Sinopsis Mr. Sunshine Episode 20

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 12 September 2018

Sinopsis Mr. Sunshine Episode 20

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Mr. Sunshine Episode 20

Setelah melihat tubuh pemilik penginapan yang menggantung dari jembatan, Eugene badai hingga Takashi dan memukul wajahnya. Para tentara Jepang semuanya mengarahkan senjatanya ke Eugene, dan Kyle berdiri tanpa rasa takut di depan senjata mereka, membela Eugene. Ketika Takashi bangkit kembali, Eugene meninjunya lagi, dan seorang prajurit menembak lengan Eugene. Eugene menanggapi dengan menembak prajurit di lengan, dan Kyle mengarahkan pistol ke tentara, mengancam akan menembak wajah prajurit dengan tangannya yang canggung.
Eugene meremehkan Takashi karena kurang dari seorang tentara, tetapi Takashi tampaknya puas dengan respon Eugene. Dia mengatakan bahwa mayat itu adalah pertanyaannya dan Eugene hanya memberinya jawaban. Seung-gu tiba di tempat yang mengerikan dan ragu-ragu sebelum dia dapat melihat mayat yang menggantung. Dia melihat pita merah jatuh dari tubuh si pemilik penginapan, hampir sebagai pesan peringatan terakhir. Merobek-robek pengakuan pemilik penginapan itu, ia mengumumkan bahwa ini adalah istrinya dan menuntut agar dia dijatuhkan.



Di jembatan, Eugene menginstruksikan tentara Jepang untuk dengan hormat menurunkan mayat, sekarang diidentifikasi sebagai istri kepada kepala penjaga kerajaan. Takashi bersuka ria dalam jawaban tambahan Seung-gu untuk pertanyaannya, dan Eugene mengarahkan senjatanya ke Takashi untuk membungkamnya. Takashi tersenyum dan memperingatkan Eugene agar menjauh dari tempat yang seharusnya tidak. Menyeka wajahnya yang berdarah, Takashi bersumpah untuk membalas budi, dan Eugene berjanji untuk membunuhnya. Dia membuat janji, dan sekarang dia berniat memenuhi janji itu.

Dong-mae berlutut saat melihat Kepala Musin mendekati, dan bos menyapa Dong-mae sebagai putranya. Dia dengan riang bertanya berapa banyak rasa takut yang dia rasakan pada orang Joseon dan berapa banyak pertumpahan darah yang dia sebabkan di sini.

Tubuh pemilik penginapan diturunkan, dan Seung-gu menahannya di tanah. Dia menangis dengan kesedihan besar dengan cinta di pelukannya, dan Eugene menyaksikan dengan sedih dari atas.



Di kuil Jemulpo, Hee-sung melihat ke atap untuk melihat Ae-shin dalam samarannya, dan sisa Tentara Lurus dengan hati-hati mendekatinya ketika mereka memeriksa musuh yang tersisa. Malam itu, Eun-san mengatakan kepada Bibi bahwa Kakek telah secara konsisten mendanai Tentara Benar dan menjamin perlindungan di Manchuria untuknya dan Ae-soon. Bibi melihat ke Ae-shin dan mengharapkan dia untuk bergabung, tetapi Ae-shins mengatakan bahwa dia memiliki pekerjaan yang tersisa untuk dilakukan di sana. Dia berterima kasih kepada Bibi karena membesarkannya dan pelayannya (pelayan itu hidup!) Untuk segalanya. Bibi mulai menangis dan berjanji untuk menunggunya setiap hari, dan Ae-shin berjanji untuk segera bergabung dengan mereka.

Ae-shin bertemu dengan Hee-sung dan berterima kasih karena telah melindungi keluarganya. Dia mengatakan bahwa dia harus membenamkan 8-bola dengan pertarungan ini dan bercanda bahwa dia khawatir bahwa dia akan menjadi pengkhianat dalam pakaiannya. Dia menyebutkan surat kabar Hee-sung, dan meskipun dia tidak percaya kekuatan kata-kata, dia mempercayai Hee-sung. Dia meyakinkannya bahwa ada kekuatan untuk kata-kata dan merekam sejarah - patriotisme, pengkhianatan, dan semua. Dia mengatakan padanya untuk terus bertarung dengan pistol saat dia mendokumentasikan sejarah ini.



