Sinopsis 100 Days My Prince Episode 3

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 19 September 2018

Sinopsis 100 Days My Prince Episode 3

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis 100 Days My Prince Episode 3

Ayah Hong-shim menyela cambuknya untuk mengumumkan secara dramatis bahwa tunangannya, Won-deuk, telah pulang dari tentara. Yul memasuki halaman, mengenakan pakaian kotor dan tanpa mengingat siapa dia atau bagaimana dia sampai di sini. Hakim bertanya apakah namanya benar-benar Won-deuk, dan dia berkata dengan tegas, "Ya."
Hong-shim dan ayahnya saling bertukar pandang sementara hakim menarik pedangnya pada penggunaan banmal oleh Yul. Ayah Hong-shim berkata bahwa dia menderita cedera kepala, dan Hong-shim mengingatkan hakim putusan putra mahkota bahwa semua pria dan wanita menikah pada akhir bulan. Sebagai wanita lajang terakhir di desa, dia mengatakan bahwa dia dapat mematuhi perintah itu sekarang setelah dia bermaksud kembali.

Hong-shim dilepaskan, dan Ayah mengirim Gu-dol untuk dokter untuk luka Hong-shim. Yul jalan di belakang mereka, diikuti oleh semua wanita di kota, yang berkibar atas ketampanannya, ha. Melihat dia, Hong-shim bertanya pada Ayah apa yang terjadi. Dia tidak ingin menikahi orang asing sama sekali, dan Dad juga tidak senang dengan ide itu. Tapi Hong-shim, menjadi wanita pragmatis, mengatakan bahwa itu lebih baik daripada menjadi selir Master Park dan memutuskan untuk menikahi Yul.



Menghindari mengatakan padanya bahwa dia menemukan Yul di hutan dan dia tidak, pada kenyataannya, Won-deuk, Ayah menunjukkan bahwa setidaknya Yul sehat dan menarik. Mereka menyaksikan teman Hong-shim, Kkeut-nyeo mendekatinya dalam keadaan linglung, dan ketika dia menyentuh untuk menyentuh wajahnya yang tampan, dia memukul tangannya, menggertaknya dengan kejam.

Seorang wanita desa bertanya pada Yul bagaimana rasanya bersatu kembali dengan kekasihnya, dan dia mengatakan dengan jujur ​​bahwa dia menemukan Hong-shim dan rumah ini kotor dan tidak nyaman. Dia mulai membuat jalan keluar yang bermartabat, hanya untuk memasukkan setumpuk kotoran hewan dan jatuh telentang. Kami mencintai dia, tetapi mengakuinya - dia pantas mendapatkannya.

Di istana, ibu tiri Yul, Ratu Park, membiarkan kicauan tertawaan gembira atas keberuntungannya ketika dia mendengar bahwa Yul diserang hilang. Dia ingin memanggil putra sulungnya, Pangeran Seowon, untuk "menghibur" dia (atau lebih mungkin, menertawakan bahwa dia akan dinyatakan sebagai putra mahkota yang baru), tetapi anak buahnya, Menteri Hak, menyarankan dia untuk sangat berhati-hati - Dia sudah diduga mendalangi serangan terhadap Yul.



Dia bersikeras bahwa dia tidak melakukan apapun untuk Yul ... selain membuat beberapa jimat mengutuk. Dia bertanya-tanya siapa yang bisa memerintahkan serangan, kemudian memutuskan bahwa tidak masalah selama Yul keluar dari jalan. Frustrasi oleh kegembiraannya yang terbuka, Menteri Hak mengatakan kepadanya untuk menunjukkan kesedihan, dan meskipun dia menjerit frustrasi, dia dengan enggan setuju.

Dia menghapus sebagian besar rias wajahnya dan pergi mengunjungi Raja Neungseon, ayah Yul, di mana dia melemparkan dirinya ke lantai, secara dramatis terisak. Dia tiba-tiba berhenti meratap ketika dia mendongak untuk melihat bahwa istri Yul, Putri Mahkota So-hye, ada bersamanya. Ratu Park mencatat bahwa dia tampak baik-baik saja untuk seorang wanita yang suaminya mungkin mati, tetapi So-hye mengklaim bahwa dia tidak putus asa karena dia percaya Yul akan kembali dengan selamat.

