Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 10

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 29 Desember 2018

Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 10

Advertisement
Loading...
Loading...
Episode Sebelumnya: Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 9
Episode Selanjutnya: Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 11

Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 10

EPISODE 10: "Rahasia dan kebohongan"

Sekretaris Kwon menjelaskan bahwa dia ingin Oh-sol tinggal di rumah Seon-gyeol untuk menyembuhkan mysophobia-nya. Ketika Oh-sol ragu-ragu, Sekretaris Kwon menawarkan untuk menghilangkan semua masalah hukum kakaknya.


Sekarang memakai rambut pendek, paket Oh-sol untuk "tugas" di Busan di mana Cleaning Fairy seharusnya membuka toko kedua. Ayah Oh-sol meminta maaf karena begitu sibuk dengan masalah Oh-dol dan mendesak Oh-sol untuk tidak khawatir tentang kakaknya.

Oh-dol tidak bisa melewati latihan taekwondo karena dia khawatir penerimaan kuliahnya dalam bahaya. Joo-yeon membawa beberapa makanan untuk menebus panggilan Oh-dol ketika ayahnya dalam kesulitan, tetapi dia tidak memiliki nafsu makan. Ketika Oh-dol melihat wajah Joo-yeon yang murung, ia mencicipi makanannya dan terkejut menemukan bahwa itu lezat.



Kemudian, Oh-sol mengaku pada Joo-yeon bahwa dia pindah ke tempat Seon-gyeol. Joo-yeon tidak bisa mengerti bagaimana itu seharusnya membantu mysophobia Seon-gyeol atau bagaimana Sekretaris Kwon dapat menyelesaikan masalah hukum Oh-dol. Oh-sol meminta Joo-yeon untuk menjaga kebenaran dari ayahnya dan Oh-dol untuk mencegah masalah lebih lanjut.

Oh-sol membayar kunjungan larut malam ke Tn. Choi untuk memberi tahu dia bahwa dia tidak akan ada karena dia akan bekerja di Busan. Tuan Choi bertanya mengapa Oh-sol memutuskan untuk kembali ke perusahaannya dan ketika dia mengaku bahwa dia percaya itu adalah hal yang benar untuk dilakukan, dia menyatakan lega bahwa Oh-sol tidak menghukum dirinya sendiri setelah pengalaman negatif.



Sekretaris Kwon bertemu ayah Oh-sol, Oh-dol dan Joo-yeon ketika dia mengambil Oh-sol. Oh-sol meminta Oh-dol untuk merawat ayah mereka saat dia pergi dan kemudian pergi dengan Sekretaris Kwon. Mr Choi berlari ke mobil Sekretaris Kwon dengan minuman yogurt untuk Oh-sol tetapi mereka hanya bisa saling bertukar pandangan.



Sementara Seon-gyeol sedang bekerja, Sekretaris Kwon mengantar Oh-sol ke rumahnya dan memperingatkan dia untuk tidak menyebutkan tujuan sebenarnya - bahwa dia ada di sana untuk mengobati mysophobia Seon-gyeol. Saat dia pergi, Sekretaris Kwon menyebutkan seseorang ingin bertemu Oh-sol dan berjanji untuk mengatur pertemuan segera.

Oh-sol mengejutkan Seon-gyeol ketika dia pulang dan menjelaskan bahwa dia ada di sana sebagai pengurus rumah tangganya. Seon-gyeol merasa tertekan saat melihat kopernya tetapi Oh-sol mengabaikan banyak pertanyaannya untuk membongkar. Seon-gyeol mengingatkan Oh-sol bahwa dia memiliki pembantu rumah tangga hanya untuk diberitahu bahwa dia berhenti. Seon-gyeol memanggil Sekretaris Kwon, yang mengakui bahwa dia mempekerjakan Oh-sol sebagai pembantu rumah tangga setelah pertimbangan yang cermat.



