Sinopsis Children of Nobody Episode 15 - 16

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 21 Desember 2018

Sinopsis Children of Nobody Episode 15 - 16

Advertisement
Loading...
Loading...
Episode Sebelumnya : Sinopsis Children of Nobody Episode 13 - 14
Episode Selanjutnya : Sinopsis Children of Nobody Episode 17 - 18

Sinopsis Children of Nobody Episode 15 - 16

Melihat gambar gadis kecil di gaun hijau, teman Woo-kyung yang tidak terlalu kecil mengatakan bahwa gadis kecil itu terlihat seperti Woo Kyung. Tapi Woo Kyung menolaknya, dan mengeluarkan foto yang menunjukkan Woo-Kyung anak berdiri dengan gadis kecil lain, yang merupakan teman masa kecil yang seharusnya. Ya, anak Woo Kyung tidak terlihat seperti gadis dalam gaun hijau.

Sementara itu, putri Ha-jung, Bit-na bergegas mengejar para detektif, memperingatkan mereka agar tidak percaya semua yang dikatakan ibunya kepada mereka. Dia membela Woo Kyung, yang pernah digunakan untuk menasihatinya. Bit-na mengatakan bahwa ibunya hanya cemburu Woo-kyung dan dengan demikian ingin mendiskreditkannya keluar dari rasa persaingan yang aneh.



Ji-heon bertanya pada Bit-na apakah dia mencuri informasi ibunya dan menjualnya secara online, tetapi gadis itu mencemooh. Dia tidak butuh uang - dia sudah memiliki 10.000.000 won di bank. Ji-heon mengagumi bahwa gadis itu tampaknya memiliki kehidupan yang baik - banyak uang dan atas kelasnya, apa lagi yang bisa dia butuhkan?

Kecuali hidupnya tidak bagus. Ha-jung ternyata seorang ibu yang terlalu mengendalikan, melakukan pencarian TSA-layak putrinya untuk memastikan tidak ada gangguan sebelum mengunci Bit-na ke dalam lemari di mana dia bisa melakukan apa pun kecuali belajar. Ha-jung bahkan memiliki kamera yang dipasang di lemari, dan dengan senang hati memata-matai putrinya belajar.



Tapi hati-hati diblokir oleh buku dan mejanya, Bit-na ahli mengirim pesan tanpa melihat telepon rahasianya. Dia meminta seseorang yang disimpan sebagai "Teach" di teleponnya jika ponsel rahasia yang dia gunakan adalah telepon burner, karena detektif bertanya tentang ponsel burner. Tetapi "Ajarkan" memberi tahu Bit-na untuk tidak mengkhawatirkannya.

Woo Kyung tiba di gedung apartemen tepat ketika Min-seok pergi setelah mengantar Eun-seo, tapi dia menunggu di mobilnya sampai dia pergi. Ibu mengungkapkan bahwa dia berbicara dengan Min-seok tentang Woo Kyung, dan mereka berdua peduli bahwa Woo Kyung masih berhalusinasi tentang gadis kecil dalam gaun hijau.



Woo Kyung bersikeras dia tidak lagi melihat gadis kecil itu dan sedang dirawat oleh dokternya (LIES!), Tetapi Ibu dengan marah menuntut untuk mengetahui mengapa Woo Kyung terus bertanya tentang gadis kecil itu. Woo Kyung berkata bahwa dia baru saja mengingat gadis kecil itu dan mencoba mengingat dari mana asalnya.

Ibu bersikap defensif, memberi tahu Woo Kyung bahwa mencoba mengingat gadis kecil itu tidak akan membantu keluarga mereka. Selain itu, jika Woo Kyung harus mengingat apa pun, ia harus mengingat gangguannya setelah kecelakaan Se Kyung dan betapa sulitnya bulan itu untuk semua orang. Ibu memperingatkan Woo-kyung bahwa jika dia tidak mengubah obsesinya dengan gadis kecil dalam gaun hijau, Woo Kyung akan kehilangan anak aslinya, Eun-seo.



