Sinopsis Mr. Sunshine Episode 17

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 03 September 2018

Sinopsis Mr. Sunshine Episode 17

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Mr. Sunshine Episode 17

Gerhana matahari dimulai, dan Tentara Lurus berlari melalui perbukitan untuk mengantarkan surat-surat Kakek kepada sesama bangsawannya. Di istana, Ae-shin bertemu dengan selir kerajaan, Lady Um, untuk berbagi pengetahuannya dari sekolah bahasa. Lady Um bertanya bagaimana Ae-shin pertama kali tertarik dengan sekolah bahasa, dan Ae-shin mengakui bahwa dia ingin membaca nama orang asing, yang sekarang bisa dia baca dan tulis. Dia mengatakan bahwa dia juga ingin belajar kalimat yang berlawanan dengan "akhir yang menyedihkan," tetapi dia belum menemukan jawabannya, karena semua akhir sedih dalam beberapa hal.
Ae-shin juga berbagi bahwa pandangannya bahwa semua bahasa tertulis tampaknya membawa semangat dan makna yang konsisten, tetapi aturan matematika dan ilmiah tampak baru dan menarik baginya. Lady Um memuji kecerdasan Ae-shin dan mengungkapkan rasa percaya diri dalam rencananya untuk membangun sekolah khusus perempuan. Dia mengatakan pada Ae-shin bahwa Hina - yang merujuknya pada Lady Um - menunggunya di lokasi pertemuan mereka, dan Ae-shin dengan hormat membungkuk sebelum menuju ke toko roti.



Di toko roti, Ae-shin memberitahu Hina bahwa panggilannya ke istana terasa tidak bijaksana dan mewah terhadap kekuatan Hina. Hina mengatakan bahwa dia di sini untuk menanggapi permintaan suratnya tentang Dong-mae secara pribadi, karena dia tidak mempercayai dokumen tertulis. Hina mengungkapkan bahwa Dong-mae menerobos rumah Ae-shin dengan surat yang ditulis Kakek kepada sesama bangsawannya. Semua surat telah dibakar, dan Hina menganggap Dong-mae mengembalikan salinan terakhirnya karena dia ingin menyelamatkan nyawa Kakek.

Ae-shin mengucapkan terima kasih atas informasinya, dan sebelum dia pergi, Hina bertanya tentang kunjungannya ke istana. Berpikir kembali ke interaksi singkatnya dengan Eugene, Ae-shin dengan misterius menjawab bahwa dia hampir menangis, tapi untungnya, dia tersenyum. Sementara itu, Eugene merenungkan hadiahnya dari raja, bendera Joseon.



Akademi Militer Kerajaan mulai melatih anak-anak muda tamtama, dan Eugene memperkenalkan dirinya sebagai instruktur pelatihan mereka. Orang-orang tamtama itu bergumam ingin tahu tentang seragam Amerika Eugene dan nama yang tidak dikenalnya, tetapi Eugene tidak tertarik pada percakapan sampingan mereka. Dia mengatakan dia akan mengajar para pemula bagaimana bertahan hidup dan memperingatkan mereka bahwa pelajarannya akan pendek dan jarang, namun sulit. Para pemula mengeluh bahwa mereka sudah lelah, tetapi Joon-young, pria muda yang bersikeras mendapatkan akses ke senjata, terlihat bertekad.

Eugene memperkenalkan para pemula ke berbagai jenis senjata, dan Joon-young segera meminta untuk mengambil senapan sniper Rusia. Tapi Eugene mendistribusikan senjata mesiu yang lebih lemah untuk membiasakan diri dengan membawa senjata.



Wan-ik berteriak di penjaga istana orang dalam untuk pemberitahuan terlambat penunjukan Eugene sebagai instruktur Akademi Militer Kerajaan, dan penjaga mengatakan bahwa Menteri Lee Jung-moon bersekongkol melawan mereka untuk menjaga ini tetap tersembunyi. Kemudian, Menteri Lee masuk dengan penerjemah yang baru dipekerjakan untuk menggantikan orang-orang yang Wan-ik disuap ke sisinya. Dia menghina Wan-ik dengan memanggilnya tidak senonoh, dan sepertinya Menteri Lee selangkah lebih maju kali ini.

