Sinopsis Let’s Eat 3 Episode 8

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 13 Agustus 2018

Sinopsis Let’s Eat 3 Episode 8

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Let’s Eat 3 Episode 8

EPISODE 8: "Apakah Anda Menyukai Saya?"

Kami memulai di tahun 2004 untuk perubahan, dan keempat bocah itu meratapi kenyataan bahwa mereka sekarang adalah satu-satunya anggota aktif klub sepakbola mereka. Dae-young yakin bahwa mereka akan merekrut lebih banyak anggota di festival sekolah, di mana mereka berencana untuk menyelenggarakan tenda bar untuk mengumpulkan uang untuk pesta penyambutan. Dia membanggakan tentang keterampilan kuliner Ji-woo, bersikeras itu akan membuat orang ingin makan di tenda bar mereka.
Ji-woo menawarkan untuk membuat beberapa hidangan kimchi karena kimchi keluarganya adalah yang terbaik dan dia memiliki lebih dari yang dia tahu apa yang harus dilakukan, berkat kemurahan ibunya. Kecuali Ji-woo harus memohon kepada Ibu untuk mengirim lebih banyak, berbohong bahwa dia sudah makan lebih banyak dari biasanya. Ha!

Seo-yeon menarik telepon dari Ji-woo untuk mengobrol dengan Ibu. Seo-yeon sakit, dan cemberut bahwa dia akan langsung merasa lebih baik jika dia bisa memiliki kimchi sujebi ibu. Seo-yeon tidak senang karena semua kimchi mereka digunakan oleh Ji-woo untuk festival, dan memperingatkan Ji-woo bahwa anak laki-laki hanya menganggapnya sebagai juru masak dan tidak lebih.


Festival sekolah dimulai, dan semua klub yang berbeda mendirikan stan dan gerobak mereka. Dae-young, Sung-joo, dan Ji-woo sibuk menyiapkan makanan. Sementara itu, Byung-sam dan Jin-seok dicengkeram untuk berpartisipasi dalam balapan tumit tinggi - sambil mengenakan seret penuh. Pffft.

Jung-soo dan Ji-woo terkejut dengan banyaknya makanan yang dibeli Dae-young di bar tenda mereka, tapi Dae-young yakin mereka akan bisa menjual semuanya. Namun, tidak ada seorang pun di tenda mereka, meskipun tenda di dekatnya sibuk.

Dae-young dan Ji-woo memutuskan untuk berjalan berkeliling dan memperluas kompetisi (dan festival). Mereka berhenti untuk membeli permen kapas untuk dibagikan, tetapi keduanya membeku ketika mereka bersandar untuk menggigit pada saat yang sama.


Mereka pasti tahu seberapa dekat wajah mereka, tapi Dae-young dengan canggung mengatakan Ji-woo dapat memiliki sisa permen kapas.

Tiba-tiba sekelompok gadis mulai berteriak karena mereka melihat sekilas Se7en, salah satu bintang k-pop tamu di festival. Ji-woo juga aneh karena dia idola favoritnya, tapi dia terlalu pendek untuk melihat sesuatu dari belakang kerumunan.


Dae-young tiba-tiba mengangkatnya agar dia bisa melihat. Ji-woo lebih fokus pada Dae-young menahannya daripada melihat Se7en - tetapi tidak kurang senang tentang itu.

Mereka kembali ke tenda mereka, tetapi masih belum ada pelanggan. Dae-young memutuskan untuk memanggil beberapa temannya dari SMA untuk datang, dan Jin-seok mendesah bahwa Seo-yeon seharusnya ada di sini karena dia akan segera menarik pelanggan - setidaknya laki-laki yang ingin berada di dekat kecantikannya.

Ji-woo memanggil Seo-yeon, tapi dinginnya Seo-yeon lebih buruk. Dia hanya setuju untuk mampir jika Ji-woo membuat kimchi sujebi-nya, yang Ji-woo inginkan. Ini bukan cara Ibu membuatnya, tapi cukup dekat untuk memuaskan Seo-yeon.


Seperti yang diperkirakan, tiba-tiba sekelompok orang memutuskan untuk duduk di tenda klub sepak bola untuk berada di dekat Seo-yeon. Tapi mereka freeloader yang hanya memesan hidangan termurah, karena mereka masih memiliki sisa minuman dari tenda bar yang baru mereka datangi.

Kesal, Seo-yeon berteriak pada mereka untuk scram, karena mereka bukan pelanggan asli. Dia memperingatkan klub sepak bola yang mencoba menggunakan dia untuk mendatangkan pelanggan hanya akan membawa jenis yang tidak baik - jika mereka ingin menarik pelanggan yang benar-benar akan membelanjakan uang, mereka harus fokus pada menarik bagi wanita, bukan pria.

