Sinopsis 100 Days My Prince Episode 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 13 September 2018

Sinopsis 100 Days My Prince Episode 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis 100 Days My Prince Episode 2

Bepergian ke kota untuk mencari saudara laki-lakinya, gaun Hong-shim wanitanya di pakaiannya yang berkelas dan pergi keluar. Putra Mahkota Yul melihatnya di bawah pohon ceri, mengagumi bunga-bunga yang melayang, dan dia terkejut betapa dia mengingatkannya pada cinta pertamanya, Yi-suh.
Tidak jauh, Je-yoon, yang bekerja di Kantor Distrik Ibu Kota, juga melihat Hong-shim. Dia melihat Yul mengawasinya dan berlari, dan Yul mengejar. Mereka lewat tepat oleh Je-yoon, yang dengan sengaja melangkah di depan Yul dan menabraknya, memperlambat pengejarannya dan memberi waktu Hong-shim untuk bersembunyi.

Yul akhirnya menyerah, dan dia terengah-engah kepada penjaganya, Dong-joo, bahwa Yi-Suh akan tampak seperti wanita itu jika dia tinggal. Dong-joo mengingatkannya bahwa seluruh keluarganya dibantai, dan dia bertanya mengapa Yul tidak bisa melupakannya. Yul mengatakan bahwa dia tinggal di ingatannya karena dia menukar hidupnya dengan jubah kerajaan.



Je-yoon menemukan Hong-shim meringkuk di bawah jembatan dan menariknya keluar. Dia memperkenalkan dirinya dan bertanya mengapa dia lari, menyadari bahwa ranselnya tidak cocok dengan pakaiannya. Dia meminta untuk melihatnya, jadi Hong-shim mencoba melarikan diri menggunakan beberapa keterampilan seni bela diri yang dia tahu, tetapi sebaliknya dia menemukan dirinya dengan kedua pergelangan tangan terkunci di genggamannya.

Keterampilan bertarungnya hanya membuat Je-yoon lebih curiga, jadi dia mengatakan kepadanya bahwa dia adalah Yeon Hong-shim dari Songju Village. Je-yoon bertanya apakah dia di Hanyang (ibu kota) untuk melihat kekasih, tetapi Hong-shim terkunci bahwa dia mengunjungi saudaranya, yang dijanjikan akan bertemu di jembatan ini pada tanggal 15 setiap bulan.

Dia tersinggung dengan pertanyaan Je-yoon, jadi dia mengatakan padanya dengan berani, "Saya tertarik pada Anda." Hong-shim hanya menatapnya, lalu huffs tanpa kata dan melanjutkan perjalanannya. Je-yoon mengikuti jejaknya sampai dia bertanya mengapa dia mengikutinya, dan dia mulai berbicara tentang betapa cantiknya bulan sambil menyeringai padanya. Benar, bulannya cantik.



Hong-shim memperingatkan dia untuk tidak memukulnya, jadi dia bilang dia melindunginya kalau-kalau orang-orang itu mengejarnya lagi. Dia menduga bahwa saudara laki-lakinya tidak datang, dan mengatakan dia akan melihatnya di tanggal 15 setiap bulan, kemudian berjalan dengan ombak yang riang.

Dengan satu-satunya saksi mereka terhadap keracunan (dokter wanita, Song-sun) mati dan pembunuhnya melarikan diri, Dong-joo bertanya-tanya bagaimana Yul bisa mendapatkan bukti bahwa seseorang sedang mencoba meracuninya. Yul berpikir tentang fletching pada panah yang menewaskan dokter, mendapat tatapan licik di matanya, dan berkata, "Saya harus mengadakan pesta."

Dia mengenakan jubah terbaiknya untuk pesta, dan dia dan Putri Mahkota So-hye duduk bersama di meja tepat di bawah raja dan istri barunya. Ayahnya memberi tahu Yul bahwa dia senang dia merasa lebih baik pada waktunya untuk merayakan ulang tahunnya, dan Yul secara diplomatis (namun entah bagaimana secara sarkastik) memuji sang ratu karena berdoa untuk kesembuhannya.



Ratu Park mencatat bahwa putri mahkota tidak terlihat baik, jadi So-hye menjelaskan bahwa dia tidak tidur nyenyak semalam. Yul hanya mengatakan dia melanjutkan dengan fase hiburan berikutnya, dan raja menyebutkan bahwa Yul meminta busur dan panah untuk ulang tahunnya dan harus cemas untuk melihat hadiahnya.

