Sinopsis 100 Days My Prince Episode 6

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 27 September 2018

Sinopsis 100 Days My Prince Episode 6

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis 100 Days My Prince Episode 6

Moo-yeon dan anak buahnya berlari ke gunung, mengikuti perintah Menteri Kim untuk menemukan putra mahkota dan membawanya ke kepalanya. Dia ingat hari dia pikir dia membunuh Yul, dan mengetahui bahwa dia telah ditipu. Dia mengunjungi tempat di mana pria itu menembak Yul, berpikir dia adalah Dong-joo, dan ketika tidak ada mayat, mereka menuju ke desa Songjo.
Hong-shim dan Yul menunduk ke sebuah gang untuk menghindari Ma-chil, si rentenir. Hong-shim memperingatkan Yul untuk menjauh dari Ma-chil, tapi dia hanya menatapnya dan mengatakan dia merasa tidak nyaman. Dia pikir dia berarti gang itu sempit, tetapi dia berkata perlahan, “Bukan itu. Saya pikir ingatan saya telah kembali. "



Hong-shim khawatir dia akan tahu dia berbohong padanya. Di atas kepalanya, sepiring kacang kering mulai terbalik, dan Yul bergerak mendekat untuk melindungi dia dengan kepala dan lengannya. Dia mundur dan mengatakan bahwa Hong-shim mengatakan kepadanya bahwa tubuhnya akan mengingat bahkan jika kepalanya tidak, dan bahwa dia berpikir tubuhnya mengingatnya.

Dia mengatakan padanya untuk tetap tinggal, lalu berjalan tanpa penjelasan. Dia melihat rentenir di dekatnya dan mengikuti Ma-chil, ekspresi marah di wajahnya.

Di dekatnya, Moo-yeon dan anak buahnya menyewa kamar dengan wanita yang mengelola restoran. Mereka mendiskusikan fakta bahwa mereka mencari tubuh yang tidak dikenal, atau orang yang membutuhkan perawatan medis. Moo-yeon memberitahu anak buahnya untuk mempertanyakan semua pekerja kamar mayat dan dokter di desa-desa terdekat.



Yul menghadapi Ma-chil, marah karena Ma-chil mengancam akan menjual Hong-shim sebagai budak. Ma-chil membuatnya lebih buruk dengan mengatakan bahwa Hong-shim bernilai hampir dua kali lipat utangnya, dan menawarkan untuk menjualnya dan membagi keuntungan.

Sebagai "bantuan," dia bahkan menyarankan dia menjualnya sebagai selir bukan budak. Ekspresi Yul tidak pernah berubah, dan dia mengabaikan perintah Ma-chil untuk menurunkan tatapannya, jadi Ma-chil mengukur belatinya di mata Yul.

Ketika Yul tidak terlalu berkedip, Ma-chil melempar belati dan mengancam untuk memukul Yul menjadi bubur. Yul mengatakan dia akan menjatuhkan tatapannya, dan memang begitu, tapi sikapnya jelas menghina. Ma-chil bertanya apakah dia bercanda, tapi Yul berkata dengan tenang, "Aku tidak bercanda."



Hong-shim tumbuh khawatir bahwa Yul dipukuli oleh Ma-chil, jadi dia meninggalkan gang dan pergi mencarinya. Seperti yang dia lakukan, dia berjalan beberapa inci dari Moo-yeon ... kakaknya yang lama hilang. Sesuatu tentang dia menarik dia, jadi dia mengikutinya, hanya untuk kehilangan dia di jalanan yang sibuk.

Moo-yeon juga mengenali Hong-shim, dan dia bersembunyi di balik gedung sampai pantai bersih. Tapi Hong-shim muncul entah dari mana, dan dia mengatakan padanya dengan ragu bahwa dia Yi-Suh, tapi Moo-yeon bergumam bahwa dia salah dan berjalan pergi.

