Sinopsis Mama Fairy and the Woodcutter Episode 14

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 21 Desember 2018

Sinopsis Mama Fairy and the Woodcutter Episode 14

Advertisement
Loading...
Loading...
Episode Sebelumnya : Sinopsis Mama Fairy and the Woodcutter Episode 13
Episode Selanjutnya : Sinopsis Mama Fairy and the Woodcutter Episode 15

Sinopsis Mama Fairy and the Woodcutter Episode 14

Geum berjalan ke mata air peri, dan ketika handuk terwujud dan jatuh di kakinya, dia memutuskan bahwa mandi terdengar bagus. Beberapa saat kemudian, Ok-nam tiba di mata air untuk mandi sendiri, dan dia melihat Geum mandi. Dia keluar dari air dan mata mereka terkunci, lalu mereka melemparkan diri ke dalam pelukan masing-masing.


Mereka mengejutkan Jeom-segera dengan muncul di kafe bersama. Sulit untuk mengatakan kepada siapa dia lebih bersemangat untuk melihat, Geum atau laptop baru yang menghantam merek membawanya, tapi Geum tampaknya tidak keberatan saat dia menikmati reaksinya yang menyenangkan terhadap hadiahnya.



Jeom-segera lari untuk bermain dengan mainan barunya, meninggalkan Geum dan Ok-nam sendirian bersama. Mereka tiba-tiba merasa canggung, jadi Ok-nam melakukan apa yang paling dia ketahui - membuat kopi. Dia mengatakan pada Geum bahwa tatapannya yang kuat luar biasa, jadi dia mengambil beberapa mangkuk kayu. Ok-nam mengatakan kepadanya bahwa mereka adalah milik suaminya, yang sangat canggung.



Tepat pada waktunya, Geum meraba-raba dan menjatuhkan mangkuk, hee. Ok-nam mengatakan bahwa di alam peri, Bausae-nya tampak sempurna, tetapi dalam bentuk manusiawinya dia adalah seorang tolol, tersenyum sayang pada ingatan.

Dia memberi Geum kopinya dan dia berkata malu bahwa dia merindukannya. Dia pergi keluar untuk mendapatkan lebih banyak biji kopi, dan mereka hampir bertabrakan ketika Geum bergegas untuk membantunya, menyebabkan putaran kecanggungan lain.



Ini giliran Yi-hyun untuk melakukan hal mengemudi di lingkaran, tetapi ketika ia berhenti untuk memeriksa sinyal sel, ia melihat batu-batu yang mengarah ke musim semi peri. Mereka ditumpuk oleh Geum (yang membatalkan mantra cloaking), tetapi sekarang mereka berbaring di tumpukan lagi, dan Yi-hyun menjalankan jalan tanpa menumpuk mereka.

Dalam memamerkan berapa banyak yang bisa dia bawa, Geum menjatuhkan sekarung biji kopi yang menyembur ke seluruh lantai kafe. Ok-nam pergi untuk sapu, dan entah dari mana, Geum berkata, “Kupikir itu aku. Aku yang kamu cari. ”

Sekarang setelah dia memiliki perhatian penuh, dia melanjutkan, “Sejak saat aku bertemu denganmu, aku merindukanmu sepanjang waktu, dan aku tidak tahan. Hatiku sakit ketika aku berpaling darimu, dan sepertinya aku sudah merasakan hal ini untuk waktu yang sangat lama. Saya tidak kompeten dalam segala hal, tetapi saya tahu satu hal yang pasti - bahwa Anda paling berharga bagi saya. Aku tidak akan pernah berpisah denganmu, Ms. Fairy. ”



Dia meminta maaf karena membingungkan Ok-nam lebih lanjut, tetapi dia berpikir untuk dirinya sendiri bahwa dia merindukannya juga, dan bertanya-tanya apa yang harus dilakukan. Jeom-segera menyela momen untuk mengoceh lagi tentang laptopnya, dan perut Geum menggeram, jadi Ok-nam pergi untuk membuatnya sesuatu untuk dimakan.



Sebelum orang-orang abadi meninggalkan Seoul, Shin-seon bersikeras berhenti untuk sandwich, hanya agar mereka bisa membuktikan kepada kepala desa (yang sesumbar bahwa dia pernah makan spaghetti) bahwa mereka cukup canggih untuk makan makanan Barat juga. Master Gu menunjukkan bahwa pakaian dan cara Shin-seon masih menjerit "desa sampah," lol.

