Sinopsis 100 Days My Prince Episode 1

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 12 September 2018

Sinopsis 100 Days My Prince Episode 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis 100 Days My Prince Episode 1

Seorang raja muda berdiri merenungkan badai, lalu pergi dengan anak buahnya yang ingin ikut berperang. Dia bertemu dengan salah satu jendralnya, yang menolak mengizinkannya bertarung karena takut dia akan terbunuh. Tetapi raja mengatakan dengan tegas bahwa dia tahu dia akan mati, dan terus berlanjut.
Kami kembali beberapa tahun ke masa lalu, di mana bangsawan yang kurang ajar mengumumkan kepada kerumunan anak-anak bahwa dia adalah seorang pejuang Joseon yang berani, kemudian mengirim mereka ke medan perang dengan perang yang keras. Dia menjatuhkan satu "barbar" (seorang budak laki-laki) dengan tongkat, tapi kemudian dia mendapat bopped di kepala dari belakang.

Dia berbalik untuk melihat seorang gadis kecil dengan ekspresi galak di wajahnya, menuduh dia memar-memar teman-temannya. Pemuda bangsawan itu bersikeras bahwa dia bukan pengganggu, tetapi gadis itu mengatakan kepadanya bahwa orang yang menyakiti orang lain bukanlah prajurit, mereka hanya bodoh.



Anak lelaki yang mulia membual dan mencoba yang lama. Apakah Anda tahu siapa saya? baris, dan dia menjawab bahwa dia adalah anak bodoh yang memukuli budak karena dia memiliki ayah yang kaya. Dia mengangkat tongkatnya, tapi dia lebih cepat, dan dia mengukur wajahnya di wajahnya saat dia memperingatkan dia untuk tidak menyakiti anak-anak dan menyebutnya "bermain" lagi. Dia badai bergandengan tangan dengan budak, meninggalkan bocah bangsawan itu untuk memberi tahu temannya Dong-joo, “Lain kali, kita akan bermain detektif.” HA!

Di tempat lain, Menteri Kiri KIM CHA-PBB membawa batu yang tidak biasa yang ia temukan kepada Pangeran Neungseon, saudara raja saat ini. Batu itu memiliki karakter untuk "naga" tertulis di atasnya, dan Menteri Kim mengatakan bahwa dia pikir itu adalah tanda bahwa "naga," atau raja baru, harus ditemukan. Pangeran Neungseon tampak ketakutan, tetapi Menteri Kim mengatakan dengan tenang bahwa keadilan tidak perlu dibahas dalam kegelapan.



Dia menawarkan mahkota kepada pangeran, tetapi menambahkan dengan tegas bahwa istrinya saat ini bukanlah ratu yang dapat diterima. Pangeran menolak untuk menyisihkan istrinya dan mencuri tahta saudaranya, tetapi Menteri Kim mengatakan kepadanya bahwa "orang yang takut harimau tidak akan membiarkan anak harimau itu hidup."

Bocah bangsawan, yang bernama LEE YUL (dan putra Pangeran Neungseon), dihukum oleh ibunya karena bermain sepanjang hari dan mengabaikan studinya. Dia berpendapat bahwa ayahnya mengatakan kepadanya bahwa menjadi pintar hanya akan membuatnya berada di sisi buruk raja, dan bahwa orang yang menderita harus menjadi perhatian pertamanya, yang membuat ibunya tersenyum.

Dia mengirim Yul ke dalam, dan dalam perjalanannya, dia bertemu dengan Menteri Kim. Menteri Kim memberi tahu Yul untuk selalu berhati-hati karena Anda tidak pernah tahu apa yang akan dibawa kehidupan. Dia pergi dengan mengangguk ke ibu Yul, yang mengangguk kembali, tetapi terlihat gugup tentang kunjungannya.



Yul belajar dari temannya Dong-joo bahwa gadis yang mengalahkannya adalah YOON YI-SUH, putri dari mantan Panglima Istana. Yul keberatan dengan saran yang dia suka padanya, bersikeras bahwa dia hanya ingin membuatnya membayar untuk memukul dan menghinanya.

