Sinopsis Familiar Wife Episode 10

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 03 September 2018

Sinopsis Familiar Wife Episode 10

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Familiar Wife Episode 10

EPISODE 10: "Kamu telah memisahkan diri dari rute"

Setelah momen kedekatan yang tidak disengaja dengan Joo-hyuk, Woo-jin tetap terjaga sampai larut di kamar rumah ibunya, tidak bisa tidur. Joo-hyuk sama-sama terjaga, dan mereka masing-masing menghabiskan sepanjang malam memikirkan yang lain.
Di pagi hari, Woo-jin membawa Ibu untuk mengucapkan selamat tinggal pada Joo-hyuk dan ibunya. Woo-jin dan Joo-hyuk mengatakan selamat tinggal yang canggung, dan setelah dia pergi, ibu Joo-hyuk menjebak bahwa dia merasa buruk untuk Ibu dan berpikir Woo-jin tampaknya sangat baik.

Woo-jin masih terbiasa mengendarai mobil lagi, dan dia mendapat kasus buruk dalam perjalanan di jalan yang Ibu minta untuk memanggil taksi, hee. Woo-jin hampir mendapat efek samping, memulai lagi keluhan keras, tetapi kemudian dia menyeringai liar, memukul gas, dan mengakui bahwa mengemudi cukup menegangkan.


Masih di rumah sakit, Joo-hyuk sengaja mendengar Joo-eun di telepon dengan Sang-shik mencoba mencari tahu bagaimana mengakomodasi ibu mereka di rumah kecil mereka setelah operasi. Hye-won memanggilnya, kesal karena dia di rumah sakit dan bukan pesta ayahnya. Dia tidak peduli bahwa dia masih memiliki hal-hal yang harus dilakukan untuk ibunya, membentaknya untuk membiarkan Joo-eun melakukannya dan pergi ke pesta segera.

Sebaliknya, ia bersikeras untuk membawa orang tuanya pulang ke tempat Joo-eun setelah ibunya dibuang, dan mengabaikan panggilan Hye-won. Sangat menarik bagaimana dia terlihat damai, bahkan mengetahui bahwa Hye-won sangat marah.

Setelah pesta, Hye-won pulang ke rumah untuk menyergap Joo-hyuk ketika dia berjalan di pintu. Dia mengingatkannya bahwa dia mengatakan itu sudah berakhir di antara mereka jika dia merindukan pesta ayahnya, merengek bahwa dia malu setiap kali seseorang bertanya di mana dia berada. Joo-hyuk bertanya apakah dia bahkan peduli bagaimana operasi ibunya pergi, tetapi dia bertindak seolah-olah dia tidak punya hak untuk mengharapkan dia untuk peduli.


Joo-hyuk menahan amarahnya sampai Hye-won menyarankan dia membayar Joo-eun untuk merawat ibu mereka daripada melakukannya sendiri. Dia bertanya mengapa dia selalu melempar uang untuk masalah, dan dia mengatakan dengan sombong bahwa itulah gunanya uang. JW menyebut dirinya egois, hanya melakukan hal-hal yang ingin dilakukannya dan tidak pernah peduli bagaimana perilaku buruknya mempengaruhi orang lain, bahkan jika mereka kehilangan pekerjaan.

Dia bertanya apa yang dia maksud, kemudian baru sadar bahwa dia tahu dia adalah orang yang menulis posting penuh kebencian tentang Woo-jin. Dia mengakui bahwa dia melakukannya, tetapi mempertahankan bahwa dia punya hak. Joo-hyuk menunjukkan bahwa dia berbohong, tapi sekali lagi Hye-won bertindak seolah-olah kesal memberinya hak untuk menghancurkan kehidupan seseorang.

Joo-hyuk mencoba untuk pergi, tapi Hye-won meludah bahwa dia tidak sama seperti dulu ketika dia melakukan semua yang dia katakan. Dia bertanya seperti apa dia dulu, dan apakah dia bahkan akan mati jika dia berkata begitu. Hye-won mengatakan dengan tak percaya, “Kamu tidak ingin hidup bersamaku lagi, kan? Baik, saya mengerti. "


Dia meninggalkan rumah dan memanggil Hyun-soo untuk menjemputnya. Dia mengatakan kepadanya untuk membawanya sejauh yang dia bisa, dan dengan seringai, dia bertanya seberapa jauh dia berarti. Dia bertanya apakah dia akan pergi ke ujung bumi bersamanya jika dia bertanya, dan dia bilang dia akan pergi ke ujung alam semesta, tapi dia terlihat sedikit tidak tenang dengan suasana hatinya yang aneh.

