Sinopsis Familiar Wife Episode 13

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 13 September 2018

Sinopsis Familiar Wife Episode 13

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Familiar Wife Episode 13

EPISODE 13: "Setel ulang"

Ketika Joo-hyuk menolak untuk mengembalikan keadaannya, Woo-jin memutuskan untuk mengambil tindakan sendiri. Dia menggunakan koin yang dia dapatkan dari ibunya di tol yang misterius, dan ketika Joo-hyuk mencoba untuk menghentikannya, mereka berdua tersedot kembali ke Juni, 2006.
Joo-hyuk bangun dengan suara Joo-eun yang sekarang akrab di pintu apartemennya, sementara Woo-jin juga menemukan dirinya dalam tubuh remaja, Ibu mengomelinya untuk tidak terlambat ke sekolah. Hal pertama yang dia lakukan adalah bertanya pada Ibu di mana ayahnya berada, dan Ibu mengatakan bahwa dia memiliki perjalanan kerja muncul tiba-tiba, yang berarti dia kehilangan fisiknya lagi.



Woo-jin bersikeras bahwa Ayah harus memiliki fisik hari ini tidak peduli apa, dan dia berlari ke bandara untuk menghentikannya naik pesawat. Ketika dia melihat ayahnya hidup, dia menjejalkan diri ke dalam pelukannya dan menangis tersedu-sedu bahwa dia tidak bisa pergi tanpa mendapatkan fisik itu. Dia sangat bersungguh-sungguh sehingga dia menunda keberangkatannya dan memanggil atasannya.

Saat dia di telepon, Woo-jin melihat seorang pria di dekatnya, memohon pacarnya untuk tidak pergi. Awww, itu Jong-hoo, dan Woo-jin mendengarkan dengan sembunyi-sembunyi ketika dia meminta maaf karena tidak memanggil pacarnya selama dua bulan setelah mereka putus. Dia tidak menerima permintaan maafnya dan mulai berjalan pergi, jadi Woo-jin sengaja berjalan dengan sengaja menuju kopernya.



Saat dia membantu wanita mengambil barang-barangnya, dia dengan panik berkedip di Jong-hoo, yang mengambil apa yang dia letakkan dan berlutut. Dia kabur, “Mari kita menikah!” Dan menyalakan mata puppydog besar yang sedih, dan Woo-jin tersenyum ketika gadisnya memberi dia “mungkin” padat, yang dia anggap sebagai ya.

Joo-hyuk, sementara itu, bersembunyi di tempat tidur, takut untuk pergi ke kelas jika Woo-jin datang mencarinya, mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia harus menghindarinya hari ini. Dia benar tentang Woo-jin, yang menyadari bahwa Joo-hyuk tidak akan mengambil bus itu karena dia tahu dia ada di sini dan memutuskan untuk pergi kepadanya. Untungnya, dia dengan nyaman menunjukkan di mana dia pergi ke perguruan tinggi, dan dia terkikik pada mode usang saat dia berjalan-jalan di kampus mencarinya.



Dia berjalan di Sang-shik, yang tidak tahu siapa dia, tapi dia mengatakan kepadanya bahwa "Joo-hyuk oppa" memotong kelas hari ini. Dia enggan untuk menunjukkan di mana mereka tinggal, tetapi dia berbicara kepadanya, dan ketika mereka berjalan dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan tumbuh menjadi wajahnya yang tampak tua, HA.

Sayangnya, mereka bertemu dengan Hye-won, yang juga mencari Joo-hyuk. Woo-jin melihat ke atas dan ke bawah dan menggerutu bahwa dia tidak seperti itu, dan untungnya, Hye-won tidak mengikuti mereka ke apartemen.

