Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 4

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 08 Desember 2018

Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 4

Advertisement
Loading...
Loading...
Episode Sebelumnya: Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 3
Episode Selanjutnya: Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 5

Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 4

EPISODE 4: “Sedikit demi sedikit, begitu saja”

Seon-gyeol membuka matanya di kamar rumah sakit VIP dan belajar dari Sekretaris Kwon bahwa dia ada di sana karena dia pingsan. Seon-gyeol muntah dan berlari ke kamar mandi ketika dia mengingat ciuman Oh-sol, tapi dia meyakinkan Sekretaris Kwon dan dokternya bahwa dia baik-baik saja.

Oh-sol frets sementara sisa tim berspekulasi tentang apa yang terjadi pada Seon-gyeol. Sekretaris Kwon panggilan Dong-hyun, yang memungkinkan semua orang tahu bahwa mereka bisa pulang, dan Oh-sol runtuh lega ketika dia mengetahui bahwa Seon-gyeol baik-baik saja.



Di rumah sakit, Sekretaris Kwon berpendapat bahwa Seon-gyeol harus menginap, tetapi dia bersikeras bahwa dia pingsan karena syok mental. Ketika Sekretaris Kwon tidak mau menyerah, Seon-gyeol berkata, “Saya terkena kotoran. Seekor besar kotoran burung jatuh di bibirku. ”

Setelah Sekretaris Kwon pergi untuk memproses pelepasan Seon-gyeol, ada ketukan di pintunya. Seon-gyeol berasumsi bahwa itu adalah Sekretaris Kwon dan menyambut tamunya ketika dia sedang mengencangkan celananya dan terkejut oleh Oh-sol.



Ingin agar dia pergi, Seon-gyeol mendesak Oh-sol untuk menjelaskan alasan kunjungannya, jadi dia mencoba, “Terima kasih. Dan aku minta maaf ... Seharusnya aku tidak melakukan hal seperti itu ... aku melakukannya tanpa berpikir. "Seon-gyeol mengeluh tentang kehidupan cintanya yang rumit dan melambai-lambaikan Oh-sol," Keluar. Aku tidak tahan bernapas di ruang yang sama denganmu. Itu menjijikkan dan menjijikkan. ”


Ketika Oh-sol mencoba membela diri, Seon-gyeol ingin tahu apakah dia lupa apa yang dia lakukan. Oh-sol melakukan yang terbaik untuk meminimalkan apa yang terjadi, "Itu hanya ciuman," tapi wajahnya memerah begitu dia mengatakannya. Seon-gyeol terperanjat ketika Oh-sol menambahkan, “Itu hanya kecupan di bibir. Mengapa membuat keributan seperti itu? ”



Frantic, Seon-gyeol merinci bagaimana Oh-sol terkontaminasi pada saat ciuman. Oh-sol berseru, “Ya ampun, ini bukan seperti koloni bakteri,” tapi itulah tepatnya bagaimana Seon-gyeol melihatnya dan dia menyarankan bahwa dia harus mengubah namanya dari Gil Oh-sol menjadi “Gross Gil”.



Sekretaris Kwon kembali sebagai gulungan Oh-sol dari yang disebut "kotor," dan pemberitahuan bahwa baik Oh-sol dan Seon-gyeol kesal. Ketika dia bertanya, "Adakah sesuatu yang terjadi?" Seon-gyeol merespon dengan memabukkan pembersih di Oh-sol.



Oh-sol meneliti salah satu dari banyak bakteri yang disebutkan Seon-gyeol sementara Joo-yeon mempertanyakan minatnya. Oh-sol mengeluh bahwa dia sangat malu sehingga dia bisa mati dan mengaku, "Saya mencium bos saya."

Oh-sol menjelaskan bahwa dia mencium Seon-gyeol tiba-tiba ketika Do-jin muncul dan meremehkannya. Ketika Oh-sol menjelaskan bahwa Seon-gyeol kebetulan berada di dekatnya, Joo-yeon tahu bahwa dia berpura-pura bahwa dia adalah pacarnya untuk menyelamatkan harga dirinya.