Tidak akan membiarkannya begitu mudah, Hong-shim mengambil tongkat dari vendor dan pergi setelah Moo-yeon. Dia menangkis serangannya, membayangkan dirinya sebagai dirinya yang lebih muda saat dia melucuti senjatanya. Cara unik ia menggeser cengkeramannya pada senjatanya menegaskan untuk Hong-shim bahwa ini adalah kakaknya, dan ketika dia bernafas, “Saudara, itu adalah Anda,” ia menjawab, “Kau masih mengerikan di pedang.”



Dia bertanya mengapa dia tidak pernah datang untuk menemukannya, membiarkan dia percaya dia sudah mati. Dia hanya menatap, terlihat patah hati, lalu melangkah masuk dan memeluknya dengan erat. Dia menangis bahwa dia merindukannya, dan dia mengatakan dia merindukannya juga, lalu tiba-tiba dia menariknya ke dalam ceruk ketika dia merasakan orang-orangnya mendekat.

Dia mengatakan pada Hong-shim bahwa dia harus menyelesaikan sesuatu, maka dia akan datang mencarinya. Dia takut membiarkannya pergi begitu cepat setelah menemukannya lagi, tapi dia mengingatkannya bahwa mereka tidak dapat dilihat bersama, karena mereka bahkan tidak seharusnya hidup. Saat dia pergi, Hong-shim mengatakan bahwa dia tinggal di rumah dengan pohon ceri, dan kelihatannya seperti itu membunuh Moo-yeon untuk menjauh darinya.

Yul menemukan dia, curiga bahwa dia meninggalkan gang untuk makan gukbap tanpa dia. Dia melihat bahwa dia sudah menangis, tetapi yang dia katakan adalah dia ingin mangkuk gukbapnya sendiri. Hong-shim memberinya seluruh gaji mereka untuk menyalin buku-buku dan mengatakan kepadanya untuk makan apa pun yang dia inginkan, tetapi dia berseru, “Tidak nyaman makan sendirian! Kamu bilang kamu akan berbagi mangkuk denganku! ”Awww, seberapa cepat dia mengubah nada suaranya.



Di istana, Kasim Yang berlari penuh ke Soo-ji, siapa yang terkejut bahwa dia tidak mati dalam pembantaian ritual hujan. Kasim Yang mengatakan bahwa pangeran menolak untuk membawanya karena dia memiliki ruam yang buruk, dan meminta Soo-ji untuk memberitahunya bahwa putra mahkota tidak benar-benar mati. Soo-ji mengundurkan diri dan memukulnya, dan Kasim Yang jatuh berlutut, meratapi sedih karena pangeran tercintanya.

Penduduk desa Songjo menemukan pemberitahuan diposting, mengumumkan kematian putra mahkota. Kkeut-nyeo meraih Hong-shim dan menangis, “Putra mahkota sudah mati!” Tepat ketika Yul menghampiri mereka, ha. Kkeut-nyeo kesal karena mereka dipaksa menikah oleh seorang pangeran yang akan segera mati. Lutut Hong-shim melengkung keluar dari bawahnya, dan Yul menangkapnya, menanyakan apakah kematian pangeran itu mengejutkan.

Para menteri istana diizinkan untuk melihat sebagian tubuh pangeran yang diduga telah membusuk, yang diam-diam dirusak oleh Menteri Kim untuk memastikan tidak ada orang yang tahu bahwa itu bukan Yul. Ini tugas Kasim Yang untuk memeriksa tubuh, tetapi dia hanya tersedu-sedu dalam penglihatan mengerikan.



Kemudian, Kasim Yang berteriak pada kasim lain yang bingung bahwa dia begitu hancur oleh kematian Yul. Dia mengatakan bahwa Yul banyak mengeluh, tetapi bahwa dia hanya memiliki temperamen yang buruk karena dia kehilangan ibunya dan cinta pertamanya ketika ayahnya menjadi raja. Dia menangis sambil memeluk salah satu buku tercinta Yul, lalu tiba-tiba berhenti ketika dia ingat mempersiapkan pangeran untuk ritual hujan.

