Sinopsis Misteri Bulan Merah MNCTV Episode 61 - 65

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 26 November 2018

Sinopsis Misteri Bulan Merah MNCTV Episode 61 - 65

Advertisement
Loading...
Loading...
Episode Sebelumnya : Sinopsis Misteri Bulan Merah MNCTV Episode 56-60
Episode Selanjutnya : Sinopsis Misteri Bulan Merah MNCTV Episode 66-70

Sinopsis Misteri Bulan Merah MNCTV Episode 61 - 65

EPISODE 61

Merasa puas bahwa Supremo mampu memaksa Jacintha Magsaysay untuk kembali ke Filipina dan membantunya dalam kampanyenya, dia kembali ke negara asalnya untuk mengetahui bahwa dua tahanannya, Veruska dan Yitro telah melarikan diri dengan bantuan NogNog yang sekarang tewas dalam prosesnya.

Dalam kemarahan tertinggi, ia mengitari Omar. Mengharapkan yang terburuk, Omar menundukkan kepalanya dan diam-diam menunggu. Seperti petir, Supremo mengangkat tangannya ke arah Omar. Seketika, tekanan besar mengecam Omar dan dia tergelincir mundur.

Omar jatuh, mengerang dan menderita dalam keheningan. Supremo mengangkat tangannya lagi dan Omar diangkat ke tanah dan seperti boneka bahwa dia, lehernya terhubung ke tangan tuannya. Jeritannya terputus dengan tekanan tangan Supremo, memotong napasnya dengan kejam. Kemudian, dia melemparkan Omar ke arah lain. Omar turun dengan bunyi gedebuk. Sekali lagi, Supremo mencekiknya. Ada kepanikan di wajah Omar saat dia menatapnya. Dia menggeram padanya.

Sementara itu, Tristan pergi ke tempat yang jauh dari Manila dimana dilaporkan bahwa mobil polisi yang menangkap Miyo telah mengalami kecelakaan dan kedua polisi itu ditemukan tewas. Dia mendekati petugas polisi yang menangkapi yang tewas sementara penduduk setempat mengepung mobil yang rusak itu. Dia diberitahu bahwa mereka sudah mencari daerah sekitarnya dan sekitarnya tetapi mereka tidak menemukan Miyo Alcantara.

Tristan mengerutkan kening ketika petugas berspekulasi bahwa itu mungkin Miyo yang bertanggung jawab atas kematian dua polisi yang menangkap karena berdasarkan otopsi, mereka sudah mati sebelum kecelakaan itu. Itu, atau ada orang lain yang bertanggung jawab atas hilangnya Miyo yang telah menyebabkan kematian dan kecelakaan itu.

Sebelum itu, Tristan telah menghubungi Baristo untuk memberitahunya tentang berita itu. Memindai dan mengamati daerah itu, Baristo tidak menemukan atau mencium tanda-tanda vampir. Dia memanggil Gael untuk meminta bantuan untuk melanjutkan pencarian mereka. Dan pagi berlalu, petugas sudah pergi, bahkan Baristo tidak terlihat. Namun, Tristan tetap tinggal di daerah itu, berjalan tanpa henti di sekitar panorama tropis yang subur di provinsi itu. Mencari, memindai dan berharap dia bisa menemukan temannya. Hari itu perlahan-lahan terseret. Malam semakin dekat dan dia tidak menghentikan pencariannya.

Pada saat yang sama, Profesor T. mulai bosan karena mereka tidak dapat melakukan apa pun untuk memajukan misi mereka. Mereka tidak memiliki informasi mengenai Supremo dan anggota mudanya masih dalam dilema. Samantha mengatakan kepadanya bahwa dia bermaksud untuk berbicara lagi kepada pelihat untuk membantunya menghubungi yang lain karena yang pertama sangat enggan membantunya.

Jacintha Magsaysay yang paling penting dalam pikirannya, ia menugaskan Luningning Raos untuk menyelidiki latar belakangnya. Dia melihat melalui serangkaian foto yang menunjukkan kehidupan Jacintha dari seorang anak keturunan Visayan sampai ke perguruan tinggi dan tugas berikutnya di luar negeri.