Sang-shik memanggil Joo-hyuk untuk memperingatkan dia bahwa dia dengan seorang gadis cantik yang mencarinya. Joo-hyuk mengatakan kepadanya untuk tidak membawanya ke apartemen, tapi sudah terlambat, jadi dia lari, meninggalkan Joo-eun untuk menjelaskan. Woo-jin lepas landas setelah Joo-hyuk, dan dia menangkap ketika dia berhenti untuk beristirahat, tapi dia hanya lari lagi ketika dia melihatnya. LOL, ini lucu.



Joo-hyuk mencoba melarikan diri dengan taksi, tetapi Woo-jin mendorongnya dan memberi tahu sopir untuk pergi, menjebak Joo-hyuk bersamanya. Dia dengan cuek memanggilnya “Ssaem” dan setuju dengan argumennya bahwa mereka akan menyesali ini, tapi dia menolak untuk menghindarinya hanya karena dia takut.

Dia mengatakan bahwa dia ingin melanjutkan jalan asli mereka, menjanjikan bahwa dia akan berbeda kali ini. Joo-hyuk mendesaknya untuk mempertimbangkan kembali, karena dia bukan seseorang yang bisa membuatnya atau orang lain bahagia. Dia melompat keluar dari taksi ketika berhenti karena cahaya, dan Woo-jin keluar untuk mengejarnya lagi.

Tapi Joo-hyuk melihat skuter menuju tepat untuknya, dan dia berbalik untuk mendorongnya keluar dari jalannya. Mereka jatuh ke tanah bersama-sama, menjatuhkan keduanya tanpa sadar.



Woo-jin bangun kembali pada bulan Agustus, 2018, di rumah ibunya. Tapi ada sesuatu yang berbeda ... Ibu terlihat sangat fantastik, dan dia memberitahu Woo-jin bahwa dia akan pergi untuk rapat. Whoa. Woo-jin lebih dari bulan untuk melihat bahwa ibunya adalah pikiran yang sangat baik, tapi sayangnya, dia juga mengetahui bahwa ayahnya meninggal tiga tahun lalu.

Tetapi Ibu tampaknya sangat damai dengan ini, mengatakan bahwa dia terhibur oleh kenyataan bahwa Ayah meninggal dengan lembut dalam tidurnya. Namun, dia menjadi berlinang air mata saat dia mengatakan dia berharap dia hidup untuk melihat Woo-jin menikah.

Mom don sepasang kacamata yang tidak dibutuhkan, menyombongkan diri bahwa mereka bagian dari "penjualan ratu" gambarnya. Woo-jin bertanya apa yang dia maksud, dan Ibu tertawa bahwa Woo-jin bertanggung jawab atas setengah dari kesuksesannya menjual peralatan rumah. Woo-jin takut Mom terlibat dalam skema piramida, tapi ibu muncul di mulutnya dan mengatakan itu adalah bisnis yang sah, wah.



Dalam garis waktu ini, Woo-jin masih bekerja di kantor pusat bank, dan dia mengundang bos lamanya, Ketua Tim Yang, untuk berbicara. Dia menyebutkan bahwa dia ingin bekerja di bank cabang lokal, dan bahwa dia mendengar bahwa bank di dekat rumahnya adalah tempat yang sangat baik untuk bekerja.

Dia bertanya apakah Cha Joo-hyuk masih bekerja di sana, dan Ketua Tim Yang mengatakan bahwa dia mengambil cuti saat ini, meskipun dia tidak yakin mengapa. Rupanya tidak ada yang tahu mengapa, dan ketidakhadirannya memiliki seluruh tim bermuram durja di sekitar bank, khawatir karena Joo-hyuk bahkan tidak akan menghubungi mereka kecuali untuk mengatakan bahwa dia masih hidup.

Mereka semua mengerutkan kening pada Jong-hoo, yang tampaknya sangat kesal atas Joo-hyuk sampai anak kembarnya memanggil dan dia senang dengan mereka. Kemudian dia benar-benar mengubah suasana hati lagi ketika Sang-shik memanggilnya, khawatir untuk Joo-hyuk lagi.



