Sinopsis Thirty But Seventeen Episode 27 - 28

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 14 September 2018

Sinopsis Thirty But Seventeen Episode 27 - 28

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Thirty But Seventeen Episode 27 - 28

EPISODE 27: “Lagu perpisahan”

Ketika Woo-jin mendengar Seo-ri memanggil nama Soo-mi di memorial teman, Woo-jin membuat koneksi dan bergegas untuk merangkul Seo-ri, gadis yang dicintainya ketika dia muda. Seo-ri tidak dapat memahami tindakannya sebagai Woo-jin berterima kasih padanya karena hidup.
Tapi secepat perasaan lega Woo-jin menunjukkan diri, Woo-jin menjadi dingin saat dia menatap wajah Seo-ri. Tangannya jatuh dari bahunya dan dia dengan singkat menyuruhnya untuk selesai mengucapkan selamat tinggal kepada temannya dan kemudian berjalan pergi.

Di sebuah bangku di luar, seorang penjaga keamanan bertanya kepada tukang kebun taman apakah dia melihat seorang pria muda. Penjaga itu menjelaskan pria itu tampak seperti dia akan pingsan, tetapi tukang kebun tidak melihat siapa pun.



Kembali ke sekolah Chan, Ri-an menggantung spanduk ton mengucapkan selamat kepada Chan atas kemenangannya mendayung. Petugas keamanan sekolah menuntut agar dia menggantung spanduk lama yang dia robek sebelum waktunya untuk menggantungnya sendiri, tetapi dia mengambilnya dan melambaikannya di wajahnya.

"Aku Ri-an," katanya, dan menunjuk ke namanya di spanduk lama yang memberinya selamat untuk skor tes tempat pertamanya. “Saya mengambil tempat pertama setiap waktu. Tidak begitu menarik. ”Dengan itu, dia bergegas pergi dengan spanduk lama.

Chan yang menang masih berada di rumah sakit, mempertimbangkan keyakinan staf keperawatan bahwa Woo-jin adalah pacar Seo-ri. Dia mencoba meyakinkan dirinya bahwa itu hanya kesalahan. Meski begitu, dia siap untuk keluar dari rumah sakit dan berbicara dengan mereka berdua. Staf rumah sakit, bagaimanapun, lelah dia berkeliaran dari tempat tidur dan tidak beristirahat.



Deok-soo dan Hae-beom muncul dan membantu staf menahan teman mereka sampai dia berkonsultasi dengan dokter. Dokter beralih ke sinar-x untuk menunjukkan pada Chan seberapa buruk kerusakannya, tetapi rupanya Chan memiliki kemampuan penyembuhan ajaib, karena pergelangan kakinya terlihat baik-baik saja sekarang.

Chan melompat ke taksi pertama yang dia dapat untuk pulang, bahkan tanpa membiarkan teman-temannya naik bersamanya. Mereka cepat terhibur, namun, dengan janji sup rumput laut yang lezat di kafetaria rumah sakit.



Hyung-tae menemukan tempat tidur rumah sakit Seo-ri kosong setelah konfrontasi yang dia lakukan dengannya tentang Soo-mi. Dia memanggil Jennifer untuk menanyakan apakah dia akan memastikan untuk menjaga Seo-ri ketika dia pulang. Dia juga bertanya apakah Jennifer akan bertemu dengannya nanti.

Perjalanan pulang untuk Woo-jin dan Seo-ri cemberut, dan Woo-jin membuat titik bahkan tidak melihat Seo-ri saat mereka menuju ke dalam. Jennifer menyambut rumah Seo-ri dengan belasungkawa dan menawarkan makanannya, tetapi Seo-ri mengatakan bahwa dia hanya ingin berbaring. Jennifer menawarkan tempat tidurnya kepada Seo-ri.

Jennifer mencatat bahwa Woo-jin terlihat sama buruknya dengan Seo-ri. Dia memainkannya sebagai kelelahan dari perjalanan panjang, tapi begitu Jennifer pergi, Seo-ri bertanya pada Woo-jin mengapa dia belum bisa bertemu matanya sejak momen mereka di columbarium.



Dia menempel pada alasan kelelahan dan pergi ke tempat tidur. Begitu sampai di kamarnya, dia merosot ke lantai. Akhirnya, dia memiliki waktu untuk mempertimbangkan apa yang ada dalam pikirannya. Dia menganggap Dia mempertimbangkan peristiwa yang mengarah pada penemuan identitas Seo-ri, dan meskipun Seo-ri masih hidup, dia merasakan kesalahan yang sama, kali ini untuk sepenuhnya mengacaukan hidupnya.