Fairy Oh dengan sengaja menyeruput kopinya dan meninggalkan kumis busa di bibirnya, dan dia mengerat di Shin-seon, berharap ciuman busa. Sebaliknya, dia hanya membentaknya sampai dia pergi dari meja, dan Shin-seon mendapat ceramah dari Tuan Gu tentang menjadi sensitif terhadap perasaan orang lain.



Shin-seon berpendapat bahwa Fairy Oh sangat menempel itu membuat jantungnya berdetak kencang, yang mana Master Gu merasa aneh. Shin-seon mengeluh bahwa Fairy Oh adalah wanita termuda di desa mereka, tapi dia masih belum muda seperti peri dengan rambut indah yang dia gunakan untuk berkencan di dunia peri.



Fairy Oh kembali dari kamar kecil dengan marah, setelah mendengar seluruh percakapan mereka. Dia mengancam untuk membayar Shin-seon setelah mereka tidak lagi berada di tempat umum.

Sementara mereka menunggu kereta api mereka di stasiun (dan untuk Fairy Oh kembali dari tugas misterius), Shin-seon menyatakan bahwa dia tidak sedikit pun takut pada Fairy Oh atau dendamnya. Dia bersumpah bahwa dia sebenarnya lebih suka ketika dia tidak ada, tetapi Guru Gu menyadari bahwa dia tidak terlihat sangat bahagia.



Ketika Yi-hyun mengembara melalui hutan, dia melihat seekor rusa melompat pergi. Ini mengingatkannya pada rusa bahwa ia melihat terakhir kali ia berada di sini, salah satu yang berbicara dan mengatakan kepadanya bahwa itu adalah dia, dan dia mengejar melalui pohon-pohon.



Ketika Fairy Oh kembali dari tugasnya, Shin-seon gapes di gaya rambut barunya, yang terlihat persis seperti miliknya. Dia membalikkan kepalanya, mengingatkan Shin-seon bahwa dia mengatakan dia suka rambut yang mengalir. Dia hanya menatap sampai dia merengek bahwa cinta tak berbalas itu menyebalkan.

Shin-seon tiba-tiba meraih tangannya dan meletakkannya di dadanya, di mana dia bisa merasakan jantungnya berdegup kencang. Dia berbisik bahwa itu tidak bertepuk sebelah tangan, dan Tuan Gu dapat mendengar bunga api melompat di antara dua sejoli aneh itu.



Meskipun sumpahnya tidak pernah berbicara dengan Yi-hyun lagi, Dr. Lee sedih ketika dia tidak menjawab panggilannya. Dia mengatakan ke kantornya yang kosong bahwa meskipun dia ingin bersama Ok-nam, dia meninggalkannya. Dia menyadari bahwa dia melakukan hal yang sama, dan mendesah bahwa mereka berdua bodoh yang tidak bisa menyerah pada seseorang yang tidak menginginkannya.



Yi-hyun kehilangan jejak rusa, dan ketika dia berhenti untuk beristirahat, dia mendengar beberapa anak panah menembak melewati kepalanya. Dia membungkuk ketakutan, tiba-tiba melihat dirinya sebagai rusa yang melarikan diri karena putus asa dari seorang pemburu. Rusa berhenti untuk melihat kembali pemburu, yang mengatakan kepadanya bahwa dia tidak diterima setelah dia menyalakan api di alam manusia, membunuh pohon dan dewa.

Ok-nam membawa beberapa makanan, dan meskipun Jeom-segera merasa gembira saat melihat daging, dia cemberut bahwa dia tidak bisa memilikinya karena dia dalam pelatihan untuk menjadi lebih manusiawi. Geum dengan manis melewati daging itu sendiri, tidak bisa memakannya dalam menghadapi kekecewaan Jeom-soon. Di sudut, tanpa disadari, retakan telur Jeom-dol semakin melebar.



Yi-hyun masih meringis dalam bayang-bayang ketika sebuah suara bertanya, "Apakah Anda pikir kami tidak akan menemukan Anda?" Dia aneh keluar untuk melihat tiga hantu yang menghantui mimpinya, yang sama yang menutupnya ke dalam gudang sebagai anak di kehidupan lain.