Dia secara tidak sengaja memotong salah satu kuku Yul terlalu pendek, dan dia menyadari bahwa ada sesuatu yang salah ketika dia memegang tangan mayat itu dan menangis lebih awal. Tapi sebelum dia bisa berbuat apa-apa, dia ditahan tanpa penjelasan.

Hong-shim berbaring di tempat tidur, tenang dan sedih, dan ayahnya menganggap Yul mendapat masalah lagi. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia melihat kakaknya di pasar, tetapi dia harus pergi untuk menyelesaikan sesuatu dan akan kembali untuknya. Ayah memintanya untuk tinggal bersamanya, tetapi Hong-shim mengatakan mereka mungkin ditemukan, dan bagaimanapun pernikahannya adalah palsu yang diperintahkan oleh seorang pangeran yang meninggal.



Ternyata Yul telah melihat Hong-shim dan Moo-yeon saling berpelukan, tetapi dia tidak bisa mendengar percakapan mereka, dan dia bertanya-tanya siapa pria itu. Dia mengunjungi Gu-dol malam itu untuk menanyakan sesuatu padanya, dan Gu-dol berasumsi bahwa Yul mengalami masalah di tempat tidur, tapi Yul bertanya apakah Hong-shim bersama pria lain saat dia pergi melakukan dinas militernya.

Gu-dol mengatakan tidak ada cara, karena meskipun beberapa pria menunjukkan minat, dia tidak pernah memberi mereka waktu. Yul berpendapat bahwa mereka mungkin tidak mengenal pria lain, tetapi Gu-dol menunjukkan bahwa sebagai suaminya, Yul adalah pemenang di sini.

Je-yoon sedang melakukan zonasi ketika Guard Kwon mengunjunginya, ingin tahu tentang surat yang disegel dari Yul. Je-yoon bergumam bahwa itu adalah sebuah teka-teki (hanja untuk "tumit" atau "mengikuti," bukan "siku" seperti yang ditulis sebelumnya), tetapi dia mengatakan tidak ada gunanya menyelesaikannya ketika pangeran sudah mati. Dia mengatakan bahwa Yul tidak bisa mengatakan apakah dia benar atau mempromosikannya, jadi dia memutuskan untuk berhenti melakukan hal yang tidak perlu.



Penjaga Kwon meninggalkannya dengan bermuram durja, dan Je-yoon memperhatikan dia berjalan tertatih-tatih. Penjaga Kwon mengatakan bahwa dia memiliki tumit yang tergores, yang membuat Je-yun penasaran sejenak sebelum dia ingat bahwa semuanya tidak berguna.

Namun, ia mengikuti temannya untuk bertanya siapa yang tahu putra mahkota terbaik, setelah berubah pikiran lagi dan memutuskan untuk memecahkan teka-teki itu. Dia bertanya apakah Kasim Yang masih hidup, dan Penjaga Kwon mengatakan dia tidak bisa menjamin itu, yang mengkhawatirkan Je-yoon.

Hong-shim berdiri di luar rumahnya berharap untuk melihat kakaknya, dan bulan purnama menangkap matanya. Ini mengingatkannya pada keinginan Je-yoon bahwa dia akan melihat kakaknya segera, dan dia berkata dengan lembut, "Terima kasih kepadamu, aku bisa melihatnya."



Yul kembali ke rumah dan melihatnya di sana, dan berpikir untuk dirinya sendiri bahwa dia terlihat seperti sedang menunggu seseorang. Dia mengikuti saran Gu-dol dan kemajuan di Hong-shim, menatapnya dengan cara yang seharusnya seksi.

Dia mengulurkan buket bunga-bunga yang terlihat kurus dan berkata, “Saya memetik ini dalam perjalanan pulang karena mereka mengingatkan saya tentang Anda. '” Hong-shim mengatakan bahwa semua anjing desa kencing pada bunga-bunga itu karena mereka bau, dan Yul tetes mereka saat dia menyuruhnya meninggalkan bunga untuk tumbuh di tempat mereka terlihat tercantik.

