Sinopsis Children of Nobody Episode 7 - 8

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 07 Desember 2018

Sinopsis Children of Nobody Episode 7 - 8

Advertisement
Loading...
Loading...
Episode Sebelumnya : Sinopsis Children of Nobody Episode 5 - 6
Episode Selanjutnya : Sinopsis Children of Nobody Episode 9 - 10

Sinopsis Children of Nobody Episode 7 - 8

Woo Kyung menemukan ruang rahasia di lemari penyimpanan, dan menatap shock pada wanita yang dimumikan. Polisi dipanggil, dan Ji-heon dan Soo-young tiba saat tim forensik sedang menyelidiki ruangan. Mereka menentukan bahwa wanita itu, yang identitasnya diungkapkan bernama Lee Hye-sun, meninggal sekitar sebulan yang lalu dan menjadi mumi karena udara sejuk, gelap, kering di ruang tersembunyi.

Di lantai bawah, Woo Kyung menatap horor terpesona di tempat yang sekarang-tetap di langit-langitnya tempat kebocoran itu dulu. Ji-heon mengejutkannya, tapi dia hanya ingin tahu tentang bagaimana dia menemukan tubuh wanita itu. Woo Kyung tampaknya lebih goyah dengan potongan puisi di dinding:

Hidup yang busuk dan hancur ...
Beratnya kejahatan



Tapi Soo-young mengoreksinya - baris terakhir yang ditulis dalam puisi oleh Cheon Sang-Byeon adalah “Bobot daging .” Orang yang menyemprot-melukis puisi di lantai atas hanya menata ulang untuk tujuan mereka.

Ji-heon bertanya mengapa Woo Kyung pergi ke atas ke ruang penyimpanan di tempat pertama, tapi Woo Kyung terganggu oleh fakta bahwa ada mayat dengan puisi di sebelahnya.



Pengemudi Truk Tampan Ajusshi tiba di pusat anak-anak, dan berdiri dengan kerumunan penonton yang ingin tahu karena tubuh yang sekarang diselimuti telah dilakukan. Ketika dia melihat Ji-heon juga berjalan keluar dari gedung, Sopir Truk Tampan Ajusshi dengan cepat berbalik dan berjalan pergi.

Ji-heon bertanya apakah Woo Kyung baik-baik saja untuk mengemudi, dan dia bersikeras bahwa dia, tapi Ji-heon meraih kunci mobilnya, bagaimanapun, memutuskan bahwa dia mungkin masih shock dari trauma menemukan mayat. Ini juga alasan untuk memberitahunya bahwa mereka melihat rekaman ayah So-ra yang membeli arang, yang menegaskan bahwa itu adalah bunuh diri.



Dia menambahkan bahwa mereka juga telah lama menangkap orang yang membunuh Ji-hye, dan karena kedua kasus ditutup, itu artinya tidak ada gunanya fokus pada puisi yang ditinggalkan. Itu semua hanya kebetulan.

Woo Kyung bertanya apakah dia benar-benar percaya itu, dan Ji-heon hanya mengatakan bahwa mereka harus percaya pada bukti, dan bukti menunjukkan bahwa kematian tidak terkait, meskipun puisi.

Ji-heon akhirnya mendorongnya untuk mengambil Eun-seo di rumah ibu Woo Kyung, dan Eun-seo khawatir Ji-heon menangkap mereka karena Woo Kyung mengatakan padanya bahwa dia adalah seorang polisi. Ji-heon dengan senang mengatakan dia hanya membantu Woo Kyung - dia hanya menangkap orang jahat.



Eun-seo kemudian bertanya-tanya kapan ayahnya akan kembali ke rumah - sudah beberapa bulan sejak dia pergi. Woo Kyung dengan canggung menghibur putrinya, memberitahunya bahwa Min-seok akan segera kembali. Mmm-hmmm. Yakin.

Ketika Ji-heon menurunkannya di rumah, dia bertanya-tanya siapa yang merawat anaknya yang lebih muda, karena dia masih di bawah kesan bahwa Woo-Kyung melahirkan awal tahun ini. Woo Kyung tidak mengatakan apa-apa tentang kegugupannya, tetapi malah mengatakan bahwa dia dan Min-seok sekarang sudah bercerai - dia belum memberitahu Eun-seo tentang hal itu. Lalu dia menyerahkan gantungan kunci yang dia temukan dengan foto dirinya dan Yeon-soo.



