Sinopsis The Guest Episode 6

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 03 Oktober 2018

Sinopsis The Guest Episode 6

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis The Guest Episode 6

Paramedis menyerbu wanita pendarahan, Kim Yoon-hee, ke rumah sakit, dan Hwa-pyung menolak diturunkan ke kantor polisi untuk memperingatkan Kil-young bahwa "Sohn" berada di Yoon-hee. Kil-young mengatakan kepadanya untuk tetap keluar dari bisnis polisi, tetapi karena dia diseret ke kantor polisi, Hwa-pyung memohon dia untuk mengawasi Yoon-hee.

Di stasiun, petugas berada di bawah kesan - berdasarkan kesaksian para pengamat - bahwa Hwa-pyung dan Yoon menyerang Yoon-hee. Hwa-pyung bahkan tidak berkedip ketika dia memutar cerita tentang pergi ke gereja yang sama dengan Yoon-hee. Dia menjelaskan bahwa dia hanya seorang teman yang peduli dengan kesehatan mentalnya, jadi dia membawa Yoon, pastor mereka, untuk konseling.



Yoon terlihat tidak nyaman dengan kebohongan Hwa-pyung, tetapi dengan enggan mengakui ia menawarkan beberapa konseling Yoon-hee (yang benar). Petugas polisi masih tidak mempercayai mereka dan memerintahkan mereka untuk tetap tinggal sementara dia melakukan pemeriksaan latar belakang.

Yoon menggerutu mengeluh bahwa Hwa-pyung tidak bisa berhenti berbohong, dan ia menyebabkan semua ini di tempat pertama dengan memprovokasi Yoon-hee. Dia masih khawatir bahwa sesuatu mungkin terjadi dengan Yoon-hee sementara mereka tidak ada di sana untuk membantunya, tapi Hwa-pyung yakin bahwa Kil-young terus waspada.

Dia benar, sejak Kil-young dan Detective Go berada di rumah sakit dengan Yoon-hee. Tuntutan Kil-young untuk mengetahui mengapa dia berbohong tentang tidak menghubungi pacarnya, Jong-ryul, selama sebulan terakhir, karena catatan telepon menunjukkan dia berhubungan dengannya pada hari dia menghilang.



Yoon-hee bersikeras dia tidak ingat, tapi Kil-young bersikeras, bersikeras bahwa Kil-young membunuhnya dan membuang mayatnya di suatu tempat. Ketika detektif mulai pergi, Yoon-hee duduk dan berteriak bahwa dia tidak membunuhnya.

Detektif Go berasumsi bahwa ada masalah kesehatan mental, tetapi Kil-young tidak setuju. Dia tidak merinci, tetapi hanya memberitahu Detektif Go bahwa dia ingin tetap tinggal dan mengawasi Yoon-hee. Namun, perawat menyampaikan pesan dari Yoon-hee bahwa Jong-ryul sedang menunggunya di dekat apartemennya.

Para detektif keluar untuk mengikuti petunjuk ini, tetapi Kil-young tidak bisa berhenti memikirkan peringatan Hwa-pyung bahwa Yoon-hee mungkin melakukan sesuatu yang berbahaya, jadi dia memerintahkan Detektif Pergi untuk menyelidiki sendiri ketika dia kembali ke rumah sakit. Detektif Go mengomel bahwa dia pergi sendiri ketika dia mencari di tempat parkir apartemen.



Dia menemukan satu mobil tertutup selembar kertas. Ketika dia mengangkat penutup, sebuah tubuh ada di kursi belakang. Itu Jong-ryul.

Kil-young balapan kembali ke rumah sakit, tapi Yoon-hee sudah menghilang.

Masih menunggu di kantor polisi, Hwa-pyung memiliki visi dari sudut pandang Yoon-hee. Dia mengunjungi tempat kerja Jong-ryul di malam hari, di mana satu-satunya orang di sana adalah supervisor yang sebelumnya dia coba bunuh. Dia tidak tahu siapa dia, tetapi setuju untuk meminjamkan ponselnya.



Ketika dia memberikannya kepadanya, dia menikamnya dengan pemotong kotak, mengatakan kepadanya bahwa dia adalah pekerja kantor pertama yang akan dia bunuh. Lalu dia menggunakan lipstik merahnya dan mulai bersiul.

