Sinopsis Thirty But Seventeen Episode 31 - 32 (TAMAT)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 21 September 2018

Sinopsis Thirty But Seventeen Episode 31 - 32 (TAMAT)

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Thirty But Seventeen Episode 31 - 32

EPISODE 31: "Dengan segala ketulusan"

Bibi Seo-ri duduk di mobilnya, beberapa panggilan tidak terjawab menunggu perhatiannya. Dia memainkan voicemail-nya dan mendengarkan pesan dari Woo-jin.
Dalam pesannya, Woo-jin dengan tulus menyampaikan efek dari keheningan bibi Seo-ri dan bagaimana Seo-ri menyalahkan dirinya sendiri atas kehancuran keluarganya. Woo-jin mengatakan bahwa dia tahu apa yang hidup dengan menyalahkan terasa seperti, dan memohon padanya untuk mengungkapkan dirinya dan apa yang terjadi pada paman Seo-ri.

Jadi saat Woo-jin dan Seo-ri sedang menyisir lingkungan di dekat toko bunga tertutup, bibi Seo-ri membuat keputusan yang sulit, dan keputusan itu membawanya ke ambang pintu rumah lamanya saat Woo-jin dan Seo-ri tiba kembali ke rumah.



Bibi Seo-ri hanya bisa menangis dan meminta maaf saat dia melihat Seo-ri. Seo-ri bertanya tentang pamannya, dan pertanyaannya hanya membuat bibinya menangis lebih keras. Bibinya memeluknya, dan menangis dengan baik di mata Seo-ri ketika pertanyaannya semakin mendesak.

Duduk di halaman belakang, bibi Seo-ri mengoleksi setumpuk jurnal yang ditulis tangan ke Seo-ri. Paman Seo-ri telah meninggalkan entri jurnal di belakang ditulis untuk Seo-ri, dan mereka mengandung daftar sendiri "jika saja" keinginan yang tidak pernah bisa diubah.



Paman Seo-ri merasa bersalah karena berbohong tentang perjalanan bisnisnya. Tetapi ternyata dia melakukannya bukan karena dia ingin menyakiti keluarganya atau melarikan diri. Melalui entri, ia mengungkapkan bahwa mitra bisnisnya mengkhianatinya dan meninggalkan perusahaannya mengejutkan menuju kebangkrutan.

Meski begitu, paman Seo-ri bertekad untuk menjaga rumah yang Seo-ri cintai begitu banyak dan menolak untuk menjualnya untuk menghindari kebangkrutan. Pamannya mulai menulis lagi setelah setahun pergi, mengaku beralih ke minum berlebihan untuk mengatasinya. Entri-entri barunya mendorong Seo-ri untuk bangun dan bertemu dengan sepupu barunya.



Dia adalah orang yang menyusun surat cerai, bukan bibi Seo-ri, karena dia ingin memastikan bahwa rumah itu tidak akan diambil dalam kebangkrutan. Dan pada akhirnya, stres dan kesedihan karena kehilangan mata pencaharian dan keponakan tercintanya terlalu membebani paman Seo-ri. Dia meninggal karena penyakit hati, pingsan di samping tempat tidur rumah sakit Seo-ri.

Sekarang di makam pamannya, Seo-ri menangis dengan tagihan Euro tergenggam di tangannya, yang pernah dikatakan pamannya akan membawanya kembali kepadanya. Woo-jin menempatkan tangannya di pundaknya saat dia jatuh ke tanah. Seo-ri menangis bahwa dia berharap dia baru saja berpikir bahwa pamannya telah meninggalkannya, daripada menemukan kebenaran.



Ketika mereka bangkit untuk pergi, Woo-jin memberikan Seo-ri amplop yang diberikan bibi Seo-ri kepadanya. Amplop itu berisi kunci ke kotak bank. Bibi Seo-ri memilih untuk tidak menggunakan uang apa pun yang dia terima untuk akhirnya menjual rumah pada akhirnya, dan sekarang uang itu adalah milik Seo-ri. Woo-jin memberitahu Seo-ri bahwa bibinya merasa terlalu malu untuk memberikan kunci padanya.

