Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 1

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 29 November 2018

Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Episode Selanjutnya: Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 2

Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 1

Seorang anak muda berpakaian rapi menguntit seorang gadis kecil di taman bermain dan meminta untuk bermain dengannya. Tapi ketika dia berbalik, bocah itu menemukan jari telapaknya yang tertutup debu tersangkut jauh di hidungnya. Dia membuka mulut lebar-lebar untuk berteriak dengan ngeri, dan saat itulah dia menjentikkan booger ke arahnya, busur sempurna menuju ke mulutnya ...

Tepat pada waktunya, bocah lelaki itu, yang sekarang sudah dewasa, JANG SEON-GYEOL ( Yoon Kyung-sang ), terbangun dari mimpi buruk, kebisingan dari robot vakumnya yang bernyali mengaum di kamarnya. Dia menyapa ruang hampa, bernama Geum-ja, dan memulai ritual paginya.



Dia mencuci tangannya di wastafel, melemparkan handuknya ke keranjang cucian dan kemudian ... bergerak ke wastafel berikutnya, tepat di sebelah yang pertama, untuk memulai ritualnya lagi. Dia melakukan ini untuk ketiga kalinya di wastafel ketiga sebelum akhirnya masuk ke kamar mandi.

Saat sarapan, dia mencatat noda kecil pada pisau mentega, dan ada noda di cermin di lemari pakaiannya dan dia berpakaian. Sebelum dia pergi, dia mencatat semua hal-hal yang kurang murni yang dia perhatikan dan meninggalkannya di cermin untuk pengurus rumah tangga.



Sementara Seon-gyeol membuat jalan menuju penunjukannya di mobilnya yang murni, pahlawan wanita kami yang berantakan, GIL OH-SOL ( Kim Yoo-jung ) membungkuk di halte bus. Dia hanya nyaris menempel di bus yang ramai dan berdiri di antara penumpang lain, sementara Seon-gyeol menceritakan kekhawatirannya kepada dunia.

"Dunia besar yang kita tinggali ini penuh dengan berbagai jenis orang ... serta bakteri dan virus yang menyebabkan penyakit."

Di mobilnya, Seon-gyeol mengangguk bersama dengan semua tanda di jalan peringatan tentang polusi dan menyebarkan penyakit, dan dia menjepit lidahnya pada semua orang yang berjalan di sekitar tidak memakai masker wajah. Dia berhenti di lampu, dan matanya tertuju ke bus berhenti di sampingnya. Dia melihat Oh-sol menekan jendela, rambutnya berantakan dan mulutnya terbuka dalam menguap raksasa. Dia meringis dan pergi begitu cahaya berubah.



Narasinya terus berlanjut, dan ternyata kata-katanya adalah bagian dari presentasi gaya Ted Talk yang diberikan Seon-gyeol kepada penonton. Sementara itu, Oh-sol ceroboh membagi waktunya antara belajar dan melakukan minimal di pekerjaannya di ruang belajar untuk siswa dan lulusan baru.

Pada istirahat makan siangnya, Oh-sol merasa sulit untuk berkonsentrasi pada studinya sementara yang lain di ruang makan ruang makan berpelukan dan saling menyukai satu sama lain. Sepasang gadis lain menonton siaran langsung pembicaraan Seon-gyeol. Oh-sol tidak bisa tidak melihat panduan belajarnya sendiri karena Seon-gyeol mendorong pendengar untuk berhenti belajar untuk ujian pegawai negeri dan buku pencarian kerja mandiri, karena dia menyatakan bahwa itu tidak akan membuat mereka benar-benar bahagia. Dia mengacu pada keberhasilannya sendiri sebagai contoh — dia adalah CEO muda perusahaan pembersih.



Dan perusahaan pembersih itu? Itu terdiri dari anak laki-laki yang indah. Peri pembersih mempesona berjalan di jalan lingkungan, vakum tersampir di bahu satu orang. Seluruh jalan terpesona oleh mereka, termasuk sahabat terbaik Oh-sol, MIN JOO-YEON ( Min Do-hee ).

Oh-sol melihat temannya yang berlama-lama di luar dan menyela liurnya untuk mengatakan hai. Sementara Joo-yeon memandangi peri pembersih yang sedang mundur, Oh-sol memiliki pandangan pada orang lain — sunbae Do-jin. Joo-yeon akan lebih suka jika Oh-sol berganti pakaian bersih daripada melanjutkan naksir panjangnya, sementara Oh-sol mendesah bahwa dia akan mengakui perasaannya segera setelah dia mendapatkan pekerjaan. Berbicara tentang pekerjaan, Joo-yeon berbagi bahwa dia mendengar bahwa Do-jin menerima pekerjaan dengan jaringan belanja rumah.