Ayah Hong-shim membantu Yul keluar dari kotoran dan memberinya sedotan untuk menyeka tangannya, hanya untuk Yul untuk meminta air yang bagus. Ayah bahkan tidak tahu apa itu, jadi dia membawa Yul ke bagian sungai yang paling bersih untuk dicuci. Yul juga menunjukkan hidungnya pada hal itu, dan ketika Dad mengatakan dia perlu membersihkan untuk pernikahannya, Yul bertanya mengapa dia harus menikah.



Yul ingat Ayah memberitahunya bahwa namanya adalah Won-deuk, bahwa dia baru saja pulang ke rumah setelah terluka selama dinas militernya, dan bahwa dia berjanji untuk menikahi Hong-shim. Tapi dia menyatakan bahwa dia tidak pernah melamar seorang wanita dengan wajah seperti Hong-shim, dan ketika Ayah bertanya bagaimana dia tahu, dia mengatakan itu hanya firasat.

Ayah menarik yang lama "Aku menyelamatkan hidupmu sehingga kau lebih baik bersyukur" perjalanan rasa bersalah, tetapi Yul masih menolak untuk pergi ke sungai, mengatakan bahwa itu mungkin dingin dan dalam. Ya ampun, dia benar-benar cerdik. Ayah berjanji bahwa kekeringan telah membuat air dangkal, dan pergi sendiri untuk membuktikannya. Dia memercikkan sekitarnya lalu berbalik ke Yul - yang pergi. LOL.

Kembali di pondok, Gu-dol dan Kkeut-nyeo kembali dengan dokter, tetapi Hong-shim tidak ingin telanjang untuk seluruh ruangan dan menolak pengobatan. Kkeut-nyeo mengingatkannya bahwa dia akan menghabiskan malam pertamanya dengan seorang pria, tetapi penjelasannya yang cekikikan terganggu oleh Ayah, yang masih belum menemukan Yul.



Town Official Park datang ke halaman untuk memberitahu mereka untuk tidak mengatur untuk Hong-shim dan pernikahan Yul di sini ... sebagai pernikahan terakhir desa, hakim ingin menyaksikannya, jadi itu harus diadakan di kantor kota. Ayah mengakui bahwa Yul telah hilang, jadi semua orang lari untuk menemukannya sebelum seluruh desa dihukum.

So-hye mengunjungi ayahnya, Menteri Kim, untuk menanyakan apa yang telah dilakukannya pada Yul. Dia mengatakan bahwa dia adalah orang yang menyebabkan masalah (dengan membuat dirinya hamil), jadi sekarang dia melihat betapa banyak masalah yang dia sebabkan. Dia mengatakan kepadanya bahwa mereka akan segera mengetahui bahwa pangeran itu ditemukan mati, menginstruksikan dia untuk menunggu di istana dan pura-pura berduka.

Saat dia berbalik untuk pergi, So-hye melihat si pembunuh, Moo-yeon, menunggu untuk berbicara dengan Menteri Kim. Moo-yeon menawarkan untuk pergi mencari mayat Yul, tetapi Menteri Kim mengatakan akan lebih baik membiarkan penjaga istana menemukannya. So-hye mendekati Moo-yeon untuk menggeram bahwa dia seharusnya menangani ini dengan benar jika dia ingin pergi.



Yul mengembara sampai ia menemukan rumah Tuan Park, di mana sepasang pelayan membawa air untuk mandi, mengeluh tentang berapa banyak air yang dibuang para bangsawan bahkan selama musim kemarau. Yul senang menemukan situasi mandi lebih sesuai dengan seleranya, dan dia bahkan mengenakan pakaian putih murni yang ditata untuk Master Park.

Tuan Park mengeluh kepada hakim karena membiarkan Hong-shim pergi setelah dia bekerja sangat keras untuk mengelabui dia menjadi selirnya. Hakim berpendapat bahwa perintah pangeran adalah bahwa para perawan tua menikah dengan bujangan, jadi akan salah untuk menjadikannya selirnya ketika dia bertunangan dengan seorang bujangan.