Joo-yeon membungkuk, ingin mendengar apa yang terjadi setelah ciuman, tapi dia tidak mengharapkan jawaban Oh-sol, "Dia pingsan ... Rupanya, dia mengalami shock karena aku terlalu kotor." Oh-sol mengaku bahwa Seon -gyeol menendangnya keluar dari rumah sakit setelah memanggilnya, "... tidak menyenangkan dan kotor." Marah, Oh-sol menurunkan birnya dan meremukkan kaleng ketika dia bersumpah, "Aku akan menghancurkannya. Aku akan menghancurkan segalanya! ”

Di rumah, Seon-gyeol mengeringkan tangannya di wastafel # 3 dan kemudian tanpa sadar menyentuh bibirnya. Dia tergagap, “Gross Gil. Berani-beraninya dia menciumku, ”tertekan karena dia merusak kebersihan selama bertahun-tahun. Seon-gyeol dengan gigih menyikat giginya dan berjanji, “Gross Gil! Aku akan menghancurkanmu. Aku tidak akan pernah memaafkanmu! ”



Oh-sol pulang ke rumah tepat ketika ayahnya akan berangkat kerja, jadi dia mengikutinya dan melihat saat dia melanjutkan protes satu orangnya. Ketika direkturnya lewat, ayah Oh-sol naik banding ke pria itu, tetapi didorong ke tanah cukup keras untuk memutuskan teleponnya.

Oh-sol berlari ke sisi ayahnya dan dengan penuh kasih mengantarnya pergi. Mereka berakhir di pojangmacha di mana ayah Oh-sol meratapi bahwa membersihkan adalah satu-satunya keterampilan yang dia miliki. Oh-sol berjanji untuk merawatnya sekarang karena dia memiliki pekerjaan dan ketika ayahnya bertanya apa yang dia lakukan, dia menjawab bahwa dia memiliki pekerjaan kantor yang generik.



Ayah Oh-sol tiba-tiba menjadi sedih, “Kamu harus berhenti menjadi seorang atlet,” tetapi Oh-sol mengingatkannya, “Berapa kali aku harus memberitahumu bahwa aku berhenti karena aku menginginkannya? Memiliki Oh-dol sebagai atlet dalam keluarga sudah cukup. ”Dengan peringatan kematian ibunya yang akan datang, ayah Oh-sol mengaku bahwa dia malu untuk menghadapi mendiang istrinya, tetapi Oh-sol menyalahkan ibunya karena meninggalkan mereka terlalu dini.



Jae-min menghadiri audisi terbuka dan memerankan adegan yang membuatnya memainkan banyak karakter, tetapi itu tidak berjalan dengan baik. Di tempat kerja, Yeong-shik bertanya mengapa dia berpakaian dan marah ketika Jae-min meminta untuk dibiarkan sendiri. Dong-hyun menjelaskan bahwa Jae-min ingin menjadi aktor dan pasti gagal audisi lain.



Jae-min meletus marah ketika Yeong-shik mencemooh, "Apakah dia pikir siapa pun bisa menjadi aktor?" Yeong-shik berpikir bahwa Jae-min harus lebih realistis tentang golnya, jadi dia bertanya apa yang memenuhi syarat sebagai realistis, "Pindah dari satu pekerjaan ke yang lain sampai Anda akhirnya bisa bekerja di kantor ... menikah ... memiliki anak-anak dan dikejar oleh waktu selama sisa hidup Anda? "Jae-min berteriak bahwa Yeong-shik dapat mengejar itu untuk dirinya sendiri dan memperingatkan dia untuk tetap keluar dari hidupnya.