Dia mengirimnya ke dalam, bermaksud untuk berjalan-jalan. Yul mengatakan dia lebih suka dia tinggal, dan ketika dia terus berjalan, dia menghentikannya dengan perampasan. Dia membelakanginya ke dinding dan melangkah mendekat, sambil bergumam, "Kau tidak memenuhi pandanganku." Hong-shim menatap Yul di matanya, dan dia mundur dan pergi ke rumah.



Di halaman, Dad menangis bahwa bibir mereka sedekat ini . Yul mengatakan bahwa dia tidak ingin mencium Hong-shim, dia hanya ingin mengkonfirmasi teori dengan membaca tatapannya. Ayah memohon padanya untuk mengumpulkannya, dan mempertimbangkan jika dia tampak seperti suami yang dapat dipercaya dari sudut pandang Hong-shim.

Dia menghela nafas bahwa dia harus disalahkan karena menyeret Yul ke sini untuk menikahi Hong-shim. Dia terlambat menyadari apa yang dia katakan dan mengirim Yul ke dalam untuk mengerjakan transkripsi. Tapi Yul dihentikan lagi oleh trio pria asing, semuanya memegang buku. Mereka ingin dia membacakan untuk mereka, dan Ayah mengusir mereka, tetapi Yul mengatakan dia akan membaca - dengan bayaran.

Para lelaki itu loyo, tidak punya uang untuk membayarnya, jadi Yul siap mengirim mereka pergi. Tapi Hong-shim kembali dan mengatakan kepadanya untuk membaca secara gratis, tergerak oleh ekspresi kecewa pria. Yul berpendapat bahwa dia ingin memperbaiki kesalahannya, tetapi dia mengatakan kepadanya bahwa seorang pria seharusnya tidak mengeksploitasi orang miskin.



Bahkan Dad mengatakan mereka butuh uang, tetapi Yul mengubah nada suaranya dan memutuskan bahwa pengetahuan harus dibagi. Para pria itu sangat bersyukur, dan dia tersenyum melihat wajah mereka yang bahagia.

Kasim yang memohon untuk melihat raja, berteriak bahwa dia harus memberitahunya sesuatu yang penting. Menteri Kim dibawa ke selnya sebagai gantinya, dan ketika Kasim Yang setuju untuk melakukan apa pun yang dia minta sebagai imbalan atas hidupnya, Menteri Kim mengatakan bahwa ketika dia mengajukan pertanyaan kepadanya selama persidangan, dia menjawab, "Sang ratu."

Itu diselesaikan, Menteri Kim bertanya apa itu yang perlu dikatakan Kasim Yang kepada raja. Kasim Yang berbisik bahwa dia tidak percaya tubuh di istana adalah putra mahkota, menjelaskan bahwa kuku tidak menunjukkan kesalahan yang dia buat. Menteri Kim bertanya apakah dia mengatakan ini kepada orang lain, dan Kasim Yang mengatakan dia belum. Menteri Kim terkekeh bahwa dia mungkin dalam masalah besar, lalu dengan dingin membelah tenggorokan Eunuch Yang.



Setelah Kasim Yang meninggal, Menteri Kim meninggalkan pisau di tangannya dan pergi menemui putrinya. Dia terlihat puas dan bertanya mengapa dia tampak kesal. Dia meraih wajahnya dan menggeram, “Pada hari aku menikam jantung mantan raja, temanku, aku berjanji pada diriku sendiri bahwa aku tidak akan pernah membunuh siapa pun dengan tanganku sendiri. Tapi semua tekadku sia-sia karena kamu. ”

Dia melanjutkan bahwa dia hidup seperti tukang daging, mendapatkan posisinya melalui pertumpahan darah, tapi sekarang dia akan kehilangan itu karena dia. Dia meminta dia mengatakan kepadanya siapa ayah bayinya, tidak percaya klaimnya bahwa dia membunuhnya karena tidak ada yang meninggal baru-baru ini, tetapi dia meminta waktu untuk menangani hal-hal dengan caranya sendiri.