Dia kembali! Jacintha Magsaysay akhirnya tiba di Filipina dan dia langsung pergi ke rumah sementara. Tetap saja, tidak mempercayainya satu inci, Supremo telah menugaskan salah satu vampirnya untuk mengejarnya. Gaib! Meskipun menyenangkan dan anggun, Jacintha dengan hati-hati mengamati lingkungan barunya.

Lagi. Baristo dan Gael mendekati polisi dan meminta informasi tentang Miyo. Lelah, petugas mengatakan kepada mereka bahwa mereka benar-benar mencari di daerah itu, dan sekali lagi, ada tanda-tanda Miyo Alcantara. Dan mereka diberitahu bahwa sampai titik ini, Miyo sekarang bisa dianggap mati.

Tidak berhenti! Sebelum petugas itu pergi, Tristan mendekatinya lagi untuk mencari sudut lain hilangnya Miyo Alcantara. Dia mengatakan bahwa dia berpikir, Senator Paglinauan berada di belakang semua ini. Kantor itu berhenti berjalan untuk memandangnya tak percaya.

Sementara itu, tampaknya anjing yang lembut itu adalah satu-satunya teman Maia selama hari-hari dimana dia tidak dapat bergerak karena luka tembak dan baterai yang dia derita. Berulang kali, anjing itu kembali padanya untuk menjilati wajahnya seolah-olah menawarkan kenyamanan dan pelipur lara. Malia mencoba melenturkan jari-jarinya, menggerakkan lengannya. Tapi tubuhnya terasa seperti berubah menjadi batu. Dia tidak bisa bergerak sama sekali. Dia menatap bulan dan pikiran berputar liar dalam pikirannya.

Malam telah jatuh, malam pertama Jacintha Magsaysay di Filipina dihabiskan untuk mencari informasi tentang Gilbert Imperial. Dia menonton video Youtube viral-nya tentang dia menyelamatkan seorang gadis kecil di belakang. Sebagai klien barunya, dia harus tahu segalanya tentang dia.


EPISODE 62

Sudah beberapa hari sejak Miyo hilang setelah penangkapan berikutnya oleh dua polisi. Semua orang di La Liga Unida dan Tristan bekerja keras untuk mengetahui di mana dia dan apa yang terjadi padanya. Namun, tidak ada petunjuk kuat dan sepertinya mereka mencoba menemukan jarum yang sangat kecil di tumpukan jerami.

Mengamati dari latar belakang, Samantha menyaksikan reaksi aneh Seer di bangun Dory dan mengikutinya ke rumahnya. Ketika Star menanggapi ketukannya, dia disambut dengan antipati. Mereka duduk di meja dan menerima batu oval yang diberikan vampir padanya. Dia mencengkeram batu dengan berat, menutup matanya.

Baristo, Veruska, dan Yitro sedang mendiskusikan manfaat mengunggah video yang dicatat Malia terkait dengan perdagangan senjata ilegal Senator Paglinauan. Mereka memikirkan orang terbaik untuk mengunggah video tanpa risiko mengarah ke mereka.

Tiba-tiba, Yitro mengalami trans. Menyadari sinergi baru, Baristo diberi tanda oleh Veruska untuk menunggu. vSetelah beberapa saat, Yitro membuka matanya dan mengumumkan kepada mereka bahwa seorang pelaut menghubunginya dan ingin bertemu dengannya.

Keesokan harinya, Jacintha Magsaysay pergi ke kantor Youtopia. Dan sepertinya dia dan Gilbert Imperial memainkan permainan kucing dan tikus saat mereka saling mengukur. Dan mencoba menemukan orang yang sebenarnya di balik topeng masing-masing. Sambil berpura-pura bahwa mereka memiliki bisnis yang sah untuk dibicarakan. Mencoba membaca gerakan masing-masing dan memainkan permainan merobohkan kastil. Kata-kata innuendoes dan kata-kata "bermakna" sedang dimainkan, berniat untuk berada di bawah kulit.