Seo-ri terus menangis. "Jika mereka baru saja menjual rumah, dia tidak akan menderita seperti itu."



Kemudian, Seo-ri duduk di halaman dengan Deok-gu dan menatap langit. Jennifer dan Woo-jin mengawasinya dari dalam, dan reaksi mereka menunjukkan bahwa mereka telah menemukan Seo-ri di tempat ini lebih sering.

Jennifer memiliki kutipan untuk situasi ini untuk Woo-jin: "Satu-satunya obat untuk kesedihan adalah melakukan sesuatu, oleh JH Lewis."



Woo-jin bergabung dengan Seo-ri di luar, guncang pesona bulan kelinci sekarang melekat pada kasus seninya untuk mendapatkan perhatiannya, dan bertanya padanya apakah dia akan datang bersamanya untuk memperbaiki sketsa yang ia tarik dari dirinya beberapa waktu yang lalu. Seo-ri tersenyum saat dia bertanya pada Deok-gu apakah dia sedang berjalan-jalan.

Saat pasangan berkendara di sepanjang jalan raya, Seo-ri menyadari bahwa Woo-jin memiliki lebih dari sekadar berjalan kaki yang direncanakan. Mereka tiba di pantai, seperti yang mereka lakukan terakhir kali Woo-jin membawa Seo-ri untuk menghiburnya. Woo-jin adalah yang pertama berteriak bersorak ke laut, dan Seo-ri menegurnya karena mencuri gayanya sebelum dia bergabung dengannya.



Woo-jin, Seo-ri, dan Deok-gu bermain-main di pantai sepanjang hari. Woo-jin mengambil foto dan bekerja memperbaiki gambar Seo-ri, pesona kelinci yang tergantung pada tasnya. Matahari mulai memudar ketika pasangan itu duduk bersama di pantai.

Mereka melihat gambar bersama, dan Seo-ri mengadu pada Deok-gu karena jejak kakinya yang kotor pada gambar. Seo-ri memiliki satu kritik akhir: gambarnya salah menggambar.



Seo-ri mengambil Woo-jin dengan tangan dan posisi jari-jarinya dengan benar, dan kemudian mengangkat mereka ke udara untuk menangkap bulan di antara mereka. Seo-ri berbagi kelinci pemberi harapan dalam cerita bulan, dan mengguncang pesona kelinci yang cocok yang ditempelkan pada kasus seni Woo-jin, yang ia beri tahu Woo-jin yang dibuat ibunya untuknya.

Pasangan itu duduk di sana bersama, menatap langit. Seo-ri dengan lembut mengucapkan terima kasih Woo-jin, untuk membiarkan dia tetap di sisinya selalu, dan Woo-jin mengulangi kata-kata yang sama kembali padanya.



Keesokan harinya, Chan berbicara dengan direktur tim pro dayung dan penundaan membuat keputusannya. Rekan-rekan setimnya bergegas dari tempat mereka menonton pertukaran, terkesan dengan Chan dan kemungkinan masa depannya.

Pelatih mengirim semua orang berpencar untuk berlatih, meskipun Chan kembali. Pelatih mencatat ekspresi konflik Chan dan bertanya mengapa dia tidak senang tentang kesempatan barunya. Ketika Chan memberitahu pelatihnya bahwa dia baru saja mulai mempertimbangkan tim pro sebagai pilihan, Pelatih mengatakan kepadanya untuk melakukan apa yang akan membuatnya paling bahagia.



Seo-ri bertemu dengan Hyung-tae untuk membiarkan dia tahu apa yang terjadi pada pamannya. Dia menyesal mendengarnya, dan juga menyesal tentang perilakunya sendiri terhadap Seo-ri. Hyung-tae mengaku padanya bahwa dia kesal terhadap orang-orang asing yang entah bagaimana menyapu dan bertemu dengannya sebelum Hyung-tae memiliki kesempatan untuk melihatnya terjaga.