Seon-gyeol menyelesaikan ceramahnya dan asistennya Sekretaris Kwon menguraikannya saat dia pergi. Dia bertanya bagaimana pengurus rumah tangga baru (Seon-gyeol mengatakan dia hanya harus meninggalkan satu post-it, jadi tidak terlalu buruk), dan kemudian dia mengatakan kepadanya bahwa dia berharap tanggal makan siangnya berjalan dengan baik nantinya.

Pada saat makan siang, Seon-gyeol menyibukkan diri dengan membersihkan meja kafe, kursi, dan dirinya sendiri, sementara para pekerja kafe menyaksikan dengan takjub. Kencannya tiba, seorang pembaca berita populer yang membantunya mempersiapkan ceramahnya. Dia tidak bisa membantu tetapi perhatikan seberapa terawat penampilannya. Tapi kemudian, dia menyisir rambutnya dari telinganya untuk mengungkapkan ... sebongkah besar kotoran telinga.



Seon-gyeol memuntahkan kopinya dan kemudian keluar dengan terburu-buru dengan hampir tidak ada alasan untuk kencannya. Tapi itu tidak lama sebelum ibunya mendengar tentang keluar tiba-tiba, yang menerobos ke apartemennya kemudian, didampingi oleh asistennya Sekretaris Kim, untuk menginterogasi dia.

Sekretaris Kim hampir berada di sisinya ketika dia mendengar tentang kotoran telinga, sementara ibu Seon-gyeol bersikeras bahwa ada segala macam penelitian yang menunjukkan bahwa lebih baik tidak membuang kotoran telinga. Sementara itu, Sekretaris Kim telah menyenggol hampa pemberani Geum-ja, dan akhirnya, pintu keluar dari pintu yang ditinggalkan ibu Seon-gyeol.



Tidak terlalu jauh, Oh-sol berjalan pulang dan mencoba menulis teks untuk sunbae-nya, dan dia melihat hamparan bandel Seon-gyeol yang bersarang di tempat sampah. Dia tidak akan menyia-nyiakan kesempatan, dan menempatkan kekosongan yang ditinggalkan di tasnya.

Seon-gyeol sudah di luar mencari Geum-ja, dan dia memanggil Oh-sol ketika dia melihatnya di gang. Tapi kemudian dia menghirupnya dengan pakaian beberapa hari lamanya, dan dia mundur dengan cepat tanpa mendengar tanggapannya.



Dalam perjalanan pulang, Oh-sol melihat adik lelakinya, GIL OH-DOL, bersandar di dekat seorang gadis. Puntung Oh-sol di antara mereka, mengatakan pada kakaknya dia berusaha terlalu keras, ha.

Di dalam, Oh-sol berbalik untuk menyapa ayahnya, dan terkejut sebaliknya oleh orang asing setengah telanjang ( Song Jae-rim ), yang muncul dari kamar mandinya. Dia mengejar pria itu keluar rumah, sampai mereka bertemu dengan ayah Oh-sol, GIL GONG-TAE. Ketika dia mencoba untuk menangkis putrinya, ayah Oh-sol menarik sesuatu di punggungnya dan membutuhkan bantuan untuk masuk kembali.



Sementara mereka menerapkan patch nyeri ke punggung ayahnya, Ayah menjelaskan bahwa pria di handuk adalah penghuni baru apartemen atap mereka, CHOI GUN. Kedua laki-laki itu mencatat kekosongan bahwa Oh-sol menarik keluar dari tasnya, dan mereka cepat menyambungkannya dan melihat apakah itu berfungsi. Oh-sol berharap mereka dapat menjualnya dengan tambahan beberapa dolar.

Sementara itu, Seon-gyeol memeriksa dengan membangun keamanan untuk mengambil rekaman CCTV dari gang tempat Geum-ja melarikan diri. Ketika dia melihat sosok mengambil kekosongannya, dia berharap untuk beberapa zoom atau meningkatkan gambar, tetapi semua penjaga dapat menawarkan adalah gambar hitam dan putih kabur.