Anak-anak lelaki itu mengatakan pada Yi-Suh bahwa mereka melihat seorang kanibal membawa budaknya ke hutan, dan mereka membawanya ke sebuah pondok yang menyeramkan. Ha, Yul terlihat lebih aneh daripada Yi-Suh ketika pemilik yang tampak menakutkan melangkah keluar dengan membawa kapak. Dia mendekati Yi-Suh, yang tersandung dan jatuh, dan anak-anak berlari keluar dari sana, meninggalkan Yi-Suh dibelakang.

Badai malam itu, dan Yul, merasa bersalah, lari ke badai dan sampai ke kabin. Dia merayap ke halaman dan tanpa sengaja menginjak tulang yang dibuang, dan pemilik kabin melempar jendela terbuka. Yul jatuh, kaget, tapi tiba-tiba kepala Yi-suh muncul melalui jendela dan dia berkicau, “Kamu pasti beruntung dengan makanan! Apakah kamu ingin ayam? ”



Yi-suh mengikat rambut pemilik kabin dan membimbingnya cara tersenyum agar tidak terlihat begitu garang. Yul terpesona oleh senyumnya, dan saat dia berjalan kembali ke kota, dia mencatat bahwa dia berani untuk seorang gadis. Dia bertanya mengapa dia mengabaikan kebiasaan dan makan dengan seorang petani, jadi dia mengatakan kepadanya bahwa ayahnya mengajarinya, "Pendekar pedang belajar ilmu pedang untuk melindungi orang-orang, tetapi 'orang-orang' tidak hanya berarti bangsawan."

Yul menggaruk kepalanya dengan bingung, dan dia dengan sayang memanggilnya bodoh. Tapi ketika dia tergelincir dalam lumpur, Yul meraih lengannya dan menjepit bahwa dia lebih bodoh. Yi-suh menyadari bahwa lengan Yul berdarah karena jatuh, tapi Yul menyombongkan bahwa itu tidak sakit, lalu menjerit dan merengek ketika dia menusuknya, hee. Yi-Suh menggunakan pita rambutnya untuk membalut lengannya, dan Yul terlihat kepincut lagi saat dia melihatnya.

Dia bertanya mengapa dia tidak marah padanya karena memikatnya ke kabin. Dia dengan santai memasukkan bunga sakura ke kepangnya saat dia mengatakan itu tidak benar untuk marah pada seseorang yang sudah bertobat. Yul mencoba menebak filsuf yang menulis itu, tapi Yi-Suh bisa mengatakan dia tidak pernah membaca Elementary Learning dan dia memanggilnya, menyeringai padanya.



Mereka terus berjalan, dan ketika bunga sakura jatuh di sekitar mereka, Yi-Suh tersenyum dan mengatakan mereka cantik. Tapi Yul hanya memiliki mata untuknya, dan tidak merespon. Yi-Suh bertanya apakah dia suka salju atau hujan bunga yang lebih baik, tapi Yul berkata, “Aku suka ... kamu. Aku akan menikahimu."

Sebelum Yi-Suh dapat melakukan apa saja kecuali berkedip karena terkejut, mereka mendengar suara ayahnya memanggil namanya. Dia mengatakan Yul untuk menjalankan karena ayahnya sangat ketat, tapi dia menyeringai bahwa ayahnya akan menghukumnya. Dia berjanji untuk tidak mengadukannya dan pergi menemui ayahnya, meninggalkan Yul berpikir bahwa keluarganya sepertinya baik.

Di pagi hari, Yul merenung ke ibunya (saat dia belajar) bahwa Yi-Suh terlalu berani untuk mencari suami. Ibunya tersenyum dengan sabar, mencatat bahwa Yi-Suh cukup mengesankan untuk membuatnya tertarik pada buku.



