Sinopsis The Player Episode 12

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 13 November 2018

Sinopsis The Player Episode 12

Advertisement
Loading...
Loading...
Episode Sebelumnya: Sinopsis The Player Episode 11
Episode Selanjutnya: Sinopsis The Player Episode 13

Sinopsis The Player Episode 12

EPISODE 12: "Kami melakukan ini dengan caraku"

Ketika semua orang melakukan reel atas pembunuhan CEO Jo, berita pecah bahwa Kandidat Kim memenangkan pemilihan untuk menjadi kandidat resmi partainya, dan broker bayangan terlihat senang dengan pekerjaannya.

Kemudian, Jaksa Jang memimpin tim melalui sebuah pabrik tua, dan menemukan istri dan anak kepala Maeng terikat di dalam, korban penculikan oleh kaki tangan bayangan itu. Kembali ke kantor kejaksaan, Jaksa Jang memberi tahu Kepala Maeng bahwa istri dan anaknya ditemukan aman.



Ha-ri, sementara itu, menghibur Dokter Jo di rumahnya, dan mengungkapkan bahwa ayahnya benar-benar ingin hidup bersamanya lagi setelah menebus kejahatannya.

Ketika Ha-ri menyerahkan jam tangan yang dia beli untuk ayahnya 15 tahun yang lalu, dia sedih dalam kesedihan, dan semua Ha-ri dapat lakukan adalah meminta maaf karena tidak bisa memenuhi janjinya untuk membawa pulang ayahnya dengan aman.



Di ruang interogasi, Kepala Maeng berusaha mengingat siapa yang mengusulkan dia untuk membunuh CEO Jo, dan hanya mengingat bahwa pria itu memiliki tato di lehernya. Kepala Maeng hanya bisa mengumpulkan permintaan maaf yang penuh air mata untuk apa yang dia lakukan, dan Jaksa Jang bahkan tidak bisa berdiri untuk melihat mantan pemimpinnya.

Jaksa Jang mengunjungi wakil kepala, dan bersumpah untuk menangkap pria yang memeras Kepala Maeng dan membawanya ke pengadilan. Wakil kepala setuju untuk mengawasi dan mendukung penyelidikan Jaksa Jang.



Kembali di kantor tim con, Byung-min bertanya-tanya mengapa Ha-ri begitu terobsesi dengan kasus ini pada khususnya, dan menggali ke dalam ayah Ha-ri, Kepala Jaksa Choi. Sementara itu, Ah-ryung pergi untuk menyelidiki pria dari rumah yang dia kenali saat mereka membantu CEO Jo.

Ha-ri tiba tepat ketika Byung-min menemukan sesuatu yang benar-benar mengejutkannya, dan dia menyembunyikan temuan dari Ha-ri. Ha-ri memberitahu anak-anak tentang penyelidikan ke Kepala Maeng, dan ke orang-orang yang bertanggung jawab atas pemerasan.



Byung-min bertanya pada Ha-ri jika dia mencurigai seseorang yang bertanggung jawab secara khusus, dan Ha-ri menegaskan bahwa dia percaya broker bayangan berada di belakangnya. Dia menunjukkan kepada anak-anak itu bukti yang terkumpul yang mereferensikan broker bayangan di seluruh kasus mereka, dan menegaskan bahwa semua kasus itu terhubung kembali kepadanya.

Ha-ri mengumumkan bahwa broker akan menjadi target berikutnya. Tapi meskipun Jin-woong segera melompat, Byung-min terlihat gemetar.

Dia bertanya pada Ha-ri apakah dia akan pergi setelah broker tidak peduli seberapa keras Byung-min mencoba menghentikannya. Ha-ri menegaskan kembali komitmennya, dan bahkan Jin-woong dapat merasakan ketegangan aneh di ruangan - seolah-olah ada lebih banyak cerita daripada baik Ha-ri atau Byung-min yang membiarkannya.



Sementara itu, Ah-ryung melacak wanita yang berada di luar rumah yang akrab dari desa, dan dia memimpin Ah-ryung untuk menemukan teman lama Cha Dong-soo yang masuk penjara karena membunuh Dong-soo 15 tahun yang lalu, meskipun dia sekarang mengklaim tidak bersalah.

Ha-ri tidak bisa mendapatkan Byung-min, yang dengan sengaja mengabaikan panggilannya, jadi dia memeriksa laptop yang Byung-min gunakan sebelumnya dan melihat penelitian menjadi kasus Kepala Kejaksaan Choi. Ada foto anak laki-laki Choi, jelas seorang muda Ha-ri, dan Ha-ri menyadari Byung-min tahu identitas aslinya.