Wan-ik mengganggu sesi pelatihan, di mana para pemula dengan canggung mengarahkan senjata mereka ke sasaran. Saat melihat Wan-ik, Eugene mengarahkan pistolnya dan menembak ke sasaran di belakang Wan-ik, hampir memukulnya. Wan-ik menatapnya dengan kaget, tapi Eugene menembak lagi, mengingat pengkhianatan Kim Yong-joo tentang Wan-ik menjadi pelaku sesungguhnya yang membunuh orang tua Ae-shin. Eugene menutupi motif terselubungnya dengan berteriak kepada para pemula karena postur penembakan mereka yang buruk dan alasan mereka untuk hari itu.



Wan-ik menghadapkan Eugene tentang sambutannya yang membingungkan dalam pelatihan, dan dia bertanya apakah Eugene adalah mata-mata Menteri Lee. Wan-ik mencoba mengancam Eugene dengan menjatuhkan Allen (duta besar Amerika), tetapi Eugene mencemooh tuduhan palsu Wan-ik. Percakapan mereka terganggu oleh Joon-young, yang mengarahkan senjatanya yang dibongkar dan berpura-pura menembak ke arah mereka. Sepertinya dia membidik Wan-ik, dan Eugene memerintahkan agar Joon-young dikawal pergi.

Kembali ke percakapan tegang mereka, Wan-ik memperingatkan Eugene untuk membakarnya, karena dia bisa dengan mudah membunuh seorang Joseon dengan nama Amerika. Eugene membalas ancaman itu, mengklaim bahwa dia juga bisa dengan mudah membunuh seorang Joseon dengan nama Jepang. Eugene menambahkan peringatan lain tentang posisi menteri luar negeri, mengingatkannya bahwa menteri sebelumnya di hadapannya dibunuh.



Gwan-soo bertemu dengan Duk-moon, asisten Wan-ik, dan melaporkan informasi yang tidak berguna tentang sikap dingin Eugene dan aksen Virginia yang mengerikan ketika dia berbicara bahasa Inggris. Duk-moon bertanya apakah ada wanita dalam kehidupan Eugene, dan Gwan-soo berpura-pura tidak bersalah, berbohong bahwa dia hanya tahu tentang kehidupan kerja Eugene. Duk-moon meletus dalam kemarahan bahwa Gwan-soo gagal melaporkan sesuatu yang berguna setelah menikmati makanan yang begitu mahal, dan dia menuntut agar Gwan-soo melaporkan informasi penting di lain waktu.

Setelah daun Duk-moon, pintu samping terbuka untuk mengungkapkan Dong-mae, yang kemudian membuka pintu samping lain untuk mengungkapkan Eugene. Gwan-soo terlihat lega saat melihat Eugene, tetapi hanya sebentar karena Eugene bertanya pada Gwan-soo tentang celaannya. Gwan-soo bersikeras bahwa mereka hanya penghinaan palsu dan dengan cepat beralasan sendiri sebelum dia menggali lubang yang lebih besar.



Dong-mae menyarankan agar mereka menikmati makanan yang tersisa, dan Eugene tampak terkejut dengan keramahan khas Dong-Mae. Dong-mae mengungkapkan bahwa dia tahu latar belakang Eugene dan mengekspresikan simpati sebagai budak kelas rendah. Eugene mengatakan bahwa dia tidak secara terbuka mengakui latar belakang Dong-Hee meskipun mengetahui bahwa dia adalah anak tukang daging, dan Dong-mae memuji dia dengan memanggil Eugene budak paling berwibawa yang dikenalnya. Eugene menerima pujian dan konsol bergurau Dong-mae untuk tidak kecewa karena dia orang yang lebih baik daripada Dong-mae.