Tapi sekarang dia bisa memanggil mereka keluarganya, dan dia bersyukur bahwa dia bertemu dengan mereka dan dirawat setelah dia bangun. Hyung-tae mengakui bahwa dia masih memiliki beberapa perasaan "jika saja" berlama-lama, tetapi pada akhirnya, dia suka menjadi seorang dokter. Lalu dia bertanya pada Seo-ri jika dia mengingat apa yang dia katakan di sekolah, dan mereka berdua tertawa, “Yo, ini yang kamu sebut mentalitas hip-hop, ya.”



Setelah itu, Seo-ri kembali bekerja di studio desain bersama Woo-jin. Ada sedikit ketidaknyamanan ketika Hyun ingin membuat profil untuk Seo-ri di situs web perusahaan, dan Seo-ri tahu dia tidak memiliki banyak pengalaman kerja untuk dicantumkan.

Baik Hee-soo dan Woo-jin mengalihkan untuk Seo-ri, dan Woo-jin meminta Seo-ri bersama untuk membantu dengan beberapa foto dari sesi terapi musik terapisnya sedang berjalan untuk pekerjaan panggung mendatang mereka.



Seo-ri tersenyum lebar saat dia menyaksikan pertunjukan melalui kamera. Setelah itu, terapis Woo-jin bertanya apakah Seo-ri adalah salah satu yang Woo-jin telah membual tentang, dan Woo-jin malu-malu menegurnya karena pelanggaran kerahasiaan dokter-kesabaran, ha.

Kemudian di rumah sementara Woo-jin mempelajari video, dia tidak bisa membantu tetapi berhenti tersenyum Seo-ri yang gembira. Woo-jin membuka buku panduan terapi musik yang telah disediakan oleh terapisnya, dan dia mencatat bahwa terapis musik adalah mereka yang memiliki kecintaan terhadap musik. Woo-jin segera berpikir tentang Seo-ri dan keinginannya untuk bekerja entah bagaimana dengan musik.



Woo-jin membawa buku itu ke Seo-ri untuk membagikan gagasannya, tetapi ia mengeluarkan salinannya sendiri dari rak-raknya. Dia memiliki inspirasi yang sama setelah sesi terapi musik dan mengambil buku dari perpustakaan, tetapi dia juga mengaku bahwa dia melihat apa yang diperlukan untuk menjadi seorang ahli terapi musik, dan itu akan memakan waktu lama.

Pada saat Seo-ri mendapatkan GED, gelar sarjana dan menyelesaikan sekolah pascasarjana, setidaknya delapan tahun akan berlalu. Baik Woo-jin dan Seo-ri terdengar sedih memikirkan bertahun-tahun, tapi Seo-ri mengatakan dia akan terus mencari ke dalamnya.

Sama seperti satu ide untuk masa depan, kesempatan lain muncul di kotak masuk Seo-ri. Hyun mem-spot sebuah email ke Seo-ri dari Tae-rin masuk ke komputernya, dan Seo-ri dengan penuh semangat duduk untuk membaca.



Tae-rin menulis dari Berlin, di mana dia menikmati waktunya belajar di akademi kecil. Dia bertemu seorang profesor dari audisi Seo-ri untuk sekolah musik ketika dia lebih muda, dan profesor itu telah membuat tawaran untuk Seo-ri untuk datang dan belajar di akademi juga.

Tae-rin mengatakan bahwa itu bukan untuk gelar, tetapi mereka bisa menikmati bermain musik dan belajar bersama. Tae-rin menulis bahwa dia berterima kasih kepada Seo-ri dan ingin membayar kembali, dan juga itu akan menjadi malu untuk membiarkan bakat Seo-ri sia-sia. Woo-jin mencatat tatapan tertegun Seo-ri saat dia duduk kembali dari komputernya.