Di kantor polisi, Hwa-pyung juga bersiul dengan nada yang sama. Yoon mencoba untuk mendapatkan perhatiannya, tapi Hwa-pyung terlalu hilang dalam visinya. Hwa-pyung meraih Yoon di tenggorokan, dan petugas lainnya mencoba untuk campur tangan, tetapi kekuatan iblisnya melalui penglihatan psikis terlalu kuat.

Kil-young tiba dan berhasil mendapatkan Hwa-pyung untuk mengubahnya. Hwa-pyung menceritakan apa yang dia lihat dalam penglihatannya, memperingatkannya bahwa Yoon-hee berencana untuk membunuh semua pekerja kantor ketika mereka tiba untuk bekerja di pagi hari.



Kil-young mengatakan kepada dua lainnya untuk pulang dan membiarkan dia menghadapinya, tapi Hwa-pyung bersikeras bahwa mereka perlu menangkap Park Il-do bersama. Kil-young keras kepala bersikeras bahwa ini tidak ada hubungannya dengan Park Il-do - dia hanya ingin menangkap orang yang membunuh Jong-ryul.

Hwa-pyung mengingatkannya bahwa Kil-young adalah bagian dari ini, apakah dia suka atau tidak, karena Park Il-do membunuh ibunya. Dengan gigi terkatup, Kil-young memperingatkan Hwa-pyung untuk tidak pernah menyebut ibunya lagi, dan kemudian dia berbalik dan berjalan pergi. Yoon pikir itu semua untuk yang terbaik, karena Kil-muda mungkin berada dalam bahaya jika mereka menyeretnya ke dalam perburuan mereka untuk Park Il-do.

Yoon dan Hwa-Pyung secara ilegal masuk ke apartemen Yoon-hee, sebuah fakta yang membuat Yoon terlihat tidak nyaman. Tapi Hwa-pyung mengatakan mereka harus mencari tahu lebih banyak tentang Yoon-hee sebelum dia membunuh lebih banyak orang, dan ini adalah cara tercepat. Mereka menemukan banyak foto bahagia Yoon-hee dengan Jong-ryul, yang membuat mereka bertanya-tanya apa kegelapan di dalam dirinya bahwa dia akan menjadi kerasukan dan membunuh pacarnya.



Mereka membeku ketika mereka mendengar seseorang di pintu. Itu salah satu teman Yoon-hee, yang sama terkejutnya melihat mereka. Hwa-pyung paprika dia dengan pertanyaan tentang kesehatan mental Yoon-hee, tapi itu hanya ketika Yoon - dalam pakaian pendeta yang meyakinkan - dengan lembut mengungkapkan bahwa dia telah berbicara dengan Yoon-hee sebelumnya, bahwa temannya mengakui bahwa Yoon-hee telah mengalami kesulitan. waktu karena Jong-ryul diganggu di tempat kerja.

Teman itu menjelaskan bahwa Jong-ryul berhenti dari pekerjaannya saat dia dan Yoon-hee berencana untuk menikah. Yoon dan Hwa-pyung menyadari bahwa Yoon-hee bertekad balas dendam untuk pacarnya, yang sebenarnya melakukan bunuh diri.

Para detektif menuju ke kantor lama Jong-ryul dan berpisah untuk menyelidiki. Kil-young memperingatkan Detektif Pergilah berhati-hati karena Yoon-hee berbahaya (meskipun dia tidak menjelaskan mengapa).



Detektif Go dengan hati-hati melihat-lihat kantor yang kosong, tidak menemukan siapa pun. Yoon-hee yang ada muncul di belakangnya dan meraih lehernya.

Yoon dan Hwa-pyung pergi ke gedung kantor, dan ketika Hwa-pyung mulai bersiul, Yoon menyadari bahwa dia tersesat dalam trans. Visi Hwa-pyung menunjukkan Detektif Go di tanah, lehernya berdarah. Oh tidak!

Yoon akhirnya mengguncang Hwa-pyung keluar dari trans dan mereka mempercepat ke kantor dengan urgensi ekstra. Yoon menyebut Kil-young, memperingatkannya bahwa Detektif Go diserang. Hwa-Pyung mengatakan padanya untuk tidak masuk ke gedung.



