Sinopsis The Third Charm Episode 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 03 Oktober 2018

Sinopsis The Third Charm Episode 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Episode Sebelumnya: Sinopsis The Third Charm Episode 1
Episode Selanjutnya: Sinopsis The Third Charm Episode 3

Sinopsis The Third Charm Episode 2

Berpikir itu saat yang tepat, Young-jae membungkuk dan mencium Joon-muda. Namun musik lembut di radio berubah menjadi sesuatu yang keras, membuat mereka jengkel. Saat sekarang pergi, dia terus melepas ikalnya.

Seorang Joon-young yang bertubuh kekar tersandung keluar dari salon rambut, meskipun Young-jae menghentikannya untuk memberikan instruksi perawatan rambut. Dia tampak seperti ingin berjalan pulang, tetapi dia harus menutup toko. Jadi dia mengajukan perpisahan canggung dan benar-benar habis dari sana.

Young-jae sedang limbung saat ia pulang ke rumah, di mana kakak besar Soo-jae menunggu dengan seringai yang tahu. Dia mencoba menyelinap melewatinya, tetapi dia mengacau dengannya dan menanyakan semua tentang bocah lelaki yang dia tangkap. "Jika dia mempercayai Anda dengan rambutnya, itu bukan sembarang hubungan," dia menggoda.



Young-jae berbohong bahwa Joon-young hanyalah seorang pelanggan, dan dia melarikan diri ke kamarnya. Dia menatap dirinya di cermin, menyentuh bibirnya dan mengingat ciuman itu. Selama di Joon-muda, dia melakukan hal yang sama.

Dia berjalan di lorong gelap, melewati ibunya dan hampir memberinya serangan jantung. "Mom?" Katanya dengan mengantuk, mengambil ikal. (LOL.) Dia terlalu mabuk cinta untuk melakukan serangan apa pun.

Bahkan, sepanjang malam dan keesokan paginya, dia berayun dan menyeringai seperti orang bodoh, tidak menyadari hal lain. Kemudian, di kampus, dia tertarik pada poster untuk bar malam khusus pasangan departemennya; dalam pikirannya, itu memiliki wajah Young-jae yang tertulis di atasnya.



Di rumah, Joon-young mengunci pintunya dan membangun kepercayaan diri untuk memanggil Young-jae. Anak-anak kecil Ri-won menerobos masuk dengan kunci, curiga bahwa dia menonton film porno gay. Dia segera menutup untuk mengusirnya lagi.

Teleponnya kemudian berdering dengan nama Young-jae, dan dia dengan tenang menjawab apa yang terjadi, yang dia jawab bahwa dialah yang memanggilnya. Sarafnya tumbuh, dia mengoceh tentang rambut barunya sampai dia blurts, "Apakah kamu punya waktu besok?"

Sementara itu, Soo-jae bekerja keras di lokasi konstruksi. Dia mengambil istirahat untuk memanggil pacarnya Jung-eun dan membasahi tentang adiknya yang sedang dipukuli dengan seorang anak laki-laki. Dia meminta Jung-eun untuk merawatnya ketika mereka pergi berbelanja bersama.



Jung-eun bertemu Young-jae dan mendorongnya untuk membeli gaun lucu untuk mengesankan pacar barunya. Young-jae berulang kali menyangkal Joon-muda menjadi pacarnya, tapi dia akhirnya mencoba gaun itu. Dan, meskipun dia merasa canggung, dia tidak bisa menahan senyum.

Joon-young sedang sibuk menyetrika dan mengeringkan baju barunya karena dia tidak mungkin memakai baju yang sama Young-jae melihatnya. Saat dia melakukannya, dia merencanakan seluruh hari mereka, dari makan siang sampai mengunjungi toko buku untuk melihat Pride dan Prasangka di bioskop. Dengan asumsi film itu akan sedih, dia menempatkan sapu tangan di samping hadiah yang dia siapkan. Begitu dia memberikan hadiah, dia berencana untuk memintanya ke bar malam pasangan. "Sempurna," katanya, memberi dirinya jempol di depan cermin.



Young-jae muncul di outing mereka di sweatshirt (Aw, dia tidak membeli gaun itu?), Dan dia terkejut melihat bahwa Joon-muda adalah awal. Dia juga terkekeh di perm ajumma-nya, mengatakan itu benar-benar cocok untuknya.

Tersanjung, Joon-muda menjelaskan bahwa dia ingin mengatakan sesuatu padanya. Dia bilang dia seharusnya mengatakan padanya lewat telepon, membuatnya sedikit mengempis. Either way, dia turun dengan nongkrong.

Dia memecah rencananya untuk hari itu, dan dia menutup semuanya — dia tidak lapar, dia tidak peduli dengan toko buku, dan dia sangat tidak suka menonton film cengeng. Dia memiliki film yang lebih baik dalam pikirannya.