Setelah di rumah, Seo-ri berbicara tentang tawaran dengan Woo-jin, yang mengatakan bahwa dia akan mendukung Seo-ri tidak peduli apa yang dia putuskan untuk dilakukan. Dia menunjukkan bahwa dia akan bersamanya untuk selamanya, jadi dia tidak perlu mempertimbangkan dia karena dia membuat keputusan untuk dirinya sendiri.

Seo-ri mendapat dukungan dari rekan kerjanya juga untuk mendorongnya untuk mengambil kesempatan. Hyun mengatakan bahwa Seo-ri jelas akan menjadi bodoh jika dia menyerahkannya, sementara Hee-soo meyakinkan Seo-ri bahwa perusahaan akan mengelola tanpa keahlian musik klasiknya. Tetapi bahkan dengan semua dukungan, Seo-ri tidak yakin harus berbuat apa.



Seo-ri menghitung sepanjang waktu yang ia habiskan untuk mengejar terapi musik di buku catatannya yang tepercaya, dan ia tidak dapat menemukan cara yang tidak berarti mendedikasikan delapan tahun hidupnya. Dia megap-megap ketika dia menyadari bahwa ketika dia akhirnya selesai, itu akan menjadi 2026 dan dia sudah berusia tiga puluh delapan tahun.

Seo-ri mengundurkan diri ke sofa dengan Deok-gu untuk memikirkan keputusannya yang sulit. Dia menghela nafas berat, tetapi kemudian mendongak ketika dia mendengar desahannya bergema di seberang ruangan oleh Chan yang sama-sama tidak pasti. Chan juga memiliki keputusan besar untuk membuat itu akan membentuk masa depannya dengan cara yang besar, dan tak satu pun dari mereka bersemangat untuk memikirkan semua itu.



Tetapi pada akhirnya, Chan melapor kepada pelatihnya dan mengumumkan keputusannya. Pada saat yang sama, Seo-ri mengirim email kepada Tae-rin untuk memberi tahu dia akan segera bergabung dengannya di Berlin.

Jadi kami tiba di malam sebelum keberangkatan Seo-ri, Seo-ri melihat tiket pesawatnya. Woo-jin mencoba untuk menjadi kuat dan keren saat dia mengintipnya, tapi jelas dari catatan panjangnya bahwa ia gugup. Ketika dia menawarkan untuk mengantar Seo-ri ke bandara, dia bersikeras bahwa dia hanya akan menggunakan bis bandara saja.



Woo-jin tampak terluka, tetapi Seo-ri berdiri teguh, bahwa dia ingin pergi sendiri, seperti orang dewasa. Dia memberitahu Woo-jin bahwa mereka hanya akan menangis lagi di bandara, dan bahwa dia ingin diselesaikan dengan menangis.

Chyron mengumumkan hari keberangkatan Seo-ri. Woo-jin menemukan Seo-ri menunggunya di bawah tangga. Woo-jin memberi Seo-ri pelukan, mengatakan kepadanya bahwa dia akan melihatnya di bulan Oktober ketika dia mengunjunginya di Berlin, dan kemudian bergegas sebelum dia bisa mengatakan apa-apa.



Woo-jin seharusnya membuatnya bekerja, meskipun dia terlalu bingung untuk menunjukkan wajahnya di ruang kerja. Hyun melaporkan ke Hee-soo bahwa Woo-jin tersembunyi di ember menangis kamar lain.

Ketika Woo-jin kembali ke rumah, dengan mata membelalak, Jennifer mencoba berbicara dengannya, tetapi dia mengangkat tangan dan meminta untuk ditinggalkan sendirian. Di lantai atas di pendaratan, Chan juga mencoba berbicara dengan Woo-jin, tetapi sekali lagi dia mengangkat tangan dan berbalik ke tempat tidur.

Woo-jin berbaring, di mana dia melihat surat dari Seo-ri di meja samping tempat tidurnya. Dia merintih namanya saat dia melihat amplop itu.



