Sinopsis Mr. Sunshine Episode 21

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 17 September 2018

Sinopsis Mr. Sunshine Episode 21

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Mr. Sunshine Episode 21

Setelah beberapa bulan absen, Ae-shin mengunjungi Eugene dan meminta untuk menemaninya ke AS setelah kembali. Eugene tahu bahwa Ae-shin memanipulasi dia, dan dia dengan kasar menunjukkan bahwa dia berusaha melakukan manipulasinya dengan berbohong kepadanya bahwa dia mencintainya - lalu, dia akan memercayainya dan melakukan segalanya untuk mendukung misinya. Ae-shin mengungkapkan bahwa tujuan akhirnya adalah Jepang, dan memahami implikasinya, Eugene mengatakan ia membenci Ae-shin bahkan lebih untuk memanipulasi dia seperti ini. Tetapi bahkan dengan kata-katanya yang terpotong, Ae-shin bisa merasakan perhatiannya dan air mata.
Saat Takashi keluar dari hotel, seorang pekerja segera melaporkan kepada Hina bahwa dia melihat sosok hitam lewat ketika dia membersihkan kamar. Dengan asumsi identitas tamu yang belum diumumkan, Hina mencoba cepat meredakan kekhawatiran pekerja di depan Takashi, tetapi sudah terlambat. Takashi mencurigai bahwa sosok ini adalah musuh dan memerintahkan prajuritnya untuk mencari bangunan untuk pemberontak yang seharusnya ini di tengah-tengah mereka. Setelah tentara Takashi tidak terlihat, Hina membunyikan bel ke kamar Eugene sebagai peringatan.



Pada sinyal peringatan, Ae-shin menyuruh Eugene untuk tidak mengkhawatirkannya dan dengan cepat melompat ke balkon berikutnya. Dia membiarkan dirinya ke dalam ruangan dan terlihat malu untuk melihat Hee-sung di jubah mandi. Dia terkejut dengan penampilannya yang tiba-tiba tetapi segera menawarkan untuk menyembunyikannya dari ancaman tentara Jepang yang akan segera terjadi. Dia kemudian tersenyum manis, senang melihat dan membantu Ae-shin lagi.

Eugene dengan tenang memungkinkan Takashi memasuki kamarnya untuk mencari sosok yang mencurigakan ini, dan mendorongnya untuk melakukan pencarian menyeluruh. Takashi berbagi bahwa dia kembali ke Jepang sebelum promosinya sebagai komandan Tentara Korea Jepang, dan dia menyeringai bahwa Eugene dengan nyaman kembali ke AS pada saat yang bergolak di Joseon. Kemudian Takashi menemukan sebuah kotak di bawah tempat tidur, dan ekspresi Eugene tiba-tiba mengeras.



Hee-sung membuka pintunya ketika tentara Jepang datang untuk mencari pemberontak. Prajurit itu melihat ke belakang untuk melihat Ae-shin, menyamar dengan jubah dan dengan rambutnya tertunduk. Hee-sung dengan marah menyalak pada prajurit karena menyelinap melihat kekasihnya dan menuntut mereka pergi. Prajurit Jepang yang dimarahi mematuhinya, dan Hee-sung cepat menutup pintu sebelum menyerahkan Ae-shin sebuah kotak yang dia tuangkan hati dan jiwanya ke dalamnya. Ae-shin membuka kotak untuk menemukan mantel baru, dan dia mengucapkan terima kasih atas bantuannya.

Di sebelah, Takashi membuka kotak untuk mengungkap bendera Joseon. Takashi tertawa bahwa seorang Joseon memiliki kotak musik Amerika sementara orang Amerika memiliki bendera Joseon. Di sepanjang nada yang sama, Eugene menjawab bahwa orang Jepang memiliki daftar orang Joseon, dan Takashi dengan marah meraih kerah Eugene pada pengungkapan bahwa Eugene menggeledah kamarnya dan menemukan daftar sasaran. Eugene mengejeknya lebih lanjut, mengatakan bahwa seorang tentara Jepang tidak dapat melukai orang Amerika. Takashi melepaskan Eugene dan bersumpah untuk menemukan Ae-shin sekembalinya ke Joseon.



