Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 8

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 22 Desember 2018

Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 8

Advertisement
Loading...
Loading...
Episode Sebelumnya: Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 7
Episode Selanjutnya: Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 9

Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 8

Seon-gyeol menatap Oh-sol dan tetangganya di atap dan mendengar beberapa siswa mendiskusikan Dr. Daniel yang tampan dan temannya yang beruntung. Seon-gyol menyadari bahwa "Rooftop" adalah dokternya dan dia menatap ke arah Mr. Choi tepat ketika dia mengaku pada Oh-sol.

Kemudian, Pak Choi bertanya pada Oh-sol apakah dia menuju rumah tetapi Joo-yeon menyela, "Tentu saja tidak ... Dia ingin makan malam, minum teh, dan bersenang-senang hari ini. Dia bahkan mungkin keluar malam ini. ”Joo-yeon kemudian minta diri sehingga Oh-sol dan Dr. Choi bisa sendirian.

Ketika Mr Choi bercanda bahwa dia tidak bisa keluar sepanjang malam, Oh-sol membentak, "Kamu tidak bisa dipercaya." Lega bahwa Oh-sol kembali normal, Mr Choi mengusulkan makanan yang enak dan Seon-gyeol menonton dari mobilnya saat mereka berjalan pergi.



Makanan "bagus" Mr. Choi adalah toko ramen dan kimbap yang disertai dengan pemandangan sungai Han. Setelah Tuan Choi menangkap Oh-sol menatapnya, ia bertanya-tanya, “Apakah saya terlihat berbeda sekarang karena Anda tahu saya seorang dokter?” Oh-sol mengakui bahwa dia terkejut mengetahui kebenaran tetapi Tuan Choi mengingatkannya bahwa karena dia melompat ke kesimpulan yang salah tentang dia.

Setelah Oh-sol menegurnya karena mengaku kepadanya daripada naksir dia, Tuan Choi membuat perasaannya sangat jelas, "Gadis ceria, berhati murni yang ingin saya lindungi adalah orang di depan saya sekarang, Gil Oh-sol. "Pengakuan itu menyebabkan Oh-sol tersedak dan ketika dia menang kesakitan karena beberapa mie masuk ke hidungnya, Tuan Choi tersenyum," Bahkan dengan mie di hidungmu, kamu masih terlihat sangat cantik. "



Di rumah, Seon-gyeol mengingat pertanyaan dokternya, “Apa pun, apakah Anda menyukai orang itu? Cukup untuk melindunginya? "Dia mengejek ketika dia ingat itu yang dikatakan penyewa Oh-sol sebelumnya," Ini kamu, Oh-sol. Orang yang ingin saya lindungi. "

Dalam perjalanan pulang dengan bus, Oh-sol tidak nyaman di sekitar Pak Choi. Ketika dia tertidur, Tuan Choi melingkarkan lengannya di Oh-sol dan menyandarkan kepalanya di bahunya sehingga dia bisa tidur dengan nyaman.

Ketika mereka berjalan pulang dari halte bus, Pak Choi meminta maaf karena membuat Oh-sol merasa tidak nyaman. Dia mengambil batu kecil dan bertanya apa itu dan ketika Oh-sol menjawab bahwa itu adalah kerikil, Pak Choi meletakkannya di tangannya, di mana mereka berdua setuju bahwa itu masih kerikil.



Pak Choi mengingatkan Oh-sol bahwa pria pengangguran di atapnya yang ternyata seorang psikiater belum berubah. Itu berlaku untuk pengakuannya juga - dia harus menganggapnya sebagai kerikil yang telah dipindahkan. Mr Choi mendesak Oh-sol untuk tidak merasa tidak nyaman tetapi ketika dia memberi tahu dia bahwa dia berencana untuk berbicara santai dengannya mulai sekarang, dia mengejar dia tampak sangat tidak nyaman.