Meski begitu, Seon-gyeol bertekad untuk menemukan Geum-ja, dan ia mengirim beberapa dari dua awak peri bersihnya, Lee Dong-hyun dan Hwang Jae-min, keluar untuk mengirim selebaran vakum yang hilang. Dong-hyun, peri pembersih favorit yang jelas, tidak tertarik pada perhatian yang didapatnya dari orang yang lewat. Hanya beberapa saat setelah selebaran digantung, Oh-dol melihatnya dan mengakui akuisisi baru saudara perempuannya.

Oh-sol memeriksa aplikasi pekerjaan terakhirnya di sebuah kafe (salah satu pekerjaan paruh waktunya) dengan Joo-yeon, tetapi itu penolakan lain. Joo-yeon memberi temannya cinta yang keras dan mengatakan pada Oh-sol bahwa dia terlalu membosankan dan dia harus seksi untuk mengesankan calon majikan. Oh-sol berputar dengan mencoba meyakinkan temannya untuk membeli vakum robot yang dia miliki sekarang, dan mereka setuju dengan $ 90. Percakapan mereka terganggu oleh panggilan dari ayah Oh-sol, yang ada di rumah sakit.



Oh-sol pergi ke rumah sakit, dan Ayah memintanya untuk menutupi pekerjaannya ketika dia di rumah sakit karena punggungnya yang terluka. Dia mengatakan itu salahnya, setelah semua, karena reaksi berlebihan untuk penduduk baru mereka menyebabkan cederanya. Oh-sol membalas bahwa itu adalah kesalahan orang pervy karena menyeramkan.

Ketika dia kembali ke rumah, Oh-sol melihat seorang wanita meninggalkan apartemen Choi Gun. Oh-sol menyindir bahwa ada alasan bahwa Choi Gun menganggur, dan dia hanya menjawab bahwa dia tidak menganggur, dan kemudian bertanya bagaimana keadaan ayahnya. Dia melanjutkan bahwa dia dapat tanggal semua yang dia inginkan selama dia tidak menyebabkan masalah, dan Choi Gun hanya memberinya tatapan bingung.



Oh-sol mengambil pekerjaan ayahnya dan melompat ke truk sampah, angin bertiup di rambutnya. Sementara itu, Oh-dol dan teman-temannya memanggil Seon-gyeol dan memintanya untuk menemui mereka di ruang karaoke terdekat dengan uang hadiah.

Sementara Oh-sol mengambil sampah di sebuah gang di jalanan yang sibuk, beberapa pemabuk tanpa sengaja menjatuhkan kepalanya dengan kaleng kosong. Ketika tidak ada permintaan maaf yang tepat, Oh-sol berputar marah.



Tapi saat itu, sunbae-nya Do-jin muncul dan mencoba untuk meminta maaf atas nama teman-temannya. Oh-sol tidak ingin dia mengenalinya, jadi dia merogoh ke tempat sampah dan memakai topeng kuda yang ditinggalkan. Menyamarkan yang terbaik yang dia bisa, Oh-sol berjalan dengan gerobak sampahnya, kepala kuda itu masih menyala.

Do-jin gigih, jadi dia dan teman-temannya mengejar. Kerumunan tidak bisa menahan kuda yang berlari, dan segera ada kerumunan orang yang mengejar Oh-sol, bahkan adik laki-lakinya dan teman-temannya. Bahkan ada sebuah band di sana, para anggota juga semuanya mengenakan topeng kuda, dan Oh-sol mengelilingi panggung sampai dia berhasil menunduk. Dia masih mengenakan topeng ketika sekelompok ibu dan anak-anak mereka melihatnya, dan mereka semua melambaikan kuda, ha.



Tidak bisa melihat di topeng dengan baik, Oh-sol hampir tidak mengambil dua langkah keluar dari gang sebelum dia menabrak kanan ke mobil Seon-gyeol, dia di daerah mencari tempat karaoke. Sampah melapisi kaca depan mobil, dan Oh-sol terlempar ke tanah.

Untuk kreditnya, Seon-gyeol memeriksa untuk memastikan kuda yang jatuh baik-baik saja sebelum dia bahkan mencatat sampah yang berserakan di mobilnya. Oh-sol melemparkan tas sebanyak yang dia bisa kembali ke keranjangnya dan mencoba melarikan diri tanpa sepatah kata pun, tapi Seon-gyeol menghentikannya.



