Sinopsis Thirty But Seventeen Episode 19 - 20

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 31 Agustus 2018

Sinopsis Thirty But Seventeen Episode 19 - 20

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Thirty But Seventeen Episode 19 - 20

EPISODE 19: "Schumann's Träumerei"

Dalam sulih suara, Woo-jin mempertimbangkan bagaimana dia tumbuh menikmati tinggal di rumah ini dengan keluarga yang ditemukannya. Ketika kami kembali ke Woo-jin dan Seo-ri di dapur yang gelap, keduanya mengingat petunjuk yang diberikan kepada mereka, oleh teman-teman mereka dan interaksi mereka sendiri, bahwa mereka mungkin saling menyukai.
Mereka saling menatap satu sama lain dan kemudian ... mereka terganggu oleh perut yang mendeguk. Seo-ri baru saja makan, jadi Woo-jin harus mengakui bahwa dia adalah pelakunya. Seo-ri pergi mencari makanan, tetapi dia ingin menunjukkan kupon yang mereka menangkan lebih dulu.

Kupon adalah solusi sempurna untuk rasa laparnya, jadi dia dan Seo-ri setuju untuk pergi bersiap-siap dan keluar untuk ddeokbokki gratis mereka.



Chan telah menetap untuk makan sendiri dengan timnya setelah pelatihan dan semua yang berjalan. Teman-temannya bertanya-tanya apakah dia merasa baik-baik saja, karena dia berkeringat deras dan tidak benar-benar fokus. Dia mulai melihat dobel Deok-soo tepat sebelum dia roboh di lantai.

Tepat ketika Woo-jin dan Seo-ri hendak pergi, dia menerima telepon dari anak-anak tentang kepergian Chan. Woo-jin bergegas ke rumah sakit dan meninggalkan Seo-ri di rumah, lupa bahwa dia tidak memiliki ponsel untuk mendapatkan pembaruan darinya.



Di rumah sakit, ternyata Chan baru saja mengalami kasus gangguan pencernaan yang parah. Pelatih datang ke kawanan Deok-soo dan Hae-beom, dan juga untuk memberi tahu Woo-jin bagaimana Chan telah melatih dirinya dalam pelatihan, yang mungkin juga berkontribusi pada kondisinya.

Sementara anggota keluarga lainnya menangani keadaan darurat ini, Jennifer bertemu dengan wanita misterius dari masa lalunya di sebuah kuil, yang membawa seorang pria yang lebih tua di kursi roda. Dia senang bahwa Jennifer telah datang, dan pasangan itu berdiri di luar sementara Jennifer berdiri di depan sebuah penanda kuburan di kuil dan menangis.



Chan bangun di pagi hari untuk suara lobak yang diparut. Woo-jin telah menyiapkan minuman lobak untuk gangguan pencernaannya, salah satu yang ia gunakan untuk mempersiapkan keponakannya ketika mereka berdua lebih muda. Ketika Chan mendengar suara perut Woo-jin yang masih kosong, dia memberitahu pamannya untuk khawatir tentang ususnya sendiri.

Chan mencatat bahwa kehadiran Woo-jin di sini di rumah sakit berarti Seo-ri menghabiskan malam di rumah sendirian, dan Chan yang sekarang mendesak mendorong pamannya ke pintu keluar untuk mengirimnya pulang.



Seo-ri menghabiskan malam di sofa, menunggu berita. Dia melompat ketika dia mendengar pintu, tapi itu Jennifer, bukan Woo-jin. Jennifer memang memiliki ponsel, jadi Seo-ri akhirnya memanggil Woo-jin.

Woo-jin menerima panggilan dan mengirimkan telepon ke Chan, mengganggu demonstrasi jack melompatnya. Chan mencerahkan untuk mendengar Seo-ri, aman dari pulau dan petangnya saja.

Saat Woo-jin pergi, dia mengingatkan keponakannya untuk tidak bekerja terlalu keras. Chan mencatat sandal rumah masih di kaki Woo-jin, dan mendesah.



