Sinopsis The Guest Episode 1

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 17 September 2018

Sinopsis The Guest Episode 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis The Guest Episode 1

Seorang wanita membagikan brosur restoran di tepi pantai sebagai sebuah suara yang memberitahu kita bahwa "benda" itu berasal dari Laut Timur, memiliki orang-orang dengan menggunakan kelemahan mereka dan mendorong sisi gelap mereka. Semua orang yang berlibur mengabaikan wanita yang kelelahan dan meremehkannya, melemparkan selebaran ke tanah.
Tapi tatapan aneh masuk ke matanya saat suara itu mengatakan kepada kita bahwa siapa pun yang dirasuki oleh "itu" bukan lagi manusia, tetapi makhluk yang menikmati kematian dan penipuan, menertawakan keputusasaan orang. Wanita itu meraih sebilah pisau dan dengan brutal menusuk salah satu pengendara liburan cantik yang mencemoohnya.



Melompat kembali dua puluh tahun yang lalu ke sebuah desa kecil di tepi pantai, sekelompok dukun mempersiapkan festival panen. YOON HWA-PYUNG, bungsu dari keluarga dukun, menonton TV dengan suara keras. Ketika ayahnya berteriak kepadanya untuk menolaknya, bocah lelaki itu mengatakan bahwa wanita yang menakutkan itu sedang menatapnya.

Tidak ada orang lain yang bisa melihat wanita yang dia tunjuk, jadi itu membuat para dukun lainnya tidak merasa terganggu. Tetapi kakek Hwa-pyung menyadari bahwa bocah itu adalah seorang cenayang dan dapat melihat hantu.

Dukun lainnya curiga terhadap kemampuannya, dan Hwa-pyung khawatir ada yang salah dengan dirinya karena penglihatannya. Tapi ibunya dengan lembut mengatakan kepadanya untuk berpura-pura dia tidak melihat hantu dan hanya menceritakan padanya tentang hal itu.



Para dukun memulai festival mereka untuk menghormati roh-roh angin dan hujan sehingga para nelayan akan memiliki tahun yang aman dan berbuah. Salah satu dukun, Woong-jin, mengatakan pada Hwa-pyung bahwa mereka juga melakukan ritual ini untuk melindungi desa dari roh pendendam bernama Park Il-do. Semangat ini merasuki salah seorang penduduk desa sejak lama, dan orang yang kerasukan itu telah membunuh banyak orang.

Mereka berusaha untuk mengusir roh, tetapi gagal, dan pria itu berlari ke laut dan menusuk matanya. Tetapi pria itu tidak mati sampai beberapa hari kemudian - dia hanya mengambang di air, menatap semua orang.

Ini adalah cerita bogeyman klasik, seperti Woong-jin menambahkan bahwa orang akan mengatakan "Park Il-do akan datang" atau "Sohn akan datang." Hwa-pyung bertanya-tanya mengapa mereka akan mengatakan "sebuah tangan akan datang," tetapi Woong-jin mengoreksinya - "sohn" dapat berarti tamu atau ... Tapi Mom memotongnya, menegurnya karena menceritakan kisah menyeramkan kepada putranya ketika mereka seharusnya menuju ritual.



Malam tiba, dan para dukun melakukan ritual, meminta berkah dan panen yang melimpah untuk desa nelayan. Mereka mengirim rakit penawaran mereka ke laut, dan tertawa ketika Woong-jin tanpa sengaja tersandung ke dalam air.

Tapi sesuatu yang lain ada di air, sesuatu yang tidak bisa dilihat, dan Woong-jin tiba-tiba terseret. Ketika dukun yang lain khawatir jika mereka harus masuk untuk menyelamatkannya, Woong-jin tiba-tiba muncul, terengah-engah. Salah satu dukun tiba-tiba mulai bergetar dan menyatakan, "Sohn akan datang!"



Saat semua orang membersihkan setelah ritual, Woong-jin mulai menggaruk lehernya, cukup untuk mengambil darah. Dia juga mengalami kesulitan melihat dari mata kirinya.