Seon-gyeol bertemu dengan Sekretaris Kwon di sebuah kedai kopi, meskipun sudah larut malam, untuk bertanya tentang Dr. Daniel dan bagaimana dia menemukannya. Sekretaris Kwon menjelaskan bahwa ibunya menyebutkan bahwa mysophobia Seon-gyeol membaik di bawah almarhum Dr. Fore dan ketika dia mengetahui bahwa seorang dokter Korea belajar di bawahnya, dia memutuskan untuk mencarinya.

Di kamarnya, Oh-sol mempelajari kerikil ketika dia mencoba memahami Mr. Choi. Oh-sol tiba-tiba mengingat Seon-gyeol dan memeriksa teleponnya, tetapi tidak ada pesan darinya. Karena frustrasi, dia meletakkan kerikil di dalam pot bunga di sebelah tempat tidurnya dan mencoba tidur.



Di pagi hari, ayah Oh-sol memperhatikan lingkaran hitam di bawah mata Oh-sol dan khawatir bahwa pekerjaan kantor pasti membuat stres. Ketika Pak Choi bergabung dengan mereka untuk sarapan dan menyambut Oh-sol dengan santai, ayah Oh-sol menyetujui persahabatan mereka dan mendorong putrinya untuk memanggil tetangga mereka Ha-in mulai sekarang.



Pak Choi tersenyum ketika Oh-sol tersedak makanannya dan batuk-batuk di atas meja. Ayah Oh-sol berteriak, “Itu menjijikkan,” sementara nasi yang setengah dimakan terbang keluar dari mulutnya. Oh-sol memaafkan dirinya untuk bersiap-siap untuk bekerja dan ketika Pak Choi melambai padanya, dia bergegas ke kamarnya.

Setelah sarapan, Tuan Choi mendapat telepon dari Seon-gyeol, yang ingin bertemu. Dia menawarkan untuk mengunjungi dokter, karena dia punya ide di mana dia tinggal, tetapi Mr Choi menyarankan untuk bertemu di tempat lain.



Oh-sol berlari ke Seon-gyeol di tempat kerja dan bertanya tentang apa yang ingin dia katakan padanya. Ketika dia menjawab bahwa itu tidak penting, Oh-sol menyarankan agar dia tidak harus meneleponnya setelah jam kerja.

Ketika Oh-sol bergabung dengan timnya, Dong-hyun bertanya apakah dia bertemu dengan Seon-gyeol hari sebelumnya. Dia menjelaskan bahwa Seon-gyeol sedang mencari Oh-sol setelah bekerja sehingga dia mengatakan kepadanya di mana menemukannya. Oh-sol tiba-tiba punya ide mengapa Seon-gyeol mengatakan padanya untuk tidak bergerak selama panggilannya.

Seon-gyeol bertemu dengan Tuan Choi dan berseru, "Orang cabul yang tinggal di atap rumah karyawan saya ternyata adalah dokter saya?" Tuan Choi bertanya-tanya bagaimana Seon-gyeol mendapatkan nomor teleponnya, karena itu merupakan tantangan untuk menemukan dia.



Ketika Seon-gyeol menghindari pertanyaannya, Tuan Choi memunculkan pertanyaan lain yang tidak pernah dijawab, “Apakah kamu menyukai Ms. Gil? Cukup untuk melindunginya? "Kesal, Seon-gyeol memprotes," Mengapa saya harus menjawab pertanyaan itu? Saya pikir itu tidak perlu untuk perawatan saya. ”Mr. Choi mengakui bahwa dia penasaran karena dia menyukai Oh-sol dan dia sadar bahwa dia istimewa untuk Seon-gyeol juga.

Seon-gyeol menegaskan bahwa satu-satunya alasan Oh-sol istimewa adalah karena dia bisa menyentuhnya dan dia mengejek ide melindunginya, menyebutnya kekanak-kanakan. Lega, Mr Choi mengakui bahwa dia khawatir bahwa emosi Seon-gyeol yang bingung akan menyakiti Oh-sol. Ketika Seon-gyeol mendengar Pak Choi menggunakan nama depan Oh-sol, dia dengan panas mengamati bahwa mereka pasti dekat.