Jennifer senang bahwa Seo-ri berhasil kembali ke rumah dan telah mendengar dari Chan. Seo-ri bertanya tentang hari-hari Jennifer sendiri, dan Jennifer dengan ragu mengatakan padanya bahwa dia harus menemui seseorang. Jennifer dengan cepat mengubah topik pembicaraan dan memberi tahu Seo-ri bahwa toko biola menelepon untuk memberi tahu bahwa biolanya sudah diperbaiki.

Seo-ri meninggalkan adonannya untuk membayar biolanya. Dia membuang tabungannya di meja tukang reparasi dan menawarkan untuk membayar sisanya di kemudian hari. Tapi kasar kami, biola biola tidak menginginkan uang tambahan. Dia mengatakan padanya untuk meninggalkan apa yang dia miliki dan mengambil biolanya, setelah dia membersihkan tangannya, masih berlapis adonan dari terburu-buru keluar dari pintu.



Dia juga mengatakan padanya untuk tidak pernah kembali. Seo-ri menangkap kebaikan yang tersembunyi dalam komentarnya, dan berjanji bahwa dia tidak akan pernah membiarkan biola memburuk lagi.

Di luar toko, dia berlari ke Konduktor Shim, yang ingin berbicara dengannya.

Chan menemukan teman-temannya makan roti di bangku saat dia dibebaskan dari rumah sakit. Woo-jin menemukan waktu untuk membelikan mereka roti saat dia mengambil lobak, meskipun tetap tidak memberi makan dirinya sendiri.



Chan menerima panggilan dari Woo-jin untuk check in, dan anak laki-laki bergegas di Chan berteriak terima kasih di telepon. Woo-jin mengingatkan Chan untuk menelepon Jennifer untuk meyakinkannya bahwa dia baik-baik saja dan bertanya tentang hari-hari terakhirnya.

Woo-jin mengatakan itu adalah yang paling bisa mereka lakukan sebagai keluarga, dan konsep ini membuat Chan mempertimbangkan kembali beberapa hari terakhir. Dia berpikir kembali ke makan malam ayam "keluarga" baru-baru ini dengan semua orang di sana, respon santai Woo-jin ke polaroid di ranselnya ketika Chan bertanya tentang hal itu, dan saat dia menangkap Woo-jin dan Seo-ri saling memandang.

Chan menjelaskan semua petunjuk itu sebagai perilaku "keluarga" biasa dan menegur dirinya sendiri karena bereaksi berlebihan. Teman-temannya memperhatikan ketika Chan melambaikan tangannya pada dirinya sendiri, sampai Chan mencuri roti mereka sebagai pembalasan.



Seo-ri telah mundur ke atap kantor dengan biolanya. Dia tenggelam dalam pikirannya, saat dia mengingat pertemuan sebelumnya dengan Konductor Shim.

Konduktor melacaknya dengan tawaran, untuk Seo-ri untuk memainkan sepotong dalam festival musik bersamanya. Direktur festival membuat tawaran ketika dia mendengar tentang cerita Seo-ri. Tapi bukannya bersemangat untuk kesempatan bermain di depan umum, Seo-ri terlihat kesal.



Woo-jin menemukannya di atap, tetapi tanggapan Seo-ri terhadap sapaannya tidak bersemangat. Woo-jin menemukan biolanya, tetapi ketika respon Seo-ri mengecewakan, dia berasumsi bahwa dia tidak dapat memperbaikinya. Ketika dia mengatakan itu sudah diperbaiki, dia tidak bisa mengerti mengapa dia terlihat sangat kesal.

Hyun bergabung dengan pasangan untuk meminta bantuan memotong kaos, dan dia kesalahan masing-masing gumaman Seo-ri sebagai tanggapan atas pertanyaannya. “Bagaimana kalau aku merusaknya? Bagaimana jika aku tidak memenuhi syarat untuk melakukannya? ”Woo-jin mengerti apa yang dia bicarakan.