Seo-yeon menempatkan pengetahuan pemasarannya untuk bekerja dengan memberi tahu mereka empat P: Produk, Tempat, Harga, dan Promosi. Mereka tidak dapat melakukan terlalu banyak tentang dua yang pertama, tetapi mereka setidaknya bisa fokus pada yang kedua. Dia memerintahkan Jin-seok untuk menyesuaikan menu sehingga berakhir 99 sen (bukan nomor bulat) sehingga orang berpikir itu lebih murah.


Untuk "promosi," dia memiliki Dae-young memamerkan keterampilan sepak bola untuk menarik perhatian, dan Byung-sam menyiapkan meja sehingga dia dapat menggunakan keterampilan teknik mesin dan memperbaiki barang-barang pelanggan dengan biaya tertentu (karena itu tidak seperti dia akan dapat berbicara dengan pelanggan wanita mayoritas mereka, anyway). Akhirnya, dia menjadikan Sung-joo pelayan karena dia yang tercantik.

Dae-young mengagumi bahwa keterampilan pemasaran Seo-yeon adalah yang terbaik, dan Jin-seok mengatakan bahwa Seo-yeon akan menjadi seorang pebisnis yang luar biasa - dia tidak akan pernah bangkrut atau berutang! Pffft.

Ji-woo menyadari bahwa dia membutuhkan lebih banyak tepung, jadi Sung-joo habis untuk membeli lebih banyak. Saat dia berjalan kembali ke festival, dia melihat legenda k-pop Rain meninggalkan mobilnya (atau bagian belakang seseorang yang terlihat seperti Rain). Tapi Sung-joo adalah satu-satunya orang yang melihatnya, dan dengan terengah-engah menceritakan pertemuan itu kepada teman-temannya.


Segera mereka semua melihat hujan - jenis yang jatuh dari langit, ketika langit terbuka dan semua orang berlarian untuk mengepak semuanya di bawah tenda mereka. Anak-anak berhenti dan menatap Ji-woo saat hujan mulai menembus baju putihnya.

Karena kesal oleh teman-temannya yang penuh gejolak, Dae-young dengan cepat mengambil kaus untuk Ji-woo untuk dipakai. Tidak mengerti mengapa Dae-young menawarkan itu padanya, Ji-woo senang berada di kausnya yang hangat dan bau seperti dia.

Meskipun hujan, mereka melanjutkan persiapan makanan mereka. Bawang merah Byung-sam, tapi matanya mulai menyengat. Dia mencoba untuk mencuci mereka di tengah hujan, tetapi karena tangannya masih dilapisi jus bawang, dia meminta salah satu dari mereka untuk menyeka matanya.


Ji-woo adalah yang paling dekat sehingga dia melakukannya untuknya, dan Byung-sam menatap kaget ketika dia menyadari seorang wanita menyentuhnya. Dia bertanya apakah dia baik-baik saja sekarang, dan dia bilang dia. Semua orang - termasuk Byung-sam - kaget bahwa Byung-sam benar-benar berbicara dengan Ji-woo.

Mereka semua senang untuknya, tapi Ji-woo sedikit kesal ketika Dae-young mengatakan itu pasti karena Byung-sam sangat nyaman dengan Ji-woo bahwa dia tidak melihatnya sebagai wanita.

Hujan akhirnya memungkinkan pada saat yang sama teman-teman lama SMA Dae-young tiba untuk membantu meningkatkan penjualan. Salah satu temannya bertanya jenis kimchi apa yang mereka gunakan, dan satoori Ji-woo membingungkannya sampai dia berusaha menjelaskan dalam dialek Seoul.


Tapi teman itu terpesona olehnya dan kemudian meminta Dae-young untuk menjodohkannya dengannya. Dae-young setuju untuk bertanya Ji-woo, tetapi kembali untuk memberitahu temannya bahwa dia tidak tertarik, yang temannya sudah tahu ketika Ji-woo menggelengkan kepalanya.

Byung-sam tahu yang sebenarnya, meskipun - Dae-young sebenarnya meminta Ji-woo jika dia butuh bantuan memasak dan itu benar-benar apa yang dia katakan "tidak". Dae-young mengatakan dia berbohong karena dia tahu apa playboy temannya, dan Ji-woo layak mendapatkan seseorang yang lebih baik, terutama karena dia sangat naif dan polos sehingga dia bahkan tidak memiliki ciuman pertamanya. (Hei, Seo-yeon ingin mengatakan sesuatu tentang itu!)