Masih kesal, Tuan Park masuk ke dalam, hanya untuk menemukan Yul dengan anggun memoles makan siangnya, hee. Yul menawarkan kritik mendetail tentang makanan sebelum berjalan keluar, meninggalkan Master Park menganga. Master Park dan magistrate menyusulnya di tengah jalan, dan hakim bertanya mengapa dia berkeliaran ketika dia harus mempersiapkan pernikahannya.



Yul mengatakan dengan datar bahwa dia tidak pernah setuju untuk menikah, dan Master Kim mendapat kilau serakah di matanya saat dia memberitahu Yul untuk tidak menikah dengan keinginannya. Dia bertanya Yul alasannya, dan Yul berkata dengan serius, "Itu karena ... aku sebenarnya .."

Suara terengah-engah Hong-shim memanggil, "Dia memiliki amnesia!" Yul tampak terkejut karena ada yang mendengarnya, tapi dia setuju dengan Master Park bahwa dia tidak bisa menikahi seorang wanita yang dia tidak ingat. Hong-shim mengatakan bahwa dia mungkin tidak mengingatnya, tapi dia tidak peduli, karena, "Yang harus Anda ingat adalah malam kami di watermill!"

Pemikiran bahwa Hong-shim tidak perawan sudah cukup untuk mengirim Master Park bergegas pergi, tapi Yul tidak bergerak. Dia mengatakan dia tidak peduli apa yang terjadi di kincir air, tapi Gu-dol tersinggung bahwa dia akan membelokkan Hong-shim dan tidak menikahinya, dan Ayah (bahkan mengetahui itu bohong) menampar Yul di wajah.



Raja Neungseon meminta untuk berbicara dengan tentara yang kembali dari pembantaian, ingin mengetahui lebih banyak tentang hilangnya Yul, tetapi dia diberitahu bahwa pria itu meninggal karena luka-lukanya. Raja merasa ngeri bahwa para dokter tidak lebih memperhatikan satu-satunya saksi dari serangan itu. Dia menyalahkan dirinya sendiri karena mendengarkan Menteri Kim dan tidak mengambil tangan yang lebih langsung setelahnya, dan memutuskan untuk menyelidiki secara pribadi.

Namun di jalan menuju tempat pembantaian, raja dihentikan oleh sekelompok pria bertopeng yang dipimpin oleh Moo-yeon. Mereka bergabung dengan Menteri Kim, yang memberi tahu raja bahwa ini adalah betapa mudahnya dia disergap oleh para pembunuh, dan memohon padanya untuk mempercayai Menteri Kim untuk menemukan Yul sebagai gantinya.

Gubernur tiba untuk menyaksikan pernikahan terakhir desa. Hong-shim menangis sedikit saat dia bersiap-siap, tapi dia menarik air matanya ketika Ayah datang untuk berbicara dengannya. Dia mengatakan dengan sedih bahwa dia merasa buruk karena membesarkan anak perempuan dari keluarga bangsawan tanpa dapat mendukungnya secara finansial, dan untuk membuatnya menikah dengan orang asing.



Hong-shim mengatakan dia bersyukur bahwa dia menyelamatkan hidupnya, tetapi dia merasa tidak enak menikah ketika dia bahkan tidak tahu apakah kakaknya masih hidup. Ayah memberinya jepit rambut perak yang indah dan mengatakan padanya untuk menganggapnya sebagai hadiah dari kakaknya.

Ketika mereka menunggu upacara dimulai, Gu-dol menempel erat pada Yul dan menguliahinya untuk bertanggung jawab setelah mengambil Hong-shim ke watermill. Yul bertanya mengapa kincir air itu penting, dan Gu-dol adalah segalanya. Kau tidak tahu tempat itu untuk apa ?? HA, rupanya itu adalah Joseon setara dengan Make-out Point.

Hong-shim terlihat cantik dalam perhiasan pengantinnya, dan seluruh penduduk desa berkumpul untuk berseru tentang kecantikannya. Gu-dol memberitahu Yul bahwa dia adalah pria yang sangat beruntung, tapi Yul hanya menatap Hong-shim, ekspresinya tertutup. Namun, dia melihat ke belakang sekali ketika Gu-dol membawanya pergi.