Dia bertanya apakah Yi-Suh cantik, dan Yul blurts bahwa dia adalah gadis tercantik yang pernah dilihatnya sebelum menyadari bahwa dia menyerahkan dirinya. Mengetahui bahwa dia ingin alasan untuk melihat Yi-Suh lagi, ibu Yul memberinya pita rambut yang baru dicuci untuk kembali padanya.

Dia pergi untuk berdoa di kuil selama beberapa hari, dan Yul bersumpah untuk fokus pada pelajarannya sampai dia kembali. Dia belajar sepanjang hari, dan ketika dia selesai, dia ingat ayahnya memerintahkan dia untuk tidak meninggalkan kamarnya hari ini.

Dia pergi, dan menyelinap ke pekarangan rumah Yi-Suh dengan bantuan pelayan Mak-gae. Dia berjanji bahwa Mak-gae dapat berpura-pura menjadi umum kali mereka bermain (awww), kemudian berbalik untuk melihat Yi-Suh berjalan di dekatnya. Dia bersembunyi dengannya ketika dia melihat orang lain di luar, sementara dia hanya menyeringai di tangan mereka.



Dia mengatakan kepada Yul bahwa ayahnya tidak membiarkan siapa pun masuk ke rumah hari ini, tapi dia dengan bangga mengatakan bahwa dia telah belajar Dasar Belajar, mendapatkan tepuk tangan. Dia mengatakan dia datang untuk memberinya sesuatu, tetapi sebelum dia dapat mengembalikan pita, mereka mendengar suara yang menuntut gerbang dibuka atas perintah raja.

Yi-Suh lari untuk melihat apa yang terjadi, menyuruh Yul tetap bersembunyi. Dia tiba di gerbang tepat ketika para pengunjung mendobrak pintu, dan seorang pria, membawa pedang dan berlumuran darah, menuntut untuk berbicara dengan tuan rumah. Dia membunuh seorang pelayan yang mengatakan dia tidak tahu di mana tuannya, dan Yul, mendengar jeritan, mengintip di sudut.

Dia melihat pria itu maju dengan Yi-Suh, menanyakan apakah dia anak perempuan Yoon Boo-joon. Dia mengatakan dengan berani bahwa dia, dan pria itu menunjukkan pedangnya padanya. Tapi sebelum dia menyerang, ayah Yi-suh melangkah di antara mereka dan mengatakan kepadanya untuk menyarungkan pedangnya.



Penyusup mengatakan bahwa dia di sini untuk membunuh Yoon Boo-joon atas perintah raja, tetapi ayah Yi-suh mengatakan bahwa baik orang yang memberi perintah dan orang-orang yang melaksanakannya adalah pengkhianat. Serangan penyusup, dan ayah Yi-suh menahannya sambil menyapu Yi-Suh dari jangkauan mereka.

Ayah Yi-Suh mengatakan kakaknya untuk melindunginya, memerintahkan mereka untuk tetap hidup. Kakaknya menyeret Yi-shuh menjerit pergi, dan Yul melihat ayah Yi-suh bertarung, dan Mak-gu ditebang karena mencoba membantu.

Tetapi sebelum ayah Yi-suh ditangani pukulan pembunuhan, suara memerintahkan penyusup untuk berhenti. Seorang pria berlumuran darah lainnya tiba - Menteri Kim. Ayah Yi-suh megap-megap bahwa dia berpikir bahwa Menteri Kim adalah pria terhormat, tetapi Menteri Kim hanya mengatakan kepadanya untuk tidak mengkhawatirkan anak-anaknya karena mereka akan segera bergabung dengannya.



Ayah Yi-suh membisu karena marah, tapi pedang Menteri Kim melewatinya. Menteri Kim memerintahkan anak buahnya untuk mencari dan membunuh seluruh keluarganya, tetapi Yul berteriak agar mereka berhenti, mengumumkan dirinya sebagai putra Pangeran Neungseon dan mengancam akan menghukum mereka jika mereka mengejar Yi-Suh dan kakaknya.