Dia tidak ingin berbicara, karena kerumunan, termasuk Do-jin, masih berkumpul, jadi dia dengan putus asa menuliskan nomor teleponnya untuknya. Tapi dia menginginkan permintaan maaf yang nyata, dan akhirnya hanya mengenakan sarung tangan lateks dan menarik topengnya.

Oh-sol berdiri malu di depan kerumunan dan Do-jin. Dia akhirnya memberi Seon-gyeol permintaan maaf yang dia harapkan dan memintanya untuk meneleponnya untuk membuat pengaturan. Saat ia berjalan dengan kereta, band menyanyikan lagu untuk retretnya, topeng kuda mereka dilepas, sementara Oh-dol membentak semua orang di kerumunan untuk menghapus foto dan video mereka. Oh-sol naik langsung ke tempat tidur ketika dia pulang. Oh-dol tidak jauh di belakang, kekhawatiran di matanya, tetapi dia tidak mendekatinya.



Sekretaris Kwon cepat mengatur untuk membersihkan mobil Seon-gyeol, tapi dia memintanya untuk membeli yang baru. Dia bertanya apakah dia juga ingin dia mencari pembantu rumah tangga baru, dan dia mengatakan bahwa dia akan tetap dengan yang sekarang untuk saat ini. Sekretaris Kwon bertanya kepadanya mengapa dia tidak hanya membeli ruang hampa baru daripada pencarian ini, dan Seon-gyeol mengatakan bahwa kekosongannya dibangun khusus.

Setelah Seon-gyeol sendirian di sofa dengan bir, ia ingat Geum-ja yang sebenarnya, yang tampaknya adalah mantan pengurus rumah tangga. Dialah yang memberinya vakum ketika dia jatuh sakit dan tidak bisa lagi bersih untuknya. Dalam ingatannya, Seon-gyeol ingat mengunjungi dia di rumah sakit. Dia memberitahu manusia Geum-ja bahwa rumahnya tidak merasa bersih tanpa dia, dan dia menjangkau untuk menyentuh tangannya dengan lembut.



Saat Seon-gyeol duduk dengan birnya, dia mengeluarkan gambar kamera keamanan yang kabur, dan sekarang dia mengenali Oh-sol.

Keesokan harinya di ruang belajar, bahkan Joo-yeon mengolok-olok Oh-sol untuk video balap kuda dan kudanya di jalan. Oh-sol sebagian besar terpaku pada kenyataan bahwa Do-jin menyaksikannya. Ketika Joo-yeon bertanya mengapa dia menyukai pria rata-rata seperti itu, Oh-sol menjelaskan bahwa itulah yang dia sukai dari dirinya.

Oh-sol berkedip kembali ke pesta orientasi pertamanya di mana dia pertama kali bertemu dengan Do-jin. Belum begitu ceroboh, Oh-sol mendapat ruffle kepala dari Do-jin saat mereka minum, dan kemudian mendapat catatan menggelitik dan kopi darinya ketika dia menangkapnya mengawasinya di kelas bukannya memperhatikan ceramah.



Joo-yeon tidak terkesan dengan ceritanya, dan memperingatkan temannya bahwa dia mungkin hanya salah satu dari banyak wanita yang dilakukan Do-jin. Joo-yeon mengubah subjeknya dan bergerak untuk bertanya tentang pria itu dari kecelakaan keranjang sampah.

Segue ke pertemuan Oh-sol dengan Seon-gyeol untuk meminta maaf. Seon-gyeol tidak bisa membantu tetapi memeriksa semua cara dia mungkin tercakup dalam kuman dan spritzes mereka berdua dengan santizer nya. Setelah Oh-sol meminta maaf, Seon-gyeol meluncur atas tagihan untuk kerusakan yang mencapai total $ 3.500. Oh-sol melempar senyum manis dan bertanya tentang diskon, menyatakan bahwa dia hanya seorang siswa. Tapi kemudian dia menentang dirinya sendiri dengan mengatakan bahwa dia mencari pekerjaan, dan Seon-gyeol mulai meragukannya.



Dia juga menunjukkan bahwa Oh-sol mengirim seseorang untuk mengklaim uang hadiah untuk kekosongannya, dan menunjukkan kepadanya selebaran hadiah serta teks dari saudara Oh-sol tentang kekosongan. Oh-sol mencoba menjelaskan bahwa itu hanya kesalahpahaman dan bahwa dia akan segera mengembalikannya, tetapi kemudian bertanya apakah dia bisa mendapatkan diskon yang sama dengan jumlah hadiahnya.