Dipotong untuk: Squeamish Joon-young harus duduk melalui self-mutilation di film horor Saw , heh.

Setelah itu, Young-jae bercanda bahwa tidak ada cara penakut seperti dia bisa menjadi seorang perwira polisi. Dia bersikeras bahwa dia bisa, tetapi dia tidak mau. Dia tertawa ke samping dan bertanya apa yang ingin dia katakan padanya.

Dia bertanya apakah dia akan pergi sebagai pasangannya ke bar malam pasangan dan untuk mengejutkannya, dia dengan tegas menolak. Dia bingung; jika mereka berciuman, bukankah itu berarti mereka sedang berkencan? Menurutnya, tidak. Ack, cara wajahnya jatuh.



Joon-young berpikir dia masih harus mengambil hadiahnya, CD Sung Shi Kyung. Dia mengatakan bahwa dia tidak suka Sung Shi Kyung tapi dia akan menerimanya. Dia mengambil CD dan meninggalkan Joon-young yang sedih untuk menangkap busnya. Sebelum naik, dia berbalik dan berkata, “Ohn Joon-muda! Jika saya muncul, maka kami berkencan. Jika saya tidak pergi, maka kami tidak berkencan. ”Dan seperti itu, Joon-muda berseri-seri dengan harapan lagi.

Malam itu, Young-jae dan Soo-jae mengadakan upacara untuk peringatan kematian ibu mereka. Soo Jae bertanya apakah dia merindukan orang tua mereka, dan dia menjawab bahwa dia tidak cukup ingat untuk merindukan mereka. Namun, Soo Jae mengingatkannya, berkat orang tua mereka, mereka tumbuh kuat dan sehat. Dia kemudian membawa Joon-muda, bertanya-tanya kapan dia bertemu pria yang beruntung. Sekali lagi, Young-jae bersikeras bahwa Joon-young bukan pacarnya. Setidaknya, belum.



Di atas atap, Young-jae memutuskan untuk memberikan hadiah Joon-muda untuk dicoba. Dia memasukkan disk ke pemutar CD-nya dan mendengarkan lagu balada saat dia berbaring di bawah bintang, ekspresinya penuh pemikiran.

Saatnya untuk malam bar pasangan besar. Seluruh bar ramai dengan teman-teman sekelas Joon-young dan rekan mereka, sementara dia di tepi tempat duduknya menunggu Young-jae tiba. Teman-temannya mengolok-olok fakta bahwa dia tidak berpakaian apa-apa.

Sepertinya Joon-young mulai percaya ketika So-hee dan Mi-young tiba untuk bertemu teman-temannya. Dan karena dia seorang peserta tunggal, teman sekelasnya meminta dia untuk menjaga pintu masuk dan membagikan mawar.



Akhirnya, ada suara familiar dari "Ohn Joon-young!" Young-jae muncul di ambang pintu, mengenakan gaun itu dari sebelumnya. Mereka tersenyum satu sama lain saat Joon-young dengan penuh semangat mempersembahkannya dengan mawar.

Mereka bergabung dengan yang lain di meja mereka, di mana Young-jae menyapa Mi-young dan So-hee dalam diam. Young-jae kemudian berubah menjadi Joon-young dan mengatakan sesuatu, tetapi dia tidak mendengar. Jadi dia menggenggam tangannya di sekitar telinganya dan mengulangi, "Hari ini adalah hari kencan pertama kami!"

Dunia Joon-young berhenti. Kata-kata Young-jae mengirimnya ke dalam kebahagiaan dan dia harus menyingkirkannya untuk melanjutkan. Ada hal lain yang ingin dia katakan padanya, tetapi melihat tatapan penuh semangat di wajahnya, dia mengusir ayam dan menyarankan mereka berbicara nanti.



Gadis-gadis lari ke kamar mandi, di mana Mi-young dengan senang hati menyatakan bahwa Young-jae terlihat hebat malam ini. So-hee menjadi So-hee, dia meringis dan mengatakan bahwa Young-jae terlihat norak; dia tidak mengerti mengapa Young-jae terganggu muncul.

Young-jae keluar dari kios di belakang mereka, menyarankan So-hee melewatkan sampah-bicara dan mengatakannya ke wajahnya. So-hee mencoba untuk mengikutinya, mengatakan itu lucu bahwa dia masih melihat Joon-young, tapi Young-jae berpikir rambut So-hee lebih lucu. Dia mengatakan bahwa salon rambut So-hee membuatnya terlihat norak, dan dia menguntitnya keluar. Ha, Young-jae, satu. So-hee, nol.

Kembali ke dalam, MC acara dimulai kompetisi tari pasangan khusus, dengan hadiah menjadi cincin pasangan. Teman-teman Joon-young mengambil kesempatan untuk menyia-nyiakan di atas panggung, mendapatkan boo dari kerumunan.