Menteri Kim hanya mengambil Yul dan membawanya pulang ke ayahnya. Yul mengatakan pada ayahnya bahwa pria ini membunuh seseorang, tetapi ayahnya hanya memerintahkannya ke kamarnya. Menteri Kim mendekati pangeran, dan Yul bertanya kepada ayahnya apakah dia akan membunuh mereka, tetapi Menteri Kim berlutut, mengatakan, “Aku membunuh mereka semua seperti yang Anda perintahkan. Pada saat ini, dunia adalah milikmu, Yang Mulia! ”

Yul tertegun oleh pengetahuan bahwa ayahnya berada di balik semua ini untuk menjadi raja, dan dia menolak untuk berpakaian untuk penobatan, menuntut untuk melihat ibunya dulu.



Pangeran Neungseon mengakui kepada Menteri Kim bahwa dia khawatir dia tidak akan mampu menangani politik menjadi raja. Dia menyarankan bahwa seorang raja hanya membutuhkan martabat, dan bahwa dia harus meninggalkan politik kepadanya. Pangeran Neungseon terlihat skeptis pada saat itu, tetapi dia bertanya apa yang diinginkan Menteri Kim, dan dia terlihat gugup lagi pada jawabannya: "Untuk menjadi ayah mertua putra Anda."

Menteri Kim menyampaikan berita bahwa istri Pangeran Neungseon meninggal dalam kecelakaan di kuil, tetapi pangeran hanya memberitahu dia untuk merahasiakan ini sampai setelah penobatannya. Mereka berbalik untuk pergi, tapi Yul berdiri di belakang mereka, tampak terserang.

Dia berlari, berteriak untuk ibunya, sampai dia dihentikan oleh para dayang. Menteri Kim mendekat dan memberitahunya bahwa seorang pangeran tidak perlu menangisi hal-hal remeh. Yul berteriak bahwa dia tidak ingin menjadi pangeran, tetapi bangsawan itu meraihnya dan mengatakan kepadanya dengan kasar bahwa hari ini adalah satu-satunya kesempatan untuk menangis. Dia pergi, dan Yul tenggelam ke lututnya, berteriak dan menjerit.



Enam belas tahun kemudian.

Putra mahkota dewasa Lee Yul ( Do Kyung-soo , alias DO EXO ) mengatakan kepada salah satu kasimnya saat berjalan bahwa dia tidak nyaman. Dia memanggil salah satu wanita pengadilan karena tertinggal di belakang grup, tetapi dia mengatakan dengan senyum bahwa dia terganggu oleh beberapa burung yang indah.

Dengan tatapan buruk, Yul memberitahu wanita itu bahwa dia tidak pernah tersenyum sekali dalam 69.329 jam sejak ia menjadi pangeran, namun ia berhasil pada hari pertamanya sebagai wanita pengadilan. Dia memerintahkan semua burung di istana dihilangkan, dan ketika dia mengatakan bahwa burung dapat terbang di atas dinding, dia bertanya dengan suara tanpa emosi, "Apakah Anda lebih suka burung-burung mati, atau Anda mati?"

Kemudian selama pelajaran, Yul sekali lagi mengatakan bahwa dia tidak nyaman. Kali ini karena salah satu penasihatnya, KIM SOO-JI ( Heo Jung-min ), tersenyum, dan Soo-ji meminta maaf karena membiarkan pikirannya melayang ke pertemuan dengan seorang teman lama nanti.



Pangeran menulis sebuah pertanyaan, mengatakan bahwa siapa pun yang menjawab pertanyaan pertama akan dipromosikan, dan tidak ada yang boleh meninggalkan istana sampai dijawab. Ini berarti Soo-ji tidak akan dapat melihat temannya sampai seseorang memberikan jawaban.