Tapi Kil-young ingat apa yang terjadi pada ibunya dua puluh tahun yang lalu ketika Hwa-pyung muda memberinya peringatan yang sama. Tanpa ragu, dia bergegas ke lantai atas ke kantor Jong-ryul. Dia menemukan pengawas di tanah, terengah-engah. Dia masih hidup!

Kil-young panggilan untuk cadangan, tetapi sebelum panggilan terhubung, Yoon-hee meraihnya dan kedua wanita berkelahi. Yoon-hee mungkin memiliki kekuatan iblis, tetapi kita semua tahu Kil-young bisa menahannya sendiri dalam pertarungan supranatural.

Meski begitu, Yoon-hee berhasil mengalahkan Kil-young dan menjatuhkannya. Sambil bersiul dengan nada menakutkannya, Yoon-hee menyeret Kil Young yang tidak sadarkan diri ke lorong.



Di ruang kosong, Yoon-hee mengikat Kil-young dan pengawasnya. Yoon-hee mengatakan kepada mereka bahwa dia akan membunuh mereka di pagi hari begitu semua orang datang untuk bekerja. Ini rencananya untuk membunuh semua orang di perusahaan.

Yoon-hee mengungkapkan bahwa Jong-ryul diganggu dan disiksa oleh rekan-rekan kerjanya. Jong-ryul akhirnya tidak bisa menerima semua pesan kejam yang dikirim rekan-rekannya - pesan brutal yang sama yang diterima Yoon-hee dari demon texter-nya. Yoon-hee tiba di rumah satu malam setelah Jong-ryul memanggilnya, hanya untuk menemukannya di bak mandi, pergelangan tangannya dipotong.

Dia mencoba bunuh diri, juga, dengan melompat dari atap, dan saat itulah setan datang, menggunakan pesan teks untuk memasuki Yoon-hee yang putus asa. Mereka menyuruhnya membunuh semua orang yang menyebabkan kematian pacarnya.



Kil-young bertanya apakah Park Il-do membuat dia melakukan ini, dan Yoon-hee yang marah dengan marah mengatakan bahwa ini akan menjadi kali terakhir Kil-young mengatakan nama itu. Dia memutuskan untuk mengubah rencananya dan membunuh semua orang dengan segera daripada menunggu pagi.

Dia memilih pengawas lebih dulu, dan ketika dia mengangkat pemotong kotak ke leher lelaki itu, Kil-young dengan panik berguling dan menggeliat di lantai, mendorong Yoon-hee menjauh darinya. Marah, Yoon-hee menendang dan menginjak-injak Kil-young, tertawa kejam saat dia mengingatkan Kil-young bahwa orang-orang yang campur tangan selalu berakhir pada akhirnya, bagaimanapun juga (kau tahu, seperti ibunya).

Tapi ketika Yoon-hee mengangkat pisaunya untuk memotong tenggorokan Kil-young, dia mendengar suara Yoon dan Hwa-pyung memanggil Kil-young. Mata Yoon-hee tumbuh lebar ketika dia menyadari bahwa "bajingan dan pendeta" ada di sini.



Menjatuhkan pisau, Yoon-hee berlari di lorong dan keluar dari gedung. Hwa-pyung dan Yoon mengejarnya, Yoon menjadi yang sedikit lebih cepat karena Hwa-pyung terdiam untuk menuju ke arah lain. Dia punya kecepatan supernatural dan stamina di sisinya, meskipun, dan Yoon akhirnya harus berhenti untuk mengatur napasnya.

Hwa-pyung memotong Yoon-hee dengan taxi-nya dengan menjalankannya. Ini adalah pukulan yang serius akan menyakiti manusia lain, tetapi Yoon-hee yang dirasuki kembali bangkit dan meraih Hwa-pyung, melemparkannya ke kap mobil dan mencekiknya.

Yoon menangkap mereka dan menekan sebuah salib di lehernya, yang menyebabkan Yoon-hee menggeliat kesakitan dan pingsan. Kedua pria itu kelelahan, tapi Yoon mengatakan dia akan menjaga Yoon-hee agar Hwa-pyung dapat memeriksa Kil-young. Hwa-pyung kembali ke gedung kantor dan membebaskan Kil-young dan supervisor yang ketakutan dari ikatan mereka. Mereka juga menemukan Detektif Go, yang untungnya masih hidup.