Yi-hyun berteriak bahwa dia tidak ingat membakar apapun, tetapi hantu itu menggerutu bahwa dia masih harus dihukum, tidak peduli seberapa keras dia mencoba untuk melupakannya. Mereka mengatakan kepadanya bahwa meskipun dia telah dilahirkan kembali, mereka masih tidak bisa memaafkannya, dan ini terjadi karena kebencian dan kebenciannya.

Mereka menghilang, meninggalkan Yi-hyun terengah-engah dan berteriak lagi dan lagi, "Bukan aku, Bukan aku." Dia berlari kembali ke mobilnya dan pergi, tapi dia tidak bisa melarikan diri dari suara di kepalanya mengatakan kepadanya bahwa dia adalah rusa.



Dia mencoba untuk menjawab panggilan dari Dr. Lee, tetapi dia gemetar begitu parah sehingga dia menjatuhkan telepon. Dia meraihnya, lalu melihat ke atas untuk melihat rusa berdiri di jalan. Dia berbelok dan pergi dari jalan.

Setelah makan siang, Ok-nam menolak tawaran Geum untuk mencuci piring, dengan tajam mengingatkannya bahwa hidangan ini tidak terbuat dari kayu, hee. Sementara dia membersihkan, Geum mengambil telur Jeom-dol, tetapi dia mengembalikannya untuk menerima panggilan dari Dr. Lee.

Dia tidak mendengar suara panik Dr Lee ketika dia melihat Jeom-dol mengintip kepala kecil putih dari telurnya. Jeom-dol membungkuk dengan hormat dan berkata, “Ayah, apakah itu kamu? Itu Jeom-dol! Apakah kamu baik-baik saja, Ayah? Saya sudah menunggu Anda untuk menetaskan saya. ”



Geum terpesona oleh putra mungilnya, tetapi dia segera ingat Dr. Lee, yang mengatakan cemas bahwa dia berpikir sesuatu terjadi pada Yi-hyun. Dia hampir menangis, jadi Geum habis untuk mencari Yi-hyun.



Setelah dia pergi, Jeom-soon dan Ok-nam menemukan Jeom-dol, yang meminta maaf dalam pidato yang sangat formal karena butuh waktu lama untuk dilahirkan kembali. Dia dengan bangga mengatakan Jeom yang sangat kecewa bahwa dia bukan spoonworm seperti yang dia pikirkan, dia sebenarnya adalah seekor naga biru - dia belum menumbuhkan sisiknya.

Ok-nam bertanya kapan dia menetas, dan dia mengatakan kepadanya bahwa itu adalah sentuhan ayahnya yang akhirnya memungkinkan dia memecahkan cangkangnya. Dia terkejut karena bukti yang tak terbantahkan bahwa Geum adalah Bausae yang sama yang dia cari selama berabad-abad ini.



Geum berlari tanpa alas kaki di jalan, memanggil polisi setempat untuk menanyakan apakah ada kecelakaan yang dilaporkan. Dia belajar bahwa telah terjadi kecelakaan, dan dia menuju ke arah itu.



Di masa lalu, kita melihat seorang wanita mengunci seorang gadis muda di dalam gudang. Dia bergabung dengan seorang pria dan seorang wanita, yang mengatakan bahwa anak itu harus dikorbankan untuk mengakhiri kekeringan. Wanita tua itu merasa buruk bagi gadis yang tumbuh tanpa orang tua, tetapi yang lain menyebutnya sebagai berkat yang mereka punya anak yatim piatu untuk berkorban daripada salah satu dari anak-anak mereka yang dicintai.

Kembali di masa sekarang, Yi-hyun berada di samping mobilnya yang terbalik, berdarah dan terluka dan memohon untuk diselamatkan. Dia bergumam lemah, "Itu menyakitkan ... itu menyakitkan ... orang ini aku sangat menderita ..." Api meletus dari tangannya, membuat rumput di sekitarnya terbakar.



Pada saat Geum dan polisi tiba, mobil itu dilalap api dan Yi-hyun hilang. Seorang pemabuk lokal memberi tahu mereka bahwa supir pergi ke hutan, dan polisi tidak mempercayai mereka, tetapi Geum kabur sendiri untuk mencari Yi-hyun.



Ok-nam masih mencoba untuk mencari tahu bagaimana dia tidak dapat mengenali Geum sebagai suaminya, ketika dia melakukan semua yang dia bisa untuk membuatnya melihatnya. Dia juga bertanya-tanya bagaimana Yi-hyun sepertinya mengingat hal-hal yang akan diketahui suaminya, seperti nama Jeom-soon, dan cara suaminya meninggal.

