Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 7

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 24 Desember 2018

Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 7

Advertisement
Loading...
Loading...
Episode Sebelumnya: Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 6
Episode Selanjutnya: Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 8

Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 7

Di Bonita Hostel, Nenek bangun dari tidurnya dan memperhatikan lampu menyala di kamar Se-joo. Dia memasuki ruangan untuk mengantisipasi, tapi itu hanya Min-joo yang berlatih gerakan tariannya. Min-joo memberi tahu Nenek bahwa Se-joo belum kembali dan dia menemukan perlindungan dari dengkuran Nenek yang tak tertahankan. Nenek memarahi Min-joo karena melebih-lebihkan, tetapi Min-joo telah mencatat beberapa malam mendengkur keras sebagai bukti. Ha!

Nenek memasuki kamar Hee-joo dan bertanya apakah Se-joo mengucapkan selamat ulang tahun padanya. Hee-joo menggelengkan kepalanya tetapi meyakinkan Nenek bahwa Se-joo membaca email yang dia kirim kemarin. Nenek menyatakan ketidaksetujuan tentang kurangnya komunikasi Se-joo dan kemudian berkomentar tentang bagaimana Jin-woo muncul dan menghilang tiba-tiba. Dia khawatir tentang kaki Jin-woo yang terluka saat dia kembali ke tempat tidur, dan Hee-joo terlihat sangat prihatin.



Sebelum Hee-joo tidur, teleponnya memberi tahu dia tentang email dari Se-joo. Judulnya berbunyi "Noona, ini aku," dan Hee-joo tampak lega ketika dia membaca pesan itu. Kami tidak tahu isi pesannya, tetapi apakah ini berarti Se-joo masih hidup?

Satu tahun kemudian di Seoul, seorang pria berkacamata masuk ke Subway mencari kamar mandi. Dia masuk dan mencari di kios-kios sebelum menarik sesuatu yang tidak terlihat oleh urinoir. Dia melihat ke langit-langit dengan sangat gembira, dan kita melihat bahwa dia memakai kontak game AR. Orang-orang lain mengawasinya meraih udara, tetapi kita tahu bahwa dia baru saja memperoleh senjata pertamanya.



Seorang lelaki lain berjalan ke Subway meminta pemain AR di mana dia menemukan pedang. Dalam antarmuka pengguna game, kita melihat pengguna pertama (tester1) mengarahkan pengguna lain (tester2) ke kamar mandi. Saat penguji mengagumi pedangnya, ia melewati patung Raja Sejong di Gwanghwamun Plaza dan berjalan ke misi pertamanya: pertempuran dengan pembunuh Joseon. Si pembunuh menyerang tester1 dan dengan mudah mengalahkannya.



Di kantor J.One, pengembang game menyaksikan berbagai misi permainan saat Yang-joo menjelaskan persamaannya dengan permainan Granada yang asli: Pedang ditemukan di kamar mandi, dan duel pertama terjadi di masing-masing situs tengara masing-masing kota.



Director Park mencatat bahwa gat itu menutupi mata pembunuh Joseon yang mengancam, sehingga Yang-joo memerintahkan programmer untuk menyingkirkannya, kemudian menambahkan penutup mata dan luka di wajahnya untuk membuatnya terlihat lebih menakutkan. Tester1 terlihat letih saat dia menyaksikan perubahan ini terjadi secara langsung.



Kemudian, Yang-joo memamerkan duel Tokyo dan Beijing mereka, yang juga bertransformasi langsung di depan tester1. Director Park menemukan duel Beijing paling mengancam, dan Yang-joo meyakinkannya bahwa mereka memiliki banyak prototipe untuk dikerjakan.

Dalam hal kemitraan mereka dengan Subway, pengguna akan mendapatkan 10% dari pembelian sandwich mereka untuk digunakan sebagai koin dalam permainan, dan memakan makanan akan menambah vitalitas dan kemampuan pemulihan bagi pengguna. Wow, ini cara menjalankan PPL.