Karyawan kantor distrik Je-yoon berdiri di depan teka-teki yang Yul tulis, yang awalnya berisi kata-kata "orang-orang," dan "10.000 akar." Soo-ji, salah satu penasihat Yul, bergabung dengannya, dan Je-yoon mengatakan dengan samar bahwa itu belum waktunya bagi Yul untuk kembali. Soo-ji bertanya-tanya apakah jawaban yang tertulis di perkamen itu benar, dan Je-yoon berkata sambil tersenyum, “Benar. Ini pertanyaan yang dia pecahkan sendiri. ”

Dia berpikir kembali ke percakapannya dengan putra mahkota, ketika Je-yoon telah menyebutkan bahwa dua pria terlihat di rumah dokter pada malam dia dibunuh. Yul sempat menginterupsi dan memberi tahu Je-yoon untuk berhenti menyelidiki.

Je-yoon bertanya mengapa Yul menyatakan jawaban tebakannya benar, tetapi tidak benar. Dia telah menunjukkan kepada pangeran bahwa ada segi empat dalam huruf-huruf itu, dimulai dengan huruf pertama di surat pertama, dua di yang kedua, empat di ketiga dan lima di yang keempat. Dia menyimpulkan bahwa ruang kosong harus berisi surat dengan tiga persegi panjang, jadi dia menjawab dengan huruf Cina untuk "bersih," yang memiliki tiga persegi panjang.



Yul telah menjelaskan bahwa jawaban Je-yoon tidak menyelesaikan kalimat itu secara logis, dan telah memperluas suratnya sampai kalimatnya berbunyi "Orang-orang memeluk 10.000 akar." Soo-ji mendesah bahwa Yul membuatnya terlalu tidak nyaman untuk memecahkan teka-teki, tapi sekarang bahwa dia hilang, dia bahkan lebih tidak nyaman.

Tapi Je-yoon masih memikirkan Yul, yang mengatakan bahwa meskipun dia tidak memberikan jawaban yang benar, dia masih terkesan dengan kecerdasan Je-yoon yang cepat. Dia berjanji akan menemukan tujuan penting untuk Je-yoon, dan ketika Je-yoon mengakui bahwa dia adalah putra rendah seorang selir, Yul bahkan tersenyum dan mengatakan itu membuatnya lebih menyukai Je-yoon.

Gu-dol memimpin Yul ke kincir air, berharap melihat tempat di mana dia dan Hong-shim yang seharusnya menghabiskan malam khusus mungkin bisa mengenang ingatan Yul. Dia menceritakan bagaimana itu harus terjadi - itu akan menjadi malam hari, dan Hong-shim pasti terlihat sangat cantik dalam kegelapan bahwa Yul tidak bisa tidak melepaskan pakaiannya dan menurunkannya ke jerami ...



Yul terkunci bahwa tidak mungkin itu terjadi, jadi Gu-dol membayangkan bahwa mungkin Yul mencoba putus dengan Hong-shim sejak dia pergi ke militer. Hong-shim mungkin protes, karena dia hampir terlalu tua untuk menikah, jadi dia mungkin telah melompati dia untuk mengubah pikirannya. (HAHA, penggilingan di latar belakang sangat meriah.)

Gambaran mental membuat Yul gugup, dan Gu-dol mengatakan kepadanya bahwa dia gugup untuk menikah juga, tapi dia sangat menikmati kehidupan pernikahan. Dia memberitahu Yul untuk membayangkan memiliki seseorang di sampingnya sepanjang malam dan apa yang mungkin dilakukan Yul dengan orang itu, tapi Yul hanya menyeringai bahwa itu terdengar tidak nyaman. Gu-dol hanya mengatakan padanya untuk menyerah dan terbiasa. LOL.

Sebelum pernikahan, Hong-shim mengunjungi makam ayahnya dan mengatakan bahwa dia akan menanggung apa pun yang dia miliki sampai dia bertemu kembali dengan kakaknya. Dia menangis ketika dia meminta ayahnya untuk tidak mengawasinya satu hari ini, karena putrinya menikah tanpa dia.