Ketika Seon-gyeol memprotes dia seharusnya memeriksanya terlebih dahulu, Sekretaris Kwon mengingatkan dia bahwa dia selalu bertanggung jawab untuk menyewa bantuan rumah tangganya. Sekretaris Kwon berpendapat bahwa pembantu rumah tangga tinggal diperlukan untuk memenuhi standar tinggi Seon-gyeol dan berjanji untuk membahas masalah ini di tempat kerja sebelum dia menutup telepon.



Setelah Seon-gyeol menangkap Oh-sol menguping panggilan teleponnya, dia membanting pintunya dan terkejut ketika dia membukanya. Bingung, Seon-gyeol bertanya apakah mereka bisa berbicara dan ketika dia bergabung dengannya di dapur, dia menjelaskan bahwa Oh-sol bisa pulang.

Oh-sol mengatakan pada Seon-gyeol bahwa dia menandatangani kontrak dan menuduhnya memecatnya. Seon-gyeol meyakinkan Oh-sol bukan itu masalahnya, dia hanya perlu waktu untuk memikirkan perubahan mendadak. Tiba-tiba ingin tahu, Seon-gyeol bertanya pada Oh-sol mengapa dia mengabaikan panggilannya sejak dia berhenti.



Oh-sol tidak mendapat kesempatan untuk menjawab karena ibu Seon-gyeol masuk dengan asistennya. Ibu Seon-gyeol terkejut menemukan Seon-gyeol di rumah, dan bahkan lebih terkejut bahwa dia ada di sana bersama Oh-sol. Ketika Oh-sol memperkenalkan dirinya sebagai pembantu rumah tangga baru, Mae-hwa menunjukkan bahwa Seon-gyeol bahkan tidak bisa hidup dengan ibunya sendiri. Asisten Mae-hwa tertawa bahwa ibu dan pacar sama sekali berbeda.

Ibu Seon-gyeol memerintahkan Oh-sol untuk pergi dan ketika dia berpendapat bahwa dia tidak bisa, Mae-hwa memberitahu asistennya, Tuan Kim, untuk menyeretnya keluar. Seon-gyeol yang jengkel memberitahu semua orang untuk pulang dan ketika Oh-sol bersikeras bahwa dia harus tinggal, Mae-hwa mengirim Tuan Kim untuk barang-barangnya. Seon-gyeol mencoba sekali lagi untuk membuat semua orang pergi dan ketika tidak ada yang bergerak, dia pergi.

Seon-gyeol memasuki suite hotel di mana inspeksi cepat hampir meyakinkannya untuk pulang. Kembali di tempatnya, Mae-hwa khawatir tentang Seon-gyeol ketika ia mengabaikan panggilannya dan berteriak pada Oh-sol karena menyebabkan masalah. Ibu Seon-gyeol akhirnya memanggil Sekretaris Kwon, yang menegaskan bahwa dia mempekerjakan Oh-sol. Setelah dia menutup telepon, Mae-hwa menatap Oh-sol dengan curiga dan bertanya-tanya, "Ada apa di balik semua ini?"



Di hotel, Seon-gyeol menghubungi meja bagian penerima tamu dan diyakinkan oleh resepsionis yang ceria bahwa semua kamar telah disterilkan dengan baik dengan pembersih uap. Antusiasmenya dengan cepat menghilang ketika dia harus menjawab beberapa panggilan dari Seon-gyeol saat dia memeriksa setiap kamar di suite-nya.

Seon-gyeol membuat kesibukan panggilan telepon ketika ia sampai ke kamar mandi dan resepsionis miskin sekarang memiliki lingkaran hitam di bawah matanya. Seon-gyeol menyela inspeksi terperincinya ketika Oh-sol menelepon, menanyakan mengapa dia tidak akan menjawab panggilan ibunya. Seon-gyeol ingin tahu apakah ibunya telah meninggalkan tempatnya dan ketika dia mengetahui bahwa ibunya masih di sana, dia menutup telepon.