Seo-ri adalah kekacauan kacau di tempat kerja, hampir duduk di lantai sebelum Woo-jin memutar kursinya di bawahnya. Woo-jin berdiri dan melihat, tidak yakin apa yang harus dilakukan untuk membantu.



Jennifer juga sibuk dengan keprihatinannya sendiri. Deok-gu balapan untuk mendapatkan perhatiannya ketika panci yang ditinggalkannya di atas kompor mendidih. Ketika dia mencoba untuk mematikannya, Jennifer membakar jari-jarinya di penutup. Deok-gu melihat dengan mata kecilnya yang ekspresif dengan perhatian, tidak berbeda dengan Woo-jin saat ia melihat Seo-ri.

Hyun akhirnya memutuskan untuk mengirim pulang Seo-ri. Woo-jin khawatir tentang dia membuatnya pulang, ketika Seo-ri bahkan tidak bisa menemukan pintu.



Dia mengejarnya dan menawarkannya tumpangan, tapi Seo-ri ingin berjalan untuk mengambil waktu untuk berpikir. Woo-jin berpura-pura bahwa mainan anak-anak di tempat sampah adalah sesuatu yang dia butuhkan untuk dibawa pulang untuk berubah menjadi "seni," dan dia membutuhkan Seo-ri untuk melindunginya di mobil saat dia berkendara pulang.

Ketika mereka sampai di rumah, Seo-ri hampir kehilangan mainan karena mulai bergulir menuruni bukit, dan khawatir tentang proyek seni yang penting. Woo-jin mengerang, “Bagaimana ini bisa menjadi seni? Aku khawatir kamu akan terluka. ”Dia bertanya pada Seo-ri apakah ini tentang biola.



Dia terkejut bahwa dia tahu, tapi dia mengatakan itu dengan jelas, ketika seseorang yang bersemangat tentang sesuatu sesedikit ddeokbokki tidak bersemangat dengan biolanya, ada yang salah. Dia mengatakan itu membuat frustasi baginya untuk berdiri dan tidak membantu dia, karena dia tahu bahwa dia tidak dapat membantu dengan apa pun mengenai biola, jadi yang bisa dia lakukan hanyalah khawatir.

Pada kata-kata Woo-jin, Seo-ri mengetahuinya. Dia tampak bersemangat untuk masuk ke dalam dan melakukan apa yang perlu dilakukannya daripada hanya mengkhawatirkan. Woo-jin tidak begitu yakin bagaimana dia membantu, tetapi dia menerima ucapan terima kasih Seo-ri.

Biola di tangan, Seo-ri mulai berlatih. Dia ingat bermain dengan Konductor Shim sebagai seorang anak, percaya diri, dan gambar itu berubah menjadi dirinya sebagai orang dewasa. Tapi sekarang, alih-alih bermain, dia melihat biola dengan busurnya. Wajah Konductor Shim meleleh menjadi jijik, dan sebuah string terkunci.



Untungnya, Seo-ri terbangun dari mimpi stres ini. Biolanya masih utuh, tetapi mimpi dan semua perjuangannya baru-baru ini cukup baginya untuk mendorong biola pergi.

Di tempat lain di rumah, Jennifer menerima teks yang menggembirakan dari wanita misterius masa lalunya, yang mendorongnya untuk melanjutkan hidupnya. Jennifer membuka kotak musiknya dan mengatur balerina. Sama seperti setetes air mata di pipinya, Seo-ri berhenti untuk meminta untuk menggunakan teleponnya.



Seo-ri memperhatikan sikap Jennifer dan bertanya apakah ada sesuatu yang salah. Jennifer menenangkan kembali wajahnya yang tenang dan mengatakan bahwa dia selalu baik-baik saja.

Di sebuah kafe, Konductor Shim berbagi berita tentang Seo-ri bermain di festival dengan Tae-rin. Tae-rin bergegas ke kamar mandi dalam kepanikan untuk mencoba menenangkan dirinya. Dia ingat sesaat dari masa lalu, salah satu di mana dia dianggap menghancurkan biola Seo-ri dalam kemarahan yang cemburu. Dia mengayunkan biola tinggi ke udara, tetapi kemudian menjatuhkan lengannya dengan lemas ke sisinya.