Yoon membawa Yoon-hee ke gudang kosong yang dengan cepat ia siapkan sebagai ruang eksorsismenya. Dia mengikatnya ke meja dan menetapkan barang-barang kudusnya untuk ritual.

Yoon-hee bangun dan mencoba untuk masuk ke kepala Yoon, menanyakan apakah dia menyalahkan Hwa-pyung atas apa yang terjadi pada saudaranya. Dia mendesis bahwa dia akan mati seperti Priest Choi dan orang tuanya. Dia tertawa terbahak-bahak, tapi Yoon terus fokus pada mempersiapkan barang-barang kudusnya.

Dia akan membungkamnya, meskipun, ketika dia tiba-tiba meledak bahwa semua orang di dekatnya akan mati - "Dia sama seperti kita." Yoon berhenti, karena itulah yang Young-soo katakan padanya selama eksorsismenya.



Yoon menuntut untuk tahu apa yang dia maksud, tapi tiba-tiba Yoon-hee mulai menangis panik - tidak ada suara iblis kali ini saat dia mengatakan kepadanya bahwa itu menyakitkan. Darah mulai mengalir dari pergelangan tangannya dan Yoon mencoba melepaskan ikatannya, tetapi dia melompat dan meraih lehernya untuk mencekiknya dengan kekuatan supranaturalnya.

Hwa-pyung menyelamatkannya dengan mendorongnya menjauh dari Yoon-hee - mencekiknya hanya ada dalam pikirannya. Dia masih terikat di meja, tapi dia hampir meyakinkan Yoon untuk membebaskannya. Hwa-pyung menegurnya karena begitu percaya diri sehingga dia bisa menangani semuanya sendiri, meskipun iblis-iblis itu masuk ke dalam kepalanya.

Yoon bersikeras dia baik-baik saja, tapi Hwa-pyung dan Kil-young melompat untuk membantu menahan Yoon-hee sehingga Yoon bisa melakukan eksorsisme. Dalam suara iblisnya, Yoon-hee tertawa bahwa mereka semua saling membenci, karena mereka saling menyalahkan atas apa yang terjadi pada keluarga mereka. Dia mencemooh bahwa mereka benar-benar akan bekerja sama.



Yoon dengan singkat memberitahu Kil-young untuk tidak menatap Yoon-hee di matanya dan dengan cepat memulai eksorsisme. Hwa-pyung menuntut untuk mengetahui lebih banyak tentang Park Il-do - di mana dia pergi setelah Priest Choi meninggal, dan koneksi ke Berbagi Tangan. Tapi Yoon-hee yang marah dengan marah berteriak bahwa dia akan membunuh kakeknya.

Potong batuk Kakek di rumahnya. Oh tidak!

Yoon-hee terus menyeringai saat dia mengatakan kepada trio bahwa mereka semua akan saling membunuh, tapi Yoon memerintahkan dua lainnya untuk tidak mendengarkan wanita yang kerasukan itu. Yoon-hee menggeliat kesakitan saat Yoon berdoa dan menekan salib di kulitnya, yang terbakar.



Kil-young tidak bisa menahan perasaan kasihan dengan cara Yoon-hee memukul dan menjerit kesakitan. Menemukan titik lemah dalam trio, Yoon-hee memfokuskan perhatiannya pada wanita lain, memohon padanya untuk menyelamatkannya. Hwa-pyung berteriak pada Kil-young untuk tidak menyerah ketika Yoon terus berdoa, tetapi Kil-young terlihat ragu.

Suara lembut Yoon-hee tumbuh kasar saat dia berteriak pada Kil-young untuk membebaskannya atau dia akan membunuhnya seperti ibunya. Tiba-tiba suara Yoon-hee berubah lagi - sekarang dia terdengar seperti ibu Kil-young, mengatakan kepadanya bahwa dia seharusnya tidak pernah dilahirkan dan seharusnya meninggal dengan ibunya meninggal.

Hwa-pyung berteriak pada Kil-young untuk tidak jatuh karena tipuan setan, dan Yoon-hee memukul sampai dia pingsan. Darah merembes dari bawah tubuhnya. Yoon dengan lembut bertanya apakah Yoon-hee bisa mendengarnya. Wanita itu berbalik menghadapnya, seperti iblis di dalam bahwa dia tidak ada di sana - Yoon-hee ingin mati ketika pacarnya meninggal, tetapi setan menyelamatkannya, jadi Yoon-hee adalah milik mereka.