Jeom-dol harus mengingatkannya bahwa dia baru menetas, meskipun dia mengatakan bahwa dia tidak terbiasa dengan bentuk barunya yang sedikit memalukan. Dia mengatakan kepada ibunya bahwa ketika dia menetas, ayahnya sedang berbicara dengan sebuah persegi panjang, mengatakan sesuatu tentang mencari Profesor Jung.



Sekembalinya ke kota, Kyung-seul menyelinap ke atap kios kopi untuk memeriksa laptop Bong-dae, di mana dia menyimpan file perilaku menyeramkan yang terpaksa dia kirimkan kepadanya. Dia menghapus file, dan di samping laptop dia menemukan kartu nama untuk kafe Ok-nam.



Bong-dae, yang berdiri di sana , mengatakan kepadanya bahwa dia menggunakan begitu banyak kekuatannya untuk memantau dia bahwa dia perlu tumpangan ke kafe Ok-nam, ha. Dia berlari ke mobilnya, tetapi Bong-dae sudah duduk di kursi penumpang, membuat Kyung-seul menjerit seperti seorang gadis kecil.

Ok-nam mendapat kunjungan dari trio abadi, yang mengungkapkan kesedihan bahwa dia tidak dapat menemukan suaminya. Mereka menceritakan tentang kecelakaan yang mereka lihat dalam perjalanan mereka di sini, dan dia menghubungkan titik-titik itu dengan pencarian Geum untuk Yi-hyun - pasti itu adalah Yi-hyun yang mengalami kecelakaan itu.



Bagian yang aneh adalah bahwa saksi mabuk menggambarkan pengemudi sebagai wanita dengan rambut panjang dan api yang berasal dari tangannya. Master Gu menyebutkan pria yang cocok dengan deskripsi Geum yang mengejar pengemudi yang terluka, dan Ok-nam melarikan diri dengan panik. Setelah dia pergi, yang abadi melihat Jeom-dol masih duduk setengah dari telurnya. Dia memperkenalkan dirinya, menjelaskan bahwa dia menetas karena sentuhan ayahnya.

Ok-nam tiba di lokasi kecelakaan, berpikir tentang wanita berambut panjang dengan tangan menyala. Dia ingat ketika dia mendengar bahwa Izy ditendang keluar dari alam peri untuk memasang api di alam manusia, dan bahwa Bausae telah menghilang sekitar waktu yang sama.

Peri-peri itu bertanya-tanya apakah Bausae dan Izy pergi bersama karena mereka jatuh cinta, tetapi seorang peri berkata bahwa dia mendengar dia mencintai orang lain. Ok-nam telah menduga bahwa ini adalah tentang api Izy mengatur untuk menghukum keluarga kaya karena memperlakukan para pelayan mereka dengan buruk.



Ok-nam sangat senang melihat Bausae dalam bentuk reinkarnasi di mata air peri bahwa dia telah melupakan semua tentang Izy dan apa yang terjadi padanya. Sekarang dia sadar mengapa mereka meninggalkan dunia peri bersama, dan apa yang terjadi pada mereka sejak saat itu. Mencari jawaban, dia mengikuti Geum dan Yi-hyun ke dalam hutan.


Geum melihat seekor rusa di hutan, dan dia mengikutinya sampai ke musim semi peri. Ketika mendengarnya, itu terlihat dalam alarm, dan untuk sesaat itu bukan rusa, tapi Izy.

Di sebuah rumah di suatu tempat di dekatnya, Yi-hyun bermimpi tentang kebakaran. Izy melihat, gemetaran, ketika penduduk desa melawan api dan mati dengan mengerikan untuk upaya mereka. Bausae bergabung dengannya dan bertanya apa yang terjadi, dan Izy mengatakan kepadanya bahwa mereka menawarkan anak yatim piatu sebagai korban sebagai ganti untuk mengisi penyimpanan makanan mereka.



Bausae memperhatikan bahwa tangan Izy telah menjadi hitam, yang terjadi pada peri yang melanggar aturan terlalu sering. Izy bersumpah bahwa dia baik-baik saja, dan dia mencoba meyakinkan Bausae untuk pergi ke dunia manusia dengannya dan menggunakan kekuatan mereka untuk menghukum mereka yang pantas mendapatkannya.