Gaun Seon-gyeol untuk bekerja tetapi ketika dia melihat ke cermin, dia membayangkan Oh-sol mengerutkan bibirnya untuk ciuman dan menyatakan, "Aku pasti gila." Oh-sol tiba di tempat kerja pada saat yang sama dengan Seon-gyeol , yang menunjuk ke remah roti di sekitar mulutnya. Seon-gyeol terpaku ketika Oh-sol menjilat bibirnya, sampai pipinya memerah. Malu, Seon-gyeol menuntut, "Apa yang kamu, anak-anak," meninggalkan Oh-sol bertanya-tanya mengapa dia memilih pada hal pertama di pagi hari.



Ketika Seon-gyeol sampai ke kantornya, dia berhalusinasi bahwa ada beberapa Oh-sol yang datang kepadanya dari segala arah. Dia menyemprotkan dua pembersih secara bersamaan dan memohon, "Jangan dekati aku," tepat ketika Sekretaris Kwon masuk. Dia menyaksikan upaya Seon-gyeol untuk melenyapkan tentara imajiner dari Oh-sol kecil di mejanya sambil memperingatkan, "Aku." Aku akan memusnahkanmu! Saya akan membunuh kamu! Enyah!"

Di luar, Jae-min menembakkan air ke udara sementara tim membersihkan lahan perusahaan. Yeong-shik berpikir hujan turun, tetapi begitu dia menyadari apa yang terjadi, dia melempar seember air ke Jae-min.



Oh-sol dan Dong-hyun bergabung dan segera tawa mereka didengar oleh Seon-gyeol dan Sekretaris Kwon. Ketika Seon-gyeol melihat keluar jendela, semua yang dia lihat adalah wajah tawa Oh-sol dan dia tidak bisa menahan senyum.



Seon-gyeol tersadar dari lamunannya ketika Sekretaris Kwon menyuarakan betapa dia iri pada kegembiraan muda tim. Dia berpendapat bahwa mereka membuang-buang air dan memperingatkan Sekretaris Kwon bahwa dia harus melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk melatih para karyawan, tetapi dia menggumamkan sesuatu tentang mandi panjangnya 4 jam yang membuang-buang air.



Jae-min berlari keluar dari halaman dengan Oh-sol menutup di belakang dan ketika dia menyemprotkan selangnya, dia membasahi Seon-gyeol saat dia lewat. Sekretaris Kwon dan Jae-min melihat Seon-gyeol ngeri dan ketika Oh-sol berlari ke arahnya, dia meludah, “Jangan sentuh aku! Kamu membuatku merasa kotor. ”

Setelah Seon-gyeol berubah menjadi pakaian kering, Sekretaris Kwon menguliahi dia untuk memanggil Oh-sol "kotor". Seon-gyeol tidak melihat ada yang salah dengan mengatakan yang sebenarnya dan setelah dia pergi untuk hari itu, Sekretaris Kwon mencatat bahwa dia menjadi sangat sensitif di sekitar Oh-sol.



Dalam perjalanan keluar, Seon-gyeol khawatir mungkin dia terlalu keras, sama seperti dia melihat Oh-sol di teleponnya di ruang karyawan. Dia sengaja mendengar Oh-sol mengatakan pada seseorang, “Dia benar-benar membenciku sekarang,” dan ketika dia menyeka wajahnya dengan jaringan biru, Seon-gyeol yakin dia menangis.

Oh-sol berjalan keluar ketika seseorang memanggil namanya, yang memberi Seon-gyeol kesempatan untuk menyelidikinya. Seon-gyeol menemukan beberapa jaringan yang terlihat basah dan ketika Oh-sol menangkapnya mengintip pada barang-barangnya, dia bertanya, "Apa lembaran biru itu?" Dia menjelaskan bahwa mereka terbiasa menyerap minyak dan menunjukkan dengan menekan satu ke wajahnya.



