Sinopsis Mr. Sunshine Episode 22

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 18 September 2018

Sinopsis Mr. Sunshine Episode 22

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Mr. Sunshine Episode 22

Setelah menghadapi Hotaru tentang pengkhianatannya, Dong-mae memutuskan bahwa dia harus pergi ke Jepang. Yujo berdiri di jalannya, dan Dong-mae memberitahu Yujo untuk melarikan diri dengan geng jika dia tidak kembali dalam sebulan. Yujo tidak akan membiarkan Dong-mae mengorbankan dirinya hanya untuk seorang wanita, tetapi Dong-mae memberitahu Yujo bahwa Ae-shin bukan hanya wanita untuknya.
Yujo memohon untuk menemaninya, tetapi Dong-mae berteriak bahwa dia baru saja meninggalkan bangsanya karena dia tahu ini adalah misi bunuh diri. Hotaru menghalangi jalannya, matanya yang penuh air mata memohon dia untuk tinggal. Dong-mae berpaling, tidak dapat mengendalikan emosinya saat melihat keputusasaan mereka, dan dia mengambil jalan memutar dari balkon untuk menuju Jepang.



Di Jepang, Eugene dan Ae-shin berlari ke arah kedutaan Amerika saat para prajurit Musin mengejar mereka di jalanan. Dengan peluru terakhirnya, Eugene menembaki jendela gedung kedutaan, mendorong respons tentara bersenjata Amerika bergegas keluar untuk menghadapi serangan itu. Eugene dan Ae-shin berlutut dengan tangan mereka terangkat menyerah, dan Eugene mengumumkan identitasnya dan Ae-shin sebagai istrinya. Para prajurit menyatakan kecurigaan tentang klaimnya, jadi Eugene meminta Kyle untuk mengkonfirmasi identitasnya.

Para prajurit Musin mengejar kedutaan, dan serangan mereka terhadap seorang tentara Amerika menembaki mereka. Setelah banyak korban, prajurit Musin mundur, dan Kyle, tampak bingung, melangkah keluar dari gerbang untuk mengidentifikasi Eugene, yang tersenyum lega. Tetapi bahkan dengan identitas mereka dikonfirmasi, Eugene dan Ae-shin dikawal di sel penjara.



Kyle berdebat dengan duta besar untuk menjaga Eugene dan Ae-shin tetap aman di kedutaan, tetapi duta besar ingin membebaskan keduanya, jangan sampai Amerika menjadi musuh Musin Society. Duta besar itu mengungkapkan rasa takut akan ikut campur dalam urusan diplomatik, dan Kyle dengan marah menyatakan bahwa AS tidak ragu-ragu untuk melibatkan diri dalam urusan diplomatik ketika dia kehilangan tangannya dalam perang. Duta besar setuju untuk menjadi kurang munafik dan memungkinkan Eugene dan Ae-shin untuk tetap berada dalam tahanan.

Di dalam sel, Ae-shin dan Eugene duduk berdampingan, dan Eugene dengan tenang menyuruhnya untuk beristirahat. Ae-shin memuji ketenangannya meskipun terjadi kekacauan, tetapi Eugene mengakui bahwa hatinya berdetak karena dia duduk sangat dekat dengannya. Ae-shin meminta maaf untuk semua jalan memutar ini, dan Eugene mengatakan bahwa itu tidak adil bahwa dia tidak akan memintanya untuk tetap bahkan ketika mengetahui bahwa dia mengambil jalan memutar untuknya. Dia menawarkan bahunya agar dia tidur, dan dia dengan senang hati bersandar padanya dan meminta agar mereka tetap seperti ini sampai pagi. Sementara dia menutup matanya, Eugene melihat cincinnya sambil menangis.



Ketika Dong-mae berlayar ke arah Jepang, dia berpikir tentang pertemuannya dengan Sang-mok, kawan Tentara Kebenaran yang menembaknya. Dengan pedangnya di leher Sang-mok, Dong-mae menjelaskan bahwa dia melihat Ae-shin di Jemulpo dan tahu bahwa dia terlibat dalam Tentara Lurus. Dia berencana menyelamatkan Ae-shin, seperti dia menyelamatkan Sang-mok, dan dia ingin tahu di mana Ae-shin tinggal di Jepang. Dia mengklaim bahwa Ae-shin tidak bisa diselamatkan tanpa bantuan orang Jepang.

Dong-Mae benar tentang perlunya orang dalam Jepang, seperti yang kita lihat para prajurit Musin melaporkan misi mereka yang gagal untuk menangkap Ae-shin. Musin Boss tahu bahwa orang Amerika tidak akan melindungi orang Joseon dan memerintahkan anak buahnya untuk mengawasi di kedutaan untuk pembebasannya.