Di ruang komando rahasia mereka, Chan-wook telah bekerja sihir teknologinya untuk menemukan bahwa ponsel burner yang awalnya mereka lacak ke Ha-jung pasti terhubung ke Red Cry, dan itu dihidupkan beberapa hari yang lalu dengan total tujuh menit - periode waktu yang sama bahwa Woo Kyung menerima pesan dari Red Cry.

Soo-young melihat sejarah Ha-jung, dan menemukan beberapa tuduhan kriminal yang menarik - vandalisme, gangguan publik, dan penyerangan. Semua tindakan ini terjadi karena seseorang tidak setuju dengan sikap ekstrim Ha-jung bahwa siapa pun yang menyalahgunakan seorang anak harus ditangkap atau dibunuh.

Dia bahkan bertengkar dengan salah satu anggota Everybody's Child ketika wanita yang lain mengatakan bahwa Ha-jung terlalu keras. Tapi wanita itu mengatakan bahwa Ha-jung dan Woo-kyung sepertinya akrab - faktanya, Woo-kyung adalah satu-satunya anggota Everybody Child yang Ha-jung bersahabat dengannya.



Semua jalan terus mengarah kembali ke Woo Kyung, jadi Ji-heon dan Soo-young mampir ke pusat anak-anak untuk bertanya tentang Ha-jung. Woo Kyung terkejut dengan pertanyaan mereka, dan Ji-heon menambahkan bahwa Ha-jung mengatakan Woo Kyung menjadi gila setelah kecelakaan Se Kyung.

Woo Kyung mengakui adiknya mengalami kecelakaan mobil tepat setelah dia dan Woo-kyug bertengkar, jadi itu akan menjadi aneh jika Woo Kyung tidak berjuang setelah kecelakaan adiknya. Tapi dia belum berhubungan dengan Ha-jung sejak dia keluar dari klub dua tahun lalu.

Ji-heon bertanya apakah Woo Kyung berpikir Ha-jung bisa menjadi Red Cry - bagaimanapun juga, mereka berdua berbagi pandangan ekstrim yang sama tentang bagaimana menangani pelaku kekerasan anak. Woo Kyung dengan hati-hati menjelaskan bahwa orang tua adalah alam semesta anak, dan membayangkan betapa menakutkan dan membingungkannya jika alam tiba-tiba menyerang Anda tanpa alasan. Dengan cara itu, Woo Kyung juga setuju dengan pandangan Ha-jung dan Red Cry bahwa pelecehan anak harus dihukum dengan keras - tetapi hanya memiliki pendapat tidak membuat seseorang menjadi seorang pembunuh.



Ketika mereka meninggalkan pusat anak-anak, Soo-young masih yakin bahwa Ha-jung dan Woo-kyung harus bekerja sama, tetapi Ji-heon merenung bahwa mereka sepertinya selalu kembali ke gedung ini, tidak peduli apa pun yang mereka kerjakan. Dia melihat Eun-ho membongkar truk pemeliharaan, dan bertanya-tanya apakah Woo Kyung benar-benar masalah - atau apakah itu pusat anak-anak.

Detektif bergegas kembali ke dalam, dan Ji-heon bertanya apakah komputer kerja Woo Kyung diatur ke intranet untuk pusat. Woo Kyung mengatakan itu - itu di mana semua file kasusnya disimpan. Tetapi mereka semua dienkripsi dengan aman dan tidak ada cara mudah untuk meretas sistem.

Tetapi ketika detektif menganalisis perangkat lunak pusat anak-anak, Chan-wook mengungkapkan bahwa ada pintu belakang ke intranet, sebuah "kunci utama" yang dapat diakses jika terjadi keadaan darurat dan memungkinkan pengguna untuk melihat semua file. Satu-satunya orang yang memiliki akses ke kunci utama adalah pemilik pusat anak-anak. Sepertinya itu adalah petunjuk yang bagus untuk mempersempit siapa Red Cry.