Keesokan paginya, Joo-hyuk memeriksa dengan Joo-eun, merasa buruk karena tidak berbuat lebih banyak untuk membantu. Joo-eun mengatakan itu baik-baik saja dan bertanya apakah dia bertarung dengan Hye-won, dan dia menyangkalnya kemudian dengan cepat mengubah topik pembicaraan. Setelah dia menutup telepon, dia melihat foto dirinya dan Hye-won itu wallpaper ponselnya, dan menghela nafas berat.

Hyang-sook menunjukkan Hye-jong teks mesra yang Jong-hoo sengaja mengirimnya, dan Hye-jong bertanya-tanya siapa yang dia kencani sementara Hyang-sook mencoba untuk menemukan penjelasan yang tidak bersalah. Mereka mengawasinya melakukan panggilan telepon sembunyi-sembunyi, kehilangan fakta bahwa Woo-jin menjawab dari atas oleh mesin fotokopi, ha.


JB membuat bibir ciuman di telepon ketika dia menutup telepon, yang hanya menegaskan kecurigaan Hye-jong. Dia meninggalkan teleponnya tanpa pengawasan, jadi dia mengambilnya dan menghubungi nomor terakhir yang dia hubungi. Dia dan Hyang-sook melihat jawaban Woo-jin, dan ketika Jong-hoo kembali, mereka dengan keras berseru, “Kalian berdua pacaran ?! ”

Kemudian, Woo-jin membawa Jong-hoo ke atap, di mana dia meminta maaf karena tidak memasang kode kunci di telepon barunya. Dia memegang lengannya di udara seperti anak sekolah yang dihukum, meskipun dia cemberut bahwa dia tidak berpikir siapa pun akan benar-benar mengintip ke riwayat panggilannya.

Dia bertanya apakah mereka bisa terus berkencan karena semua orang akan berpikir mereka gila jika mereka mengetahui tentang hubungan kontrak mereka (Woo-jin: "Mereka sudah berpikir aku gila." Jong-hoo: "Ya, mereka lakukan." LOL). Tapi Woo-jin berpikir dia akan berada dalam masalah besar - sekarang Hyang-sook dan Hye-jong tahu tentang ini, mereka mungkin akan menimbulkan masalah.


Joo-hyuk hampir masuk pada mereka karena mereka bertengkar tentang apakah Jong-hoo main mata dengan mereka dan memimpin mereka. Woo-jin benar - baik Hyang-sook dan Hye-jong mengeluh bahwa mereka pikir Jong-hoo suka Hyang-sook mengingat betapa dia merayunya.

Ketua Tim Jang mengatakan kepada mereka untuk berhenti membicarakannya, dan ketika Hwan bertanya mengapa dia terlihat sangat sedih, dia mengakui bahwa dia merasa tertekan bahwa semua orang seusianya memiliki pasangan selain dirinya. Hyang-sook dan Hye-jong dengan patuh meyakinkannya bahwa dia tidak tua atau tidak menarik, sementara Hwan secara mencolok diam, ha.

Hye-jong menawarkan untuk mengatur Hyang-sook dengan seorang teman akuntannya, tapi Hwan (yang masih naksir Hyang-sook) mengatakan bahwa dia membutuhkan seseorang yang lebih santai. Dia mengatakan dia tahu seorang sunbae tampan yang memiliki restoran di Gangnam, dan menawarkan untuk membawanya bertemu dengannya setelah bekerja.


Miskin Joo-hyuk sedang disiksa oleh Manajer Byun, yang tidak bisa berhenti berbicara tentang skandal kencan kantor terbaru. Manajer Byun mencoba untuk mencari tahu setiap contoh bukti bahwa Joo-hyuk tahu tentang Jong-hoo dan Woo-jin dan paprika Joo-hyuk dengan pertanyaan seperti ketika mereka mulai menyukai satu sama lain.