15 tahun yang lalu, kami melihat Byung-min melamar pekerjaan yang bekerja sebagai "pegawai negeri" di bawah Ketua Cheon, yang memberinya pekerjaan setelah dia menunjukkan keterampilan peretasannya. Byung-min bekerja langsung untuk tim broker bayangan pada malam kematian Kepala Jaksa Choi, dan menghancurkan bukti setelah mereka selesai.

Kembali di masa sekarang, Byung-min menemukan seorang rekan kerja lama, dan meminta bantuan untuk mencari identitas dari broker bayangan. Sementara itu, Ha-ri memanggil Jaksa Jang untuk menentukan lokasi Byung-min, dan jaksa menawarkan untuk mengirim pembaruan waktu nyata sehingga Ha-ri dapat melacak Byung-min ke bawah.

Byung-min memeras mantan rekan kerja untuk menyerahkan ID Badge untuk menyusupi fasilitas di mana kampanye ilegal saat ini sedang dijalankan oleh Ketua Cheon atas nama broker bayangan.



Di desa, Ah-ryung bertemu pemabuk yang membunuh Cha Dong-soo, dan dia segera mengenali Ah-ryung sebagai putri Dong-soo. Ah-ryung menuntut untuk mengetahui apa yang terjadi pada ayahnya pada hari itu 15 tahun yang lalu.

Peminum itu menjelaskan bahwa ia ditawari sejumlah besar uang untuk menyelundupkan CEO Jo ke luar negeri, dan mendorong Dong-soo untuk membantu. Meskipun mereka menelepon polisi ketika pemabuk menyadari siapa yang mereka selundupkan, polisi ada di dalamnya dan tidak pernah datang.



Akhirnya, Dong-soo dibunuh oleh kaki tangan CEO Jo, dan pemabuk itu dijebak sebagai pembunuh. Peminum itu juga mengungkapkan bahwa Kepala Kejaksaan Choi tidak terlibat sama sekali, dia sebenarnya mencoba untuk mengejar CEO Jo.

Ah-ryung menyimpulkan bahwa Chief Prosecutor Choi benar-benar terbunuh sebagai bagian dari skema. Pemabuk mengungkapkan bahwa orang di balik skema itu sebenarnya adalah broker bayangan, meskipun dia tidak tahu nama broker (dan ini adalah pertama kalinya Ah-ryung mendengar tentang broker).



Sementara itu, Jin-woong kembali ke kantor kosong, dan tersandung pada ruang tersembunyi di mana penyelidikan rahasia Ha-ri ditata penuh.

Jin-woong, ternyata, juga terlibat pada malam itu, empat lawan dari broker itu terbunuh 15 tahun yang lalu, menyerahkan salah satu dari orang-orang itu kepada preman makelar untuk pembayaran tunai, tanpa menyadari skema yang lebih besar.



Di tempat lain, Byung-min menyelinap ke fasilitas kampanye ilegal dan hacks ke dalam sistem. Broker bayangan segera mengetahui intrusi dan mengirim Ketua Cheon untuk menemukan sumbernya.

Byung-min buru-buru menyalin semua file yang dapat dia temukan pada pembunuhan CEO Jo sementara Ketua Cheon mencari ruang untuk peretas. Byung-min lari begitu salinannya selesai, tetapi terlihat saat melarikan diri dan pria Ketua Cheon tetap panas di jalannya.

Byung-min menyembunyikan komputernya di luar ketika mengunggah file yang dia curi, dan melarikan diri secepat yang dia bisa, tetapi Ketua Cheon menjemputnya dan menangkapnya.



Ketua Cheon secara brutal memukul Byung-min menjadi bubur, tetapi datanya tidak terlihat. Byung-min menolak untuk pergi, dan berkata pada Presdir Cheon untuk membunuhnya saja. Alih-alih menunjukkan belas kasihan, Ketua Cheon memilih untuk melanjutkan dengan beat-down.

Ha-ri, di tempat lain, mendapat email dari Byung-min dengan semua datanya. Email itu termasuk pesan yang ditujukan kepada nama asli Ha-ri, "Maaf, Soo-hyuk."

Anak buah Presdir Cheon menemukan laptop tapi pesan sudah dikirim, jadi Presdir Cheon bersumpah untuk membunuh Byung-min sebagai pembalasan. Ketika dia pergi untuk mengayunkan lagi, meskipun, Ketua Cheon dibutakan oleh lampu depan mobil yang melengking.



Langkah-langkah Ha-ri, dan meskipun Byung-min memohon agar Ha-ri pergi, ia dengan tegas terus mendekati orang-orang dengan kemarahan di matanya. Saat Byung-min mengawasi tanpa daya, Ha-ri dengan marah membongkar preman.

Kilas balik ke beberapa bulan yang lalu ketika Ketua Cheon meninggalkan Byung-min untuk mati setelah mengalahkannya, dan Ha-ri dengan penuh percaya diri menawarkan Byung-min pekerjaan sebagai ganti untuk mendapatkan dia keluar dari genggaman Ketua Cheon.