Seon-gyeol muntah ketika dia melihat jaringan "basah" yang dipenuhi dengan minyak. Draf yang tiba-tiba mengirimkan surat-surat berputar-putar ke udara dan jeritan Seon-gyeol menjadi cemas ketika seseorang menempel di dahinya.

Di rumah, Seon-gyeol mencuci dahinya berulang kali di wastafel # 3 dan mengoceh, "Apa yang kamu lakukan pada dahiku, Gil Oh-sol?" Dia akhirnya berhasil meninggalkan kamar mandinya dan memainkan musik yang tenang dan meraih sebuah buku . Ketika Seon-gyeol melihat bahwa itu berjudul, Hampir Transparan Biru , dia mengingatkan tidak hanya dari jaringan biru yang menempel di dahinya, tetapi saat-saat lain ketika Oh-sol terlihat sangat berantakan. Seon-gyeol menyentuh bibirnya dengan ringan di memori ciuman Oh-sol dan memutuskan, "Aku pikir aku akan gila."



Sekretaris Kwon bertemu dengan ibu Seon-gyeol untuk melaporkan bahwa Seon-gyeol menjadi lebih buruk sejak dia pingsan. Ibu Seon-gyeol menjelaskan bahwa kematian dokter Seon-gyeol di Amerika menyebabkan kembalinya gejala-gejalanya.



Sekretaris Kwon menyebutkan bahwa dokter Seon-gyeol memiliki seorang siswa yang sekarang di Korea dan menyarankan untuk memperkenalkan Seon-gyeol kepadanya. Ibunya melaporkan bahwa siswa itu praktis tidak mungkin untuk ditemukan, tetapi ketika Sekretaris Kwon menawarkan senyum kemenangannya, dia gembira berseru, "Saya akan sangat menghargai jika Anda bisa melakukan itu."



Oh-sol menemukan seorang pria berpakaian rapi di jalan di depan rumahnya mencari seseorang bernama Choi Ha-in. Dia berasumsi bahwa dia berarti orang yang menganggur di atap dan memperingatkan bahwa dia adalah peramal yang buruk, “Dia seorang penipu. Bacaannya tidak akurat sama sekali. Orang penting di timur laut, kakiku. ”

Choi Gun berjalan keluar saat itu dan dengan hangat menyapa orang itu sebagai DR. BAEK. Mereka bertemu di ruangan yang dipenuhi buku Choi Gun dimana Dr. Baek mengamati bahwa Choi Gun terlihat jauh lebih baik daripada yang dia lakukan setahun yang lalu. Choi Gun mengembalikan pujian dan menambahkan, "Saya sangat mengkhawatirkan Anda."



Choi Gun bertanya, "Apakah Anda masih sibuk dengan pasien Anda?" Ketika Dr. Baek menegaskan bahwa dia, Choi Gun menuliskan, "Sindrom Ripley" - kondisi psikologis di mana pasien menciptakan fantasi khayalan berdasarkan kebohongan.



Di luar pintu Choi Gun, Oh-sol menyadari bahwa anggapannya tentang dia semua salah. Ketika Dr. Baek berjalan keluar, dia berpura-pura bahwa dia menurunkan cucian dan berhasil bertanya bagaimana dia tahu Choi Gun.



Baek mengaku, “Dia adalah salah satu pasien saya yang sudah lama saya cari.” Ketika Oh-sol mengetahui bahwa spesialisasi Dr. Baek adalah neuropsikiatri, dia megap-megap dan berkata pada dirinya sendiri, “Wah, saya tahu itu. Dia (Choi Gun) sepertinya tidak waras. Laki-laki malang. ”Ketika Choi Gun muncul dari kamarnya dan menyapa Oh-sol, dia terkejut dengan keramahannya, tidak menyadari bahwa kebaikannya berakar pada belas kasihan.



