Sinopsis Let’s Eat 3 Episode 9

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 20 Agustus 2018

Sinopsis Let’s Eat 3 Episode 9

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Let’s Eat 3 Episode 9

EPISODE 9: “Makanan Musim Panas Sehat”

Ini adalah hari musim panas dan lounge-lounge Dae-young di rumah, dikelilingi oleh buku-buku komiknya yang biasa dan paket camilan kosong. Perutnya menggerutu dan dia bertanya-tanya apakah dia harus meminta Ji-woo makan siang. Tepat ketika dia mengangkat telepon, dia mendengar dia berteriak padanya dari seberang balkon.
Ah, dia yang meminta Dae-young makan siang sebagai gantinya. Dia juga mengatakan kepadanya bahwa dia memutuskan untuk tinggal - dia tidak bergerak. Dia tidak akan menganggap dirinya teman baik jika dia mengambil energi yang dia bawa ke kehidupan Dae-young.

Senang, Dae-young membawanya ke restoran jjampong (sup seafood pedas), dengan kaldu yang sangat pedas sehingga orang-orang yang dapat menyelesaikan mangkuk mereka dalam waktu sepuluh menit atau kurang mendapatkan foto mereka diambil dan diletakkan di dinding. Itu adalah restoran yang sama yang biasa mereka kunjungi ketika mereka masih kuliah, dan mereka melihat sekeliling sampai mereka menemukan foto Dae-young memamerkan mangkuk kosongnya.


Kilas balik ke tahun 2004, di mana Dae-young tersiksa saat ia mengaduk kaldu pedas. Dia selesai pada waktunya untuk pemilik untuk mengambil fotonya dan meletakkannya di dinding, tapi Dae-young memutuskan untuk mengambil foto dari mangkuk kosong dirinya untuk pamer ke teman-temannya. Dan dengan demikian tradisi lahir.

Sekarang musim dingin, dan Ji-woo dan Seo-yeon menonton Bridget Jones: The Edge of Reason . Kedua saudari itu keluar dari teater berdebat tentang lelaki terkemuka mana yang lebih tampan. Ji-woo benar-benar di kamp Colin Firth, tapi Seo-yeon berpikir bocah nakal Hugh Grant jauh lebih menarik. Seo-yeon percaya bahwa orang baik terlalu membosankan, tapi Ji-woo mengatakan Seo-yeon akan sadar hari dia dibuang oleh bocah nakal.

Argumen mereka terganggu oleh panggilan Byung-sam, mengundang mereka ke pertemuan makan siang klub sepak bola. Seo-yeon heran bahwa Byung-sam sangat nyaman dengan Ji-woo sehingga dia bisa berbicara dengannya di telepon, dan mereka segera bergabung dengan anak laki-laki. Jin-seok tidak ada di sana, sayangnya, karena dia menghindari Seo-yeon sekarang karena dia berpacaran dengan orang lain.


Makan siang adalah daging goreng dalam panci dengan sosis dan kentang, dan lobak kimchi yang dicampur dengan saus pedas dan saus tomat. Ji-woo mengagetkan bahwa dia tidak pernah makan ini sebelumnya, dan Dae-young terkejut menemukan bahwa ada sesuatu yang belum dia alami. Begitu semuanya sudah matang, mereka siap untuk menggali, tetapi Seo-yeon membuat mereka menunggu sehingga dia dapat mengambil foto selfie terlebih dahulu sampai Sung-joo dengan sopan menunjukkan bahwa makanan akan terbakar.

Semua orang makan sampai kenyang. Yah, semua orang kecuali Seo-yeon, yang pergi setelah beberapa gigitan karena dia tidak ingin pakaiannya berbau berminyak. Byung-sam menyarankan Ji-woo mungkin ingin pergi juga, tetapi segera diveto oleh Ji-woo dan Dae-young yang tidak percaya seseorang akan pergi tanpa memesan nasi goreng untuk dicampur dengan sisa makanan.