Direktur Park ditarik dari tim produksi untuk layanan peringatan satu tahun Hyung-seok dan mempercayakan Yang-joo dengan persiapan untuk showcase mereka. Dia membaca catatannya untuk peringatan itu selama perjalanan mobilnya dan berlari terlambat ke kebaktian gereja, di mana dia disambut oleh Profesor Cha dan istrinya. Dia melihat ke seberang lorong dan menemukan Soo-jin dengan bayinya.

Director Park melangkah untuk membagikan pidato peringatannya dan menjelaskan pertemuan pertamanya yang mengesankan dengan Hyung-seok, seorang mahasiswa teknik muda yang mempresentasikan produknya kepada kelas siswa bisnis. Hyung-seok muda telah berjanji kepada mereka seratus kali pengembalian atas investasi mereka, dan Direktur Taman memberikan Hyung-seok uang yang diminta, dengan mengagumi ambisinya.



Saat dia dengan bangga berbagi bahwa Hyung-seok memenuhi janji itu, seorang pria dengan tongkat memasuki gereja. Ini Jin-woo, dan para peserta bergumam tentang penampilannya yang tidak disukai saat ia tertatih-tatih di lorong dan duduk di bangku kosong. Direktur Taman yang terganggu melanjutkan pidatonya tentang karya visioner Hyung-seok ketika Jin-woo melihat-lihat dan melihat Soo-jin.



Profesor Cha duduk di sebelah Jin-woo dan mengatakan bahwa dia tidak berharap Jin-woo muncul. Jin-woo menjelaskan bahwa dia ingin menghadiri peringatan karena dia tidak bisa menghadiri pemakaman tahun lalu. Profesor Cha khawatir tentang minum Jin-woo yang berlebihan dan bertanya apakah dia masih menggunakan obat-obatan, dan Jin-woo menjawab bahwa dia berniat segera menghentikannya.



Direktur Park bergabung dengan mereka di bangku gereja segera setelah dia menyelesaikan pidatonya dan bertanya pada Jin-woo ketika dia kembali dari AS. Jin-wo mengakui bahwa sudah tiga bulan dan dia tidak mau berbagi bahwa dia sudah kembali. Profesor Cha dengan hati-hati bertanya apakah Jin-woo masih berhalusinasi, dan Jin-woo mengklaim bahwa dia sudah pulih sekarang.

Jin-woo membagikan rencananya untuk kembali bekerja karena perusahaan telah menjadi berantakan. Dia mengkritik Direktur Park karena mengurangi otoritas Jin-woo karena dia seharusnya tidak stabil secara mental. Direktur Park mengangkat suaranya sebagai pembelaan, dan di balik kepala, Profesor Cha membisikkan bahwa mereka mengunjungi kembali nanti.

Ketika mereka kembali ke tempat duduk mereka, Profesor Cha terlihat marah dan bertanya kepada Direktur Taman apakah benar-benar tidak tahu bahwa Jin-woo telah kembali. Direktur Park menjelaskan bahwa dia menganggap Jin-woo masih pergi berdasarkan laporan Sekretaris Seo. Istri Profesor Cha bertanya apa yang terjadi, dan dia meremehkan kekhawatirannya.



Jin-woo menatap foto peringatan Hyung-seok dan kemudian tatapannya beralih ke Soo-jin, yang menatap balik padanya. Profesor Cha berbalik dan memperhatikan mereka saling memandang. Ketika Soo-jin melihat ayah mertuanya mengawasi mereka, dia dengan cepat membalikkan tatapannya dan terlihat sedikit terguncang.



Jin-woo mengetuk bahu gadis muda yang duduk di depannya dan bertanya bagaimana melakukan tanda salib. Saat ia pergi, tanda salib Jin-woo terganggu oleh antarmuka permainan memberitahukan kepadanya bahwa musuh telah tiba. NPC Hyung-seok muncul di altar, tetapi Jin-woo tidak berkedip mata.