Seon-gyeol duduk di mobilnya dan khawatir tentang pertemuan dengan Tuan Choi saat Oh-sol berjalan dan mengintip ke dalam. Seon-gyeol bergegas keluar dari mobilnya sebelum Oh-sol pergi, tetapi ketika dia bertanya apakah dia pergi untuk menemukannya di universitas, dia tertawa.



Seon-gyeol dengan keras menyangkal bahwa dia mencarinya tetapi ketika Oh-sol berbalik, dia memanggilnya kembali. Lidah terikat, Seon-gyeol akhirnya menunjuk ke seragam kotor Oh-sol dan memerintahkannya untuk berubah sebelum pelatihannya dilanjutkan. Saat Seon-gyeol berjalan pergi, dia menegur dirinya sendiri, “Apa yang aku lakukan? Saya benar-benar idiot. "

Setelah Oh-sol menyadari bahwa dia meninggalkan seragamnya yang bersih di rumah, dia memanggil Joo-yeon, yang sibuk dengan kencan buta, dan Oh-dol, yang berlatih taekwondo. Putus asa, Oh-sol memanggil Tuan Choi, yang menemukan tas dengan seragam bersih di bawah tempat tidurnya. Dalam perjalanan keluar, Mr. Choi melihat foto-foto Oh-sol di dindingnya (bukti bahwa Oh-sol adalah gadis kecil dari taman bermain) dan kerikil berbagi pot dengan tanaman yang mati.



Seon-gyeol tanpa sadar mencoret-coret beberapa catatan ketika Sekretaris Kwon mengingatkannya bahwa sudah waktunya berbicara dengan para peserta pelatihan. Dia bertanya mengapa dia penasaran dengan Dr. Daniel dan menawarkan untuk mengadakan pertemuan dengannya. Seon-gyeol memberi tahu Sekretaris Kwon bahwa dia sudah bertemu dengan Dr. Daniel dan tidak akan melihatnya lagi karena dia brengsek yang menyebalkan. Setelah Seon-gyeol pergi, Sekretaris Kwon membaca catatannya, “Daniel, Gil Oh-sol. Apakah saya cukup menyukainya untuk melindunginya? "

Mr. Choi memberikan seragam bersih Oh-sol dan ketika Oh-sol berlari kembali ke kantor, ia melambai dan berteriak, "Semoga harimu menyenangkan, dan sampai jumpa di rumah." Oh-sol benar-benar berlari ke Seon-gyeol dan Sekretaris Kwon dan ketika Seon-gyeol memelototi Mr Choi, Oh-sol menjelaskan bahwa dia meminta penyewa untuk membawa seragamnya. Sekretaris Kwon menangkap ketika Seon-gyeol mengeluh, “Saya sangat iri pada Anda, Ms. Gil. Karena memiliki penyewa yang 'melindungi' Anda dengan sangat mahal. ”Ketika Seon-gyeol berjalan pergi, matanya berkedip karena iri hati sementara Sekretaris Kwon mengikuti dengan senyum penuh pengertian.



Selama sesi pelatihan, pikiran Oh-sol ada pada reaksi penasaran Seon-gyeol terhadap Tuan Choi. Ketika Seon-gyeol menangkap Yeon-shik tertidur, dia mengajukan pertanyaan yang menantang, bersama dengan Jae-min dan Oh-sol. Setelah Oh-sol gagal untuk menjawab semua pertanyaan yang diajukan Seon-gyeol, ia memerintahkannya untuk mengikuti kembali sesi pelatihan.

Tn. Choi bergabung dengan Oh-sol untuk minum kopi dan dia menjelaskan bahwa dia ingin berterima kasih kepadanya karena membawa seragamnya, Tn. Choi bertanya-tanya berapa lama dia berencana untuk bekerja secara rahasia tetapi Oh-sol berpendapat bahwa dia tidak memiliki alasan untuk berhenti .