Takashi mengatakan kepada Eugene untuk berhenti dari tindakan lurusnya, karena Jepang hanya akan berperang dengan Rusia untuk mengontrol Joseon, seperti halnya Amerika yang berperang dengan Spanyol untuk menjajah Filipina. Takashi menegaskan bahwa bangsa yang sangat baik mengecewakan bangsa inferior - AS ke Filipina, Inggris ke India, dan sekarang Jepang ke Joseon - dan orang-orang dari bangsa inferior, khususnya seorang wanita bangsawan muda, akan menderita.

Semua tamu hotel yang dievakuasi menunggu di tangga sementara pekerja memindai kerumunan untuk sosok hitam. Hina juga memindai tamu dan pemberitahuan Ae-shin dalam mantel baru Hee-sung. Dia menyesatkan pegawainya untuk mencurigai Hee-sung, yang dengan senang hati melakukan pengalih perhatian. Sementara itu, Takashi memberi Eugene kesempatan untuk membunuhnya, karena ini mungkin kesempatan terakhirnya. Eugene tidak percaya ini akan menjadi pertemuan terakhir mereka, tetapi mengetahui ini adalah kesempatan, dia menarik senjatanya.



Di lantai bawah, Ae-shin memanfaatkan gangguan Hee-sung untuk menyelinap ke pintu, tetapi para prajurit berteriak padanya untuk berhenti. Tiba-tiba, mereka mendengar suara tembakan dari atas, dan para prajurit bergegas menuju suara sementara Ae-shin membuat dia melarikan diri. Hee-sung melihat ke Hina, dan mereka mengangguk satu sama lain dalam pengakuan diam.

Ketika para prajurit menerobos masuk ke kamar Eugene, kita melihat bahwa Eugene hanya menembak lantai. Takashi berteriak pada para prajurit karena ketidakmampuan mereka dan mengatakan pada Eugene bahwa dia penasaran apakah Eugene akan muncul sebagai orang Joseon atau orang Amerika pada pertemuan berikutnya. Eugene mengatakan kepadanya untuk menebak, karena dia sudah memutuskan, dan Takashi akhirnya meninggalkan hotel.



Di kedutaan, Seung-gu mengunjungi Eugene untuk menanyakan tentang permintaan Ae-shin, dan Eugene tampaknya kesal karena Seung-gu mengungkapkan informasi tentang kepergiannya ke Ae-shin. Eugene menyadari bahwa waktunya telah tiba untuk memenuhi janjinya untuk membunuh Takashi, dan dia tahu bahwa dia akan segera dipisahkan dari Ae-shin entah dengan kematian atau kembalinya ke negaranya. Dia mengakui bahwa dia takut dia akan membuat pilihan yang berbeda, dan Seung-gu meminta maaf atas hutang besar Joseon padanya.

Ketika Hee-sung memasuki pegadaian, dia menemukan Choon-shik berebut menyembunyikan hasil karyanya, jadi dia dengan cepat mengalihkan perhatian Choon-shik untuk mengambil kertas itu. Dia melihat nama Ae-shin ditulis sebagai "Ae-shin Choi" pada paspor AS palsu dalam korespondensi dengan paspor asli Eugene, dan dia dengan sedih berkomentar bahwa nasib ini telah terikat, terlepas dari dokumen palsu.



Di tempat persembunyiannya, Dong-mae menemukan Hotaru disandera di bawah todongan senjata oleh Tentara Adil, dan akibatnya dia ditahan di bawah todongan senjata oleh Ae-shin. Eun-san menuntut untuk tahu di mana Menteri Lee ditangkap, tetapi Dong-mae mengklaim bahwa dia tidak bertanggung jawab atas penculikan itu. Dong-mae menjelaskan bahwa ia jatuh dari bantuan Musin Boss setelah ditembak oleh anggota Tentara Adil dan membiarkan pelakunya bebas. Sebagai tanggapan, Eun-san meminta Dong-mae untuk membantu mereka, tetapi dia dengan tegas menolak, karena masih ada perintah untuk gengnya. Kemudian, Dong-mae beralih ke Ae-shin untuk mengatasi utangnya dan menuduh dia tidak mengirimkan pembayaran secara langsung.