Dong-mae mengakui bahwa dia membunuh semua orang yang mencemooh orangtuanya ketika kembali ke Joseon, dan dia bertanya pada Eugene mengapa dia tidak melakukannya. Eugene mengaku bahwa dia membayangkan membunuh pembunuh orangtuanya beberapa kali, dan Dong-mae bertanya-tanya: “Apakah Anda memaafkan mereka atau apakah Anda kurang berani? Tidak seperti orang tua kami, kami memiliki kemampuan untuk membunuh siapa pun. "

Eugene menjawab, "Saya memilih untuk tidak membunuh karena tidak seperti orang tua kami, kami memiliki kemampuan untuk memilih." Dong-mae mengakui dan bercanda bahwa dia benar - mereka memiliki kemampuan untuk memilih antara pedang atau senjata. Eugene tertawa dan mengatakan bahwa dia menyadari bahwa dia memiliki bisnis untuk diurus, berkat Dong-mae, dan dia pergi untuk bertemu dengan ibu Hee-sung.



Ibu Hee-sung tampak bingung bahwa putranya mengetahui hubungan tragis mereka dengan Eugene, dan dia menuduh Eugene telah membebani putranya yang berharga dengan informasi ini. Eugene menjelaskan bahwa Hee-sung sudah mengetahui informasi ini sendiri, dan dia mengatakan bahwa dia akan menyimpan ornamen, karena itu mewakili biaya hidup ibunya.

Eugene berjanji untuk tidak pernah memaafkan mereka atas dosa-dosa mereka terhadap orang tuanya; Namun, dia tidak akan membebani Hee-sung dengan dosa orang tuanya, karena dosa-dosa itu bukan miliknya. Setelah mengalami perjalanan panjang ke dan dari Joseon, Eugene bersimpati dengan perjalanan Hee-sung sendiri di depan dan memberi tahu ibunya untuk mendukungnya. Ibu Hee-sung melihat Eugene dengan tak percaya saat dia pergi.



Hee-sung mengunjungi penjahit dan meminta jas baru dengan pengukuran yang digunakan untuk pakaian yang dikirim ke Tokyo. Dia mengklaim bahwa dia berusaha menurunkan berat badan, tetapi kita tahu bahwa dia akan memberikan baju baru ini kepada Ae-shin. Kembali di kamar hotelnya, Hee-sung membuka surat permintaan pernikahan resmi dari keluarganya dan membacanya saat dia mengenang tentang Ae-shin. Dia menangis dalam pengakuan akan nasib yang tidak mungkin ini, dan tinta di surat itu memudar dari air matanya yang jatuh.

Hina berlatih berpura-pura dengan Leo, sekretaris duta besar Prancis, dan dia menghentikannya untuk memeriksa lututnya. Dia menggeser tangannya ke atas kakinya, dan dia mencoba merayu Hina untuk kembali ke Prancis bersamanya. Hina menyadari bahwa dia adalah tersangka utamanya karena merayu wanita pengkhianat, Ny. Kang, dan dia mengarahkan pedang anggunnya ke dagu Leo, menyuruhnya keluar.



Mata-mata Hina melihat Leo dan Mrs. Kang bertemu dari jauh, dan kami mendengar sulih suara Hina menginstruksikan mata-mata untuk melapor kepadanya jika dia mengamati dua pertemuan untuk ketiga kalinya, karena itu tidak akan menjadi kebetulan saat itu. Seperti yang diduga, Leo merayu Nyonya Kang dengan janji untuk pindah ke Prancis bersama dan meminta daftar para wartawan rahasia raja. Dia merengek bahwa dia berjanji akan pindah ke Prancis setelah kesepakatan misionaris Amerika, dan dia meminta untuk mengetahui siapa di balik semua ini. Leo menyuruhnya dan berjanji untuk mengungkapkan konspirator setelah kedatangannya ke Joseon dari Jepang.

Pasukan tentara Jepang berbaris melalui Joseon melambaikan bendera matahari terbit. Kutu mereka diawasi oleh konspirator yang dicurigai ini, tetapi kita hanya mengintip sedikit di wajahnya.