Di kantor Seon-gyeol, Sekretaris Kwon menyebutkan mahasiswa dokter lamanya dan menyarankan agar konsultasi dilakukan. Seon-gyeol tidak menghargai diperlakukan seolah-olah dia sakit, tetapi Sekretaris Kwon meyakinkannya bahwa dia hanya khawatir karena dia menjadi semakin sensitif dan meninggalkan nomor untuk Dr. Daniel.



Saat ia berkendara pulang malam itu, Seon-gyeol dikelilingi oleh adegan-adegan mencium pasangan. Seon-gyeol mulai bergerak ketika pasangan di jumbotron digantikan oleh dia dan Oh-sol, berciuman. Seon-gyeol berhasil menenangkan diri dengan mengingatkan dirinya, “Tidak apa-apa. Saya bisa menemui dokter. ”Di rumah, Seon-gyeol berpikir panjang dan keras sebelum dia memanggil Dr. Daniel.



Kakek Seon-gyeol, Ketua Cha, terganggu ketika dia melihat headline surat kabar harian, “Peringatan ke-6 Jungang-dong Redevelopment Disaster”. Pada saat yang sama, Oh-sol menerobos ke kamar Oh-dol dan membangunkannya dengan penyedot debu.



Saat sarapan, Choi Gun melihat penyedotan Oh-sol dan bertanya, “Ada apa dengan Oh-sol?” Oh-dol memberitahu dia, “Hari itu lagi. Hari yang datang setiap tahun. ”Setelah sarapan, ayah Oh-sol menjelaskan kepada Choi Gun bahwa ini adalah peringatan kematian istrinya, tidak dapat percaya bahwa dia telah pergi selama enam tahun. Setiap peringatan kematian, Oh-sol membersihkan seluruh rumah dan merias wajah.

Setelah Oh-sol selesai membersihkan dan merias wajahnya, dia membuka kotak yang penuh dengan medalinya dan menatap mereka. Penjelasan ayahnya kepada Choi Gun berlanjut, “Seolah-olah dia melakukan itu untuk menunjukkan pada ibunya bahwa kita melakukan kebaikan dan bahwa dia tidak perlu khawatir. Saya merasa bangga dan menyesal pada saat yang sama. ”



Dong-hyun, Jae-min dan Yeong-shik bereaksi dengan terkejut ketika Oh-sol melaporkan untuk bekerja. Jae-min tersenyum bahwa dia terlihat berbeda sementara Yeong-shik berseru, "Oh-sol, kamu terlihat cantik!"



Seon-gyeol masuk dan tertegun oleh pemandangan Oh-sol, dan rambutnya bergerak lembut seolah ada angin sepoi-sepoi. Orang-orang menonton dengan penuh minat saat Seon-gyeol meminta Oh-sol jika dia memiliki kencan buta setelah bekerja, dan cemberut ketika dia menggambarkan gaunnya sebagai elegan tapi norak.



Seon-gyeol memerintahkan semua orang untuk bekerja, tetapi begitu dia berada di kantornya, dia mendapati dirinya tersenyum lebar. Dia ingat percakapan teleponnya dengan Dr. Daniel, yang menjelaskan bahwa Seon-gyeol menderita Gangguan Stres Akut, dipicu oleh peristiwa yang mengejutkan. Sementara mereka berbicara, sertifikat berbingkai untuk Daniel Choi terlihat tergantung di dinding dokter.



Seon-gyeol melihat tim Oh-sol memuat van mereka saat dia mengingat prediksi Dr. Daniel bahwa gejalanya akan hilang dalam empat minggu, dengan satu pengecualian, tetapi kita tidak mendengar apa itu. Seon-gyeol bebek tidak terlihat ketika Oh-sol melihat ke arahnya dan kemudian bertanya-tanya, "Mengapa saya bersembunyi?"



Tim Oh-sol tiba di penugasan mereka, klien dengan koleksi tokoh aksi yang luas. Ketika tim ditunjukkan ke ruangan dengan angka-angka yang mereka bersihkan, mereka melewati kamera keamanan yang dipasang di rumah.