Setelah dia berbicara dengan Gilbert Imperial, Jacintha Magsaysay pergi ke tempat parkir gedung dengan niat meninggalkan premis. Namun, ketika berbicara dengan seseorang di ponselnya, dia merasakan sesuatu yang salah. Dia mendengar suara mesin mobil yang berbeda bergerak ke arahnya. Merasa bahaya begitu dia melihat seorang ibu dan anak perempuan berlama-lama di belakangnya di atas mainan kecil.

Dia berlari ke arah ibu dan anak perempuan sementara mobil mengambil kecepatan. Dalam waktu singkat, dia mendorong dua orang yang tidak curiga itu ke dalam keamanan. Dan dia jatuh saat mobil menabraknya di belakang lututnya.


Tristan menyeret Piolo di tengah malam itu ke tempat polisi mobil mobil ditemukan. Dilaporkan sebelumnya bahwa dua orang polisi yang menangkap Miyo mengalami kecelakaan dan sekarang tewas. Spekulasi berlari ke arah orang yang sebenarnya yang menculik Miyo sebagai pelakunya atau jika Miyo melakukannya sendiri. Mereka melihat seekor anjing berlari ke arah mereka.

Dan dia cukup baik untuk memberinya makanan. Dan dia ingat bahwa dia adalah anjing yang sama yang mendekatinya pada hari itu dan dia merasa seolah-olah anjing itu mengatakan sesuatu kepadanya. Dia berderak untuk mengelus kepala anjing itu. anjing itu dengan sayang menjilat tangannya dan menggonggong padanya dengan lembut. Kemudian, dia berlari kembali ke arah dari mana dia berasal. Melihat anjing itu, dia memberi tahu Piolo bahwa mereka harus mengikuti anjing itu.

Tidak menyerah, mereka mengikuti anjing di luar tanaman dan pohon tropis. Dia menemukan dompet Miyo dan perutnya merasa bahwa Miyo ada di suatu tempat di sekitarnya yang kuat seperti biasa. Piolo terdiam. Tristan menghela nafas dan memberi tahu temannya bahwa dia harus pulang. Dan di langit, Bulan adalah saksi bisu perjalanan mereka. Dan tidak jauh dari mereka, di bawah bulan purnama, Malia masih berjuang untuk bergerak. Kemudian, luar biasa, Dia mandi dalam cahaya bercahaya yang datang dari bulan. Tubuhnya terasa seolah pecah di dalam, dia berteriak.

Pada jarak tertentu, berlari bersama anjing itu, Tristan berhenti. Jalan yang gelap tiba-tiba diterangi oleh sinar cahaya yang luar biasa. Dia mendongak dan terperangah untuk menemukan cahaya fenomenal yang keluar dari bulan. Seolah-olah sinar bulan mengarah ke suatu tempat. Dan itu adalah tampilan luar biasa yang dia tidak pernah lihat atau ketahui sebelumnya.

Tapi rasa takut juga berkumpul saat dia melihat ke atas pada bulan yang bercahaya. Kemudian dia mendengar jeritan dan dia bangun dari trans-nya. "Miyo!" Dia berteriak saat dia berlari cepat menuju kegelapan. Miyo pingsan. Kemudian tubuhnya terangkat perlahan di langit. Kemudian, ketika cahaya bulan memandikan tubuhnya, tembakannya mulai tertutup dan sembuh. Cahaya bercahaya datang ke tubuhnya dan dari dalam.

Tubuhnya dibesarkan di langit, masih memancar dengan cahaya yang luar biasa. Rambutnya mulai tumbuh lagi. Dan seolah-olah dia terlahir kembali. Dan dia membuka matanya, melihat ke bulan. Sebuah cahaya keluar dan dia diturunkan ke tanah. Tapi tetap saja, dia terus menatap bulan seolah-olah dia melihat hantu dalam makhluk surgawi.

"Miyo!" Dari kejauhan, dia mendengar suara Tristan memanggilnya.


EPISODE 63

Sebuah luka etelah Malia ini sepenuhnya sembuh dan tubuhnya dikembalikan ke bentuk mantan sehat nya, bulan kehilangan lampu pijar nya, lampu berseri-seri nya kembali ke kekuatan lebih normal, diam dan hampir tersembunyi di langit. Energi yang tidak diketahui dan tak terlihat menurunkan Malia ke tanah dan keajaiban yang telah terjadi hampir seolah-olah tidak ada.