Pengemudi Truk Tampan Ajusshi rupanya adalah jack-of-all-trade, karena dia juga penjaga keamanan malam di pusat anak-anak. Dia diizinkan untuk tinggal di pusat asalkan dia membuat beberapa putaran setiap malam, karena pusat tidak mampu membayar seorang penjaga keamanan yang berdedikasi.

Dia mengatakan kepada Soo-young bahwa dia tidak ingat melihat seseorang yang mencurigakan baru-baru ini, tetapi pusat juga merupakan tempat yang cukup sibuk di siang hari. Dia meminta dia untuk mengunduh semua rekaman yang dia miliki, dan kemudian dia mengeksplorasi tempat tinggalnya.

Ini adalah ruangan kecil di lorong dari kantor keamanan, dan Pengemudi Truk Tampan Ajusshi telah dihiasi dengan berbagai mainan dan gambar anak-anak. Dia menjelaskan bahwa banyak anak-anak dari pusat suka datang ke sana dan bermain, dan dia akan memperbaiki mainan mereka atau membuatnya menjadi mainan baru.



Dia menyerahkan rekaman CCTV, menjelaskan bahwa mereka hanya menyimpannya selama sebulan, jadi dia tidak yakin seberapa besar manfaatnya. Soo-young ingin tahu tentang berapa banyak yang dia ketahui tentang ruang penyimpanan tersembunyi, dan dia mengatakan bahwa itu sangat tidak biasa sehingga bahkan staf tidak tahu itu ada di sana.

Soo-young merenung bahwa jika dia bahkan tidak tahu tentang ruang penyimpanan tersembunyi, maka itu aneh bahwa wanita yang sudah meninggal itu dapat menemukannya, dan bahwa dia bisa saja tinggal di sana begitu lama tanpa dia sadari. Pengemudi Truk Ganteng Ajusshi nampaknya terkejut ketika mengetahui bahwa orang yang meninggal adalah seorang wanita.

Ji-heon dan timnya memeriksa bukti yang mereka temukan. Rekaman CCTV menunjukkan Hye-sun masuk dan keluar dari pusat pada siang hari, tetapi karena itu adalah bangunan yang sering sibuk dengan orang tua dan anak-anak datang dan pergi, kehadirannya tidak akan diperhatikan oleh siapa pun. Ketika mereka melihat catatan Hye-sun, satu-satunya hal yang mereka temukan adalah mantan suami - tidak ada keluarga atau sejarah lain.



Ji-heon dan Soo-young pergi ke alamat yang mereka miliki untuk suami Hye-sun, yang merupakan properti terisolasi yang rusak dan berantakan dengan sampah dan kandang acak yang penuh dengan anjing. Rasanya seperti itu bisa ditinggalkan, kecuali suami Hye-sun menarik sepedanya dengan kandang anjing terpasang, menuntut untuk mengetahui mengapa mereka ada di sana.

Dia tampaknya benar-benar terkejut mendengar bahwa Hye-sun sudah mati, dan dia mengatakan kepada detektif yang belum pernah dia lihat selama lebih dari setahun.

Min-seok mengambil Eun-seo untuk membawanya pergi untuk akhir pekan, sangat menyenangkan karena sudah begitu lama sejak dia melihat ayahnya. Mereka pergi ke keluarganya untuk upacara leluhur mereka, dan karena Woo Kyung secara teknis tidak lagi menjadi bagian dari keluarganya, dia tidak perlu hadir.



Ini berarti bahwa Min-seok harus menjelaskan mengapa dia tidak ada di sana, dan Woo Kyung mengatakan bahwa dia mungkin juga memberitahu Eun-seo kebenaran tentang perceraian mereka, juga, karena dia tidak memiliki keberanian untuk menjelaskannya anak perempuan mereka.

Prihatin, Min-seok bertanya apakah Woo Kyung baik-baik saja, dan dia meyakinkannya bahwa dia baik-baik saja - dia melihat dokternya, minum obat, dan belum melihat gadis kecil dalam gaun hijau. Kebohongan!! Tapi setidaknya membuatnya merasa lebih baik saat ia dan Eun-seo pergi.