Saat Hyung-seok melaju ke arah Jin-woo dengan pedangnya, Jin-woo mengangkat tangannya saat pistol muncul. Dia bertujuan pada Hyung-seok dan menembak tanpa dilema emosional atau moral yang terlihat di wajahnya. NPC Hyung-seok runtuh mati lagi di lorong sementara para peserta terus mengamati memorialnya. Dengan itu, Jin-woo berjalan keluar dari gereja.



Sekretaris Seo menjawab panggilan dari Direktur Taman dan mengkonfirmasi bahwa mereka tiba di Seoul tiga bulan lalu tanpa memberitahu siapa pun, sesuai permintaan Jin-woo. Direktur Taman menuntut untuk mengetahui apa yang Jin-woo lakukan, dan Sekretaris Seo ragu-ragu berbagi bahwa Jin-woo memainkan permainan AR sepanjang hari dan malam selama tiga bulan berturut-turut.



Dari mobilnya, Jin-woo melihat para pengguna Seoul AR menguji permainan dan melawan masing-masing pembunuh Joseon mereka. Dia mengeluarkan senjatanya dan menembak jatuh para pembunuh satu per satu, membingungkan para pengguna dan pemrogram permainan yang menonton dari ujung yang lain. Dia pergi, dan antarmuka-nya menghadiahinya dengan lebih banyak poin untuk naik ke level 85.



Di J.One, seorang karyawan perusahaan berbagi desas-desus tentang braindead Jin-woo dan berharap bahwa Jin-woo setidaknya bertahan sampai peluncuran game karena kematian akan berdampak buruk bagi saham mereka. Jin-woo sengaja mendengar ini dari belakang dan meyakinkannya bahwa dia akan hidup.

Jin-woo tertatih-tatih ke dalam lift dan bertanya kepada karyawan domba lain yang rumor tentang dirinya paling menonjol. Dia menduga bahwa desas-desus tentang dia menjadi gila dan dituduh melakukan pembunuhan adalah yang paling digemari.



Jin-woo menerima lebih banyak perhatian dari karyawan yang terkejut ketika ia berjalan ke kantornya, di mana Sekretaris Seo berbagi klip wawancara tentang (hampir) mantan istri Yu-ra melalui pembicara pintar PPL yang mewah. Berita hiburan melaporkan klaim yang bertentangan oleh Yu-ra - menampilkan keterlibatannya dalam pemulihan Jin-woo di media sosial - dan perusahaan Jin-woo - menyangkal interaksi apa pun.



Reporter mewawancarai Yu-ra, yang memperlihatkan kinerja yang memilukan tentang bagaimana perusahaan itu menghancurkan Jin-woo dan hubungan mereka. Jin-woo membanting pemutar video dalam kemarahan dan mengambil beberapa pil untuk mengendalikan kecemasannya.



Saat pemrogram game memeriksa inventaris senjata, sistem memberi tahu mereka bahwa pengguna baru telah memasuki ruang tersebut. Jin-woo masuk ke inventaris dan mengeluarkan pistol permainannya dengan umpan balik tentang fungsinya. Kemudian, ia mengeluarkan senapan sniper dengan umpan balik tentang keakuratannya, dan seorang karyawan melihat bahwa Jin-woo telah mendapatkan senjata level 70+. Saat Jin-woo berjalan keluar, karyawan menyadari bahwa pengguna baru "zinu" pasti dia.

Jin-woo menerima telepon dari Yang-joo (terjebak di tengah-tengah bisnisnya di kamar mandi) ketika ia memasuki kantor kosong Yang-joo. Yang-joo bertanya mengapa dia tiba-tiba muncul setelah merahasiakannya. Jin-woo bertanya apakah dia punya alkohol di kantor dan menutup telepon untuk minum.