Keesokan paginya, Ae-shin bangun sambil bersandar pada Eugene dan dengan cepat bergegas ke kakinya, memarahi dirinya sendiri karena tidur nyenyak dalam situasi yang mengerikan ini. Eugene mengatakan bahwa dia akan membantu Ae-shin melarikan diri dan sudah waktunya untuk perpisahannya, karena dia akan berangkat ke rumah. Dia memeluk Ae-shin, dan dia menangis di pundaknya, memegang erat-erat.

Mereka berpisah, dan Eugene dengan lembut menyeka air mata di wajah Ae-shin. Alih-alih mengucapkan selamat tinggal, Ae-shin meminta “See you,” dan Eugene berkata, “Sampai jumpa lagi.” Sel terbuka, dan Eugene mengatakan bahwa dia akan memunggunginya - seperti yang selalu dilakukannya - dan akan percaya bahwa dia dapat menangani sisa pelarian sendiri. Dia mengangguk dengan wajah pemberani saat dia pergi, tapi dia menangis ketika dia sendirian di dalam sel.



Para prajurit Musin menyaksikan Eugene pergi dengan borgol, dan mereka juga melihat kereta lain dengan peti mati yang berangkat bersama Kyle. Karena curiga bahwa Ae-shin bersembunyi di peti mati, para prajurit Musin menghentikan kereta Kyle dan membuka peti mati, tetapi membawa mayat seorang tentara Amerika. Kyle memukul pemimpin Musin di wajah karena tidak menghormati tentara Amerika yang jatuh dan mengatakan bahwa pemimpin Musin akan mati untuk ini. Dalam kilas balik cepat, kita melihat bahwa Eugene meminta kepada Kyle bahwa peti mati itu pergi bersamanya karena dia tahu prajurit Musin akan mengambil umpan itu. Kyle melihat ke arah pelabuhan dan berharap Eugene beruntung.

Berkat gangguan itu, Ae-shin berhasil lolos dari kedutaan Amerika, dan dia bertemu dengan Apprentice, yang memberi tahu bahwa seorang tentara Amerika berjanggut (Kyle) mampir. Apprentice memperingatkan dia tentang bahaya kembali ke Joseon, karena massa prajurit Musin sedang menjelajahi jalanan untuknya. Ae-shin memilih untuk tinggal di tempat persembunyian mereka dan meminta Apprentice untuk mengirim telegram untuknya.



Duta Besar Jepang Hayashi dan Duk-moon, mantan asisten Wan-ik, menunggu di pelabuhan untuk kedatangan Ito Hirobumi. Hayashi mengatakan bahwa Kaisar Ito suka porselen putih, dan Duk-moon meyakinkannya bahwa dia memiliki semua porselen putih yang dia warisi dari Wan-ik, yang menjarah mereka dari Nobleman Go. Hayashi berkomentar bahwa harus ada upacara berkabung dalam keluarga Mori, karena mereka belum melihat Takashi, jadi sepertinya mereka belum tahu tentang kematiannya. Kaisar Ito tiba dan mengagumi bagaimana Joseon telah menjadi bangsa yang lebih beradab, terima kasih kepada Jepang.

Kaisar Jepang Ito bertemu dengan Kaisar Joseon Gojong dan memuji dia karena membiarkan Jepang menjadi jembatan ke dunia Barat. Kaisar Gojong terlihat kecewa pada rendah diri dan memerintahkan menteri, Lee Wan-yong (kemudian salah satu dari lima pengkhianat Perjanjian Eulsa), untuk membantu kaisar Jepang selama tinggalnya.



Hee-sung menerima telegram dari seorang asing Jepang, dan telegram berbunyi: "Saya berharap bertemu dengan Anda pada hari itu di tempat itu." Dia bingung dengan telegram, dan dia kembali ke hotel untuk menemukan Hina memegang 8 bola dari meja biliar. Hina menanyakan arti bola di belakang 8-bola, dan Hee-sung mengatakan bahwa itu berarti kamu dalam bahaya. Mengingat pentingnya kalimat ini, Hee-sung bertanya apakah Hina menerima telegram hari itu. Dia menunjukkan telegramnya kepada Hina, dan dia segera memahami pesan itu. Telegramnya dialihkan, tetapi keduanya meminta bantuan dari Ae-shin.

Hina segera memberi tahu Kaisar Gojong melalui sambungan telepon bahwa Ae-shin dalam bahaya, dan ia memerintahkan Menteri Lee Wan-yong untuk mempersiapkan perjalanan diplomatik ke Jepang. Setelah menteri yang senang pergi, Kaisar Gojong kembali ke panggilan teleponnya dengan Hina dan memintanya untuk mengirim kabar kepada Ae-shin tentang misi penyelamatan kaisar. Hina mengatakan bahwa dia tahu seorang pria yang baru saja pergi ke Jepang dan seorang pria lain dengan koneksi di Jepang untuk menghubunginya.