Woong-jin tiba-tiba mengambil pisau dan menusuk kakek Hwa-pyung. Karena semua dukun lainnya lari untuk campur tangan, mata jahat Woong-jin menjadi hitam, dan dia mendorong mereka dengan kekuatan supranatural.

Mereka dengan cepat menyadari bahwa dia dirasuki, dan kepala shaman berteriak pada Woong-jin untuk menjatuhkan pisaunya. Sebaliknya, Woong-jin menusuk matanya yang kerasukan. Hwa-pyung mengintip dari belakang ibunya dan menatap ngeri saat Woong-jin berteriak tidak wajar dan pingsan.



Hwa-pyung sekarang merasa sakit, dan tidak bisa melihat dari mata kirinya. Orang tuanya khawatir cenderung padanya, dan Hwa-Pyung menatap sudut gelap kamarnya seolah-olah dia bisa melihat seseorang di sana. Dia dengan takut mengatakan bahwa "itu" memperingatkan dia bahwa jika dia mengatakan sesuatu, itu akan membunuh semua orang.

Malam itu, Ibu melihat Hwa-pyung berjalan sendirian ke tebing berbatu di tepi pantai. Khawatir, dia mengikuti setelahnya, dengan panik meneriakkan namanya. Di pagi hari, tubuh Ibu ditemukan mengambang di laut.

Menyadari bahwa bocah itu harus dirasuki, para dukun berkumpul untuk melakukan eksorsisme. Ayah Hwa-pyung adalah yang paling terpukul oleh kematian istrinya, dan melihat dari kejauhan sebagai tarian dukun kepala, nyanyian, gelombang pisau di atas kepala, dan gruesomely menggigit bangkai babi.



Dengan suara drum dan simbal mencapai nada demam, dia menari ke arah Hwa-pyung yang gemetaran, yang terus mengusap matanya yang buruk. Berteriak pada roh jahat untuk pergi, dia menusuk udara di dekat kepala Hwa-pyung. Tiba-tiba Hwa-Pyung melotot padanya, dan matanya menjadi keruh saat dia tiba-tiba memuntahkan darah.

Kepala dukun menyadari bahwa ini adalah roh yang sangat kuat dan jahat yang mereka hadapi, yang dapat mengendalikan roh yang lebih lemah - dia mampu mengusir roh yang lebih kecil, lebih lemah, tetapi roh jahat menakutkan masih ada. Kepala dukun bersikeras bahwa anak itu harus dibunuh.



Tetapi, kakek memutuskan untuk memanggil seorang imam Katolik untuk melakukan pengusiran setan. Imam Yang menyatakan bahwa bocah itu tidak dirasuki, karena Hwa-pyung - meskipun terlihat sakit dan memiliki banyak goresan pada dirinya - tidak bereaksi terhadap Alkitab atau salib.

Pastor muda dalam pelatihan, Pendeta Choi, menunjukkan bahwa mungkin Hwa-pyung sedang dilecehkan, dan meninggalkan informasinya jika Hwa-pyung ingin berbicara. Hwa-pyung berbisik bahwa ia memiliki sesuatu untuk dikatakan padanya, dan Imam Choi membungkuk mendekat.

Apapun yang Hwa-pyung katakan padanya membuatnya bingung, karena ketika para pendeta menunggu di halte bus, Priest Choi terlihat sakit perutnya. Priest Yang khawatir bahwa pria yang lebih muda mungkin terlalu lemah secara rohani untuk menjadi pengusir setan, tetapi Priest Choi bersikeras bahwa sebenarnya, untuk pertama kalinya, dia yakin akan imannya.



Dia tiba-tiba memutuskan untuk melihat keluarganya. Ayahnya bertanya-tanya mengapa dia ada di rumah, dan Priest Choi mengatakan dia memiliki kejutan untuk mereka. Lalu dia bertanya di mana adik laki-lakinya, CHOI YOON, adalah. Ayah mengatakan bahwa Yoon seharusnya berada di kelas belajarnya, tapi benar-benar Yoon bersembunyi di kamarnya, bermain video game.