Mereka menikmati bom kentang dan beras beras mereka sampai sesendok terakhir. Dae-young mengambil phots dari mangkuk kosong untuk memposting di blognya yang baru dibuat. Teman-temannya mengejeknya, tetapi Dae-young balas dia mendapat sekitar 30 pengunjung setiap hari sehingga ada cukup banyak orang yang menghargai jabatannya.

Ha, orang itu sebenarnya Ji-woo, yang dengan sengaja mengunjungi blognya berulang kali untuk meningkatkan jumlah penayangan. Seo-yeon menangkapnya dalam bertindak, meskipun Ji-woo membantahnya. Sambil mendesah, Seo-yeon memberitahu Ji-woo untuk mengaku pada Dae-young sebelum dia kehilangan dia pada gadis lain.


Ji-woo prihatin tentang Seo-yeon melakukan perjalanan ski dengan seorang bocah yang baru saja dia mulai kencani, tetapi Seo-yeon meyakinkan adiknya bahwa dia akan pergi bersama teman-teman tempat bocah itu kebetulan berada di sana. Dia berusaha keras untuk mendapatkan, bertekad untuk tetap berada di atas dalam hubungan potensial. Seo-yeon memberitahu Ji-woo untuk menikmati Colin Firth-nya yang membosankan sambil mengejar Hugh Grant yang menarik.

Setelah Seo-yeon pergi, Ji-woo terus menyegarkan blog Dae-young, dan terkejut ketika pemberitahuan muncul bahwa dia adalah pengunjung ke-999 dan mendapat poin bonus untuk akunnya sendiri sebagai hadiah. Ji-woo terkejut bahwa Dae-young memilih 999 bukan 1000, seperti kebanyakan orang, tapi mengingatnya bahwa dia harus menyukai nomor 9 karena namanya ("Goo" terdengar seperti "sembilan" dalam bahasa Korea).


Dia menyegarkan halaman dan pengumuman lain memberi selamat kepadanya karena menjadi pengunjung ke-1000. Ha!

Keesokan harinya, Dae-young bertanya apakah dia benar-benar pengunjung blognya yang ke 999 dan 1000. Ji-woo memihak dan haws, dan Dae-young bertanya apakah dia melakukannya karena anak laki-laki lain memberitahunya tentang poin gratis yang akan dia menangkan. Ji-woo dengan penuh semangat mengunci penjelasan itu, bukannya mengakui kebenaran bahwa dia menguntit blognya setiap hari.

Anak-anak nongkrong di aula kolam renang, dan ketika Jin-seok meminta Sung-joo untuk mengaturnya dan Byung-sam di kencan buta, Byung-sam mengaku hanya ada satu gadis yang ingin dia kencani: Ji-woo.


Dae-young membuat wajah kosong ketika dia mengetahui bahwa Byung-sam menyukai Ji-woo, meskipun dia tampaknya sedikit terkejut. Dia juga terlihat tidak mau bergabung dalam olok-olok menggoda dengan anak-anak lain, dan dengan marah memberitahu mereka untuk berhenti bermain-main dan bermain biliar.

Ketika mereka bersiap-siap berangkat untuk perjalanan ski mereka, Seo-yeon dan teman-temannya menunggu di lobi gedung apartemen mewah dan mahal. Seo-yeon menunggu teman pria yang sedang bermain sulit didapat, tetapi terkejut melihat Byung-sam masuk dan disambut dengan akrab oleh petugas. Tertegun, dia bertanya pada Byung-sam apakah dia tinggal di sana, dan dia hanya bisa mengangguk dengan cara yang sunyi dan canggung.


Kemudian, di resor ski mewah, Seo-yeon melihat Byung-sam (dengan setelan jas!). Teman pria itu mengungkapkan bahwa Byung-sam adalah satu-satunya pewaris perusahaan besar, BS Industries. Dia bertanya-tanya apakah BS Industries akan membeli resor ini juga. Rahang Seo-yeon turun saat ia menyadari bahwa Byung-sam yang kotor dan canggung sebenarnya adalah seorang chaebol.

