Sinopsis Thirty But Seventeen Episode 21 - 22

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 06 September 2018

Sinopsis Thirty But Seventeen Episode 21 - 22

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Thirty But Seventeen Episode 21 - 22

EPISODE 21: “Kamu adalah tempat istirahatku”

Dari seberang jalan, Woo-jin dapat melihat bahwa Seo-ri akan dipukul dengan air dari selang dan berteriak memanggil namanya. Ini memicu ingatannya saat dia meneriakkan nama Soo-mi di Seo-ri muda dan dia mengalami kilas balik lain.
Seo-ri merasakan ada sesuatu yang salah dan ras ke sisi Woo-jin karena dia dibanjiri dengan kenangan baik gadis muda dari masa lalu dan Seo-ri. Woo-jin berhasil melihat Seo-ri ketika dia tiba dan menundukkan kepalanya ke bahunya dengan permohonan, "Biarkan aku tetap seperti ini sebentar." Seo-ri menepuk Woo-jin di belakang dan mereka memegang ke satu sama lain saat air mata jatuh dari mata mereka.



Seo-ri mengendap Woo-jin ke bangku tapi ketika dia melihat betapa pucatnya dia terlihat dia mengumumkan dia akan kembali dengan obat-obatan. Woo-jin menghentikannya, “Tetaplah bersamaku. Itu saja yang saya butuhkan untuk menjadi lebih baik. ”Dia melihat Seo-ri dan mengingat kembali hari mereka di pantai ketika dia pertama kali berbicara tentang masa lalunya dan berpikir, “ Saya tidak memiliki keberanian untuk memberitahu siapa pun tentang hal itu ... Tapi jika ini orang, mungkin ... ”

Woo-jin yang kini sudah pulih mencari dokternya, yang sedang menjalani sesi terapi musik. Dokter mengingatkan Woo-jin bahwa penunjukannya tidak sampai keesokan harinya, tetapi dia ada di sana untuk merawatnya makan siang.



Selama makan mereka, Woo-jin menjelaskan bagaimana Seo-ri telah mengubah pandangannya, “... Saya tidak lagi ingin menyembunyikan emosi saya dari orang lain hanya karena saya merasa bersalah atas insiden yang terjadi di masa lalu. Terutama untuk dia. "Dokter Woo-jin tersenyum pada kemajuan signifikan pasiennya.

Perawat Seo-ri berbicara tentang penampilan terbaru dari pengunjung misteriusnya. Perawat muda mencoba untuk mempelajari identitas pria itu tetapi dia pergi begitu dia mengetahui bahwa Seo-ri terbangun dan tidak lagi di rumah sakit.



Perawat senior bertanya-tanya apakah dia yang membayar tagihan rumah sakit tetapi perawat muda itu menebak bahwa dia adalah seorang kerabat. Saat dia berbicara, pria misterius itu, yang ditutupi dengan lapisan tanah, berhenti di depan kantor polisi Haemun sampai dia melihat petugas itu ditempatkan di dekatnya dan berjalan pergi.

Kembali di kantor, Seo-ri tidak bisa menjaga matanya khawatir dari Woo-jin. Hyun mengembalikan foto yang jatuh dari buku catatan Seo-ri, penasaran ingin tahu yang mana dari gadis-gadis muda itu adalah dia. Ketika Seo-ri menunjuk foto itu dengan membabi buta, Hyun yakin bahwa dia masih marah tentang insiden makan ikan mas itu.



Woo-jin menangkap Seo-ri menatapnya dan memanggilnya untuk menyerahkan daftar dengan catatan tempel yang berbunyi, “Aku benar-benar baik-baik saja, jadi kau bisa berhenti menatap. Mata Anda mungkin rontok. ”Di sisi belakang catatan itu ada sketsa mata khawatirnya.

Seo-ri jelas tidak yakin karena dia menambahkan catatan ke beberapa orang lain yang Woo-jin tulis sepanjang hari, semua bersikeras bahwa dia baik-baik saja. Sepertinya Seo-ri akan melanjutkan penelitiannya ketika Hee-soo masuk dan Woo-jin meminta pertemuan.