Kasim Yang mengatakan kepada Yul bahwa jika dia terus melakukan ini, tidak akan ada orang yang tersisa di sampingnya, yang hanya mengganggu Yul bahkan lebih. Kasim Yang juga memberi tahu Yul bahwa dia seharusnya menghabiskan malam ini dengan putri mahkota dalam upaya untuk meredakan kecemasan menteri pengadilan tentang kekeringan baru-baru ini.

Yul diambil untuk mandi kerajaan, di mana ia mengekspresikan rasa jijik pada kepercayaan takhayul bahwa tidur bersama istrinya akan membawa hujan. Dia mengirim Kasim Yang lebih banyak kelopak mawar untuk mandi, tetapi ketika Kasim Yang kembali, Yul hilang.



CROWN PRINCESS SO-HYE ( Han So-hee ), putri Menteri Kim dan istri Yul, diberitahu bahwa putra mahkota telah menghilang lagi. Dia mengatakan bahwa dia akan pergi mencarinya sendiri, tapi wanita itu memperingatkan bahwa dia hanya akan mengejarnya lebih jauh.

Yul telah melarikan diri ke perpustakaan kerajaan untuk membaca, dan ayahnya menyelinap masuk untuk mengatakan dengan marah bahwa orang-orang menderita karena belum hujan dalam beberapa bulan. Dia mengomel bahwa Yul terus mengganggu keseimbangan yin / yang dengan menolak untuk tidur dengan putri mahkota, tetapi ketika Yul bertanya apakah ayahnya menyalahkan dia karena kekeringan, raja menghela nafas dan mengatakan dia tidak.

Dia menyalahkan dirinya sendiri dan bertanya apakah Yul memanggilnya aib seperti orang lain. Yul membentak bahwa dia tidak pernah menginginkan ayahnya menjadi raja, atau menjadi putra mahkota sendiri, dan mengatakan kepada ayahnya bahwa dia tidak pernah memaksanya menjadi tugas pangeran.



Dia bertanya pada ayahnya apakah itu orang-orang yang mengganggunya, atau Menteri Kim. Raja bertanya apakah Yul membenci putri mahkota, dan Yul menggerutu, "Bukan hanya dia yang aku benci," saat dia berjalan pergi. Segera setelah dia bersih dari ayahnya, dia mencengkeram dadanya sebagai rasa sakit yang akrab mencengkeramnya.

Keesokan harinya, ia melayani para pejabat istana dengan bunga mawar, menyebutnya sebagai tanda terima kasih atas kerja keras mereka. Mereka menikmati minuman di luar musim, terlambat menyadari bahwa Yul tidak memiliki sendiri, tapi Yul mengatakan bahwa dia terbatas pada teh herbal pahit karena sakit dadanya.

Yul menjatuhkan senyuman palsu dan meminta para pejabat, mengingat penyakitnya, jika mereka mencoba membunuhnya dengan memaksanya untuk bermalam dengan putri mahkota. Semua pejabat meminta maaf, kecuali Menteri Hak, yang mengatakan bahwa tanpa keseimbangan energi yin dan yang, hujan tidak akan turun.



Yul mencemooh bahwa energinya sendiri tidak bisa cukup ketika ada banyak orang yang belum menikah di negara ini. Dia menyarankan bahwa semua orang di usia dua puluhan menikah dan meningkatkan kemungkinan hujan, menunjukkan bahwa itu sudah pernah dilakukan sebelumnya.

Dia secara resmi memerintahkan agar semua orang yang belum menikah di usia dua puluhan harus menikah pada akhir bulan depan. Ketika dia pergi, dia mengatakan kepada petugas bahwa dia melakukan bagiannya untuk menghemat air - pukulan mawar mereka dibuat dengan air mandinya. HAHA, aku suka itu. Tapi Yul hanya mendapat beberapa langkah sebelum serangan nyeri dada lain, kali ini menyebabkan dia runtuh.