So-hee, bagaimanapun, berarti bisnis yang serius. Dia menyeret Sang-hyun yang enggan dan melakukan rutinitas yang cukup mulus. Dan untuk seseorang yang begitu enggan, Sang-hyun terlihat benar-benar menyukainya. Mereka dihargai dengan tepuk tangan meriah.

Ada cukup waktu untuk satu kontestan lagi, jadi Young-jae meminta Joon-young jika dia ingin naik. Dia mengatakan bahwa dia tidak menari, tetapi dia tidak menerima jawaban. Dia mengangkat tangannya dan pergi sendirian.

Musik dimulai dan Young-jae struts di panggung seperti pemain profesional, membuat Joon-young dan seluruh penonton bertepuk tangan dan bersorak. Dia menari turun dan, meskipun penolakannya, menyeret Joon-young naik ke panggung untuk bergabung dengannya.



Merasa energi positif Young-jae, Joon-young masuk ke dalam lagu dan mengikuti gerakan tariannya. Mereka benar-benar membunuhnya, dan orang-orang menjadi liar sepanjang waktu, kecuali untuk So-hee yang bersungut-sungut.

Setelah tiba saatnya untuk mengumumkan pemenang, So-hee tersenyum penuh harap, hanya untuk mengernyit ketika terungkap menjadi Young-jae dan Joon-young. Mereka kembali ke panggung untuk menerima hadiah mereka dan melakukan wawancara dengan MC.

Young-jae diminta untuk memperkenalkan dirinya, dan dia ragu sebelum mengatakan dia tidak pergi ke sekolah Joon-muda. MC mengikutinya dengan menanyakan di mana dia pergi ke sekolah, tetapi dia tidak bisa memaksa dirinya untuk menjawab.



So-hee berbicara untuknya, dengan dingin menyatakan bahwa Young-jae bukanlah seorang mahasiswa. Dia menebak itu pasti sulit bagi Young-jae untuk mengakui bahwa dia hanya menghadiri untuk mendapatkan seorang pacar. Dan dengan itu, dia mengambil ransel Young-jae dan membuang semua isinya, mengungkapkan produk rambut bukan buku pelajaran.

Benar-benar dipermalukan, Young-jae diam-diam berjalan ke bawah dan mulai mendorong barang-barangnya kembali ke ranselnya. Sementara itu, So-hee terus mengejeknya karena miskin dan bekerja di salon rambut. Setelah cukup, Young-jae bangkit dan menampar So-hee, memulai perkelahian kucing.

Keduanya saling menarik rambut sementara orang lain terlalu tercengang untuk melakukan apa saja. Joon-muda tanpa daya mengatakan kepada mereka untuk berhenti sampai akhirnya dia berada di antara mereka dan membuang mereka satu sama lain. Young-jae tersandung kembali untuk melihat Joon-young membantu So-hee menenangkan diri, dan pengkhianatan mengendap di matanya.



Young-jae meninggalkan ranselnya di lantai dan berjalan keluar tanpa kata lain. Joon-young bergegas keluar untuk mengikutinya, memeriksa dan menyusuri jalan, tapi sudah terlambat. Young-jae sudah lama pergi, dan dia tidak punya pilihan selain kembali ke bar. Kami kemudian memotong ke Young-jae yang sudah duduk di halte bus, terlihat sangat kering.

Joon-young mengambil sisa barang milik Young-jae, sementara Sang-hyun menerima panggilan marah dari So-hee. Dia mengatakan kepadanya bahwa mereka sudah berakhir jika dia tidak muncul untuk menghiburnya, yang katanya baik-baik saja dengan dia. Dia menggantung dan bergabung dengan Joon-young untuk menghiburnya sebagai gantinya. Aww, ini dia.

Joon-muda duduk di luar salon, satu-satunya tempat dia tahu di mana Young-jae mungkin. Dia bahkan mengatur semua alat styling saat dia menunggu. Tapi dia tidak muncul; dia sudah di rumah, berbaring di bawah selimut dan pura-pura tidur ketika Soo Jae dan pacarnya masuk.



Keesokan harinya, ketika Young-jae sibuk di salon, Joon-young muncul lagi untuk mengembalikan ranselnya. Dia menerimanya, tetapi bersikeras dia harus kembali bekerja. Dia mengatakan bahwa dia akan menunggu sampai dia selesai dan melihat pelariannya kembali ke dalam.

Joon-young menunggunya di kafe tempat mereka bertemu untuk kencan buta mereka. Dia ada di sana sepanjang hari dan sepanjang malam, sampai dia menyerah dan kembali ke salon. Tapi dia melihat gedung yang gelap dan menyadari bahwa dia merindukannya lagi.