Saat Yoon-hee memukul, Sakura berteriak padanya untuk tidak menyerah pada dirinya sendiri, memilih untuk hidup. "Pikirkan bayimu!"

Kil-young terkejut ketika mengetahui bahwa Yoon-hee hamil, dan Hwa-pyung mengungkapkan bahwa mereka mengetahui tentang fakta itu dari teman Yoon-hee. Mereka harus menyelamatkan Yoon-hee sehingga mereka juga bisa menyelamatkan bayinya yang belum lahir.

Hwa-pyung menunjukkan foto Yoon-hee yang bahagia dengan Jong-ryul, mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa mati, menjadi kuat untuk anaknya. Mereka melanjutkan eksorsisme, dan Yoon-hee mulai memuntahkan air saat dia berteriak nama Park Il-do. Lampu berkedip.



Tiba-tiba dia duduk dan memuntahkan aliran air. Eksorsisme sudah berakhir. Mereka menyelamatkan Yoon-hee - dan bayinya.

Di pagi hari, trio duduk di luar setelah orang lain dibawa ke rumah sakit. Yoon-hee kemungkinan akan masuk penjara karena percobaan pembunuhan, tapi Hwa-pyung bersikeras bahwa Yoon-hee tidak bersalah. Tindakannya disebabkan oleh Park Il-do.

Tuntutan Kil-young untuk mengetahui lebih banyak tentang Park Il-do, bertanya-tanya apakah dia benar-benar bertanggung jawab atas kematian ibunya. Dia memutuskan bahwa mereka perlu menangkapnya, karena dia mengubah orang yang tidak bersalah menjadi pembunuh. Hwa-pyung memperingatkan dia bahwa jika dia pergi ke jalan ini, tidak ada jalan untuk kembali, tetapi Kil-young bertekad.



Yoon bilang itu terlalu berbahaya untuknya. Park Il-do adalah roh - hanya seorang pengusir setan yang harus menghadapinya. Kil-young keras kepala memberitahu Yoon bahwa dia akan membantunya - bagaimanapun juga, dia sudah menjadi bagian dari ini, apakah dia suka atau tidak.

Hwa-Pyung tidak percaya mereka memiliki energi untuk bertengkar seperti ini setelah apa yang baru saja mereka lalui, tapi Yoon tegas bersikeras bahwa dia akan mengatasinya sendiri dan berjalan pergi.

Hwa-pyung adalah semua untuk bekerja sama dan meyakinkan Kil-young dia akan membujuk Yoon. Dia menawarkan untuk memberinya tumpangan pulang, mengatakan kepadanya bahwa dia harus pergi ke rumah sakit terlebih dahulu sehingga dia tidak akan khawatir keluarganya dengan muncul dengan banyak luka. Hwa-pyung mendesah bahwa dia tidak memiliki keluarga.



Kil-young mengatakan kepadanya bahwa dia dulu bertanya-tanya mengapa ibunya menjalani kehidupan berbahaya seperti detektif, menerobos masuk ke tempat-tempat berbahaya tanpa memikirkan apa artinya bagi putrinya. Kil-young sekarang menyadari dia melakukan hal yang sama - jika dia punya keluarga, mereka mungkin juga tidak akan menyukainya.

Hwa-Pyung diam-diam meminta maaf karena menjadi bocah lelaki di jalan dua puluh tahun yang lalu, tetapi Kil-young menunjukkan jika dia tidak ada di sana, Yoon akan mati. Yang sangat disesalkannya adalah dia menghentikannya masuk ke rumah, karena mungkin dia bisa melakukan lebih dari sekadar menyaksikan ibunya meninggal.

Mengingat malam ibunya, ibunya sendiri meninggal ketika ia dirasuki, Hwa-pyung merenung bahwa mungkin ia seharusnya mati saat itu juga. Ketika dia pulang, Hwa-pyung memeriksa Kakek, memastikan dia baik-baik saja. Dia adalah. Wah. Kemudian Hwa-pyung mempelajari buklet Berbagi Tangan.



Sementara itu, Yoon mendapat kabar dari parokinya bahwa dia sekarang dilarang menjadi pengusir setan karena dia belum mengikuti prosedur eksorsisme yang tepat. Sendirian di gereja, Yoon mendengar suara Yoon-hee, mengingatkannya bahwa semua orang di dekat Park Il-do akan mati.