Byung-min mengingat janji Ha-ri untuk tidak pernah membiarkan Ketua Cheon mendapatkan tangannya di Byung-min lagi, dan mengerahkan kekuatannya untuk menangkap Ketua Cheon sebelum dia bisa menyelinap di belakang Ha-ri dengan pisau.

Ha-ri pemberitahuan Ketua Cheon berdiri di Byung-min sekarang, dan menuduhnya, membawanya keluar dengan pukulan cepat dan menarik Byung-min ke tempat aman.



Ketika Ha-ri mengusir mereka, Byung-min bertanya mengapa Ha-ri datang, dan Ha-ri hanya menjawab, "Bagaimana aku bisa menonton ketika teman saya dipukuli?"

Byung-min mulai memberi tahu Ha-ri tentang pekerjaannya 15 tahun yang lalu, tapi Ha-ri menghentikannya, tahu apa yang akan dia katakan, dan memberitahu Byung-min, "Anda tidak melakukan itu dengan sengaja, jadi don Katakan padaku. Ketika Ha-ri menambahkan, "teman-teman tidak perlu melakukan itu," Byung-min semburan meneteskan air mata.

Broker bayangan menerima kabar tentang pelarian Byung-min, dan memerintahkan pesuruhnya untuk melanjutkan rencana baru, sementara dengan mengerikan memegang apa yang tampak seperti tiruan dari ponsel-ponsel yang digunakan oleh Ha-ri dan Jaksa Jang untuk berkomunikasi.



Di kantor kejaksaan, Jaksa Jang mendapat panggilan dari wakil kepala, dan bergegas keluar untuk bertemu dengannya di gedung lain. Wakil kepala bersikeras di gedung lain sebagai lokasi karena gedung mereka mungkin disadap.

Kembali di dalam mobil, Ha-ri akhirnya membaca melalui file Byung-min mengirimnya, dan melihat bahwa rencana baru adalah untuk membingkai Jaksa Jang dan membuatnya muncul ia melakukan bunuh diri dengan cara yang sama seperti yang mereka lakukan pada Ketua Jaksa Choi 15 tahun yang lalu.



Ketika Ha-ri mencoba memanggil Jaksa Jang, dia hanya bisa mendapatkan anggota staf, dan dia menyadari bahwa Jaksa Jang dalam bahaya langsung. Ha-ri memanggil Jin-woong dan Ah-ryung untuk bergegas ke lokasi pertemuan Jaksa Jang.

Jaksa Jang tiba di gedung yang sama Kepala Jaksa Choi jatuh dari 15 tahun sebelumnya. Ketika dia naik lift, dia akhirnya memeriksa ponselnya untuk melihat Ha-ri mati-matian mencoba untuk menghubunginya.



Ha-ri akhirnya berhasil melewati dan memperingatkan Jaksa Jang untuk keluar dari gedung secepat mungkin karena ini adalah jebakan. Tapi sudah terlambat, karena pria yang berdiri di lift dengan dia menutup lift, dan Jaksa Jang akhirnya melihat tato di leher pria itu - itu adalah si penipu bayangan.

Jaksa Jang secara preemptive menyerang pria itu, tetapi dengan cepat dikuasai. Anak buahnya mencekik Jaksa Jang, tetapi terganggu oleh suara keras di pintu lift, dan sebelum dia dapat menyelesaikan pekerjaan, Jin-woong membuka pintu dan melempar pria itu ke luar.



Jaksa Jang dengan terengah-engah berusaha melarikan diri sementara Jin-woong bertempur melawan satu lawan satu. Sekelompok penjahat lainnya akhirnya menyudutkan Jaksa Jang, tetapi Ah-ryung berhasil menariknya ke tangga dan mengunci preman keluar sehingga mereka tidak bisa mengejar.

Jin-woong dan perdagangan kaki lima berhembus bolak-balik, tetapi si kacung akhirnya mengambil alih, menjatuhkan Jin-woong keluar dengan alat pemadam api.



Ha-ri akhirnya tiba di tempat kejadian saat Ah-ryung menarik Jaksa Jang keluar dari pintu depan, tetapi ketika pasangan itu menyeberang ke jalan, sebuah mobil melaju ke arah mereka.

Jaksa Jang secara naluriah melempar Ah-ryung keluar dari jalur mobil, dan mengambil beban penuh dari benturan itu sendiri, terbang ke udara dan didorong beberapa meter ke depan. Semua orang menyaksikan dengan tercengang ketika Jaksa Jang runtuh dalam tumpukan dan napas terakhir.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/11/player-episode-12/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/11/sinopsis-player-episode-12.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Player Episode 12

 
Back To Top