Setelah Dong-mae tiba di pelabuhan Shimonoseki, dia didekati oleh seorang wanita yang menggoda bahwa dia membutuhkan pria tampan untuk pergi ke pantai bersama. Dia mengguncang dan berjalan pergi, tetapi dia berhenti ketika dia mengungkapkan bahwa Hee-sung mengirimnya.

Ae-shin mengemas barang-barang yang ditinggalkan Kyle - paspor, uang, dan peluru - dan dia memakai cincin di lehernya dengan tali sepatu. Kemudian, dia mendengar prajurit Musin turun dan menembak mereka saat dia mencoba melarikan diri dari toko. Ini adalah pertempuran yang tidak adil, dan dia bersembunyi di balik sebuah counter dalam keputusasaan sampai dia mendengar orang lain melawan para prajurit Musin. Dia berdiri dan tidak bisa mempercayai matanya ketika dia melihat Dong-mae melawan musuh, dan dia membantunya sampai mereka mengalahkan penyerang mereka.



Dong-mae memimpin Ae-shin dan Apprentice ke rumah Tokyo Hee-sung, dan Ae-shin menyatakan lega bahwa mereka telah menemukan rute lain untuk bertahan hidup. Tetapi Apprentice mundur selangkah dan mengingatkannya bahwa dia adalah orang Jepang dengan keluarga yang menunggunya di pedesaan. Dia tidak akan menemani Ae-shin lebih jauh dan sambil menangis meminta agar dia mengirim Eun-san hormat. Ae-shin mengucapkan terima kasih dengan tulus untuk semuanya, dan sebelum dia pergi, Apprentice memerintahkan Dong-mae untuk melindungi Ae-shin dengan baik.

Dong-mae memberi tahu Ae-shin bahwa banyak orang di Joseon mencoba menyelamatkannya: Hina merencanakan misi, Hee-sung menawarkan rumahnya, dan Kaisar Gojong mengirim prosesi diplomatik yang Ae-shin akan bergabung untuk kembali ke Joseon. Ae-shin menambahkan bahwa Dong-mae datang ke Jepang untuk menyelamatkannya juga dan bertanya apakah dia akan bergabung dengan mereka kembali ke Joseon. Dong-mae mengingatkannya bahwa dia adalah pengkhianat dan meyakinkannya bahwa dia tahu bagaimana bertahan di Jepang, menghabiskan lebih banyak waktu di sini.



Kemudian, Ae-shin memperhatikan lengannya yang berdarah dan merobek kain untuk membungkus lukanya. Dong-mae menatapnya dengan rasa syukur, dan dia berjanji untuk memberikan pembayarannya dalam tiga bulan. Dia menuntut agar Dong-mae menerima pembayaran secara langsung, dan dia berkomentar bahwa dia menyelamatkannya sekali lagi. Dia meninggalkan ruangan untuk membiarkan dia beristirahat, dan di luar, Dong-mae duduk di dekat gedung, melihat kain berdarah yang Ae-shin melilit lengannya.

Prosesi Joseon tiba di Jepang keesokan paginya dan melewati jalan-jalan. Ae-shin mengambil sebuah buku yang ditulis oleh penyair Heo Nanseolheon dan membaca sebuah puisi tentang bunga jatuh yang terasa dingin di bawah sinar bulan. Dia mengatakan bahwa Hee-sung benar tentang kata-kata yang memiliki kekuatan.

Ae-shin mendengar langkah kaki mendekat dan segera meraih senjatanya. Seorang wanita yang tidak dikenal masuk, dan Ae-shin mengarahkan senjatanya ke wanita itu tetapi dengan cepat menurunkan senjatanya ketika dia menyadari bahwa wanita itu dikirim oleh Kaisar Gojong. Ae-shin bergabung dengan prosesi Joseon sebagai wanita pengadilan, dan Dong-mae mengawasinya dari jauh.



Eugene dibawa ke pengadilan untuk bersaksi tentang tindakan nekatnya di Jepang. Dia mengungkapkan bahwa dia membantu seorang wanita Joseon yang berjuang untuk negaranya, dan dia mengucapkan terima kasih atas kedutaan AS di Jepang untuk melindungi dia dan Ae-shin. Hakim menuduh Eugene berkhianat, tetapi surat dari Kyle mengungkapkan beberapa keadaan yang meringankan.