Sang-shik dan Joo-eun bersama-sama di timeline ini juga, tetapi hanya berkencan, dan alih-alih memiliki bar, mereka menjalankan truk makanan (Common Sense Food Truck, ha). Joo-eun mengeluh bahwa ibunya mendorongnya gila berbicara tentang shaman dan jimat untuk Joo-hyuk, sehingga dia bahkan tidak bisa berbicara dengan ibunya tentang hidupnya sendiri. Sang-shik mengatakan bahwa Joo-hyuk sudah seperti ini sejak kuliah, menghilang selama berminggu-minggu pada satu waktu kemudian muncul kembali seperti tidak ada yang terjadi.

Joo-hyuk saat ini dipecat di bangku di tengah lapangan terpencil, dan dia bangun tampak seperti sembilan mil dari jalan yang buruk. Dia sudah bangun lebih awal di malam hari dan terkejut mendapati dirinya tidur di tenda, dan menemukan beberapa pesan di teleponnya dari semua orang, memintanya untuk memberi tahu mereka bahwa dia baik-baik saja.



Malam itu, Woo-jin pergi ke bar Sang-shik dan Joo-eun, hanya untuk menemukan bahwa mereka tidak memilikinya di timeline ini. Dia pulang ke rumah, dan ketika dia melihat Ibu di jalan, dia nakal menyelinap di belakangnya dan takut sepuluh tahun dari hidupnya. Mereka pulang sambil bergandengan tangan, menggoda dan tertawa.

Joo-hyuk menghabiskan harinya dengan berjalan, dan ketika dia berhenti untuk malam itu, dia mendengarkan pesannya. Ada pesan suara dari Joo-eun dan Jong-hoo memintanya untuk pulang, tetapi dia hanya berbaring di kantong tidur tanpa memanggil mereka kembali.

Namun begitu dia kembali ke kota, dia muncul di bank yang siap untuk melanjutkan pekerjaannya. Mereka semua senang melihatnya, dan Jong-hoo bahkan menyapanya dengan pelukan penuh air mata. Joo-hyuk tersenyum melihat foto keluarga Jong-hoo di mejanya, merasa puas bahwa setidaknya satu hal ini telah diatur dengan benar.



Setelah seharian bekerja, Jong-hoo mengajak Joo-hyuk menemui Sang-shik dan Joo-eun di truk makanan mereka. Sang-shik bertindak seperti dia belum melihat Joo-hyuk selama bertahun-tahun, sementara Joo-eun hanya menawarkan dia "selamat datang kembali". Ketiga temannya duduk untuk minum bersama, dan mereka bertanya pada Joo-hyuk di mana dia berada.

Dia mengatakan dia baru saja berjalan, dan mereka mengatakan bahwa dengan penampilannya dan pekerjaan yang baik dia harus menikah dengan keluarga sekarang. Jong-hoo bahkan bertanya-tanya apakah Joo-hyuk menyukai wanita karena dia tidak pernah berkencan sejak kuliah. Sang-shik bercanda bahwa Joo-hyuk akan memukulnya jika dia menjadi laki-laki, ha, yang menyebabkan menggoda spekulasi tentang kedewasaan Joo-hyuk. Namun dia mengatakan dia lebih suka sendirian karena dia tidak ingin membuat siapapun tidak bahagia.



Joo-hyuk mengambil taksi dan menuju ke rumah, dan dia terkejut melihat bahwa sopir taksi adalah Doomsayer yang dibersihkan dengan baik, yang memberinya salam hangat. Joo-hyuk bertanya pada Doomsayer, “Kenapa ... kenapa aku? Mengapa Anda memberi saya kesempatan itu? "Doomsayer mengatakan dengan tidak jelas bahwa Joo-hyuk terlihat putus asa, yang membuatnya tampak seperti dia dan Woo-jin sama-sama sengsara.