Eugene menunggu di toko roti, tempat tukang roti (kawan baru) memberi tahu dia tentang jam malam yang akan datang. Begitu bel jam tidur berdering, Ae-shin tiba dan bertanya tentang tanggapannya atas permintaannya. Eugene menggunakan jarinya untuk mengeja jawabannya di tepung di atas meja, dan dia menempatkan cincin sebagai huruf kedua dalam kata "cinta." Lalu, dia memberikan paspor palsu, dan Ae-shin terlihat bingung pada nama belakangnya. . Eugene menjelaskan bahwa ini adalah cara teraman untuk memasuki Jepang, sebagai istrinya.



Eugene mengambil cincin itu dan meletakkannya di jari manis Ae-shin, menjelaskan bahwa kebanyakan pria Barat mengusulkan pada satu lutut dan menyatakan cinta mereka kepada tunangan mereka. Dia berbagi proposalnya sendiri, mengatakan, "Jika Anda menghancurkan saya dan menggunakan saya untuk menyelamatkan negara Anda, saya bisa rusak ribuan kali untuk Anda. Aku tahu kamu sekuat ini sejak saat pertama, tapi aku masih menyukaimu. ”Dia mengatakan padanya untuk tidak menyesal, karena ini adalah pilihannya. Dia memerintahkannya untuk bertemu dalam dua hari ketika mereka berangkat dan pergi sementara Ae-shin duduk di toko roti, menangis dalam realisasi lain tentang betapa sulitnya cinta itu.

Di akademi militer, Eugene dengan bangga mengawasi para peserta pelatihan, yang semuanya menjadi terampil dalam menangani dan menembak senapan. Dia mengumumkan bahwa ini adalah kelas terakhirnya dan berbagi pepatah Arab: "Sebuah pasukan domba yang dipimpin oleh singa akan mengalahkan pasukan singa yang dipimpin oleh domba." Eugene mengatakan bahwa Joseon menjadi lebih genting dari hari ke hari dan memperingatkan para peserta pelatihan. bahwa ketika sebuah negara terputus-putus, tentara menderita pukulan pertama.



Eugene menganggap bahwa pasukan Tentara Korea Jepang yang baru dibentuk mungkin akan menghilangkan akademi militer dan mengabaikan peserta pelatihan sebagai kawanan domba ketika mereka benar-benar komandan. Dia memerintahkan para trainee untuk menjadi singa yang memimpin sejarah dengan keberanian dan kebijaksanaan. Dengan itu, ia mengakhiri kelas terakhirnya, dan Joon-muda memerintahkan para peserta pelatihan untuk memberi hormat kepada instruktur mereka. Mereka memberi hormat kepadanya serempak, dan Joon-muda menangis saat dia melihat Eugene dengan tatapan penuh tekad. Eugene memberi hormat kembali.

Di kedutaan, Domi terisak-isak mendengar berita Eugene dan menolak semua janji kosong Eugene bahwa mereka akan saling bertemu lagi. Gwan-soo bersimpati dengan Domi dan bertanya kepada Eugene mengapa AS, sekutu yang seharusnya, tidak membantu Joseon. Eugene menjelaskan bahwa sejumlah besar dana perang Jepang berasal dari AS dan Inggris, dan perang Rusia-Jepang akan menghasilkan keuntungan besar bagi AS, sehingga AS tidak akan membantu Joseon. Eugene menyarankan Gwan-soo untuk tinggal di kedutaan dan menjaga Domi bersamanya di sana demi keselamatan mereka.