Dia melihat ke arah bulan dengan rasa terima kasih yang luar biasa dan kagum pada kehidupan kedua yang dia terima. Selanjutnya, dia mendengar sebuah suara berteriak memanggil namanya. Dia mengerjapkan mata, membersihkan akal sehatnya. Dia terkejut ketika dia mengenali suara Tristan. Dia segera bersembunyi di balik semak-semak tebal di dekat tempat dia berdiri dan menunggu Tristan datang.

Melihat bulan purnama yang penuh, rasa takut mulai tumbuh di hati Tristan. Dia mulai berlari, berteriak untuk nama Miyo. Dia mengikuti anjing-anjing itu memimpin, berlari dan berteriak tanpa henti.

Kemudian, dia mencapai tempat terbuka dan dia berhenti. Dia menatap tak percaya pada potongan-potongan pakaian yang tersebar di tanah berumput. Dia berkeliling potongan-potongan pakaian, bertanya-tanya apa yang mungkin terjadi. Dan setelah beberapa pemeriksaan yang dekat, dia sadar bahwa ada kemungkinan besar bahwa itu adalah pakaian kerja Miyo yang dipakainya sebelum dia ditangkap. Dia segera memanggil petugas yang menangani kasus Miyo dan melaporkan penemuannya.

Bersembunyi di balik daun tinggi dan tebal dari tanaman yang disebut burung cendrawasih, dia tersenyum sedikit tersenyum dan mengucapkan terima kasih kepada Tristan dengan sepenuh hati karena keprihatinannya dan tidak berhenti untuk mencarinya. Dia memperhatikannya untuk sementara saat dia berlutut di tengah-tengah pakaiannya yang tersebar seolah-olah dia tiba-tiba kehilangan kekuatannya.

Star the Seer pergi untuk melihat Pelihat terdekat berikutnya di Area dan Yitro mendekatinya dengan percaya diri tetapi diam-diam di jalan yang gelap di gang. Kemudian, Samantha muncul dan menyatakan kepadanya bahwa dialah yang meminta pendengarnya. Yitro mengenalinya, mengenalnya dan menyapanya seolah-olah dia tidak terkejut. Secara pribadi, mereka berbicara tentang pencarian Samantha untuk mengakhiri penderitaan serigala, vampir lain dan manusia di bawah cakar berbahaya Supremo.

Dan Yitro setuju untuk melihat ke masa depan menggunakan batu oval besar yang disediakan Samantha. Dia memanggil energi yang memberinya kealpaan. Dan dia merasa terganggu dengan apa yang dilihatnya. Dia melihat seorang pria muda berlumuran darah, tak bernyawa. Yang luar biasa adalah senjatanya yang terbuat dari taring serigala dan dengan lambang dari makhluk mitos yang sama. Dengan ragu-ragu, Samantha menunjukkan kepadanya foto dari ponselnya lambang MoonChasers. Yitro segera menegaskan bahwa itu adalah gambar yang sama yang dia lihat.

Akhirnya, petugas Polisi tiba di tempat kejadian. Mereka menemukan Tristan menatap ruang angkasa, tidak fokus dan sedih. Keesokan harinya, Tristan menyampaikan berita sedih dan menyedihkan kepada Berto tentang apa yang dia temukan tentang pencariannya untuk Miyo. Dan sudah hampir waktunya untuk pemakaman Dory. Rekan tim Tristan menghadiri upacara pemakaman untuk mengucapkan belasungkawa dan menghormati Dory.

Setelah pemakaman, Tristan dan Baristo bertemu di sekitar daerah itu dan mereka berdua dipenuhi dengan amarah atas apa yang terjadi pada Miyo. Seluruh mereka menangis demi keadilan. Sementara itu, Jacintha menangis dengan keras saat kaki bawahnya ditabrak mobil. Ibu dan anak perempuan itu bergegas ke sisinya, khawatir karena Jacintha tampaknya tidak dapat berdiri sendiri.