Menteri Kim memberinya empat hari, memperingatkan bahwa jika tidak ada yang meninggal pada waktu itu, maka dia akan melakukan langkahnya sendiri. So-hye mengatakan dia akan melakukan pekerjaannya, dan dia harus fokus pada tugasnya membingkai Queen Park dan Prince Seowon.



Ketika Menteri Kim meninggalkan kamar putri mahkota, dia dilihat oleh seorang wanita pengadilan. Dia langsung ke Queen Park, yang mengirimnya ke kamar So-hye untuk mencari sesuatu. Wanita pengadilan isak-isak bahwa putri mahkota tidak pernah meninggalkan kamarnya, jadi ratu mengatakan dia akan memancingnya keluar sehingga wanita pengadilan dapat menemukan apa pun itu, karena jika dia tidak bisa, dia dan Pangeran Seo-won akan mati - setelah dia membunuh wanita pengadilan sendiri.

Pangeran Seowon berada di luar menunggu untuk melihat ibunya, dan telah mendengar apa yang dikatakannya. Dia menyadari bahwa dia keluar untuk mendapatkan putri mahkota dan pergi tanpa melihatnya.

Sekarang, Yul memiliki meja yang didirikan di halaman dan orang-orang mengantri untuk membaca dokumen mereka. Dia memberi mereka nasihat, bahkan membantu mereka menemukan celah dari kontrak yang tidak adil. Seorang wanita mengetahui bahwa dia telah dibebaskan dari perbudakan, dan dia meraih tangannya dan berteriak apresiasinya agar seluruh desa mendengarnya.



Pada satu titik, Hong-shim melangkah masuk untuk membantu memperbaiki bajak manusia yang rusak, tampak sedikit bangga pada Yul. Dia menatapnya, terpesona oleh senyumnya, dan ketika dia bertanya apa yang salah, dia berkata dengan heran, "Senyummu cantik."

Kota Taman Resmi berjalan di, berteriak bahwa istana telah memerintahkan mereka untuk berburu bulu bulu sebagai penghargaan. Hong-shim menunjukkan bahwa tidak ada sable yang terlihat di gunung dalam lima tahun, dan Yul mengatakan dia tidak nyaman bahwa mereka diharapkan untuk menangkap sable di tempat di mana tidak ada. Dia mengatakan kepada Town Official Park bahwa dia harus bertanya apa yang bisa mereka tawarkan, tetapi Hong-shim mengatakan raja serakah dan tidak peduli tentang hal ini.

Yul memprotes keras, “Dia bukan orang seperti itu! Dia ... keagungan-Nya adalah ... “Dia berhenti, bingung dengan ledakannya sendiri, dan Town Official Park mengelilingi semua orang untuk pergi berburu.



Dia diberitahu oleh Hong-shim untuk tinggal di rumah, karena dia membutuhkannya di sana jika seseorang datang mencarinya. Yul bertanya apakah itu seorang pria dan Hong-shim mengatakan itu, dan dia menginstruksikan Yul untuk membuatnya menunggu jika dia muncul.

Malam itu, Moo-yeon mengunjungi dokter setempat untuk menanyakan apakah dia merawat seseorang dengan luka panah. Dokter mengatakan dia tidak ingat dan tidak bisa memberi tahu Moo-yeon bahkan jika dia ingat. Moo-yeon mengayunkan belati cukup dekat untuk memotong pipi dokter, joging ingatannya.

Buku yang disalin Yul malam itu adalah tentang seorang wanita yang menghindari suaminya dan menginginkan seorang budak, membuatnya bertanya-tanya tentang hubungan antara Hong-shim dan lelaki yang mungkin akan datang menemuinya. Dia merasa aneh bahwa dia akan meminta suaminya untuk menunggu di rumah untuk kekasihnya.