Gu-dol mengembara kembali ke kota, dan ketika Hong-shim mengetahui bahwa dia meninggalkan Yul sendirian di watermill, dia mengambil roknya dan berlari dengan kecepatan penuh. Dia lega mendapati Yul masih di sana, tetapi dia mengatakan bahwa dia tidak mengingatnya, dan hatinya tidak merasakan apa-apa ketika dia menatapnya.

Hong-shim menyela bahwa dia tidak bisa keluar dari pernikahan karena ini perintah dari Putra Mahkota. Anehnya, menyebutkan judulnya tampaknya jogging memori Yul. Hong-shim mengatakan kepadanya bahwa dia akan dihukum jika dia menolak untuk menikah, dan bahwa lebih baik menikah daripada dasarnya dipukul sampai mati.

HA, Yul deadpans, "Keduanya sangat tidak nyaman." Hong-shim mengatakan kepadanya bahwa dia harus memilih satu, tetapi sebaliknya, dia mengatakan dia harus pulang dan mengatakan padanya untuk membawanya ke sana. Hong-shim memanggil, “Tolong aku! Jika kamu pergi, aku akan menjadi selir kelima Master Park. Saya tahu saya rendah, tapi saya tidak ingin dipermalukan oleh lelaki tua itu. Jadi tolong, selamatkan saya. ”



Dia tidak menjawab, tetapi malah menyarankan agar dia melarikan diri. Dia bilang dia akan tetap perawan tua di mana pun dia pergi, dan mungkin masih akan menjadi selir atau menikah dengan pria yang tidak dia sukai. Tapi dia tidak bergeming, jadi dia menghela nafas dalam kekalahan dan mengatakan dia akan pergi memberi tahu hakim.

Dia pergi, dan Yul secara refleks menangkap lengannya. Dia menyalak bahwa dia canggung dan mengatakan padanya untuk memimpin jalan, tapi dia bilang dia tidak bisa membawanya pulang. Yul hanya mengatakan bahwa dia tidak dapat mengingat jalan ke kantor magistrate, dan meskipun itu bukan proposal yang paling romantis, Hong-shim mengambilnya.

Sementara itu, penjaga kerajaan mencari tanda-tanda Yul, dan ketika pemimpin mereka menemukan panah nyasar, dia memberikannya kepada penjaga dan berbisik dengan marah bahwa dia seharusnya menyingkirkan bukti apa pun. Augh , apakah semua orang di komplotan untuk membunuh Yul?



Yul perlahan berjalan di belakang Hong-shim sampai dia mencoba meraih pergelangan tangannya dan menariknya. Dia menolak, membalikkan punggungnya untuk menghadapinya, dan mereka saling berpandangan untuk waktu yang lama ketika angin meniup kelopak bunga di sekeliling mereka. Saat ini rusak ketika Hong-shim menggesek tidak sabar pada kelopak dan mencabut Yul untuk mengikutinya.

Sang gubernur menjadi tidak sabar ketika hari mulai tidak ada pesta pernikahan, sampai dia mengancam untuk pergi dan melaporkan ketidaktaatan desa. Hakim siap untuk memerintahkan Yul dan Hong-shim ditangkap, tetapi mereka lari ke halaman tepat pada waktunya. Pernikahan dimulai, meskipun kedua mempelai tidak terlihat senang, dan Yul harus dilatih dari sela-sela apa yang harus dilakukan.

Sama seperti upacara dimulai, badai awan gelap mulai berkumpul di desa. Tapi awan yang jelas sebelum pernikahan berakhir, membuat Hong-shim mencibir di Taman Resmi bahwa ini tidak akan membawa hujan. Dia mengatakan kepadanya bahwa itu adalah pencampuran energi yin dan yang pada malam pernikahan mereka yang akan mengakhiri kekeringan, dan kata-katanya tampaknya menyerang chord lain dengan Yul.



Kembali di ibu kota, bos Je-yoon di Kantor Distrik Ibu bertanya mengapa dia tidak menikah hari ini, karena dia seorang pria lajang. Je-yoon mengatakan bahwa dia membutuhkan seorang wanita untuk memiliki pernikahan, dan bosnya menghela nafas bahwa hanya para petani yang menganggap serius putusan putra mahkota. Je-yoon setuju bahwa ketidakadilan itu menghancurkan hatinya, meskipun dia mengatakannya dengan seringai, menantikan promosinya dari pangeran dan bahkan pernikahan yang mungkin.