Ibu Seon-gyeol menyalak bahwa dia meminta segelas air dan bertanya-tanya apa yang begitu lama. Setelah Oh-sol membawakan airnya, Mae-hwa berteriak, “Dia seharusnya sudah kembali sekarang. Seon-gyeol tidak bisa tidur di luar. "



Dong-hyun, Jae-min dan Yeong-shik membuat kegemparan ketika mereka berjalan melalui lobi hotel dalam perjalanan ke suite Seon-gyeol. Mereka berada di tengah pembersihan terperinci ketika petugas keamanan membuka pintu untuk memberi tahu Seon-gyeol bahwa dia harus pergi. Ketika Seon-gyul berjalan melalui lobi hotel, diikuti oleh timnya yang dipermalukan, Jae-min mengomel, "Dia lari dari rumah dan sekarang dia membuat keributan."

Sekretaris Kwon memanggil ibu Seon-gyeol di pagi hari untuk memberitahunya bahwa Seon-gyeol menghabiskan malam di kantornya setelah diusir dari sebuah hotel. Oh-sol mendengar percakapan sambil mengupas apel, yang dia tawarkan kepada Mae-hwa. Ketika Mae-hwa melihat bagaimana Oh-sol memotong apel, dia menunjukkan bagaimana cara mengirisnya dengan benar. Mae-hwa menyombongkan diri bahwa meskipun dia tidak bisa memasak, dia belajar bagaimana menyiapkan sepiring buah yang menarik. Kedua wanita akhirnya bersantai ketika Mae-hwa menawarkan Oh-sol irisan apel yang terlihat seperti kelinci, yang memungkinkan Oh-sol untuk memberinya makan.



Yeong-shik mencoba menyembunyikan keterkejutannya ketika Oh-dol mengaku bahwa Oh-sol ada di Busan untuk urusan bisnis. Dia dengan cepat mengubah topik pembicaraan untuk membahas bagaimana para preman dengan tergesa-gesa menyelesaikan gugatan terhadap Oh-dol. Oh-dol dengan muram mengingatkan Yeong-shik bahwa jika komite disiplin menghentikannya, dia bisa melupakan kuliah.



Oh-sol kembali ke kantor Pembersih Peri ketika Yeong-shik menelepon untuk bertanya kepadanya tentang toko kedua di Busan, Oh-sol menebak bahwa Yeong-shik bersama Oh-dol dan memperingatkannya untuk tutup mulut.

Seon-gyeol gelisah di sofa di kantornya dan bertanya-tanya apakah dia harus pulang. Dia mengatakan pada dirinya sendiri, "Seharusnya tidak apa-apa untuk hidup dengan Oh-sol ...," dan pipinya memerah. Seon-gyeol menghilangkan pikiran itu dan mencoba untuk tenang sampai seseorang mengaktifkan air shower.



Oh-sol tersandung ke kantor Seon-gyeol untuk memintanya kembali ke rumah, tetapi dia mengingatkannya bahwa dia tidak akan kembali sampai kedua wanita itu pergi. Oh-sol mengaku bahwa dia dalam sedikit masalah dan perlu tinggal di tempatnya untuk saat ini dan memintanya untuk menyerah kali ini.

Ketika Seon-gyeol menawarkan bantuan, Oh-sol menjelaskan bahwa kembali ke rumah akan sangat membantunya. Ibu Seon-gyeol memanggil Oh-sol, yang memberikan teleponnya ke Seon-gyeol terlepas dari protesnya. Ibu Seon-gyeol dengan penuh air mata memohon Seon-gyeol untuk pulang sebelum dia menutup telepon. Karena kalah, Seon-gyeol mengenakan mantel dan sepatunya dan bertanya pada Oh-sol, “Apa yang kamu lihat? Anda menyuruh saya pulang. "

Oh-sol yang lega menjelaskan bahwa ibu Seon-gyeol sangat khawatir sehingga dia tidak bisa makan atau tidur. Oh-sol bingung ketika dia bertanya, "Jika dia sangat mengkhawatirkanku, dia seharusnya tidak pernah meninggalkanku sejak awal." Seon-gyeol ingin tahu apakah Oh-sol khawatir tentang dia dan dia senang ketika dia mengakui , "Aku juga khawatir tentang kamu ... Itu sebabnya aku datang jauh-jauh ke sini."