EPISODE 32: "Pintu lain menuju kebahagiaan"

Woo-jin mulai membaca surat perpisahan Seo-ri, dan Seo-ri menceritakannya dalam sulih suara. Ini dimulai seperti yang diharapkan, "Saya mungkin di udara menuju ke Jerman sekarang," tetapi sebagai Woo-jin membaca, dengan cepat berubah menjadi surat tidak-jadi-perpisahan.



Seo-ri mulai mencatat semua hal yang akan terjadi jika dia pergi ke Berlin, bagaimana dia akan belajar dari seorang profesor hebat dan meningkat, dan ketika daftar itu keluar, dia menyadari bahwa dia tidak menginginkan hal-hal itu.

"Tunggu. Saya menyadari ini sekarang. Saya tidak berpikir saya ingin pergi. Ya, mengapa saya harus pergi? ”Arus kesadarannya mengalir keluar ke surat itu, karena ia menyadari bahwa mempelajari kinerja biola tidak lagi menjadi prioritasnya.



Seo-ri menulis bahwa dia ingin melihat Woo-jin dan Jennifer, dan menghabiskan waktu bersama Chan dan teman-temannya, dan melihat Deok-gu sementara dia masih sehat. Dan pada akhirnya dia menyimpulkan di belakang surat itu, "Aku akan menunggumu di tempat kami."

Woo-jin tersandung kakinya dan keluar dari pintu. Chan dan Jennifer menggelengkan kepala pada diri mereka sendiri saat mereka memperhatikannya. Mereka jelas sudah tahu bahwa Seo-ri ada di sini untuk tinggal.

Seo-ri terus menarasikan suratnya sebagai Woo-jin balapan ke jembatan. Dia mengatakan bahwa dia ingin menghabiskan sisa waktunya dengan orang-orang yang dicintainya, dan itu semua orang, dia paling bahagia ketika dia bersama Woo-jin.



Bersama-sama di jembatan akhirnya, dan dengan Woo-jin tepat di depannya, kata-kata jatuh keluar dari Seo-ri secepat yang mereka bisa. Seo-ri tahu bahwa dia selalu mengatakan untuk mencoba segalanya, tetapi dia sudah tahu bahwa dia tidak menginginkan ini, karena dia tahu apa yang dia inginkan. Seo-ri mengatakan bahwa dia ingin menjadi seorang ahli terapi musik, dia ingin tumbuh dan meluangkan waktunya dikelilingi oleh orang-orang yang dicintainya.

Dia mengakui bahwa dia takut akan usia berapa dia sebelum mencapai mimpinya, tetapi dia mengerti sekarang bahwa usia hanyalah angka lain, bukan batasan atau sebutan seberapa jauh dia berada di belakang.

“Bukankah kamu kehabisan nafas?” Woo-jin tertawa kecil di aliran kata-katanya yang tanpa henti, dan mereka tersenyum dan memeluk akhirnya.



Ketika mereka menarik diri, Woo-jin harus bertanya mengapa dia hanya mendengar tentang ini sekarang, karena Seo-ri menulis surat tadi malam. Jadi Seo-ri mengulas usahanya untuk memberitahunya pagi ini, ketika Woo-jin bergegas pergi sebelum dia bisa mengatakan apa-apa. Selain itu, Jennifer, Chan, bahkan rekan kerjanya semua mencoba untuk memberitahunya, tetapi Woo-jin terus mengisolasi dirinya untuk menangis. Awww.

Seo-ri mencoret semua hal yang dia nantikan, dan Woo-jin menyadari bahwa dia harus membatalkan tiket pesawatnya. Dia mengakui bahwa dia membeli tiket untuk terbang besok untuk melihat Seo-ri segera. Seo-ri bertanya kepadanya mengapa dia menangis sepanjang hari ketika dia tahu dia akan melihatnya hari berikutnya. Awwww ganda.