Dikelilingi oleh prajurit Musin di pantai, Dong-mae bersiap untuk bertempur sampai mati dan menggunakan pedangnya. Di AS, Eugene dikawal keluar dari pengadilan dengan borgol, ketika kami mendengar putusan hakim atas hukuman Eugene selama tiga tahun penjara dan pemecatan yang tidak terhormat.



Kembali ke Jepang, Dong-mae bertempur melawan ksatria terakhir, yang terlihat dekat dengan kematian. Tapi dia didekati oleh armada prajurit lain yang mengawal Musin Boss. Dengan tatapan kecewa, Musin Boss menyebut Dong-mae sombong karena menghargai seseorang lebih dari dirinya sendiri, ketika dia tidak pernah benar-benar memiliki dirinya sendiri. Musin Boss menyerang pedangnya, dan Dong-mae tenggelam ke laut dengan pedangnya.

Eugene duduk dengan sungguh-sungguh di sel penjara sementara paketnya dari Tokyo tiba di Glory Hotel. Hina memberikan kotak itu kepada Hee-sung, dan dia membukanya untuk menemukan kamera. Hina memberitahunya bahwa Takashi dibunuh di Jepang oleh seorang pembunuh tak dikenal dan berkomentar bahwa seorang Amerika berambut hitam pasti sudah lama tinggal di Jepang. Hee-sung mengatakan bahwa pistol Eugene selalu menunjuk ke arah yang benar dan terlihat tersentuh pada hadiah dan dukungan Eugene untuk korannya.



Yujo dan geng menunggu dojo untuk Dong-mae, tetapi dia tidak kembali. Mengikuti perintah Dong-Hae, Yujo memerintahkan geng untuk mengevakuasi dojo dan meninggalkan Hanseong.

Ae-shin tiba di Joseon dengan selamat dan berterima kasih pada Kaisar Gojong atas bantuannya. Dia memberitahunya bahwa Song Young dan kawan-kawan lainnya tiba dengan selamat di Shanghai, dan dia sekarang bermaksud untuk memanfaatkan dana uang kertas. Dia menawarkan hadiah untuk Ae-shin yang tersembunyi di dalam kotak dengan lapisan baju Barat, dan dia terlihat senang melihat itu adalah senjata. Sebagai kaisar yang mengalami kesedihan karena kehilangan putra, istri, dan negaranya, ia memerintahkan Ae-shin untuk tetap hidup dengan senjata ini.



Ae-shin bertemu dengan Hina di toko roti, lokasi pertemuan mereka, terima kasih Hina atas bantuannya. Hina memberi tahu Ae-shin untuk menyelamatkan rasa terima kasihnya, karena dia kehilangan ayahnya, tetapi Ae-shin kehilangan kedua orangtuanya. Hina mengungkapkan bahwa Wan-ik adalah ayahnya dan lebih lanjut menjelaskan bahwa Wan-ik adalah orang yang membunuh orang tua Ae-shin. Ae-shin menyadari bahwa dia dan Hina tidak bisa berada di pihak yang sama sejak awal. Hina memberi tahu Ae-shin untuk mengunjungi makam orang asing dan mengatakan bahwa ini adalah pembayaran terakhirnya kepada Ae-shin.

Ketika Ae-shin tiba di kuburan, dia menemukan pembantu dan pelayannya menunggunya. Yay! Dia berlari ke pelukannya, dan pelayannya menjelaskan bahwa mereka kembali dari Ae-shin setelah dengan aman mengawal Bibi dan Ae-segera ke Manchuria. Ae-shin terlihat lega memilikinya di sana, dan mereka menikmati reuni bahagia mereka ... di kuburan.



Ibu Hee-sung terus mencari istri yang memuaskan untuk putranya, tetapi teman wanitanya berkomentar bahwa Ae-shin terlalu cantik untuk dikalahkan. Seorang penjahit membungkuk kepada nyonya rumah sebelum pergi, dan ibu Hee-sung menatapnya dengan rasa ingin tahu. Wanita itu menjelaskan bahwa penjahit itu dipekerjakan untuk membantu si kembar yang baru lahir di rumah, tetapi mereka menemukan bahwa dia adalah putri seorang ningrat. Sekarang, dia bekerja sebagai penjahit untuk mendukung dua adiknya.

Penjahit itu pergi ke pegadaian dan meminta duo untuk membantunya menikah, karena jasa mak comblang terlalu mahal. Dia menunjuk Hee-sung di belakang toko dan meminta untuk menjodohkannya, mengetahui bahwa ibunya sedang mencari istri yang tepat. Hee-sung menyalahkan pesonanya sendiri atas ketidaknyamanan ini dan menolak tawaran itu karena dia tidak memiliki niat untuk menikah. Penjahit itu memohon padanya untuk membantunya karena dia membutuhkan seseorang untuk mensponsori adik laki-lakinya di akademi militer.