Dong-mae bertemu dengan Ae-shin di dojo dan mengingatkannya tentang peringatannya untuk tidak terbang (di atas atap). Sebagai tanggapan, dia mengingatkannya akan peringatannya bahwa dia akan membunuhnya pada pertemuan berikutnya. Meskipun permusuhan dalam kata-kata mereka, mereka tampaknya menemukan kemudahan dalam permusuhan bersama mereka. Dong-mae mengatakan bahwa dia hanya memiliki tiga bulan lagi sampai pembayaran berikutnya dan menuntut bahwa dia bertemu dengannya di dojo secara langsung untuk menunjukkan apakah dia hidup atau mati.

Saat senja, Dong-mae bertemu Eugene, yang memberinya bir untuk merayakan malam terakhirnya di Joseon. Eugene mengatakan bahwa dia kembali ke AS dan berencana untuk memenuhi janjinya di Jepang dalam perjalanan pulang. Dong-mae memberitahu dia tentang festival mendatang dengan kembang api yang akan menutupi suara tembakan, dan Eugene menatapnya dengan rasa ingin tahu. Eugene bertanya apakah Dong-mae ada di pihaknya, dan Dong-mae akhirnya mengakui bahwa sudah seperti itu untuk sementara waktu. Bromance ini berkembang!



Membuat putaran terakhir perpisahannya, Eugene bertemu dengan Hina dan berterima kasih padanya. Dia mengatakan bahwa dia akan merindukan leluconnya dan kopi hotel, yang selalu manis. Hina mengatakan kepadanya untuk kembali kapan saja, karena Joseon dan Glory Hotel akan selalu ada di sana.

Eugene menunggu Ae-shin di stasiun kereta, dan dia membeku kagum ketika dia melihat Ae-shin mendekatinya dengan pakaian Baratnya. Dia mengatakan dia mencoba melarikan diri dari Joseon, tapi memori terakhir Joseon ini sangat indah sehingga dia mungkin ingin kembali.



Begitu mereka di kereta, Ae-shin berbagi pikirannya bahwa cincin di jari ini hanya harus mewakili pernikahan jika suami juga memiliki cincin yang sama. Dia meminta cincin Eugene, dan dia menyerahkannya kepadanya dari saku seragamnya. Kemudian, Ae-shin meraih tangannya dan menggeser cincin itu ke jarinya. Dia mengaku, “Aku mencintaimu. Aku jatuh cinta padamu. ”Dia memegang tangannya, dan Eugene terlihat tersentuh oleh pengakuannya yang tulus.

Hotaru membaca kartu Dong-mae hari itu, yang kebetulan adalah “takdir yang menyedihkan.” Dong-mae merefleksikan pertemuannya yang gagal dengan dan karena Ae-shin, dan dia berkomentar bahwa semua momen kekalahannya dipenuhi dengan semangat.



Hee-sung makan bersama ayahnya, yang menyesali kematian Wan-ik dan penyesalan memberinya hadiah mahal. Nobleman Kim mengatakan bahwa sebagai putra satu-satunya dari keluarga mereka, Hee-sung harus menikah untuk meneruskan nama keluarga. Tapi Hee-sung menolak untuk menikah dan menyalahkan ayahnya karena hanya memiliki satu putra. Pada saat itu, Nobleman Kim bangkit dan mengejar Hee-sung di sekitar meja untuk memberinya omelan yang tepat.

Hee-sung kembali ke pegadaian, di mana Il-shik berkomentar tentang eksodus dari Joseon. Il-shik berhenti Choon-shik dari melemparkan sepasang sepatu dan menjelaskan bahwa anggota Tentara Adil meninggalkan sepatu di sana saat melarikan diri, tetapi mereka belum diklaim sejak itu. Hee-sung menyesalkan bahwa beberapa barang bisa menjadi barang peninggalan, tetapi Choon-shik mengingatkan Hee-sung bahwa dia tidak punya waktu untuk meratapi ketika dia terlambat membayar sewanya. Hee-sung gagal mendapatkan uang dari ayahnya, jadi dia meninggalkan jam sakunya sebagai pembayaran. Mereka bercanda bahwa ini bisa menjadi relik, tetapi mereka tidak membiarkan Hee-sung kembali pada tawarannya.



