Sinopsis Children of Nobody Episode 21 - 22

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 04 Januari 2019

Sinopsis Children of Nobody Episode 21 - 22

Advertisement
Loading...
Loading...
Episode Sebelumnya : Sinopsis Children of Nobody Episode 19 - 20
Episode Selanjutnya : Sinopsis Children of Nobody Episode 23 - 24

Sinopsis Children of Nobody Episode 21 - 22

Tanpa sadar, Woo Kyung diseret oleh orang berkerudung misterius dari gudang pembantaian. Di atas meja, ayah Ha-na diikat, punggungnya baru diukir dengan puisi. Pada saat Ji-heon dan polisi setempat (yang diberitahu oleh tombol panik Ha-na di arloji) tiba, Woo Kyung dan Ha-na tidak ditemukan.

Ponsel Woo-Kyung dan jam tangan Ha-na ditemukan di lantai gudang, dan Ji-heon memerintahkan semua orang untuk mencari dua orang yang hilang, karena Ji-heon mengasumsikan - atau berharap - bahwa mereka telah diculik (dan tidak dibunuh) . Ketika tim forensik menyelidiki gudang dan tubuh ayah Ha-na, tim lain menemukan kerangka yang terkubur di luar - dan dari ukurannya, sepertinya itu adalah anak kecil.



Woo Kyung bangun dari mabuk, dan dalam mencari tahu di mana dia berada, dia menemukan Ha-na tak sadarkan diri di sampingnya, ditutupi selimut. Saat itu cahaya menyinari mereka - regu pencari telah menemukan mereka.



Ternyata Ha-na dibius dengan obat tidur, dan saat ini sedang dalam perjalanan ke rumah sakit untuk memastikan dia baik-baik saja. Woo Kyung meminta maaf kepada detektif bahwa dia tidak bisa melihat siapa penyerangnya. Dia pikir itu adalah ayah Ha-na sampai Ji-heon mengungkapkan bahwa dia sudah mati. Ji-heon juga mengatakan kepadanya tentang kerangka anak yang mereka temukan, dan dia percaya itu pasti rahasia ayah Ha-na yang tidak ingin dia memberi tahu siapa pun.



Koroner favorit kami menyelidiki kerangka itu dan mengungkapkan bahwa anak itu tidak lebih dari lima belas bulan. Penyebab kematiannya tidak pasti, tetapi berdasarkan penyok di tengkorak, ia menganggap anak itu jatuh atau tertabrak. Koroner juga menambahkan bahwa sepertinya ayah Ha-na pasti telah menderita banyak rasa sakit sebelum dia meninggal, dan Ji-heon bergumam secara gelap bahwa dia senang.

Geli, koroner menunjukkan bahwa Ji-heon berubah sedikit dari "semua kehidupannya suci, termasuk penjahat" spiel. Tetapi petugas pengadilan juga mengungkapkan bahwa ayah Ha-na disiksa sebelum dia meninggal karena trauma benda tumpul ke otak. Sebelum pukulan fatal, ayah Ha-na diikat dan beberapa gigi dicabut dari mulutnya. Setelah dia meninggal pelakunya mengukir puisi itu ke punggungnya.



Di pusat anak-anak, seorang lelaki tua di kursi roda membacakan buku untuk anak-anak. Dia sebenarnya adalah direktur asli dan ayah dari direktur pusat anak-anak saat ini. Eun-ho menonton dengan senyum manis, karena ini juga orang yang mengelola panti asuhan tempat ia dibesarkan dan yang pada dasarnya membesarkannya.



Sutradara yang lebih muda berada di kantornya dengan Woo Kyung, benar-benar terkejut menemukan bahwa ayah Ha-na sudah mati. Woo Kyung berusaha agar Ha-na kembali ke panti asuhannya, tetapi Direktur Junior lebih fokus pada strategi pemasaran untuk mendatangkan lebih banyak uang dengan mempromosikan program konseling untuk membantu meningkatkan nilai anak-anak.

Woo Kyung bingung mengapa bosnya begitu fokus mengumpulkan uang ketika mereka masih menerima dana pemerintah dan pendaftaran mereka tidak berubah, tetapi ia hanya menggerutu bahwa itu mahal menjalankan pusat konseling. Sikapnya cepat berubah ketika Eun-ho membawa ayahnya untuk melihat mereka, dan dia menjadi hormat dan sopan - meskipun orang tua itu mengejarnya karena tidak perlu berisik.



Namun Direktur Senior senang melihat Woo Kyung, karena dia selalu menjadi salah satu favoritnya. Dia mengatakan padanya bahwa dia paling percaya padanya untuk merawat pusat anak-anak.

