Sinopsis Life on Mars Episode 15

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 07 Agustus 2018

Sinopsis Life on Mars Episode 15

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Life on Mars Episode 15

Mata Tae-joo terbuka dan dia bangun sendirian dan bingung pada tahun 2018. Dia terhuyung-huyung ke pintu, dan hampir berlari ke ibunya di sisi lain, yang dengan cemas berlari untuk mencari dokternya.
Dokter dari layar TV Tae-joo tersenyum padanya dan memperkenalkan dirinya sebagai Dr. Jang Won-jae, meskipun Tae-joo sudah mengenalinya dari visinya pada tahun 1988. Dr Jang mengatakan pada Tae-joo bahwa operasi itu sukses, bahkan jika sebagian kekuatannya telah habis.

Tae-joo lebih fokus pada ibunya, karena dia dengan lembut meminta maaf padanya. Lega karena dia bangun sama sekali, Ibu berkata, “Aku sangat senang kamu telah kembali kepadaku seperti ini. Pasti sangat sulit. ”


Saat itulah Kepala Ahn memasuki ruangan, untuk membuat bayangan pada reuni yang bahagia. Bingung, Tae-joo menyipitkan matanya saat Kepala Ahn tersenyum mengatakan, “Selamat telah retuning rumah, Han Tae-joo.” Sekarang, mengapa itu membuatku merinding?

Sendirian, cahaya terang dari luar jendela Tae-joo menebarkan cahaya menakutkan di wajahnya. Tertegun, Tae-joo bertanya-tanya, "Apa yang terjadi?"

Sementara mengejar berita baru-baru ini, mantan tunangan Tae-joo Jung Seo-hyun mengejutkannya dengan kunjungan dan memeluknya erat padanya. Pergi ke luar, Tae-joo meminta maaf kepada Seo-hyun. Terkejut, Seo-hyun mengaku bahwa seharusnya dia yang menyesal karena itu salahnya dia diserang.


Seo-hyun menjelaskan bahwa dia diselamatkan oleh Petugas Cho, tetapi tidak ada yang melihat tanda Kim Min-seok sejak malam dia ditangkap. Tae-joo dengan tulus memberitahu Seo-hyun untuk datang kepadanya jika dia memiliki masalah, tapi Seo-hyun dengan cepat menunjukkan bahwa dia baru saja bangun untuk satu hari, dan dia harus fokus untuk menjadi lebih baik. Seo-hyun bertanya, "Seperti apa rasanya hidup lagi?"

Contemplative, Tae-joo menjawab, “Saya tidak yakin. Rasanya seperti aku sudah bermimpi panjang. ”Seo-hyun tersenyum bahwa itu pasti bagus kalau dia tinggal di dalamnya selama sebulan penuh. Saat dia berjalan pergi, Seo-hyun dengan malu mengatakan bahwa dia senang dia kembali, yang menyentuh dia.

Tae-joo cukup memulihkan diri untuk akhirnya pulang (tanpa perban kepala, syukurlah) tetapi sesuatu di pintu rumah sakit memberinya jeda — jumlah kamarnya 5355 mengingatkannya bahwa nomor penelepon misterius itu berakhir pada 5355.


Saat Tae-joo diantar pulang, Ibu di sisinya, “Somewhere Over the Rainbow” mulai bermain di radio. Kata-kata presenter radio kehidupan nyata Choi Hwa-jung menarik perhatiannya karena liriknya sepertinya hanya bermain untuknya, “Apakah kamu pernah ke dunia mimpi di atas pelangi? Saat Anda mendengarkan, mengapa Anda tidak mencoba melupakan semua impian dan kekhawatiran Anda tentang tempat itu? ”

Terlihat tersesat di apartemennya sendiri, Tae-joo menyibukkan tangannya dengan membantu Mom melipat cucian. Khawatir akan kesehatannya, Ibu membuatnya berjanji untuk mengambil cuti kerja dan tinggal bersamanya dan Bibi untuk sementara waktu. Tae-joo mencatat bahwa ia merindukan peringatan kematian ayahnya tetapi Tae-joo tidak terlihat meyakinkan saat Ibu mengatakan kepadanya bahwa ayahnya akan mengerti.


Sebaliknya, ia bertanya pada Ibu apakah mereka pernah tinggal di Insung. Terguncang, Ibu mengatakan bahwa mereka melakukannya sebentar, dan Tae-joo mengatakan kepadanya bahwa dia bermimpi ketika dia dalam keadaan koma — bahwa Ayah bukanlah orang hebat yang dia ingat. Dia bertanya kepada Ibu bagaimana ayahnya benar-benar meninggal.