Dan Supremo puas untuk memastikan bahwa Jacintha Magsaysay memang berpose sebagai orang lain. Namun, vampir menelepon lagi untuk melaporkan bahwa dia membuat kesalahan dan menyatakan bahwa Jacintha Magsaysay terluka ketika dia menabrakkan mobil ke Jacintha Magsaysay.

Samantha membawa Yitro ke markas MoonChaser untuk melihat pelihat ke file mereka. Dan dia terguncang ketika mengetahui bahwa itu adalah Tristan yang dibicarakan Yitro. Dia kemudian belajar bahwa "Tinakda" adalah teman yang sama yang dicari Tristan agar profesor itu membantu untuk mencari.

Malam itu, Tristan menunjukkan kepada keluarganya tentang video yang direkam Miyo, satu-satunya alasan kematiannya. Mereka semua marah pada ketidakadilan yang diderita Miyo dan setuju bahwa kematian Miyo harus diberikan keadilan. Dilema! Kepedulian untuk istrinya adalah apa yang Omar membawanya ke panti jompo. Itu sangat penting pada seberapa lembut dia memperlakukan istri tuanya yang menderita penyakit Alzheimer.

Pada saat yang sama, Profesor T. mempresentasikan di hadapan anggota asli dan anggota baru Moon Chasers satu-satunya rekrutmen yang lulus kualifikasi dan proses evaluasi mereka, itu adalah Jake. Hancur. Setelah belajar dari Tristan mengenai pakaian yang tersebar dari Miyo dan kesimpulan Polisi pada pencarian dan investigasi mereka, seluruh La Liga Unida hancur begitu saja. Mereka berkumpul di sekitar kantor, masing-masing diam dalam pikiran dan kesedihan mereka sendiri.

Itulah mengapa mereka semua terguncang dengan emosi yang berbeda dari keterkejutan, kegembiraan dan rasa terima kasih ketika seseorang yang paling ingin mereka lihat saat memasuki ruangan. Akhirnya, Malia bisa kembali.


EPISODE 64

M alia menceritakan kisah tentang rencana jahat penyiksaan Senator Paglinauan dan niat untuk menyelamatkannya di bagian terpencil di salah satu provinsi di utara. Selanjutnya, dia memberi mereka deskripsi kata-kata pada transformasinya pada malam hari di hampir mati. Di bawah bulan, dia merasakan energi makhluk surgawi merembes ke dalam dirinya, menyembuhkan tubuhnya yang tersiksa dan memperbarui kekuatannya.

Di tengah ceritanya, di bawah perhatian sekutu-sekutunya, ia menggerakkan pisau yang ditumpuk rapi di meja dapur. Dia berjalan ke dalamnya dan memegang pisau di udara, wajahnya gambar penderitaan pada rasa sakit dan penyiksaan yang dialaminya. Sisa dari La Liga Unida tidak mampu berbicara karena mereka tidak bisa melepaskan pandangan mereka darinya. Ada listrik yang jelas dari emosi di sekitar ruangan saat mereka menunggu langkah selanjutnya Malia.

Dengan sangat marah, ia memotong segenggam rambut cokelatnya yang berkilau. Catleya dan Veruska tersentak kaget. Tapi mereka lebih terkejut ketika rambut tumbuh di ujung yang tepat di mana dia memotong rambutnya. Sepertinya dia telah mengembangkan hormon regenerasi di mana rambutnya akan mulai tumbuh segera setelah dipotong.

Seolah-olah itu tidak cukup mengejutkan bagi mereka semua, dia memegang tangan kanannya agar mereka melihat, lalu, tanpa melompat-lompat, dia memotong lengannya dengan pisau. Dengan mata bulat, mereka menyaksikan darah mengalir keluar dari luka terbuka yang diciptakan Malia. Dan, dengan nafas tertahan, mereka menyaksikan darah berhenti dan hampir! hampir kembali ke luka terbuka yang sama dari mana asalnya dan menutup luka. Mereka saling memandang dengan semakin heran. Baristo mulai tersenyum.

Pada akhirnya, kebingungan, kebingungan, dan kesedihan Malia berubah menjadi keyakinan mendalam yang tidak pernah dapat dihalangi oleh tantangan apa pun. Air matanya berubah menjadi kilau berlian di matanya saat dia fokus pada tujuan yang dianugerahkan kepadanya saat orang tuanya meninggal di bawah tangan Supremo.