Oh-sol mengingatkan Pak Choi bahwa dia menyebutkan menyukai seseorang untuk waktu yang lama tetapi dia belum tinggal di atap mereka selama itu. Mr Choi mengaku bahwa dia menyukai Oh-sol sebelum dia pindah, meskipun dia mungkin tidak ingat ketika mereka bertemu.



Oh-sol terkejut ketika Pak Choi memberitahunya bahwa dia menyapanya lebih dulu. Ketika dia mencoba mencari tahu ketika mereka bertemu, Tuan Choi membantu dirinya untuk minum dan menjawab, "Jika Anda mencoba mencari tahu terlalu banyak sekaligus, Anda akan terluka. Saya tidak ke mana-mana, jadi mari kita selangkah demi selangkah. ”



Oh-sol menertawakan gagasan bahwa Mr Choi pindah ke rumah mereka karena dia tetapi dia mencatat, "Bukankah wajar untuk ingin menjadi dekat dengan seseorang yang Anda sukai?" Ketika Oh-sol tiba di rumah, ia memperhatikan bahwa ada tanaman baru dalam pot dengan kerikil.

Oh-sol menatap seragamnya dan bertanya-tanya, "Mengapa saya harus melakukan begitu banyak pekerjaan seperti ini?" Sekretaris Kwon memanggil untuk meminta Oh-sol mengambil tempatnya selama satu hari dan setelah mereka menutup telepon, Sekretaris Kwon melirik ke arah putranya dengan tatapan penuh tekad. Putranya tampak seperti versi miniatur Seon-gyeol, mengenakan topeng dan sarung tangan untuk membaca buku di sofa.



Seon-gyeol menutup telepon setelah Sekretaris Kwon memberitahunya bahwa dia sakit dan tidak akan bekerja. Dia terkejut menemukan Oh-sol di kantornya, mengenakan setelan pink profesional untuk bekerja sebagai sekretaris pengganti hari itu. Ketika dia meninjau jadwal Seon-gyeol, dia mengoreksi pelafalan nama Oh-sol dan memperingatkan, “Jangan repot-repot dengan ini jika Anda tidak dapat melakukan pekerjaan dengan baik. Saya tidak ingin semua bingung. "

Seon-gyeol akan membentak Oh-sol ketika dia tidak bisa mengikutinya, tetapi dia memperhatikan betapa hati-hati dia harus berjalan dengan sepatu hak tinggi. Oh-sol merasakan bahwa Seon-gyeol telah memperlambat langkahnya sehingga mereka dapat berjalan bersama dengan nyaman dan tersenyum pada dirinya sendiri.



Oh-sol tidak nyaman ketika mereka harus naik lift bersama, sampai dia melihat seekor serangga kecil terbang di sekitar. Dia mencoba mengayunkannya dan kemudian menerjang Seon-gyeol, menyematkannya ke dinding. Ketika pintu lift terbuka, Jae-min, Yeong-shik dan Dong-hyun berdiri beku sampai pintu menutup. Seon-gyeol menanyai Oh-sol tentang tindakannya dan dia tergagap sebelum menunjukkan kepadanya nyamuk di tangannya, menyebabkan dia berteriak ketakutan.

Fumigator tiba di perusahaan tepat ketika Seon-gyeol dan Oh-sol pergi untuk pertemuannya. Mereka bertemu Jae-min, Yeong-shik dan Dong-hyun di luar, yang tidak mengenali Oh-sol segera. Dalam perjalanan ke mobilnya, Seon-gyeol memeriksa bahwa Oh-sol memiliki semua yang ia butuhkan.



Setelah perut Oh-sol menggeram, Seon-gyeol membeli sarapannya dan bertanya-tanya, "Siapa sekretarisnya di sini?" Dia tersenyum ketika Oh-sol menikmati makanannya, tetapi ketika pelanggan lain duduk di dekatnya, dia minta diri untuk menunggu di mobil. Oh-sol mendapat telepon dari Sekretaris Kwon untuk memberitahunya bahwa lokasi untuk pertemuan Seon-gyeol telah berubah.