Pikirannya terganggu oleh sedikit Meok-goo, pengagum pemuda Hong-shim. Yul menatapnya dan memutuskan dia tidak cukup tinggi untuk menjadi pria Hong-shim yang memeluk di pasar, hee. Meok-goo mengatakan bahwa Hong-shim memintanya untuk membawa sesuatu untuk dimakan Yul, menjatuhkan segenggam beras yang dibungkus dengan daun teratai.

Awww, Yul menangani makanan seperti itu sesuatu yang sangat berharga. Dia bertanya pada Meok-goo apakah beras benar-benar berasal dari Hong-shim, tetapi bocah itu hilang, dan seseorang dengan pakaian gelap berdiri di sana di tempatnya.

Sambil duduk di sekitar api unggun mereka, penduduk desa bertanya-tanya apakah Yul benar untuk bertanya apakah mereka dapat menawarkan sesuatu yang lain, karena tidak ada yang bisa ditemukan. Hong-shim dengan tidak sabar mengatakan bahwa mereka harus menemukan sesuatu , jadi dia mengirim semua orang untuk mengumpulkan arbei yang dapat dimakan. Dia jatuh saat dia mencari, dan sementara dia di tanah, sesuatu menarik perhatiannya.



Saran Yul kepada para petani menyebabkan masalah bagi Master Park dan Magistrate Jo, yang tidak suka fakta bahwa penduduk desa menemukan bahwa mereka telah menipu mereka. Taman Dinas Kota dan pendekatan Hong-shim, dan Hong-shim menyajikannya dengan ginseng liar yang dia temukan di gunung, cukup untuk ditukar dengan bulu yang diminta di kota.

Ketika Hakim Jo berteriak, Hong-shim dengan tenang menjelaskan bahwa tidak ada lagi musang di gunung selama bertahun-tahun. Dia memintanya untuk mengajukan petisi ke istana untuk meminta upeti yang benar-benar mereka penuhi, dan Master Park mengatakan dia akan memikirkannya. Setelah Hong-shim pergi, ia memberi tahu Menteri Jung bahwa ini bisa menjadi masalah, tetapi untungnya, para petani sering menderita kematian dini.

Hong-shim bergegas pulang untuk bertanya pada Yul apakah ada yang datang mencarinya. Dia mengatakan bahwa seorang pria yang tinggi dan tampan muncul, tetapi pergi tanpa kata. Kesal, dia lari untuk bertanya-tanya, dan belajar dari restoran ajumma bahwa tiga lelaki tinggi telah pergi, tetapi dia mendengar mereka menyebutkan Gunung Chunwoo.



Hong-shim berlari ke Ma-chil saat dia mencari, dan dia curiga sopan. Dia mengatakan itu karena "Won-deukie," dan kami akhirnya melihat akhir dari konfrontasi mereka sebelumnya. Yul telah mengutip KUHP Ming di Ma-chil, mengatakan bahwa lintah darat adalah ilegal.

Dia berjanji untuk tidak mengubah Ma-chil selama dia tidak pernah mengancam Hong-shim lagi, menyebutnya sebagai bantuan dari satu pria ke pria lain. Kebaktiannya yang jelas pada istrinya telah membuat Ma-chil cukup setuju, dan Hong-shim terkesima mendengar kesepakatan yang dibuat Yul untuknya.

Ini tumbuh terlambat, dan Yul pergi mencari Hong-shim ketika dia tidak pulang. Dia menemukan dia duduk sendirian, mabuk sebagai sigung meskipun larangan alkohol di bangun dari kematian putra mahkota. Dia mencoba untuk berdiri, dan Yul menangkapnya ketika dia tersandung, tetapi dia tersentak bebas dan berkata, “Ini semua karena kamu. Saya meminta Anda untuk membuat siapa saja yang tinggal. ”



Tapi Yul membentak bahwa pria yang dia cari tidak muncul, dan dia berbohong untuk mengkonfirmasi teori. Dia menuduh Hong-shim jatuh cinta dengan pria lain ketika dia melayani tugas militernya, tetapi bahwa dia dipaksa untuk menikahinya karena dekrit putra mahkota.