Dia mengatakan bahwa dia akan mendukungnya, dan sebelum dia pergi selamanya, Hee-sung mengatakan padanya untuk mengunjungi hotel jika dia kebetulan lewat. Dia mengatakan bahwa kadang-kadang ada bola yang tersembunyi di balik 8-bola yang bisa membuatnya dalam bahaya, dan dia menawarkan perlindungan jika dia membutuhkannya. Dia mengambil tawarannya dan berharap dengan baik, dan Hee-sung melihat dia pergi dengan mata anak anjing sedih.

Saat ia memimpin tentara Jepang melalui jalan-jalan, Takashi dengan marah berbalik kepada prajuritnya yang terluka dan menegurnya karena memulai perkelahian yang tidak bisa ia menangkan, terutama di depan orang Joseon. Dia menggali jarinya ke luka peluru prajurit dan memberinya pistol untuk bunuh diri. Prajurit itu ragu-ragu (dimengerti), jadi Takashi dengan tidak sabar mengambil pistol dan menembak mati tentara itu. Kemudian, dia menembak dua prajurit lainnya yang membantu tentara yang terluka ini. Takashi mengumumkan kepada seluruh pasukan rombongannya bahwa tidak akan ada lagi tentara Jepang yang kalah, dan dia melanjutkan perjalanannya dengan darah berceceran di wajah maniaknya.



Takashi ikut pertemuan makan malam dengan Musin Boss dan Dong-mae, dan dia bertanya tentang luka tembak Dong-sue. Musin Boss bertanya-tanya siapa yang mengalahkan pedang Dong-Hee, dan Dong-mae meyakinkannya untuk tidak khawatir. Takashi terus mengurangi Dong-mae dengan memintanya untuk menuangkan minuman alkohol kepadanya, dan Dong-mae melakukannya dengan menahan diri yang luar biasa.

Makan malam mereka terganggu oleh seorang prajurit yang melapor ke Takashi tentang pasukan yang dimusnahkan di Jemulpo. Takashi terlihat sangat marah oleh berita yang terlalu cepat ini yang disampaikan di depan Musin Boss. Sementara Musin Boss terlihat geli oleh tentara Takashi yang sepenuhnya dimusnahkan, Dong-mae tampak terguncang pada kemungkinan penampilan Ae-shin di Jemulpo.



Ketika Hina memperbaiki riasannya, dia memberi tahu Leo (sekretaris duta besar Prancis) bahwa dia akan memikirkan tawarannya untuk bergabung dengannya di Prancis. Dia menyemburkan bahwa dia bisa memberi Joseon Menara Eiffel jika Hina datang bersamanya, dan dia memberinya ciuman di pipi sebelum keluar. Setelah dia pergi, Hina segera menuju ke bak mandinya dan mengungkapkan kecurigaan Leo kepada Ny. Kang. Terguncang oleh pengkhianatan ini, Ny. Kang menuntut untuk mengetahui mengapa Hina melakukan ini padanya, jadi Hina mengungkapkan bahwa Menteri Lee meminta penyelidikan rahasia Ny. Kang sebagai pengkhianat yang dicurigai.

Hina menawarkan Ny. Kang pilihan: sebatang emas untuk membeli tiket ke Prancis dan menumpahkan segalanya, atau pistol untuk membunuhnya. Ny. Kang bertanya mengapa Hina memberikannya, dan Hina menjelaskan bahwa dia membutuhkan intel sebagai leverage dan untuk mengecam Menteri Lee. Ny. Kang mengungkapkan bahwa pada awalnya, dia memberi informasi kepada Leo tentang misionaris Amerika yang sudah meninggal seperti yang diminta oleh Wan-ik. Kemudian, dia diminta untuk daftar agen rahasia kaisar, atas permintaan seseorang yang berasal dari Jepang.



Hina bertanya siapa orang Jepang ini, tetapi Ny. Kang mengklaim bahwa dia tidak tahu, karena dia bahkan tidak dapat mengambil daftar agen rahasia. Ny. Kang bersumpah bahwa ini segalanya, dan Hina berjalan ke atas untuk membunyikan bel untuk kamarnya. Dua pria memasuki kamarnya untuk menyeret pergi Ny. Kang, dan Hina mengakui bahwa dia berbohong tentang tawarannya untuk menyelamatkan Ny. Kang. Hina meragukan keabsahan pengakuan Ny. Kang yang putus asa, jadi dia menuju ke rumah Wan-ik untuk mengkonfirmasi informasi.