Di luar, anjing keluarga terus menggonggong tanpa henti, dan Imam Choi mengatakan dia akan mengurusnya. Dengan tatapan seperti kaca di matanya, dia meraih kelelawar dan perlahan berjalan di luar. Dia "mengurusnya" dengan memukul anjing sampai mati dengan brutal.

Hwa-pyung menyadari bahwa dia sekarang bisa melihat dari kedua mata. Ayahnya mabuk dan masih yakin bahwa Hwa-pyung dirasuki, dan mencoba mencekik bocah itu. Hwa-pyung melarikan diri, mengingat bahwa dia memiliki alamat Priest Choi di sakunya.



Kecuali Priest Choi perlahan berjalan melewati rumah gelap keluarganya, menggunakan tongkatnya melawan ayahnya saat dia menggeram bahwa dia tidak pernah ingin menjadi pendeta. Sama seperti anjing, Ayah dibunuh secara brutal.

Priest Choi sangat haus dan menelan seluruh kendi air saat lampu menyala. Telepon berdering. Ini guru Yoon, menelepon untuk memberi tahu keluarganya bahwa Yoon tidak pernah muncul untuk kelas malamnya. Pendeta Choi menyadari bahwa Yoon ada di rumah dan mulai berjalan ke kamar tidur.

Yoon, ketakutan, bersandar di pintu, menguncinya. Sementara itu, Hwa-pyung berjalan tanpa alas kaki di sepanjang jalan sampai ia mencapai rumah Priest Choi. Tapi dia melihat sesuatu yang membuat matanya melebar ketakutan, dan dia berhenti di tengah jalan.



Seorang ibu dan anak perempuan menuruni jalan yang gelap. Wanita itu, mengikuti naluri keibuan dan polisinya, keluar dari mobil untuk memeriksa Hwa-pyung yang sedang menatap kosong (setidaknya ke matanya), tetapi yang paling dia perhatikan adalah memar di lengannya. Dia mengatakan kepada putrinya, KANG KIL-YOUNG, untuk tinggal di mobil sementara dia menyelidiki potensi pelecehan anak.

Sementara itu, Priest Choi dengan panik memukul pintu ke kamar Yoon sampai terbuka. Yoon bersembunyi di bawah tempat tidurnya, tangannya di atas mulutnya sehingga saudaranya tidak bisa mendengar dia bernapas. Tapi, Priest Choi menunduk dan mengatakan pada Yoon bahwa dia seharusnya tidak melewatkan kelas.



Wanita itu mengetuk pintu depan dan Priest Choi menjawabnya, dengan hati-hati menyembunyikan tangannya yang berdarah. Dia bertanya apakah Hwa-pyung tinggal di sana, dan Imam Choi mengatakan bahwa dia tidak - adiknya sudah pulang. Wanita itu memperhatikan tangan berdarah itu dan tiba-tiba bertanya apakah dia bisa minum air.

Pastor Choi beralasan untuk menggunakan kamar mandi, membiarkan wanita itu sendiri untuk menyelidikinya. Dia mencoba membuka pintu, tetapi tidak bergerak terlalu jauh karena tubuh Dad yang penuh darah menghalangi. Wanita itu menahan napas terkesima ketika dia menyadari mengapa dia tidak bisa membuka pintu. Dia diam-diam memanggil untuk cadangan.



Dia menemukan Yoon bersembunyi di bawah tempat tidur, dan berbisik bahwa semuanya akan baik-baik saja. Tapi ketika matanya melebar, dia tiba-tiba berputar dan menemukan Priest CHoi mencoba untuk menampakan kepalanya. Dia melawannya dan berteriak pada Yoon untuk berlari.

Dia pikir dia telah dijebak Priest Choi, tapi dia memiliki kekuatan supernatural dan melemparkannya dari dia. Dia meraih penghargaan kaca besar dari lemari Yoon dan memukulnya sampai mati. Lampu berkedip.