Dia mengingat setiap saat di mana Seo-ri merasa kehilangan di dunia, dan setiap kali seseorang telah menunjukkan bahwa kehidupan Seo-ri akan sangat berbeda jika dia tidak dalam kecelakaan itu. Woo-jin mengubur kepalanya di lututnya saat dia menangis.



Jennifer memeriksa di Seo-ri, yang terus tidur. Jennifer menempatkan tangan di bahu Seo-ri dengan nyaman saat dia mengawasi Seo-ri.

Chan akhirnya sampai di rumah dan panik untuk menemukan Woo-jin dan Seo-ri, tetapi Jennifer mengatakan kepadanya bahwa Seo-ri telah tidur. Chan pergi untuk kamar pamannya sebagai gantinya. Dia mengambil waktu sejenak untuk menenangkan dirinya dan memplester senyum palsu di wajahnya, tetapi ketika dia mengayunkan pintu terbuka dia menemukan ruang kosong.

Woo-jin telah pergi ke gudang penyimpanan. Di sini ia mengungkap pesona kelinci dari tas Seo-ri yang telah dipegangnya selama ini.



Chan membuat jalan ke gudang penyimpanan juga. Ketika dia memanggil nama pamannya, dia kaget melihat Woo-jin menangis ketika dia menyaring kertas-kertas di gudang.

Chan memeluk pamannya dengan erat meminta pamannya apa yang salah. Semua Woo-jin dapat mendengar adalah dering bel yang menghantui ingatannya.

Woo-jin berjalan kembali ke kamarnya, dan Chan sekarang mengaku menjadi takut oleh perilaku Woo-jin. Setelah Woo-jin menegaskan bahwa cedera Chan sudah sembuh, dia kembali menghindari kebenaran dan mengatakan pada Chan bahwa dia hanya lelah dan ingin beristirahat.



Jennifer mencoba membangkitkan Seo-ri dari tidur, tetapi Seo-ri menolak dan meringkuk di tempat tidur. Jennifer mencatat keringat di alis Seo-ri dan mengoleskannya.

Chan akhirnya menemukan beberapa jawaban dari Jennifer, yang mengisi dia di perjalanan Seo-ri dan Woo-jin ke columbarium dan teman Seo-ri. Chan mengerti mengapa Seo-ri merasa sangat sedih, tapi dia tidak yakin apa itu yang membuat Woo-jin kesal.

Chan kembali ke gudang penyimpanan untuk menggali kotak-kotak itu, dan dia menyadari bahwa semuanya berasal dari sebelum Woo-jin pindah ke Jerman untuk tinggal bersama Chan dan keluarganya.



Chan kembali ke kamar Woo-jin, untuk menemukannya kosong lagi. Chan mulai panik karena ketidakhadiran pamannya, tetapi Woo-jin kembali dari kamar mandi ketika kekhawatiran Chan mulai meningkat. Chan ambruk ke lantai lega.

Chan menjelaskan kepada Woo-jin bagaimana air matanya di dalam gudang mengingatkannya pada pertama kalinya dia melihat pamannya yang biasanya tersenyum menangis setelah tiba di Jerman. Chan mengatakan kepadanya bahwa dia sudah begitu lega bahwa Woo-jin telah kembali ke dirinya yang normal, dan dia sekarang ketakutan bahwa Woo-jin mungkin akan kembali ke versi cemberut.



Chan menolak untuk membiarkan Woo-jin melarikan diri dari negara itu lagi, dan pergi sejauh merobek paspor Woo-jin menjadi dua. Suara Woo-jin tidak naik dalam kemarahan, dan dia hanya dengan tenang bertanya pada Chan apakah dia akan makan bersamanya.

Woo-jin menempatkan telur demi telur di atas nasi Chan. Chan masih gelisah, dan dia melompat ketika Woo-jin bangun untuk pergi ke kamar mandi.

Sementara anak-anak di rumah, Jennifer bertemu dengan Hyung-tae seperti yang dijanjikan. Dia ingin mendengar dari dia jika Seo-ri benar-benar baik-baik saja selama waktunya di rumah.