Woo-jin menyajikan beberapa sketsa kepada tim dan menjelaskan, "Konsepnya adalah untuk dapat melihat musik klasik." Berdasarkan catatan Seo-ri, Woo-jin menyadari bahwa semakin banyak penonton yang tahu tentang musik, semakin banyak yang bisa dinikmati.

Woo-jin ingin mengubah latar belakang panggung dengan setiap karya musik, seperti yang mereka lakukan untuk produksi lainnya. Hee-soo dan Hyun bersemangat dengan gagasannya dan semua orang berterima kasih kepada Seo-ri atas bantuannya.



Chan dan timnya berlatih berdampingan di atas mesin dayung dan ketika pelatih berhenti berlatih, Deok-soo tidak seperti biasanya berteriak, "Ayo kita lakukan sekali lagi!"

Setelah latihan ekstra panjang, Deok-soo dan Hae-bum siap untuk makan tetapi Chan masih harus berlatih untuk balapan pribadinya. Anak-anak khawatir karena mereka, Chan harus berolahraga dua kali lebih banyak, tetapi dia meyakinkan mereka bahwa dia bisa mengatasinya.

Dalam perjalanan pulang, Woo-jin menjelaskan bahwa komentar Seo-ri tentang melihat musiknya mengilhami konsep desainnya. Seo-ri sangat senang dan mengklaim bahwa meskipun dia lapar, dia merasa kenyang. Woo-jin menunjuk ke air mancur dan bercanda bahwa dia bisa makan di sana. Seo-ri menunjuk ke tempat sampah dan menggoda, "Saya pikir itu adalah potongan metafora yang mewakili jiwa yang rusak atau sesuatu."



Ingin mengubah topik pembicaraan, Woo-jin menyarankan agar mereka tetap di rumah tapi Seo-ri tetap hidup dan ingat, "Saya melihat air mancur seperti itu ... Musik dan lampu akan menyala, dan air mancur akan menari dengan itu." Woo-jin mengatakan kepadanya bahwa ada banyak air mancur dengan musik dan lampu tetapi Seo-ri menyebutnya pembohong.

Woo-jin membawa Seo-ri ke air mancur di dekat Sungai Han dan air itu beraksi tepat setelah mereka tiba. Pada waktunya untuk musik klasik, tarian air dan lampu menyala saat Seo-ri megap-megap senang. Tiba-tiba musik berubah menjadi waltz dan kedua Seo-ri dan Woo-jin mengenali Je te veux (Aku menginginkanmu). Seo-ri senang mengetahui bahwa Woo-jin mendengarkan lagu itu setelah rekomendasinya dan keduanya berbagi momen ajaib saat mereka menikmati pertunjukan air.



Setelah pertunjukan, seorang penjual menawarkan untuk menjual tikar untuk duduk di tanah dan ketika dia mengacu pada Seo-ri sebagai pacar Woo-jin, dia menjadi bingung. Woo-jin membeli tikar dan berjalan dengan senyum lebar di wajahnya sementara Seo-ri mencoba menenangkan dirinya.

Woo-jin melihat seekor anjing yang terlihat seperti Deok-gu dan dia menggerakkan Seo-ri, “Kemarilah! Dia terlihat seperti Deok-gu kami! ”Seo-ri menatap Woo-jin dan ketika dia kembali dan bertanya,“ Mengapa kamu menatapku seperti itu, ”jawabnya,“ Karena kamu cantik. ”Dia tersenyum ketika dia menambahkan, “Sepertinya kamu hanya mengecilkan objek sekarang. Bukan hatimu. "



Seo-ri duduk di atas tikar sementara Woo-jin kembali dengan kantong makanan ringan. Ketika dia berhenti untuk menuangkan air ke pohon pot, Seo-ri ingat seorang anak laki-laki dari masa remajanya, dengan sebuah tabung yang tersampir di bahunya, ditutupi dengan stiker.

Seo-ri memberitahu Woo-jin bahwa dia mengingatkannya pada seseorang dan akan menanyakan satu pertanyaan padanya. Ketika dia ingat bahwa Chan dan Hee-soo menyebutkan bahwa Woo-jin belajar di Jerman, dia berubah pikiran. Meskipun demikian, dia bertanya-tanya, "Mengapa saya tiba-tiba teringat pada anak itu?"