Eugene pergi ke toko obat untuk lengannya yang berdarah, dan dia melihat kincir merah bertengger di dinding. Dia segera tahu bahwa Ae-shin telah berhenti dan kabur. Di dojo, Dong-mae menemukan kantong koin dan tahu itu dari Ae-shin. Dia bertanya-tanya mengapa dia meninggalkan hutang selama beberapa bulan dan menyadari bahwa dia akan pergi selama itu karena dia akan membunuh Wan-ik. Tidak yakin saya mengikuti logika, tetapi masuk akal bagi Dong-mae, dan dia lari juga.



Saat dia menerima perawatan untuk kakinya yang lemah, Wan-ik dengan puas hati mengungkapkan kekalahannya atas keluarga Go dan mengatakan bahwa dia akan tidur dengan tenang malam itu. Akupunkturis pergi dan melihat Ae-shin dalam bayang-bayang rumah, tetapi dia tidak membuat kehadirannya diketahui. Ae-shin memasuki kamar Wan-ik dan mengarahkan senjatanya ke arahnya, dan Wan-ik menuntut untuk tahu siapa yang berani masuk ke rumahnya. Ae-shin melepas topengnya, dan meskipun dia menyesal datang terlambat, dia ada di sini sekarang. Kata-katanya bergema dalam pikiran Wan-ik, yang mirip dengan kata-kata terakhir yang menghantui dari ibu Ae-shin, yang berjanji bahwa seseorang akan menjemputnya pada akhirnya.

Dalam upaya untuk melawan, Wan-ik melempar bantal ke Ae-shin, yang meledak di tembakan Ae-shin. Eugene, Dong-mae, dan Hina semua mendengar suara tembakan ini dalam perjalanan menuju rumah Wan-ik. Wan-ik tertatih ke arah pedang di dindingnya, dan Ae-shin dengan sabar menunggu sebelum menembak bahunya. Wan-ik mengomel bahwa dia akan berhasil jika bukan karena kakinya yang lemah, yang pantas ditembak oleh guru Ae-shin, Seung-gu. Ae-shin berjalan ke arahnya dan dengan fatal menembak dadanya. Tubuh Wan-ik menjadi lemas, dan Ae-shin menurunkan senjatanya.



Eugene tiba untuk menemukan mayat Wan-ik tetapi tidak ada Ae-shin, yang sudah melarikan diri dari TKP. Segera setelah itu, Dong-mae berlari ke kamar Wan-ik dan bertanya pada Eugene apakah dia pelakunya. Eugene menyiratkan bahwa mereka berdua tahu pelaku sebenarnya, dan Dong-mae menunjukkan bahwa Eugene menutupi sebagai pelakunya saat dia memainkan saksi, karena Dong-mae sedang dalam tugas perlindungan. Hina juga tiba, dan Dong-mae menutupi tubuh untuk melindungi Hina dari pemandangan mengerikan. Tapi Hina tampaknya tidak terganggu dan memerintahkan pelayannya untuk memanggil Machiyama ke rumah, diikuti oleh Duk-moon untuk menemukan tempat kejadian. Hina mengatakan bahwa dia akan membingkai Machiyama sebagai pelakunya, dengan motif yang valid bahwa dia secara palsu menjanjikan promosi ke dokter kerajaan oleh Wan-ik.

Menunggu Machiyama, Hina menatap ayahnya yang sudah meninggal dan mengatakan kepadanya untuk memenuhi perannya sebagai ayahnya untuk terakhir kalinya. Ketika Machiyama tiba, Hina umpan dia ke ruangan dan menunjuk pistol di kepalanya. Dia menginstruksikan dia untuk mengambil amplop dan mulai membunuhnya setelah dia tahu bahwa dia tidak kidal. Dia meninggalkan pistol di tangan kanan Machiyama dan menempatkan amplop - kehendak Machiyama - di atas meja.



Ketika Eugene berjalan melalui desa dengan lengannya yang terluka, dia mendengar seseorang bersiul melodi kotak musik. Ini Takashi, dan dia mengejek Eugene, menanyakan apakah wanita dengan kotak musik tahu dia adalah budak. Kemudian, Takashi berbagi bahwa pasukannya di Jemulpo dilenyapkan, dan dia mencurigai afiliasi dengan Eugene. Mereka terganggu oleh seorang polisi Joseon yang memberi tahu mereka tentang jam malam, dan Takashi memperingatkan Eugene bahwa dia semakin bingung apakah Eugene adalah orang Joseon atau orang Amerika. Malam itu, Takashi melihat daftar hit anggota Tentara Adil dan menambahkan nama Eugene ke daftar.