Jennifer meyakinkannya bahwa kehidupan Seo-ri telah dipenuhi dengan orang-orang yang peduli padanya sejak dia tiba di rumah. Hyung-tae mengekspresikan rasa frustasinya karena tidak ada di sana. Dia mengatakan bahwa jika saja dia bertemu dengannya di apartemennya, atau telah menemukannya di rumah, atau baru saja pergi ke luar negeri ...

Jennifer menghentikannya untuk mengatakan bahwa kalimat "jika saja" membuatnya sedih, karena dia tahu berapa banyak orang berpaling kepadanya ketika mereka tidak ingin menghadapi kenyataan yang menyedihkan. Jennifer berkedip sesaat di masa lalu setelah suaminya meninggal. Bertemu dengan dokternya, Jennifer menemukan bahwa dia telah kehilangan bayinya karena dia telah mengabaikan kesehatannya sendiri ketika dikonsumsi dengan kesedihannya.



Jennifer berkata kepada Hyung-tae bahwa dia adalah orang yang telah berurusan dengan pertanyaan "jika saja" untuk waktu yang lama. Dan sementara itu membuatnya sedih, dia juga berpikir perlu memikirkan untuk membantu memproses sesuatu.

Setelah Jennifer pergi, rekan kerja Hyung-tae datang untuk meminta maaf karena tanpa sadar mengungkapkan kebohongan Hyung-tae. "Kalau saja aku tahu lebih awal, aku tidak akan mengatakan itu." Kata-kata Jennifer mengenai Hyung-tae, yang mendesah, "Kurasa itu sebabnya kata-kata 'kalau saja' itu menyedihkan ..."

Di rumah, Chan ada di Woo-jin Watch di luar pintu pamannya. Dia melompat untuk menginterogasi Woo-jin saat dia membuka pintunya, tapi Woo-jin hanya menuju ke bawah untuk memberi makan Deok-gu.



Woo-jin mendekati pintu Jennifer begitu Jennifer keluar. Dia bertanya apakah Seo-ri masih tidur, dan Jennifer mengatakan bahwa dia tampaknya menghindari memproses berita. Woo-jin menawarkan untuk mengambil pakaian ganti untuk Seo-ri untuk berubah menjadi ketika dia bangun.

Waktu berikutnya Woo-jin meninggalkan kamarnya, itu untuk berbicara dengan Jennifer di lantai bawah. Chan lagi gugup tentang pamannya meninggalkan penglihatannya, tetapi Woo-jin bahkan menawarkan untuk membawa Chan cokelat panas. Chan melihat paspor yang robek di tangannya, dan dengan jaminan itu, meringkuk di sofa dan menutup matanya.



Sudah hampir jam setengah enam pagi, dan Seo-ri akhirnya bangun. Jennifer tidur di lantai di samping tempat tidur.

Mata Chan terbuka lagi, jauh lebih lambat dari yang dia inginkan. Dia mengayun membuka pintu Woo-jin, tetapi sekali lagi, ruangan itu kosong. Kali ini, bagaimanapun, tidak ada pandangan Woo-jin di kamar mandi, atau di lantai bawah juga. Chan meraih teleponnya dan memanggil pamannya.

Seo-ri duduk di luar dengan Deok-gu, memanggil nama Soo-mi saat dia berduka. Dia terganggu oleh dering telepon Woo-jin di suatu tempat di dekatnya.



Dia mengikuti suara ke gudang penyimpanan. Pintu terbuka dengan kunci di pintu. Dia ragu-ragu, mengingat bahwa dia tidak seharusnya masuk, tapi dia melihat telepon Woo-jin di belakang salah satu kotak.

Saat dia membungkuk untuk mengambilnya, dia melihat sesuatu di antara kotak-kotak itu. Dia mengambil gambar Woo-jin-nya dari jembatan. Seo-ri segera mengenali dirinya dalam gambar, dan bertanya-tanya bagaimana gambarnya bisa berada di sini di antara hal-hal Woo-jin.


EPISODE 28: "Kebenaran"

Chan memotong Seo-ri saat dia meluncur ke lantai atas untuk menanyakan Woo-jin tentang gambarnya. Chan bertanya bagaimana dia memiliki ponsel Woo-jin, dan Seo-ri membagikan gambar dari gudang yang harus dia miliki. Dia bertanya-tanya apakah Woo-jin pura-pura tidak mengenalnya atau tidak mengenalinya. Dia tidak mengerti bagaimana dia bisa menggambar ini, karena Woo-jin berada di Jerman ketika dia di sekolah menengah.