Pelayan Ae-shin memelintir tumpukan jerami dengan rekan-rekan pelayannya saat dia memikirkan peringatan Eugene tentang seorang informan dalam rumah tangga yang membocorkan informasi ke sumber luar. Pelayan memiliki kecurigaan tentang informan ini, dan dia bertanya-tanya bagaimana dia akan menangani pengungkapan ini.



Eugene melatih para pemula di akademi militer untuk bernafas saat syuting. Dia menempatkan batu baduk di moncong senapan, dan dia memerintahkan mereka untuk tidak membuat suara senapan ketika mereka berlatih menarik pelatuknya. Pada perintah Eugene untuk menembak, salah satu peserta pelatihan dengan lantang meniru suara tembakan, menyebabkan sisa dari para pemula untuk menjatuhkan batu ke pistol mereka. Eugene menginstruksikan semua pemula untuk mengulanginya: "Saya idiot."

Joon-young melihat Eugene dengan marah dan meragukan kualifikasi Eugene untuk mengajari mereka, karena dia merindukan target ketika membidik Wan-ik hari yang lain. Eugene dengan percaya diri mengambil pistol Joon-young dan mengatakan kepadanya untuk menempatkan batu di moncongnya. Dia dengan mahir menembakkan pistol ke sasaran tanpa menjatuhkan batu itu, mengesankan sisa para pemula. Dia menginstruksikan para pemula untuk berlatih sendiri dan memanggil Joon-young ke kantornya.



Eugene meminta Joon-young tentang dokumennya untuk terdaftar di akademi, khususnya tentang bagaimana dia tahu konsulat di kedutaan Amerika. Joon-young bertanya apakah Eugene dekat dengan konsulat ini, dan Eugene mengklaim bahwa dia mengenal konsulat dengan baik. Eugene menuduh Joon-young dari dokumen palsu ini dan mengklaim bahwa konsulat tahu bahwa dia menandatangani dokumen palsu. Joon-muda bertanya-tanya bagaimana Eugene mengetahui hal ini, dan Eugene akhirnya mengungkapkan bahwa dia adalah konsulat itu, menunjuk pada nama pada seragamnya dan tanda tangan pada dokumen.

Joon-young bertanya apakah dia akan dikeluarkan dari akademi, tapi Eugene menawarkan dua pilihan: bunuh dia atau percaya padanya. Ini sebenarnya hanya satu pilihan, karena Joon-young tidak cukup terampil untuk membunuhnya, dan Joon-young bertanya mengapa Eugene akan mengusulkan tawaran ini. Eugene menjelaskan bahwa dia menawarkan untuk menjadi penjamin nyata Joon-muda - bukan hanya palsu pada dokumen palsu - karena dia bisa.



Di rumahnya, Kakek melihat ke langit dan bertanya-tanya apakah dia burung hitam di langit Eugene, atau apakah Eugene adalah burung hitam di langitnya. Somi, pekerja di Glory Hotel, tiba dengan kereta dari Hee-sung, dan Kakek memberikan pengecualian untuk Ae-shin untuk melarikan diri dari tahanan rumah untuk mengunjungi Hee-sung di hotel.

Hee-sung menunggu di meja biliar di hotel dan menenggelamkan 8 bola. Hina memasuki ruangan untuk mengumumkan kedatangan Ae-shin dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan kalah jika ia mengantong 8 bola terlebih dahulu. Hee-sung tahu ini dan merespon dengan optimisme, mengatakan pada Hina bahwa dia akan kalah tetapi akibatnya memulai permainan baru.



Ketika Ae-shin tiba, Hee-sung mengusulkan putaran pool dengan pemenang taruhan diberikan keinginan. Hee-sung pergi lebih dulu, mengklaim bahwa dia harus menang, dan dia menenggelamkan semua bola sekaligus. Dia akhirnya menenggelamkan 8 bola dan mengungkapkan keinginannya untuk putus dengan Ae-shin dan secara resmi mengakhiri pertunangan mereka. Ae-shin menatapnya dengan air mata, dan Hee-sung dengan lembut menahannya. Dia meminta agar dia tetap kuat saat dia menanggung kesulitan dari perkawinan yang rusak ini, dan Ae-shin dengan tulus berterima kasih atas segalanya. Dia percaya ketulusan dalam rasa terima kasihnya karena dia tulus dalam perasaannya terhadapnya.