Saat ini, Tae-rin keluar dari kamar mandi, tepat pada waktunya untuk mendengar panggilan telepon konduktor dengan Seo-ri, yang telah menolak undangan untuk tampil. Tae-rin menganggap ini sebagai momen untuk tampil ramah, jadi dia kembali ke meja untuk mengatakan bahwa tentu saja mereka harus mencoba untuk membantu teman baik mereka. Dia berpura-pura kecewa karena konduktor mengatakan bahwa Seo-ri telah menolak untuk berpartisipasi.

Seo-ri, sementara itu, mengubah fokusnya ke pekerjaannya merencanakan festival bukannya berpartisipasi di dalamnya. Dia menarik keluar rencana untuk bagian klasik dan mulai menambahkan catatan tulisan tangan.



Woo-jin kembali ke rumah dan ingin check-in di Seo-ri, tapi dia khawatir bahwa itu sudah larut malam dan tidak mengetuk pintunya. Sebaliknya, ia menuju ke kamarnya, di mana ia menemukan catatan lengket dari Seo-ri berterima kasih padanya karena mengkhawatirkannya. Dia bertanya-tanya apakah dia benar-benar baik-baik saja sekarang. Di bagian bawah, catatan mengatakan untuk menyerahkan ke sisi lain. Woo-jin melakukannya, dan menemukan catatan terakhir: "Saya benar-benar baik-baik saja sekarang." Dia tersenyum.

Seo-ri mendengar menggaruk pintu dan membiarkan Deok-gu masuk. Dia di sini saat pengiriman, seperti Seo-ri menemukan catatan lengket dari Woo-jin di tepi kusen pintu. Dia mengatakan bahwa dia senang bahwa dia merasa lebih baik, dan kemudian ada kata yang terputus. Di bagian bawah, catatannya mengatakan untuk membaliknya, dan mengatakan, "Kali ini aku benar-benar bermaksud mengatakan bertarung!" Seo-ri tersenyum pada panggilan balik yang sangat baik ke catatan tempel terakhir yang ditinggalkannya di rak buku.



Di kantor pada hari berikutnya, Hee-soo terkesan dengan catatan Seo-ri yang luas (dan menarik perhatian) untuk panggung klasik. Woo-jin harus pergi ke pabrik untuk memeriksa produksi panggung, dan ketika Hyun mengatakan dia tidak bisa ikut, Seo-ri relawan di tempatnya.

Di pabrik, para pekerja di sana terkesan dengan ide-ide Seo-ri dan bahkan mengingat idenya dengan rosin dari kegagalan panggung sebelumnya. Pria itu bertanya padanya apakah dia sudah menikah, dan ketika dia mengatakan tidak, dia dengan bersemangat berkata, “Anakku juga tidak!” Wajah Woo-jin membeku ketika kata-kata pria itu bergema di kepalanya.


EPISODE 20: "Pertunjukan di festival"



Pekerja pabrik duduk Seo-ri untuk membual tentang putra dokternya yang tinggi yang bahkan memiliki apartemen di Gangnam. Woo-jin melempar pundaknya ke belakang dan berusaha untuk terlihat lebih tinggi saat dia mendengarkan.

Ketika pria itu pergi untuk menunjukkan foto Seo-ri di teleponnya, Woo-jin menyela dengan memanggilnya, bahkan saat dia berdiri hanya beberapa meter jauhnya. Woo-jin mengeluarkan segala macam interupsi untuk mencegahnya membagikan foto, sampai Seo-ri mendapat kesempatan untuk mengakui bahwa dia belum siap untuk berkencan.

Pekerja pabrik menemukan Woo-jin kemudian, dan terkekeh bahwa perasaan Woo-jin sangat transparan kadang-kadang, ha.