Woo Kyung pergi ke fasilitas perawatan, di mana ibunya sudah menghadiri Se Kyung. Ibu mengajak dia dan Min-seok untuk makan malam, dan Woo Kyung canggung menjelaskan bahwa Min-seok dan Eun-seo bersama keluarga Min-seok. Ibu terkejut bahwa Woo Kyung tidak ikut dengan mereka, dan Woo Kyung dengan acuh tak acuh mengaku bahwa mereka sekarang bercerai.



Ibu mendesah kesal, dengan asumsi bahwa itu semua kesalahan Woo Kyung karena dia tidak diragukan lagi membuat hidup Min-seok sulit dengan semua masalah mentalnya. Ibu tidak bisa menyalahkan Min-seok karena mengkhianati Woo Kyung, dan mengatakan itu tidak akan terjadi jika Woo Kyung memperlakukannya lebih baik.

Marah, Woo Kyung ingin tahu mengapa Ibu selalu menyalahkannya untuk segalanya - bukan hanya karena Min-seok meninggalkannya, tapi untuk kecelakaan Se Kyung dan kematian ayahnya. Ibu menampar Woo-kyung, memberitahunya agar tidak berteriak di sekitar saudara perempuannya.



Woo Kyung dengan cepat menjadi menyesal, memohon dengan ibunya untuk memaafkannya, tapi Ibu hanya menatap Woo Kyung. Dia menolak untuk menerima permintaan maaf Woo-kyung dan malah memerintahkannya untuk fokus pada merawat Se Kyung. Setelah Ibu pergi, Woo Kyung terguncang dan berguncang, tapi Se Kyung terus bermata lebar dan koma.

Di kantor polisi, mantan suami Hye-sun memberikan pernyataannya, bukan karena dia banyak membantu detektif karena dia mengatakan istrinya adalah seorang yatim piatu dan tidak punya teman. Mereka tidak pernah berbicara setelah mereka bercerai dan dia pergi. Ji-heon bertanya apakah dia punya penyakit, dan suaminya ingat dia batuk yang disebabkan oleh beberapa jenis asma.

Ji-heon bertanya-tanya mengapa mereka bercerai, dan pria itu mengatakan bahwa dia baru saja bosan padanya dan bahwa dia tidak lagi menyenangkan. Bukan salahnya kalau mereka jatuh cinta.



Woo Kyung kembali ke pusat anak-anak, di mana dia melihat Shi-wan duduk di bangku, mengawasi anak-anak lain bermain. Dia mengucapkan terima kasih atas rumah boneka yang dia buat, dan bertanya kepadanya bagaimana dia menyukai konselor barunya.

Shi-wan lebih ingin tahu tentang mayat yang ditemukan, dan kemudian bertanya apakah itu gadis kecil yang tinggal di dekatnya dan yang digunakan untuk menggambar di taman. Dia menggambarkannya dan itu cocok dengan gadis kecil dalam gaun hijau. Woo Kyung kaget, tetapi Shi-wan diseret pergi oleh ibunya sebelum Woo Kyung bisa menanyakan lebih banyak pertanyaan.

Ibu So-ra dibawa kembali ke kantor polisi untuk memastikan bahwa memang suaminya dalam rekaman CCTV membeli arang. Semua bukti secara resmi menunjukkan bunuh diri, dan wanita itu dengan gugup mengulangi bahwa dia selalu berbicara tentang keinginan untuk mati.



Lalu dia ragu-ragu bertanya apakah dia masih akan mendapatkan uang yang tersisa di mobil, dan tersenyum lega ketika Soo-young menegaskan bahwa mereka akan melepaskan uang begitu kasusnya ditutup. Ji-heon menyerahkan formulir untuk mengklaim tubuh suaminya, dan wanita itu bertanya apakah dia harus - jika dia secara resmi mengklaim tubuh suaminya, maka dia harus membayar untuk pemakaman, yang merupakan biaya yang dia tidak mampu .

Karena dia menolak untuk mengklaim tubuhnya, itu berarti dia akan diperlakukan seperti orang yang tidak dikenal tanpa keluarga. Soo-young sangat marah tentang ini, tapi Ji-heon hanya mendesah dan mengatakan bahwa mereka harus mengambil ini sebagai pelajaran hidup: jangan menjadi seseorang yang tidak sebanding dengan biaya pemakaman.