Setelah itu, Hee-sung membakar surat pernikahan sebagai isyarat terakhir untuk mengakhiri pertunangan mereka. Ae-shin menemukan bunga yang ditekan dari buket Hee-sung di bukunya, dan dia membiarkan kelopak bunga yang halus terbang menjauh dari tangannya. Menanggapi keterlibatan mereka yang rusak, ibu Hee-sung bertemu dengan Bibi dan meminta maaf atas cacat ini yang akan mengikuti Ae-shin selama sisa hidupnya. Bibi percaya bahwa Ae-shin akan menanggung kesulitan, dan dia memberitahu ibu Hee-sung untuk menjaga kesehatannya, karena dia selalu melihatnya dalam syal.



Ibu Hee-sung melepas syal untuk mengungkapkan bekas luka di lehernya, dan dia mengatakan kepada Bibi bahwa bekas luka ini adalah cacat yang akan selamanya mengikutinya. Dia tidak mengungkapkan rinciannya, tetapi dia menjelaskan bahwa bekas luka ini adalah alasan mengapa mereka tidak bisa menjadi mertua. Mereka saling berharap yang terbaik dan tunduk sebagai isyarat terakhir untuk mengakhiri janji keluarga mereka.

Dong-mae sengaja mendengar berita tentang pertunangan Ae-shin di jalanan, dan dia menyesalkan bahwa Ae-shin telah menjadi satu langkah lebih jauh darinya. Eugene juga mendengar berita ini sambil makan bersama Gwan-soo, yang menganggap bahwa Hee-sung memiliki kekasih lain di Jepang. Tapi Eugene tidak setuju dan mengatakan bahwa Hee-sung mencintai dan hanya akan mencintai satu wanita.



Percakapan mereka terganggu oleh penjaga kerajaan yang mengarahkan senjata mereka kepada mereka. Gwan-soo mengangkat tangannya ketakutan sampai mereka mengumumkan bahwa mereka hanya di sini untuk Eugene. Dia menurunkan tangannya dan menggerakkan mereka untuk mengambil Eugene, dengan balas dendam kecil dari peninggalan sebelumnya Gwan-soo ke geng Dong-chan sebelumnya.

Eun-san minum dengan Seung-gu, yang samar-samar menggambarkan perjalanan panjangnya dalam mengantarkan surat untuk Kakek. Eun-san memperingatkan Seung-gu yang bingung bahwa sesuatu akan menutupi kepalanya segera, dan penjaga kerajaan segera menyeret Seung-gu pergi dengan kain untuk menutupi kepalanya. Eun-san terus minum dengan acuh tak acuh dan berpikir kembali ke kaul Seung-gu untuk menjadi seorang pemberontak. Dia membuka jalan untuk Seung-gu dan meninggalkan sisanya untuknya.



Seung-gu diseret melalui hutan untuk bertemu dengan Menteri Lee, yang merekrutnya untuk menjadi kepala keamanan istana yang baru. Dengan Wan-ik menguasai istana, Menteri Lee membutuhkan Seung-gu di pihak mereka untuk melindungi raja. Seung-gu dengan keras menolak, tetapi Menteri Lee datang dengan para sandera: Eugene dan mekanik. Menteri Lee mengancam untuk mengungkapkan pelaku sebenarnya - Seung-gu sebagai pencuri, mekanik yang membongkar senjata, dan Eugene yang menutupinya - di balik kasus senjata Amerika yang dicuri kepada Allen, duta besar Amerika.

Eugene mendesak Seung-gu untuk menerima posisi dan mengingatkannya tentang janji yang mereka buat tentang Eugene berada di ujung jalan untuk Ae-shin. Dia bersulang jika kedutaan Amerika tahu dan memintanya untuk cepat menerima. Seung-gu berubah menjadi Menteri Lee dan mengatakan bahwa dia tidak memiliki alasan untuk menolak karena dia akan lebih dekat dengan dua musuh di istana. Menteri Lee tidak tahu tentang musuh lain selain Wan-ik, dan Seung-gu membuatnya tiga dengan menambahkan Menteri Lee ke daftarnya.