Selama beberapa hari berikutnya, Joon-young terbebani dengan kesedihan, membuatnya berkeliaran seperti zombie. Itu sampai pada titik di mana Joon-young kehilangan fokus dan bahkan melewatkan di kelas. Yang bisa ia lakukan hanyalah menunggu di salon dan mencoba telepon Young-jae.



Suatu hari, ketika dia pulang, dia menemukan banyak kasus bir yang menunggunya, hadiahnya karena dinobatkan sebagai Beer King. Dia juga menemukan Polaroid diambil dari dia dan Young-jae, mengingatkan dia tentang kencan pertama mereka yang luar biasa.

Saat makan malam, orang tua Joon-young bertanya Ri-won bagaimana drama putranya. Dad tidak mengerti mengapa dia melakukan semuanya lewat telepon; kembali pada zamannya, dia hanya menunggu di rumah orang itu sampai mereka keluar. Ri-won berpikir bahwa kedengarannya cukup kaku, tapi Dad berpendapat, "Itulah satu-satunya cara untuk bertemu mereka dan saling menyayangi satu sama lain."

Kata-kata ayah memukul saraf dengan Joon-muda, dan dia melompat untuk memaafkan dirinya sendiri. Dia berhenti di salon lagi, kali ini masuk ke dalam dan bertanya pada teman pemilik tempat Young-jae berada. Mereka belum melihatnya bekerja selama beberapa hari, tetapi mereka mengatakan padanya bahwa apartemennya di atap ada di ujung jalan.



Young-jae menaiki tangga ke apartemennya untuk menemukan Joon-young menunggunya. Dia terlihat lelah seperti biasanya, dan dia pasti tidak ingin berurusan dengannya sekarang. Putus asa, Joon-muda mengatakan bahwa jika semua ini karena malam di bar, maka dia menyesal. "Kamu pikir kamu siapa?" Young-jae berkata. “Kamu melihat bagaimana aku hidup, kan? Benar, aku berbeda dari anak-anak sepertimu. ”

Dia melanjutkan bahwa dia tidak punya waktu untuk berpesta dan berpacaran seperti yang lainnya. Dan penghinaannya pada acara pasangan itu mengingatkannya pada hal itu, jadi dia mengucapkan terima kasih kepadanya untuk pemeriksaan realitas. Joon-young praktis hancur karena sakit, tapi dia belum selesai. Dia menggerakkan paku terakhir dengan mengatakan kepadanya bahwa dia lambat dan frustasi dan bahwa dia ingin dia tersesat. Tanpa bicara, Joon-muda mematuhinya dan berjalan melewatinya.

Joon-young bersembunyi di pojangmacha untuk minum soju, akhirnya bergabung dengan Sang-hyun yang khawatir. Sang-hyun meminta maaf karena tidak tiba lebih cepat, tapi Joon-muda hampir tidak bisa berbicara. Dia hanya bersandar di pundak temannya dan menangis hatinya.



Di luar, ada layar TV yang menampilkan berita. Joon-muda menceritakan, “Ketika dunia berisik karena kasus pembunuhan berantai, kencan satu hari saya berakhir dengan tenang, tanpa ada yang tahu.” Di rumah, dia secara resmi mengakhirinya dengan memotong Polaroidnya dan Young-jae.

Meninggalkan apa-apa selain patah hati, Joon-young memutuskan untuk bergabung dengan militer. Dia kembali cuti beberapa waktu kemudian, memastikan untuk mampir ke salon rambut Young-jae. Tapi dia tidak terlihat. Sang-hyun membawanya keluar untuk bersenang-senang, dan Joon-young mabuk, jelas masih putus.

Namun, poster di kampus mendorongnya untuk memikirkan kembali berbagai hal. Dia menuju ke perpustakaan dan menemukan semua penelitian yang dia dapat pada kepolisian. Dia menghabiskan sisa waktunya untuk belajar sampai dia bisa mengikuti ujian tertulis. Dan dengan kemampuan belajarnya, dia tidak mempedulikannya.



Lain kali kita melihatnya, dia mengenakan seragam polisi yang manis, bersiap-siap untuk fotonya. Fotografer mendapatkan bidikannya, tetapi tentu saja, Joon-young berakhir berkedip. Saya pikir aman untuk mengatakan bahwa dia belum berubah, lol.

Kami kemudian memajukan ke Tahun Baru di tahun 2013, ketika Joon-young dan Young-jae saling melihat dari seberang ruangan. Mereka saling menatap untuk waktu yang paling lama sebagai Joon-muda menceritakan tentang dua jenis perempuan di dunia.

"Hari ini, saya melihat tipe ketiga," ia menyimpulkan. “Wanita yang seharusnya tidak pernah saya lihat lagi. Gadis yang mengerikan itu. ”



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/10/the-third-charm-episode-2/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/10/sinopsis-third-charm-episode-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Third Charm Episode 2

 
Back To Top