Sinopsis Misteri Bulan Merah MNCTV Episode 56 - 60

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 25 November 2018

Sinopsis Misteri Bulan Merah MNCTV Episode 56 - 60

Advertisement
Loading...
Loading...
Episode Sebelumnya : Sinopsis Misteri Bulan Merah MNCTV Episode 51-55
Episode Selanjutnya : Sinopsis Misteri Bulan Merah MNCTV Episode 61-65

Sinopsis Misteri Bulan Merah MNCTV Episode 56 - 60

EPISODE 56

Tristan berakhir di gang gelap di area pelabuhan Manila. Dia berjalan cepat, bertanya-tanya tentang di mana Tony bisa berada dalam kegelapan, sesosok tubuh bergerak dan menetap di jalannya. Dia tiba-tiba berhenti berjalan, menatap sosok bayangan.

Bayangan itu perlahan membuka dirinya dan dengan bantuan cahaya yang keluar dari tiang lampu, terungkap seorang wanita muda yang cantik dan jelas seorang vampir. Gelombang emosi yang besar membuncah bersamanya saat dia menatapnya dengan tenang. Dan dia siap bertarung.

Vampir menggeram dan menerjang untuk serangan ofensif yang Tristan langsung membela. Pertunjukan yang luar biasa dari skill ditampilkan saat vampir itu hampir menari di udara saat dia berputar dan bergoyang. Dia dengan cepat meluncur ke bawah dan memukul Tristan dengan kekuatan tak terlihat. Tristan melangkah ke samping, berbalik dan memukulnya dengan tongkat logamnya. Vampir itu jatuh di tempat pembuangan sampah.

Dengan begitu banyak kekuatan, dia menembus tumpukan papan dan karton pasta. Tetapi yang mengejutkan, dia tidak menemukan mayat di bawah tumpukan itu. Sebuah bayangan berlari di sampingnya, dia mengikuti bayangan yang bergerak di salah satu gedung dan mengikutinya.

Dia perlahan memasuki ruangan gelap, senjatanya turun dan siap untuk bertempur. Ketika dia mengamati ruangan untuk menemukan tanda-tanda vampir, pintu itu tiba-tiba tertutup. Dia pergi ke sana dan memeriksa kenop pintu, kemudian, dia dengan cepat mengelak ke sisinya ketika bayangan muncul.

Vampir itu mencoba mencakar lehernya dan dia menghindari niatnya, memukul lengannya. Dia berputar dan berbalik untuk memukulnya tetapi dia tidak terlihat. Seperti kelelawar, vampir itu tampaknya berubah menjadi bayangan sekali lagi dan berputar dan melayang melintasi ruangan. Dia tidak cocok untuk kelincahan dan keterampilannya saat dia mencoba untuk menangkap udara.

Pada akhirnya, dia dipukul di wajah, terbang mundur dan tergelincir di lantai marmer yang dingin. Dan sebelum dia bisa berdiri dan meraih senjatanya, vampir itu bertindak cepat dan menginjak batang logamnya dengan sepatu stiletto tingginya. Dalam kemarahan, dia meraih pergelangan kakinya dan menarik keras. Dia melarikan diri dari genggamannya dan berputar-putar di udara lagi. Tristan berdiri tetapi segera diambil pada cengkeraman keras di lehernya dan terlempar ke belakang di tangga baja di belakang.
.
Dia menggeram padanya, kedua taringnya yang tajam menonjol di wajahnya yang berkerut indah. Bernapas keras dan melawan rasa takut, Tristan menggeram kembali. Dengan kata-kata itu, mata Tristan melebar karena kata-katanya memunculkan pemahaman padanya. Seakan Tristan kehilangan keinginannya untuk bertarung saat dia melihat Samantha. Sekali lagi, dia menggeram padanya dan dia menjulang lebih dekat ke lehernya.