Woo Kyung memanggil para detektif, ingin tahu apakah tubuh wanita yang dimumikan telah diidentifikasi. Ji-heon mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa merilis informasi dalam kasus yang sedang berlangsung, tapi Woo Kyung putus asa bertanya apakah wanita itu memiliki seorang anak perempuan. Ji-heon setidaknya mengatakan padanya bahwa wanita mumi itu tidak memiliki anak.



Itu bukan jawaban yang Woo Kyung harapkan, dan dia bergegas ke lantai atas untuk menyelidiki ruang penyimpanan sendiri. Dia mempelajari puisi di dinding.

Sementara itu, ibu So-ra senang atas bukti dari mobil suaminya yang kini telah dilepaskan kepadanya. Dia tersenyum ketika menghitung uang, tetapi senyumannya memudar ketika dia melihat catatan yang mengatakan, "Ini semua salahku."

Ibu So-ra memanggil Woo Kyung, dengan gembira mengatakan kepadanya bahwa suaminya melakukan bunuh diri dan bahwa kehidupan jauh lebih baik sekarang setelah dia meninggal - yang merupakan sesuatu yang Woo Kyung telah katakan padanya sebelumnya. Ibu So-ra dengan riang berterima kasih pada Woo Kyung, karena ini semua terjadi karena dia.



Bingung, Woo Kyung menatap teleponnya setelah ibu So-ra menutup telepon. Tapi perhatian Woo Kyung segera terganggu ketika dia melihat gelang anak di ruang penyimpanan.

Dia mengambil gelang itu ke Ji-heon, bersikeras itu adalah bukti bahwa seorang anak tinggal di sana. Ini adalah gelang trendi yang hanya menjadi populer di kalangan anak-anak dalam beberapa bulan terakhir, jadi tidak mungkin itu berada di ruang penyimpanan lama. Woo Kyung berkata bahwa mereka perlu mencari anak yang hilang.



Ji-heon menunjukkan bahwa polisi tidak menemukan bukti dari seorang anak yang tinggal di ruang penyimpanan, dan bahkan mengangkut keluar file kasus resmi Hye-sun, mencoba untuk membuktikan kepada Woo Kyung bahwa tidak mungkin wanita itu memiliki seorang anak. atau bahwa ada anak yang terkait dengan wanita itu.

Tapi Woo Kyung yakin orang yang membunuh Hye-sun menculik anak yang tidak dikenal itu, dan dengan putus asa meminta Ji-heon untuk menemukan anak itu. Jengkel, Ji-heon mencoba untuk menepisnya, tetapi Woo Kyung menghentikannya ketika dia menunjukkan semua kasus sejauh ini yang berhubungan dengan kematian dan puisi juga melibatkan anak-anak.



Teman pemeriksa medis Ji-heon mengungkapkan bahwa Hye-sun tidak mengalami cedera, dan saat kematian akan sulit untuk memastikan karena keadaan tubuhnya - dia bisa saja meninggal beberapa minggu yang lalu atau beberapa bulan yang lalu. Ji-heon bertanya apakah Hye-sun pernah melahirkan, dan terkejut ketika pemeriksa medis mengatakan bahwa, berdasarkan bentuk panggulnya, dia memang melahirkan beberapa tahun yang lalu.

Soo-young melihat catatan Woo Kyung. Dia mengungkapkan kepada Ji-heon bahwa shock memukul anak dengan mobilnya menyebabkan Woo-kyung keguguran anaknya, dan bahwa Woo Kyung baru saja kembali bekerja meskipun bosnya mengkhawatirkan keadaan mentalnya yang tidak stabil.



Setelah mencuri informasi Hye-sun dari meja Ji-heon, Woo Kyung pergi ke properti mantan suami. Tidak ada orang di rumah, jadi dia melihat-lihat berbagai bangunan kumuh, kaget ketika dia melihat setumpuk bulu dan tulang di antara semua kandang anjing. Dia menemukan sebuah bangunan yang memiliki kandang kosong dan peralatan tukang jagal, kemudian menyadari bahwa kain yang menancapkan jendela yang pecah sebenarnya adalah baju anak-anak.