Ibu dengan ragu menjawab bahwa dia tidak ingin tahu detailnya, tetapi polisi memberitahunya bahwa Ayah ditembak mati. Ayah bukan orang hebat yang Tae-joo pikir dia — tapi, Ibu menambahkan, dia benar-benar ayah yang hebat bagi Tae-joo.

Atasi, Ibu menangis bahwa dia seharusnya memberitahu Tae-joo sebelumnya, tapi Tae-joo dengan lembut memeluknya dan meminta maaf untuk membawanya ketika itu pasti sangat sulit baginya.


Mencoba untuk menemukan penutupan, Tae-joo drive ke kantor polisi Insung, di mana ruang akrab dipenuhi dengan wajah yang tidak dikenal. Di kantor lamanya, adegan biasa antara Yong-ki dan Nam-shik memenuhi visinya dan ketika Dong-chul muncul di belakangnya, itu terasa begitu nyata — tetapi kemudian kapten kantor saat ini memecah lamunan Tae-joo.

Kapten penasaran bagaimana seseorang semuda Tae-joo dapat mengingat kasus pembunuhan berantai, tapi senang membiarkan Tae-joo memburu file lama untuk mencari petunjuk. Na-young berdiri di antara rak-rak - tapi dia hanya hantu dan menghilang ketika Tae-joo mencoba mengikutinya.


Tae-joo menemukan apa yang dia cari, kasus pembunuhan berantai dari tahun 1988. Dia semakin gelisah saat dia menjiplak isinya — semua dalam mimpi-koma benar-benar terjadi, dari pembunuhan Go Yeong-suk dan Kyung-se ke Hyun- penembakan Seok di jembatan.

Bertekad untuk menemukan kebenaran, Tae-joo meminta kapten polisi untuk mencari catatan dari tim 1988 di database. Sang kapten memperingatkannya bahwa catatan-catatan dari tiga puluh tahun yang lalu itu jerawatan — dan dia benar, karena mereka tidak dapat menemukan penyebutan keempat. Sang kapten berjanji untuk melihat melalui database yang lebih luas.

Uh oh. Berita dari TV mengumumkan bahwa Kim Min-seok yang belum hilang belum menghentikan serentetan pembunuhan berantainya — mayat wanita dua puluh tahun lainnya ditemukan dan semua tanda mengarah kepadanya.


Di kantor polisi, Seo-hyun dikerumuni oleh kerumunan jurnalis yang berteriak-teriak meminta komentar tentang korban terbaru Min-seok. Tae-joo telah datang untuk membantu, dan meskipun Seo-hyun mengungkapkan keraguannya bahwa dia harus bekerja, dia menunjukkan kepadanya rekaman Min-seok di toserba dekat rumah korban.

Seo-hyun mengingatkan Tae-joo tentang panggilan telepon dia meninggalkannya pada malam dia diculik — dia berpikir bahwa Min-seok memiliki kaki tangan yang melindunginya. Maksudnya, Seo-hyun bertanya apakah Tae-joo dapat mengingat apa pun tentang orang yang menembaknya — dan sekarang setelah dia memikirkannya, dia ingat pistol itu adalah model lama senjata yang diberikan kepada petugas polisi. Kaki tangan mungkin sesama polisi.


Wahyu ini dengan cepat diikuti oleh yang lainnya — polisi telah menemukan tempat persembunyian Min-seok. Bergegas ke tempat kejadian, itu bukan pemandangan yang menyenangkan — Min-seok tinggal di sebuah gubuk tanpa fasilitas yang layak. Tetangga tidak tahu dia ada di sana.

Tae-joo dengan muram memperhatikan gambar Min-seok dengan kakak dan adiknya, serta tumpukan cat kuku. Melihat jatah makanan Min-seok, Tae-joo menyimpulkan bahwa dia harus tinggal di sini setidaknya sebulan. Satu paket obat penghilang rasa sakit secara khusus menjamin pemeriksaan Tae-joo.

Di luar, ada suara tembakan. Min-seok telah terlihat di dekat persimpangan jalan, dan beberapa tim Seo-hyun mengejarnya. Khawatir, Seo-hyun memerintahkan bala bantuan dan memberi tahu Tae-joo untuk tetap di tempatnya sejak dia masih belum sembuh ... yang tentu saja, pahlawan kami yang nekat dan berani patuh selama dua detik sebelum dia lari.