Tapi setelah beberapa detik yang berhenti, dia berhenti ketika sudah jelas bahwa dia tidak akan melawan serangannya. Dia kehilangan keganasannya dan melangkah mundur. Pada akhirnya, Tristan keluar. Tapi tidak sebelum mengatakannya sebagai masalah bahwa tidak ada cara dia akan bekerja dengan vampir. Samatha meninggalkan menatap ruang gelap di depannya, wajahnya yang cantik menjadi gambaran kesedihan dan keteguhan hati. Berjalan di luar, Tristan mengalami konflik.

Miyo dan keluarga angkatnya sedang sarapan seperti biasa. Namun, Kuto dan Liza melihat dua orang asing di depan pintu mereka dan memegang tangki bensin. Mereka segera berteriak minta perhatian, melihat mereka sebagai perampok. Miyo dan Kuto mengejar dua orang asing di luar di jalan-jalan tetapi mereka tidak bisa ditemukan.

Dory mengambil alih tugas memasak saat dia mengganti tangki bensin kosong dan dengan penuh kasih memerintahkan suaminya untuk mengikuti kedua anak itu. Dan sebelum mereka kembali, ledakan keras terdengar. Tristan melihat asap mengepul dari rumah Dory dengan rasa kaget. Ada ketakutan dan ketakutan di wajah Berto saat dia bergegas kembali ke rumah dan keluarganya.

Kesedihan adalah lazim dalam keluarga Dory sebagai Greta, bayi, Liza dan Dory sedang dirawat di rumah sakit. Miyo, mengetahui kebenaran dan motivasi di balik situasi mereka diatasi dengan penyesalan dan penyesalan. Dan hati Tristan pergi kepadanya saat dia melihat Miyo menangis. Mereka menghabiskan hari di rumah sakit, menunggu. Dan menunggu. Dan itu adalah hari yang menyedihkan dan mengerikan bagi mereka ketika Dory dinyatakan meninggal.


EPISODE 57

Dengan menjilat dirinya sendiri dan bertekad untuk mengatakan kebenaran di balik ledakan di rumah mereka dan kematian Dory, Malia pergi menemui Berto. Sebelum itu, Baristo mengatakan kepadanya untuk segera meninggalkan tempat itu karena mungkin berbahaya baginya karena Senator Paglinauan tampaknya mengambil tindakan untuk menempatkannya di sudut setelah penemuannya tentang perdagangan senjata ilegal.

Dia tidak mengindahkan nasihatnya, tetapi dia mendekati Berto yang berbicara dengan Tristan dalam perjalanan ke bangsal rumah sakit dan meminta audiens. Dia meminta maaf atas apa yang terjadi, mengatakan itu adalah kesalahannya tetapi Berto tidak setuju. Rasanya seperti ada benjolan besar di tenggorokan Miyo ketika dia mencoba berbicara, emosi yang bertentangan terlihat di wajah mungilnya. Dan ketika dia hendak menceritakan semuanya, suara orang asing berbicara dari belakangnya.

Mereka semua terperangah pada deklarasi tanpa emosi itu. Bingung, bingung dan tidak tahu apa yang harus dilakukan, Tristan dan Berto mengikuti saat Miyo diantar keluar dari rumah sakit dan masuk ke mobil patroli keliling yang menunggu di luar. Di antara kebingungan, Miyo berbalik ke Tristan dan berbisik bahwa dia perlu menelepon Baristo dan dengan susah payah, karena tangannya diborgol, dia memberinya ponselnya.

Tristan dengan lembut menahan Berto ketika yang terakhir masih mengeluh tentang penangkapan tanpa surat perintah apa pun. Dan Berto tidak punya pilihan lain selain tetap diam ketika dia melihat pintu mobil tertutup dengan Miyo di dalam. Meskipun, khawatir Miyo, mereka mengawasi mobil polisi untuk mengusir. Tristan memutar nomor di bawah nama Baristo dan mengatakan kepada orang lain bahwa Miyo telah ditangkap. Setelah panggilan, dia pergi mengikuti polisi dan Miyo.