Kecuali pemiliknya adalah komputer yang buta huruf, dan menyerahkan informasi masuknya seperti permen sehingga orang lain bisa mendapatkan akses yang mereka butuhkan darinya. Ji-heon ingin tahu apakah Eun-ho akan memiliki akses ke log-in, tetapi mengingat betapa lalai pemiliknya dengan keamanan pribadinya, akan lebih mudah untuk membuat daftar yang tidak memiliki akses.

Soo-young memeriksa alibi untuk semua karyawan pusat anak-anak untuk melihat apa yang mereka lakukan ketika telepon burner dinyalakan selama tujuh menit. Beruntung bagi Eun-ho, dia tertangkap kamera CCTV pada waktu itu, melakukan perawatan di taman depan - dan pasti tidak di lokasi di mana menara wifi menunjukkan telepon burner digunakan.

Salah satu gambar Eun-ho dari Ha-na menarik perhatiannya, dan Soo-young terkejut bahwa dia menarik gadis kecil itu dengan senyum lebar. Eun-ho secara praktis balok ketika ia menjelaskan bahwa Ha-na menjadi lebih bahagia akhir-akhir ini. Dia menambahkan bahwa setiap kali dia melihat anak-anak tertawa dan tersenyum, rasanya seperti sesuatu yang mengerikan di dalam dirinya sedang hanyut.



Ketika Soo-young berbalik untuk pergi, Eun-ho menghentikannya, bertanya tentang rumor yang dia dengar, bahwa wanita yang dimumikan sebenarnya adalah ibu Ha-na. Dia merenung bahwa itu sebenarnya berkah, karena Ha-na sekarang hidup bahagia - meskipun dia dengan cepat menambahkan bahwa pembunuhan itu buruk, tentu saja. Namun dalam kasus ini, semuanya tampak berjalan dengan baik untuk Ha-na.

Woo Kyung pergi ke rumah sakit untuk mengunjungi adik perempuan Suk-woo, Hee-soo. Dia memberi gadis kecil itu gambar yang saudaranya sembunyikan di sepatunya, lalu berbicara kepada pekerja sosial di rumah sakit. Pekerja sosial mengatakan bahwa ayah segera melepaskan hak asuhnya kepada Hee-soo, tetapi dia belum dapat menghubungi ibu Hee-soo untuk membuatnya menandatangani formulir.



Woo Kyung mencoba memanggil ibu Hee-soo tetapi tidak mendapat jawaban. Terakhir kita melihat ibu Suk-woo dan Hee-soo, dia roboh di sisi jalan setelah ditabrak truk. Namun, dalam kejadian mengejutkan untuk Truck of Doom yang biasanya dapat diandalkan, wanita itu masih hidup, meskipun terluka parah dan di rumah sakit.

Di galeri seni, Woo Kyung berkeliaran, melihat lukisan-lukisan. Tetapi tujuan sebenarnya untuk berada di sana adalah karena pemilik galeri adalah teman masa kecilnya yang lain. Kecuali wanita itu sama sekali tidak mengingat Woo Kyung.



Itu membuat Woo Kyung berburu melalui ruang penyimpanan Ibu untuk menemukan hal lain dari masa kecilnya. Tapi Ibu mengatakan bahwa mereka membuang semua memorabilia masa kecil ketika mereka pindah. Woo Kyung merasa aneh bahwa ayahnya akan menghabiskan begitu banyak waktu menunjukkan foto-fotonya dan menceritakan kisah-kisahnya tentang masa kecilnya, tetapi tidak pernah melakukannya untuk Se Kyung.

Ibu hanya mengatakan bahwa Woo Kyung selalu menjadi favorit ayahnya. Tapi Woo Kyung memberitahu Mom tentang teman masa kecil yang seharusnya yang tidak mengingatnya, suaranya mulai naik panik ketika dia mengatakan itu aneh bahwa ingatannya dan mereka bisa sangat berbeda. Kenapa dia tidak bisa mengingat apa pun dengan benar?