Oh-sol dan Seon-gyeol duduk di mobilnya di bandara sementara dia mencoba mengumpulkan keberanian untuk keluar. Ibunya menelepon dan dia panik ketika dia mengetahui bahwa Seon-gyeol ada di bandara, karena dia tahu itu adalah lokasi yang dia hindari.

Oh-sol menawarkan untuk menghadiri pertemuan atas namanya tetapi Seon-gyeol menunjukkan bahwa dia tidak bisa berbahasa Inggris. Seon-gyeol akhirnya mengumumkan, "Ayo pergi," dan begitu masuk, Oh-sol mengganggu dia saat mereka berjalan melewati bandara. Seon-gyeol baru saja menyatukannya ketika dia mengelak satu demi satu orang tetapi dia tidak bisa bernapas ketika kelompok wisata besar tiba-tiba mengerumuninya.



Ketika Seon-gyeol berjongkok dalam serangan panik penuh, Oh-sol membuka payungnya dan menciptakan gelembung pelindung di atasnya. Seon-gyeol mendongak dan diyakinkan, “Tidak ada yang bisa datang ke sini sekarang. Jangan khawatir. "

Seon-gyeol meletakkan kepalanya di bahu Oh-sol dan mereka tidak bergerak sampai seluruh grup tur berlalu. Dari tingkat atas, kakek Sekretaris Kwon dan Seon-gyeol menonton pasangan itu dan ketika dia menanyakan pendapatnya, Ketua Cha menjawab, “Bagus. Ayo cepat. "Sekretaris Kwon berjanji," Aku akan melanjutkan rencananya. "

Pertemuan Seon-gyeol berhasil dan dia memuji penggunaan payung oleh Oh-sol. Dia mengaku bahwa dia bagus dalam keadaan darurat tetapi merasa kesal ketika Seon-gyeol menyuruhnya bergegas. Saat ia berjalan, Seon-gyeol memperhatikan bahwa Oh-sol pincang.



Di mobilnya, Oh-sol mencoba untuk diam-diam melepaskan tumitnya tetapi Seon-gyeol mengakui bahwa dia memiliki blister. Dia menepi dan berlari ke sebuah toko, kembali dengan sepasang sepatu olahraga untuk Oh-sol. Seon-gyeol meletakkan sepatu dan ketika Oh-sol menyelinap ke dalamnya, dia bernafas, "Mereka cantik."



Pada saat Seon-gyeol memarkir dekat rumah Oh-sol, dia sudah tertidur lelap. Dia menatapnya sampai ada panggilan dari "Rooftop". Tidak cukup siap untuk membiarkannya pergi, Seon-gyeol bersandar di kursinya dan menatap Oh-sol saat matanya menjadi berat.

Akhirnya, Oh-sol bangun dan gilirannya untuk menatap Seon-gyeol, yang tertidur. Ketika dia ingat apa yang diminta oleh Tuan Choi, “Bukankah wajar jika ingin dekat dengan orang yang kamu sukai,” Oh-sol bertanya dengan suara keras, “Mengapa saya harus bekerja keras di perusahaan ini? Apakah itu karena ... "



Seon-gyeol bergerak, menyebabkan Oh-sol berbalik dan berpura-pura tertidur. Dia “bangun” dan bertindak terkejut menemukan bahwa dia ada di lingkungannya. Oh-sol mengambil barang-barangnya dan lari tetapi ketika dia menaiki tangga ke rumahnya, dia khawatir, "Saya harap dia tidak mendengar itu." Tuan Choi menunggu di luar pintu Oh-sol dan bertanya mengapa dia tidak jawab teleponnya. Ketika dia bertanya kepada Tuan Choi mengapa dia menelepon, dia harus memberitahunya, "Dia tahu tentang rahasiamu."