Rencana Yul, sebagaimana digariskan untuk Dong-joo, adalah bahwa anak panah mungkin semua terlihat sama, tetapi mereka sebenarnya unik bagi pembuatnya. Dia memperhatikan bahwa anak panah yang digunakan pembunuh Song-sun terbuat dari kayu dan bulu langka, dan memiliki ciri khas untuk level pembunuh yang hanya orang kaya yang mampu membelinya.

Ketika para bangsawan mempersembahkan Yul dengan set busur dan anak panah, dia memeriksa mereka dan menyatakan mereka sangat bagus, tetapi tidak satupun dari mereka menunjukkan karakteristik yang dia cari. Terakhir adalah putra tertua Ratu Park, Grand Prince Seowon, yang membawa Yul satu set ia mengatakan bahwa ibunya memilih. Tapi begitu Yul melihat anak panah, dia menyadari bahwa mereka bukan apa yang dia cari.



Menteri Kim menyatakan bahwa dengan semua busur dan anak panah yang bagus ini, Yul akan menjadi pemanah yang lebih baik dari yang sudah ada. Raja menyadari bahwa Menteri Park tidak memberikan hadiah kepada Yul, merasa tersinggung bahwa ayah mertua putranya tidak memiliki hadiah untuknya.

Menteri Kim menjelaskan bahwa dia khawatir Yul akan kecewa dengan kualitas hadiahnya, tetapi ketika Yul membuka kasusnya, dia segera mengenali panahnya. Menteri Kim mengatakan bahwa dia menggunakan panah ini untuk berburu, dan Yul menatap tajam padanya, bertanya-tanya apakah dia membunuh tabib Song-sun, dan jika dia mencoba membunuhnya juga.

Dia tidak bisa membantu tetapi mengingat menyaksikan Menteri Kim membunuh ayah Yi-Suh, dan mendengarnya memerintahkan anak-anak yang dibunuh juga. Menteri Kim mengambil ekspresinya sebagai kekecewaan dalam hadiah, tapi Yul mengatakan dengan muram bahwa itulah yang dia inginkan. Dia tiba-tiba mengumumkan pesta itu.



Secara pribadi, Yul melampaui apa yang dia tahu: Menteri Kim telah Song-sun tewas, hampir pasti untuk menutupi rencananya untuk membunuh Yul. Apa yang dia tidak tahu adalah mengapa Menteri Kim ingin dia mati, tetapi renungannya terganggu oleh putri mahkota, yang meminta untuk berbicara dengannya sendirian.

So-hye mengungkapkan bahwa dia tahu Yul meninggalkan istana dalam penyamaran, yang membuatnya skeptis bahwa dia sebenarnya sakit atau jika dia memalsukannya untuk menghindari tidur dengannya. Yul menyeringai bahwa dia tidak pernah melakukan sesuatu yang begitu murah dan kotor, membuatnya terdengar seperti dia mengacu pada tidur bersamanya, tidak menipunya.

Dia mengambil ini dan mengatakan bahwa ayahnya mempertaruhkan nyawanya untuk membantu ayah Yul menjadi raja, tetapi Yul mencemooh bahwa Menteri Kim memperoleh banyak pribadi dari "risiko," dan bahkan lebih kaya daripada keluarga kerajaan. So-hye bertanya apakah itu sebabnya Yul membencinya, tapi dia bertanya mengapa dia tiba-tiba membuat masalah ini ketika mereka berdua tahu pernikahan mereka adalah untuk pertunjukan.



Dia mengatakan bahwa dia tahu dia belajar setiap malam karena dia berusaha menebus kurangnya pendidikan kerajaan ketika dia masih muda. Tapi dia menambahkan bahwa tanpa seorang putra, dia tidak akan pernah dianggap sebagai putra mahkota yang dapat diterima.

Dia meminta untuk pertama dan terakhir kalinya dia tidur dengannya malam ini, dan meletakkan tangannya di pipinya. Dia menyentuh bibirnya saat dia berbisik bahwa itu pasti tidak mudah untuk menanyakan itu, lalu bersin di dekat mendesis, "Namun, hatiku sepertinya tidak bisa membujuk tubuhku."