Eugene dan Ae-shin tiba di pelabuhan Shimonoseki, di mana mereka mengantre untuk bea cukai sebelum memasuki negara itu. Eugene dengan licik menukar tas dengan Ae-shin dan dengan mudah melewati pemeriksaan berkat seragamnya, tetapi Ae-shin membangkitkan kecurigaan. Para prajurit Jepang percaya bahwa Ae-shin adalah orang Joseon dan menggali ke dalam tasnya (Eugene). Mereka menemukan ornamen milik ibu Eugene, dan Eugene melangkah untuk meminimalkan ancaman dengan menuntut bahwa mereka menyampaikan keprihatinan mereka dengan kedutaan Amerika dan memperlakukan istrinya dengan hormat. Mereka membiarkan Ae-shin lewat, dan Eugene mengambil tangannya untuk memasuki Jepang.

Begitu mereka di luar, Ae-shin menyarankan agar mereka berpisah di sana dan mengganti tas mereka. Sebelum dia pergi, Eugene menghentikannya dan dengan putus asa bertanya apakah dia akan melarikan diri ke AS bersamanya. Dia tahu bahwa Joseon ditakdirkan untuk kehancuran dan hanya ingin Ae-shin bertahan hidup. Ae-shin mengakui bahwa dia membayangkan pergi ke AS bersama Eugene seratus kali - belajar di sana, melihat zebra, tertidur di sebelah Eugene, dan sering tersenyum. Tetapi dalam semua seratus skenario, dia kembali.



Ae-shin mengatakan bahwa ini adalah akhir dari nasib mereka bersama, ketika mereka memulai jalur yang terpisah, dengan Eugene pulang dan Ae-shin meninggalkan rumah. Ae-shin melepaskan tangannya, dan Eugene sambil menangis melihat kepergiannya. Berat perpisahan mereka menyentuh Ae-shin malam itu, dan dia menangis sendiri ketika mulai hujan.

Ketika Ae-shin menemukan jalannya menuju tempat persembunyian Angkatan Darat yang Benar, dia bertemu dengan beberapa pria Jepang yang mengancam yang bertanya-tanya mengapa seorang wanita Joseon akan berani memasuki Jepang sendirian. Dia memindai sekelilingnya untuk mencari senjata dan mendorong melewati orang-orang untuk memecahkan sapu yang digunakan untuk pertahanan. Tapi sebelum dia bisa menyerang musuh-musuhnya, pria lain mengalahkan mereka. Dia mendekati Ae-shin dengan payung dan memperkenalkan dirinya sebagai Song Young, teman ayahnya dan sepupu ibunya yang lebih tua. Ini adalah kawan yang kabur dengan bayi Ae-shin dan membawanya pulang ke Kakek.



Mereka memasuki toko Jepang, di mana murid Eun-san bekerja. Ae-shin menyerahkan uang kertas kepada Song Young dari kaisar, dan dia mengatakan bahwa ini akan mendanai artileri Angkatan Darat yang Lebih Adil. Dia mengatakan pada Ae-shin bahwa dia akan mendukung misi penyelamatan dengan memperhatikan punggung mereka dan memastikan bahwa mereka semua naik kapal ke Shanghai. Dia mengatakan padanya untuk beristirahat dan memulihkan diri dari perjalanannya dan mengatakan bahwa mereka akan mendiskusikan rencana keesokan harinya. Saat Ae-shin memeriksa senjatanya, dia melirik cincinnya dan menyimpannya di jarinya.

Di kedutaan Amerika di Jepang, Eugene bertemu dengan Kyle, yang memperhatikan cincin di jari Eugene. Dia bertanya apakah Eugene menikah, dan Eugene meminta Kyle menjadi orang pertama yang mengucapkan selamat kepadanya. Kyle melakukannya dan tahu bahwa itu pasti wanita bangsawan itu, Ae-shin.



Musin Boss memberi tahu sanderanya, Menteri Lee, bahwa perjanjian Jepang-Korea ditandatangani dengan sukses berkat ketidakhadiran Menteri Lee. Dia menyebut Menteri Lee adalah pengkhianat sekarang dan menyarankan dia menyeberang ke pihak Jepang. Menteri Lee tidak mengerti bahasa Jepang dan mengatakan bahwa dia tidak akan menumbuk telinga atau mulutnya lagi. Kemudian, dia menggigit lidahnya, dan para antek bergegas untuk membungkus kain di sekitar mulut berdarah Menteri Lee untuk menghentikannya.