Saat ia menuangkan minuman kedua untuk dirinya sendiri, Jin-woo mendengar suara gitar klasik yang mengancam dan berbalik untuk mengarahkan senjatanya pada ... Emma? Dia menemukan NPC Emma memetik gitar di belakangnya dan bertanya Yang-joo tentang ini ketika dia kembali dari kamar mandi. Yang-joo mengatakan bahwa Emma adalah karakter favoritnya dan memerintahkan pembicara cerdasnya untuk menjeda Emma.



Yang-joo memamerkan pakaian berbeda yang dia buat untuk Emma dan bertanya pada Jin-woo apakah mereka dapat menggunakan karakter ini, yang pasti akan menarik pengguna ke Seoul. Dia berpikir bahwa mereka bisa mendapatkan hak atas potretnya karena Jin-woo mengenal Hee-joo secara pribadi, tetapi Jin-woo memerintahkannya untuk menghapus karakter.

Yang-joo bertanya-tanya apakah Hee-joo juga cantik secara pribadi dan bertanya apa yang dia lakukan di Granada. Jin-woo menjawab bahwa dia tidak tahu karena dia belum melakukan kontak dengannya untuk sementara waktu.



Direktur Taman badai ke kantor Jin-woo, di mana dia menemukan Jin-woo menghabiskan botol alkohol. Dia berteriak pada Jin-woo untuk kembali bekerja di negara ini, dan Jin-woo dengan acuh tak acuh mengklaim bahwa dia hanya membuat ulah karena dia merasa seperti dia diabaikan. Dia mengkritik dirinya sendiri karena memiliki inferiority complex dan menganggap bahwa inilah yang dirasakan Hyung-seok ketika dia meninggalkan perusahaan.

Jin-woo dengan cepat menyerahkan wewenangnya kepada Direktur Park karena dia tidak bisa hidup tanpa alkohol. Direktur Park memarahinya karena membuang-buang waktu bermain, minum, dan memakai narkoba, tetapi Jin-woo menjelaskan bahwa ini adalah bagaimana dia selamat ditikam, dibunuh, dan ditakuti sampai mati setiap hari. Dia mengakui bahwa dia berbohong sebelumnya tentang halusinasi tetapi tidak bisa memberi tahu Profesor Cha bahwa dia masih melihat Hyung-seok berdarah setiap hari.



Berpikir kembali ke pertempuran lain dengan NPC Hyung-seok di atap rumah sakit, Jin-woo mengaku bahwa dia mempertimbangkan untuk melompat dari gedung rumah sakit, seperti dugaan rumor. Jin-woo memuji dirinya sendiri karena tetap hidup dan berbagi kesadarannya dari tahun lalu: "Masih ada logika untuk orang gila, dan ada aturan untuk dunia yang gila."

Jin-woo berpikir kembali ke saat-saat dia bertarung dan membunuh NPC Hyung-seok di rumah sakit, dan pada satu kesempatan, dia tiba-tiba menyadari bahwa dia naik level setiap kali dia membunuh halusinasi yang seharusnya. Direktur Park memandang Jin-woo dengan ekspresi gelisah.



Tiga bulan sebelumnya, Jin-woo telah memanggil Yang-joo untuk mengatur ruang dalam permainan yang hanya bisa dia gunakan tanpa pengawasan. Dia melanjutkan untuk melawan beberapa pembunuh Joseon di sebuah bangunan yang ditinggalkan karena dia sangat perlu naik level untuk mendapatkan pistol. Dia tidak bisa lari lagi dan tidak bisa bertahan dengan pedangnya.