Di dalam hutan, seorang Yi-Suh yang lebih tua, yang sekarang menggunakan nama HONG-SHIM ( Nam Ji-hyun ), mengumpulkan tanaman yang dapat dimakan saat dia mengeluh bahwa mereka akan mati hanya makan sayuran. Temannya, KKEUT-NYEO, cambuk bahwa suami mereka akan memberi mereka makan jika mereka menikah, tetapi Hong-shim mengatakan bahwa banyak orang tidak menghasilkan uang.



Para wanita merasa senang ketika mereka menemukan ramuan langka yang bisa mereka keringkan dan jual. Tapi mereka dicegah memotongnya oleh sepasang pemburu ginseng, yang menuduh mereka membawa juju yang belum menikah ke dalam hutan. Salah satu dari mereka menendang tas Hong-shim, jadi dia dengan dingin menyuruhnya mengambilnya sambil dengan tajam membelai pisaunya.

Dia menyebutkan bahwa seorang wanita dengan dendam dapat membuatnya salju di musim dingin, jadi jika dia memutuskan untuk menyimpan dendam terhadap mereka, sejumlah hal mengerikan dapat terjadi. Pria itu mengangkat tangannya, tapi Hong-shim menghentikannya dan berseru, “Saat tanganmu menyentuh wajahku, kau akan mengalami akhir dendamku.” Astaga, dia menakutkan.

Dalam perjalanan kembali ke kota, mereka dipanggil ke kantor pemerintah bersama dengan lima orang yang belum menikah lainnya di kota, di mana nama dan usia mereka dikukuhkan. Usia Hong-shim yang sangat lanjut dari dua puluh delapan sangat mengkhawatirkan pejabat pemerintah (dan ekspresi wajahnya adalah komedi emas, ha).



Terlepas dari itu, ketujuh orang yang belum menikah diperintahkan untuk bermitra dan menikah, dengan perintah kerajaan. Hong-shim protes keras, menarik perhatian dan frustrasi hakim. Dia akan mendapat masalah jika semua orang di kota tidak segera menikah, dan dia sangat khawatir ada satu wanita ekstra yang tidak menikah.

Hong-shim terus berdebat melawan gagasan absurd bahwa mereka akan menikah akan menyelesaikan kekeringan (dan gempa bumi, dan petir, dan bahkan UFO, menurut pejabat). Dia mematahkan bahwa alih-alih membantu orang-orang, putra mahkota menyalahkan mereka untuk kesulitan. Tetapi para lajang lainnya pergi tanpa dia, sudah berpasangan.

Miskin Kkeut-nyeo tidak senang dengan Gu-dol, pria yang dinikahinya, tapi dia takut dicambuk karena tidak taat. Hong-shim bersiap untuk terbang menyelamatkannya, tapi Kkeut-nyeo menghentikannya, mengatakan bahwa tidak ada gunanya berkelahi. Setelah pernikahan Kkeut-nyeo dan Gu-dol, Hong-shim pergi berjalan-jalan, dan pejabat itu bergabung dengannya.



Dia mengatakan bahwa dia yang terakhir tidak menikah, dan dia khawatir dia akan dicambuk karena tidak ada bujangan yang tersisa. Jadi Hong-shim membuat cerita dengan cepat tentang bertunangan dengan seorang pria bernama Won-deuk dari kota lain, yang melayani di militer dan tidak akan segera kembali. Pejabat itu memperingatkan bahwa putra mahkota memiliki temperamen buruk, tetapi Hong-shim berteriak padanya di atas pundaknya, "Putra mahkota itu bodoh!" Oke, dia luar biasa.

Putri Mahkota So-hye mengunjungi Yul, yang sudah tidak sadarkan diri selama beberapa hari. Dia mengatakan kepada kasimnya untuk menemukan cara memberinya obat agar dia bisa pulih, lalu memohon agar Yul bangun karena, katanya, hidupnya ada di tangannya.

Mengingat putra mahkota begitu sakit dan tidak memiliki pewaris, beberapa pejabat istana mulai membuat keributan tentang menyingkirkan Yul. Mereka berpendapat bahwa dia terlalu sakit untuk menjadi raja, tetapi para pendukungnya mencatat bahwa dia selalu sakit sepanjang tahun ini dan selalu pulih. Akhirnya Menteri Kim berbicara dan mengatakan bahwa Yul akan pulih, jadi raja melarang lebih banyak keluhan tentang kesehatannya.