Segera setelah dia pulang dari perjalanannya, dia bergegas ke apartemen Dae-young di mana semua orang berkumpul. Dia mengaburkan kebenaran tentang Byung-sam. Tidak ada yang percaya padanya karena, yah, itu Byung-sam. Haha, mereka akhirnya mulai percaya ketika mereka menyadari baju kotornya sebenarnya adalah merek desainer.


Semua orang bereaksi berbeda: Dae-young sangat marah karena Byung-sam telah menumpang dia selama ini; Sung-joo mentega Byung-sam dengan bersikeras bahwa dia selalu tahu Byung-sam berbeda dari yang lain; dan Jin-seok jatuh berlutut, tertekan untuk menyadari bahwa sekarang dia adalah pecundang satu-satunya di grup.

Gadis-gadis itu tertawa karena fakta bahwa mereka tahu chaebol kehidupan nyata, karena itulah jenis yang hanya Anda lihat dalam drama. Ji-woo yang paling terganggu dengan itu, menunjukkan Byung-sam masih Byung-sam, bahkan jika dia kaya, jadi bukan masalah besar. Seo-yeon mencoba meyakinkan Ji-woo untuk mengencani Byung-sam, dan Ji-woo mengingatkannya bahwa tidak beberapa hari yang lalu Seo-yeon memberitahunya untuk mengaku pada Dae-young.


Di sebelah, anak-anak melihat semua kertas atau kardus yang dimiliki Dae-young, mencatat bagaimana semuanya diproduksi oleh BS Industries. Sung-joo memutuskan untuk membantu Byung-sam berkencan dengan Ji-woo dengan mengatakan bahwa tidak ada alasan baginya untuk tidak menyukainya sekarang. Dae-young menjawab bahwa Ji-woo bukan tipe gadis yang akan terpengaruh oleh uang.

Meski begitu, Sung-joo berjanji untuk membantu Byung-sam tanggal Ji-woo. Dia menyarankan agar mereka melakukan perjalanan Tahun Baru ke pantai Jeongdongjin untuk menyaksikan matahari terbit. Sung-joo berjanji bahwa tidak mungkin seorang gadis akan mampu melawan bocah yang membuatnya tetap hangat di tempat yang romantis seperti itu. Semua orang menyukainya - kecuali Dae-young.


Keesokan paginya, Dae-young menerima pengiriman besar kertas toilet dan barang-barang kertas lainnya, milik BS Industries. Hahahaha!

Dae-young dibicarakan untuk menutup shift penutupan di Bennigan pada Tahun Baru, yang berarti dia tidak bisa mengawasi Ji-woo dan Byung-sam. Dia membuat janji samar untuk bertemu dengan mereka nanti, tetapi malah berjalan pulang di salju. Dia berhenti di luar pintu Ji-woo dan menatapnya sejenak sebelum menuju ke pintu kesepian sendiri.

Sama seperti dia akan masuk, dia melihat Ji-woo tiba di rumah. Dia terkejut, dan dia dengan senang hati menyambutnya, menjelaskan bahwa dia harus pulang lebih awal karena dia harus sekolah di pagi hari. Wajah mopeynya tiba-tiba lebih cerah - tetapi tidak cukup terang untuk memberikan cahaya ketika listrik padam.


Ji-woo kecewa karena dia tidak akan bisa menonton countdown Tahun Baru di TV, dan Dae-young menyarankan mereka menuju ke atap dan mendengarkannya di radio portabel. Mereka bersorak di Tahun Baru dengan beberapa bir ketika mereka menyaksikan salju jatuh di kota.

Kembali ke 2018, di mana Ji-woo dan Dae-young megap-megap ketika mereka mencoba menyelesaikan jjampong mereka. Dae-young meneguk susu untuk membantu pedasnya yang pedih, mengerang bahwa dia tidak lagi memiliki perut seorang anak berusia dua puluh tahun. Dia secara naluriah melihat pada bagian bawah kotak tisu, menunjukkan bahwa itu tidak dibuat oleh BS Industries. Kembali pada hari itu, mereka mengembangkan kebiasaan mencari logo BS Industries pada setiap produk kertas.