Eugene berpikir kembali ke misi mereka untuk membingkai Menteri Lee Se-hoon dan bagaimana Seung-gu mengarahkan senjatanya ke Raja Gojong. Menyadari bahwa Raja Gojong adalah musuh Seung-gu yang lain, Eugene meminta Menteri Lee Jung-moon apa yang akan dilakukan oleh kepala keamanan ini. Menteri Lee menjelaskan bahwa Seung-gu akan menjaga raja dengan seksama, dan Eugene memperingatkan Seung-gu untuk menjaga raja dari jauh demi hidup mereka.

Pemilik penginapan itu menuangkan Eun-san segelas alkohol untuk merayakan korespondensi dari anggota Tentara Kanan Seung-jae mengenai kedatangannya yang aman di Shanghai. Eun-san terlihat tenggelam dalam pikirannya dan memberi tahu pemilik penginapan itu bahwa mereka tidak akan melihat Seung-gu untuk sementara waktu. Dia kemudian bertanya tentang Sang-mok, anggota Tentara Adil yang ditangkap oleh Dong-mae, tetapi mereka belum mendengar apapun darinya sejak dia menghilang. Kami melihat Sang-mok berlari melalui hutan di malam hari dengan proposal mengancam Dong-hee tentang bergabung dengan Tentara Benar jika dia dapat menghasilkan uang yang baik.



Di pagi hari, Dong-mae meminta Hotaru untuk keberuntungannya hari itu, dan dia dengan cepat membersihkan mejanya ketika dia menyadari kemalangan fatal Dong-Hee. Dia membalik kartu-kartu yang dia bersihkan dan menanyakan arti dari kartu-kartu yang tampak tidak menguntungkan ini. Dia menulis di buku catatannya dan mengungkapkan bahwa kartunya berarti kematian. Dong-mae mengatakan bahwa dia bisa salah, tetapi Hotaru memegang lengannya, memohon dia untuk tinggal. Dong-mae tetap pergi karena itu pertengahan bulan - waktu untuk pertemuan yang ditunggu-tunggu dengan Ae-shin.

Dong-mae mondar-mandir di dojo nya menunggu Ae-shin, dan dia membeku ketika dia tiba. Dia mengatakan padanya bahwa dia adalah pembicaraan di kota dengan pertunangannya yang baru saja putus, tapi dia tidak tampak terganggu. Dia datang untuk memenuhi janji pembayarannya, dan dia juga ingin mengucapkan terima kasih karena telah mengirimkan surat itu kepada kakeknya. Dia berjanji untuk bertemu lagi setelah setengah bulan berikutnya, dan Dong-mae melihat kepergiannya, mengatakan pada dirinya sendiri bahwa peruntungannya salah karena Ae-shin terus menyelamatkannya. Dia dengan erat memegang koin yang diberikan Ae-shin kepadanya dan menatapnya dengan mata yang paling putus asa.



Hina menampilkan perhiasan istana pedagang kepada tamu wanita yang sering datang, termasuk Nyonya Kang, dan penjualnya menyoroti gelang yang konon memberikan keinginan pemiliknya. Saat para wanita menggoda Ny. Kang tentang keinginannya menjadi pria tampan, Hina melihat ke luar jendela dan membuat kontak mata dengan mata-matanya, yang mengangguk padanya. Nyonya Kang meyakinkan para wanita bahwa satu-satunya keinginannya adalah sirine lurus kerajaan di poker, dan Hina mengambil kata penjual dan membeli gelang itu. Dia berharap dia dapat menemukan apa yang dia cari dan melihat langsung pada Ny. Kang.