Yoon mencoba untuk memusatkan dirinya pada imannya dengan berdoa, tetapi saat itu teleponnya berdengung. Ini Hwa-Pyung, meminta bantuan.

Yoon berhenti oleh Priest Yang - yang menaruh sedikit wiski di kopinya. Yoon prihatin tentang minum Priest Yang, tetapi pastor yang lebih tua meyakinkannya bahwa itu hanya untuk tujuan pengobatan. Yoon tidak ada di sana untuk membahas alkoholisme tersembunyi Priest Yang, tetapi Berbagi Tangan dan hubungannya dengan orang-orang yang dirasuki.



Imam Yang bersikeras bahwa tidak mungkin bagi Berbagi Tangan - amal gereja sukarela - terkait dengan Park Il-do. Yoon ragu-ragu, lalu bertanya kepada Priest Yang jika dia sering mendengar hal-hal ketika dia dulunya seorang pengusir setan.

Imam yang lebih tua mengakui bahwa tidak biasa mendengar hal-hal atau memiliki halusinasi sebagai pengusir setan, karena jiwa semakin rusak karena ia bersentuhan dengan iblis, seperti perlahan-lahan dimakan.

Dia mengatakan pada Yoon bahwa dia harus berhenti mengejar setan yang sangat dekat dengannya, tapi Yoon mengatakan dia tidak punya pilihan. Dia meminta bantuan Priest Yang.



Hwa-pyung menipu Yook Kwang untuk pergi bersamanya ke tempat dimana Priest Choi meninggal - sesuatu yang tidak akan dilakukan Yook Kwang, karena dia tahu betapa berbahayanya Park Il-do.

Merasa enggan, sang dukun mengikuti Hwa-pyung ke dalam hutan. Dia dengan hati-hati menyelidiki situs di mana mayat Imam Choi ditemukan, melakukan ritual untuk almarhum. Yook Kwang membeku ketika dia menyadari bahwa dunia spiritual terhalang darinya - tetapi dia memiliki visi yang sama yang dia lakukan malam itu ketika dia mencoba untuk mengusir Young-soo, ketika dia melihat dirinya mati, berlumuran darah, di rumahnya.

Tiba-tiba Yook Kwang mulai menggali tanah, dan menemukan mayat lain.



Kembali ke kantor polisi, di mana Hwa-pyung dan Yook Kwang ditahan karena dicurigai. Yook Kwang bersikeras bahwa mereka benar-benar tidak bersalah, seorang dukun belaka dan seorang paranormal, dan bahwa arwah itu membawa mereka ke tubuh. Ya, itu tidak mencurigakan.

Tubuh terungkap sebagai siswa SMA, Song Hyun-joo, yang hilang dua puluh tahun yang lalu. Ohhh, itu adalah gadis hilang yang sama dengan ibu Kil-young yang sedang diselidiki, dan alasan dia sangat terlambat untuk menjemput Kil-young malam itu.



Kil-young menarik keluar sebuah kotak memorabilia tua dari lemarinya. Di dalamnya ada catatan kasus ibunya yang lama. Kil-muda membolak-balik mereka, berhenti pada nama: Park Hong-joo.

Sementara itu, Yoon melihat melalui koleksi informasi Tangan Berbagi Priest Yang, dan berhenti ketika ia melihat foto Hong-joo dengan Young-soo dan saudara-saudara halaman sampah.

Hong-joo melayani makanan untuk orang-orang tunawisma melalui tempat penampungan Berbagi Tangan, memberikan wawancara kepada pers tentang betapa dia peduli dengan para tunawisma.



Ketika seorang reporter meminta foto, meminta Hong-joo berpegangan tangan dengan orang-orang tunawisma, anggota dewan itu sedikit enggan sampai salah satu bantuannya memihak padanya. Dia kemudian membisikkan sesuatu di telinganya, dan senyuman fotonya yang lenyap menghilang.

Dia marah mengetahui bahwa tubuh Hyun-joo telah ditemukan, dan melemparkan cocok di dapur penampungan, merobohkan panci dan panci sampai tangannya mulai berdarah.



Sumber  http://www.dramabeans.com/2018/10/the-guest-episode-6/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/10/sinopsis-guest-episode-6.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Guest Episode 6

 
Back To Top