Di dalam lift, Oh-sol tertawa dan mengaku bahwa itu mengingatkannya pada kesenangan yang ia kerjakan di sana. Seon-gyeol mengundangnya untuk kembali bekerja karena dia tidak pernah memproses pengunduran dirinya. Dia menambahkan bahwa gugatan terhadap perusahaan dibatalkan, yang berarti bahwa Oh-sol tidak lagi bertanggung jawab atas dokumen yang hilang.

Lega melihat putranya kembali ke rumah, ibu Seon-gyeol meninggalkannya dalam perawatan Oh-sol. Ketika Seon-gyeol menyarankan bahwa ibunya harus menginap karena sudah terlambat, Mae-hwa dengan penuh semangat bertanya pada Oh-sol apakah dia mendengar Seon-gyeol dengan benar.

Seon-gyeol tidak bisa tidur jadi dia mengirim pesan Oh-sol di ruang tamu untuk melihat apakah dia masih terjaga. Dia jatuh ke atas bantal dengan gembira ketika Oh-sol mengucapkan selamat malam pada Seon-gyeol. Kemudian, Seon-gyeol bangkit untuk mengambil air dan akan menarik selimut Oh-sol yang ditendang ketika dia mendengar pintu ibunya. Seon-gyeol terpaksa melayang-layang di atas Oh-sol yang sedang tidur sementara ibunya berjalan ke dapur.



Begitu Oh-sol bangun, Seon-gyeol memberi sinyal padanya untuk tetap diam dan menunjuk ke dapur, di mana Mae-hwa dapat didengar. Jantung mereka berdegup kencang ketika Seon-gyeol dan Oh-sol saling memandang, tetapi mereka memejamkan mata sementara Mae-hwa memposting foto selfie "bebas make-up". Mae-hwa yang bahagia berhenti di samping Oh-sol, yang sekarang sendirian di sofa, dalam perjalanan kembali ke kamarnya.

Berjongkok di lantai, Seon-gyeol merangkak keluar dari pandangan ketika ibunya lewat. Bingung, dia memperingatkan Oh-sol untuk tidak merusak sofa dan kemudian mengeluarkan selimutnya dengan alasan bahwa itu terlalu panas untuknya. Ketika Seon-gyeol memberi tahu Oh-sol, "Anda bisa menggunakannya atau membuangnya," ia menyadari itulah yang ia katakan ketika ia berusaha untuk berpikir.



Di pagi hari, ibu Seon-gyeol dan pacarnya menyapa Ketua Cha di bandara dan dia tidak sabar untuk memberitahunya bahwa Seon-gyeol mengundangnya untuk bermalam di tempatnya. Ketua Cha menahan batuk ketika dia merendahkan berita tetapi berhenti ketika putrinya bertanya, “Harus saya katakan, gadis itu cukup baik. Ayah, bagaimana Anda tahu? ”Ketika Ketua Cha mencapai mobilnya, ia memerintahkan asistennya untuk memanggil Sekretaris Kwon.

Di Cleaning Fairy, Sekretaris Kwon berjanji melalui telepon, “Ya, Ketua Cha. Saya akan menjadwalkannya segera. "Dia menghubungi Oh-sol di tempat Seon-gyeol, yang menjawab bahwa dia tersedia kapan saja.

Seon-gyeol berjalan keluar dari kamarnya tepat saat Oh-sol selesai mencampurnya dengan minuman sarapan. Dalam perjalanan keluar, Seon-gyeol memperhatikan bahwa sandal Oh-sol terlalu besar. Ketika Seon-gyeol memberi tahu Oh-sol, "Sampai jumpa di malam hari," wajahnya memerah, dan ketika Oh-sol menjawab, "Ya, sampai jumpa di malam hari," pipinya juga memerah.



Di Cleaning Fairy, Jae-min memelototi Dong-hyun ketika dia melangkah keluar untuk menjawab panggilan dan mengeluh bahwa dia menyimpan rahasia. Yeong-shik ingin mereka berbaikan, tetapi Jae-min mengeluh bahwa dia adalah korban. Yeong-shik menghela nafas bahwa dia merindukan Oh-sol dan bergumam, "Apakah dia benar-benar di Busan?"