Duo Pegadaian mengagumi obituari Wan-ik dan mendiskusikan konten yang membingkai Machiyama sebagai pelakunya, yang diminta Hina dari surat kabar Hee-sung. Il-shik menganggap bahwa Hina dan Hee-sung sama-sama tahu pelaku sebenarnya. Hee-sung merokok di luar dan bertanya-tanya apakah Ae-shin akan mengunjungi hotel.



Penerjemah Jepang memberitahu Takashi tentang kematian Wan-ik, dan Takashi memerintahkan agar mayat Joseon ditinggalkan bersama orang Joseon. Kepala polisi memberi tahu Menteri Lee tentang Wan-ik, dan Menteri Lee juga menyerahkan tanggung jawab atas tubuh karena Wan-ik tidak layak diperlakukan seperti orang Joseon. Para menteri membahas penolakan Wan-ik dari kedua negara, dan kita belajar bahwa mereka adalah Menteri Lee Geun-taek (kemudian salah satu dari lima pengkhianat dalam Perjanjian Eulsa) dan Menteri Kwon Joon-hyun (pengkhianat Perjanjian Eulsa lainnya). Para menteri ini secara ironis mencemooh si pengkhianat dan menegaskan bahwa mereka harus hidup jujur.

Seung-gu dan Eugene mengubur pemilik penginapan itu, dan Seung-gu menangis dalam kesedihan. Dia mengatakan pada pemilik penginapan itu bahwa dia melakukannya dengan baik dan bahwa mereka akan mengambilnya dari sana. Ketika mereka meninggalkan gunung, Seung-gu mengikat pita merah si pemilik penginapan dengan senjatanya dan memberi tahu Eugene bahwa mereka harus berpisah. Eugene menghentikannya, mengetahui bahwa dia akan bertindak atas dorongannya untuk membunuh Takashi, dan mengatakan bahwa orang Joseon tidak bisa membunuh Takashi. Dia mengatakan bahwa mereka harus terlebih dahulu mencari tahu pengkhianat di tengah-tengah mereka yang memberi Takashi daftar anggota Tentara Adil.



Hina dan Menteri Lee mengumpulkan tubuh Wan-ik, dan Menteri Lee menyampaikan belasungkawa atas kehilangan ayahnya. Mengetahui bahwa kematian ayahnya adalah kemenangan bagi Joseon, Hina tampaknya tidak membawa belasungkawa ke hati. Dia mengatakan pada Menteri Lee bahwa dia menangkap Ny. Kang dan akan mengirim rincian setelah dia menemukan siapa yang meminta informasi, pada saat mana dia menuntut Menteri Lee mengungkapkan keberadaan ibunya. Menteri Lee tidak menunggu dan mengungkapkan lokasi ibunya - sebuah desa Katolik terpencil di Gangwondo.

Hina bertanya apakah ibunya masih hidup, dan Menteri Lee dengan menyesal memberitahunya bahwa dia sudah dikubur ketika dia menemukan keberadaannya. Dalam penyangkalan, Hina menangis dan mengatakan bahwa Menteri Lee perlu membayar hidupnya jika itu benar. Dia berpendapat harapan ini membuatnya tetap hidup, tetapi dia mengoreksinya bahwa harapan ini hanya memungkinkannya untuk bertahan. Dia menuduhnya dengan kejam memanipulasi dirinya dengan harapan bahwa ibunya masih hidup, tetapi Menteri Lee dengan tegas membenarkan kebohongannya. Saat air mata kemarahan dan duka jatuh di wajahnya, Hina mengatakan bahwa dia kehilangan kedua orang tua hari ini dan bersumpah untuk membunuh Menteri Lee.



Eugene bertemu dengan Dong-mae di depan kantor pos dan meminta bantuannya dalam mencari catatan, karena mereka bekerja melawan musuh yang sama. Manajer kantor pos mematuhi sebagai sandera yang bersedia sekarang, dan dua frenemies pergi untuk bekerja mencari catatan telegram untuk setiap pesan mencurigakan yang dipertukarkan antara AS, Joseon, dan Jepang. Dong-mae menemukan catatan mencurigakan dari pertukaran uang besar antara pembuat sepatu Jepang dan Leo, dan Eugene mengatakan bahwa mereka telah menemukan pelakunya.