Duo pegadaian bertanya apakah mantan sponsor saudaranya adalah seorang tentara Amerika, dan mereka menyadari bahwa penjahit itu adalah kakak perempuan Joon-muda. Mereka dengan cepat setuju untuk memalsukan tanda tangan Hee-sung untuk dokumen sponsor tanpa izinnya, dan Hee-sung menemukan penjahit itu dengan tenang menyulam di toko. Dia memperhatikan bunga yang keriput di tandanya, dan dia menawarkan bunga sulaman yang sudah selesai padanya, mengatakan bahwa itu tidak akan layu.

Hina berlatih anggar di halaman hotelnya setelah menerima berita tentang geng Dong-hee yang melarikan diri dari Jingogae. Dia ingat kata-kata perpisahan Dong-sue di pantai dan bagaimana dia mengatakan mereka seperti kehendaknya. Dia mendengar barisan serdadu yang mendekat, dan dia menemukan armada baru tentara Jepang di hotelnya. Pemimpin menuntut agar Hina membersihkan seluruh lantai dua untuk para prajurit, sebagai layanan untuk bangsanya. Bendera Jepang di hotel diganti dengan bendera Joseon, dan Hina bertanya-tanya apakah dia harus menggigit setelah kehilangan sebanyak ini. Dia merenung jika dia harus mencelupkan jari-jari kakinya ke dalam Tentara Lurus.



Tiga tahun kemudian, di awal musim panas 1907, kami melihat Ae-shin duduk di dinding di perbukitan dengan senjatanya. Dia meraih cincin itu, yang masih menggantung di lehernya. Jalan-jalan Joseon dipagari dengan bendera Jepang, dan seorang anak laki-laki berlari di jalan dengan tambahan surat kabar. Tukang roti mengambil kertas dan membaca berita mengejutkan bahwa sebuah pameran Tokyo menuntut 10 jeon dan anak-anak / tentara 5 jeon untuk melihat seorang pria dan wanita Joseon yang terkunci. Makalah ini juga memaparkan Koran Asahi Tokyo untuk ulasan mereka, yang berbunyi: "Sangat lucu melihat dua hewan Joseon dikurung di pameran."

Tentara Jepang berbaris melalui istana, dan orang-orang Joseon ditangkap dan dipukuli karena menyebut Perjanjian Eulsa (Perjanjian Jepang-Korea tahun 1905) perjanjian yang dipaksakan. Salah satu dari lima pengkhianat Eulsa Treaty, Menteri Lee Wan-yong, mengatakan pada Kaisar Gojong bahwa Joseon masih merupakan negara merdeka untuk sementara di bawah kendali sebuah negara asing. Kami melihat masa depan tujuh pengkhianat perjanjian 1907, termasuk Menteri Lee Wan-yong, yang mengungkapkan kemarahannya tentang Kaisar Gojong mengkhianati Jepang dengan mengirim agen rahasia ke negara itu.



Menteri Pertanian, Song Byung-joon, menuntut agar Kaisar Gojong mengambil nyawanya untuk menyelamatkan negaranya, dan para pengkhianat lainnya setuju bahwa kaisar harus bertanggung jawab untuk membahayakan negara. Hee-sung membaca pernyataan berani pengkhianat di koran Jepang - bahwa jika kaisar tidak mengambil hidupnya sendiri, maka dia harus memohon pengampunan dari Kaisar Jepang atau menyerah dalam perang melawan Jepang.

Hee-sung menghancurkan surat kabar itu dengan marah, dan seorang staf penulis (teman Ae-shin dari sekolah bahasa) segera melaporkan bahwa pasukan pro-Jepang telah mengepung istana, dengan semua menteri sudah di dalam. Pada berita ini, Hee-sung menganggap bahwa para menteri berencana untuk menurunkan dr takhta kaisar. Hee-sung menebak dengan benar, seperti yang kita lihat para menteri di istana yang menuntut Kaisar Gojong menyerahkan tahta kepada pangeran.



Kaisar berteriak pada para pengkhianat karena berpihak pada Jepang, dan Menteri Lee Wan-yong melangkah di depan kaisar dan mengarahkan senjatanya ke kaisar, mengingatkannya tentang waktu yang mereka jalani. Seung-gu melangkah masuk, dan mengarahkan senjatanya pada si pengkhianat, dia meminta Kaisar Gojong atas perintahnya. Itu mendorong menteri lain untuk mengarahkan senjatanya ke Seung-gu, bersama dengan sekelompok prajurit, yang memasuki pengadilan dengan sepatu bot kotor mereka.