Ibu menunjukkan bahwa itu akan menjadi aneh untuk memiliki ingatan yang sempurna tentang hal-hal yang terjadi lebih dari tiga puluh tahun yang lalu, tetapi Woo Kyung menuntut untuk mengetahui jika ayahnya dengan sengaja menunjukkan foto-foto itu dan menceritakan kisah-kisah itu untuk memberikan kenangan palsu. Dia dengan putus asa bertanya mengapa ayahnya melakukan hal seperti itu, tetapi Ibu dengan dingin memberitahu Woo Kyung bahwa dia harus pergi ke dokter.

Para detektif merasa kesal karena pimpinan Red Cry mereka menjadi buntu berkat para pemilik pusat anak-anak yang begitu riang dengan informasi log in-nya. Semua karyawan memiliki alibi ketika telepon burner dinyalakan, sehingga jejaknya menjadi dingin juga. Suasana buruk Ji-heon semakin hancur ketika dia mendapat panggilan membiarkan dia tahu bahwa permintaannya untuk perintah penahanan untuk menjaga Ha-na dari ayahnya telah ditolak.



Itu berarti tidak ada alasan untuk menjaga Ha-na agar tidak bertemu ayahnya. Ketika Woo Kyung dan Ji-heon dengan enggan mengambil Ha-na ke ayahnya, senyumnya menghilang. Dia tidak melihat ayahnya saat dia menertawakan absurditasnya tiba-tiba berpikir Ha-na lucu, meskipun dia membenci anak-anak pada umumnya.

Ji-heon dan Woo-kyung tidak geli, tetapi mereka terus mengawasi saat pria itu memanggil Ha-na. Dia mengabaikannya sampai dia tiba-tiba meledak bahwa dia harus menatapnya ketika dia berbicara dengannya. Ha-na segera, dan hampir secara naluriah, melompat ke perhatian =. Tapi dia masih diam ketika pria itu berulang kali dan secara tidak masuk akal menyebut dirinya ayahnya.

Gadis kecil itu sangat ketakutan bahwa dia mengencingi celananya, tetapi terlalu takut untuk bergerak sampai Woo Kyung meyakinkannya bahwa tidak apa-apa untuk menggunakan kamar mandi. Saat Woo Kyung bertanya pada pria di mana itu, Ha-na segera berlari ke arahnya. Itu aneh, mengingat pria itu terus bersikeras bahwa ini adalah pertama kalinya dia bertemu putrinya, jadi tidak mungkin baginya untuk mengetahui bagaimana rumahnya ditata.



Ji-heon tidak jatuh untuk kebohongan pria itu, dan mencoba untuk tetap tenang dan netral ketika pria itu mulai berbicara tentang Woo-Kyung, bercanda bahwa dia memiliki tubuh yang bagus yang bahkan Ji-heon harus tertarik padanya. Tetapi bahkan seorang detektif berkepala dingin memiliki titik hantunya, dan Ji-heon tiba-tiba berdiri, terlihat seperti ingin meninju pria itu di wajahnya.

Tertawa, pria itu mengatakan ucapan cabulnya hanya lelucon di antara beberapa pria. Tapi Ji-heon mengungkapkan dia telah merekam percakapan mereka dan bahwa dia dapat menangkap pria itu karena pelecehan seksual. Ji-heon meraihnya dengan kerah, dan melalui gigi terkatup, dengan marah mengatakan kepadanya bahwa dia tahu persis jenis kriminal seperti apa pria itu sebenarnya. Kemudian Ji-heon mendorongnya ke tanah.



Ha-na dan Woo-kyung keluar dari kamar mandi saat itu, dan Ha-na berlari ke Ji-heon, menempel ke kakinya saat dia menatapnya dalam diam. Ji-heon ragu-ragu dan kemudian memeluk gadis kecil itu.