Dia mengatakan pada So-hye bahwa dia tidak memiliki kemewahan mengkhawatirkan masa depan tanpa seorang putra, dan memerintahkannya untuk pergi. Marah dan terhina, sang putri mahkota langsung pergi ke ayahnya untuk mengatakan kepadanya bahwa rencananya gagal. Dia mengatakan dia tidak punya banyak waktu tersisa, dan Menteri Kim mengangguk bahwa dia mengerti.



Dalam perjalanan kembali ke desanya, Hong-shim hampir dipangkas oleh pejabat desa, yang tergagap bahwa dia melihat hantu. Dia menyalahkan keberadaan hantu di negara yang belum menikah Hong-shim sebelum melarikan diri. Hong-shim hanya mengendus dan kepala pulang ke ayah angkatnya, yang menyambutnya dengan makan malam.

Sementara dia makan, dia memintanya untuk tidak pergi ke Hanyang bulan depan, karena dia memiliki hal-hal yang lebih penting untuk dikhawatirkan, seperti orang-orang yang datang untuk merengek tentang pernikahannya saat dia pergi. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia sudah mengatakan kepada pejabat tentang dijanjikan kepada Won-deuk, tapi ayahnya hanya bergumam dengan kesal.

Di pagi hari, Yul menunjukkan Dong-joo busur dan anak panah dari Menteri Kim. Dia menyebutkan kisah tentang katak yang memberikan kalajengking tumpangan menyeberangi sungai hanya untuk tersengat, membuat keduanya tenggelam. Dia mengatakan dia ingin tahu mengapa kalajengking menyengat katak, karena dia kehilangan panah dan membagi panah lain lurus ke bawah. Mengutuk.



Dia mengirim Dong-joo ke rumah sakit kerajaan untuk mengambil jurnal farmasi, tetapi kebanyakan hilang, diambil dua hari yang lalu. Yul belajar bahwa itu Je-yoon dan pergi untuk menghadapinya, menemukan dia bekerja pada pertanyaan penasehat kerajaan Soo-ji, menginginkan promosi yang diberikan kepada orang yang menjawabnya.

Yul mengatakan pada Je-yoon bahwa jawabannya ("ke pelabuhan") adalah benar dan salah, dan bertanya mengapa dia mengambil jurnal farmasi. Je-yoon mengatakan bahwa dia sedang menyelidiki pembunuhan tabib Song-sun. Yul bertanya pada Je-yoon apa yang dia temukan, dan mengetahui bahwa itu bukan kejahatan nafsu, karena tidak ada yang punya dendam terhadap Song-sun.

Je-yoon berpikir bahwa itu adalah pembunuhan terencana yang disebabkan oleh masalah di rumah sakit kerajaan. Dia mengatakan bahwa Song-sun masih dalam pelatihan, tetapi pada tanggal 14 Februari, dia diminta untuk mengambil shift malam dokter lain. Jurnal-jurnal itu tidak mengatakan dengan pasti apa yang terjadi pada hari itu, tetapi pada hari berikutnya, Song-sun ditugaskan untuk memimpin kamar putri mahkota.



Je-yoon melanjutkan bahwa pada malam Song-sun dibunuh, seseorang melihat dua pria di rumahnya, tetapi Yul menghentikannya di sana dan memerintahkan dia untuk tidak menyelidiki lebih jauh. Dia menyimpulkan bahwa jika Menteri Kim mencoba membunuhnya, maka putri mahkota harus dilibatkan, dan dia bertanya-tanya mengapa dia ingin membunuhnya dan mengapa dia bertemu Song-sun hari itu.

Dia membayangkan bahwa putri mahkota memerintahkan Song-sun untuk mencuri daftar peringatan Yul tentang makanan yang seharusnya tidak dia makan. Dia pergi melihat melalui catatan medis pada putri mahkota, dan melihat bahwa pada hari dia mempromosikan Song-sun, dia tidak menjalani pemeriksaan fisik bulanannya. Melihat ke belakang, dia menyadari bahwa dia telah melewatkan ujiannya setiap bulan, dan dia mengatakan kepada Dong-joo bahwa dia tahu jawaban atas kecurigaannya selama ini.