Saat Seo-ri melintasi lantai pabrik, sebuah "dinding" menempel ke arahnya. Woo-jin berlari, melemparkan cat di sepatu dan celananya saat dia menyelam untuknya. Para pekerja pabrik mengambilnya sebelum jatuh pada dirinya, dan menunjukkan bahwa itu hanya dinding styrofoam, bukan batu asli. Semua sama, Seo-ri secara naluriah membungkuk dalam upaya untuk melindungi tangannya dari cedera.

Di luar, Woo-jin membawa air Seo-ri dan mengatakan bahwa dia harus merawat lututnya yang tergores. Seo-ri menjawab bahwa dia hanya peduli dengan tangannya. Kemudian dia mengakui bahwa dia ingin mencoba, dan Woo-jin segera mengetahui bahwa dia bermaksud tampil di festival. Dia mengakui bahwa sutradara menghubungi Hee-soo dan Woo-jin sudah tentang hal itu, tetapi mereka tidak ingin menyebutkannya karena Seo-ri tidak membahasnya.



Melindungi tangannya membuktikan bahwa dia belum siap untuk menyerah, tetapi Seo-ri masih ragu untuk menyeimbangkan pekerjaannya di perusahaan desain dan berlatih. Woo-jin mengingatkannya pada kata-katanya sendiri, bahwa Anda tidak pernah tahu sampai Anda mencoba, jadi Anda harus memberikan semuanya kesempatan. Dengan dorongannya, Seo-ri berkomitmen untuk bekerja keras menuju tujuannya, dan dia mengangguk bahwa dia akan dapat mengakhiri jeda segera.

Seo-ri meraba-raba jins dan sepatu Wooin yang hancur, dan dia mengatakan padanya bahwa dia harus lebih khawatir tentang lututnya yang terluka. "Jangan pernah terluka dengan cara apa pun," katanya kepadanya. Seo-ri mencatat perasaannya yang tulus, dan kemudian menertawakannya saat dia berjuang untuk membuka pintu mobilnya yang masih terkunci.



Kembali di kantor, Hee-soo sangat tertarik untuk kesempatan Seo-ri dan berjanji untuk mengadakan pertemuan perencanaan program klasik ketika Seo-ri tidak sibuk saat latihan, dan membuat Seo-ri berjanji sebagai balasan bahwa dia akan benar-benar menonjol. diatas panggung.

Ketika Chan pulang dari latihan, dia dibina oleh pelatih tim dayung nasional. Sementara teman-temannya ingin memberi selamat kepadanya atas kepramukaan atas makanan, Chan lebih fokus untuk kembali berlatih sehingga ia bisa mendapat tempat pertama.



Chan meninggalkan anak laki-laki di meja mereka, di mana mereka menganggap bekerja keras juga untuk mendapatkan medali tim. Mereka khawatir bahwa mereka telah menghabiskan waktu bersama, tetapi Chan kembali ke meja untuk mengambil ponsel yang terlupakan dan mengingatkan mereka bahwa masih ada waktu untuk bekerja keras bersama. Mereka berdiri dan berteriak, “Medali! Medal! ”Sampai mereka menyadari bahwa mereka sedikit keras untuk sebuah restoran.

Chan dapat mendengar biola dari jalan di luar rumahnya, dan menemukan Seo-ri di halaman berlatih. Ketika dia melihat dia, dia bergegas, tetapi butuh beberapa saat untuk menarik perhatiannya, karena dia tetap dalam permainannya.



Keduanya duduk dan berdagang, mengejar semua hal yang telah terjadi pada mereka selama beberapa hari terakhir ini. Mereka tersenyum dan tertawa, Chan sesumbar sedikit tentang kepanduan, mereka memamerkan kerja keras mereka, dan keduanya setuju untuk tetap berdedikasi pada tujuan mereka.

Jennifer telah membuat hidangan laut yang sangat lezat untuk Chan, tetapi dia sudah berlari ke atas untuk berolahraga. Woo-jin berhenti di untuk memberitahu dia untuk tidak bekerja terlalu keras, dan bahkan mencoba untuk mengumpulkan "Jangan berpikir, rasakan!" Tapi itu benar-benar canggung dan dia dan Chan bergidik.