Hwa-pyung dan Kil-young melihat Yoon berlari keluar dari rumah. Kil-young menghentikannya, ingin tahu di mana ibunya berada, tetapi Yoon berteriak bahwa dia tidak tahu. Dia menuju ke rumah, tapi Hwa-pyung meraihnya. Matanya melebar ketakutan, dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak seharusnya masuk.

Kemudian, polisi dan ambulans tiba. Tubuh ibu Kil-young dilakukan, dan Kil-young berteriak kesakitan sementara Yoon dengan bingung melihat. Hwa-pyung, meskipun, melihat Priest Choi yang terkasih, berdiri dengan menakutkan di tengah lapangan seperti orang-orangan sawah yang mengerikan.



Pada tahun 2018, Hwa-pyung dewasa ( Kim Dong-wook ) adalah sopir taksi yang bepergian dari kota ke kota, mencari seseorang. Dia memiliki sikap yang semilir dan tidak peduli, tetapi menggunakan kemampuan psikisnya untuk melindungi seorang wanita yang mabuk dari pulang ke rumah dengan seorang pria yang mencoba mengambil keuntungan darinya.

Kemampuan Hwa-pyung untuk mengetahui apa yang sebenarnya terjadi sudah cukup bagi pria untuk keluar dari mobil, jadi Hwa-pyung mengemudikan gadis itu dengan aman ke rumahnya. Tapi dia tidak bersyukur (atau bayaran) karena gadis yang mabuk itu mengeluh bahwa dia ingin bersama pria yang lain.

Hwa-pyung tidak bisa terlalu kesal padanya karena dia melihat sosok tinggi yang menyeramkan di ujung jalan. Kecuali itu hanya seorang pria, menunggu pacarnya - bukan pendeta yang kerasukan.



Yoon dewasa ( Kim Jae-wook ) sekarang adalah seorang pendeta, dan dia perlahan berjalan menyusuri gang yang dipenuhi oleh para pria tunawisma yang tidur, melirik ke wajah masing-masing. Ketika dia melihat seseorang yang wajahnya ditutupi, dia menarik selimutnya, lalu meminta maaf karena pria itu bukanlah yang dia cari.

Pria tunawisma itu memohon kepada Yoon untuk memberinya uang untuk alkohol, tetapi Yoon hanya diam-diam mengusirnya dan terus berjalan.



Hwa-pyung tiba di rumah seorang shaman. Para shamen, YOOK KWANG, dengan santun menyalaminya. Hwa-pyung bertanya apakah dia mendengar melalui dukun selentingan tentang orang-orang yang dirasuki, tapi Yook Kwang mengatakan Hwa-pyung harus menyerah pencarian tanpa henti untuk "Priest Choi" ini dan melanjutkan hidupnya.

Itu sepertinya tidak mungkin, karena Hwa-pyung memiliki seluruh dinding yang dikhususkan untuk artikel berita tentang keluarga yang dibunuh secara brutal. Hwa-pyung tampaknya telah melacak kematian di seluruh negeri, orang-orang yang secara mencurigakan mirip dengan yang dilakukan oleh Priest Choi.



Ini hari peringatan ibunya, dan Hwa-pyung menawarkan sesajen kecilnya, termasuk semangkuk permen mint yang sangat dibencinya saat masih kecil. Tapi mereka adalah favorit ibunya, jadi dia makan satu sekarang. Dia bersumpah untuk menemukan dan menangkap Priest Choi - atau setidaknya roh yang menghuninya.

Hwa-pyung memiliki visi psikis, dilihat melalui mata seseorang menyeret tubuh ke waduk. Hwa-pyung mencari online untuk gambar waduk di dekatnya dan menemukan satu dari visinya. Ketika dia sampai di sana, dia mengintip dan memberitahu seorang pria terdekat untuk memanggil polisi.