Mendengarkannya, para anggota LLU diliputi kekaguman, kebahagiaan sekilas pada tekad dan semangat Malia untuk perjuangannya. Selanjutnya, sebagai bagian dari rencananya untuk membuka kedok Jacintha Magsaysay, ia mengunjunginya di rumah sakit sehari setelah kecelakaan itu.

Bill sudah ada di sana untuk mengunjunginya tetapi dia segera pergi segera setelah Gilbert datang bersama dengan dokter yang memeriksanya. "Aku mendengar tentang kecelakaanmu, aku minta maaf soal itu." Dia menyapanya sambil menyerahkan pot anggrek. "Ya terima kasih." Dia menjawab saat menerima pot tanaman anggrek. "Pero hindi naman siya nagtagumpay," katanya kepadanya sambil meletakkan anggrek di meja tengah rumah sakit.

Mencoba menyembunyikan kekesalannya pada informasi yang tidak diinginkan itu, dia mendengarkannya. Dia menatap langsung padanya, "ya, sekali." Dia kehilangan senyumnya, yakin bahwa dia berbicara tentang bagaimana dia membunuh Lia dan Mateo empat belas tahun yang lalu.

Melangkah di luar kendali, dia melotot padanya.  Dia cocok dengan kemarahannya karena marah, mata sipitnya menatapnya tanpa rasa takut, bahkan seolah-olah dia tampak ingin membunuhnya sendiri. Dia mendekatinya perlahan, tidak pernah berkedip matanya padanya. Dia berkata lembut saat dia berjalan ke arahnya. "Kung ganon, magingat ka. Strategist ako, Tuan Imperial. Hindi mo alam, napagplanuhan na kita. Hindi mo alam, napatay na kita."

Pada setiap kata yang menyala-nyala yang disampaikan dengan ketelitian yang tajam, Gilbert mundur seperti kelinci yang ketakutan. Matanya yang bulat terfokus pada mata dinginnya yang berapi-api. Punggungnya bertemu dengan meja yang terhubung ke dinding, dia berhenti mundur. Tapi dia tersentak. Semua enam kaki dia tersentak ketika Jacintha, yang hampir di tingkat dadanya ketika dia membungkuk ke arahnya. Jacintha tersenyum diam-diam ketika dia meraih ponselnya yang diletakkan di atas meja, dia mengangkat tangan kanannya dengan telepon genggam dan membalikkan punggungnya ketika dia memeriksa pesannya.

Gilbert bernafas lega saat dia mencoba memulihkan keseimbangannya. Dia berbalik ke arahnya dan tersenyum senyum rahasianya. "Oo." \. Gilbert berkedip kaget karena jawabannya yang serius. Hebatnya, dia tertawa riang dan lantang seolah-olah kata bermain itu tidak lain hanyalah lelucon dan tidak boleh dianggap serius. Dengan gelisah, Gilbert tersenyum. Kemudian, dia bergabung dengan tawanya.

Dia hanya memiringkan kepalanya secara teratur. Kemudian, dia mengulurkan tangannya untuk berjabat tangan. Dia melihat tangannya dengan tenang. Lalu, dia tersenyum padanya.  Mencoba menyembunyikan kekecewaannya atas penolakan implisit itu, dia membiarkan tangannya jatuh ke samping ketika dia mengangguk. "Cukup adil."

Setelah Gilbert pergi, Jacintha kehilangan senyumannya dan digantikan dengan keseriusan saat dia menatap anggrek yang dia berikan.Sementara itu, Baristo dan yang lainnya merencanakan langkah mereka selanjutnya. Mereka telah mencari bantuan kerabat mereka di seluruh dunia dan kebanyakan dari mereka memberi mereka jaminan bahwa mereka akan memberikan dukungan mereka untuk perjuangan mereka melawan Supremo.

Namun, selama diskusi mereka, Malia memasuki ruangan, berpakaian seolah-olah pergi keluar. Mereka semua memandangnya dengan terkejut tetapi itu adalah Baristo yang telah berbicara.  Kemudian, Malia secara tidak sengaja menemukan bahwa Baristo memberi Tristan salinan video tentang perdagangan narkoba Senator Paglinaun.