Dalam perjalanannya ke latihan orkestra keesokan harinya, Seo-ri membayangkan catatan dari lagu yang dia latih di langit dan mulai menari di jalan ke sana, seperti yang dia lakukan ketika dia lebih muda. Woo-jin melihatnya hanya sebagai bola memantul nakal hits di kepalanya.

Woo-jin bergegas ke arahnya, tapi Seo-ri masih tersenyum, karena kepalanya yang keras setidaknya berguna dalam melindungi dia dari cedera. Ketika dia bertanya mengapa dia begitu teralihkan, Seo-ri menjelaskan cara dia menggambarkan musik. Dia berjalan pergi ketika dia menganggap betapa anehnya harus terdengar dan kemudian melesat pergi untuk berlatih, meninggalkan Woo-jin tersenyum di punggungnya.



Dalam ingatannya, gambar Seo-ri muda dengan kacau menari di jalanan mulai muncul, tetapi Woo-jin tidak membiarkan mereka muncul saat dia menuju ke kantor.

Dalam sebuah pertemuan, Tae-rin mencoba berdebat melawan termasuk Seo-ri di festival. Dia mundur dengan cepat meskipun ketika dia melihat betapa bersemangatnya sutradara untuk menyertakan Seo-ri.

Dalam sepatu yang tidak cocok, Seo-ri tiba di latihan orkestra yang bising. Konductor Shim mengenalkannya di depan kelas, sementara Tae-rin memperhatikan dengan gugup.



Waktu berlalu. Seo-ri bekerja keras di atas pekerjaan di studio desain dan juga dengan orkestra. Woo-jin dan tim merencanakan panggung dan pencahayaan untuk festival. Dan Chan terus mendayung bersama timnya.

Ibu dari bocah laki-laki yang diselamatkan Chan, yang juga merupakan bibi Seo-ri, memberi Chan panggilan. Chan mencuci wajahnya, jadi dia meminta Seo-ri untuk menjawab teleponnya, meskipun mereka tidak mengenali satu sama lain. Dia mencuci sabun secepat mungkin untuk berbicara dengan wanita itu, yang berterima kasih padanya.



Chan bersikap tenang saat di telepon, tetapi begitu dia menutup telepon, dia ingin tidak begitu menyombongkan diri tentang wanita yang memanggilnya penyelamat ke Seo-ri. Sayangnya, Seo-ri sudah dalam perjalanan ke kamarnya.

Setelah menutup telepon, wanita itu bertanya kepada putranya ketika dia ingin berterima kasih pada Chan karena telah menyelamatkannya. Tapi putranya sudah tertidur lelap di kursi belakang.



Di tempat kerja, Hee-soo, Woo-jin, dan Hyun berjuang dengan desain panggung klasik. Hee-soo bertanya apakah Woo-jin membaca catatan itu, dan mengarahkan tatapan tajam pada Hyun ketika dia mencurigai bahwa dia tidak pernah menyalinnya. Hyun menyikut kaki Woo-jin dalam keputusasaan, dan Woo-jin menutupi untuknya.

Ketika Woo-jin bertanya tentang catatan, Hyun bahkan tidak dapat mengingat catatan apa yang dia minta untuk disalin.

Keesokan harinya, Woo-jin dan Hee-soo bertemu dengan sutradara dan Tae-rin untuk membahas tahapan. Hee-soo hampir menyerahkan mock-up desain, tapi Woo-jin menghentikannya. Dia tahu itu belum benar, dan dia meminta lebih banyak waktu.



Sutradara mengatakan bahwa tahap klasik semuanya sama dan tidak perlu mencoba melakukan sesuatu yang orisinil, tetapi Tae-rin ingin menunggu dan melihat apa yang bisa mereka lakukan. Sutradara setuju, tetapi dia mengatakan panggung tidak masalah, bahwa orang-orang akan berjuang untuk mendapatkan tiket.