Hina mengunjungi desa Katolik untuk menemukan ibunya dan memperkenalkan dirinya kepada biarawati dengan nama Korea-nya, Lee Yang-hwa. Sang biarawati menyambutnya dan menjelaskan bahwa seorang pria datang menemui ibunya beberapa tahun setelah dia meninggal. Sejak itu, pria itu kembali setiap tahun untuk memberi hormat. Hina menemukan situs pemakaman ibunya dengan batu nisan yang membacakan namanya: Jung Myung-shin.



Setelah itu, Hina berjalan di sepanjang pantai dengan Dong-mae di ekornya. Dia bertanya apakah dia mengekornya saat ini, dan dia menawarkan untuk berdiri di depannya jika dia mau. Dia datang di depannya dan dengan manis menawarkan untuk memberinya tumpangan kuda, memanggilnya Lee Yang-hwa. Penyebutan namanya itu menimbulkan air mata saat dia mengungkapkan bahwa dia adalah seorang yatim piatu sekarang. Dia membungkuk ke tanah dan menangis untuk ibunya, dan Dong-mae mencoba menghiburnya dengan mengatakan bahwa dia telah menjadi yatim piatu untuk sementara waktu juga.

Melihatnya dengan lembut, Dong-mae dengan lembut mengatakan padanya untuk menjalani kehidupan baru - bukan sebagai Lee Yang-hwa atau Kudo Hina. Dia mengatakan kepadanya untuk meletakkan bubuk di dompetnya bukan pistol, untuk menggantung lukisan di kamarnya, bukan pedang anggunnya. Dia mengatakan padanya untuk bertemu pria yang baik, memakai pakaian yang indah, tidak menangis atau menggigit, dan memimpikan kehidupan biasa. Melalui tangisannya, Hina bertanya mengapa Dong-mae berbicara seperti dia akan mati, dan dia menjawab bahwa dia orang jahat. Dia mengatakan bahwa orang jahat mati terlebih dahulu sehingga orang baik hidup lebih lama. Hina berdiri dan memeluk Dong-mae, mengatakan bahwa dia akan lebih buruk daripada dia sehingga dia akan mati di depannya. Dengan keluarga yang hilang, dia tidak tahan kehilangan Dong-mae.



Festival dimulai di Tokyo, dan kereta yang dikemudikan oleh kawan Tentara Kebenaran membawa garis geisha untuk menghibur tamu Musin Boss di rumah geisha. Pada akhirnya, kita melihat seorang teman akrab, So-ah, mantan geisha di Joseon yang diselamatkan oleh Eugene dan melarikan diri ke Shanghai. Dia memasuki ruangan dan duduk di sebelah Menteri Lee, yang terikat di ujung meja dan sepertinya tidak memperhatikannya di sana.

Di festival itu, putra lelaki Takashi bertanya tentang pangkat komandan baru ayahnya di Joseon. Ibunya menjelaskan bahwa itu adalah posisi terhormat dan bahwa Takashi bisa menjadi raja baru Joseon, yang akan membuat kaisar Jepang menjadi dewa. Ketika Takashi melihat sekeliling, ia melihat sosok yang menunjuk pistol ke arahnya dari atap, dan ia memerintahkan prajuritnya untuk melindungi putranya dengan hidup mereka. Dia melarikan diri dari area bersama istrinya dan memerintahkan prajuritnya untuk menemukan pembunuh bayaran di atap.



Di rumah geisha, penghinaan Menteri Lee menghibur tamu Musin Boss, dan Musin Boss menantang So-ah untuk merayu Menteri Lee. Dia mengambil tawaran itu dan dengan senang hati melemparkan kaus kakinya. Kemudian, dia mengambil pedang dan memotong bajunya untuk menunjukkan kakinya yang telanjang. Dia mengambil tangan Menteri Lee dan meletakkannya di kakinya, dan dia membungkuk untuk membisikkan rencananya untuk membalik meja pada hitungan ketiga. Menteri Lee akhirnya menyadari identitasnya, dan pada hitungan ketiga, neraka pecah.