Dia bingung ketika dia menggoda Ketua Tim Jang dan hanya mendapat tatapan buruk bukan argumen, seperti yang dia harapkan. Dia dengan letih menyuruhnya untuk meninggalkannya sendirian, tetapi dia mengeluh bahwa ini tidak menyenangkan dan mengundangnya untuk meledakkannya seperti biasa, membuatnya mendesah bahwa tidak ada gunanya.

Seorang kurir mengirimkan sebuah amplop dan sebuah koper kecil untuk Joo-hyuk. Ternyata itu adalah surat cerai dari Hye-won, dan ketika dia memanggilnya, dia mengatakan bahwa semua yang perlu dia lakukan adalah menandatanganinya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak melakukan ini karena dia marah, itu karena dia membutuhkan seseorang yang menjadikannya prioritas utama mereka setiap saat.


Merasa hancur, Joo-hyuk berakhir di bar Sang-shik setelah bekerja, di mana Sang-shik sangat ngeri bahwa Hye-won akan mengajukan gugatan cerai hanya karena Joo-hyuk tidak pergi ke pesta. Joo-hyuk menyalahkan dirinya sendiri, dan ketika Jong-hoo dan Woo-jin tiba, setelah mendengar semuanya dari Sang-shik, dia melotot pada Sang-shik untuk mulut besarnya.

Woo-jin hanya menonton Joo-hyuk dengan ekspresi simpatik seperti Sang-shik dan Jong-hoo mendesaknya untuk berjuang untuk menjaga pernikahannya. Tapi Joo-eun blurts bahwa dia mendukung perceraian, karena Joo-hyuk dan Hye-won berasal dari latar belakang yang berbeda dan tidak pernah tampak stabil pula. Dia mengingatkan Joo-hyuk bahwa dia dan Hye-won bahkan tidak benar-benar akur, dan mengatakan kepadanya untuk bercerai saja.


Jong-hoo mengatakan bahwa Joo-hyuk harus mengikuti kata hatinya, dan dia berbalik ke Woo-jin untuk cadangan, tapi dia terganggu dan tidak mendengarkan. Joo-eun memperhatikan bagaimana Woo-jin melihat Joo-hyuk, semua perasaannya di matanya, tapi dia tidak berkomentar keras.

Hwan membawa Hyang-sook ke restoran yang disebutnya untuk menemui pemiliknya, tetapi ketika mereka sampai di sana, dia mengatakan kepadanya dengan penyesalan palsu bahwa "teman" nya tidak bekerja hari ini. Dia menawarkan untuk membeli makan malam Hyang-sook yang pemarah karena mereka ada di sana, dan membawanya ke suatu tempat yang menyenangkan sesudahnya. Kencan agaknya hancur ketika Hye-jong bergabung dengan mereka, dipanggil oleh Hyang-sook ketika dia pergi ke kamar kecil.

Manajer Byun bahkan membawa Ketua Tim Jang keluar untuk makan malam, di mana dia menghabiskan waktu merengek bahwa semua orang kecuali teman kencan dan menikah, bahkan dia. Dia mengatakan tidak ada yang salah dengan dia, dia hanya belum bertemu orang yang tepat, tapi dia membandingkan dirinya dengan makanan yang hampir kedaluwarsa.


Manajer Byun mengatakan bahwa dia masih sangat menarik, dan bahkan dia pernah sedikit naksir padanya. Ketua Tim Jang menyemangati itu dan bertanya mengapa dia tidak pernah memberitahunya, karena dia mungkin ... tapi dia tidak menyelesaikan pikiran itu, tapi apa yang akan dia katakan langsung di atas kepala Manajer Byun.

Jong-hoo membawa Joo-hyuk pulang untuk bersamanya, dan Joo-hyuk duduk di lantai di kamar mandinya, berpikir tentang bagaimana Hye-won mengatakan dia bukan orang yang sama yang digunakan untuk melakukan semua yang dia katakan. Dia mencoba memanggilnya, tapi dia tidak menjawab. Jong-hoo bersikeras dia tidur di tempat tidur dan dengan nyaman memeluknya, berpura-pura dia Woo-jin.