Oh-sol membaca catatan Seon-gyeol, yang pada dasarnya memerintahkannya untuk membuat dirinya nyaman. Oh-sol berkeliling rumah dan memerah ketika dia melihat bak mandi, “Aku pasti gila. Apa yang saya pikirkan? "Di kamar tidur, Oh-sol menyapa Geum-ja dan menyadari," Dia pasti sangat kesepian untuk menyebut robot vakum. "Sebuah teks dari Jae-min yang dia tahu bahwa Oh-sol tidak di Busan biarkan dia tahu bahwa Yeong-shik mematahkan kepercayaan dirinya.

Sekretaris Kwon berani mandi udara untuk berbicara dengan Seon-gyeol dan terkejut menemukan bahwa dia pergi untuk hari itu. Di tempat Seon-gyeol, Oh-sol menempelkan catatannya ke dalam jurnalnya sementara dia menikmati bermacam-macam makanan ringan yang berantakan. Ketika Oh-sol mendapat panggilan video dari ayahnya, semuanya jatuh ke lantai ketika dia melompat untuk menerima panggilan.



Oh-sol menjawab teleponnya dan disambut oleh ayahnya dan Tuan Choi. Dia meyakinkan mereka bahwa dia baik-baik saja dan membanggakan tentang cuaca yang baik. Setelah mereka menutup telepon, ayah Oh-sol berlari ke dapur tepat ketika sebuah laporan televisi memperingatkan hujan deras dan angin di Busan dengan penasehat untuk tetap di dalam. Mr. Choi mematikan televisi dan bertanya-tanya apa yang sebenarnya terjadi.

Kembali di tempat Seon-gyeol, Oh-sol mencari jurnalnya tepat ketika Seon-gyeol membunyikan bel pintu sebelum membiarkan dirinya masuk. Dia kaget dengan kekacauan di dapur dan ketika dia mencapai ruang makan tempat makan malamnya diatur, Seon -gyeol melihat kekacauan di ruang tamu.

Seon-gyeol bertanya, "Apakah ada perang di ruang tamu," tapi Oh-sol tertawa bahwa dia akan membersihkan semuanya. Seon-gyeol tidak bisa menahan kecemasannya lebih lama dan berteriak, "Jangan menyentuh apa pun," tapi kemudian dia cukup tenang untuk menyebut kekacauan di dapurnya "alami".



Kemudian, Oh-sol menyelinap ke ruang tamu untuk mencari jurnal yang hilang dan melihat Seon-gyeol membersihkan dapur. Dia begitu fokus sehingga dia tidak memperhatikan Oh-sol dan dia sengaja mendengarnya berkata, "Saya tidak yakin apakah saya menyewa pembantu rumah tangga yang tinggal di rumah atau saya sendiri yang menjadi pembantu rumah tangga yang tinggal di dalam."



Ketika Oh-sol menyaksikan Seon-gyeol menyerang kekacauan di atas kompor, dia mengingat penjelasan Sekretaris Kwon bahwa meskipun dia seorang pembantu rumah tangga, Oh-sol dipekerjakan untuk menyembuhkan mysophobia Seon-gyeol. Sekretaris Kwon menyarankan Oh-sol untuk membuat kekacauan dan menjadi dirinya sendiri.

Keesokan harinya, Seon-gyeol bertanya kepada Sekretaris Kwon barang apa yang wanita butuhkan di rumah selain pakaian. Dia daftar perlengkapan mandi dan kosmetik dan Seon-gyeol menjelaskan bahwa dia meminta "teman" -nya di Amerika.



Ketika Seon-gyeol sampai di rumah, dia memberikan Oh-sol tas dan menunjuk ke kakinya, “Pakailah. Kamu terlihat tidak nyaman. ”Oh-sol mengeluarkan sepasang sandal kelinci putih dan tersenyum. Kemudian, ketika Oh-sol memasuki kamar mandi, dia menemukan sepasang sepatu shower berwarna merah muda di sebelah sepatu Seon-gyeol. Oh-sol juga menemukan bahwa Seon-gyeol memasang bantalan anti selip di lantai dan dia membelikannya sikat gigi yang lucu. Seon-gyeol bahkan menempatkan produk perawatan kulit wanita di samping yang dia gunakan.