Chan dan teman-temannya berbicara tentang pernikahan pelatih mereka ketika mereka memasuki rumah dengan minuman kopi campuran. Jennifer meminta mereka menukarkan minuman mereka dengan jus segar dan ketika mereka duduk untuk makan malam, dia berputar-putar di papan tulis dengan meja yang rumit, berlabel "Proyek Diet".

Anak-anak itu benar-benar hilang ketika Jennifer menjelaskan diet ideal untuk mengoptimalkan kinerja mereka dan meningkatkan peluang mereka untuk mendapatkan medali. Deok-soo bertanya-tanya tentang latar belakang Jennifer dan anak-anak menatapnya saat dia menikmati secangkir teh, ditemani setumpuk buku.



Woo-jin dan Seo-ri terjebak dalam hujan badai di jalan pulang dan mereka berlindung di taman bermain tempat dia menghabiskan malam setelah dia meninggalkan rumah sakit. Dia mengakui bahwa dia tidak pernah membayangkan bahwa dia akan kembali ke sana bersama Woo-jin, dari semua orang.

Seo-ri mengulurkan tangannya untuk melihat apakah itu masih hujan, tetapi Woo-jin memegangnya dan menyarankan, "Mari kita tinggal di sini sedikit lebih lama." Seo-ri menarik kembali tangannya dan ketika dia melihat hujan, Woo-jin ingat apa yang dia katakan kepada dokternya, “Saya pikir saya harus menunggu dan mendukungnya untuk saat ini. Memberitahu dia bagaimana perasaanku sesegera mungkin dan menjadi pacarnya tidak penting. Saya yakin dan siap sekarang jadi saya harus bersabar dan menunggu dia siap juga. ”



Di pagi hari, Hae-bum menempatkan masker wajah pada Woo-jin yang sedang tidur. Dia bangun, kaget saat melihat Hae-bum dengan masker wajah sehingga anak itu menjelaskan bahwa dia bersiap-siap untuk pernikahan pelatih. Dia berpikir bahwa Woo-jin bisa menggunakan satu juga karena dia telah bekerja selama berjam-jam.

Woo-jin bangkit dan tersenyum saat melihat matras dari malam sebelumnya. Dia ingat bagaimana putus asa Seo-ri adalah untuk menemukan pamannya ketika dia pertama kali bertemu dengannya ketika Hee-soo menelepon, Woo-jin memungkinkan dia tahu dia akan terlambat.



Chan berjalan keluar dari kamarnya untuk menemukan Hae-bum siap untuk pernikahan pelatih. Mereka membungkuk secara formal ketika Deok-soo bergabung dengan mereka, terlihat sangat dewasa dengan pakaian ayahnya, tapi dia semua remaja ketika ia menghasilkan sekantong donat.

Tentu saja Jennifer muncul saat mereka menggigit suguhan bergula untuk menanyakan apakah resepsi akan menyajikan steak, yang sesuai dengan diet mereka. Anak-anak lelaki itu berpikir bahwa mereka sudah berada di tempat yang bersih ketika Jennifer berjalan pergi, tanpa menyadari bahwa gula di wajah mereka telah mengusir mereka. Jennifer berbalik dan mengangkat satu jari saat ia memberi tahu anak-anak itu, "Ini adalah peringatan pertamamu."



Anak-anak menuruni tangga dan mendengar Seo-ri di telepon membahas rincian penampilannya. Terkesan, Deok-soo dan Hae-bum berkomentar bahwa dia terdengar seperti orang dewasa sejati yang menyebabkan Chan menggerutu melewatinya. Dia tidak senang ketika Seo-ri menunjuk ke beberapa gula di mulutnya dan menggoda bahwa dia terlihat seperti bayi. Teman-temannya tertawa sementara Chan terlihat kikuk. Anak miskin!

Kata-kata Seo-ri menyiksa Chan saat ia berpakaian untuk pernikahan. Dia menyalahkan komentarnya pada t-shirt konyolnya dan berbalik ke Chan Jr untuk konfirmasi, hancur ketika ayam muda mengabaikannya.



Woo-jin mengunjungi kantor polisi untuk bertanya tentang pencarian paman Seo-ri. Polisi yang sama dengan Seo-ri berbicara sedang bertugas dan mereka memiliki rasa deja vu ketika mereka menjelaskan mengapa pamannya yang hilang bukanlah masalah polisi.