So-hye terkejut dengan kunjungan tak terduga dari Yul. Dia memberhentikan pelayannya, membuat harapannya naik sampai dia kembali ke pintu, ha. So-hye tidak bisa menyembunyikan senyum mungilnya, sampai Yul dengan blak-blakan mengatakan dia tidak senang berada di sini, dan membawa seorang tabib.



Melihat dokter membuat So-hye merinding sendiri, dan Yul mengatakan bahwa dia memperhatikan bahwa dia melewatkan beberapa pemeriksaan. Dokter mencapai untuk mengambil pulsa So-hye pada perintah Yul, tapi So-hye mengklaim memiliki gangguan pencernaan yang akan muncul dalam denyut nadinya dan meminta untuk diperiksa nanti ketika dia merasa lebih baik.

Yul menolak dokter, dan begitu mereka sendirian, dia berkata kepada istrinya bahwa mereka bahkan tidak pernah berpegangan tangan, dan bertanya bagaimana dia bisa hamil dalam situasi seperti itu. Oooooh . Meskipun dia mengaku tidak mengerti, ekspresi So-hye memberikan kebenaran.

Yul mengatakan kepadanya bahwa istri seorang teman hamil ketika mereka tidak pernah tidur bersama, dan dia meminta So-hye bagaimana wanita itu harus dihukum. So-hye menyebut situasinya tragis, tapi Yul membalas dengan gertakan penuh kemenangan bahwa dia harus turun dalam sejarah sebagai wanita cabul yang mempermalukan keluarganya. Dia mengatakan dia akan memberitahu wanita itu bahwa dia dan keluarganya hancur, tetapi sebelum itu, dia akan memberikan waktunya untuk membuat keputusan sendiri.



Raja Neungseon mengakui kepada penasihatnya bahwa kurangnya hujan terus membuatnya khawatir. Menteri Kim menyarankan agar dia tidak berpartisipasi dalam upacara hujan yang akan datang, memperingatkan bahwa itu bisa terlihat buruk jika belum ada ritual lain gagal berfungsi.

Yul menemukan ayahnya ketika dia diperintahkan untuk melakukan upacara hujan dan meminta agar perintah itu dicabut. Dia mengatakan dia mencoba menyelesaikan masalah yang sulit, tetapi Raja Neungseon menuduh Yul mencoba mempermalukannya ketika negara itu dalam kekacauan dan dia disalahkan.

Yul mencoba menyembunyikan rasa sakitnya saat dia bertanya mengapa ayahnya bahkan tidak menanyakan alasannya. Dia mengatakan bahwa dia putranya sebelum dia putra mahkota, jadi ayahnya harus peduli tentang perjuangan yang dia hadapi. Raja hanya mengeluh bahwa apa pun itu tidak bisa lebih buruk daripada keluhan yang mengalir masuk.



Dia baik- baik saja, baiklah, mari kita dengarkan , tapi Yul hanya mengatakan bahwa dibandingkan dengan beban negara, perjuangannya ringan seperti bulu. Raja Neungseon mengatakan menuduh bahwa Yul telah menatapnya dengan mata itu selama bertahun-tahun, mengutuknya karena telah membunuh ribuan orang untuk mengambil tahta.

Dia menghela nafas panjang, lalu mengatakan bahwa dia tahu dia adalah target berikutnya dari mantan raja, dan bahwa jika dia tidak mencabut pedangnya, dia dan Yul akan mati. Dia mengatakan pada Yul bahwa dia tidak memiliki hak untuk membencinya, tetapi Yul menjawab, “Tidak. Aku akan membencimu. Setidaknya untuk hari ini, aku akan membencimu semua yang kuinginkan sebagai putramu. Tapi setelah hari ini, aku tidak akan melihatmu sebagai putramu, jadi aku tidak akan membencimu lagi. ”

Dia mengatakan dia akan berpartisipasi dalam upacara hujan, dan bahwa sesudahnya, apa pun yang dilakukannya untuk negeri ini. Dia memperingatkan ayahnya untuk tidak menghentikannya, lalu berbalik dan pergi.