Begitu dia kembali ke rumah, Oh-sol menangani kakaknya sebagai hukuman karena tidak memberitahunya tentang uang hadiah. Saat dia bergulat dengan dia, dia mendapat telepon dari Joo-yeon. Ada pesta untuk Do-jin mengucapkan selamat kepadanya di pekerjaan baru, dan dia ingin Oh-sol menemaninya.



Meskipun dia menolak pada awalnya, Oh-sol akhirnya membersihkan diri dan bergabung dengan Joon-yeon di pesta, dan bahkan mengklaim kursi di sebelah Do-jin. Ketika video kepala kuda muncul dalam percakapan, Joo-yeon cepat untuk menenangkan semua orang, dan Oh-sol mendapat ruffle rambut dari Do-jin.

Kemudian, Do-jin menemukan Oh-sol duduk sendirian di luar restoran. Do-jin mengatakan bahwa Joo-yeon memberitahunya Oh-sol mengisi untuk ayahnya sehari sebelumnya, dan Do-jin mengatakan bahwa kebanyakan gadis tidak akan melakukan sesuatu yang begitu baik. Dia memintanya untuk kembali bersamanya, dan mengatakan padanya bahwa dia sudah menunggunya. Do-jin kepala di pertama, memberikan waktu Oh-sol untuk berguling-guling dalam perasaan gembira. Ketika Joo-yeon menemukannya seperti ini, dia menawarkan untuk memanggil ambulans, ha.



Setelah pesta, Oh-sol menyusun teks ke Do-jin dan akhirnya mengirimkan yang satu ini. Dia langsung menerima jawaban, dan Do-jin menawarkan untuk membelikan makan siangnya jika dia mampir ke pekerjaan barunya. Dia mencatat kutipan di profil aplikasi messenger-nya, yang merupakan lirik dari lagu yang dimainkan selama dia berjalan malu topeng kuda.

Keesokan harinya, Joo-yeon mengambil Oh-sol untuk mengambil hadiah untuk Do-jin. Dan pilihan yang jelas untuk mulai berkencan? Pakaian dalam, tentu saja (serius, ini tidak bisa berakhir dengan baik ...). Oh-sol terkejut betapa mahal sepasang celana dalam itu, dan dia tidak bisa tidak membayangkan wajah Seon-gyeol di mana-mana di toko, menuntut $ 3.500. Meski begitu, dia melanjutkan dengan pembelian.



Do-jin terlambat untuk kencan makan siang mereka, dan dia letih ketika akhirnya dia muncul. Dia mengalami hari yang berat di tempat kerja, karena model untuk pertunjukan yang dia kerjakan telah dibatalkan. Oh-sol menawarkan untuk datang nanti, tetapi sebaliknya Do-jin bertanya apakah dia bisa membantunya.

Di kantor Clean With Passion, rasa frustrasi Seon-gyeol dengan Oh-sol semakin memanas ketika dia melihatnya di sebuah episode dari saluran belanja di rumah, makan makanan benar-benar intens, dan jelas tidak di sekolah menjadi mahasiswa. Peri pembersih nongkrong di kantor heran dengan cara dia menggali makanan. Ah, jadi ini harus menjadi permintaan Do-jin padanya.



Kembali ke rumah, Oh-sol mengabaikan rentetan pesan dan panggilan tak terjawab dari Seon-gyeol. Tapi ketika Do-jin mengirim selamat malam di tengah malam, dia segera merespon, dan dihadiahi dengan hangat “kamu satu-satunya yang bisa aku andalkan” respon dari sunbae. Orang ini benar-benar akan menjadi berita buruk, bukan?

Keesokan paginya, Oh-sol setuju untuk bertemu Seon-gyeol di sore hari untuk mengembalikan kekosongan. Dia menempatkan Geum-ja di tas, dan kemudian menjawab panggilan dari Do-jin. Do-jin meminta untuk bertemu Oh-sol lagi, sekarang juga. Ini menit terakhir, tapi Oh-sol tidak mau menyerah pada kencan kedua dan bergegas untuk bersiap-siap.