Kita melihat Jin-woo bertarung menimbun pembunuh Joseon dalam berbagai bentuk saat dia naik level. Dia berjuang siang dan malam sampai akhirnya naik level untuk mengakses senjata modern. Kembali di kantornya, Jin-woo memegang pistol dan mengatakan kepada Direktur Park bahwa dia tidak cemas tentang kematian tetapi bosan membunuh NPC Hyung-seok setiap hari. Direktur Park memandang Jin-woo seolah-olah dia gila, jadi Jin-woo mengingatkannya bahwa ini adalah logika orang gila.

Badai petir dan gitar klasik mengendap, dan Jin-woo mengumumkan kepada Direktur Park bahwa Hyung-seok telah tiba sekali lagi. Direktur Park tidak melihat apa-apa, tetapi kamera tersentak ke samping untuk mengungkapkan NPC Hyung-seok menunggu untuk menyerang. Kemudian, Jin-woo menawarkan untuk berbagi fakta aneh lainnya.



Di luar kantor, Sekretaris Seo melihat sekeliling dan sepertinya merasakan sesuatu yang salah. Di dalam, sama seperti Hyung-seok mengambil langkah pertamanya menuju Jin-woo, Sekretaris Seo menyerbu masuk dan membunuh NPC Hyung-seok. YA TUHAN. Antarmuka Jin-woo menunjukkan bahwa City Hunter alias Sekretaris Seo telah membunuh Hyung-seok, dan Sekretaris Seo mengakui kepada Direktur Park bahwa dia mulai melihat NPC Hyung-seok juga.



Ketika upacara peringatan berakhir, Profesor Cha menerima telepon dari Direktur Park, yang melaporkan bahwa kondisi Jin-woo mungkin telah memburuk dan bahwa ia berencana untuk mencari tahu rinciannya melalui Sekretaris Seo. Dengan bayinya dalam gendongannya, Soo-jin mendekati Profesor Cha untuk menyarankan makan malam keluarga, tetapi ia menolak untuk waktu lain.



Sekretaris Seo memanggil Jin-woo untuk bertanya berapa banyak ia harus mengungkapkan kepada Direktur Park, tetapi Jin-woo hanya memperingatkannya bahwa apa pun yang ia ungkapkan akan membuatnya tampak gila juga. Jin-woo kemudian bertanya tentang pembaruan pada Hee-joo, dan Sekretaris Seo berbagi bahwa dia mendirikan toko gitar. Dia menyarankan agar mereka mengunjungi Hee-joo segera, dan Jin-woo tampaknya bingung karena dia belum memeriksa email tentang keluarga Hee-joo yang kembali ke Seoul.



Setelah menutup telepon, Jin-woo mencari email, dan kami kembali ke keberangkatan Jin-woo dari Granada. Dalam perjalanan kereta, Jin-woo telah memerintahkan Sekretaris Seo untuk mengurus semua email dari Hee-joo untuk memastikan keluarga tidak khawatir sampai mereka menemukan Se-joo.



Hee-joo mengetik tanggapan ke Se-joo, yang sebenarnya Sekretaris Seo di ujung. Tidak menyadari ini, Hee-joo meyakinkan Nenek bahwa Se-joo bepergian dengan teman-temannya. Ketika Hee-joo mengunjungi Seoul, ia mengirimi Se-joo pembaruan tentang kemungkinan membuka toko gitar dengan Sang-bum. Ketika mereka melewati gedung J.One, Sang-bum menunjukkan perusahaan dan menyebutkan rumor tentang Jin-woo.

Kami mendengar narasinya ketika Hee-joo terus menulis ke Se-joo dengan pembaruan. Keluarga itu pindah kembali ke Seoul, dan dia menulis kepada Se-joo bahwa mereka membawa semua barang miliknya, sesuai permintaannya. Nenek dan Min-joo sangat gembira dengan rumah baru mereka, dan Hee-joo memutuskan untuk membuat toko gitar di rumahnya untuk dijalankan dengan Sang-bum. Dia berbagi kegembiraannya dengan Se-joo tetapi juga mengaku khawatir bahwa hanya mereka yang bahagia.