Tae-joo bertemu dengan Min-seok tepat pada waktunya untuk melihat wajahnya yang sombong, dan melakukan jump-roll yang cukup bagus dari jalan mobil liburannya (Tae-joo belajar dari terakhir kali!) Sebelum Min-seok pergi. . Polisi yang digagalkan datang mengejar, tidak bisa mengejar dengan berjalan kaki.

Mereka menemukan mobil liburan keesokan harinya, ditinggalkan. Laporan-laporan wartawan sangat kasar karena mereka mengkritik polisi dan ketidakmampuan mereka dalam menangkap Min-seok, yang membuat seluruh tim gelisah. Seorang petugas menegaskan bahwa Min-seok membunuh korban baru-baru ini karena DNA-nya ditemukan di TKP. Tae-joo terkejut dengan ini, tapi Seo-hyun sinis berpikir bahwa Min-seok pamer sekarang.


Tae-joo mencatat bahwa ini membawa pembunuhan Min-seok menghitung hingga delapan wanita — sembilan, Seo-hyun mengoreksinya. Seorang korban yang belum pernah ditemukan ditemukan, dibunuh sembilan hari sebelumnya. Yang, mengkhawatirkan, berarti bahwa periode antara pembunuhan semakin pendek. Lebih buruk dari itu, Seo-hyun menambahkan, adalah bahwa kejahatan menjadi lebih keras juga.

Sesuatu tentang ini terasa off, dan Tae-joo secara naluriah percaya bahwa metode Min-seok tidak bisa berubah banyak. Roda gigi berdetik di otak Tae-joo, saat dia dengan serius mengambil paket obat penghilang rasa sakit dari Min-Seok.


Tae-joo bekerja melalui bukti-bukti - DNA Min-seok mengungkapkan bahwa dia memiliki timbal dan arsenik dalam darahnya dua belas kali lebih tinggi dari seharusnya. Surplus timbal dan arsenik dapat menyebabkan pusing, kejang (tertangkap kamera di toserba), dan kelumpuhan serta gangguan pikiran. Tae-joo menyatakan bahwa Min-seok menderita keracunan logam berat.

Dengan petunjuk baru untuk memandu penyelidikan, Seo-hyun memerintahkan timnya untuk melihat kembali kasus-kasus itu lagi.

Kembali ke TKP terbaru, Tae-joo menghela nafas atas bukti. Seakan Tae-joo memanggilnya ketika dia sangat dibutuhkan, suara akrab Dong-chul dengan riang memberi tahu Tae-joo untuk berhenti membuang-buang waktu. Dia berteriak, “Anda tidak bisa menangkap pelakunya dengan mata Anda. Kamu harus melakukannya dengan kakimu. ”


Yong-ki dan Nam-shik melayang di ambang pintu, siap untuk melompat untuk melakukan penawaran Dong-chul (dan aww, mereka memberi Tae-jo jempol ke atas). Masih menggertak, Dong-chul berjalan keluar dari rumah — tapi Tae-joo tidak bisa menemukannya ketika dia mengikutinya.

Tae-joo mengambil nasihat Dong-chul untuk melakukan sesuatu dan menelusuri kembali langkah Min-seok dari toserba ke rumah korban. Saat ia membayangkan kejahatan itu terjadi, ia bertanya-tanya apakah alasan untuk kejahatan Min-seok adalah karena keterikatannya dengan saudara perempuannya.


"Aku tidak berpikir itu karena keterikatan." Aww, sekarang giliran Na-young untuk membimbing Tae-joo, karena dia menunjukkan tidak ada bukti bahwa Min-seok memiliki rasa keterkaitan dengan wanita yang dia pembunuhan.

Sebaliknya, mereka dikurung dan Min-seok memaksa merias wajah mereka, jadi itu lebih seperti ekspresi kemarahan. Na-young mengatakan ini tampak seperti kompensasi bawah sadar pada bagian Min-seok untuk menebus rasa sakit yang dia hadapi di masa lalu. Dengan senyum terakhir, Na-young bertanya, "Apa yang salah, Chief?" Ketika Tae-joo melirik lagi, Na-young pergi dan dia tampak kehilangan.


Perbedaan waktu antara ketika Min-seok berada di toserba dan ketika targetnya membunuh petunjuk tim ke fakta bahwa korban Min-seok tidak hanya acak. Sebaliknya, ia dengan hati-hati memilih dan menguntitnya — yang berarti korban berikutnya telah ditemukan. Gambar buram seorang wanita mengungkapkan siapa yang Min-seok targetkan selanjutnya.