Tim bekerja membersihkan angka-angka dengan sikat kecil, di bawah mata kritis klien mereka. Ketika dia berjalan keluar ruangan untuk mengembalikan beberapa angka ke tempat mereka, Jae-min pingsan dan mengeluh, "Saya tidak bisa bernafas di sini."



Oh-sol menawarkan untuk mendapatkan air segar Dong-hyun dan dia melewati klien saat dia menempatkan sosok di rak di ruang tamu. Ketika peluit teko tehnya, klien berlari ke dapur dan sosok jatuh ke lantai dan istirahat.

Oh-sol berjalan melalui ruang tamu hanya sebagai laporan tentang Bencana Jungang-dong di televisi. Reporter itu menjelaskan bahwa tidak pernah ada permintaan maaf atau kompensasi yang ditawarkan kepada keluarga almarhum, dan dia menyerukan penyelidikan sehingga biaya dapat diajukan terhadap pihak yang bertanggung jawab. Rekaman penutup dari laporan menunjukkan medali penghargaan yang ditinggalkan di tempat kejadian bencana.



Dong-hyun datang mencari Oh-sol, yang menginjak figur yang rusak dan jatuh. Klien menjerit melihat sosoknya yang rusak dan dia mendorong Oh-sol ketika dia mencoba untuk mengambil potongan. Jae-min harus menarik Yeong-shik yang marah dari klien sementara Dong-hyun mencoba menenangkan pria itu. Oh-sol menawarkan untuk membayar angka tetapi klien mengklaim bahwa itu tak ternilai dan tuntutan untuk berbicara dengan CEO mereka.

Di kantor Seon-gyeol, Oh-sol mengulangi tawarannya untuk membayar angka yang rusak itu tetapi dia mengingatkannya bahwa dia bahkan belum mampu membayar uang yang dia hutarkan. Ketika anggota tim lainnya bersikeras berbagi tanggung jawab atas kecelakaan itu, Seon-gyeol memutuskan bahwa mereka semua dapat menghadapi komite disiplin bersama-sama. Objek Oh-sol, jadi Seon-gyeol menolak anggota tim lainnya untuk menghukumnya, “Ms. Gil. Kamu membuat kesalahan seperti ini karena kamu terganggu oleh kehidupan cintamu. ”



Sekretaris Kwon mencoba untuk campur tangan ketika Seon-gyeol menuduh Oh-sol memiliki pikirannya pada kencan buta atau berencana untuk menyerang klien yang kaya. Oh-sol yang tersiksa memberitahu Seon-gyeol bahwa dia tidak masuk hitungan, tetapi dia merobohkan dan mengklaim, “Kamu bahkan tidak tahu tempatmu dan memukul setiap orang yang kamu lihat. Bukankah itu keahlianmu? ”

Seon-gyeol berteriak, “Kamu membuat kesalahan bodoh ini karena kamu terganggu. Anda benar-benar merusak reputasi perusahaan, yang mana karyawan saya telah bekerja sangat keras untuk membangun. ”Ketika Oh-sol meminta maaf kepada Seon-gyeol untuk yang kesekian kalinya, dia memerintahkan,“ Keluar dari kantor saya dan perusahaan saya sekarang juga! ”



Epilog

Yeong-shik dan Dong-hyun mengadakan kontes untuk melihat apa yang membersihkan partisi kaca lantai dua terbaik, surat kabar favorit Yeong-shik, atau squeegee Dong-hyun. Yeong-shik membungkuk di atas partisi dengan tergesa-gesa dan jatuh, tapi dia diselamatkan berkat reflek cepat dan kekuatan Dong-hyun. Ketika Dong-hyun kembali bekerja, Yeong-shik menatapnya dengan hati di matanya.

Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/12/clean-with-passion-for-now-episode-4/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/12/sinopsis-clean-with-passion-for-now-4.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 4

 
Back To Top