Yul kembali ke kamarnya dan menulis bahwa dia anak yang mengerikan, karena kebenciannya terhadap ayahnya tidak pernah memudar sejak dia memasuki istana. Dia menarik keluar kotak, dan di dalam adalah pita yang Yi-Suh terikat di lengannya yang terluka bertahun-tahun yang lalu. Dia berpikir, “Saya tahu bahwa Anda tidak akan kembali hidup, dan hati saya tidak akan menjadi terang. Tapi aku masih harus membalas dendam. Aku akan membuat mereka membayar untuk membunuhmu dan mempermalukanku, tidak peduli apa. ”

Menteri Kim membawa So-hye belerang yang dia minta, dan ketika dia mengatakan kepadanya bahwa dia hamil, dia segera menebak bahwa itu bukan bayi Yul. Dia bertanya apakah dia berencana untuk bunuh diri, tetapi dia hanya meminta waktu untuk melindungi keluarga mereka. Dia mengatakan bahwa jika dia gagal, dia akan menyelesaikannya dengan bunuh diri, atau Yul. Dia bertanya siapa ayah bayinya, tapi So-hye hanya mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir, karena bayinya akan menjadi putra mahkota berikutnya tanpa menghiraukan identitas ayahnya.

Kemudian dia ingat ancaman Yul bahwa dia dan keluarganya akan hancur, dan bertanya-tanya apakah dia harus menggunakan racun. Petugasnya memberitahunya bahwa Yul akan berada di upacara hujan berikutnya, dan dia memberitahu wanita itu untuk menyingkirkan belerang. Dia berpikir untuk dirinya sendiri bahwa Yul memulai ini, jadi dia tidak punya hak untuk membencinya.



Ayahnya bertemu dengan pembunuh bayaran yang sama yang membunuh Song-sun, yang namanya adalah MOO-YEON. Dia memberitahu Moo-yeon bahwa dia memiliki misi yang mendesak, dan Moo-yeon bertanya di mana putra mahkota akan menuju. Menteri Kim ingin tahu mengapa dia tidak pernah bertanya mengapa, tapi Moo-yeon mengatakan dengan buruk bahwa dia tidak butuh alasan, tapi kali ini dia butuh janji.

Di desa, ayah Hong-shim mengangguk, lalu tersentak bangun dengan teriakan keras yang membuat mereka takut. Dia merengek bahwa dia memiliki mimpi buruk yang mengerikan di mana Hong-shim sedang berjalan di jalan yang diikuti oleh seekor anjing tua, meneteskan air liur. Dia mencoba menakut-nakuti dengan tongkat, tetapi tidak akan pergi. Hong-shim mengatakan itu hanya mimpi konyol, dan tidak akan terwujud.

Mereka dipanggil ke luar oleh Master Park, orang terkaya di desa, yang tertawa girang saat ia memberikan suguhan yang ia jelaskan dimaksudkan untuk mempelajari kesulitan Hong-shim. Dia dengan canggung mengatakan dia akan membaginya dengan tetangga, tetapi Master Park melarangnya, mengatakan mereka semua untuknya. Uh, saya pikir kami menemukan “anjing tua, meneteskan air liur.” Dia hampir saja mabuk di seluruh Hong-shim saat dia berbicara kepadanya tentang ramuan yang dia kumpulkan, tapi dia akhirnya pergi.



Pengawal Dong-joo tidak senang karena Yul meninggalkan istana untuk upacara hujan dan memerintahkan penjaga untuk mengikutinya secara rahasia. Mereka berdiri di atas gunung, dan Yul berkomentar bahwa itu luar biasa indah di sini, terlihat lebih damai daripada yang pernah dilakukannya di istana.

Dong-joo bertanya tentang rahasia tragis Yul, tapi Yul hanya bertanya apakah Dong-joo berpikir dia terlalu serius kadang-kadang, memperingatkan bahwa jika Dong-joo menyimpannya, dia akan merasa "tidak nyaman," tapi dia hampir tersenyum ketika dia mengatakannya. . Dong-joo kebakaran kembali bahwa hal itu membuat dia tidak nyaman setiap kali Yul mengatakan bahwa.

Kali ini Yul tersenyum ketika ia memberitahu Dong-joo untuk melupakan urusan istana saat mereka ada di sini. Tapi senyumnya turun saat dia menambahkan, "Karena ketika kita kembali, itu akan menjadi pertumpahan darah."



Yul dan rombongannya berjalan melalui hutan dengan gugup, mengejutkan pada setiap suara kecil. Mereka tidak mendengar bahaya yang sebenarnya - si pembunuh, Moo-yeon, menggambar busurnya. Untungnya Yul melihat panah itu melayang ke arah kepalanya tepat pada waktunya untuk menunduk, dan orang-orangnya mengelilinginya.