Menyadari pertempuran yang hilang, Kaisar Gojong melepaskan tahtanya. Ketika tentara Jepang mendekati Seung-gu untuk menangkapnya, Kaisar Gojong memerintahkan para pengkhianat untuk menurunkan senjata mereka yang mengarah ke Seung-gu. Meskipun dia menyerahkan tahta, dia tidak mau menyerahkan Seung-gu.

Di New York, Eugene dibebaskan dari penjara dan berjalan ke toko musik, di mana ia menghabiskan masa kecilnya menangis di irama sedih kotak musik. Kami melihat bahwa dia masih memakai cincinnya. Dia mengunjungi gereja Joseph untuk menyampaikan Alkitab dari barang-barang milik Yusuf, dan dia bertanya kepada Tuhan apakah ada alasan mengapa seluruh hidupnya terguncang. Eugene mengawasi air dalam-dalam pikiran, ketika orang asing meminta dia untuk arah ke Universitas Columbia. Eugene mengakui intonasi bahasa Inggris orang asing itu dan berbicara kepadanya dalam bahasa Korea, menawarkan untuk mengantarnya ke tempat tujuannya.



Ketika mereka berjalan ke universitas, Eugene bertanya kepada orang asing itu tentang berita tentang Joseon dan perang Rusia-Jepang. Orang asing berbagi bahwa Jepang memenangkan perang, dan Joseon sekarang dipaksa di bawah kekuasaan Jepang melalui Perjanjian Eulsa. Dia berkomentar bahwa AS adalah sekutu pertama bagi Joseon dan juga yang pertama mundur dari Joseon. Dengan Jepang berusaha untuk mencaplok Joseon, Stranger mengatakan bahwa banyak rekannya berusaha menyebarkan berita tentang invasi ini.

Setelah mencapai tujuan mereka, Orang Asing meminta nama Eugene, dan dia memperkenalkan dirinya sebagai Choi Yoo-jin. Orang asing memperkenalkan dirinya sebagai Ahn Chang-ho (aktivis kemerdekaan sejarah Korea), dan mereka berjabat tangan. Eugene meyakinkan Chang-ho bahwa Joseon tidak akan menyerah dengan mudah karena orang-orang dari Tentara Adil melindungi bangsa. Chang-ho tahu ini dan mengungkapkan bahwa dia adalah seorang kawan Tentara yang Baik.



Saat Eugene berjalan melewati malam, dia memberi tahu Tuhan, memanggilnya sebagai ayah Joseph, bahwa dia akan menjalani sisa hidupnya. Karena dia menjalani seluruh hidupnya dengan mengandalkan harapan yang sia-sia, dia berharap Ae-shin tetap hidup.

Di Joseon, dua kawan Angkatan Darat Kekaisaran meledakkan sebuah bangunan, dan melarikan diri dari tempat kejadian. Kepala polisi tiba dengan pasukannya, tetapi mereka diblokir oleh tembakan dari Ae-shin di atap. Kepala polisi kemudian dipanggil untuk melakukan pengeboman di rumah Menteri Lee Wan-yong, dan dia mengarahkan para prajuritnya ke arah yang berlawanan untuk mencari pemberontak Tentara Adil sementara dia pergi untuk menyelamatkan menteri itu sendiri. Tanda yang jatuh mengungkapkan bahwa gedung yang terbakar ini adalah milik koran pro-Jepang.



Hee-sung melihat sketsa anggota Tentara Adil yang diinginkan, dan dia memusatkan perhatian pada salah satu Ae-shin. Seamstress bersamanya dan memanggilnya dengan namanya, meskipun Hee-sung bersikeras bahwa dia memanggilnya kakak laki-laki. Dia melihat dia menatap sketsa Ae-shin dan mengatakan bahwa dia harus menjadi wanita di dalam hatinya.

Hee-sung mengingat pengakuannya pada Ae-shin bahwa dia tahu tentang kekasihnya yang lain, dan dia mengatakan bahwa dia pasti merasakan bagaimana perasaannya sekarang terhadap Seamstress. Aww, dia suka dia.



Ketika Joon-young dan teman-temannya berlari menuju istana, Joon-young berhenti untuk memberi tahu saudara perempuannya dan Hee-sung berita tentang pelepasan kaisar. Orang Joseon menggantung tanda-tanda kesedihan dan mereka berbaring bersujud di tanah, menangis karena kaisar dan bangsa mereka yang hilang.

