah gadis kecil berpakaian hijau. Itulah kenangan dari foto itu, di mana ibu kandungnya berpose dengan kedua gadis - dengan kedua saudara perempuan.

Tembakan yang terdengar di dermaga sebenarnya dari pistol Ji-heon, menembaki Eun-ho untuk melindungi Woo Kyung. Peluru mengenai dada Eun-ho, dan Eun-ho jatuh ke tanah. Ji-heon bergegas, putus asa untuk menyelamatkan Eun-ho - tetapi Eun-ho meninggal tepat ketika paramedis tiba.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/red-moon-blue-sun-episodes-25-26/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-children-of-nobody-episode-25-26.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Children of Nobody Episode 25 - 26

 
Back To Top