Dia menganggap kekasihnya kembali dan dia merasa berkonflik, yang menyebabkan dia minum. Sayangnya, Hong-shim mengakui, “Dia saudaraku. Saya kehilangan kontak dengannya sepuluh tahun yang lalu dan saya belum tahu apakah dia hidup atau mati. Kami baru saja menemukan satu sama lain. Dia mengatakan dia memiliki bisnis yang belum selesai dan berjanji untuk kembali ketika dia memilah-milahnya. Itu yang saya tunggu-tunggu. Anda tidak tahu betapa sakitnya ingin sekali melihat seseorang lagi. ”

Yul mengatakan kepadanya bahwa dia tahu, karena dia merasa seperti dia telah menunggu seseorang seumur hidupnya juga. Tapi dia terkekeh, senang mengetahui bahwa dia sedang menunggu saudara laki-laki dan bukan kekasih. Dia mengulurkan tangan, dengan angkuh memberikan izin Hong-shim untuk menahannya, tapi dia hanya berbalik, meninggalkan dia berteriak, "Saya memberi Anda izin!"



Dia mengejarnya dan meraih tangannya, dan mereka berdiri saling menatap satu sama lain untuk waktu yang lama. Yul mulai berjalan pulang diam-diam, masih memegang tangannya, dan dia mengikutinya tanpa protes.

Ketika ratu belajar bahwa So-hye mengunjungi ayahnya, dia mengirim wanita itu ke kamar putri mahkota untuk menemukan ... apa pun yang dia cari. Sementara itu So-hye menyembunyikan surat di jalan keluar, yang Menteri Jung, musuh bebuyutan ayahnya, mengambil.

Penjaga Kwon menunjukkan Je-yoon tempat di istana tempat Yul akan selalu berhenti. Dia mengatakan bahwa Yul menanam pohon ceri di sini pada hari ia menjadi putra mahkota, tapi sekarang hanya ada tunggul. Orang-orang membayangkan pohon itu hidup dan mekar penuh, dan ketika Je-yoon bertanya, Penjaga Kwon mengatakan kepadanya bahwa putri mahkota telah menebang pohon.



Sendirian kemudian, Je-yoon memanjat dinding ke kamar putri mahkota. Dia bersembunyi ketika dia mendengar seseorang mendekat, tanpa sengaja memilih semak-semak yang sama dengan wanita ratu yang bersembunyi, tetapi tidak lama sebelum mereka ditangkap dan ditangkap.

Raja sedang dalam kesedihan saat ia duduk di kamarnya, menyalahkan dirinya sendiri karena mengirim Yul untuk melakukan ritual hujan. Dia diberitahu bahwa tersangka dalam kematian pangeran telah ditangkap, dan bahwa mereka diyakini memiliki koneksi ke ratu.

Yul mempraktekkan jerami untuk membuat sepatu, dan dia meminta bantuan Hong-shim ketika dia akhirnya meninggalkan rumah. Dia bertanya-tanya bagaimana seseorang yang begitu pintar bisa begitu tidak kompeten dalam pekerjaan fisik, tetapi dia mendorongnya untuk terus mencoba, mencondongkan diri, dan meletakkan tangannya di atas tangannya untuk membantu. Yul terjebak menatap wajahnya yang cantik, dan Hong-shim diam ketika dia melihat, sedikit terjebak sendiri.



Ketika ketegangan pecah, Yul bertanya pada Hong-shim bagaimana dia menjadi terpisah dari kakaknya. Dia memberi dia samar, "itu hanya terjadi," kemudian mengubah subjek, bertanya di mana kantong uang itu. Dia terlihat bersalah dan mengatakan dia tidak yakin, tetapi tangannya tanpa sadar menuju sakunya.