Setelah mengetahui bahwa Malia telah ditangkap oleh petugas polisi yang tidak dikenal dan dengan tindakan kriminal yang tidak diketahui, Baristo sangat mengkhawatirkannya. Dia menginstruksikan Jake untuk menghubungi Omar karena dia paling dekat dengan Supremo dan ada kemungkinan besar bahwa penangkapan Malia adalah bagian dari manuvernya.

Tristan pergi ke Kantor Polisi tempat mobil polisi itu berada. Namun, dia terkejut ketika mengetahui bahwa Miyo tidak ada di kantor polisi, ataupun tiga polisi yang menangkapnya. Kebetulan, Baristo juga tiba di kantor polisi dan bisa bertemu dengannya. Dan dia diliputi rasa takut setelah mengetahui bahwa Malia tidak ada di mana-mana dan mereka tidak tahu di mana dia berada.

Setelah beberapa saat, Malia terbangun dengan semburan dingin, air dingin memercik begitu saja di wajahnya. Dia terbatuk tak terkendali dan menemukan dirinya diikat oleh tali tebal. Dia mengamati gudang gelap dan melihat ketiga pria polisi itu memperhatikannya. Salah satu polisi berteriak balik dan meninju perutnya. Dan satu per satu, orang-orang bergantian memukul. Malia menjerit kesakitan dan kesakitan saat dia dipukul tanpa pandang bulu di tubuhnya lagi dan lagi.
.
Setelah beberapa lama, pria yang bertanggung jawab atas situasinya yang menyedihkan tiba. Itu Senator Paglinauan. Orang tua itu berjalan ke arahnya, tidak mengomentari keadaan maaf yang orang-orangnya telah berikan padanya. Itu adalah af jika dia telah mengharapkannya dan bahkan memesannya. Dia mengangguk pada satu orang, orang-orang itu mulai memukul wajahnya. Malia menangis karena rasa sakit yang dia alami. Kemudian, dia berjongkok untuk melihatnya. Dengan mata melotot dan melotot padanya, dia menjerit.
.
Senator membalikkan punggungnya dan pergi. Seakan tidak mendengar apapun, dia memukul perutnya. Berulang kali, mereka semua bergantian mencambuknya. Mereka bahkan menyentuhnya lagi dan lagi. Malia tidak bisa berbuat apa-apa selain menangis. Dan dia menangis keras.



EPISODE 58

Pada malam pertama pemakaman Dory, Miyo menghilang. Itu adalah hari yang mengerikan bagi keluarga Dory ketika mereka berkumpul di depan peti mati, terkuras, lelah dan kehilangan hati keluarga. Dan beberapa warga kota pergi ke belakang untuk menyampaikan belasungkawa dan dukungan mereka kepada keluarga yang berduka.

Kuto pergi ke Tristan ketika dia tiba, dia menangis kepadanya.Tristan memeluk anak yang menangis itu dalam pelukannya, memberi tahu dia tanpa kata-kata yang peduli, pengertian, dan dukungan emosional yang dia butuhkan. Dia datang dari Kantor Polisi tetapi dia tidak menemukan Miyo dan bahkan polisi yang menangkapnya tanpa surat perintah.


Kucing itu pergi! Supremo terbang ke Indonesia untuk berbicara secara pribadi dengan Jacintha Magsaysay yang terkenal mengenai kampanye masa depannya untuk mencalonkan diri sebagai Presiden Filipina. Karena itu, dia menunjuk Omar untuk menjadi aktingnya yang bertanggung jawab saat dia pergi. Dengan demikian, Omar mengambil kesempatan untuk menyusun rencana agar Veruska dan Jethro melarikan diri dari penjara bawah tanah.

Para vampir dibagi dalam jumlah yang tidak seimbang, hampir meninggalkan ruang bawah tanah bebas dari vampir yang berkerumun sebagai sisanya akan menemaninya dalam "misi" mereka untuk membantu Senator Paglinauan memecahkan masalahnya tentang Miyo. Tidak kehilangan kesempatan yang Omar berikan secara implisit, NogNog memberi tahu Yitro bahwa hanya segelintir vampir yang tersisa. "Bisakah kamu menangani mereka?" Dia bertanya kepada peramal itu. Yitro bahkan tidak memikirkannya,  "Aku harus melakukan sesuatu dulu." NogNog memberitahunya. Kemudian, dia pergi.