Seon-gyeol duduk di mobilnya dan ingat mendengar Oh-sol bertanya pada dirinya sendiri mengapa dia begitu menderita untuk bekerja di perusahaan, karena dia mendengar semuanya. Seon-gyeol menatap kursi penumpang saat dia merenungkan apa yang dimaksud Oh-sol.



Oh-sol mencoba untuk berbicara dengan ayahnya, tetapi dia sudah memeriksa pekerjaannya dengan perusahaannya. Dengan suara lantang, dia bertanya-tanya, "Betapa miskinnya ayah yang harus kamu lakukan untuk membuatmu melakukan pekerjaan seperti ini." Ketika Oh-sol mengaku menyukai pekerjaannya, ayahnya berteriak bahwa dia harus segera berhenti.

Di pagi hari, Seon-gyeol menyapa Jae-min, Yeong-shik dan Dong-hyun dan bertanya mengapa Oh-sol hilang. Mereka memiliki pertanyaan yang sama untuknya dan bertanya-tanya apakah ini hari libur Oh-sol.

Di rumah, Oh-sol mencoba untuk mengirim pesan teks Seon-gyeol bahwa dia harus berhenti. Dia bergabung dengan ayahnya di ruang tamu tetapi ketika dia meminta untuk mempertahankan pekerjaannya, ayah Oh-sol bersikeras bahwa dia tidak ingin dia mencari nafkah seperti dia.



Seon-gyeol bereaksi berlebihan ketika Sekretaris Kwon memberitahunya bahwa Oh-sol tidak enak badan. Seon-gyeol berakhir di depan rumah Oh-sol dengan hadiah dan memanggil Oh-sol saat dia kembali ke rumah. Seon-gyeol menyangkal bahwa tas itu untuknya sampai Oh-sol melihat namanya tertulis di sana. Sebelum dia bisa menjelaskan mengapa dia tidak bisa datang kerja, ayah Oh-sol membuka pintu.



Seon-gyeol memperkenalkan dirinya sebagai CEO Fairy Cleaning dan memberikan kartu namanya dan segera dia duduk di seberang ayah Oh-sol di ruang tamu. Ayahnya dengan tenang menjelaskan bahwa dia menentang Oh-sol yang bekerja untuk perusahaannya dan ketika Seon-gyeol meminta alasan, ayah Oh-sol menjawab bahwa pekerjaan itu akan membuat orang tua tidak bahagia dan mengembalikan kartu Seon-gyeol.



Seon-gyeol menjawab kekhawatirannya - membersihkan adalah pekerjaan yang berat secara fisik yang membuat orang memandang rendah. Seon-gyeol percaya bahwa membersihkan itu penting karena memberikan harapan kepada klien. Adegan Oh-sol, Jae-min, Yeong-shik, dan Dong-hyun dengan klien yang puas membuktikan klaim Seon-gyeol bahwa pembersihan memiliki dampak positif. Ketika Seon-gyeol menyatakan bahwa dia bangga akan perusahaannya dan menghormati karyawannya, Oh-sol mengembalikan kartu nama Seon-gyeol ke ayahnya.

Ketika Seon-gyeol akhirnya pergi, dia hampir tidak bisa berjalan setelah berlutut begitu lama. Oh-sol memperingatkan bahwa ayahnya keras kepala tetapi Seon-gyeol berjanji untuk melakukan yang terbaik untuk memastikan bahwa dia dapat bekerja untuk perusahaannya lagi. Ketika Oh-sol menunjukkan bahwa dia tidak tergantikan, Seon-gyeol berpendapat bahwa Membersihkan Peri membutuhkannya, tetapi kemudian dia mengoreksi dirinya sendiri dan mengaku, "Aku membutuhkanmu." Seon-gyeol mengambil tangan Oh-sol dan dengan lembut bertanya, "Tetap di sini." sisiku."



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/12/clean-with-passion-for-now-episode-8/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/12/sinopsis-clean-with-passion-for-now-8.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 8

 
Back To Top