Menteri Lee membalik meja dan So-ah menembaki tamu-tamu di ruangan itu. Pintu samping terbuka, dan Song Young menembak musuh dengan temannya. Mereka dengan cepat melarikan diri dari ruangan dengan geisha-geisha lain yang ganas, dan Ae-shin menembakkan setiap ancaman dari atas. So-ah dan Menteri Lee berhasil naik dengan Apprentice, dan Ae-shin terus menembak musuh-musuhnya untuk melindungi rekan-rekannya. Begitu dia ditemukan, dia juga melarikan diri dari TKP.



Takashi tersandung di jalan, gemetar di belakang istrinya. Eugene mengikutinya di atap, dan Takashi cepat meninggalkan perisai istrinya untuk kabur. Dia memojokkan dirinya dengan hanya dua tentara untuk melindunginya, tetapi mereka dengan cepat ditembak mati. Kemudian, sebuah peluru menghantam lengan dan kaki Takashi, dan Eugene perlahan mendekatinya dengan topengnya ditarik ke bawah.

Takashi menyesal tidak membunuh Eugene lebih cepat dan mengatakan bahwa Eugene pada akhirnya menghadapinya sebagai orang Joseon. Tapi sebelum dia bisa menyelesaikan kalimat itu, Eugene menembaknya mati. Dalam bahasa Inggris, Eugene berkata, “Kamu salah. Saya hanyalah orang Amerika yang memiliki banyak peluru tersisa. ”Mendengar suara tentara yang mendekat, Eugene melarikan diri.



Dong-mae menunggu di stasiun Jemulpo, duduk di tempat yang tepat di mana dia bertemu Ae-shin terakhir kali, tetapi dia tidak muncul. Dia menemukan Hina di Glory Hotel berlatih dengan pedang anggunnya, dan dia mengingatkannya bahwa dia seharusnya tidak menggunakan pedang lagi. Hina bertanya bagaimana ia bertemu Hotaru, dan Dong-mae berbagi bahwa ia bersembunyi di rumah dukun di Jepang setelah dikhianati. Hotaru bekerja sebagai pembantu di sana, tetapi menjadi jelas bahwa dukun itu mengeksploitasinya.

Shaman itu menjualnya ke Dong-mae untuk satu malam, dan dia langsung tidur tanpa menyentuhnya. Dia secara naluriah menjepit pin rambutnya di pundaknya untuk membela diri, tapi Dong-mae tidak bergeming pada serangannya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia memberikan hadiah sebelum pergi keesokan harinya, sebagai tanda terima kasih atas masakannya. Dia memperhatikan bahwa dia tidak berbicara dan bertanya apakah dia ingin dukun mati. Dengan darah di jari-jarinya, Hotaru menulis "ya."



Keesokan harinya, Dong-mae membunuh sang dukun, dan Hotaru mengikutinya keluar. Kembali ke hotel, Dong-mae bertanya pada Hina mengapa dia bertanya tentang Hotaru, dan Hina mengungkapkan bahwa Hotaru yang tenang mengirim telegram kepada Musin Boss tentang Dong-mae.

Setelah misi yang sukses di Tokyo, Ae-shin bertemu dengan Song Young sebelum ia berangkat ke Shanghai. Sebagai pamannya, dia berjanji akan bertemu lagi dengannya. Ae-shin mengucapkan terima kasih karena telah melindunginya, dan Song Young memastikan bahwa orangtuanya akan saling mengenal dan hidup bahagia bersama-sama dalam kehidupan mereka selanjutnya di Joseon nanti. Dia menginginkannya perjalanan yang aman, dan dia mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak harus mati dengan mudah, jadi pengorbanan orang tuanya tidak sia-sia.