TKP sedang diselidiki karena orang dewasa Kil-young ( Jung Eun-chae ) naik. Dia sekarang detektif, dan detektif lain di tempat kejadian tidak terlihat senang melihatnya. Tampaknya kecenderungan kurang ajar dan kekerasannya membuatnya sering dalam masalah - dia tidak memiliki rasa takut atau malu dalam memukuli penjahat (atau makan di TKP).

Sunbae-nya, DETECTIVE GO ( Park Ho-san ), mengisi dia dalam kasus ini, mengungkapkan bahwa korban secara acak ditikam di suatu tempat yang tidak diketahui dan kemudian pindah ke waduk setelah dia meninggal. Detektif Go merasa aneh bahwa waduknya kering, namun tubuhnya basah kuyup.



Mereka menyelidiki mobil yang ditinggalkan di dekatnya dengan kursi belakang yang berlumuran darah. Kil-young bertanya-tanya mengapa pembunuhnya akan meninggalkan mobil di tempat yang jelas seperti itu tetapi melalui upaya memindahkan dan menyembunyikan tubuh.

Kil-young mengikuti informasi tentang korban. Dia menemukan bahwa korban adalah pemilik perusahaan pembersih, dan perusahaannya telah disewa untuk membersihkan saluran pembuangan di waduk.

Beberapa bulan yang lalu, salah satu pekerja mereka terluka parah saat membersihkan waduk. Karyawan perusahaan pembersih yang memberikan informasi kontak karyawan yang terluka itu merasa aneh karena semua orang bertanya tentang insiden itu. Mereka sudah memiliki "beberapa sopir taksi" menanyakan informasi yang sama sebelumnya pagi itu.



Hwa-pyung mengunjungi rumah karyawan dan menjelaskan bahwa dia berasal dari agen yang menyelidiki kasus-kasus di mana para pekerja diperlakukan tidak adil. Hwa-pyung hanya bisa berbicara dengan istri pria itu, namun, karena cedera yang dialami pria saat membersihkan saluran air menyebabkan kerusakan otak - dia tidak bisa berjalan dan hampir tidak bisa berbicara.

Wanita itu mulai menangis ketika dia mengatakan bahwa karena suaminya hanyalah karyawan sementara, fakta dia terluka di tempat kerja berarti CEO tidak akan memberi mereka kompensasi. Hwa-pyung masih ingin mencoba dan berbicara dengan pria itu.



Pria itu bahkan tidak mengakui Hwa-pyung, tetapi ketika Hwa-pyung memegang foto Priest Choi, menanyakan apakah pria itu telah melihatnya, pria itu menjadi tertekan, mendengus dan memukul-mukul di kursi rodanya. Hwa-pyung meninggalkan informasi kontaknya dengan sang istri, meminta untuk segera diberitahu jika suaminya mulai bertindak seperti orang yang berbeda.

Saat dia pergi, dia melihat seorang gadis remaja bersembunyi di luar. Ini adalah anak laki-laki lelaki itu, yang tidak ingin masuk ke dalam rumahnya. Hwa-pyung bertanya-tanya apakah itu karena dia takut pada ayahnya, dan dia terkejut bahwa Hwa-pyung tahu bagaimana perasaannya. Dia mengakui bahwa, meskipun dia terluka, ayahnya tidak bertindak seperti dirinya.



Hwa-pyung meraih lengannya dan bertanya apa yang dia maksud, yang membuatnya tidak nyaman. Dia dengan cepat mundur, menawarkan untuk memberinya uang untuk camilan. Gadis itu mengatakan dia tidak bisa menerimanya atau dia akan mendapat masalah, lalu bergegas pergi.

Hwa-pyung kembali ke taksi, tersesat. Dia terkejut ketika Kil-young mengetuk jendelanya. Dia bersikeras bahwa itu tidak ilegal baginya untuk tidur di taksi, tapi dia bertanya apakah dia ada di waduk pagi itu. Hwa-pyung berpura-pura bodoh, menjelaskan bahwa supir taksi pergi kemana-mana - dia tidak mungkin melacak.