Ha-na untungnya kembali ke keluarga angkatnya, dan senyum cerahnya adalah semua terima kasih Ji-heon perlu mengkonfirmasi dia melakukan hal yang benar. Woo Kyung menghela nafas bahwa mereka tidak memiliki bukti bahwa ayah Ha-na melakukan sesuatu untuk menyiksanya, dan itu membuat frustrasi mengetahui bahwa seseorang melakukan kejahatan tetapi mereka tidak dapat menangkap mereka.



Ji-heon bertekad untuk melacak setiap hal kecil yang ayah Ha-na lakukan salah sampai menambah cukup untuk penangkapan. Woo-kyung mengatakan Ji-heon optimis dan naif - Ha-na lebih suka kencing pada dirinya sendiri daripada mengatakan apa-apa terhadap ayahnya. Dia akan terlalu takut untuk bersaksi melawannya.

Woo-kyung menambahkan bahwa Ji-heon akhirnya harus memahami bagaimana perasaan Red Cry saat ini, kemarahan terhadap seorang anak penyalahguna dan ingin melakukan apa saja untuk menghancurkan mereka - karena, setidaknya, itulah yang dirasakan Woo Kyung.

Dalam perjalanan pulang dari sekolah, Bit-na dihentikan oleh Soo-young yang memperlakukan dia untuk makan cepat sebelum Bit-na menuju ke kelas sepulang sekolahnya. Soo-young ingin tahu lebih banyak tentang apa yang membuat Woo-kyung dan Ha-jung berpisah, dan Bit-na mengatakan bahwa kedua wanita itu berbeda secara alami - yang satu asli, yang lain palsu.



Soo-young bertanya yang mana yang, dan Bit-na mengangkat bahu, mengatakan semuanya tergantung pada perspektif Anda. Tapi Soo-young menangkap sekilas bekas luka baru di lengan gadis itu dan menuntut untuk mengetahui apakah Woo Kyung juga melihat mereka. Soo-young bertanya-tanya apakah itu alasan mengapa ibu Bit-na dan Woo Kyung tidak lagi berbicara satu sama lain.

Kesal, Bit-na bersikeras bahwa tanda itu hanya "permainan gores" yang dimainkan anak-anak, tetapi Woo Kyung juga melihat mereka dan menuduh Ha-jung melakukan pelecehan anak. Itu pasti akan menyebabkan patah tulang dalam pertemanan, karena tidak mungkin Ha-jung akan mampu menahan yang disebut hal yang sangat dia benci.

Sementara itu, Chan-wook telah menggali lebih jauh ke dalam catatan Ha-jung, menemukan bahwa Ha-jung secara teratur menerima resep bantuan studi ilegal dari Dokter Park - dokter yang sama yang membunuh Ji-hye.



Ji-heon dan Soo-young bertanya pada Ha-jung tentang resep itu, menunjukkan bahwa dia menerima obat dari Dokter Park selama beberapa waktu, jadi dia pasti mengenalnya dengan cukup baik - terutama karena mereka berdua memprotes Ji-hye.

Ha-jung bertindak terkejut menemukan bahwa Dokter Park adalah orang yang sama yang melakukan bunuh diri setelah membunuh Ji-hye, tapi Ji-heon berteriak padanya untuk berhenti bermain bodoh. Dia kemudian bertanya di mana dia pada saat telepon burner dinyalakan, tapi Ha-jung terhina oleh semua pertanyaan mereka.

Woo-kyung menemukan ibu Suk-woo di rumah sakit dan terkejut oleh seberapa parah wanita itu. Woo Kyung meminta maaf karena menampar wanita itu beberapa hari yang lalu, tetapi wanita itu mengatakan Woo Kyung pasti sangat senang mengetahui bahwa dia ditabrak truk. Setelah semua, Woo Kyung mengatakan padanya dia mungkin juga mati.