Bausae memohon padanya untuk melupakan apa yang terjadi padanya dalam kehidupan manusia, karena semua yang berasal dari kebencian tidak baik untuk dunia. Dia memperingatkan Izy bahwa dia bisa dibuang, tetapi dia memohon padanya lagi untuk ikut dengannya.

Rusa Izy melihat Geum mengawasinya di mata air peri dan mendekat, tetapi dia memudar ketika dia menghampirinya. Geum ingat melihat Izy diusir dari dunia peri, kemudian ketika dia adalah rusa dan dia adalah penebang kayu, dan dia tampak marah karena ketidakmampuannya untuk mengingat apa yang terjadi.



Yi-hyun bangun, kaget mendapati dirinya tidak terluka dengan tangan yang bersih. Ada seorang bhikkhu duduk di dekatnya, yang memanggilnya dengan nama dan meminta dia untuk datang membantu memecahkan biji pohon ek. Dia bertanya pada bhikkhu di mana dia berada, tetapi bhikkhu itu hanya mengatakan bahwa mereka akan berbicara begitu biji pohon ek itu sudah pecah.

Kyung-seul dan Bong-dae tiba di kafe untuk menemukan orang-orang abadi yang masih ada di sana, tetapi Jeom-dol lah yang benar-benar menarik perhatiannya. Dia keluar dari telurnya sekarang, jadi dia membungkus shell dan membawanya bersamanya, memerintahkan Kyung-seul untuk tetap diam dan bertingkah.

Kyung-seul benar-benar jatuh terkejut ketika dia melihat Jeom-soon, dan dia mendarat di pantatnya di sebelah Jeom-dol, yang dengan sopan mengatakan halo. Anak malang itu pingsan - dia mungkin rusak selamanya, ha.



Sementara Yi-hyun bekerja pada biji pohon ek, biksu memberitahunya, “Yi-hyun-ah, jagalah kecerdasanmu tentang dirimu. Jangan biarkan mereka memanipulasi Anda. Masa lalu adalah ilusi dan mimpi. Kamu adalah kamu, dan bukan salah satu dari mereka. ”Yi-hyun bertanya apa yang dia maksud, tetapi dengan biji-bijiannya selesai, biksu itu hanya mengatakan bahwa sudah waktunya untuk kembali.

Kali ini ketika Yi-hyun terbangun, dia di hutan, memar dan berdarah. Dia duduk, dan di dekatnya dia melihat Izy, mengawasinya dengan ekspresi sedih di wajahnya. Tiba-tiba, dia anak yang tutup di gudang untuk mati, yang menangis begitu keras sehingga para penangkapnya kembali untuk mengikatnya. Namanya adalah Izy.

Pada saat yang sama, Geum ingat menjadi Bausae, tetapi dia masih tidak tahu mengapa dia dipaksa meninggalkan dunia peri atau mengapa dia kehilangan semua ingatannya. Dia ingat harus meninggalkan Ok-nam di belakang, dan tiba-tiba, dia merasakan kebutuhan mendesak untuk kembali padanya.



Tapi ketika dia melihat dari musim semi peri, Yi-hyun berdiri di depannya. Yi-hyun memanggil api ke tangannya dan membakar pohon, lalu menuduh Geum mengambil semua yang paling berarti baginya, membuat Yi-hyun / Izy menderita kesakitan saat dia (Geum / Bausae) tidak ingat apa-apa.

Api menyebar, menjebak Geum di samping mata air. Ok-nam menemukan mereka dan menyebut bahwa itu berbahaya, mendesak mereka berdua untuk mendapatkan keselamatan. Yi-hyun mengatakan kepadanya bahwa itu tidak berguna, karena dialah yang memulai api.



Dia menyalakan pohon lain, mengatakan dengan tenang bahwa seluruh dunia akan diliputi api. Ok-nam memanggilnya "Profesor," tetapi dia bergerak lebih dekat dengannya untuk mengatakan padanya, "Ini aku." Wajahnya berubah menjadi Izy untuk sesaat, dan Yi-hyun mengatakan kepadanya bahwa sudah waktunya dia belajar kebenaran setelah bertahun-tahun .



Dia meraih untuk menyentuh wajahnya saat hutan meletus dalam api.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/12/mama-fairy-and-the-woodcutter-episode-14/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/12/sinopsis-mama-fairy-and-woodcutter-14.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Mama Fairy and the Woodcutter Episode 14

 
Back To Top