Tapi ketika dia tiba di stasiun, itu adalah karyawan lain, bukan Do-jin, yang menyapanya. Wanita itu bersikeras bahwa Oh-sol mengikutinya dan berubah, dan tidak akan mendengarkan protesnya bahwa dia ada di sana untuk bertemu dengan Do-jin untuk kencan. Wanita itu menusukkan tas ke lengan Oh-sol dan mengatakan padanya untuk pergi berubah. Do-jin tiba akhirnya, tetapi ketika Oh-sol memintanya untuk menjelaskan bahwa ada campur aduk, ia hanya memberitahu Oh-sol untuk bergegas dan berubah.



Tampaknya Oh-sol sedang dirangkul ke iklan lain, dan kali ini bukan makanan yang mereka jual, tapi cinchers pinggang. Pada saat itulah Seon-gyeol melewati stasiun TV bersama Sekretaris Kwon, dan dia berhenti ketika dia melihat ekspresi bingung di wajah Oh-sol.

Ketika Do-jin kembali, rekan kerjanya mengeluh tentang modelnya yang tidak patuh, yang dia harapkan akan digunakan untuk ketenaran Youtube-nya untuk mendorong penjualan. Do-jin dengan intim mengincar rekan kerjanya dan memanggilnya sayang, berjanji untuk mengurus semuanya sebelum mereka mengudara.



Oh-sol mengerti sekarang bahwa dia telah digunakan selama ini, dan dia membiarkan Do-jin tahu dia melihat bahwa dia telah menggunakan naksir padanya. Dia berputar untuk melarikan diri dari konfrontasi, hanya untuk menemukan dirinya berhadapan dengan Seon-gyeol. Dia melesat keluar dari jalan menuju ruang ganti dan meninggalkan dia gagap. Setelah sendirian di ruang ganti, Oh-sol akhirnya membiarkan air mata jatuh.

Beberapa saat kemudian, Oh-sol menyusun dirinya dan menemukan Seon-gyeol masih berlama-lama di lorong. Dia menyerahkan tas itu dengan kekosongan di dalamnya, matanya di tanah, dan berjanji untuk berhubungan setelah dia menabung uang yang dia hutangkan kepadanya.



Setelah memfilmkan segmen untuk perusahaan pembersih Seon-gyeol, dia dan Sekretaris Kwon menemukan diri mereka di lift bersama Do-jin. Do-jin di telepon, membujuk seorang wanita di telepon. Lalu dia memanggil wanita yang berbeda , dan memberinya garis yang sama. Seon-gyeol merasakan gerakan "bakteri", dan mulai menyalurkan seluruh lift dengan pembersihnya. Satu botol tidak cukup, dan dia meminta Sekretaris Kwon untuk cadangannya sementara Do-jin meretas dan batuk di sudut.

Begitu berada di luar lift, Sekretaris Kwon tidak bisa membantu tetapi menunjukkan bahwa Seon-gyeol biasanya berhati-hati tentang menunjukkan masalah dengan orang lain di sekitarnya. Seon-gyeol mengatakan bahwa dia tidak mengingat manusia lain di lift, dan Sekretaris Kwon tersenyum dengan sadar.



Sementara Seon-gyeol membersihkan rasa frustrasinya, Oh-sol pergi rute yang lebih tradisional dan membasahi kesedihannya di soju dengan Joo-yeon di sisinya. Oh-sol membandingkan naksirnya dengan pacuan kuda, di mana dia menutup mata dan menyerang ke depan hanya karena perasaan, tanpa tujuan yang sebenarnya.

Ketika dia kembali ke rumah, Seon-gyeol menemukan ayahnya tertidur di sofa. Ketika dia menarik selimut di sekelilingnya, dia mencatat bahwa petinju memiliki air mata di sepanjang jahitan, dan ini mendorong pulang uang yang terbuang pada pakaian baru untuk Do-jin. Berbicara tentang pakaian dalam, terengah-engah Oh-sol saat dia menyadari bahwa dia meninggalkan kotak hadiah di tas yang dia serahkan ke Seon-gyeol. Bwahaha.

Di sofanya, Seon-gyeol mengangkat Geum-ja keluar dari tas, aman akhirnya. Dan kemudian dia menemukan kotak hadiah, dan mengernyit pada rasa manis yang berlebihan dari nada yang dilekatkan. Dan kemudian dia mengangkat tutup kotak ... dan menemukan sepasang celana merah jambu, lengkap dengan mata googly, secara harfiah menatap balik padanya. Dia menjerit dan melemparkan kotak itu, tidak bisa membuka kunci.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/11/clean-with-passion-for-now-episode-1/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/11/sinopsis-clean-with-passion-for-now-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 1

 
Back To Top