Dia melompat keluar dari tempat tidur untuk mengirim pesan selamat malam, dan pada akhirnya, dia membalas bahwa dia pulang ke rumah dengan baik. Dia mulai bertanya apakah Joo-hyuk baik-baik saja, tapi dia memutuskan untuk tidak melakukannya dan pergi untuk melihat apa yang Ibu gambar. Itu adalah seorang pria, seorang wanita, seorang anak, dan seorang bayi, dan ketika Woo-jin bertanya siapa mereka, Ibu mengatakan itu dia, Joo-hyuk, dan anak-anak mereka.

Di bank keesokan harinya, Branch Manager Cha mengingatkan semua orang bahwa akhir pekan ini adalah maraton perusahaan, dan mereka semua mengerang. Dia mengatakan kepada mereka untuk melakukan yang terbaik dan memenangkan hadiah utama, liburan berbayar.

Setelah pertemuan, Hwan mengeluh kepada Manajer Byun bahwa dia tidak mengambil pekerjaan ini untuk lari maraton, melakukan semua tugas kasar, dan tidak mendapatkan rasa hormat. Ketua Tim Jang menegurnya dalam pertahanan Manajer Byun, melempar Manajer Byun ke sebuah kedipan. Uh oh.


Beberapa saat kemudian, Joo-hyuk mendapat telepon dari ayah Hye-won, ingin bertemu dengannya saat makan siang. Tapi ini bukan tentang Hye-won mengajukan perceraian - ia membawa seorang rekan yang ingin mengambil pinjaman bisnis untuk memperluas perusahaan barunya. Ini adalah jumlah yang besar, tapi ayah Hye-won bersandar pada Joo-hyuk, mengatakan bahwa perusahaannya mendukung pria itu meskipun bisnisnya baru.

Joo-hyuk membawa pria itu kembali ke bank, di mana Branch Manager Cha bertemu dengannya dan berjanji untuk memproses permohonan pinjaman dengan cepat. Joo-hyuk tampak gelisah dan menawarkan untuk melakukan penilaian due diligence dari perusahaan pria itu, tetapi Branch Manager Cha dengan senang hati mengambil kata-kata ayah Hye-won bahwa pria itu adalah taruhan yang aman dan ingin memakukan pinjaman sesegera mungkin.

Woo-jin mendekati Joo-hyuk di ruang istirahat untuk malu-malu bertanya apakah membantunya menemukan ibunya ada hubungannya dengan Hye-won mengajukan gugatan cerai. Dia meyakinkannya bahwa itu tidak ada hubungannya dengan dia dan segala sesuatu yang berkaitan dengannya, mengatakan padanya untuk tidak khawatir.


Hye-won memanggilnya untuk memberitahunya untuk menandatangani surat cerai hari ini, dan ketika dia meminta waktu untuk memikirkan ini, dia mengancam untuk datang ke bank. Jadi Joo-hyuk bertemu dengannya di gedung pengadilan, tapi dia tidak tertarik untuk memikirkan atau mendiskusikan ini. Dia mengatakan mereka masing-masing dapat memberitahu orang tua mereka di waktu mereka sendiri, dan berjalan pergi.

Malam itu, ibu Woo-jin menggambar gambar yang lebih mengganggu - jalan tol di jalan yang sepi dan terpencil.

Jong-hoo membawa Woo-jin ke restoran yang bagus untuk makan malam, dan dia berhenti untuk menerima telepon dari Sang-shik, yang mengatakan bahwa Joo-hyuk menandatangani surat cerai hari ini. Sementara mereka berbicara, Woo-jin melihat Hye-won pergi ke restoran dengan Hyun-soo. Mereka akhirnya mengambil makanan kembali ke tempat Jong-hoo untuk berbagi dengan Joo-hyuk, dan Jong-hoo memasak sementara Woo-jin dan Joo-hyuk duduk di ruang tamu dengan perasaan canggung. Mereka diselamatkan ketika Sang-shik tiba dan backhugs Joo-hyuk, menangis atas perceraiannya.