Dia melanjutkan, “Membiasakan sesuatu seperti dua sisi pisau. Ini memungkinkan Anda menyerah dan terus berjalan, tetapi itu menghukum Anda dengan membuat Anda sengsara. Manusia terlahir bodoh. Kami tidak mendapatkan pencerahan sampai kami mengalaminya, apa pun itu. ”

Dia mengatakan pada Joo-hyuk bahwa dia dulunya seorang dokter hot shot di Gangnam, tapi dia membuat kesalahan dengan seorang pasien. Dia kembali ke masa lalu untuk membatalkannya, tetapi ketika dia melakukannya, dia menjadi serakah tentang uang dan akhirnya mencapai titik terendah. Joo-hyuk bertanya bagaimana dia menemukannya, dan Doomsayer mengatakan bahwa itu semacam pembayaran hutang, dan bahwa dia seperti utusan antara manusia dan makhluk yang lebih tinggi.



Dia mengatakan bahwa dunia penuh dengan orang yang berjalan di jalan yang belum pernah mereka temui sebelumnya, dan mereka dapat membuat pilihan mereka sendiri. Dia melihat ke arah konsol, yang Joo-hyuk lihat penuh dengan koin, dan Doomsayer menambahkan, "kenapa kau tidak berhenti mendorong dirimu sendiri dan menjadi bahagia?" Joo-hyuk mendesah bahwa dia belum siap, dan Doomsayer bertanya apakah dia tahu bagaimana mantan istrinya melakukannya.

Joo-hyuk tidak menjawab, tapi dia tidak bisa menghilangkan pertanyaan itu. Meskipun terlambat, ia menelepon kantor pusat bank hanya untuk memastikan Woo-jin bekerja di sana. Dia kebetulan melihat dia turun dari bus dan secara impulsif mengikuti rumahnya, bersembunyi ketika dia tampaknya merasakan seseorang di belakangnya.

Dia mencatat bahwa cahaya di atas gerbangnya keluar, jadi begitu dia di dalam, Joo-hyuk menggantikan bola lampu. Tapi dia lupa tentang Mom, yang menangkapnya di luar gerbang dan mengejutkannya. Begitu dia menarik napas, dia menatap ibu erat, menyadari bahwa dia tampak sangat sehat. Dia mencoba untuk memaafkan dirinya sendiri, tetapi Ibu benar-benar menangkapnya.



Dia membawanya ke kedai kopi ... untuk memberinya promosi penjualan untuk produk perawatan kulitnya (dan LOL, mereka bahkan membuat lelucon tentang kulit jisung / berminyaknya). Ibu senang ketika Joo-hyuk membeli semua yang dia miliki, dan dia berlari pulang sambil berteriak tentang pelanggan barunya yang luar biasa. Dia mengatakan Woo-jin bahwa dia sedikit aneh, tapi tidak apa-apa karena tidak seperti dia akan menjadi menantunya, hee.

Keesokan harinya di bank, Joo-hyuk berakhir dengan pelanggan yang sulit, Park Yoo-shik (cameo oleh Kang Ki-young , dengan nama yang sama dengan karakternya dari What Wrong With Secretary Kim , ha!) Yang ingin meningkatkan garis kreditnya. Dia tampak cemas, dan terus menyuruh Joo-hyuk untuk bergegas.



dia menolak pinjaman, jadi dia meminta agar akunnya digabungkan. Manajer Byun menyela dan mengatakan bahwa Branch Manager Cha ingin melihat Joo-hyuk, jadi dia mengirim Yoo-shik ke jendela Jong-hoo. Yoo-shik bergegas Jong-hoo, juga, dan segera setelah selesai, dia melompat dan pergi. Yah, itu aneh.