Tapi perhatian utama Woo Kyung adalah untuk Hee-soo dan mendapatkan izin ibunya untuk mengirim Hee-soo ke panti asuhan. Saat Woo Kyung mulai pergi, dia ragu-ragu bertanya apakah wanita itu memiliki seseorang untuk merawatnya, tetapi wanita itu hanya mengutip puisi yang dikirim kepadanya: "Kotoran kesedihan, makanan kotoran."

Wanita itu mulai menangis ketika dia mengakui bahwa ketika truk itu menabraknya, dia mengira dia sedang dihukum, bahwa dia dipaksa untuk mengalami bagaimana ketakutan dan kesakitan putranya ketika dia meninggal. Tapi dia selamat dan putranya tidak, jadi dia bilang dia lebih buruk dari kotoran.

Mengemudi pulang, Woo Kyung tidak bisa berhenti memikirkan bagaimana ibu Suk-woo terus bertanya apakah Woo Kyung senang bahwa dia hampir mati, dan bagaimana kecelakaan itu sesuai keinginan Woo Kyung sebelumnya untuk menjalankan wanita itu di mobilnya.



Mengakui kalimat dari puisi itu, Woo Kyung membalik semua buku puisinya sampai dia menemukan buku karangan Choi Seungja, berjudul "Kamu, Siapa yang Tidak Bisa Simpan."

Ha-jung berada di ruang obrolan rahasianya sendiri yang menyamar sebagai situs band rock, mengirim pesan kekhawatirannya kepada orang yang tidak dikenal. Dia khawatir para detektif menyimpan alibinya, tetapi orang yang tidak dikenal itu mengatakan kepadanya bahwa itu akan baik-baik saja, asalkan Ha-jung bertindak tidak bersalah.



Ha-jung melangkah menjauh dari meja saat Bit-na muncul dari penjara, maksudku, kamar tidur, untuk minum susu. Dia berpikir itu aneh bahwa ibunya sedang melihat situs web musik rock, tetapi ketika Ha-jung kembali, dia hanya memperingatkan Bit-na untuk tidak minum begitu banyak sehingga dia tidak membuang-buang waktu kencing. Ugh, ibu ini yang terburuk.

Di pagi hari, Woo Kyung pergi ke Ji-heon dan timnya untuk memberi tahu mereka tentang ibu Suk-woo, Truck of Doom, dan puisi. Dia pikir itu aneh bahwa seseorang yang secara kriminal mengabaikan anak-anaknya hampir terbunuh dan dikirim sebaris puisi sebelum itu terjadi. Itu cocok dengan modus operandi Red Cry dengan sempurna.



Chan-wook berpikir itu menyeramkan bahwa mereka memiliki seorang pembunuh berantai yang mencintai puisi yang tidak jelas, tetapi Woo Kyung tidak setuju - dia yakin pembunuhnya sebenarnya membenci puisi. Ketika datang untuk membunuh sesuatu yang dibenci oleh pelaku, seperti orang tua yang kasar, pelakunya tidak ingin segera menghubungkannya dengan sesuatu yang mereka sukai, seperti puisi.

Soo-young mengikuti Woo Kyung, bertanya tentang pernyataan Bit-na bahwa "salah satunya adalah asli, yang lain adalah palsu." Woo-kyung tidak tahu apa artinya dan berbalik untuk pergi, tapi Soo-young menambahkan bahwa Bit -na masih memainkan "permainan awal." Tidak ada wanita yang percaya bahwa "permainan awal" adalah bagaimana Bit-na mendapatkan luka-lukanya.

Woo Kyung mengirimkan pesan Bit-na, mengingatkannya bahwa dia selalu berada di sisinya, seperti yang dia janjikan pada awalnya.