Manajer Byun membuat Hwan dan Hyang-sook tinggal setelah bekerja untuk melakukan pengorganisasian dan pembersihan. Hyang-sook mengeluh tentang segala hal yang Hwan lakukan sampai dia menghentak-hentak menggerutu bahwa dia bahkan membayar untuk malamnya semalam, jadi dia bertanya apakah menghabiskan uang untuk mengganggu dia.

Dia mengatakan bukan itu, tetapi ketika dia mencoba untuk membayarnya untuk makan dan bertanya mengapa dia selalu begitu kejam padanya, dia berkata, “Karena aku menyukaimu. Itu sebabnya aku kesal. Senang sekarang? ”Tertegun, Hyang-sook tergagap-gagap agar dia berhenti bercanda. Dia mengambil tangannya dan mengatakan dia tidak bercanda, lalu memperingatkan bahwa dia akan menciumnya dalam tiga detik, memberinya kesempatan untuk menghindarinya.

Dia menghitung sampai tiga dan bersandar, tetapi pada detik terakhir, Hyang-sook mendorongnya pergi, hee. Hwan terkunci bahwa dia mendapatkannya, mereka tidak ditakdirkan, dan badai keluar dari bank. Dia tetap tenang sampai dia keluar, di mana dia merengek dengan manisnya bahwa gerakan itu selalu berhasil dalam drama.


Di tempat Jong-hoo, Joo-hyuk tidak akan membiarkan teman-temannya menghina Hye-won, bersikeras bahwa perceraian itu semua salahnya. Sang-shik sangat berada di samping dirinya sendiri sehingga dia ingin memberi makan Joo-hyuk untuk memastikan dia makan, dan akhirnya Joo-hyuk mematuhi hanya untuk menghentikan tangisan temannya.

Malam itu, Woo-jin memimpikan pria tak berwajahnya lagi. Salah satu adegan datang tajam dan jelas - dia di sekolah menengah, dan seorang pria meraihnya di bus. Satu-satunya orang yang berbicara untuknya adalah pria tak berwajahnya, dan suaranya terdengar sangat familiar.

Keesokan harinya, karyawan bank muncul untuk maraton perusahaan, dan Hyang-sook terlihat sangat masam ketika dia mengetahui bahwa Hwan memohon pergi. Ketika Jong-hoo dan Joo-hyuk tiba, Jong-hoo memberitahu Woo-jin bahwa Joo-hyuk menghabiskan malam tanpa tidur dan muntah.


Woo-jin khawatir tentang dia berlari maraton setelah semua itu, tapi dia meyakinkannya bahwa dia baik-baik saja. Dia terus menatap tajam Joo-hyuk selama maraton, lebih mengkhawatirkannya daripada Jong-hoo, siapa yang terengah-engah dan mendesah seperti dia mungkin runtuh setiap saat.

Saat berbelanja, Hye-won menghindari undangan dari ibunya lalu memanggil Hyun-soo. Dia meminta dia untuk nongkrong hari ini, tapi dia bilang dia punya kelas sepanjang hari. Dia sebenarnya di pekerjaannya sebagai valet, di mana temannya menyeringai bahwa dia hampir mencapai status pacar.

Mereka sangat sibuk berkokok tentang bagaimana pewaris bodoh itu jatuh karena ulah murid Hyun-soo sehingga mereka tidak melihatnya berjalan di belakang mereka. Dia jelas mendengar Hyun-soo mengatakan bahwa dia berencana untuk bermain-main dengannya untuk sementara waktu dan menggunakannya untuk uangnya sebelum dia putus dengannya. Hyun-soo menemukan dirinya dengan sebuah tas terbalik, dan Hye-won menggerutu bahwa dia adalah seorang bajingan dan menginjak sebelum dia bisa mengucapkan sepatah kata pun.


Hye-won pergi, lalu menepi ketika dia dibombardir oleh kenangan dari semua kali Hyun-soo yang manis baginya. Dia menyadari sekarang bahwa itu adalah bagian dari rencana, jadi dia menghapus nomor teleponnya dari teleponnya kemudian menghubungi department store untuk mengajukan keluhan bahwa dia mengemudikan mobil pelanggan tanpa izin.