Hina menyaksikan duka di jembatan dengan seorang agen real estat, yang kemudian membawanya ke tempat persembunyian Dong-sue. Sudah kosong untuk sementara waktu, tapi tidak ada yang berani menyentuhnya karena itu milik Dong-mae. Hina menawarkan untuk membelinya, dan dia berjalan ke jubah yang tergantung di kursi. Dia ingat memberitahu Dong-mae untuk tidak mati sebelum dia, dan dia menangis dengan jubah di tangannya.



Di Manchuria di antara orang-orang asing yang tidak memiliki rumah, kita melihat tangan yang dikenal menggosok koin. Ini Dong-mae, dan dia duduk lemas, hampir tidak hidup. Tapi dia masih hidup!

Eugene mengunjungi kedutaan Amerika di Jepang, dan Kyle menyambutnya dengan pelukan hangat. Setelah minum bir, Kyle bertanya mengapa Eugene ada di Jepang, dan Eugene mengatakan bahwa dia berencana untuk pergi piknik lagi ke Joseon, di mana dia akan menjadi orang asing sejati. Kyle bertanya apakah Joseon adalah tanah airnya yang sebenarnya (ya, menanyakan pertanyaan yang sebenarnya!), Dan Eugene mengklaim bahwa tanah airnya adalah Amerika, bahkan tanpa seragamnya. Dia meninggalkan tanah kelahirannya lagi, tetapi tidak melarikan diri. Kali ini, dia pergi untuk bergerak maju, katanya. (bukan jawaban yang jelas tapi ok.)



Kyle membuat Eugene berjanji untuk kembali, dan Eugene bertanya mengapa Kyle ingin menjadi temannya, bahkan berkelahi dengan orang Amerika lainnya untuk membelanya. Kyle mengatakan bahwa Eugene adalah prajurit yang baik sementara pengganggu lainnya adalah idiot, dan dia percaya pada Tuhan. Chocking up, Eugene terima kasih Kyle, "Bos saya, teman saya, kehormatan saya. Semoga Tuhan selalu bersamamu. ”Mereka menaikkan bir mereka, dan Kyle berharap dia beruntung.

Ito Hirobumi mengungkapkan simpatinya kepada Menteri Lee Wan-yong, yang kehilangan rumahnya dalam serangan Tentara Benar. Dia memutuskan bahwa benih-benih perlawanan ini harus dihilangkan dan memerintahkan menteri untuk membubarkan militer kerajaan.

Perintah ini dilakukan keesokan paginya, dengan tentara Jepang yang memberhentikan trainee militer dan menawarkan mereka potongan kecil untuk layanan mereka. Mereka mengumumkan pembubaran militer kerajaan, dan komandan menembak dirinya sendiri di depan bendera Joseon di kantornya, setelah gagal melayani negaranya.



Joon-young dan kawan-kawannya berdiri dikelilingi oleh tentara Jepang, ketika mereka mendengar tentang bunuh diri komandan. Joon-young ingat peringatan Eugene bahwa pasukan Jepang akan terlebih dahulu menargetkan militer kerajaan. Joon-young menyadari mengapa mereka dikelilingi dan berteriak pada rekan-rekan prajuritnya untuk melarikan diri, karena militer dibubarkan. Saat diserang oleh tentara Jepang, mereka semua menuju ke lemari penyimpanan untuk mengambil artileri dan peluru apa pun yang bisa mereka ambil.

Kaisar Gojong tak berdaya mendengarkan kekacauan di luar, dan Seung-gu memasuki kediaman kaisar untuk mengumumkan cuti dari posisinya untuk bertarung bersama rekan-rekannya. Kami melihat bahwa Seung-gu masih membawa senjatanya dengan pita merah pemilik penginapan yang terikat pada moncongnya. Kaisar memahami keputusan Seung-gu, tetapi dia menolak untuk membiarkan Seung-gu mati. Seung-gu mengatakan bahwa mimpinya adalah menjadi seorang pemberontak, dan dia berniat menjadi seorang pemberontak. Kaisar Gojong menangis dengan putus asa untuk menjaga Seung-gu tetap hidup, tetapi dia tahu itu tidak bisa menghentikan Seung-gu.



Tentara Jepang telah membantai hampir keseluruhan militer kerajaan, dan Joon-young dengan cepat menyeret temannya yang terluka untuk berlindung. Dia memeriksa senjatanya dan menyadari bahwa dia kehabisan peluru, tetapi tiba-tiba, tentara Jepang di atas mereka ditembak mati. Seung-gu berlari ke arah mereka, dan dia bergabung dengan Joon-young untuk membantu mereka bertarung. Dia memerintahkan Joon-young untuk berlari untuk hidupnya sementara Seung-gu menembak musuh.