Hong-shim memberitahunya dan mendapatkan dia, dan HA, dia terlihat hampir kecewa ketika dia menemukan kantong itu dan berhenti meraba-raba dia. Kantungnya kosong, dan Yul mengaku bahwa dia membeli sebuah buku. LOL, ekspresi sapinya sangat lucu.

Seorang wanita menyela mereka, meminta agen solusi. Dia menawarkan untuk membayar apa pun yang diinginkan Hong-shim, kemudian memberi Yul goyangan-alis yang sugestif, membuatnya sangat, sangat gugup.



Gaun Hong-shim Yul dalam pakaian bagus seorang ningrat, dan dia sedikit ternganga untuk melihat bahwa dia bahkan lebih tampan ketika semua berdandan. Dia tidak sedikit senang bahwa Hong-shim mau menjualnya untuk uang, bahkan ketika dia mengatakan dia mendapatkan cukup uang untuk melunasi sebagian besar utangnya.

Dia meluruskan pakaiannya dan mengatakan kepadanya untuk melakukan semua yang wanita itu minta. Dia bertanya untuk terakhir kalinya jika dia benar-benar berarti baginya untuk pergi, kemudian mengatakan padanya dengan menantang bahwa dia akan melakukannya.

Wanita itu datang mencarinya, tidak sabar, dan mendorong Hong-shim ke samping untuk melihat lebih dekat pada si cantik. Yul pergi dengan dia setelah satu lagi, terlihat hampir memohon ke Hong-shim, dan Hong-shim pulang ke rumah. Dia bertanya-tanya berapa lama wanita itu akan membutuhkan ... pelayanannya , dan mulai menyesali keputusannya.



Yul tersentak ketika wanita itu menyentuh lengannya, memberi tahu dia dengan lancang bahwa dia adalah pria yang sudah menikah. Dia mengingatkannya bahwa dia membayar dengan baik untuk ini dan ingin nilainya uang. Mereka didekati oleh bangsawan, yang turun dari kudanya dan merosot kesal.

Hong-shim pergi mencari buku yang Yul beli dengan uang mereka, dan ketika dia menemukannya, dia terkejut dengan topiknya. Dia menyembunyikannya ketika dia mendengar suara, dan dia khawatir menemukan sekelompok pria menebang pohon ceri dan menggeledah rumahnya. Salah satunya menuduh dia membangun rumah di tanah Master Park.

Dia berteriak bahwa rumah itu berumur tiga puluh tahun, menanyakan mengapa tiba-tiba ada masalah. Seorang pria membanting tongkatnya ke bagian belakang kepalanya, membuatnya pingsan. Mereka membawanya pergi sementara Gu-dol melihat tanpa daya, menginstruksikan Gu-dol untuk memberi tahu Yul tentang hal ini.



Bangsawan menghadapkan Yul dan wanita itu, yang, syukurlah, hanya menyewanya untuk berpura-pura menjadi kekasihnya untuk putus dengan tunangan curang. Yul memainkan perannya dengan baik, menghukum bangsawan karena berselingkuh dan menawarkan untuk menghibur hati wanita yang hancur. Ini bekerja, dan segera setelah badai mulia pergi, Yul mendorong wanita dari bahunya ke wajah, hee.

Gu-dol berlari ke Yul, berteriak bahwa Hong-shim telah diculik. Dia mengatakan kepadanya di mana menemukannya, dan Yul mencuri kuda bangsawan dan bergegas menyelamatkannya. Ketika dia tiba, dia menemukan Hong-shim diikat ke pohon, penyerangnya tampak senang melihatnya.

Hong-shim berteriak untuk Yul melarikan diri, dan salah satu pria menampar keras di wajahnya. Yul turun dari kuda, ekspresinya yang tenang tidak cukup menyembunyikan kemarahan di matanya.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/09/100-days-my-prince-episode-6/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/09/sinopsis-100-days-my-prince-episode-6.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis 100 Days My Prince Episode 6

 
Back To Top