Setelah Woo Kyung meninggalkan kantor, Direktur Senior memperingatkan putranya bahwa ia sebaiknya tidak menyebabkan masalah lagi. Direktur Junior dengan gugup meyakinkannya bahwa semuanya baik-baik saja, dan dengan tajam menatap Eun-ho, yang meyakinkan lelaki tua itu bahwa putranya tidak berjudi lagi. Ohhhh, well, itu bisa menjelaskan mengapa dia sangat membutuhkan dana.

Sebagai Soo-young mengamati, Woo Kyung mencoba dengan lembut bertanya pada Ha-na tentang apa yang terjadi malam itu. Ha-na mengatakan dia bangun karena kebisingan di luar, saat itulah dia memanggil Woo Kyung. Kemudian dia melihat "wajah orang baik" itu lagi - orang yang sama yang membawanya pergi setelah ibunya meninggal. Dia dengan riang menambahkan bahwa dia tidak ingat apa pun setelah itu.



Dengan hati-hati, Woo Kyung bertanya apakah Ha-na pernah hidup dengan bayi, dan seperti apa rasanya. Tapi Ha-na mulai mengutip ayahnya, mengeluh tentang betapa berisiknya bayi itu karena terus menangis. Menyadari apa yang dia lakukan, Ha-na dengan cepat menutup mulutnya, menolak untuk mengatakan apa-apa lagi. Soo-young dengan lembut mengambil tangan gadis itu dari mulutnya, meyakinkannya bahwa tidak apa-apa untuk berbicara dan bahwa ayahnya tidak akan bisa menyakitinya lagi.



Ha-na terus terang bertanya apakah ayahnya meninggal, dan setelah Soo-young mengkonfirmasikannya, Ha-na mengakui bahwa ayahnya membunuh anak itu, dan dia dan ibunya menyaksikan ayahnya menguburkan bayi itu, seperti Ha-na yang telah mengubur burung mati di taman bermain. Saat itulah dia mengatakan Ha-na bahwa dia lebih baik tutup mulut atau dia meremas lehernya - seperti yang dia lakukan pada adik bayinya.



Woo Kyung tampaknya khawatir dengan ketidakpedulian Ha-na yang ceria tentang apa yang dia alami, tetapi Soo-young meraih bahu gadis itu, bersikeras bahwa meskipun Ha-na tersenyum, dia tahu kalau gadis itu ingin menangis.

Soo-young yang biasanya tidak tersentuh mulai berteriak bahwa dia tahu Ha-na ingin menangis, tetapi tidak bisa karena dia begitu takut dengan apa yang akan dilakukan ayahnya kepadanya jika dia menunjukkan betapa takutnya dia sebenarnya. Soo-young berteriak padanya untuk membiarkan perasaannya yang sebenarnya menunjukkan - dia hanya anak-anak; dia harus takut; dia harus menangis!

Ha-na memang mulai menangis, tetapi patut dipertanyakan apakah itu karena dia bisa melepaskan rasa takut terpendam akan dibunuh oleh ayahnya seperti adiknya, atau kagetnya Soo-young berteriak padanya. Setelah Woo Kyung menghibur gadis itu, ia pergi ke lorong tempat Soo-young duduk.



Soo-young meminta maaf atas tindakannya, menjelaskan bahwa sepertinya sangat tidak wajar bagi seorang anak kecil yang begitu akrab dengan kematian menjadi sangat ceria. Woo Kyung dengan lembut meyakinkan Soo-young bahwa sebenarnya itu membantu, karena Ha-na dapat belajar bahwa tidak apa-apa untuk menangis, dan bahwa jika dia melakukannya, seseorang akan menghiburnya.



Kembali di tempat ayah Ha-na, Ji-heon dan Soo-young mencari petunjuk siapa pembunuhnya. Tidak ada tanda-tanda pembobolan, jadi ayah Ha-na pasti membiarkannya masuk. Kilas balik mengungkapkan bahwa ayah Ha-na sangat mabuk ketika dia menjawab ketukan di pintu, dan akhirnya mudah dikalahkan dalam pertarungan.



Si pembunuh menyeret pria itu ke gudang, dan ketika dia kembali - setelah memulai penyiksaan terhadap ayahnya - Ha-na sedang menelepon ke telepon ke Woo Kyung. Ji-heon merenungkan wajah "orang baik" seperti apa yang akan begitu meyakinkan bagi Ha-na.