Kedua tersenyum dan menggoda saat mereka berjalan menuruni tangga bersama, bergandengan tangan.



Beberapa bulan kemudian: Chan membungkus kamarnya. Sudah waktunya untuk kembali ke rumah, dan teman-temannya ada untuk membantu. Anak-anak itu bahkan berhasil menambahkan medali perak ke leher mereka. Mereka menghela nafas bahwa bahkan Jennifer pergi sekarang setelah kontraknya yang enam bulan habis.

Chan menarik keluar pamflet universitas dan kartu dari direktur tim pro, dan teman-temannya menggodanya sedikit tentang betapa dia menderita antara dua potensi masa depan ini. "Apakah kamu memiliki penyesalan?" Deok-soo bertanya. Chan tersenyum dan mengatakan bahwa dia tidak memilikinya. Tawa mereka terganggu ketika gagak perkasa bergema di seluruh ruangan, dan si kecil Chick Jr. memunculkan kepalanya.



Di lantai bawah, Woo-jin bertanya pada Jennifer apakah dia bisa tetap di rumah bahkan ketika Chan pergi. Tapi Jennifer punya rencana, dan mereka tidak lagi menjadi pembantu. Dia tersenyum saat dia memberitahu Woo-jin bahwa dia pergi untuk melakukan apa yang dia katakan, dan mengeksplorasi haknya untuk terus hidup dan membuat kenangan berharga. Woo-jin tidak bisa berdebat dengan rencana itu.

Seo-ri ada di kamarnya dengan Deok-gu (yang mengenakan overall!). Seo-ri berpikir tentang semua keberangkatan, dan bagaimana setelah Chan dan Jennifer pergi, itu akan meninggalkan dia dan Woo-jin di rumah. Blush-nya sangat intens saat pemikiran itu muncul.



Seo-ri masih mencoba untuk bekerja melalui realisasi baru di tempat kerja, dan Hyun berhasil menambahkan bahan bakar ke api ketika ia melihat tanda terima dari penjual perhiasan di mana Woo-jin telah memesan. Hee-soo dan Hyun melihat Seo-ri, karena mereka semua datang ke asumsi yang sama tentang apa yang sebenarnya Woo-jin dijemput di sebuah toko perhiasan.

Woo-jin muncul di tempat kerja dengan sangat baik, lebih lanjut mengkonfirmasikan kecurigaan mereka, dan meminta Seo-ri pergi ke restoran malam itu. Oh man.



Seo-ri menggeliat di kursinya saat makan malam, mencoba memutuskan apakah dia siap untuk menikah. Woo-jin merogoh saku jaketnya, dan ketika dia melakukannya, Seo-ri berkata, "Oke, ayo lakukan!"

Seo-ri mengoceh dan berteriak afirmasi, untuk apa Woo-jin tidak begitu yakin. Ketika Seo-ri akhirnya memasok kata “pernikahan,” wajah Woo-jin menjadi kosong, dan Seo-ri dengan cepat menyadari bahwa bukan itu yang terjadi. Woo-jin menarik keluar kotak perhiasan, yang berisi salinan pesona kelinci bulannya. Dia bergumam pada dirinya sendiri, "Mungkin aku seharusnya memiliki cincin sebagai gantinya."



Pasangan itu menuju ke taman untuk mendiskusikan harapan mereka setelah kesalahpahaman. Seo-ri mengakui bahwa rumah yang direduksi menjadi hanya mereka berdua membuatnya gugup. Dari sudut pandang Seo-ri, dia merasa Woo-jin selalu harus menunggunya untuk menyusulnya seumur hidup.

Woo-jin mengatakan kepadanya bahwa dia tidak ingin terburu-buru atau membuatnya merasa tersesat dalam waktu lagi. Dia hanya ingin menikmati kenyamanan bersama dan mengambil waktu mereka. Dan dia juga mengingatkannya bahwa itu bukan hanya mereka berdua, karena Deok-gu masih bersama mereka.