Menjelang akhir maraton, Manajer Byun meraih Jong-hoo (yang terlihat hampir mati, ha) untuk menariknya ke garis finish, meskipun desakan Jong-hoo bahwa dia ingin berjalan dengan Woo-jin. Mereka meninggalkannya di belakang, dan dia mendengar pelari lain mengatakan bahwa seorang pria pingsan dengan serangan jantung di suatu tempat di belakang mereka. Woo-jin berhenti, takut bahwa pria yang runtuh adalah Joo-hyuk, dan dia berbalik untuk berlari kembali.

Dia mengikuti suara sirine, dan ketika dia cukup dekat, paramedis sudah memuat pria itu ke ambulans. Yang bisa dilihat Woo-jin adalah lengan kirinya, dan jam tangan yang dikenakan Joo-hyuk saat terakhir melihatnya. Dia balapan ke ambulans, memanggil nama Joo-hyuk, tapi ohthankgoodness , bukan dia.


Dia berada di dekatnya, dan dia melihat betapa takutnya dia dan bertanya apakah dia tahu pria itu. Woo-jin hanya menatapnya dengan mata besar yang dipenuhi air mata, daripada menggantung kepalanya.

Tim pergi keluar untuk makan setelah maraton - mereka tidak memenangkan liburan hadiah utama, tetapi penjaga keamanan imut, Min-soo, datang di posisi ketiga. Tidak ada yang bisa makan karena Manajer Cabang Cha yang merasa bersalah berbohong pada mereka tentang bagaimana baik-baik saja mereka tidak menang, meskipun liburan itu pasti akan menyenangkan, tapi itu benar - benar baik - baik saja. Miskin Min-soo bahkan meminta maaf karena hanya datang ketiga, awww.

Joo-hyuk menonton Woo-jin sambil minum setelah ditembak soju sampai Jong-hoo memintanya untuk memperlambat. Dia mengatakan dengan tenang bahwa dia hanya menginginkan alkohol hari ini, saat dia mengambil minuman lain tanpa melihat siapa pun.


Joo-hyuk melangkah keluar nanti untuk memanggil ibunya, dan dia berhenti untuk menghargai bulan purnama di layar. Dia terlambat menyadari bahwa Woo-jin berjongkok di belakangnya, jadi dia membawanya ke taman untuk sadar dan bertanya mengapa dia minum begitu banyak. Dia hanya mengatakan kepadanya bagaimana dia dulu jatuh dari jungkat-jungkit ketika dia masih kecil, dan bagaimana jantungnya selalu jatuh setiap kali itu terjadi.

Dia memintanya untuk duduk di sisi lain dari jungkat-jungkit dengan dia, dan dia melakukannya, memantul terlalu keras sampai dia hampir muntah. Segera dia bilang dia merasa lebih baik, tapi dia hampir tidak bisa berjalan, jadi Joo-hyuk menggunakan roda tiga yang ditinggalkan untuk mendorongnya kembali ke restoran. Dia menyukainya dan mendorongnya untuk pergi lebih cepat, tetapi akhirnya jatuh. Dia mengambil tangannya dan bertanya apakah dia baik-baik saja, tapi dia meraih tangannya dalam cengkeraman kematian dan menariknya lebih dekat padanya.


Dia akhirnya melihat mata Joo-hyuk dan berkata, “Tidak. Saya sedang tidak dalam keadaan baik. Saya tidak baik sama sekali. Saya tahu itu tidak benar, dan saya tahu saya tidak seharusnya merasa seperti ini, tetapi saya tidak bisa mengendalikan perasaan saya sejak awal. Ini seperti hatiku rusak. Aku tidak bisa tidak melihatmu, dan aku ingin menjadi konyol di sekitarmu. Anda tidak pernah merasa seperti orang asing. Anda membuat saya merasa nyaman dan aman. Saya tidak tahu apa-apa lagi. Hati nurani? Kesalahan? Aku tidak peduli. Satu hal yang saya tahu pasti adalah saya sangat menyukaimu. ”

Joo-hyuk mendengarkan, lalu dengan tatapan menyesal, dia mengatakan padanya bahwa dia tidak seharusnya menyukainya. Dia mencoba untuk berdiri, tetapi Woo-jin menariknya ke bawah dan menciumnya.


Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/09/familiar-wife-episode-10/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/09/sinopsis-familiar-wife-episode-10.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Familiar Wife Episode 10

 
Back To Top