Yang paling vokal dari pengkritik Yul, Menteri Hak, bersekutu dengan istri baru raja, Ratu Park. Dia percaya putranya, Grand Prince Seowon, menjadi pewaris tahta yang sah. Menteri Hak berpikir bahwa waktu akan menyelesaikan masalah Yul mereka, tetapi Ratu Park menyeringai bahwa dia akan membuat takdirnya sendiri, dan telah mengambil langkah.

Di kamarnya, Yul duduk di tempat tidur, mengerang bahwa tidak nyaman berbaring di sana. Seorang penjaga bergabung dengannya dan mengatakan dia telah berbaring di tempat tidur selama berhari-hari, dan mereka melihat obat herbal dengan kecurigaan. Dia baru-baru ini memberi tahu bangsawan yang dipercaya bahwa dia mencurigai obat itu, jadi dia berhenti meminumnya, dan dia perlahan-lahan mulai pulih.

Bangsawan itu mengatakan bahwa obatnya aman - itu ketika diambil dengan camilan tertentu yang Yul nikmati bahwa mereka bergabung untuk menciptakan racun dalam sistemnya. Bangsawan mengirimkan surat peringatan Yul tentang apa yang tidak boleh dimakan, tetapi catatan itu sengaja salah tempat, dan secara kebetulan, salah satu pelayan staf medis baru-baru ini menghilang.



Sekarang Yul memberitahu penjaganya, teman lamanya DONG-JOO ( Do Ji-han ), bahwa mereka harus bermain detektif lagi. Dong-joo berpikir bahwa Yul harus memberi tahu raja tentang keracunan yang dicoba, mengakui bahwa dia mencurigai ratu. Yul mengatakan bahwa dia tidak bisa mempercayai siapa pun, bahkan ayahnya, jadi dia bermaksud untuk menangkap peracunnya sendiri.

Soo-ji yang malang terlihat seperti kematian yang dihangatkan, masih berusaha mencari jawaban untuk pertanyaan Yul: "Ada dan menginginkan." Temannya JUNG JE-YOON ( Kim Sun-ho ) mengatakan bahwa jawabannya tidak akan menjadi mudah, dan Soo-ji merengek bahwa dia takut mati di sini dan menjadi hantu perawan (Je-yoon: "Tapi kamu sudah menikah ..." LOL). Ketika dia mengetahui bahwa ada promosi sebagai hadiah untuk siapa pun yang menjawab pertanyaan itu, Je-yoon semakin tertarik.

Di tempat lain, Hong-shim bersiap untuk mengunjungi ibu kota sebagai ayah angkatnya meraung bahwa seseorang mungkin mengenalinya. Dia terlihat khawatir sejenak, lalu berkata dengan riang bahwa dia terlalu cantik sekarang untuk itu terjadi. Dia mengatakan kepada ayahnya untuk tidak melewatkan makan dan tidak melakukan kebaikan bagi pembohong itu, Gu-dol, lalu berangkat.



Ayahnya memanggilnya dengan lembut, "Jika Anda menemukan saudaramu, apakah kau tidak akan kembali?" Memperlakukan senyum, Hong-shim mengatakan bahwa dia akan membawa kakaknya kembali bersamanya.

Mengenakan pakaian umum, Yul menyelinap keluar dari istana dengan bantuan Dong-joo. Mereka menemukan sebuah rumah kosong di mana barang-barang pemilik tersebar di sekitar, dan Dong-joo bertanya apakah mereka harus mempertanyakan tetangga. Yul mengatakan tidak, dan menyebutkan bahwa mereka sedang diikuti.