Khawatir tentang semua rumor seputar Jin-woo, Hee-joo mengirim pesan kepada Sekretaris Seo dengan salamnya, dan dia menanggapi dengan basa-basi. Hee-joo ragu untuk bertanya tentang kondisi Jin-woo dan akhirnya tidak menanyakan detail tentang dia.

Hee-joo akhirnya mendirikan toko gitarnya di bawah namanya, Emma, ​​dan dia menulis kepada Se-joo dengan penuh semangat. Maju cepat ke masa kini, di mana Jin-woo berdiri di depan rumah Hee-joo melihat tanda toko. Ketika dia mulai pergi, Hee-joo datang dengan bahan makanan dan bertanya siapa dia.

Jin-woo perlahan berbalik, dan Hee-joo terlihat terkejut dengan penampilannya. Dia tertatih-tatih ke arahnya untuk berbagi payung dan mencatat bahwa dia akan berlari padanya dengan payung jika dia bisa. Dia tersenyum gugup padanya.



Hee-joo mengundang Jin-woo ke dalam dan dengan cepat memasukkan barang belanjaan di lemari es sebelum berlari ke kamar mandi untuk mengeringkan rambutnya. Dia mengambil napas gugup sebelum kembali ke Jin-woo dan membuat kopi. Jin-woo mengagumi toko gitar, dan Hee-joo berbagi bahwa dia telah menjual tiga gitar sejauh ini tetapi tidak khawatir tentang uang berkat Jin-woo. Dia bertanya apakah dia juga mengajarkan pelajaran gitar selain membuat gitar, tetapi Hee-joo tidak menanggapi

Jin-woo mencatat bahwa Hee-joo tampaknya berbeda dari tahun lalu - lebih dewasa dan kurang bersemangat. Ketika Jin-woo bertanya tentang keluarganya, dia mengatakan bahwa semuanya baik-baik saja kecuali kakaknya, yang belum kembali ke rumah tetapi tetap berhubungan terus-menerus. Jin-woo meyakinkannya bahwa dia pasti akan kembali ketika dia kehabisan uang.

Pada saat itu, Hee-joo berbalik dan menuduh Jin-woo berpura-pura tidak bersalah. Dia curiga bahwa dialah yang telah mengirim email dari Se-joo. Pada awalnya, dia percaya email dari Se-joo mengklaim bahwa dia bepergian, tetapi seiring berjalannya waktu, sepertinya kakaknya tidak seperti itu.



Baru-baru ini, Hee-joo menghubungi seorang teman di Granada, dan dia mengetahui bahwa asrama mereka ditinggalkan ketika mereka meninggalkannya. Dia menyadari ada sesuatu yang salah karena Jin-woo sangat bersikeras membeli asrama, dan dia tidak melihat bendera merah sebelumnya karena dia sangat bersemangat tentang uang itu. Dia akhirnya menghubungkan titik-titik: Se-joo menghabiskan setiap hari mengembangkan game dan perusahaan Jin-woo baru saja akan merilis game.



Dia ingin bertemu dengan Jin-woo secara langsung, tetapi dia tidak bisa menghubunginya. Jadi sekarang, dia bertanya langsung apakah Jin-woo menulis email dari Se-joo. Dia mengakui bahwa dia memerintahkan Sekretaris Seo untuk menulis email karena dia tahu bahwa Hee-joo akan khawatir, tetapi dia tidak tahu di mana Se-joo berada, bahkan setelah mencari selama setahun.



Hee-joo menangis pada pengkhianatan itu, akhirnya menyadari niat Jin-woo. Jin-woo mengingatkannya tentang peringatannya: "Aku bilang tidak percaya padaku karena aku bukan orang yang baik, karena kamu akan menyesalinya."



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/12/memories-of-alhambra-episode-7/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/12/sinopsis-memories-of-alhambra-episode-7.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 7

 
Back To Top