"Ah, aku jatuh cinta padamu lagi," kata Seo-ri. Mereka tersenyum dan berpegangan tangan.



Beberapa hari berlalu, dan sudah waktunya bagi Jennifer untuk pergi. Woo-jin menceritakan dalam sulih suara bahwa rumah tangga itu setuju untuk tidak melakukan apa pun untuknya. Saat Jennifer meninggalkan kamarnya, hadiah menunggunya dari Deok-soo dan Hae-beom. Di samping itu, Chan juga memiliki hadiah, dan catatannya diakhiri dengan “oleh Chan,” seolah-olah kata-katanya adalah kutipan terkenal yang disampaikan Jennifer.

Menjelajahi rumahnya, hadiah lain menunggunya di pintu. Seo-ri telah menepati janjinya dan membeli beberapa sepatu yang sangat mewah untuk Jennifer sebagai perpisahan, dengan catatan yang menyimpulkan, "Oleh Seo-ri." Tapi Seo-ri tidak bisa menjaga agar tidak menjadi cengeng, dan bergegas keluar dari kamarnya untuk memberi pelukan pada Jennifer. Seo-ri mengulangi kutipan pertama yang diberikan Jennifer padanya. "Deuk Jo Ga Yeon, bertemu takdir yang indah untuk pertama kalinya."

Woo-jin menunggu Jennifer di luar, perpisahan terakhir. Woo-jin menawarkan untuk mengantarnya, tetapi Jennifer ingin memulai yang baru sendiri. Jennifer melangkah pergi sendiri, sepatu barunya berkilauan saat mereka menabrak trotoar.



Woo-jin terus menceritakan ketika Chan dan teman-temannya meninggalkan rumah juga. Chan berjalan keluar, bayinya cewek sekarang ayam dewasa (yang untungnya Chan telah menemukan rumah yang cocok untuk dan tidak akan menyembunyikannya di apartemen orang tuanya).

Chron berputar hingga mengumumkan dua tahun telah berlalu.

Seo-ri mengunjungi makam pamannya, dan dalam perjalanan keluar dia melihat bibinya dengan putranya, Min-kyu. Min-kyu memungkinkan Seo-ri untuk membungkuk di atasnya, sementara bibi Seo-ri tetap jauh.



Tapi Seo-ri tidak akan membiarkan hal itu berlanjut, dan dia meraih tangan Min-kyu dan mengatakan kepadanya untuk memegang tangan ibunya dengan tangan satunya. Seo-ri dengan santai menyebutkan bahwa dia masuk ke perguruan tinggi, dan kemudian bertanya apakah bibinya akan memperlakukannya dengan makan untuk merayakan. Bibi Seo-ri tidak bisa menahan senyum ketika mereka semua berjalan bergandengan tangan.

Chan telah mengambil tempat pertama dalam kompetisi dayung, mengalahkan bahkan orang-orang dari tim pro. Hae-beom dan Deok-soo, teman-teman kuliahnya, menghiburnya dari kerumunan.

Direktur tim pro ada di sana juga, dan bertanya mengapa Chan memutuskan kuliah daripada bergabung dengan tim. Chan ingat saat dia mengetahui bahwa Seo-ri telah memutuskan untuk tidak pergi ke Jerman. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia belum menyerah, tetapi telah membuat pilihan.



Jadi Chan menanggapi direktur yang mencoba menjadi orang dewasa terlalu cepat tidak berhasil baginya, jadi dia memilih untuk mengambil waktu dan menikmati hal-hal dengan langkahnya sendiri.

Chan berjalan ke rumah pamannya, di mana Woo-jin dan Seo-ri sedang mempersiapkan makanan untuk merayakan kemenangannya. Segera pintu masuk menumpuk dengan sepatu saat Hae-beom dan Deok-soo tiba mengucapkan selamat kepada Yoo Chan yang hebat.