Untuk menarik pengikut mereka, Dong-joo dan Yul berpisah. Yul tetap terlihat, dan ketika pengikutnya semakin dekat, mereka menemukan pedang Dong-joo di tenggorokan mereka. Itu wanita - wanita yang sama yang menghilang dari tim medis istana.



Dia mengatakan bahwa dia diculik oleh penjahat dan nyaris melarikan diri, lalu bersembunyi karena ketakutan. Yul bertanya apakah dia orang yang salah daftar makanan yang seharusnya dia tidak makan, dan dia memohon pengampunannya, menangis bahwa dia hanya mengikuti perintah. Yul memanggilnya lebih dekat untuk mengatakan padanya bahwa seseorang ingin membunuhnya dan membungkamnya.

Dia bertanya siapa itu, dan tepat ketika dia akan memberitahunya, sebuah panah terbang melewati kepala Yul dan masuk ke tenggorokan wanita itu, membunuhnya seketika. Yul menangkapnya dalam pelukannya dan mengirim Dong-joo setelah si pembunuh.

Si pembunuh memberi Dong-joo slip, hanya untuk menemukan dirinya menghadap Yul sebagai gantinya. Yul bertanya perintah siapa yang dia ikuti, tetapi si pembunuh diam-diam menarik pedangnya, dan Yul mengambil cabang yang kuat untuk membela dirinya. Yul dengan gesit menghindar dari serangan si pembunuh, tetapi tak lama kemudian si pembunuh memotong tongkatnya menjadi dua dan Yul berakhir di ujung pedangnya.



Yul tidak berdaya karena si pembunuh membunuhnya, lalu mengangkat pedangnya ... tetapi pisau terbang di udara dan mengubur dirinya di bahu si pembunuh. Pembunuh itu berlari, dan Yul mengejar dia menuju pasar. Yul kehilangan pandangannya, dan meskipun sesuatu tentang seorang bangsawan muda yang lewat menempatkan Yul waspada, dia memilih untuk tidak mengikuti pria itu (yang kita lihat memiliki darah di pakaiannya di dekat bahunya).

Hong-shim tiba di kota, di mana dia menemukan rumah masa kecilnya hancur dan ditinggalkan. Dia ingat bermain dengan kakaknya Seok-ha di halaman, ketika dia menggodanya karena memberikan pita rambutnya kepada seorang anak laki-laki sementara ayah mereka memandang dengan penuh kasih sayang.

Seorang pejalan kaki memberitahu Hong-shim untuk terus bergerak - rumah itu ditinggalkan karena pengkhianat dulu tinggal di sana. Dia pergi ke penjual buku, yang mengatakan kepadanya bahwa dia menyimpan buku favoritnya, Dasar Pembelajaran, di dalam. Hong-shim masuk dan membuka ranselnya, dan berganti pakaian bagus di stasiun aslinya.



Yul dan Dong-joo juga melewati penjual buku, dan mereka mendengarnya belajar Elementary. Yul berhenti saat menyebutkan buku yang dibacanya untuk mengesankan kekasih masa kecilnya, dan dia memperhatikan wanita muda yang meninggalkan gedung penjual buku, wajahnya tersembunyi.

Yul melanjutkan perjalanannya, dan dia berhenti karena melihat pohon sakura bermekaran penuh. Ini mengingatkan Yul tentang gadis kecil yang pernah berdiri di bawah bunga yang jatuh dan tersenyum padanya, dan dia bersumpah untuk menikahinya suatu hari nanti.

Di dekatnya, ia melihat wanita itu dari penjual buku, tepat ketika ia mengangkat penutup kepalanya untuk mengagumi bunga sakura. Yul menatap ketika dia melihat wajah Hong-shim, seolah dia mengenalinya, tetapi ketika Hong-shim melihatnya, dia bergegas pergi. Yul mulai berlari, mengejar wanita yang mengingatkannya pada cinta pertamanya.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/09/100-days-my-prince-episode-1/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/09/sinopsis-100-days-my-prince-episode-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis 100 Days My Prince Episode 1

 
Back To Top