Keluar di ruang tamu, Seon-gyeol khawatir bahwa dia melakukan terlalu banyak. Ketika dia melihat jurnal Oh-sol di belakang sofa, dia duduk untuk memeriksanya. Seon-gyeol melihat catatannya ditempelkan di dalam jurnal Oh-sol tepat saat dia keluar dari kamar mandi dan dia mendorongnya di antara beberapa bantal.

Ketika Seon-gyeol meminta dirinya untuk mandi, Oh-sol menemukan jurnalnya dan khawatir, "Dia tidak melihatnya, kan?" Di kamar mandi, Seon-gyeol menyalakan air di wastafel # 2 dan menyadari bahwa ini sudah panas. Ketika uap naik, Seon-gyeol tersenyum ketika dia melihat bahwa Oh-sol menelusuri hati di cermin.



Di sebuah kedai teh, Oh-sol terlihat tenang sambil minum teh dengan kakek Seon-gyeol. Seon-gyeol memanggil Sekretaris Kwon, yang bersiaga di kedai teh, untuk memberitahunya bahwa "temannya" memutuskan untuk mengaku. Sekretaris Kwon memberi tahu Seon-gyeol bahwa pada saat ini temannya membutuhkan dorongan, bukan nasihat.



Sekretaris Kwon menyapa Oh-sol ketika dia muncul dari pertemuannya dengan Ketua Cha dan yakin bahwa semuanya berjalan dengan baik, tetapi wajah Oh-sol mengatakan sebaliknya. Ketua Cha memperhatikan para wanita saat mereka berjalan pergi.



Nervous Seon-gyeol duduk di mobilnya dan mengamati bunga dan hadiah yang ia beli untuk Oh-sol. Sementara itu, Oh-sol mengingat apa yang ditanyakan kakek Seon-gyeol padanya, "Tolong jangan mengembangkan perasaan untuk Seon-gyeol," dengan janji bahwa jika dia mengikuti aturan yang satu itu, dia akan mendukung kakaknya sampai perguruan tinggi dan sesudahnya. Sambil menghela nafas panjang, Oh-sol menaruh beberapa peralatan dan menemukan cangkirnya yang hilang, "The Love."

Begitu Seon-gyeol ada di dalam, dia menyembunyikan bunga dan hadiah di belakangnya. Oh-sol keluar dari kamarnya ketika Seon-gyeol memanggil namanya dan melihat sekilas bunga-bunga. Ketika Seon-gyeol menyebutkan bahwa dia memiliki sesuatu untuk dikatakan, Oh-sol menyela untuk bertanya, "Mengapa cangkir saya di tempat Anda?"



Oh-sol melanjutkan, "Kebetulan, apakah Anda memiliki perasaan untuk saya?" Sebelum Seon-gyeol dapat menjawab, Oh-sol mengatakan kepadanya, "Saya harus mengatakan ini untuk mencegah kesalahpahaman. Saya tidak tertarik berkencan dengan Anda ... Saya tidak punya perasaan untuk Anda. Saya akan menghargai jika Anda bisa menahan diri dari melakukan hal-hal yang bisa disalahpahami. ”Oh-sol kembali ke kamarnya di mana ia membawa cangkirnya, meninggalkan Seon-gyeol yang tertegun.



Di pagi hari suasana tegang ketika Oh-sol berlari ke Seon-gyeol. Dia melihat bunga-bunga di tempat sampah ketika Seon-gyeol pergi bekerja dan terkejut ketika dia kembali dan memutarnya. Seon-gyeol mengatakan kepadanya, “Kamu tidak punya perasaan untukku? Lalu aku akan membuatmu mengembangkan beberapa ... Aku akan membuatmu jatuh cinta padaku. ”



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/12/clean-with-passion-for-now-episode-10/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/12/sinopsis-clean-with-passion-for-now-11.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 10

 
Back To Top