Tapi mereka dengan cepat diatasi oleh sekelompok pembunuh, yang mengambil sejumlah besar penjaga dan bahkan wanita pengadilan dengan satu tendangan panah. Dong-joo mendesak Yul untuk melarikan diri, tetapi dia malah menarik busurnya sendiri dan mulai mengambil pembunuh satu per satu.

Moo-yeon mengacu pada Yul, tapi Yul melihat dia dan membidiknya kembali. Mereka menembak hampir bersamaan, dan keduanya berhasil menghindari cedera serius, meskipun kedua panah itu mengambil darah. Panah lain menyentuh kuda Yul dan dia terlempar ke tanah, dan Dong-joo membimbingnya menjauh dari pertempuran.



Moo-yeon melihat mereka melarikan diri dan mengambil dua anak buahnya untuk mengejar mereka. Dia menembakkan panah ke kaki Dong-joo, dan ketika Dong-joo berhenti untuk menarik panah keluar, dia meyakinkan Yul bahwa penjaga istana akan menyelamatkan mereka. Yul lebih khawatir tentang panah Moo-yeon menembaknya, yang dia kenali sebagai orang yang sama yang membunuh tabib.

Dia menyadari bahwa Menteri Kim mengatur penyergapan ini, dan dia memberitahu Dong-joo bahwa ia memiliki lima panah yang tersisa, sehingga ia dapat mengambil sepuluh pembunuh jika ia dapat memukul dua sekaligus. Plus, katanya, dia sama bagusnya dengan pedang seperti dia dengan busur dan anak panah, dan Dong-joo terkunci bahwa ini bukan waktunya untuk menyombongkan diri, ha.

Dia mengatakan Yul untuk melarikan diri dan membiarkan dia tinggal dan bertarung, tetapi Yul secara resmi memerintahkan dia untuk tidak bertarung untuknya lagi, dan untuk melindungi dirinya sendiri sebagai gantinya. Ketika sepertinya Dong-joo akan terus berdebat, Yul mengatakannya kembali: "Lakukan untuk teman."



Dong-joo meminta maaf, tetapi mengatakan bahwa Yul akan merasa tidak nyaman tidak peduli apa yang dia katakan. Dia tiba-tiba mengambil pedangnya dan mencambuknya ke leher Yul. NOOO, Dong-joo, apa yang kamu lakukan ??

Moo-yeon dan anak buahnya merangkak di Dong-joo dan tempat persembunyian Yul, hanya untuk melihat mereka istirahat dan berlari dalam dua arah yang berbeda. Moo-yeon dan pria lain mengikuti Yul, sementara pembunuh ketiga mengikuti Dong-joo. Pembunuh ketiga berhasil mendaratkan panah di bahu Dong-joo, menyebabkan dia berguling menuruni bukit, memukul kepalanya di batu di jalan ke bawah. Pembunuh itu pergi, mencari Dong-joo mati.

Moo-yeon mengejar Yul ke tepi tebing, tapi dia tidak menyadari bahwa itu bukan Yul - itu Dong-joo mengenakan pakaian Yul. Dong-joo memuat satu panah ke busur Yul, tetapi ketika dia berputar untuk menembak, dia dipukul di dada oleh panah Moo-yeon. Dia jatuh ke belakang dari tebing dan mendarat di sungai, dan para pembunuh melihat tubuhnya hanyut.



Ayah Hong-shim mengalami sakit perut mendadak dan berlari menuju kakus. Saat dia meraih sesuatu untuk diseka, dia kaget oleh melihat tangan berdarah seorang pria di semak-semak.

Di tempat pertempuran, seorang penjaga bangun, dan dia ngeri menemukan dirinya satu-satunya yang selamat. Dia membuat jalan ke istana untuk melaporkan bahwa putra mahkota hilang. Terserang kesedihan, Raja Neungseon memerintahkan semua pasukan yang tersedia dikirim untuk menemukan Yul segera, dan pelakunya diidentifikasi dan ditangkap.