Selanjutnya, ia diperkenalkan ke Yitro di mana ia mendukung keputusan kelompok untuk memberikan Tristan video. Dengan segera, Malia berjalan dengan marah di luar ketika dia memutar nomor Tristan dengan gentar. Panggilannya dijawab setelah tiga dering, napasnya dilepaskan.

Sambil mengerutkan kening, Tristan melihat ke sekeliling ruangan. Lalu dia menghela nafas, "Aku minta maaf tapi aku tidak bisa bicara sekarang. Dia mengatakan sebelum menutup telepon, tidak memberinya kesempatan untuk setuju atau protes. Malia menolak ponselnya dengan frustrasi, kekhawatiran akan keamanan Tristan yang terpenting dalam pikirannya.


EPISODE 65

Alasan mengapa Tristan tidak bisa berbicara dengan Tony ketika dia menelepon adalah karena ia saat ini di ruang pertemuan dengan pasangan hidup Senator Mallari, Mrs Mallari. Istri yang baik itu mengabulkan permintaan mereka untuk mencari audiensi untuk membahas topik penting yang merupakan bisnis senjata bisnis ilegal Senator Paglinauan.

Dia dan batch pertama MoonChasers mempresentasikan kepadanya video, sementara, tegang tetapi siap untuk konsekuensi apa pun yang mungkin ditimbulkan oleh tindakan mereka. Diam-diam tetapi dengan begitu banyak tekad, ia menyampaikan kepada Nyonya Mallari tentang nasib Miyo di bawah intrik jahat Senator Paglinauan untuk menutupi kejahatannya.

Dengan simpati, Ibu Mallari mendengarkan Tristan ketika dia berbicara. Dan terinspirasi oleh pencariannya untuk mencari keadilan bagi kematian suaminya yang tidak disengaja dan mencurigakan, dia menjanjikan dukungannya kepada kelompok tersebut serta mengambil tindakan terkait dengan video yang diperlihatkan Tristan kepadanya.

Sementara itu, berusaha keras untuk tidak menangis, Malia perlahan mendekati peti ibu angkatnya. Namun, Betty melihatnya ketika dia berjalan mendekat, tersenyum dan mendekatinya. Tak terelakkan, dia mengenalinya dan menelepon Doc untuk mengkonfirmasi kecurigaannya. Mengintip dengan saksama, Doc akhirnya menegaskan bahwa dia adalah wanita muda yang sama bahwa Tristan memiliki acara moonlight. Tidak dapat menolak klaim itu, dia hanya bisa melihat mereka ketika Betty memperkenalkan kerabatnya.

Setelah itu, Malia diberi privasi saat dia melihat ke dalam peti mati. Dan dengan diam-diam dan sebersih mungkin, dia menuangkan hatinya kepada ibu angkatnya, menawarkan cinta dan meminta maaf. Untuk sementara, setelah kunjungannya yang berarti ke Jacintha, Supremo memanggil Omar untuk memberinya peringatan bahwa pengatur waktunya hampir berakhir.

Takut untuk istrinya, Omar meyakinkannya bahwa dia akan melakukan yang terbaik untuk mengantarkannya apa yang dia inginkan. Setelah panggilan Supremo, dia menurunkan lengannya yang memegang telepon genggamnya. Wajahnya gambar emosi yang bertentangan ketika ia dipaksa untuk melakukan hal yang tidak termaafkan untuk melindungi istrinya di bawah cengkeraman jahat vampir jahat, Supremo.

Selanjutnya, ia memasuki domain LLU dan mengumumkan bahwa ia membutuhkan bantuan dengan anggota LLU untuk mengajukan sebagai kerabatnya untuk disajikan kepada perawatan di mana istrinya dibatasi. Mereka semua dengan penuh semangat menawarkan bantuan mereka tetapi karena beberapa juga memiliki tugas dan tugas yang harus dilakukan, Catleya adalah orang lain yang tersedia untuk membantunya.