Eugene memberikan Leo kepada Menteri Lee dan mengatakan bahwa Leo kemungkinan hanya salah satu dari banyak agen Takashi di Joseon. Menteri Lee bertanya mengapa Eugene membawa Leo kepadanya, dan Eugene menjelaskan bahwa Menteri Lee adalah yang terbaik dalam pemerasan dan ancaman. Menteri Lee mengatakan bahwa Joseon sekali lagi berhutang budi kepada Eugene dan bertanya bagaimana dia bisa membalasnya. Eugene mengatakan bahwa Anda dapat mengambil kembali sesuatu yang dicuri, tetapi Anda tidak dapat mengambil kembali sesuatu yang Anda berikan. Melihat bahwa Joseon mengikis, Eugene menolak pembayaran apa pun yang tidak akan menjadi milik Joseon. Eugene meninggalkan Menteri Lee untuk merenungkan pemikiran itu sementara Leo menyeret tentara Menteri Lee saya.



Menteri Lee bergabung dengan Kaisar Gojong untuk minum malam itu, dan kaisar mengungkapkan rasa takut akan kebohongan dan rencana melawannya. Menteri Lee mengatakan bahwa dia takut sesuatu yang lebih besar - bahwa Joseon akan dilepaskan ke Jepang tanpa perlawanan. Dia mengulangi perspektif Eugene tentang perjuangan Joseon, dan Menteri Lee berlutut dengan permohonan bahwa kaisar bergabung dengan orang-orangnya dalam pertarungan ini. Kaisar Gojong melihat tanah di bahu Menteri Lee dan mencatat bahwa dia pasti bertengkar bahkan sampai hari ini.

Takashi menemukan mayat Leo dari sungai dan bertanya-tanya siapa yang bertanggung jawab: Eugene, Ae-shin, atau orang lain? Takashi terlihat senang dengan pemukulan dari anggota Tentara Suci yang ditangkap, dan dia memuat senjatanya untuk menyelidiki keberadaan Seung-gu, Eun-san, dan Ae-shin. Dua orang pertama di baris berteriak bahwa mereka tidak tahu, dan Takashi segera menembak mereka mati. Menyadari bahwa tawanan ini lebih memilih mati, Takashi memerintahkan anak buahnya untuk mengalahkan orang-orang ini sampai mereka tidak dapat dikenali tetapi untuk membuat mereka tetap hidup.



Takashi mengunjungi kantor Dr. Machiyama untuk menyelidiki barang-barangnya dan menginstruksikan perawat untuk tetap keluar sampai dipanggil. Dia membuka laporan otopsi dari suami Hina, dan dia berteriak kepada perawat dengan suara langkah kaki. Sebelum dia bisa berbalik, sebuah kain menutupi kepalanya, dan dia pingsan oleh Seung-gu. Dia ditemani oleh Eugene, yang mengambil laporan otopsi. Perawat menuntun mereka, dan Eugene mengarahkan senjatanya ke arahnya dan mengancamnya dalam bahasa Jepang. Tetapi perawat menanggapi dalam bahasa Korea dan dengan rela mengantarkan mereka ke pintu belakang.

Takashi menggeliat saat dia digantung dengan tali di jembatan yang sama dengan mayat mayat yang ditampilkan. Semua tentara Jepang berkumpul dan menurunkannya, dan atas permintaan Takashi, seorang solider menerjemahkan pesan yang tertulis padanya: “Biarlah diketahui bahwa anggota Tentara Joseon yang Adil menyelamatkan seorang kolonel Jepang.” Takashi mengakui pita merah yang digunakan untuk tutup matanya dia sebagai salah satu yang jatuh dari tubuh pemilik penginapan dan dia menyadari bahwa dia telah digantung dari tali seperti dia. Dia berteriak kesal, tetapi suara tembakan membawa dia ke akal sehatnya. Takashi menyadari bahwa tentara idiotnya telah secara efektif terganggu oleh penghinaannya.