Ae-shin menemukan toko foto tempat foto orang tuanya diambil, dan dia berlari ke Eugene di sana. Dia menyembunyikan tangan kirinya di belakangnya, dan Eugene terlihat lega melihatnya sebelum kapalnya pergi. Dia memperhatikan ekspresinya yang malu-malu dan meraih tangan kirinya untuk melihat bahwa cincin itu masih ada di jarinya. Dia mengambil tangannya dan memasuki toko, dan percakapannya dengan fotografer mengungkapkan bahwa dia telah menunggu Ae-shin di sana. Mereka duduk di depan kamera, dan Eugene menyuruhnya tersenyum di depan kamera untuk foto.

Dong-mae menghadapkan Hotaru tentang pengkhianatannya, dan dengan pedang di lehernya, dia menulis bahwa Ae-shin harus mati di Jepang agar Dong-mae aman. Dia menambahkan bahwa jika Ae-shin kembali ke Joseon hidup-hidup, maka dia akan membunuh Ae-shin sendiri sehingga Dong-mae tidak kehilangan kepercayaan Musin Boss. Melalui air matanya, dia menulis bahwa dia akan membunuh Ae-shin dan kemudian mati di tangan Dong-Hee.



Marah karena pengkhianatan ini, Dong-mae mengiris perlengkapan kayu menggantung dan memerintahkan Yujo untuk menendang Hotaru. Meskipun tidak ada yang mendukung ini, Dong-mae menuju ke Jepang.

Ae-shin berjalan ke Eugene ke pelabuhan Shimonoseki, di mana kapal besar untuk AS menunggu. Dia meminta agar Ae-shin datang ke AS, menyeberangi lautan luas, untuk mengunjunginya. Ae-shin berjanji untuk pergi setelah Joseon menjadi damai. Dia menawarkan untuk pergi lebih dulu, dan Eugene melihatnya perlahan pergi. Kapal lepas landas dari pelabuhan, dan Ae-shin melihat kembali ke kapal yang berangkat dengan penuh harapan.



Tapi kesedihannya dipotong pendek oleh armada prajurit Musin yang datang yang mengenalinya. Sebuah pengejaran terjadi, dan Ae-shin berlari untuk hidupnya dari para prajurit yang dicap di ekornya. Kemudian, tiba-tiba seorang pria bergabung dengannya dan menembak para prajurit yang mendekat di belakang mereka. Ini Eugene, dan mereka berjalan bergandengan tangan saat kembang api bersinar di langit.

Setelah mereka berlari lebih cepat dari para pejuang, Ae-shin dan Eugene mengambil waktu sejenak untuk mengatur nafas mereka. Ae-shin bertanya pada Eugene tentang kapal yang berangkat, yang mana Eugene menyatakan dengan jelas bahwa itu sudah pergi. Dia mengatakan bahwa dia melihat para prajurit, dan begitu dia sadar, dia sudah berlari menuju api. Dia tersenyum lebar dan mengatakan bahwa berkat tindakan impulsifnya, dia juga melihat kembang api di langit.



Ae-shin menyebutnya sembrono, dan dia setuju, karena dia hanya memiliki satu peluru tersisa. Ae-shin mengatakan bahwa dia akan menghadapi ini sendirian, tetapi Eugene mengatakan bahwa mereka akan melakukan ini bersama - mereka hanya perlu menggunakan peluru satu ini dengan baik.

Eugene mengambil tangan Ae-shin, dan mereka terus melarikan diri dari pengejar mereka. Eugene langsung menuju kedutaan dan mengarahkan peluru terakhirnya ke jendela kedutaan. Dia menembak, dan lampu segera menyala saat tentara bergegas keluar dengan senjata. Eugene dan Ae-shin berlutut menyerah, dan dia mengumumkan identitasnya dan Ae-shin sebagai istrinya. Karena terengah-engah karena pengejaran, mereka berlutut di bawah belas kasihan tentara Amerika, harapan terakhir mereka melawan para prajurit Musin yang mendekat.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/09/mr-sunshine-episode-21/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/09/sinopsis-mr-sunshine-episode-21.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Mr. Sunshine Episode 21

 
Back To Top