Tentu saja Dae-young mengambil foto mangkuk kosong itu. Ji-woo bertanya-tanya mengapa dia repot-repot mengikuti blognya selama ini, dan Dae-young mengatakan itu hanya karena sukacita memperkenalkan orang lain pada makanan lezat.

Sun memiliki malam yang gelisah, tidak bisa berhenti memikirkan Seo-yeon dan ciumannya. Di pagi hari, dia dengan gugup melangkah ke luar pintu, bertanya-tanya apa yang harus dia lakukan. Sama seperti mengacaukan keberaniannya untuk mengetuk, dia mulai membuka pintu. Sun bergegas ke meja dan duduk, berpura-pura tidak peduli.


Seo-yeon dengan riang menyambutnya, tampak seperti tidur nyenyak semalam. Dia menyarankan mereka berbicara tentang apa yang terjadi, dan dia tersenyum, mengatakan itu bukan masalah besar - kecelakaan terjadi. Dia menyamakannya dengan spender kecil yang paling baik diselesaikan antara pihak-pihak daripada dijadikan insiden besar.

Sun terkejut dengan reaksinya pada awalnya, tetapi dengan mudah mengaitkan keinginannya untuk melupakan apa yang terjadi. Dia menjelaskan bahwa obat yang dia gunakan berarti dia tidak waras. Seo-yeon ingin memastikan bahwa itu tidak akan mempengaruhi pekerjaannya, dan menyarankan mereka membuatnya jelas ketika dia di sini sebagai teman sekamarnya dan ketika dia di sini untuk bekerja.

Dia melangkah keluar dari sandal rumahnya dan ke sepatu hak tingginya, menandai awal resmi hari kerja. Dia bahkan menampar label "Asisten Kantor" di pintunya. Ha, tapi dia tidak setenang dan terkumpul sebagaimana kelihatannya, karena ketika dia sendirian, dia mengomel bahwa dia menghabiskan sepanjang malam mencari tahu apa yang harus dikenakan.


Ketika Sun tiba di tempat kerja, dia tenggelam dalam pikiran tentang Seo-yeon. Penjelasannya tentang ciuman sebagai spatbor kecil begitu melekat di benaknya sampai dia benar-benar menjadi benderang saat dia membelakangi mobilnya ke tempat parkir. Setidaknya mobil yang ditabraknya adalah milik Dae-young, dan Dae-young mengatakan itu bukan masalah besar - tidak ada mobil mereka yang rusak, jadi mereka harus melupakannya.

Tapi Sun marah dengan Dae-young karena itu hanya membuktikan Seo-yeon benar tentang ciuman itu. Sun mengeluh bahwa Dae-young harus begitu pengertian karena dia lebih tua dan lebih berpengalaman daripada Sun. Uh, Sun tidak benar-benar berbicara tentang Dae-young, kan?

Sun relawan dirinya untuk pergi ke restoran pedesaan untuk bekerja, karena dia ingin menghindari pulang. Dae-young juga ikut, yang berarti dia tidak akan bisa makan malam dengan Ji-woo. Namun, ia menyarankan tempat untuknya yang melayani bossam (daging babi rebus) untuk satu orang. Ha, semua petunjuknya ke restoran menggunakan restoran lain sebagai tengara.


Ji-woo menikmati bosomnya - dan bahkan mengambil foto piring kosongnya untuk dikirim ke Dae-young. Aw, saya suka cara dia tersenyum ketika dia menerima fotonya berterima kasih kepadanya atas rekomendasinya.

Segera saatnya bagi Dae-young dan Sun untuk menikmati makanan mereka. Sun mungkin sudah mencoba hidangan khusus restoran ini ketika Seo-yeon mengambilnya untuknya, tapi dia senang memilikinya lagi karena sup ayam dingin adalah hidangan musim panas yang baik. Sun mulai menjelaskan manfaat dari makanan, tapi Dae-young menyela dan mengoreksinya.

Ketika kedua pria itu meningkatkan penjelasan "Saya lebih dari sekedar foodie dari Anda" dari hidangan, pemilik restoran mengintervensi dan menunjukkan sup dingin akan menjadi terlalu hangat jika mereka terus membicarakannya. Ha, saya suka bahwa tidak ada yang mengambil kuliah foodie serius musim ini.