Tentara Benar, dipimpin oleh Eun-san dan Seung-gu, menyerbu penjara Jepang dan menyelamatkan rekan-rekan mereka yang masih hidup. Ae-shin menembak tentara Jepang dari atas, dan mereka membersihkan area sebelum Takashi tiba.

Takashi mengunjungi kaisar keesokan paginya dan dengan marah menuduh Seung-gu mengambil bagian dalam serangan terhadap pasukan Jepang. Sang kaisar menyela protes Takashi yang kasar dan menginstruksikannya bahwa di Joseon, hanya kaisar yang membuat komentar pertama, mengajukan pertanyaan, dan berteriak. Kaisar Gojong kemudian menolak tuduhan Takashi dan mengklaim Seung-gu melindunginya sepanjang malam. Ketika Takashi mencoba berdebat, kaisar memperingatkannya bahwa dia bisa dihukum karena memasuki istana dengan senjatanya dan menyarankan dia untuk tidak memicu ini.



Di halaman, Seung-gu mengakui bahwa dia tidak di posnya melindungi kaisar, tetapi Kaisar Gojong sudah tahu ini. Dia mengatakan bahwa jika Seung-gu terlibat dalam serangan itu, maka dia menganggap itu sebagai menjaga posnya. Kaisar Gojong tahu sejarah Seung-gu dalam pertempuran melawan Amerika, dan dia mengatakan bahwa Seung-gu telah melindungi posnya saat itu juga. Tetapi kaisar mengakui bahwa dia tidak melindungi rakyatnya dan menanggung malu selama bertahun-tahun karena dia, sebagai kaisar, tidak dapat meminta maaf. Dia membenci bahwa kekuatannya untuk menghadapi seorang kolonel Jepang berasal dari jubah yang dia sembunyikan.

Eugene makan di toko roti dan ingat bahwa salah satu amplop dengan sepotong peta dikirim ke tukang roti. Dia melihat luka di wajah tukang roti dan berkomentar bahwa toko roti ditutup pada hari ke 49 ritual sejak kematian Kakek. Tukang roti dengan cemas menutupi bahwa dia menerima bahan-bahan kue hari itu, tetapi Eugene sudah tahu bahwa dia adalah bagian dari Tentara Lurus. Dia meminta tukang roti untuk mengirim salam Ae-shin.



Saat Eugene berjalan di jalan, dia berpikir tentang permintaan Seung-gu bahwa Eugene berdiri di akhir perjalanan apa pun yang dilalui Ae-shin. Ae-shin mengungkapkan dirinya dari bayang-bayang, dan Eugene terlihat lega melihatnya begitu lama. Ketika mereka berjalan bersama, Eugene mengatakan bahwa dia mulai membencinya karena dia sangat merindukannya. Ae-shin berhenti dan mengatakan kepadanya bahwa dia bisa melupakannya, bahwa dia tidak perlu menunggu dia lagi. Setelah kehancuran keluarganya, Ae-shin mengakui bahwa dia tidak lagi memiliki harapan atau romantisme yang sia-sia. Dia mengatakan bahwa mereka harus berpisah.

Tidak ingin membiarkan Ae-shin pergi, Eugene menawarkan untuk berjalan di sampingnya daripada menunggu di akhir perjalanannya. Ae-shin mengatakan bahwa dia ingin dia hidup, yang mana Eugene menjawab bahwa dia sangat merindukannya sehingga dia bisa mati. Dia mengingatkannya bahwa dia masih berhutang budi kepadanya dan bersumpah untuk menemukannya, dimanapun dia berada, untuk mengumpulkan hutangnya. Dia setuju untuk ini dan pergi menemui rekan-rekannya.



Ketika Eugene kembali ke hotel, resepsionis menyarankan dia untuk memeriksa kamarnya, karena seorang perampok mencuri barang-barang dari para tamu. Takashi mengatakan bahwa kotak musik itu dicuri dan menganggap bahwa tidak ada yang dicuri dari kamar Eugene. Eugene mengoreksinya dan mengatakan bahwa dia kehilangan hal terhebat. Di toko obat, Ae-shin mengemas kotak musik dan penyamarannya sebelum berangkat ke misi berikutnya.

Hina bertanya pada Soomi apakah dia membantu perampok itu, dan dia membaca tepat melalui kebohongan Soomi. Soomi mengakui bahwa dia membantu perampok dengan mengambil barang-barang dari kamar tamu yang berbeda, tetapi dia tidak akan mengungkapkan siapa perampok ini. Hina sudah tahu identitas perampok dan meminta Soomi agar barang-barang yang dicuri dibakar sebelum dia tertangkap.