Chan bahkan mendapat kesempatan untuk melakukan obrolan video dengan ayamnya, yang sekarang tinggal di Pulau Jeju bersama kakeknya. Kakek terlihat sedikit kesal melihat betapa besar ayam itu.



Kumpul-kumpul tidak sama tanpa Jennifer, dan Woo-jin mendesah keras-keras. Tapi seperti yang dikatakannya, sepasang sepatu gemerlapan juga muncul di ambang pintu, dan Jennifer muncul dengan tampilan yang sama sekali baru. Tidak ada lagi hitam dan putih, dia mengenakan gaun biru, rambutnya longgar, dan senyum lebar di wajahnya.

Tapi masih ada beberapa Jennifer tua di sana. "Oh tidak tidak," dia mengibaskan jarinya, melihat pesta perayaan kecil. Dia mengambil pemerintahan di dapur dan segera memiliki pesta besar gaya Jennifer yang disiapkan. Kelompok itu tertawa dan bercanda dan memperbarui foto grup mereka.



Sukarelawan Seo-ri di rumah sakit tempat ia pernah menjadi residen. Wanita tua yang memberinya kardigan merah muda itu ada di sana, meskipun dia tidak mengakui bahwa dia ingat Seo-ri, selain meremas lembut tangan dan tersenyum.

Tae-rin tiba, dan Seo-ri dan Tae-rin akhirnya memainkan duet mereka untuk pasien dan staf, yang menyemangati mereka.



Woo-jin melanjutkan hidup sebagai seorang desainer, meskipun dia tahu bagaimana meminta izin secara sopan sebelum mengukur objek yang orang duduki.

Chan memiliki seluruh timnya menggunakan, "Jangan berpikir, rasakan!" Semboyan saat mereka berbaris serentak di gym.

Jennifer telah pindah, membuka restorannya sendiri dengan hidangan khusus sendiri. Mantan ipar perempuannya berhenti untuk makan dan mereka tersenyum untuk memberi salam.

Di studio desain, Hee-soo mengumumkan bahwa mereka telah mendapatkan tugas panggung musik baru, dan seluruh studio dabs dalam perayaan bersama.



Di rumah, Woo-jin tersenyum pada Seo-ri, yang berguling di tempat tidur bersama mereka. Woo-jin ingin membuka jendela atap.

Mereka mengayunkannya terbuka dan ketika mereka melihat keluar dari lingkungan mereka, adegan dari kehidupan mereka bersama-sama, semua hits terhebat mereka yang telah kita bersama untuk menyaksikan, bermain lagi, seperti Woo-jin menceritakan dalam sulih suara. “Mereka mengatakan bahwa ketika satu pintu menuju kebahagiaan tertutup, pintu lain menuju kebahagiaan terbuka. Tetapi banyak orang hanya fokus pada pintu yang telah tertutup, dan tidak menyadari bahwa ada pintu lain menuju kebahagiaan. ”



Woo-jin menceritakan bagaimana hal-hal sederhana telah membawa mereka kebahagiaan, dan bahwa mereka telah belajar untuk membuka pintu baru itu, sama seperti Seo-ri mengajarinya untuk membuka jendela atap. Kamera mengayun ke meja mereka, di mana potret pernikahan mereka duduk dalam bingkainya. Berayun kembali, cincin pernikahan Seo-ri berkilauan di jarinya.

Mereka saling tersenyum, dan untuk sesaat, itu adalah diri mereka yang lebih muda, melihat ke luar jendela dan tersenyum bersama.

Saat kamera terbang dan keluar dari tempat kejadian, Woo-jin dan Seo-ri melambai ke arah kamera, dan seluruh pemain terungkap di bawah ini, semua melambai selamat tinggal kepada kami, penonton, yang ikut dalam perjalanan ini bersama mereka .



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/09/thirty-but-seventeen-episodes-31-32-final/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/09/sinopsis-thirty-but-seventeen-episode-31-32.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Thirty But Seventeen Episode 31 - 32 (TAMAT)

 
Back To Top