Branch Manager Cha mengirimkan Joo-hyuk ke markas bank untuk pelatihan pemulihan. Dia bersembunyi ketika dia hampir berlari ke Woo-jin, lalu hampir secara harfiah menabraknya beberapa detik kemudian, meskipun dia tidak menyadarinya. Dia gelisah sepanjang waktu dia mengajukan permohonan untuk dipulihkan, dan akhirnya, Woo-jin menemukannya.

Dia benar-benar kesal dengannya, tapi dia mengatakan kepadanya bahwa dia belum menyerah. Dia melangkah tepat ke wajahnya dan berbisik dengan menakutkan, seperti Terminator, "Aku akan kembali." Dia melangkah pergi dan membuat panggilan tentang transfer yang dia sudah pertimbangkan.



Joo-hyuk kembali ke bank untuk menemukan tim perbankan langsung yang dibawa ke tugas untuk menggabungkan akun pelanggan dengan akun orang yang berbeda dengan nama yang sama. Uh oh. Tapi ketika mereka mendengar bahwa nama pelanggannya adalah Park Yoo-shik, Joo-hyuk dan Jong-hoo menyadari bahwa itu adalah lelaki mereka dari sebelumnya. Mereka memarahi dan berjanji untuk memperbaiki kesalahan itu.

Joo-hyuk memanggil Yoo-shik yang berada di bank sebelumnya untuk menjelaskan, tapi Yoo-shik mengatakan dia terlalu sibuk untuk kembali ke bank sekarang untuk mengembalikan uang. Joo-hyuk dan Jong-hoo memutuskan untuk pergi ke tempat kerjanya, di mana mereka menemukannya bermain-main dengan rekan-rekan kerjanya. Mereka mengatakan kepadanya untuk memasukkan kode pas di tablet mereka dan selesai, tapi Yoo-shik berpura-pura memiliki pertemuan mendesak sekarang dan pergi.

Mereka mengejarnya di seluruh gedung, bahkan mengikutinya ke toilet pria untuk menawarinya tablet (dan kertas toilet, ew). Saat malam tiba, mereka mengintai rumah Yoo-shik, kesal karena hari mereka yang melelahkan dan saling mengeluarkan satu sama lain.



Yoo-shik akhirnya pergi ke toko, dan dia mendapat perasaan menyeramkan dalam perjalanan pulang. Dia berteriak dan pingsan ketika dia melihat Joo-hyuk dan Jong-hoo berdiri di depannya, cahaya dari tablet yang merefleksikan wajah mereka seperti film horor, dan dia akhirnya memberi lebih dari passcode-nya.

Woo-jin bersemangat ketika ia berlari ke Joo-eun dalam perjalanan pulang, melupakan bahwa di garis waktu ini, Joo-eun tidak mengenalnya. Dia berbohong bahwa dia dulu tinggal di lingkungan lama Joo-eun, dan mereka akhirnya berhenti di sebuah toko kecil untuk minum dan makanan ringan.

Woo-jin mengatakan ia ingat saudara Joo-eun juga, menambang informasi, yang adalah bagaimana ia mengetahui bahwa Joo-hyuk secara berkala menghilang dan telah bersumpah untuk tidak menikah karena takut dia akan membuat istrinya sengsara. Joo-eun tiba-tiba menjadi mual, meskipun Woo-jin menyatakan makanannya baik-baik saja.



Manajer Byun memutuskan bahwa mereka membutuhkan lebih banyak tenaga untuk menghindari lebih banyak kesalahan yang dibuat. Karyawan bank mengulangi percakapan yang sama dari waktu terakhir tentang memindahkan Hwan ke tim Pinjaman (tim Joo-hyuk) dan mempekerjakan seseorang untuk tim Direct Banking, yang Joo-hyuk tahu mengakibatkan Woo-jin dipekerjakan pada terakhir kali.

Jadi kali ini dia keberatan, mengatakan bahwa Hwan tidak bisa menangani pekerjaan di Pinjaman, dan Branch Manager Cha setuju. Karena Pinjaman membutuhkan seseorang yang lebih berpengalaman, Woo-jin tidak mendapatkan transfer, dan dia diberitahu bahwa Departemen Pinjaman sangat meminta solusi ini.