Setelah mereka selesai makan, Dae-young berpikir bahwa itu akan menjadi ingenius bagi mereka untuk menawarkan satu porsi hidangan yang tidak bisa Anda dapatkan di tempat lain di Seoul. Sun menunjukkan bahwa hidangan ini tidak efektif hanya untuk satu porsi, jadi akan ada beberapa hidangan yang tidak dapat mereka tawarkan untuk pengiriman solo.

Dae-young yakin mereka bisa menemukan solusi, tetapi Sun pertama ingin mengunci pemiliknya sebagai penyedia restoran.

Ji-woo mengambil perintah bosom kepada ibunya. Ibu kecewa dengan pilihan TV, berharap mereka akan menampilkan tayangan ulang drama favoritnya, 1994 All My Love For You. Ji-woo mengungkapkan bahwa keduanya memimpin dalam acara itu sebenarnya menikah dalam kehidupan nyata, tetapi Ibu menolak untuk percaya hal seperti itu terjadi di luar drama.


Ibu bertanya pada Ji-woo apa drama favoritnya hari ini, dan Ji-woo berpikir kembali ke era apa yang Mom percaya dan katakan, Winter Sonata. Dia menjelaskan rencana itu kepada Ibu, menambahkan bahwa cinta pertama wanita itu meninggal dan dia tidak bisa melupakannya. Jika dia belum mati dan mereka tetap bersama, maka mereka bisa jatuh cinta dan putus.

Tapi tidak mungkin kamu bisa mengalahkan ingatan cinta yang berakhir terlalu cepat. Ibu setuju, mengatakan bahwa dia tidak pernah melupakan suaminya yang meninggal (yaitu, suami pertamanya, yang merupakan satu-satunya yang dia ingat karena demensia).

Kembali ke restoran pedesaan, pemilik tidak tertarik untuk menjadi bagian dari bisnis pengiriman CQ Foods. Dia tidak peduli dengan uang - dia ingin fokus merawat pelanggan rutinnya. Sun mengambil jawaban itu dengan nilai nominal, tetapi peraih penghargaan pemenang penghargaan Dae-young, menunjukkan bahwa Sun menyerah terlalu mudah.


Dae-young segera melompat ke layanan, menggunakan pesonanya untuk berbicara (atau mengebor) pemilik restoran untuk membiarkan dia membantu, memperlakukan restoran seperti itu miliknya sendiri. Dae-young menyajikan makanan, membantu dengan parkir, membawa pengiriman berat, dan membuang sampah. Sun tidak percaya Dae-young membuang-buang selama ini ketika pemilik restoran tidak akan berubah pikiran.

Tapi ketika Dae-young melihat pemilik dengan lembut membantu seorang wanita tua ke restoran, Dae-young tiba-tiba meminta kunci mobil Sun untuk menjalankan tugas.

Dia kembali dengan tas penuh kue-kue elegan, yang dia taruh di depan ibu pemilik restoran. Pemiliknya bersikeras bahwa ibunya tidak suka kue manis, tetapi wanita tua itu membalas bahwa dia juga! Ah, seleranya meledak senang saat menikmati kue yang indah.


Dae-young berjanji untuk kembali hari lain dengan lebih banyak kue, dan Sun mencemooh bahwa dia membuang-buang terlalu banyak waktu di restoran yang masih tidak akan setuju untuk bekerja dengan CQ Foods. Tapi Dae-young yakin bahwa jika dia mengambil cukup banyak tembakan ke gawang, salah satu dari mereka akhirnya akan masuk.

OMG, Sun benar-benar membuat kata-katanya sendiri dengan nama Dae-young dengan menyanyikan bahwa Dae-young harus memenangkan 9 ("goo") ke 0 ("yong"). Tentu saja, itu berarti Dae-young membalas dengan beberapa kalimat "garis" pada nama Sun, ha.

Karena Dae-young bekerja di restoran sepanjang hari, saatnya untuk makan malam, dan mereka menuju ke sebelah untuk mencoba kimchi sujebi yang terkenal. Itu hanya mengingatkan Sun pada ciuman tadi malam, dan dia memerintahkan beberapa soju untuk mencoba dan melupakan.