Chan tahu bahwa Woo-jin tidak pindah ke Jerman sampai musim panas, dan sebelum itu dia ada di sini. Seo-ri mengatakan bahwa dia tidak yakin tentang kecelakaan yang dia alami, tapi itu dikenal sebagai Kecelakaan Mobil Cheongan Intersection. Nama berhenti Jennifer di treknya.



Jennifer mengingat pertama kalinya dia mendengar kecelakaan itu. Seorang Woo-jin muda yang sedang menangis bertabrakan dengannya ketika dia keluar dari taksi dan menjatuhkannya ke tanah. Dia menunggu dengan tidak sabar di luar ruang operasi. Rumah sakit menyerahkan barang-barang yang ada di mobil suaminya yang hancur, termasuk sepatu bayi, mainan, dan kartu untuknya.

Saat ini, air mata jatuh ke pipi Jennifer. Baik Chan dan Seo-ri prihatin, tetapi Jennifer menolak untuk melepaskan penjagaannya dan mengakui penderitaannya. Sebaliknya, seluruh geng kepala di lantai atas untuk mengkonfirmasi apakah Woo-jin telah pergi sepenuhnya.

Chan menghela nafas lega ketika mereka menemukan semua pakaian Woo-jin masih di dalam lemari, tetapi ketika dia mulai menutup pintu lemari, kasus seni tua Woo-jin jatuh ke lantai.



Seo-ri segera mengakuinya dari pertemuannya dengan Woo-jin di bus tepat sebelum kecelakaan. Dia bertanya pada Chan apakah dia memiliki foto Woo-jin ketika dia lebih muda, dan dia menunjukkan padanya polaroid dari mereka bersama. Seo-ri tahu sekarang bahwa Woo-jin adalah anak laki-laki di bus, dan dia menyadari bahwa rasa sakit yang dialami Woo-jin selama ini adalah kematiannya.

Seo-ri membisikkan, "Saya pikir dia pergi karena saya." Chan mencoba meyakinkan semua orang bahwa Woo-jin tidak bisa pergi ke mana-mana, karena dia merobek paspornya. Tapi ketika Chan mem-flash bagian-bagiannya, Jennifer menunjukkan bahwa itu adalah yang sudah kadaluwarsa, bukan paspor Woo-jin saat ini.



Di bandara, Woo-jin meminta tiket untuk pesawat berikutnya yang menuju jauh. Dia mencengkeram headphone Seo-ri memberinya di tangannya.

Woo-jin menempatkan earbud di telinganya dan memasukkan ujungnya ke sakunya tanpa kabel. Woo-jin yang lama secara resmi kembali.



Seo-ri mulai berlari, dan dia dan Chan menangkap taksi menuju bandara. Seo-ri berbisik pada dirinya sendiri, "Itu bukan mimpi," dan mengingat saat-saat suram ketika dia berada di tempat tidur Jennifer, ketika Woo-jin berhenti untuk melihatnya. Woo-jin menyuruhnya untuk tetap beristirahat, dan kemudian dengan lembut mencium dahinya, dalam perpisahan.

Woo-jin sekarang duduk di atas pesawat, paspor di tangan.

Sweet Deok-gu adalah yang terakhir melihat Woo-jin di rumah, dan Deok-gu berteriak di pintu untuk memprotes absennya Woo-jin. Jennifer menemukan anak anjing yang khawatir menggaruk rak buku, dan ketika dia membukanya, dia menemukan surat yang ditinggalkan untuk Seo-ri dengan pesona kelinci.



Chan menerima panggilan Jennifer, dan segera Chan dan Seo-ri kembali ke rumah, bukan ke bandara.

Sementara itu, para perawat dari rumah sakit Seo-ri menghubungi Hyung-tae. Pria yang telah membayar tagihan medis Seo-ri ada di sana meminta untuk melihat Seo-ri segera.

Dan di jalan, seorang wanita mengambil selebaran yang Seo-ri dan Woo-jin kirimkan mencari bibinya dan pamannya. Wanita itu mengakui nama bibi Seo-ri, dan setelah membingungkannya, dia juga mengingat rumah itu dengan pohon tempat bibi Seo-ri dulu tinggal.



Ketika mereka tiba di rumah, Seo-ri membuka pintu rak buku dan menemukan pesonanya yang hilang. Dia menutup pintu di belakangnya untuk membaca catatan itu sendiri.