Bahkan Tae-rin terkejut dengan komentarnya, tetapi ketika ditanya, sutradara mengatakan bahwa dia tidak perlu tahu apa yang dia maksud dengan itu.

Dalam perjalanan keluar, Woo-jin mendapat pengingat teks dari janji dengan psikolognya. Namun pikirannya terganggu, ketika Conductor Shim menemukannya di lobi. Konduktor ingin berterima kasih padanya karena menyatukannya dengan Seo-ri.



Seo-ri dengan bingung berjalan lagi, dan Woo-jin muncul tepat pada waktunya untuk mencegahnya jatuh dari tanda konstruksi. Secara paralel, kita melihat kenangan Seo-ri tentang kapan temannya Soo-mi akan menariknya keluar dari situasi yang sama.

Woo-jin terkejut mendengarnya menyebut seorang teman, dan dia bertanya apakah dia kehilangan kontak dengan semua orang dari masa lalunya. Dia mengangguk, dan Woo-jin ingat pembicaraannya dengan Konduktor Shim sebelumnya. Kondektur itu sedih untuk Seo-ri, dan berpikir tentang betapa berbedanya hidupnya jika dia tidak dalam kecelakaan itu.

Seo-ri menunjukkan memar yang didapatnya dari latihan, dan Woo-jin menatapnya. Ketika dia bertanya mengapa, dia menjawab, "Karena kamu cantik." Saat dia tersipu, Woo-jin menyeret Seo-ri tertegun melalui gerbang mereka.



Woo-jin dan Hee-soo masih berjuang dengan desain panggung mereka. Sementara Hee-soo melangkah pergi untuk istirahat, Woo-jin menemukan catatan Seo-ri yang tersisa. Dia juga ingat bagaimana Seo-ri mengatakan bahwa dia "melihat" musiknya saat dia berjalan.

Tiba-tiba, dia memiliki inspirasi yang dia butuhkan, dan dia bergegas mencari Seo-ri. Hyun mengatakan bahwa dia pergi untuk tugas surat, dan Woo-jin mengejar dia.

Di rumah sakit, pria di topi kembali ke kamar Seo-ri, sekarang ditempati oleh pria tua. Perawat itu melihat pria itu di sana, dan mengenalinya sebagai lelaki yang mencari Seo-ri tadi. Saat menyebutkan nama Seo-ri, pria itu berbalik menghadap perawat.

Di kantor, Hyun mengetuk buku catatan Seo-ri, dan ketika dia mengambilnya, dia melihat foto orkestra dari Konduktor Shim. Dia bertanya-tanya siapa dari siswa yang mungkin Seo-ri ketika dia lebih muda.



Woo-jin akhirnya menemukan Seo-ri dengan riang berjalan di jalan. Dia tidak memperhatikan wanita di depannya menyiram tanamannya, dan sepertinya dia akan disemprotkan tepat di wajah.

Woo-jin, di sisi berlawanan dari jalan, berteriak untuk memperingatkan Seo-ri. Seperti yang dilakukannya, ia mengingat saat yang sama, memanggil untuk membantu Seo-ri muda, meskipun dia memanggilnya Soo-mi saat itu. Woo-jin jatuh karena serangan panik yang menghabisinya.

Seo-ri mendengar teriakan terakhirnya, dan berjalan di seberang jalan ketika dia melihat dia panik. Gambar terburu-buru masa lalu di Woo-jin, dan dia ingat psikolognya mendorong dia untuk memisahkan Seo-ri dengan gadis dari masa lalunya.

Dia mendongak, dan berbisik "Woo Seo-ri" saat dia menatapnya. Dia menyelam ke bahu Seo-ri untuk dukungan, air mata menelusuri pipinya.



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/08/thirty-but-seventeen-episodes-19-20/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/08/sinopsis-thirty-but-seventeen-episode-19-20.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Thirty But Seventeen Episode 19 - 20

 
Back To Top