Para detektif menuju ke gedung tempat ibu Suk-woo melakukan streaming online-nya, dan mereka berjalan melalui tempat sampah untuk menemukan catatan dengan puisi di atasnya. Mereka juga menanyakan apakah dia menerima pesan aneh atau menyeramkan secara online, dan salah satu anggota staf dengan masam menunjukkan bahwa dalam lini bisnis mereka, pesan aneh dan menyeramkan adalah roti dan mentega mereka. Tetapi anggota staf terkejut ketika mengetahui bahwa dia sudah menikah dan memiliki anak.

Ketika Ji-heon dan Soo-young mengunjungi rumah sakit untuk melihat ibu Suk-woo, dia marah karena mereka mengatakan kepada semua orang di tempat kerja bahwa dia seorang ibu. Para detektif hanya ingin tahu apakah dia berbicara dengan siapa pun tentang anak-anaknya, terutama cara dia mengabaikan mereka. Wanita itu protes bahwa dia tidak sengaja mengabaikan mereka - dia harus bekerja dan tidak tahu apa lagi yang harus dilakukan dengan mereka.



Dia mulai menangis ketika dia mengaku bahwa sejak perceraiannya, dia tidak pernah menyebutkan anak-anaknya kepada siapa pun. Dia tahu dia bukan ibu yang baik dan tidak pantas menjadi seorang ibu.

Saat itu, Ji-heon mendapat panggilan bahwa mereka telah menemukan identitas hit-and run-driver. Ini adalah seorang mahasiswa yang pergi ke sekolah di luar negeri, tetapi bekerja paruh waktu untuk sebuah perusahaan yang bergerak selama liburan musim dingin. Ji-heon memperingatkan siswa bahwa meskipun ibu Suk-woo tidak mati, dia masih bisa masuk penjara untuk waktu yang lama karena mengemudi jauh dari kecelakaan.



Ji-heon mengutip baris puisi kepadanya, tetapi siswa itu tidak tahu apa yang dibicarakan Ji-heon. Sepertinya murid itu bukan yang mengirim hadiah aneh pada ibu Suk-woo. Pada saat ini, sepertinya itu adalah kecelakaan Truck of Doom asli dan tidak ada hubungannya dengan pembunuh berantai main hakim sendiri yang mungkin (atau mungkin tidak) mencintai puisi.

Hari Ji-heon terus memburuk ketika dia diminta untuk membuat hasil DNA Ha-na menjadi publik sehingga ayahnya dapat mendaftarkannya sebagai bagian dari keluarganya. Ji-heon menolak memberi pria itu informasi, meskipun pria itu memperingatkan Ji-heon bahwa dia mencabik-cabik satu keluarga. Ya, tentu saja, terserah. Kami tahu bahwa tidak ada alasan yang baik baginya untuk mengklaim Ha-na sebagai miliknya.



Woo Kyung menerima pesan dari salah satu temannya yang tidak kanak-kanak, meminta maaf bahwa mereka pasti salah tentang tidak mengetahui Woo Kyung, karena dia mengirim foto mereka merayakan ulang tahun Woo Kyung bersama-sama. Woo Kyung menatap itu tak percaya - tidak ada gambar gadis kecil di gaun hijau, tapi muda Woo Kyung mengenakan yang gaun hijau.

Kilatan ingatan menyebabkan dia mengingat ibu kandungnya yang memberikan gaun itu kepadanya sebagai hadiah ulang tahun, dan betapa bahagianya dia. Gambar gadis kecil dalam gaun hijau dan Woo Kyung sebagai anak superimpose dalam pikiran Woo Kyung saat ia berjuang untuk mengingat ingatan yang benar.

Sambil memandang ke seberang meja dapur, ia melihat gadis kecil dalam gaun hijau itu menatap sedih padanya. Sekali lagi, Woo Kyung bertanya-tanya siapa gadis kecil itu sebenarnya.



Sumber : https://www.dramabeans.com/2018/12/red-moon-blue-sun-episodes-15-16/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/12/sinopsis-children-of-nobody-episode-15-16.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Children of Nobody Episode 15 - 16

 
Back To Top