Chan menatap pintu rak buku yang tertutup sesaat, dan kemudian menuju ke kamarnya sendiri. Dia meringkuk di lantai, di atas lututnya. "Bapak. Gong, saya pikir Anda hanya akan membuatkan saya cokelat panas, "katanya, ketika air mata mulai turun.



Tangan Seo-ri bergetar saat dia membuka surat Woo-jin yang ditinggalkan untuknya. Dalam sulih suara, Woo-jin menceritakan kisah cinta sepihaknya untuk Seo-ri. Dia mulai dari saat pertama ketika dia melihatnya di jembatan layang, “Saya pikir momen pertama berada di belakang saya dari studio seni ...” Dia merinci setiap momen yang menariknya ke arahnya, dia yang tidak peduli berjalan di lingkungan, kesalahpahaman nama di seragam senamnya, dan kemudian saat terakhir itu, ketika dia menyaksikan kecelakaan itu.

Kisah Woo-jin bergerak ke saat ketika Seo-ri muncul dalam hidupnya lagi, dan sekarang kita melihat saat-saat Woo-jin duduk di kamar Seo-ri, sambil menangis menulis catatan ini. Woo-jin membiarkan dirinya hanya merasa lega dalam suratnya, dan kemudian dia menyalahkan kesalahan Seo-ri atas dirinya sendiri. Catatannya berakhir dengan permintaan maaf kepada Seo-ri, karena ingin berada di dekatnya dan mencuri waktunya darinya.



Hyung-tae tiba di rumah sakit untuk menghadapi pria misterius yang membayar tagihan rumah sakit Seo-ri. Hyung-tae bertanya pada pria siapa dia, dan pria itu melepas topinya dan menatap Hyung-tae di matanya.

Hyung-tae sepertinya tidak mengenal pria itu, tapi aku mengenalinya. Ini pengemudi truk yang menyebabkan kecelakaan bus.



Chan menemukan surat singkat perpisahan yang ditinggalkan pamannya untuknya. Dia menuju ke bawah untuk melihat Seo-ri, tetapi ketika dia membuka pintu, dia menemukan bahwa dia pergi juga, teleponnya di lantai.

Seo-ri telah kembali ke jembatan penyeberangan persimpangan yang telah ditentukan. Dia memikirkan saat itu bahwa dia memberi tahu Woo-jin bahwa tempat ini selalu membawa barang-barang bagus untuk mereka. "Kamu berjanji kamu tidak akan menghilang lagi," Seo-ri berkata pada dirinya sendiri sambil menangis.



Dia merosot ke tanah, tetapi mendongak ketika dia mendengar suara Woo-jin: "Saya tidak pergi." Woo-jin berdiri di depannya di jembatan. Dia belum meninggalkan negara itu.

Woo-jin mengatakan bahwa dia tidak bisa menahan pikiran untuk mengingkari janjinya padanya. Dia bangkit dan memeluknya, dan mereka berdua saling menarik dekat.

Sekarang dia membaca pengakuannya dan sejarah mereka, Woo-jin meminta maaf lagi dan lagi. Dia mengatakan kepadanya bagaimana dia menghabiskan hari terakhir mencoba untuk mencari tahu apa yang benar untuk dilakukan. Dan saat dia tahu semuanya salahnya, dia tidak bisa meninggalkannya lagi. Sebaliknya, dia ingin tetap di sisinya, sampai dia dengan tulus bahagia lagi.



Seo-ri mengambil tangan Woo-jin di miliknya. “Gong Woo-jin. Namamu Gong Woo-jin. Bagaimana jika yang Anda tahu bukanlah keseluruhan cerita? ”

Dan ketika surat Woo-jin menceritakan kisahnya jatuh cinta dengan Seo-ri, Seo-ri mengungkapkan bahwa dia memiliki kisah cinta sendiri untuk diceritakan. Sama seperti Woo-jin mengawasinya dari jauh, dia juga melihat artis imut bermain basket dengan teman-temannya (memata-matai dengan Deok-gu). Dan crescendo yang dia tarik di jendela bus, juga untuk Woo-jin.

Saat ini, Woo-jin dan Seo-ri saling menatap mata satu sama lain, tangan mereka masih tergenggam erat.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/09/thirty-but-seventeen-episodes-27-28/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/09/sinopsis-thirty-but-seventeen-episode-27-28.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Thirty But Seventeen Episode 27 - 28

 
Back To Top