Perut dan usus Sun sangat menderita di perjalanan pulang. Sun memohon pada Dae-young untuk berhenti di sebuah gedung di dekatnya sehingga dia bisa lari ke kamar kecil. Ini adalah motel murah, dan pemiliknya tidak akan membiarkan Sun menggunakan kamar kecil sampai dia mendapat uang - entah selama satu jam atau sepanjang malam. Sun akhirnya menyewa kamar selama beberapa jam dan berlari ke toilet.

Dae-young berjalan ke motel setelah memarkir mobil, dan mengatakan dia dengan orang yang baru saja datang. Pemilik memberinya kartu kunci, dan dengan jelas menganggap bahwa kedua orang itu “bersama.” Saya suka bahwa Dae-young isn tidak terganggu oleh asumsi ini.

Dae-young menemukan Sun berjongkok di atas toilet, buang kotorannya keluar. Sun's malu karena hanya ada kaca buram yang memisahkan mereka, tapi mengangkat bahu Dae-young. "Kami berdua orang - itu bukan masalah besar." Dia tidur siang sambil menunggu Sun menyelesaikan urusannya.


Panggilan telepon membangunkan Dae-young. Pemiliknya, memberi tahu mereka bahwa mereka berhutang padanya untuk menginap semalam penuh. Dae-young terkejut menemukan pagi ini.

Dia menemukan Sun ambruk di kamar mandi. Karena khawatir, ia mengatakan kepada Sun bahwa ini tampaknya lebih serius daripada sekadar sakit perut, terutama karena ini bukan kali pertama Sun sakit seperti ini.

Dae-young mengatakan mereka akan segera menuju ke rumah sakit. Sun tersentuh oleh perhatian Dae-young, lalu Dae-young bertanya apakah Sun memiliki asuransi medis. Pfffft.


Dae-young memanggil Ji-woo untuk membantunya menjadwalkan kolonoskopi untuk Sun segera setelah mereka tiba kembali di Seoul. Aw, saya suka bahwa Ji-woo dan Dae-young terdengar seperti orang tua yang khawatir karena Dae-young mengantar anak mereka, maksud saya, Sun, di rumah sakit agar Ji-woo dapat mengambil alih merawatnya.

Tidak ada yang salah dengan Sun, syukurlah - hanya enteritis berat karena stres. Ji-woo mengatakan kepadanya untuk makan sesuatu, dan meskipun Sun memucat saat berpikir, Ji-woo mengatakan dia meyakinkan ahli gizi rumah sakit untuk membuat bubur kubis hanya untuknya. Sun hampir mengucurkan makanannya, ketika Ji-woo bertanya padanya apakah stres adalah karena ciuman itu.


Ha, ternyata ketika Sun keluar dari anestesi untuk kolonoskopi, dia keliru mengira Ji-woo untuk Seo-yeon. Kemudian dia mengoceh bahwa itu adalah ciuman pertamanya, dan bahwa meskipun dia tahu mereka tidak cocok, dia tetap menyukainya. Ji-woo lebih geli untuk mengetahui bahwa Sun memiliki ciuman pertamanya di akhir hidupnya.

Sun menjelaskan dia terlalu fokus pada apakah wanita yang dia kencani adalah pasangan yang baik sebelum mereka sampai sejauh itu. Anda tahu, "melintasi garis itu," dan semua itu. Ji-woo dengan lembut mengatakan bahwa jika dia berpikir terlalu keras tentang apakah mereka cocok atau tidak, dia akan kehilangan kesempatan untuk mengakui perasaannya pada wanita yang dia sukai.

Dia menambahkan bahwa Sun seharusnya tidak seperti dia. Dia menyesal bahwa dia tidak pernah mendapat kesempatan untuk melihat apa yang akan terjadi jika saja dia mengakui cinta pertamanya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/08/lets-eat-3-episode-9/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/08/sinopsis-lets-eat-3-episode-9.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Let’s Eat 3 Episode 9

 
Back To Top