Setelah festival, Dae-young dan Ji-woo berjalan pulang, kecewa bahwa setelah semua upaya mereka, mereka hampir membuat 6.000 won. Ketika Ji-woo berbicara dengannya di satoori biasa, Dae-young ingat komentar teman playboynya tentang betapa lucunya suaranya.

Dae-young mengatakan dia pikir itu menarik bahwa dia tidak mencoba untuk kehilangan aksen dan dialeknya seperti semua teman non-Seoul lainnya. Ji-woo berpikir Dae-young mengolok-oloknya, dan ketika dia pulang, dia bersumpah untuk tidak pernah menggunakan satoori lagi. Haha, dia tidak bisa menghentikan penggunaan naluriahnya, meskipun, terutama ketika berdebat dengan saudara perempuannya.

Dingin Seo-yeon terus memburuk dan dia memanggil Ibu, berharap dia bisa memiliki kimchi magisnya sujebi. Tapi dia menutup telepon ketika dia melihat mobil mewah itu diparkir di depan apartemen. Ibu kandung Seo-yeon telah datang untuk mengunjungi.


Sikap Seo-yeon yang jauh dan marah benar-benar dapat dimengerti setelah ibunya yang sebenarnya mulai meremehkan Seo-yeon untuk setiap hal kecil yang dia kenakan dan bagaimana kulitnya tidak cukup cantik dan dia tidak memakai tas desainer terbaru.

Ibu yang lain juga menjelek-jelekkan Ayah, dengan riang mengatakan bahwa tidak mungkin dia bisa bahagia dengan wanita sederhana seperti ibu Ji-woo dan bahwa mereka akan segera bercerai juga. Seo-yeon akhirnya berteriak bahwa dia sudah cukup - dia bukan teman Ibu Lain dan menolak untuk menjadi tanahnya.

Seo-yeon badai keluar, dan Ibu Lain menghela nafas Seo-yeon akan membuatnya dalam masalah suatu hari nanti.


Seo-yeon berurusan dengan stres dengan minum soju di taman bermain. Aw, baby sun juga ada di sana! Dia mencoba untuk melindungi kotak pornonya dari beberapa pengganggu SMA. Sun sangat bersikeras bahwa pelanggannya akan marah jika mereka tidak menerima paket mereka.

Ketika salah satu pengganggu mengangkat lengannya untuk memukul Sun, Seo-yeon menerobos masuk dan menghentikan mereka. Dia mengambil sebatang tongkat dan mulai melambaikan tangan pada mereka, bertindak seperti wanita gila sampai murid sekolah menengah berlari. Sun berterima kasih, dan Seo-yeon mengatakan jika dia benar-benar bersyukur, dia akan memberinya cukup uang untuk sebotol soju.


Sambil mendesah, dia menggali ke dalam sakunya untuk perubahan. Ha, dia bahkan mooching darinya saat itu. Saat Seo-yeon berjalan pergi, Sun menatap kagum padanya, bertanya-tanya siapa penyelamatnya.

Pada tahun 2018, Sun senang mengingatkan Seo-yeon bahwa dia harus bangun di fajar untuk menjalankan tugas untuknya. Seo-yeon melemparkan cocok di kamarnya, kesal bahwa semua pria dalam hidupnya lebih peduli tentang Ji-woo daripada dirinya.

Di pagi hari, dia memberi Ji-woo uang untuk guci ayahnya dan menumpahkan kacang tentang pacar Dae-young. Seo-yeon tidak bisa tinggal untuk menonton kejatuhan emosional bom kebenaran ini karena Sun mengirimnya untuk suatu keperluan, jadi Ji-woo hanya berdiri dalam kebingungan untuk apa yang tampak seperti selamanya.


Dae-young harus pergi ke kantor polisi untuk menangani pengaduan resmi dari orang yang diserangnya. Dia melihat Ji-woo berdiri di sana, tetapi mengingat cara dia menyuruhnya untuk keluar dari hidupnya, dia hanya masuk ke mobilnya dan pergi tanpa mengatakan apapun.

Seo-yeon mengirimkan dokumen yang diminta Sun, tetapi tetap ingin menguping ketika dia mendengar salah satu anggota tim kreatif menyebutkan Dae-young. Karyawan itu bertanya-tanya bagaimana Dae-young bisa mengunjungi begitu banyak restoran, dan Seo-yeon menyalurkan, menjelaskan bahwa Dae-young selalu suka makan, dan harus dengan mudah bepergian dan bertemu orang-orang karena pekerjaan asuransinya.