Kemudian di teras, Hina melihat gelang itu dan berharap sihirnya akan berfungsi. Duo pegadaian mengirimkan poster-poster yang dilukis, dan mereka meyakinkannya bahwa mereka hampir selesai dengan permintaannya yang lain (cap palsu dokter untuk laporan otopsi). Hina mengatakan kepada duo bahwa dia tidak akan membutuhkan poster dicat lagi dan memberi mereka cukup bayaran untuk membakar poster. Dia berjalan pergi, dan Il-shik benar menebak bahwa wanita di poster adalah ibu Hina.



Ae-shin dan pelayannya berjuang mendaki bukit menuju tempat persembunyiannya, dan mereka terkejut menemukan Eugene di sana. Dia mengatakan bahwa dia hanya mengunjungi untuk memeriksa latihan menembaknya, dan Ae-shin mengatakan bahwa itu memalukan karena dia mencari Seung-gu untuk bertanya tentang tugasnya untuk Kakek. Mereka mencoba untuk menjaga percakapan mereka tetap netral di depan pelayan, tetapi dia sudah tahu bahwa kedua orang ini sangat gembira melihat satu sama lain.

Ae-shin berlatih menembak dan dengan sengaja kehilangan dua pot tanah liat sehingga Eugene akan bertahan. Dia mengungkapkan kekecewaan dalam Ae-shin mengatakan bahwa itu memalukan untuk melihat Eugene di tempat persembunyian, dan Ae-shin menjelaskan bahwa dia mencoba untuk menyaring percakapan mereka di depan pembantunya. Eugene mengakui bahwa dia mengembara ke toko obat dan dermaga di hari yang lain, berharap bertemu dengan Ae-shin di lokasi yang sering dia datangi.


Ae-shin senang dalam usahanya, dan dia menyebutkan percakapan panjang yang dia lakukan dengan wanita lain di istana. Dia mengatakan bahwa dia ingin Ae-shin mendengar apa yang dia katakan, dan dia bertanya siapa yang lebih cantik: Ae-shin atau bunga-bunga. Eugene dengan bercanda mengatakan bahwa bunga-bunga itu lebih indah. Dipicu oleh leluconnya, Ae-shin mengambil dua peluru tersisa dan menembak dua pot tanah liat sehingga dia tidak akan membutuhkan bantuannya lagi. Eugene memuji keterampilannya dan dengan riang menceritakan tentang melatih rekan-rekannya di akademi militer saat dia badai.

Para penerima surat Kakek bertemu di rumahnya, dan Kakek meminta mereka untuk menambahkan nama mereka ke daya tariknya kepada raja. Para cendekiawan muda menawarkan untuk berdiri di garis depan, tetapi Kakek bersikeras bahwa dia memimpin protes ini karena dia tidak memiliki banyak kehidupan yang tersisa. Dia mendesak mereka untuk mendukung, karena ini adalah cara untuk mendidik rakyat jelata yang tidak memiliki pengetahuan tentang invasi Jepang. Satu per satu, para cendekiawan muda menandatangani nama mereka untuk banding, bertekad untuk memprotes raja yang lemah.



Keesokan harinya, Eugene mengendarai kudanya melewati protes yang sedang berlangsung yang dipimpin oleh Kakek. Para sarjana berlutut mengenakan pakaian putih mereka dengan rambut tidak terikat sebagai tanda perlawanan, dan Kakek mengumumkan keluhan mereka tentang eksploitasi barang-barang Joseon yang mengarah pada invasi penuh Jepang. Dia mendesak raja untuk mempertahankan 500 tahun sejarah Joseon dan memperingatkan raja yang berpihak pada Jepang akan menyebabkan negara itu hancur.

Duta Besar Jepang, Hayashi, bertemu dengan Wan-ik untuk menyampaikan protes ini di depan istana. Hayashi memerintahkan Wan-ik untuk menahan penghasut segera, tetapi Wan-ik memberitahu dia untuk bersabar karena menganiaya para ulama dapat memicu pemberontakan di antara orang-orang Joseon. Hayashi khawatir bahwa raja akan menarik kesepakatan mata uang mereka dan mengancam Wan-ik bahwa Jepang akan datang untuknya lebih dulu jika rencana mereka kacau.