Seo-hyun menggunakan informasi ini untuk mengarahkan pencarian, sementara Tae-joo merenungkan motif Min-seok. Kakaknya Kyung-ran disiksa oleh ayah mereka, jadi dia mungkin juga, tapi dia tidak menunjukkan kebencian kepada ayahnya — kejahatan Min-seok adalah cerminan dari saudara perempuannya.


Sebagai Tae-joo angka ini, Min-seok mengalahkan korban berikutnya di dalam rumahnya. Berbaring di atasnya di tempat tidur, Min-seok mulai merias wajah ke wajahnya yang menangis, dan menuntut, "Tetap diam. Sudah kubilang aku akan membuatmu terlihat cantik. "Jelas tidak lagi berbicara dengan korbannya, tetapi kepada saudara perempuannya, Min-seok serak," Apa, kamu akan memukulku lagi? Aku tidak akan menderita karena kamu lagi. ”

Polisi dengan panik mencari area toko serba ada. Sudah terlambat, karena wajah Min-seok berubah dan dia menghancurkan beban berat di atas kepala wanita itu.

Tapi mungkin tidak — Tae-joo dan Seo-hyun dekat, dan menemukan wanita itu baru saja hidup. Tae-joo putus asa kehabisan rumah, mengetahui bahwa Min-seok tidak bisa pergi terlalu jauh.


Dan dia belum. Tae-joo mengikuti jejak berdarah daun Min-seok dan membanting ke dia, menjatuhkannya. Meskipun Min-seok mencoba untuk melawan, dia lemah dan pincang, sehingga Tae-joo tangkas mampu menundukkannya dengan cepat.

Tapi mulut Min-seok tertutup rapat saat dia diinterogasi di kantor polisi. Meskipun mereka memiliki cukup bukti untuk menguncinya, Min-seok tidak akan mengatakan apapun tentang komplotannya. Sebagai samping, Seo-hyun diberitahu bahwa Petugas Cho telah meninggalkan Seoul untuk memeriksa pistol itu.


Dengan sangat yakin, Tae-joo meminta untuk mengambil celah di Min-seok. Min-seok menyapanya dengan akrab, dan pemberitahuan bahwa Tae-joo akhirnya ingat dia. Dia mengatakan Tae-joo itu baik untuk melihatnya hidup seperti ini, ketika Min-seok bahkan pergi untuk mengucapkan selamat tinggal terakhirnya di rumah sakit. Tae-joo terkunci kembali bahwa dia menantikan untuk membalas budi ketika Min-seok terkunci - yaitu, jika dia menghindari hukuman mati.

Tae-joo menyatakan bahwa satu-satunya cara Min-seok akan menghindari hukuman mati setelah kejahatannya adalah jika ia menyerahkan kaki tangannya. Dia menambahkan bahwa mereka sudah tahu itu pasti polisi karena pistol. Tae-joo bersandar dengan berkata, “Aku sudah menyelamatkanmu dua kali, sambil mempertaruhkan cukup banyak. Kenapa aku melakukan itu untuk seorang pembunuh sepertimu? ”

Min-seok tidak takut meski dia menyeringai dan mengejek, “Kamu tidak akan pernah bisa menangkapnya. Karena orang itu tidak ada di dunia ini. ”


Ini memicu ide untuk Tae-joo, dan dia pergi berburu melalui file kasus lama dengan Seo-hun. Tae-joo merenung bahwa Hyun-seok adalah pelakunya pada tahun 1988, meskipun Seo-hyun terlihat bingung saat dia mengingatkannya bahwa Hyun-seok meninggal 30 tahun yang lalu. Tae-joo yakin dia sedang melakukan sesuatu, dan dia memerintahkan seorang perwira untuk mencari rincian kematian Hyun-seok.

Hyun-seok ditembak ketika mencoba membunuh Sutradara Park - yang secara misterius dibunuh pada tahun 2008. Senapan kaliber 38 dan teofilin (digunakan dalam inhaler) ditemukan di lokasi kejadian. Tae-joo menyadari dengan awal bahwa Kim Hyun-seok tidak akan mati pada tahun 1988, tetapi telah hidup sebagai orang lain selama bertahun-tahun.

Seolah-olah untuk mengkonfirmasi teori, seorang perwira berjalan untuk menginformasikan para petugas bahwa mobil liburan pertama Min-seok ditemukan ditinggalkan di tempat barang rongsokan, dan theophilin ditemukan di dalam mobil.