Malam tiba, Omar masih berkonflik dan jelas bahwa apa yang akan dia lakukan adalah bertentangan dengan keinginannya. Dalam perjalanan, dia mengaku kepada Catleya bahwa kadang-kadang dia iri pada manusia karena ketidaktahuan mereka tentang apa yang terjadi di dunia mereka.

Mendengarkannya, Catleya bersimpati kepadanya dan menawarkan kata-kata dorongan kepadanya. Namun, mata lembutnya mulai melebar ketika dia melihat bahwa dia parkir di depan gedung SMV Corp. Dia menuntut, "Omar, bakit andito tay-" kata-katanya teredam saat Omar memaksa ramuan tidur di bawah hidungnya. Dan tak lama, dia kehilangan kesadaran.

Catleya kembali sadar ketika pintu lift di dalam SMV Corp ditutup. Dalam kemarahan, dia menyerangnya. Omar dan Catleya bertempur di dalam lift sampai terbuka. Catleya berubah bentuk serigala dan mengejarnya di dalam Heat Bar.

Sebelum pertemuan mereka dengan Mrs. Mallari, Tristan dan rekan-rekannya menerima panggilan dari Profesor Theodore dan beberapa anggota MoonChasers. Namun, Tristan meminta mereka untuk tidak menjawab panggilan karena apa yang mereka lakukan bukanlah kekhawatiran MoonChasers.

Dan setelah pertemuan, mereka langsung menuju markas dan menghadapi kemarahan pemimpin mereka. Tristan bertemu dengan kemarahan Profesor dan mengatakan kepadanya bahwa jika dia akan mati, dia akan dengan senang hati melakukannya karena dia akan mati melakukan hal-hal yang menurutnya benar. Dan Profesor T. menatapnya dengan marah di wajahnya dan mengatakannya dengan serius.

Sementara itu, tertawa, merayakan dan mengucapkan selamat kepada diri sendiri karena dia dengan mudah keluar dari rintangan yang disajikan Miyo Alcantara, Senator Paglinauan minum lebih banyak dan banyak lagi. Namun, Nisha, sekretaris eksekutif Senator Paglinauan bergegas masuk ke dalam kantornya dan dengan gelisah meletakkan tablet di mejanya. "Senator, aku pikir kamu harus melihat ini ..."

Di dalam tas! Mereka menonton di perusahaan berita besar bahwa Ny Mall Mallari memanggil konferensi pers yang disiarkan televisi yang mengekspos korupsi Senator Paglinauan. Dengan tergesa-gesa, ia dan Nisha merencanakan rencana dan gerakan pengurangan bencana mereka.

Mengikuti pernyataan berani Tristan, Profesor T. mengadakan pertemuan tertutup kepada anggota baru MoonChasers untuk melindungi Tristan. Mereka akan menghadiri pemakaman Dory dan tinggal di sana untuk jangka waktu tak terbatas untuk mengawasi tanda-tanda vampir dan melindungi Tristan. Di mana, Jake ditugaskan untuk melindungi Tristan yang dengan senang hati dan ramah diterima.

Tristan kembali ke rumahnya dengan rasa pemberontakan dan kefanatikan yang mendalam. Namun, dia tetap bersikukuh bahwa dia tidak akan takut sebelum ancaman serangan vampir atau dia terhalang oleh informasi baru bahwa dia adalah target mereka berikutnya. Setelah itu, dia terkejut menemukan Toni duduk dan berjaga di depan peti mati Dory. Setelah melihat dia, Malia berdiri dan menghadapinya.

Dan sebelum mereka dapat berbicara, perhatian mereka tertuju pada Doc dan Berto berbicara keras di laporan berita yang mereka tonton di televisi. Mereka dan sebagian besar warga kota menyaksikan Senator Paglinauan ditangkap secara terbuka atas kejahatan yang dilakukannya dan mereka semua bersorak-sorai. Setelah laporan berita, Malia dan Tristan memiliki kesempatan untuk berbicara secara pribadi. Meskipun saran Malia, keputusan Tristan tidak pernah terpengaruh.

Sumber dari Video Youtube ABS-CBN Entertainment
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Misteri Bulan Merah MNCTV Episode 61 - 65

 
Back To Top