Tetapi Menteri Kim mengatakan bahwa kebencian rakyat terhadapnya berada pada ketinggian baru karena musim kemarau, dan jika mereka mendengar putra mahkota diserang, perhatian mereka hanya akan bertambah buruk. Para menteri percaya bahwa Yul harus hidup karena tubuh belum ditemukan. Mereka menyarankan raja untuk merahasiakan ini dan meminta para penjaga menyelidiki secara diam-diam, dan dia menempatkan Menteri Kim yang bertanggung jawab.



Putri Mahkota So-hye harus tahu rencana ayahnya untuk melenyapkan Yul, karena saat dia mengerjakan sulamannya, dia berpikir, “Kamu harus kembali sebagai mayat. Itu adalah bagaimana aku ingin melihatmu. ”Sementara itu, ratu berdoa dengan sungguh-sungguh agar Yul tidak pernah kembali.

Hong-shim mengambil semua ramuannya ke Master Park untuk dijual, tapi dia lebih tertarik padanya. Dia menawarkan untuk menikahinya (yang akan membuatnya selir kelima, kotor), tapi dia bilang dia sudah bertunangan. Master Park memperingatkan bahwa besok adalah tenggat waktu bagi semua lajang untuk menikah, dan bahwa dia bisa dicambuk sampai mati karena menunggu seseorang yang mungkin tidak kembali.

Dia bertanya apakah dia lebih baik mati daripada menjadi selirnya, dan Hong-shim adalah semua, Jadi, aku harus pergi ... Dia membeli ramuannya, jadi dia membawa mereka ke ruang penyimpanan, tapi ketika dia di dalam, seseorang menutup dan mengunci pintu. Di pagi hari, Master Park datang untuk melihat apakah dia berubah pikiran. Hong-shim memberinya tegas tidak, dan dia terkekeh bahwa itu terlalu buruk.



Sementara dia pergi, ayah Hong-shim membawa pulang Yul, yang dia temukan di semak-semak, dan dokter luka panahnya. Meskipun Yul tidak sadarkan diri selama berhari-hari, Dad tidak bisa menolak wajahnya yang tampan dan anggun, dan berusaha untuk melihat apakah kulitnya selembut kelihatannya. Yul berkedut dan terbangun, jadi Ayah membantunya duduk dan menanyakan namanya.

Tapi Yul hanya terengah-engah, "Aku ... tidak ingat." Ayah menebak bahwa pukulan ke kepalanya membuatnya bodoh, mendapatkan beberapa sisi setan dari Yul. HA, aku suka dia tidak kehilangan kesombongan kerajaan.



Gu-dol datang berlari ke rumah Ayah dan Hong-shim, meratap bahwa Hong-shim akan mati. Dia mengatakan dia telah diambil untuk dicambuk, dan Ayah hampir lari dan meninggalkan Yul sendirian di rumah, tetapi dia berhenti, mendapatkan ide.

Hong-shim dicambuk sekitar tiga puluh kali sebelum hakim bertanya apakah dia ingin berubah pikiran dan menikahi Master Park. Dia terisak-isak bahwa dia sudah bertunangan, tetapi hakim mengatakan bahwa itu hari terakhir, dan dia tidak akan bertahan hidup tidak mematuhi perintah putra mahkota.

Hong-shim dengan berani bertanya apakah putra mahkota memerintahkan hukuman bagi mereka yang tidak menikah (oh, bagus, dia tidak). Dia menuntut untuk melihat putra mahkota itu sendiri, tetapi hakim hanya memerintahkan cambuknya dilanjutkan. Dia bertanya untuk terakhir kalinya jika dia memilih pernikahan atau cambuk, dan tatapannya menjawab pertanyaan dengan fasih.



Sebelum dia dipukul lagi, sebuah suara keras memanggil berhenti. Ini Ayah, yang berlari masuk dan jatuh berlutut, berteriak bahwa Won-deuk kembali dari tentara. Hong-shim terlihat bingung, mengetahui bahwa Won-deuk tidak ada, dan hakim menuduh Ayah berbohong.

Tapi Dad berteriak, "Won-deuk-aaaaaah !!"

Ke halaman berjalan Yul, membawa dirinya seperti raja meskipun pakaian kotornya. Hong-shim menjulurkan lehernya untuk melihatnya, dan dia menatap langsung ke matanya.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/09/100-days-my-prince-episode-2/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/09/sinopsis-100-days-my-prince-episode-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis 100 Days My Prince Episode 2

 
Back To Top