Berdasarkan noda darah, Ji-heon menyimpulkan bahwa penyiksaan dimulai di luar, dan itu untuk mendapatkan lokasi yang tepat di mana tubuh bayi telah dikuburkan. Ji-heon bertanya-tanya bagaimana pembunuh mereka bahkan tahu tentang anak yang mati, karena Ha-na berhati-hati untuk menjaga rahasianya.

Ayah Ha-na kemudian diseret ke gudang untuk dibunuh, dan Soo-young mengatakan itu pasti karena si pembunuh membutuhkan cahaya untuk dengan hati-hati mengukir puisi di punggung pria itu. Saat itulah Woo Kyung tiba, menyela dia dalam pencariannya untuk Ha-na, jadi si pembunuh membiusnya dan meninggalkannya dengan Ha-na.



Ji-heon menemukan krayon di lantai dan menyadari bahwa tidak hanya si pembunuh mengukir di punggung pria itu, tetapi juga menggambar di atasnya. Soo-young mengatakan bahwa pembunuhnya tidak hanya harus membalas dendam untuk Ha-na, yang satu kesenangannya menarik, tetapi juga untuk dirinya sendiri.



Mereka kembali ke pusat anak-anak, di mana mereka bertanya apakah ada orang lain yang tahu trauma seperti apa yang mungkin dialami Ha-na. Woo Kyung menjelaskan bahwa dia telah menulis laporan tentang situasi Ha-na dan membaginya dengan jaringan penasihat, jadi ada cukup banyak orang yang tahu tentang situasi Ha-na, termasuk penasihat lainnya di pusat, asistennya, dan tentu saja, direktur.



Direktur kesal karena para detektif terus mengganggu pusat anak-anak dengan penyelidikan mereka, tetapi Ji-heon meyakinkannya bahwa mereka sedang diskrit. Ketika Ji-heon bertanya apakah dia membaca laporan tentang Ha-na, direktur menghela nafas dan mengatakan bahwa ada begitu banyak anak di pusat itu sehingga dia tidak punya waktu untuk melacak mereka secara individual, terutama anak yang sangat merepotkan. seperti Ha-na.



Eun-ho memasuki kantor untuk mengantar slip setoran setelah menjalankan tugas keuangan untuk direktur. Ji-heon mengikuti Eun-ho kembali ke ruang pemeliharaan / keamanan, bertanya apakah normal baginya untuk menjalankan tugas pribadi seperti itu untuk direktur. Eun-ho menjelaskan sutradara itu seperti keluarganya.



Ji-heon bertanya apakah Eun-ho mendengar sesuatu tentang Ha-na, dan Eun-ho mengatakan dia tahu dia telah dikembalikan ke rumah asuhnya. Ji-heon mengatakan kepadanya bahwa kerangka seorang anak ditemukan di peternakan anjing, dan Eun-ho, terkejut, bertanya apakah ayah Ha-na membunuh anak itu. Ji-heon menunjukkan bahwa dia tidak mengatakan itu, tetapi Eun-ho masih yakin bahwa ayahnya adalah orang yang mengerikan.

Ji-heon tahu Eun-ho melihat Ha-na mengubur burung itu, dan bertanya apakah kemampuannya untuk terhubung dengan anak-anak berarti dia entah bagaimana tahu lebih banyak tentang kehidupan Ha-na. Geli, Eun-ho menunjukkan bahwa Ha-na tampaknya lebih menyukai Ji-heon daripada dia menyukainya, jadi Ji-heon harus menjadi orang yang mencoba mendengarkan Ha-na.

Bertanya tentang alibi Eun-ho untuk malam itu, Eun-ho dengan tenang mengatakan dia berada di pusat anak-anak seperti biasanya. Ji-heon menekan masalah ini, bertanya mengapa Eun-ho tampaknya tidak pernah pergi keluar dengan teman-teman, atau mengapa dia tidak punya pacar. Eun-ho menjawab dengan bertanya mengapa Ji-heon tidak punya pacar (garam, luka bertemu), menunjukkan pertanyaan pribadi ini tidak masalah dengan kasus ini.



Meski begitu, Ji-heon merasa curiga dengan kemampuan Eun-ho untuk terhubung dengan anak-anak dengan baik. Eun-ho mengatakan bahwa tidak masuk akal untuk menganggap dia akan membunuh, hanya karena dia suka berada di sekitar anak-anak. Tapi Ji-heon membawa kasus pembakaran lama, bertanya apakah Eun-ho masih melihat anak itu. Eun-ho mengatakan kepadanya bahwa dia tidak berhubungan dengan bocah itu selama bertahun-tahun, dan bahwa Ji-heon harus berhenti menjadi curiga tanpa alasan. Ji-heon mengatakan dia akan berhenti curiga ketika dia berhenti menjadi seorang detektif.