Woo-jin melewati sudut dengan semua spanduk dan dia mempertanyakan petugas yang sama yang berbicara dengan Seo-ri tentang memasang spanduk sendiri. Ketika Woo-jin menelepon sebuah toko banner, dia harus menjelaskan bahwa dia tidak memiliki foto orang yang hilang.



Pada latihan orkestra, Konduktor Shim meminta maaf ketika dia memanggil Seo-ri seorang siswa. Dia mengaku bahwa dia membuat kesalahan yang sama dengan Tae-rin karena dia bekerja dengan mereka berdua ketika mereka masih muda.

Seo-ri dengan bersemangat berlari ke Tae-rin dan menjelaskan bahwa dia baru saja mengetahui bahwa mereka berada di orkestra pemuda bersama-sama. Ketika Tae-rin tidak merespon, Seo-ri berasumsi bahwa dia tidak boleh mengingatnya. Seo-ri meminta bantuan Tae-rin's tetapi respon dinginnya adalah bahwa itu bukan jenis hal yang bisa dibantu oleh orang lain.



Ketua festival tiba dengan minuman untuk orkestra dan menawarkan dua untuk Seo-ri, siapa yang terkejut ketika dia bertanya tentang kondisinya. Ketua mendesak Seo-ri untuk datang kepadanya dengan masalah apapun sementara Tae-rin terlihat bingung dengan minatnya.


EPISODE 22: "Panggilan telepon"



Masih dalam setelannya, Chan yang putus asa mendapat telepon dari Hae-bum untuk menanyakan mengapa dia meninggalkan pernikahan. Dia dan Deok-soo ingin Chan bergabung kembali dengan mereka di resepsi tetapi dia mengirim mereka ke depan tanpa dia. Sementara Chan menunggu untuk menyeberang jalan, seorang anak muda memanggilnya, "Ahjussi," yang membalikkan suasana hatinya dengan segera dan dia lari dengan gembira.

Chan menunggu bus Seo-ri tiba dan ketika dia pergi, dia diposisikan di bawah pohon seolah-olah dia ada di sana secara kebetulan. Setelannya mendapat respon yang diinginkan ketika Seo-ri berseru, "Kamu terlihat luar biasa."



Ketika mereka berjalan bersama, Chan hampir tidak bisa menahan kegembiraannya dan berpikir, “Saya yakin kita terlihat seperti pasangan. Tentu saja. Saya tidak memakai kaos yang belum matang itu lagi. Siapa yang mengira kita sebelas tahun terpisah? ” Gelembungnya meledak ketika seorang wanita mencoba mengembalikan kartu yang jatuh dan merujuk pada Chan sebagai seorang siswa. Dia kemudian memanggil Seo-ri kakak perempuannya dan ketika Chan mengoreksinya, untuk horornya, wanita itu menebak bahwa dia bibinya.

Seo-ri menjelaskan bahwa dia harus pergi ke kantor dan pergi begitu Chan mendapat pesan dari Deok-soo, yang senang dengan menu makan siang sekolah. Dia melihat sosok Seo-ri yang mundur dan bergumam, “Kantor. Makan siang di sekolah. Kantor. Makan siang di sekolah, ”dan akhirnya menyadari betapa besar perbedaan usia mereka. Chan ingat foto yang dia temukan tentang Woo-jin dan Seo-ri dan penjelasan pamannya bahwa seseorang mengira mereka sebagai pasangan karena mereka seusia.



Kembali ke rumah, Chan ingat betapa terkesan Deok-soo dan Hae-bum dengan sikap dewasa Seo-ri dan dia mengeluarkan kartu nama untuk direktur tim dayung profesional. Dengan tujuan baru, Chan melakukan pushup dan mengingat janji sutradara bahwa pelatihan dengan orang dewasa menghasilkan hasil yang lebih baik, kartu sekarang direkam ke moto, "Jangan berpikir. Merasa!"