Ketika Hina membakar barang-barang yang dicuri, Eugene bergabung dengannya dan menyerahkan laporan otopsi untuk dibakar juga. Dia mengungkapkan belasungkawa untuk ayahnya, dan dia menerima bahwa akhir sedihnya tidak terhindarkan. Hina bertanya apakah dia bertemu temannya (Ae-shin), yang tampaknya telah mengunjungi mereka. Eugene hanya mengatakan bahwa dia pergi lagi, dan Hina mencatat bahwa dia juga tidak memiliki akhir yang bahagia. Kemudian, dia melempar laporan otopsi ke dalam api.



Joon-young dan rekan-rekannya mendekati Eugene di akademi militer dan meminta agar dia menerima mereka kembali sebagai trainee. Setelah melihat obituari Wan-ik, mereka menyadari bahwa ada lebih banyak musuh melawan Joseon dan ingin melawan kekuatan yang lebih besar. Eugene menerima keberanian mereka untuk melangkah ke dunia yang lebih besar dan memerintahkan mereka untuk mulai berlari. Kami melihat montase Joon-young dan teman-temannya berlatih dengan senjata kosong, lalu senapan penuh. Setelah latihan berulang, Joon-young akhirnya menembakkan senjatanya tanpa menjatuhkan batu pada akhirnya, dan Eugene tersenyum puas.

Di toko teh, Dong-mae menghitung koin yang ditinggalkan Ae-shin. Dia menghitung hingga enam bulan dan menyadari bahwa Ae-shin membayar selama tiga bulan lagi setelah setengah tahun. Ini Januari 1904, dan sepertinya Dong-mae harus menunggu tiga bulan lagi sebelum Ae-shin mengirimkan pembayaran berikutnya. Eugene juga menunggu dan mengenang tentang Ae-shin di balkonnya. Dia memegang koin di tangannya, teringat ketika dia melempar koin pada seorang pejalan kaki untuk membantu Ae-shin melarikan diri, dan ingin melihat keluar malam.



Takashi menyapa Hayashi, duta besar Jepang, di Jemulpo ketika dia kembali ke Joseon, dan Hayashi mengumumkan peluncuran perang Rusia-Jepang. Hayashi secara prematur memberi selamat pada Takashi atas promosinya kepada komandan Tentara Korea Jepang, dan mereka berjabat tangan untuk mengantisipasi perang yang akan datang.

Penduduk setempat di Hanseong mengeluh tentang kenaikan biaya barang dan memperhatikan bahwa keluarga duta besar telah pindah dari Joseon baru-baru ini. Seorang pria mengatakan kepada mereka rumor tentang pasukan Jepang yang menenggelamkan kapal angkatan laut Rusia dan memprediksi bahwa mereka akan segera berperang. Anak-anak berbaris di pegadaian untuk menumpuk tambahan surat kabar dan berlari melintasi jalan-jalan untuk membagikan isu. Joon-young dan teman-temannya membacakan berita, yang menegaskan bahwa Jepang menyergap dua kapal angkatan laut Rusia di Jemulpo.



Hina mengambil salah satu tambahan koran malam itu, dan Hee-sung menemukan dia membaca korannya. Dia mengatakan bahwa Joseon harus memilih untuk menggigit ( mulgi bukan menangis ulgi ) - sebuah frasa yang berima dan terdengar lebih puitis dalam bahasa Korea. Hee-sung mengatakan bahwa Joseon akan menderita terlepas dan memprediksi bahwa hasil dari perang akan ditentukan oleh pihak AS.

Eugene memberi tahu Kyle bahwa duta besar Rusia baru saja meninggalkan Joseon, dan Kyle memberi tahu dia tentang perintah kembalinya. Dengan pernyataan resmi perang Rusia-Jepang, Kyle telah dipindahkan ke Jepang, dan dia meminta agar Eugene diperintahkan kembali ke AS. Dia tidak bisa meninggalkan Eugene di Joseon karena dia tahu apa yang akan dilakukan Eugene. Piknik sudah berakhir, katanya.