Ketika Joon-young bertanya apakah Seung-gu akan bergabung dengan mereka, Seung-gu ingat kesetiaan keras ayahnya dalam pertempuran yang kalah. Mengulangi kata-kata ayahnya, Seung-gu mengatakan tidak ada yang akan ditinggalkan untuk melindungi pos jika dia pergi bersama mereka. Dia memberikan perintah terakhirnya bahwa Joon-young dan pasukan yang tersisa melarikan diri dari daerah itu. Bertahan adalah menang, katanya. Air mata jatuh di pengorbanan Seung-gu yang bersedia, Joon-young mengambil komando dan memerintahkan tentara yang masih hidup untuk bergerak cepat dan membantu setiap prajurit yang terluka.



Dengan anggukan terakhir kepada Joon-young, Seung-gu berjalan menuju istana dengan senjatanya, pita merah pemilik penginapan membimbing moncongnya, sementara Joon-young dan prajurit yang masih hidup melarikan diri ke arah yang berlawanan.

Ketika Seung-gu memasuki halaman istana, dia ditembak di belakang dan tersandung ke arah api. Dia mengeluarkan bom dalam seragamnya dan jatuh ke lututnya pada tembakan lain. Tentara Jepang mengelilinginya, dan Seung-gu merangkak ke arah api, meraih sepotong kayu menyalakan bom. Dia ingat perang di masa mudanya, ketika dia membawa nyala api ke tentara dengan senjata. Dia menyalakan bom dengan senyuman, dan halaman meledak menjadi api.



Teman-teman Joon-young melihat kembali asap dan berteriak untuk Seung-gu, tetapi Joon-young tetap fokus dan menginstruksikan teman-temannya untuk tidak kembali.

Di desa, para prajurit militer kerajaan yang mati berjajar di jalan-jalan dan para serdadu yang masih hidup menyerah kepada tentara Jepang. Seorang tentara Joseon mencoba naik ke troli, tetapi dia didorong oleh seorang penumpang. Seorang tentara Jepang mengarahkan senjatanya kepada tentara Joseon ini, tetapi penjahitnya akan menangani pateri Jepang. Penjahit itu dipukul ke tanah, dan ketika tentara Jepang mengarahkan senjatanya ke penjahit, dia ditembak mati. Suara tembakan datang dari troli, di mana Hina menembak tentara Jepang seperti badass total.



Joon-young membawa temannya yang terluka ke tempat persembunyian dengan tukang roti, dan Ae-shin dengan cepat mengumpulkan mereka untuk perawatan. Tukang roti memberitahu Eun-san bahwa keputusan untuk membubarkan militer kerajaan Joseon ditentukan semalam dan dieksekusi pagi ini. Pasukan Jepang mengharapkan pemberontakan ini dan bersiap untuk membantai massa tentara Joseon. Dia juga menyampaikan berita kematian Seung-gu, yang mana Eun-san dan Ae-shin membalas dengan tidak percaya.

Malam itu, keluarga para prajurit yang gugur dan para pemberontak berduka atas kematian orang-orang yang mereka cintai. Seung-gu juga berada di antara yang mati. Sementara itu, tentara Jepang merayakan kemenangan mereka di Glory Hotel, dan Hina menginstruksikan pekerja untuk mengisi meja mereka dengan cukup bir dan makanan untuk mereka sampai pagi. Mendengar berita tentang perayaan di hotel, Ae-shin menuju ke sana dengan senjatanya untuk membalas dendam.



Seorang laki-laki berpakaian sepatu dan orang lain di sandal berjalan melalui massa mayat, dan mereka berhenti secara bersamaan. Kami melihat bahwa pria dalam sepatu itu adalah Eugene, dan rekannya adalah Dong-mae. Mereka berdua berkomentar bahwa yang lain tampak seperti telah kembali dari perjalanan panjang - sebuah pernyataan yang benar untuk kedua pria. Eugene menegaskan bahwa Ae-shin tidak ada di pihaknya, dan Dong-mae melaporkan hal yang sama untuk pihaknya. Kemudian, mereka mendengar suara tembakan.



Jenderal Jepang menarik rambut Hina saat dia mencoba melarikan diri dari hotel, dan dia menuntut untuk mengetahui dari mana tembakan itu berasal. Kemudian, dia ditembak mati, dan Ae-shin meraih Hina untuk melarikan diri sebelum bom meledak di hotel. Eugene dan Dong-mae tiba di hotel tepat pada waktunya untuk melihat Ae-shin dan Hina berlari dari hotel. Kemudian, hotel itu meledak, dan kedua orang itu menyaksikan semburan api yang sangat besar karena terkejut.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/09/mr-sunshine-episode-22/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/09/sinopsis-mr-sunshine-episode-22.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Mr. Sunshine Episode 22

 
Back To Top