Seo-ri muncul di kantor dengan camilan dan mencari Woo-jin, yang berjalan ketika Hee-soo menyeretnya pergi untuk melihat model panggung. Sudah terlambat ketika Seo-ri menemukan Woo-jin dan dia mendesaknya untuk pulang. Dia lebih peduli padanya karena penelitiannya mengungkapkan bahwa Seo-ri harus mendapatkan pemeriksaan rutin. Woo-jin menawarkan untuk menjadi wali Seo-ri sehingga dia dapat mengunjungi rumah sakit setelah festival dan dia setuju.



Seo-ri dengan penuh semangat berbagi bahwa dia tahu Tae-rin ketika mereka masih mahasiswa tetapi Woo-jin ingat betapa cemas dia tampak ketika Seo-ri terhubung kembali dengan Konduktor Shim. Seo-ri berkomentar bahwa muridnya mencapai begitu banyak dan berubah menjadi orang dewasa yang keren.

Seo-ri bersumpah untuk memanfaatkan kesempatannya dan berbagi, “Aku merasa itu akan berjalan baik.” Woo-jin berpikir tentang peringatan spanduk itu akan sangat mustahil untuk menemukan orang yang hilang setelah sekian lama tanpa sebuah foto. Sadar bahwa konser adalah kesempatan terbaik Seo-ri untuk menemukan keluarganya, Woo-jin dengan tulus berharap, "Saya benar-benar berharap semuanya ternyata bagus untuk Anda."



Seo-ri mempraktekkan biolanya di taman di mana seorang wanita yang lebih tua bertepuk tangan dengan penuh apresiasi. Ketika dia melihat langit yang semakin gelap, Seo-ri menyendoki biolanya dan membuatnya seperti di rumah saat hujan mulai turun. Seo-ri khawatir bahwa Jennifer, yang bekerja paruh waktu, akan terjebak dalam hujan tanpa payung.

Jennifer akan meninggalkan apartemen Hyung-tae ketika dia masuk dan menyapanya dengan hangat. Jennifer meminta maaf bahwa dia harus mengirim orang lain di tempatnya ketika dia terluka, yang menjelaskan mengapa dia tidak menerima pembayaran setelah kunjungan terakhirnya. Hyung-tae mengimbanginya dengan beberapa vitamin dan Jennifer hanya menerima mereka ketika dia bersikeras itu adalah beli satu, dapatkan satu tawaran gratis.



Hyung-tae melihat sandal yang cocok dengan Jennifer dan berpikir tentang sepatu yang tidak cocok yang diganti oleh penggantinya. Dia akan bertanya setelah orang itu tetapi kemudian berubah pikiran.

Jennifer berada di depan gedung Hyung-tae ketika hujan dimulai. Seo-ri bergegas ke gedung apartemen dengan payung tambahan tetapi Hyung-tae menutupi Jennifer dengan payung dan mendesaknya untuk mengambilnya. Dia sedang dalam perjalanan kembali ke dalam pada saat Seo-ri tiba, dan ketika Jennifer menjelaskan bahwa dokter dia bekerja untuk memberikan payung, Seo-ri mengatakan dia terdengar seperti pria baik hati.



Jennifer berkomentar bahwa hujan besar adalah indikasi bahwa hujan akan segera berhenti dan Seo-ri berpikir tidak ada yang tidak diketahui Jennifer. Jennifer mengakui bahwa dia hanya membaca buku, tetapi belum tentu untuk kesenangan.

Jennifer mengingat hari ketika dia hamil dan menemukan dirinya di luar perpustakaan setempat. Dia masuk ke dalam dan menyaksikan hujan dari jendela sementara di saat ini dia menjelaskan, “Bukannya saya membaca buku. Saya baru saja membaca surat-suratnya. ”



Jennifer kembali ke perpustakaan itu, tidak lagi hamil, waktu dan lagi untuk membaca buku demi buku. Dia menjelaskan kepada Seo-ri, "Ketika Anda membaca sesuatu, Anda dapat menahan semuanya tanpa memiliki pikiran lain."

Sebelum Seo-ri dapat menanyainya, Jennifer mendapatkan teks dengan kode berpakaian untuk festival musik dan membidik pada kebutuhan untuk kerapian. Seo-ri mengaku bahwa ia mendaftarkan Jennifer sebagai kontak daruratnya tetapi pengurus rumah tangga lebih peduli dengan penampilan Seo-ri yang berantakan dan menginstruksikan gadis itu untuk mengikutinya.