Kemudian dia berakhir di jembatan tempat dia bertemu Hong-shim, dan dia berpikir tentang peringatannya untuk tidak bermain-main dengannya. Dia melihat seorang pria berdiri di jembatan dan tersenyum padanya saat dia lewat. Pria itu adalah Moo-yeon, yang hilang dalam ingatan akan suara kecil yang menangis, “Saudaraku, aku sangat takut.” Oh, aku tahu itu, tapi ini sungguh mengerikan.

Dia ingat malam bahwa dia dan adik perempuannya, Yi-Suh, melarikan diri dari amukan pembunuh Menteri Kim. Dia menguburkannya di beberapa dedaunan mati dan mengatakan bahwa dia akan memancing laki-laki yang mengejar mereka, memerintahkannya untuk lari ketika aman. Tapi dia berkata dengan tidak sopan, “Aku tidak mau. Saya ingin mati, maka saya bisa bertemu Ayah lagi. ”



Dia mengingatkan Yi-Suh bahwa ayah mereka memerintahkan mereka untuk hidup, dan dia memintanya untuk tidak meninggalkannya. Dia menyuruhnya pergi ke jembatan pada tanggal 15 setiap bulan jika mereka terpisah, lalu dia selesai menutupinya dengan dedaunan dan pergi untuk menarik pengejar mereka pergi.

Setelah pernikahan, Kkeut-nyeo menemukan Hong-shim menangis sendirian, dan dia bingung pada kesulitan Hong-shim. Dia cemburu bahwa Hong-shim harus menikahi pria yang dia inginkan dan mengirimnya ke dalam suaminya. Tapi begitu dia di sana, Yul mengatakan dia tidak punya pilihan selain menikahinya, tapi dia masih tidak ingat apa-apa, jadi dia dilarang menyentuhnya.

Hong-shim menyeringai padanya dengan licik dan beringsut lebih dekat, mendengkur bahwa mereka sudah menikah sekarang saat dia melirik fisiknya. Dia mulai melepaskan jubahnya, tetapi dia meraih tangannya dan mendorongnya ke belakang. Sial baginya, ini hanya menjatuhkan mereka berdua sampai dia menjulang di atasnya.



Dia mengulangi bahwa Hong-shim tidak diizinkan untuk menyentuhnya, tapi dia membalas bahwa dia yang melakukan semua sentuhan. Dia melompat kembali dan Hong-shim mulai membuka baju untuk tidur, bersikeras bahwa dia tidak tertarik pada seseorang yang tidak menginginkannya, anyway.

Yul mengeluh bahwa dia tidak bisa tidur di kamar kotor seperti itu, jadi Hong-shim mengatakan kepadanya untuk melakukan apapun yang dia inginkan saat dia berbaring untuk tidur. Tapi Yul yang mengangguk lebih dulu, bersandar ke dinding. Hong-shim meluncur perlahan untuk melepaskan jubah beratnya, berhati-hati agar tidak membangunkannya.

Di halaman, ayah Hong-shim menggali lubang untuk mengubur pakaian bagus yang dikenakan Yul ketika dia menemukannya. Dengan menyesal dia berbisik, “Maaf, tapi aku tidak bisa membiarkan Hong-shim menjadi selir seseorang, atau membiarkannya meninggalkanku. Ingatanmu tidak akan pernah kembali. Kalian berdua harus hidup bahagia selamanya. ”



Di pagi hari, Yul bangun dengan awal untuk menemukan dirinya telanjang dan terselip di tempat tidur. Ketika Hong-shim masuk, dia bergeser sejauh mungkin darinya, dan dia mengakui dengan senyum lebar bahwa dia menanggalkan pakaiannya.

Dia menunjukkan kepadanya pakaian yang dia taruh untuknya, tetapi dia mengernyit pada pakaian bekas dan menolak untuk memakainya. Hong-shim mengatakan dia bisa tetap telanjang jika dia suka, main-main membalik selimutnya dengan jari kakinya dan berkicau bahwa dia punya tubuh yang bagus. HA, wajahnya tak ternilai harganya.