Tapi dia membawanya ke CCTV, jadi dia menyeretnya ke kantor polisi. Dia mengambil pernyataannya, di mana dia mengomel bahwa dia hanya lewat. Dia snarks bahwa dia pasti baru saja "melewati" perusahaan pembersih juga. Tapi Hwa-pyung terganggu oleh gangster besar yang memiliki mata hitam, milik Kil-young.



Kil-young mengatakan bahwa dia akan memukulnya juga, jika dia tidak menjawab pertanyaannya. Atau setidaknya, dia akan menangkapnya sebagai tersangka. Sambil mendesah, Hwa-pyung menjelaskan bahwa dia memiliki penglihatan psikis sejak dia masih kecil, dan dia memiliki visi tentang pembunuh yang meninggalkan tubuh di dalam waduk.

Kil-young berpikir itu tidak masuk akal dan memerintahkan Hwa-pyung untuk tetap tinggal sementara dia melanjutkan penyelidikan. Hwa-pyung protes bahwa ia memiliki keadaan darurat untuk hadir, tetapi Kil-young tidak peduli. Seorang pria dibunuh dan Hwa-pyung adalah tersangka. Dia tidak pergi kemana-mana.



Detektif Go memperbaruinya pada otopsi, yang mengungkapkan bahwa air yang merendam tubuh adalah air asin - yang aneh, karena waduk harus menahan air tawar.

Dia juga tidak mengerti mengapa Kil-young begitu bertekad untuk melihat pria di kursi roda, karena pria itu tidak bisa membunuh siapa pun karena kondisi mental dan fisiknya. Tapi Kil-young berpikir kematian CEO terkait dengan keluarga itu. Dia terutama merasa aneh bahwa seorang pria yang tidak bisa berjalan memiliki sepatu yang baru saja tertutup kotoran.

Istrinya tampaknya merasa aneh juga. Dia juga merasa ngeri ketika dia memberi suaminya segelas besar air yang sangat dimintanya, menemukan tangannya tertutup luka. Suaminya menatapnya, dan kepalanya miring. Dengan suara menyeramkan dia mengatakan padanya "Mari kita mati."



Takut, dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan pergi bekerja. Dia dengan gugup mulai memakai sepatunya, tetapi dengan suara iblis yang menyeramkan seperti itu, suaminya bertanya apakah dia akan memanggil Hwa-pyung. Suaminya tidak terlihat tidak berdaya saat dia mulai meronta dan bangkit dari kursi rodanya. Istrinya menatap ngeri saat pria itu berjinjit dan menatapnya, mata dan mulut terbuka lebar.

Sementara Hwa-pyung sedih duduk di kantor polisi, ia memiliki visi lain - kali ini seseorang berusaha mencuci darah di tangan mereka. Orang dalam penglihatan itu berubah dan melihat putri remaja itu dari sebelumnya.

Hwa-pyung sudah berada di stasiun selama berjam-jam, tetapi dia akhirnya dibebaskan setelah mereka mengkonfirmasi bahwa Hwa-pyung tidak dekat TKP ketika itu terjadi.



Hwa-pyung berlari ke rumah pria kursi roda itu, tiba di sana tepat ketika Kil-young akan mengetuk pintu. Dia kesal karena dia ada di sana, tapi Hwa-pyung menerobos masuk ke rumah. Begitu mereka melihat darah di lorong, Kil-pyung menghentikannya dan masuk lebih dulu.

Lampu tidak menyala, jadi dia menggunakan senternya, mengikuti jejak darah di dalam rumah. Mereka menemukan istrinya terbaring dalam genangan darah - tetapi tubuhnya juga basah dengan air, seperti tubuh di dalam waduk.

Hwa-pyung menyadari bahwa putrinya tidak ada di sana, dan Kil-young memerintahkannya untuk keluar dari TKP. Lampu menyala dan di jalan di bawah, mereka melihat pria kursi roda berdiri dan dengan cemberut menyeringai pada mereka.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/09/the-guest-episode-1/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/09/sinopsis-guest-episode-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Guest Episode 1

 
Back To Top