Kembali ke rumah, ketika kedua wanita itu mengucapkan selamat malam, Jennifer mengamati, "Kata 'rapi' akhirnya cocok untukmu sedikit lebih baik." Setelah Jennifer pergi ke kamarnya, Chan yang kelelahan akhirnya pulang, tapi dia tidak terlalu lelah untuk memperhatikan Seo rambut -ri. Dia mengakui bahwa Jennifer memperlakukannya ke salon untuk mempersiapkan konsernya.

Seo-ri melihat betapa lelahnya Chan terlihat dan mengeluh bahwa dia terlalu memaksakan diri tetapi dia hanya menjawab, "Aku ingin pergi sedikit lebih cepat." Dia pikir dia berbicara tentang mendayung dan Chan tidak mengoreksinya.



Hee-soo dan Woo-jin bertemu dengan ketua festival di sebuah restoran untuk mempresentasikan desain mereka. Dia pergi dengan panggilan ketika diumumkan bahwa mobilnya perlu dipindahkan, jadi Woo-jin menawarkan untuk menemukannya. CHAIRMAN BYUNG sibuk dengan panggilan dan tidak melihat Woo-jin, yang melangkah keluar dari pandangan ketika dia sengaja mendengar percakapan. Apapun yang dikatakan menyebabkan alarm Woo-jin dan dia mengepalkan tangannya dalam kemarahan.

Presdir Byung dan Woo-jin bergabung kembali dengan Hee-soo pada saat yang bersamaan. Ketika ketua meminta maaf karena begitu lama, Woo-jin memperingatkan, "Kamu harus menjauh dari melakukan sesuatu yang akan kamu sesali."



Ketua Byung mengabaikan Woo-jin dan memberikan desain panggung tampilan lain dan menyebut mereka "berkelas". Untuk ngeri Hee-soo, Woo-jin menjawab, "Kamu sepertinya bukan tipe untuk menilai kelas." Ketua Byung memutuskan untuk mengakhiri pertemuan dan berjanji untuk memanggil Hee-soo nanti.

Tae-rin diwawancarai oleh seorang reporter yang bertanya bagaimana bintang baru dari konser telah mempengaruhi atmosfer saat latihan. Ketika reporter menyebutkan bahwa bintang baru akan menjual banyak tiket, Tae-rin ingat seberapa percaya diri Ketua Byung tentang penjualan dan minatnya dalam Seo-ri. Tae-rin menyadari bahwa ada lebih banyak cerita dan meminta reporter untuk bergabung dengannya untuk makan siang.



Ketika dia kembali ke kantor, Woo-jin memerintahkan Seo-ri untuk mundur dari festival dan berpura-pura bahwa itu mempengaruhi pekerjaan mereka. Semua orang bingung dengan sikap Woo-jin tetapi ketika dia memberitahu Seo-ri, "Segera keluar," dia meraih tangannya dan protes bahwa dia tidak memahaminya. Woo-jin melemparkan tangannya dan bersikeras, "Saya tidak peduli jika Anda tidak mengerti. Berhentilah segera. ”Seo-ri menolak dan mengambil biolanya untuk latihan.

Woo-jin lolos ke atap di mana ia dapat melihat Seo-ri jatuh ke tanah dalam kesedihan di trotoar. Dia pulih dan pergi untuk latihan sementara Woo-jin menatap tak berdaya.



Hee-soo menemukan Woo-jin dan mengatakan kepadanya bahwa dia harus memiliki alasan yang kuat untuk perilakunya. Ketika dia menegaskan bahwa dia akan setuju dengan dia jika dia tahu detailnya, Hee-soo berjanji bahwa jika dia salah, dia pasti akan membunuhnya.

Latihan ekstra tim mendayung Chan terbayar karena mereka selaras, tidak peduli apa yang mereka lakukan. Ketika pelatih melihat mereka di dalam air, dia terkejut dengan peningkatan mereka. Deok-soo dan Hae-bum berbicara dengan gembira tentang hasil mereka dalam perjalanan ke bus sampai Chan tiba-tiba berhenti, tepat ketika dia akan naik ke pesawat. Ada yang salah dengan kaki kirinya, tetapi Chan mengabaikannya dan naik ke bus.