Tidak mau menyerah, Woo-jin menemukan kesempatan untuk membantu Branch Manager Cha ketika dia berjuang dengan mesin penjual minuman (dan dia berterima kasih dengan familiar “ Terima kasih banyak kamsa !”). Dia mengatakan bahwa dia benar-benar ingin pindah ke banknya karena dia mendengar dia begitu luar biasa untuk bekerja, tetapi diberitahu bahwa dia memiliki pelatihan yang salah. Branch Manager Cha terpesona, dan mengatakan kepadanya bahwa itu belum tentu diputuskan.



Joo-eun dengan gugup gelisah, mencoba untuk mendapatkan keberanian untuk memberi tahu Sang-shik beberapa berita. Dia bertanya apakah perutnya tampak lebih besar, dan marah ketika dia bilang itu selalu besar. Dia mendesah bahwa itu akan menjadi lebih besar, dan baru sadar dia ... dia hamil.

Dia menunjukkan kepadanya tes kehamilan sebagai bukti, dan dia merengek, "Aku bilang aku lelah malam itu!" HAHA. Joo-eun bertanya kapan mereka harus mengadakan pernikahan, tapi Sang-shik cemberut bahwa ia bahkan tidak bisa melamar. Joo-eun tersenyum dan mengatakan bahwa semua yang penting adalah bahwa mereka akan menjadi orang tua, tetapi Sang-shik hampir tidak bisa membungkus kepalanya dengan ide menjadi seorang ayah.

Mereka melompat terpisah ketika Joo-hyuk dan Jong-hoo berlari, menjerit bahwa mereka lapar seperti beberapa anak. Joo-eun mengangguk kepada Sang-shik untuk memberi tahu mereka berita itu, tetapi dia ayam keluar dan berlari untuk membuat mereka makan malam sebagai gantinya.



Woo-jin memijat kaki Ibu saat mereka berbagi soju, dan Woo-jin bertanya apakah Ibu menyukai pekerjaannya. Ibu mengatakan dia tidak bekerja untuk bersenang-senang, tetapi itu memberinya energi dan memberinya sesuatu untuk fokus setelah ayah Woo-jin meninggal.

Woo-jin bertanya padanya apakah dia tahu Ayah adalah yang pertama baginya, tapi Ibu mengatakan bahwa dia bahkan tidak menyukainya pada awalnya. Dia khawatir ketika Woo-jin mengatakan itu pasti takdir, dan bertanya apakah dia melihat seseorang. Woo-jin hanya memberikan jawaban yang tidak jelas dan mengubah topik pembicaraan.

Branch Manager Cha memberi tahu Manajer Byun dan Ketua Tim Jang bahwa ia mencoba untuk mendapatkan seseorang untuk tim Pinjaman, tetapi kantor pusat mengatakan mereka hanya memiliki orang-orang yang dilatih untuk Direct Banking. Dia mengklaim bahwa dia tidak punya pilihan selain memindahkan Hwan ke Pinjaman dan mengambil bantuan apa pun yang bisa mereka dapatkan. Ketua Tim Jang sangat senang, tapi Manajer Byun yang malang sepertinya dia ingin menangis.



Sementara di atap menggantikan tabung gas air mata, kuda Jong-hoo terlalu banyak dan tanpa sengaja mengetuk dan menghancurkan minumannya. Ini memberi Joo-hyuk rasa dingin yang menakutkan, dan dia melihat sekeliling bertanya-tanya mengapa dia merasa tidak tenang.

Di lantai bawah, Woo-jin mendekati bank, siap memulai hari pertamanya.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/09/familiar-wife-episode-13/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/09/sinopsis-familiar-wife-episode-13.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Familiar Wife Episode 13

 
Back To Top