Tim itu berlari ke tempat barang rongsokan, di mana mereka menemukan bukti yang mereka cari — lencana nama dengan wajah Hyun-seok di atasnya, dengan nama lain sekarang. Seo-hyun memerintahkan menyapu tempat barang rongsokan, tapi Tae-joo yang memperhatikan sosok seorang pekerja melarikan diri.

Tae-joo melompat melewati dinding dalam pengejaran ... untuk bertemu dengan pistol yang sama yang menembaknya sebulan yang lalu. Hyun-seok ingin tahu siapa Tae-joo itu, dan Tae-joo menggunakan momen itu untuk memukul pistol dari tangannya. Kedua perkelahian, tetapi Tae-joo yang muncul kemenangan dengan pistol, sementara Hyun-seok terbaring terengah-engah di tanah.

Hyun-seok menyimpulkan bahwa Min-seok pasti tertangkap, dan bertanya bagaimana Tae-joo bisa tahu nama aslinya dari tiga puluh tahun yang lalu. Mungkin — sudahkah mereka bertemu sebelumnya? Setelah jeda, Tae-joo bertanya apakah dia ingat nama Han Choong-ho.


Hyun-seok tidak yakin. Wajah Tae-joo menegang, dan dia mengulangi, "Kamu tidak yakin? Dengan senjata ini, kamu membunuh ayahku. Dan kamu tidak yakin? ”Tae-joo mengambil langkah menuju Hyun-seok, melihat visi ayahnya sekarat di depannya, wajahnya memilin dan tangan gemetar. Hyun-seok tidak menggerakkan otot saat dia menatap tak berdaya di pistol menunjuk ke arah kepalanya.

Saat yang menegangkan berlalu. Tae-joo cambuk pistol ke udara dan menembaknya tanpa bahaya ke langit dalam kemarahannya. Masih tegang, Tae-joo mengatakan pada Hyun-seok bahwa undang-undang pembatasan pada rangkaian pembunuhannya telah berlalu, tetapi kejahatannya belum pergi kemana-mana. Hyun-seok melorot ke tanah.


Ketika Hyun-seok dimuat ke dalam mobil polisi, Seo-hyun menegaskan kepada Tae-joo bahwa "kematian" Hyun-seok dibuat. Penyelidikan asli tampaknya seperti menutup-nutupi, karena tubuh Hyun-seok tidak pernah benar-benar ditemukan setelah dia jatuh dari jembatan. Namun antara Olimpiade Seoul dan pembunuhan berantai Hwaseong, penting untuk menutup kasus ini.

Itu tidak semua - Detektif Cho telah ditangkap hari ini setelah dia dibeli oleh Hyun-seok untuk mengutak-atik bukti dalam kasus Min-seok. Seo-hyun mengucapkan selamat kepada Tae-joo atas pekerjaan yang dilakukan dengan baik, dan Tae-joo bahkan berhasil mengumpulkan senyum kecil untuknya.


Dan di sini kita adalah lingkaran penuh, seperti Seo-hyun dan Tae-joo menunggu di luar ruang sidang untuk memberikan kesaksian dalam proses pidana. Tae-joo berjanji, "Aku tidak akan melakukan sesuatu yang aku sesali lagi." Memasuki ruang sidang, Tae-joo berbagi pandangan percaya dengan Seo-hyun sebelum ia mengumumkan dirinya dengan tujuan.

Kemudian malam itu, TV menyiarkan hasil dari kasus itu — Min-seok telah dijatuhi hukuman mati karena membunuh sepuluh wanita, dan saudaranya Hyun-seok ditangkap karena menjadi kaki tangan dan dicurigai kematian Direktur Park.


Hampir damai sekarang, Tae-joo melihat ke bawah pada file kasus lama yang dikirim dari Insung. Ketika dia membalik-balik, seseorang menangkap matanya — pembunuhan sekelompok perwira polisi oleh gangster. Dengan ragu, Tae-joo mengambilnya, takut apa yang akan dia temukan.

Ini sama buruknya dengan yang dia takuti — di dalamnya ada rincian kematian empat anggota polisi. Ini Dong-chul, Yong-ki, Nam-shik, dan Na-young. Oh tidak, ini tidak boleh terjadi.

Tae-joo berkedip kembali ke adegan mengerikan sebelum ia ditarik kembali ke 2018-dari empat rekannya mati-matian berjuang untuk hidup mereka, tetapi semakin kewalahan oleh pasukan gada bersenjata-bludgeon. Jeritan Na-young bergema di kepalanya. Tae-joo tersentak kaget.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/08/life-on-mars-episode-15/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/08/sinopsis-life-on-mars-episode-15.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Life on Mars Episode 15

 
Back To Top