Sementara itu, setelah kunjungan Senator Paglinauan, Malia dengan cepat disimpan di kap mobil dan mobil itu melaju di tujuan yang tidak diketahui. Dan, sementara dalam kegelapan, Malia memanggil ibunya untuk membantunya. Namun, mobil yang sedang mengangkut Miyo mengalami kecelakaan mendadak. Sopir, yang dikendalikan oleh kekuatan yang tak terlihat dari dorongan Supamo, tiba-tiba kehilangan kendali atas kendaraan dan langsung menuju ke pohon yang sangat besar. Dengan demikian, menewaskan dua dari dua penghuni polisinya.

Kemudian, Miyo diturunkan dari kap mobil. Gun menunjuk padanya, mereka diam-diam menyuruhnya berjalan ke depan. Miyo berbalik, tubuhnya lemah karena cambukan yang dia alami, tersandung di jalan yang tertutup rumput. Ketika dia mencapai lengkungan bukit yang curam, dia berbalik kepada mereka untuk memohon.

Seolah terbangun dari trance, salah satu polisi tiba-tiba berseru, Dia berkata kepada teman-temannya. Dia mendekati Miyo dan pergi dengan terburu-buru melepas tali yang mengikat tangannya. jawab pria yang paling dekat dengannya. Miyo menangis ketika salah satu dari mereka menembak salah satu yang membantunya, dia menatap putus asa pada mereka.

Rencana itu mulai bekerja! Vampir supremo menyerang kendaraan yang mengandung Baristo dan Cathleya setelah mengetahui bahwa mereka harus terhubung dengan Miyo Alcantara. Dengan jumlah besar mereka, mereka dengan mudah mengepung kendaraan tunggal dan mampu mengangkatnya dengan mudah tinggi di udara seolah-olah diambil oleh badai. Datang dari kantor polisi dalam pencarian mereka untuk Malia, Baristo dan Cathleya terkejut atas serangan mendadak itu. Baristo mencengkeram sandaran kepala Catleya sekencang mungkin selagi mereka diangkat dari tanah. Kemudian, Omar, entah dari mana muncul dari langit dan mendarat di atap kendaraan.

SUV itu jatuh. Baristo dan Catleya berubah menjadi manusia serigala dan keluar dari kendaraan yang rusak untuk mengisi vampir. Gael dan Lemuel juga datang untuk melawan para vampir. Ketika terlibat dalam pertempuran, Omar memberikan informasi yang memberi isyarat kepada Gael tentang rencananya. Pertarungan tiruan mereka berlanjut untuk serangkaian pukulan dan pukulan. Setelah beberapa saat, Omar membuat bermain seolah-olah ia terpukul oleh Gael dan ia dan vampir yang tersisa melarikan diri TKP. Pertempuran kecil berakhir, Gael mengatakan kepada rekan-rekannya tentang rencana Omar.

Pada saat yang sama, Profesor T. dan Samantha sedang mendiskusikan Tristan. Mereka berbicara tentang keadaan emosi dan bullheadedness dan fakta bahwa ia dan rekan tim yang lain tidak menyambut pikiran bahwa vampir sedang menuju kelompok mereka. Mengambil saran Samantha ke dalam hatinya, Profesor T. dengan lembut menolak permintaan Tristan untuk meminta bantuan malam itu. Tristan pergi ke Profesor untuk mencari bantuan dalam hal Miyo yang hilang. Dia ingin dia untuk membantu menemukan keberadaan Miyo karena petunjuk dan petunjuknya sangat tipis dan dia tidak memiliki seorang pun yang meminta tolong.

MARKAS SUPREMO DI INDONESIA?