Ae-shin mondar-mandir di kamarnya, dan pembantunya menerobos dengan pembaruan tentang protes Kakek. Kemudian, pelayan lain memasuki ruangan dan memberi tahu Ae-shin bahwa kerabatnya telah tiba untuk menanggapi protes tersebut.



Dong-mae mengambil permen di toko roti dan menyalak pada pemilik untuk menghindarinya. Dia tersenyum pada bagaimana permen mengingatkannya pada Ae-shin, tetapi kebahagiaannya tiba-tiba terganggu oleh tembakan senapan. Dong-mae tersentak, dan kami melihat tatapan sedih tersebar di wajahnya. Tidak, ini tidak mungkin. Penduduk desa lari ketakutan, dan Dong-mae memegang sisi pendarahannya kesakitan. Dia berbalik ke arah tembakan, dan peluru lain menyerangnya. TIDAK ADA!

Dong-mae jatuh ke tanah dalam penderitaan, dan dia melihat penembak melarikan diri di atap - itu Sang-mok, anggota Tentara Adil yang dilepas Dong-mae. Hee-sung melihat Dong-mae yang terluka dan berlari untuk membantu. Menggertakkan giginya kesakitan, Dong-mae mengatakan bahwa lega bahwa penembak itu bukan Ae-shin. Hee-sung berteriak minta tolong, dan Dong-mae berpikir untuk mengucapkan terima kasih tulus Ae-shin. Dia mengatakan bahwa dia mengonfirmasi syukur tulus Ae-shin seperti ini. Kemudian, Dong-mae jatuh pingsan, dan Hee-sung berteriak padanya untuk bangun.



Di sekolah bahasa, instruktur diambil oleh tentara Jepang dengan tuduhan bahwa dia bekerja sebagai mata-mata untuk Amerika. Teman sekolah Ae-shin mencoba untuk menghentikan tentara Jepang, dan ketika tentara mengancam untuk membunuhnya, instruktur mengintervensi dan memberitahu muridnya untuk menginformasikan kedutaan Amerika.

Ae-shin melihat bibinya menghadapi kerabatnya, yang menyalahkannya dan kurangnya seorang pria dalam rumah tangga untuk bencana ini. Mereka terganggu oleh intrusi tentara Jepang, dan pemimpin mereka mengumumkan bahwa mereka sedang menyelidiki semua siswa di sekolah bahasa karena instruktur mereka dituduh berkonspirasi melawan Jepang. Ae-shin melangkah ke atas untuk mengungkapkan bahwa dia seorang yang terlibat di sekolah dan menuntut agar para prajurit keluar dari rumah. Dia menawarkan untuk mematuhi interogasi tetapi hanya dengan polisi Joseon, tetapi pemimpin tentara Jepang mengabaikan permintaannya. Dia memerintahkan para prajurit untuk menggeledah rumah, dan Ae-shin melotot pada pria yang tidak sopan ini.



Marah dengan kehadiran Jepang yang penuh, Ae-shin menatap pistol dan memegang erat gaunnya. Pelayannya memegang tangannya untuk menenangkannya, dan pemimpin pasukan Jepang mengejeknya. Salah satu tentara melaporkan bahwa seorang tentara Amerika mendekat, dan kami melihat Eugene memasuki rumah. Pemimpin Jepang menyambut Eugene akrab dalam bahasa Inggris, dan Eugene mengakui dia sebagai teman Jepang-nya dari AS

Eugene mengatakan "teman" nya bahwa bahasa Inggrisnya belum membaik, dan teman Jepangnya menjawab dalam bahasa Korea. Dia mengungkapkan bahwa bahasa Inggrisnya tidak membaik karena dia telah belajar bahasa Korea, menantikan koloni Joseonnya. Kolonis Jepang tersenyum pada temannya, mengatakan bahwa senang bertemu dengannya lagi.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/09/mr-sunshine-episode-17/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/09/sinopsis-mr-sunshine-episode-17.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Mr. Sunshine Episode 17

 
Back To Top