Mantan suaminya menemukannya di propertinya, dan Woo Kyung berbohong bahwa dia ada di sana untuk mendapatkan lebih banyak informasi tentang Hye-sun karena dia sedang mengerjakan proyek penelitian tentang wanita tunawisma. Mantan suami itu tampaknya tidak keberatan karena dia berbicara dengan seorang "wanita cantik," dan Woo Kyung melakukan yang terbaik untuk tidak mundur dengan jijik karena kemajuan menyeramkan.



Mantan suaminya mengatakan bahwa dia pertama kali bertemu Hye-sun ketika dia tunawisma dan tidur di propertinya. Dia merasa kasihan padanya, jadi dia memberinya beberapa pekerjaan, dan akhirnya mereka hidup bersama. Woo Kyung mencoba untuk mengabaikan perilaku melirik pria itu ketika dia bertanya mengapa mereka bercerai, dan dia mengatakan bahwa Hye-sun hanya ingin pergi setelah tinggal bersamanya selama tujuh tahun.

Tapi dia berhenti sebentar ketika Woo Kyung bertanya tentang anak mereka. Dia bersikeras bahwa tidak ada anak kecil, dan Woo Kyung menunjukkan tanda krayon di atas meja kopinya. Dia bluster bahwa itu bekas dan tanda-tanda itu sudah ada di sana, bersikeras bahwa dia dan Hye-sun tidak pernah memiliki anak bersama karena dia membenci anak-anak.



Seorang pelanggan mengalihkan perhatiannya, dan sementara dia pergi keluar untuk menghadiri penghidupannya sebagai anjing tukang daging, Woo Kyung keluar untuk menyelidiki bangunan tempat dia melihat baju gadis kecil itu. Di belakang ruang pemotongan adalah rahasia, ruang terkunci yang terlihat seperti seseorang dulu tinggal di sana, berdasarkan tempat tidur bayi kosong di tengah ruangan.

Woo Kyung menemukan krayon yang rusak di lantai dan beberapa gambar di dinding yang tingginya berada di ketinggian anak, dan di dalam lemari pakaian adalah pakaian wanita dan buku tentang kehamilan.



Mantan suami menemukan Woo Kyung di ruang rahasia dan menuntut untuk tahu mengapa dia ada di sana. Dia mencoba melarikan diri, tetapi dia meraih dan melemparkannya ke tanah. Woo-Kyung berhasil melarikan diri dengan memukul kepalanya dengan batu bata, tetapi itu hanya membuatnya lebih marah ketika dia menangkapnya dan menjejalkannya ke tanah.

Ji-heon tiba di rumah pria itu tepat pada waktunya untuk melihat Woo Kyung sedang dikawal pergi oleh polisi. Pria itu marah, dan memberitahu Ji-heon bahwa beberapa pencuri mencoba mengintai harta miliknya, jadi dia menangkapnya.



Ji-heon tampaknya tidak sepenuhnya membeli penjelasan itu, tetapi dia tidak menekan masalah itu, dan malah memberitahu pria itu bahwa otopsi Hye-sun mengungkapkan dia memiliki seorang anak. Pria itu mengatakan dia tidak tahu apa-apa tentang itu, dan mencemooh bahwa Hye-sun pasti memiliki anak dengan seseorang sebelum dia bertemu dengannya.

Dia menemukan itu curiga bahwa pencuri yang mengintip dan Ji-heon keduanya bertanya tentang Hye-sun memiliki anak, dan menganggap bahwa Ji-heon pasti telah membocorkan informasi. Tapi Ji-heon hanya ingin informasi tentang anak Hye-sun, yang pria itu bersikeras dia tidak tahu apa-apa.

Malam itu, Ji-heon menunggu di luar kantor polisi agar Woo Kyung dibebaskan. Dia mencoba untuk mengabaikannya, tetapi Ji-heon menghentikannya dengan mengatakan bahwa mantan suami Hye-sun menggugat dia karena membocorkan informasi. Jadi mereka berdua dalam masalah. Lalu dia menawarkan untuk membeli makan malam Woo-kyung.



Saat Woo Kyung menghirup minya, Ji-heon melihat dengan takjub, menanyakan sudah berapa lama sejak dia makan. Dia mulai menangis, dan Ji-heon, bingung, bertanya apakah dia mengatakan sesuatu yang salah, dan Woo Kyung hanya mengatakan dia merasa seperti dia benar-benar berubah menjadi binatang.