Menjelang malam ...Supremo menunjukkan kesabaran luar biasa ketika ia menunggu Jacintha Magsaysay tiba di markas besarnya di Indonesia. Dan setelah sekian lama, sebuah pesawat pribadi kecil mendarat di landasan gedung. Dia berdiri, menantikan kedatangan orang yang dia anggap terbaik untuk membantunya dengan kampanye yang akan datang. Dia berdiri dengan sabar ketika barisan panjang pembantu dan keamanan keluar dari pesawat kecil satu demi satu.

Tidak pernah dalam kehidupan abadi! Hanya untuk merasakan rasa syok yang mendalam dan tidak realistis ketika dia melihat wajah orang yang tidak diharapkan untuk dilihatnya. Dia berakar di tempatnya saat dia melihat dan hanya melihat satu orang. Lia?


EPISODE 59

Pewaris menatap menghubungkan dan tidak terhubung. Mata Supremo terpaku pada Jacintha Magsaysay. Dia tidak percaya apa yang dilihatnya dan keterkejutannya terlihat di wajahnya. Jacintha Magsaysay mendengarkan dengan penuh perhatian sementara sekretarisnya berbicara ketika mereka berjalan di dalam gedung, tetapi perhatiannya tertuju pada pandangan seorang pria yang memandangnya dengan ekspresi terkejut di wajahnya.

"Nyonya, ini Tuan Gilbert Imperial, yang saya bicarakan dengan Anda sebelum penerbangan Anda." Sekretarisnya menyela ketika sudah jelas bahwa Jacintha Magsaysay tidak akan mematahkan langkahnya yang percaya diri bahkan untuk mengakui kehadiran Supremo. Jacintha Magsaysay membalikkan punggungnya dan terus berjalan menuju kendaraan yang menunggu.

Supremo menghentikannya tepat sebelum dia masuk ke dalam mobil. "Pinaglal mo ba ako?" Dia mulai berbahaya. Tidak gentar, dia menoleh padanya. Aku sudah memberitahumu bahwa aku sibuk bekerja dengan Presiden Saudama dan tidak mungkin aku bisa cocok dengan jadwalku yang sudah padat. Maafkan aku, Tuan Imperial, tapi aku sudah mengatakan cukup." Dia tersenyum padanya lagi, mengabaikan ketidakpastian dan kemarahan yang semakin membesar di wajahnya.

Bergetar ke intinya, Supremo mondar-mandir di kamar suite hotelnya. Dia menelepon Luningning Ramos untuk menegurnya tentang tidak cukup meneliti tentang Jacintha Magsaysay dan mulai menginstruksikan dia untuk mencari secara menyeluruh.

Sementara itu, Samantha dan Profesor T. sedang mendiskusikan rencana mereka berikutnya karena mereka baru saja kehilangan aset mereka di dalam penjara bawah tanah Supremo. Mereka tidak memiliki cara untuk mengetahui rencana atau tindakan Supremo. Di bawah Bulan, Malia berusaha keras untuk lari, melarikan diri, untuk menjauh dari orang-orang yang berniat membunuhnya. Orang-orang mengejar kemajuannya yang lambat.

Tepat di ujung, para lelaki bergantian menembaknya. Dia menangis dengan keras seolah-olah dia tidak bisa menahan sakit lagi. Dia berdiri. Dengan usaha dan tekad yang dia emban, masih berusaha untuk melarikan diri, untuk bertahan hidup. Berjuang melawan kerugian. Peluru terakhir yang memukulnya adalah jerami terakhir. Air mata yang diam lepas dari kelopak matanya saat dia dilemparkan ke bawah tebing dengan dampak peluru memasuki tubuhnya yang kecil dan babak belur.

Dan di bawah bulan, sebagai saksi bisu. Dia menangis. Dan mohon lebih banyak waktu untuk memenuhi misinya sebelum dia menutup matanya.

Keesokan harinya, Jacintha Magsaysay bertemu dengan Gilbert Imperial dalam tete pribadi. Tidak yakin tentang apa pun, terutama tentang wanita yang duduk di depannya. Supremo menjawab pertanyaan Jacintha tentang alasannya untuk mencalonkan diri sebagai presiden Filipina. Jacintha menerima alasannya tetapi menyatakan bahwa dia tidak bisa menolongnya. Mempersempit matanya, dia memperhatikannya.