Yul dengan enggan berdandan dan bergabung dengan Hong-shim dan Dad di luar, mengeluh tentang pakaian, tapi Hong-shim hanya mengatakan dengan riang bahwa wajah tampan membuat pakaian terlihat bagus. Yul tidak peduli untuk sarapan mereka yang sederhana, dan ketika Hong-shim bertanya apakah dia pemilih makanan, dia mengatakan bahwa dia tidak bisa pilih-pilih karena tidak ada makanan, hanya slop untuk babi. Ooooh, dia akan berakhir dengan memakai sup itu.



Ayah mencoba untuk memuluskan segalanya dengan meyakinkan Yul bahwa Hong-shim adalah koki yang baik, tetapi ketika dia menawarkan Yul sendok, Yul menarik tangannya, tersinggung ayah yang menyentuhnya. Hong-shim berteriak pada Yul karena bersikap kasar kepada Ayah, lalu Ayah berteriak pada Hong-shim karena berbicara terlalu santai kepada suaminya. Yul hampir menyeringai ketika Hong-shim tenang, menggerutu bahwa rumahnya benar-benar jauh, jadi dia lebih baik makan ini jika dia ingin makan apa saja.

Hong-shim tampaknya berpikir bahwa Yul akan segera pulang untuk mendapatkan barang-barangnya (um, apakah dia pikir benar-benar ada Won-deuk?). Ayah mengatakan kepada mereka bahwa orang tuanya meninggal dan dia tinggal sendirian sampai dia pergi ke militer, di mana rumahnya terbakar. Sulit untuk mengatakan siapa yang lebih marah pada berita bahwa dia anak yatim piatu, Yul atau Hong-shim ... tidak menunggu, itu pasti Yul, lol.



Dia masuk ke dalam untuk mencibir, meninggalkan sarapannya dimakan. Hong-shim bertanya pada Ayah bagaimana dia bisa mengenalkannya pada seseorang seperti Yul, tapi Dad bersikeras bahwa dia pria yang baik meskipun dia miskin. Oke, dia benar-benar berpikir bahwa memang ada Won-deuk.

Dia tiba-tiba menyadari bahwa jika Yul / Won-deuk melayani tiga dinas militer di bawah komandan yang kuat, maka dia harus dibayar beberapa kali. Dia memutuskan untuk pergi menemui komandan itu dan mendapatkan uang, dan Ayah masuk ke mode panik, bertanya-tanya apa yang harus dilakukan.

Hong-shim membuat Yul pergi bersamanya untuk menemukan komandan militernya, mengatakan bahwa dia akan mengingat komandannya ketika mereka tiba di sana. Mereka dihalangi oleh sepasang orang tolol (terang-terangan tolol) yang meminta pembayaran untuk perjalanan yang aman melalui hutan, dan ketika Hong-shim mengatakan bahwa dia melewati jalan ini ratusan kali, pemimpin mengatakan dia berutang mereka kembali tol.



Dia berjuang untuk melakukan matematika, dan mereka semua berputar untuk menatap Yul ketika dia dengan mudah menyatakan totalnya. HAHA, dia sangat senang untuk kembali ke desa, tetapi Hong-shim menghentikannya dan mengancam untuk melaporkan para perampok ke hakim.

Dipotong untuk: Hong-shim dan Yul, keduanya tidak sadar dan dibungkus bersama di atas tikar jerami. Yul bangun lebih dulu, dan perjuangannya yang ganas membuat Hong-shim terbangun. Usahanya untuk membebaskan tangannya berakhir dengan dia tanpa sengaja meraba-raba Hong-shim di dalam tikar, jadi dia mengatakan bahwa mereka harus menggulung diri.

Tapi Yul berkata dengan serius bahwa dia tidak ingin berguling. Dia mengatakan dia ingin tetap seperti ini, dan Hong-shim menatapnya, tidak yakin bagaimana harus bereaksi.



Sumber: http://www.dramabeans.com/2018/09/100-days-my-prince-episode-3/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/09/sinopsis-100-days-my-prince-episode-3.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis 100 Days My Prince Episode 3

 
Back To Top