Syukurlah untuk Eun-ho, Woo Kyung mengirim pesan Ji-heon, meminta untuk bertemu dengannya. Dia menunjukkan kepadanya tautan yang dia terima untuk undangan untuk bergabung dengan situs horor. Dia menjelaskan bahwa ketika dia pertama kali mengklik tautan, itu adalah layar hitam yang membutuhkan kata sandi.



Ji-heon mulai membumbui dia dengan pertanyaan tentang cara mengakses situs, yang membingungkan Woo Kyung, sampai Ji-heon mengungkapkan bahwa itu adalah cara rahasia Red Cry berkomunikasi dengan orang-orang. Dia meminta bantuan Woo Kyung.



Dia kembali ke kantor polisi, di mana timnya menunggu sampai 11 malam ketika protokol peretasan akan mengambil alih situs web horor. Soo-young telah mempelajari surat yang Red Cry kirimkan ke Ji-hye ketika dia berada di penjara, dan dia menemukan bahwa Red Cry menyebutkan membuka ruang pijat - yang merupakan tempat Ji-hye dulu bekerja sebelum dia menikah.



Penyebutan sesuatu yang akrab - dan mungkin janji pekerjaan - kemungkinan alasan Ji-hye melakukan kontak dengan Red Cry ketika dia mengabaikan semua surat lainnya. Soo-young juga menunjukkan bahwa Red Cry menemukan rahasia Ha-na, jadi Red Cry harus cukup terampil membaca orang secara psikologis.



Woo Kyung memanggil saat itu, membiarkan Ji-heon tahu bahwa layar masuk untuk situs horor baru saja muncul. Dia telah mencoba berbagai kata sandi sederhana untuk masuk, tetapi tidak ada yang berhasil. Atas saran Ji-heon, dia mencoba untuk datang dengan sesuatu yang hanya dia dan Ha-jung akan tahu. Mengingat kisah anak-anak, dia membaca pertama kali dia pergi ke pertemuan Everybody's Child, di mana dia bertemu Ha-jung, dan bagaimana kisah itu mengingatkan Bit-na pada Ha-jung, jenis Woo-kyung dalam kata sandi: Bulan Merah Blue Sun.



Yang memberikan aksesnya ke situs web, dan juga dengan menggunakan kata sandi, Chan-wook dapat mengakses situs dan melihat semua yang Woo Kyung bisa. Di situs rahasia, ada papan buletin yang mencantumkan semua laporan berita pelecehan anak, dengan “Ruang Hakim” di mana para anggota mendiskusikan laporan tertentu tentang pelecehan anak dan memutuskan hukuman.



Chan-wook menemukan bahwa hanya ada lima ID online yang tersedia, dari H1 hingga H5, tetapi mereka secara acak diberikan kepada siapa pun yang login, yang berarti bahwa ada sekitar 5 hingga 500 anggota situs web Red Cry. Ada juga lapisan keamanan yang kuat, yang berarti bahwa ia tidak dapat melacak informasi pribadi dari setiap anggota yang masuk.



Setelah menyelidiki daftar tujuh kasus yang dikirim ke Ruang Hakim, tiga di antaranya terungkap terhubung ke pusat anak-anak. Ji-heon meminta Woo Kyung datang dengan kisah penyalahgunaan palsu yang tampaknya cukup nyata - dan terhubung ke pusat anak-anak - untuk meyakinkan Red Cry agar mau membantu.

Woo Kyung memutuskan untuk menggunakan cerita Shi-wan, karena itu cukup unik untuk dikenali. Ketika tiba saatnya untuk masuk nanti malam, Woo Kyung memposting pesannya, dengan beberapa pelatihan dari Ji-heon tentang cara men-tweak cukup bahwa tidak ada cara Red Cry bisa menolak. Woo Kyung berpura-pura bahwa dia tetangga yang peduli, menulis atas nama sesuatu yang dia lihat dari keluarga di sebelah.



Para detektif menonton papan pesan ketika anggota anonim berpadu untuk membahas apakah mereka harus membantu atau tidak. Woo Kyung mengirim pesan untuk bergabung dengan ruang obrolan pribadi, dan Ji-heon senang karena itu berarti mereka telah reel di Red Cry.



Mereka dengan gugup menunggu saat Woo Kyung menyusun cerita yang sangat dekat dengan apa yang terjadi dengan Shi-wan. Ketika Red Cry meminta untuk berbicara dengan ibu secara langsung, Woo Kyung mengatakan wanita itu terlalu takut untuk melakukan apa pun. Namun, Woo Kyung mengatakan dia bisa memberikan bukti dari wanita itu tentang pelecehan - foto, entri buku harian, dan sertifikat kematian saudara perempuan Shi-wan.