Mata Jacintha menyipit karena penggunaan nama depannya yang tiba-tiba. Dia melihat ke matanya, memesona dan menarik saat dia mengucapkan kata-kata ajaib. Sejak awal percakapan mereka, tersembunyi dari ketegangan dan ketidakpercayaan mengalir diam-diam antara Jacintha Magsaysay dan Gilbert Imperial. Kesederhanaan dan kemegahan lingkungan mereka hilang antara kata-kata dan jaringan penipuan.

Mencoba untuk menggali rahasia-rahasia yang ada di balik wajah cantik dan malaikat, Gilbert Imperial / Supremo mengawasi setiap ekspresi mikro yang mungkin mengatakan di balik wajah Jacintha Magsaysay. Jacintha diam. Terpesona, dia menatap matanya untuk waktu yang sangat lama.


Dia tampak seperti ditendang di solar plexus, dia memiringkan kepalanya seolah-olah dia bingung. Matanya membulat, seluruh tubuhnya tegang. Supremo memalingkan kepalanya ke samping seolah-olah dia tidak tahan untuk melihat mata Jacintha lebih lama lagi. Kehilangan kata-kata, dia mengamati dia diam-diam.

Jacintha menghela nafas. "Aku harus pergi," katanya lembut. Dia bangkit dengan mulus dari sofa dan tanpa basa-basi lagi, dia berjalan menuju pintu keluar. Tidak dapat mengakhiri pertemuan mereka, Supremo dengan cepat bangkit dari stasisnya, dia meraih lengannya dan membelakanginya tanpa ampun ke arahnya.

Tiba-tiba merasa tidak sabar, Jacintha memulai, "seperti yang sudah saya katakan, Tuan Imperial, itu cukup introspeksi untuk" "Aku ingin kau ikut denganku di Filipina, Jacintha." Supremo mengesampingkan kata-katanya dan mulai memaksanya. Tiba-tiba keluar dari jejaring pesona, Jacintha berkedip, sepertinya merasa pusing ketika dia menatap ruang di antara dagu dan dada Supremo. Dia mengatakan kepadanya dengan sedikit bingung seolah-olah dia tidak percaya bahwa dia mengucapkan kata-kata itu. Dan dia tersenyum puas.


EPISODE 60

Dengan permintaan Samantha berlama-lama di pikirannya, Star pergi ke bangun Dory untuk memperpanjang belasungkawa. Dia pergi dengan temannya dan dia ada di sana, dengan trance yang biasa dia jalani ke sisi Mang Berto dengan niat untuk menjabat tangannya. Namun, ketika dia mendekati peti mati Dory, perhatiannya terpaku pada lelaki muda yang berdiri di belakang Mang Berto. Itu Tristan.
.
Seketika, dia dipenuhi dengan emosi gelap ketakutan, firasat dan kebingungan. Tristan memperhatikan cara wanita tua itu memandangnya dan dia mulai memperhatikannya. Dia menatapnya seolah-olah dia adalah bencana yang menunggu untuk terjadi. Namun, sehubungan dengan bangun, dia tidak melakukan apa-apa atau mengatakan apa pun. Dia hanya memandangnya dan menyaksikan dalam diam sambil bergumam belasungkawa dan mengucapkan selamat tinggal dalam satu kalimat. Sementara itu, tidak mengalihkan pandangannya yang bulat padanya.

Omar dan kawan-kawannya khawatir karena mereka tidak dapat menangkap anggota LLU sekalipun mereka memiliki kelebihan dalam hal ukuran. Omar diam-diam memperkirakan waktu yang dia butuhkan untuk memberikan kelonggaran ke NogNog, Veruska dan Yitro untuk melarikan diri. Dia dengan tenang mengumumkan bahwa mereka perlu mencari tempat untuk setiap Luna secara menyeluruh sebelum kembali ke penjara bawah tanah Supremo. Yang lain melakukan saat dia menawar dan mereka pergi dalam sekejap.