Ji-heon menyerahkan beberapa jaringan, mengatakan bahwa kadang-kadang menjadi binatang tidak terlalu buruk. Lagi pula, itu sehat dan lugas, tanpa penusukan apa pun. Woo Kyung menceritakan kepadanya tentang apa yang dia temukan di properti pria itu.

Penasaran, Ji-heon bertanya apa yang membuatnya pergi ke lantai atas untuk menemukan tubuh Hye-sun di tempat pertama, dan apa yang sekarang menyebabkan Woo Kyung pergi ke ekstrim ini untuk menemukan anak yang hilang Hye-sun seharusnya. Woo-kyung ragu-ragu mengatakan kepadanya bahwa dia pergi ke ruang penyimpanan karena gadis kecil itu memberitahunya bahwa ada mayat di sana. Itu sepertinya bukan jawaban yang Ji-heon harapkan.



Di kantor polisi, Kapten Hong pergi baris demi baris melalui otopsi Hye-sun, menunjukkan kepada Ji-heon bahwa tidak ada kecurangan dengan kematiannya. Hye-sun meninggal karena sebab alamiah - kasus ditutup. Tapi Ji-heon memohon dengan Kapten Hong bahwa keberadaan seorang anak berpotensi berarti permainan kotor.

Kapten Hong tidak memilikinya, dan berteriak pada Ji-heon karena terus membuat departemen dalam masalah - bukan hanya karena Ji-heon membocorkan informasi tentang Hye-sun, tetapi juga bahwa dia mengganggu semua departemen lain dengan bersikeras So Kematian ayah -ra bukanlah bunuh diri.

Tidak puas dan kesal, Ji-heon kembali ke mejanya. Soo-young mulai menunjukkan kepadanya apa yang dia temukan sejauh ini di database anak-anak yang hilang, tapi Ji-heon menggerutu bahwa kasusnya ditutup sehingga dia bisa melupakannya, dan mengirimnya pulang untuk malam.



Saat dia pergi, Soo-young memperingatkan Ji-heon bahwa dia berpikir Woo-kyung terlalu emosional tidak stabil untuk menjadi sumber yang dapat diandalkan, tapi Soo-young tidak bisa berhenti memikirkan tentang titik Woo Kyung bahwa semua kematian ini di mana ada puisi entah bagaimana juga melibatkan anak-anak. Soo-young tidak yakin kasus tertutup ini benar-benar tertutup.

Ibu So-ra membuang semua barang-barang suaminya dari kantor polisi ke tempat sampah dan menyalakannya (kecuali uangnya, tentu saja). Setelah menghapus semua bukti, dia pergi ke perusahaan asuransi untuk mendapatkan pembayaran suaminya.

Ji-heon menelepon, membiarkan Woo Kyung tahu bahwa dia menemukan putri Hye-sun. Dia terkejut bahwa anak itu benar-benar ada, dan mengatakan Woo-kyung bahwa jika gadis ini adalah Woo Kyung yang sama melihat dalam halusinasi, maka Woo Kyung harus melepaskan pekerjaannya dan menjadi peramal nasib.



Di pusat anak-anak, Pengemudi Truk Tampan Ajusshi duduk dengan Shi-wan di taman. Shi-wan bertanya padanya di mana gadis yang ajusshi gunakan untuk menggambar telah pergi, tetapi Sopir Truk Tampan tampan tidak menjawab.

Ji-heon dan Woo Kyung dengan gugup menunggu di panti asuhan untuk melihat putri Hye-sun. Woo Kyung menjelajahi kantor, dan melihat poster berbingkai yang tersembunyi di sudut. Dia menarik keluar untuk mengungkapkan puisi - Seo Jeong-ju "The Leper." Baik dia dan Ji-heon terkejut melihatnya di sana, tetapi ketukan di pintu mendapat perhatian mereka.

Seorang wanita berdiri di ambang pintu, dan seorang gadis kecil dengan malu-malu mengintip dari belakangnya.




Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/12/red-moon-blue-sun-episodes-7-8/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/12/sinopsis-children-of-nobody-episode-7-8.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Children of Nobody Episode 7 - 8

 
Back To Top