Red Cry mengambil umpan, memberi tahu Woo Kyung bahwa mereka akan membuat keputusan setelah mereka meninjau bukti. Dia mengatakan padanya waktu dan tempat untuk meninggalkan dokumen, dan Ji-heon tersenyum senang karena sekarang mereka akhirnya bisa menangkap Red Cry.



Di pagi hari, Ibu sedang berkunjung rutin ke Se-Kyung. Dia memperhatikan bahwa ada sesuatu yang salah, dan ketika dia membungkuk untuk memeriksa suhu Se-Kyung, Se Kyung menjauhkan kepalanya dari tangan Ibu, dan kemudian mulai terengah-engah. Itu bukan sesuatu yang harus dilakukan seseorang dalam vegetatif, dan Mom memanggil perawat, yang berlari untuk menghadiri Se-Kyung.



Ketika Woo Kyung tiba di panti jompo, Se Kyung berada di ICU dipantau untuk pneumonia. Khawatir, Woo Kyung bertanya apakah Se Kyung akan baik-baik saja, tapi Ibu terus merajut dengan tenang. Ibu yakin bahwa Se-kyung menjauh dari sentuhannya karena Se-Kyung selalu membencinya, tetapi Woo Kyung menunjukkan itu mungkin reaksi yang tidak disengaja karena kejang-kejang dari penyakit. Meski begitu, Mom percaya bahwa Se-Kyung berusaha menghindarinya.



Di pusat perbelanjaan tempat Red Cry menyuruh Woo Kyung untuk menurunkan paket itu, para detektif yang menyamar tersebar di mana-mana, mengawasi situs jatuhkan. Ji-heon, berpakaian sebagai pembersih, menonton sebagai polisi yang menyamar yang terlihat seperti wanita paruh baya yang khawatir khawatir turun dari paket.



Tapi band pengamen mulai bermain, dan kerumunan yang berkumpul untuk menonton menghalangi pandangan Ji-heon dari paket. Timnya menjelajahi daerah itu, tetapi ada begitu banyak orang berjalan-jalan dengan tas dan paket, sulit untuk menemukan orang yang tepat. Akhirnya dia melihat seseorang dengan jaket berkerudung berjalan pergi dengan paket, dan Ji-heon dan detektif lain mengejar pria itu.

Woo Kyung menegaskan dengan dokter bahwa reaksi Se Kyung terhadap upaya Ibu untuk menyentuh dahinya tidak disengaja karena kejang. Masih ada beberapa harapan bahwa Se-kyung mungkin mendapatkan kembali kesadarannya, tetapi dokter mengatakan bahwa dalam keadaan Se-Kyung, tidak mungkin baginya untuk pulih.



Ji-heon hampir mempertaruhkan nyawanya menyeberang jalan untuk mengikuti sosok berkerudung, dan detektif lain ditahan dalam pengejaran mereka ketika salah satu anggota tim mereka terluka. Ji-heon mengikuti sosok berkerudung ke jalan bawah tanah, dan dia diam-diam meminta cadangan untuk memblokir pintu keluar.



Tiba-tiba berhenti di tengah terowongan, sosok berkerudung meletakkan paket di sakunya. Ji-heon perlahan maju, dan laki-laki itu lari berlarian di lorong.



Duduk dengan saudara perempuannya di ICU, Woo Kyung terkejut ketika dia merasakan jari Se Kyung mengencang di sekitar miliknya. Menatap dengan kaget, Woo Kyung memperhatikan saat tatapan Se Kyung tampaknya berfokus pada Woo Kyung - tapi kemudian tubuhnya mulai mengejang lagi. Woo Kyung berteriak untuk para dokter.



Ji-heon mengejar sosok berkerudung ke sebuah bangunan industri dan naik ke atap, di mana ia hampir menangani orang lain. Tapi sosok berkerudung itu berkelahi dengannya dan kemudian tampaknya menghilang, karena ketika Ji-heon berbelok di tikungan, tidak ada seorang pun di atap.



Itu karena sosok berkerudung ada di belakangnya, dan pria itu meninju wajah Ji-heon, mengirimnya ke tanah, dan menendang tubuhnya. Sosok berkerudung memegang kunci pas sebagai senjata, tetapi begitu Ji-heon pingsan, pria itu hanya berjalan pergi, meninggalkan detektif yang sudah babak belur di atap.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/red-moon-blue-sun-episodes-21-22/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-children-of-nobody-episode-21-22.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Children of Nobody Episode 21 - 22

 
Back To Top