Sebelum memulai misinya yang berbahaya untuk membantu Veruska dan Yitro untuk melarikan diri dari penjara bawah tanah Supremo, NogNog pergi ke Youtopia untuk melihat Luningning Ramos. Dia diterima dengan kegetiran dan kemarahan saat dia menampar wajahnya dengan keras.

NogNog tersenyum lembut padanya saat dia diam-diam menggelengkan kepalanya,  Dia menegaskan kembali. Dia mencoba merayu dia dengan kelembutan dan cinta seperti sebelumnya. Tapi sakitnya Luningnig masih segar sehingga dia tidak responsif dan tabah. Dan sebelum dia pergi, dia mengeluarkan peringatan padanya bahwa dia harus meninggalkan Youtopia karena itu berbahaya.

Begitu gerbang dibuka, Veruska dan Yitro berlari menuju pintu keluar. Namun, ketika mereka mendekati pintu keluar, para vampir ada di sana untuk menghentikan mereka melarikan diri. Mereka melawan vampir baru. Dan dapat memasuki lift yang akan mengarah ke lantai dasar SMV Corporation.
.
Mereka pikir pelarian mereka sudah jelas. Tapi lift terbuka di bar Heat dan mereka bertemu vampir lagi. Mereka terpojok di ruang bawah tanah. Mereka berjuang dengan keras pada semakin banyak vampir yang segera wangi serigala kuat dan bau manusia. Yitro berhasil membunuh vampir bersama dengan Veruska dan NogNog tetapi mereka hanya kalah jumlah. Veruska harus berubah menjadi serigala untuk mendapatkan lebih banyak kekuatan melawan vampir.

Dan bahkan NogNog harus menyusun rencana untuk mencegah vampir membunuh mereka dengan cara kecil mengancam mereka untuk membunuh Yitro jika mereka tidak mau mundur. Dia tahu bahwa vampir memahami pentingnya pelihat untuk Supremo.

Para vampir ragu-ragu tentang apa yang harus dilakukan. Tapi tak lama, NogNog tidak bisa menahan mereka lebih lama lagi, dia melemparkan Yitro ke arah lift dan menyuruh mereka melarikan diri. Yitro melemparkan pandangan terakhir pada dirinya sebelum pergi, melihat dia dikerumuni oleh banyak vampir. Pada akhirnya, dia dibunuh.

Dan hati Luningning membengkak dan mengerut dengan rasa sakit luar biasa ketika air mata mengalir ke matanya. Dia berhenti bekerja dan terus memikirkan NogNog. Veruska berlari ke gedung tertinggi di kota dan melolongnya. Dia melolong lagi dan lagi, memanggil putranya, memanggil jenisnya. Gael dan Lemuel yang baru saja kembali dari mencari Malia merasakannya.
.
Tapi Jake yang mendengar teriakan ibunya dan melolong ke belakang. Mendengar lolongan putranya, wajah Serigala Veruska tampak lembut. Dia berubah kembali ke bentuk manusia dan menggunakan sarung cokelat yang diberikan Yitro padanya. Dan mereka diam-diam menunggu sampai yang lain menemukan mereka. Menikmati hadiah kebebasan yang Nognog bantu mereka capai.
.
Tidak lama kemudian, dia berlari ke putranya segera setelah dia melihat dia datang ke arahnya. Reuni itu sangat manis dan nostalgia yang bahkan Gael diliputi emosi. Veruska menghadapi kelompok itu dengan perasaan cinta keluarga yang intens dan mencari Malia.

Omar dan yang lainnya kembali ke ruang bawah tanah Suprem untuk memastikan bahwa pelihat dan serigala telah melarikan diri. Seperti Lazarus alkitabiah yang telah bangkit dari kematian, hati Malia yang berhenti berdetak beberapa tahun yang lalu dihidupkan kembali dan mulai berdetak. Dan matanya terbuka saat dia terengah-engah mencari udara.

Sumber dari Video Youtube ABS-CBN Entertainment
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Misteri Bulan Merah MNCTV Episode 56 - 60

 
Back To Top