Dong-mae memberitahu Minion Musin Boss berkeliaran di jalan dan bertanya apakah Musin Boss masih di Joseon. Mereka mengklaim bahwa dia sudah pergi dan mengatakan bahwa mereka tetap sebagai mata dan telinga Boss untuk menonton Dong-mae. Tapi Musin Boss masih di Joseon, dan bergabung dengan Takashi dan Hayashi, dia memerintahkan pasukannya untuk membunuh Lee Jung-moon malam itu.



Menteri Lee melacak menteri luar negeri sementara dan menuduhnya menjual Joseon dengan menandatangani perjanjian Jepang-Korea. Kami melihat bahwa menteri luar negeri dipaksa menandatangani perjanjian dengan pedang di lehernya, tetapi itu tidak membuatnya menjadi pengkhianat. Dia memegang pedang ke leher si pengkhianat, tetapi Menteri Lee kemudian dikelilingi oleh pasukan Jepang.

Dong-mae menyimpulkan bahwa Musin Boss melewati Joseon karena suatu alasan, dan dia menganggap bahwa Boss meragukannya cukup untuk menangani masalah secara langsung daripada mendelegasikan tugas kepadanya. Kepala polisi berlari masuk dan memberi tahu Dong-mae bahwa para prajurit Musin menangkap Menteri Lee, dan dia kelihatannya bingung bahwa Dong-mae tidak tahu tentang gerakan gengnya sendiri. Yujo mencoba untuk menghentikan Dong-mae dari terlibat, tetapi Dong-mae mengatakan bahwa bahkan jika dia meninggal, dia akan menyelamatkan mereka yang perlu diselamatkan.



Oleh mereka yang perlu diselamatkan, Dong-mae mengacu pada Hina, dan dia menerobos ke kamarnya saat dia menuangkan segelas anggur. Dia memberi tahu bahwa Menteri Lee telah ditangkap oleh prajurit Musin, dan dia datang untuk melindunginya. Hina ragu sejenak dan mengingat sumpahnya untuk membunuh Menteri Lee. Dia bertanya-tanya apakah dia akan mati, dan Dong-mae mengatakan bahwa mereka tidak akan menangkapnya jika mereka menginginkannya mati. Hina menghabiskan gelas anggurnya dan memutuskan untuk memberi tahu rekan-rekannya. Dong-mae mencoba untuk menghentikannya, tapi Hina membela kehormatannya dan segera memanggil kaisar. Nice - kaisar di panggilan cepat!

Kaisar Gojong memanggil Seung-gu dan memintanya untuk menyelamatkan Menteri Lee dari pasukan Jepang. Seung-gu berkomentar bahwa kaisar baru sekarang menyelamatkan rakyatnya, tetapi ia menerima perintah kerajaan dan memulai misi penyelamatan.



Eun-san memberitahu Tentara Benar tentang misi baru mereka untuk menyelamatkan Menteri Lee. Dia menunjukkan kepada mereka uang kertas yang dimaksudkan untuk mendanai Tentara Benar, dan dia mengatakan bahwa penting bahwa Menteri Lee melarikan diri ke Shanghai dengan uang kertas ini. Dia memperingatkan rekan-rekannya bahwa siapa pun yang bergabung dengan misi ini mungkin tidak kembali, dan relawan Ae-shin. Eun-san awalnya menolak tawarannya dan mengatakan bahwa dia mungkin dirugikan dan tidak dapat masuk ke Jepang karena dia seorang wanita, tetapi Ae-shin tidak setuju. Dia mengulangi tekad menggembirakan Eugene bahwa selalu ada jalan. Dia bilang dia tahu cara untuk memasuki Jepang.

Ae-shin mengunjungi Eugene di kamar hotelnya, tetapi dia mencatat bahwa dia tampaknya tidak senang melihatnya. Eugene mengatakan bahwa dia berbohong tentang mengirimnya berita dan sekarang dia muncul setelah enam bulan. Dia mendengar bahwa Eugene akan kembali ke AS, dan dia meminta agar dia membawanya bersamanya. Dia tetap diam dan merenungkan dirinya sendiri tentang permintaannya yang tiba-tiba dan kasar: “Di antara hasrat dan kekejamannya, dimana aku berbohong? Saya pikir kami hampir sampai, tetapi sepertinya kita harus terus melanjutkan ... ke dalam api. Satu langkah kedepan."


Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/09/mr-sunshine-episode-20/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/09/sinopsis-mr-sunshine-episode-20.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Mr. Sunshine Episode 20

 
Back To Top