Saat latihan, biola Seo-ri tidak sinkron dengan orang lain sehingga Tae-rin menyarankan istirahat dan menggunakan kesempatan untuk berbicara pribadi. Tae-rin mencatat bahwa Seo-ri terlihat bermasalah dan mengingatkannya bahwa dia tidak bisa mengecewakan orang-orang yang ingin melihat dia mengatasi kesulitannya.

Tentu saja Seo-ri tidak tahu apa yang dibicarakan Tae-rin jadi dia meminta penjelasan. Seo-ri terlihat hancur ketika kita berikutnya melihatnya, saat dia berjalan dengan marah dari latihan, dan kita mendengar penjelasan Tae-rin, “Seo-ri, ceritamu cukup istimewa. Bahkan jika Anda tidak dipilih untuk keterampilan biola Anda, ini akan menjadi peluang bagus untuk Anda. Tidakkah kamu berpikir begitu? ”



Ketua Byung berbicara dengan seorang wartawan melalui telepon dan meminta artikel tentang Seo-ri segera dipublikasikan untuk membangkitkan minat dalam penampilan di televisi. Woo-jin menghadapi ketua dan dalam kilas balik, kami mendengar percakapan telepon yang membuatnya kesal.

Woo-jin mendengar Ketua Byung menginstruksikan reporter untuk membumbui cerita tentang Seo-ri, jadi orang-orang akan ingin melihat gadis yang menyedihkan. Ketika ditanya apakah dia ada gunanya, ketua dengan terus terang menjawab, “Dia sudah tertidur selama lebih dari sepuluh tahun. Seberapa baik dia? ”Ketua itu jelas bahwa satu-satunya tujuan Seo-ri adalah menjual tiket dan jika publik berbalik melawannya, mereka juga akan melakukannya.



Woo-jin bersikeras bahwa Presdir Byung seharusnya tidak membocorkan kisah Seo-ri di media. Ketua menjawab bahwa dia hanya pekerja paruh waktu yang tidak bisa berbuat apa-apa dan kemudian mengangguk dengan sadar. Woo-jin tidak bisa menahan amarahnya lagi dan meraih kemeja ketua saat dia bertanya, "Apakah kamu menyebut dirimu manusia?" Woo-jin dengan marah mengakui, "Jika aku tahu kau bajingan seperti itu, aku tidak akan bekerja dengan Anda. "Dia mengancam untuk menghentikan produksi pada tahap festival jika Ketua Byung melanjutkan dengan artikel.

Saat Woo-jin berjalan menjauh dari Ketua Byung, dia ingat tangis kesedihan Seo-ri ketika dia melihat Tae-rin tampil di panggung. Dia kemudian mengatakan kepadanya dengan sungguh-sungguh, “Jika tidak ada yang terjadi, saya pasti bisa melakukan itu. Saya ingin berdiri di atas panggung itu. Saya ingin bekerja sangat keras dan mendapatkan hak atas milik saya sendiri. ”



Sendirian di kantor, Woo-jin bergulat dengan permintaan yang dia buat dari Seo-ri, untuk keluar dari festival. Dia berjalan masuk dan menghadapkannya, "Kamu tahu, bukan?" Seo-ri ingin tahu apa yang salah dengan digunakan untuk menjual tiket jika dia baik-baik saja dengan itu. Woo-jin tidak mengerti bagaimana dia dapat menyetujui hal semacam itu, tetapi Seo-ri bersikeras bahwa itu adalah kesempatannya untuk melakukan sesuatu yang dia sukai dan jika pamannya melihatnya, dia mungkin akan kembali.

Seo-ri bersikeras, “Jadi bagaimana jika saya digunakan? Saya baik-baik saja dengan itu. Aku bersedia digunakan, jadi siapa yang akan kamu pilih? ”Dia terkejut ketika Woo-jin mengakui,“ Wanita yang kusukai terluka adalah hal terakhir yang kuinginkan. ”



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/09/thirty-but-seventeen-episodes-21-22/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/09/sinopsis-thirty-but-seventeen-episode-21-22.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Thirty But Seventeen Episode 21 - 22

 
Back To Top