Karyawan lain terkesan bahwa Seo-yeon sangat akrab dengan Dae-young, dan Sun, kesal, mengingatkan Seo-yeon bahwa tidak “melewati batas” dengan terlalu sering mengucapkan selamat datang pada pertemuan mereka. Haha, karyawan lain harus menyembunyikan hiburan mereka ketika Seo-yeon membuat kalimat "garis" dengan nama Sun saat dia dengan sopan memaafkan dirinya sendiri.

Dae-young mengunjungi rumah sakit untuk meminta maaf kepada pria yang dia sakiti, kembali ketika berpikir pria itu melakukan kejahatan pada Ji-woo. Pria itu mengatakan dia bersedia untuk menetap dan tidak pergi ke pengadilan - tetapi Dae-young terkejut ketika pria itu meminta 10.000.000 won.


Ji-woo juga ada di sana untuk mengunjungi pria itu dan tidak sengaja mendengar permintaan ini. Dia berlama-lama di luar sampai Dae-young meninggalkan ruangan, kemudian memohon pria itu untuk menjatuhkan keluhannya terhadap Dae-young. Pria itu meminta Ji-woo untuk membantunya duduk - dan dia menjadi sedikit ganteng dalam prosesnya.

Dia kemudian menginginkan pijatan di kakinya, membuatnya tampak lebih mungkin untuk menetap jika dia melakukan ini untuknya. Ji-woo mulai turun di betisnya, tapi dengan gugup bergerak lebih tinggi di atas kakinya per pesanan pria itu.


Dae-young tiba-tiba menerobos masuk ke dalam ruangan, siap untuk memukul pria itu. Ji-woo menghentikannya. Orang itu goads Dae-young - pukulan tambahan hanya akan berarti lebih banyak uang untuknya, anyway. Marah, Dae Young memberitahu pria itu bahwa dia tidak akan puas. Dae-young menyeret Ji-woo keluar dari ruangan dan mengatakan kepadanya bahwa dia harus tetap keluar dari bisnisnya seperti dia tinggal di luar.

Ji-woo memutuskan untuk membatalkan kontrak apartemen barunya - dia perlu uang muka kembali karena dia memutuskan untuk membayar pemukiman Dae-young. Dia memang memberitahu makelar untuk tetap mencari tempat baru.

Seo-yeon keluar pada tugas makanan untuk Sun yang membawanya ke kota kecil berjam-jam dari kota. Dia mengemas makanan ke dalam pendingin sebaik mungkin dan segera kembali keluar untuk menunggu bus. Tapi dia melihat sebuah restoran yang menawarkan kimchi sujebi, dan menyadari bahwa dia belum makan sepanjang hari, memutuskan untuk memeriksanya.


Dia akhirnya ketinggalan bus dan pulang ke rumah terlambat, tapi dia over-the-moon dia akhirnya menemukan kimchi sujebi yang rasanya seperti milik Mom. Dia ingin sekali memberi tahu Sun tentang hal itu, tetapi yang dia pedulikan hanyalah dia terlambat dan akan mengurangi waktu itu dari gajinya. Dia menunjukkan bahwa dia mungkin telah menangkap bus jika dia tidak membuang waktu mengambil foto.

Malam itu, Seo-yeon mendengar suara-suara aneh dari kamar mandi. Ini Sun - dia sakit, dan marah-marah menyalahkannya karena makanan pasti sudah buruk sejak dia datang sangat terlambat.


Dae-young tiba di tempat kerja hanya untuk melihat pria yang diserangnya di kursi roda di luar gedung kantor asuransi. Pria itu memegang tanda yang mengatakan "Raja Asuransi" Goo Dae-young benar-benar "Raja Serbu." Oooh, itu tidak baik untuk bisnis.

Pria itu mengirim pesan kepada Dae-young bahwa biaya penyelesaian sekarang adalah 20.000.000 won. Bos Dae-young pasti ingin Dae-young menangani hal-hal sebelum kata itu disampaikan kepada klien mereka. Sebagai seorang salesman, reputasi Dae-young adalah segalanya.


Seo-yeon memeriksa Sun di pagi hari, yang masih merasa buruk dan sedang sakit. Seo-yeon meminta maaf dan dengan rela melayani setiap permintaan kecil, kecil, dan konyol yang dimiliki Sun. Tapi dia dengan cepat kehilangan kesabarannya dan harus memanggilnya semua kekuatan batin - dan profesionalisme sebagai asisten - ketika tidak ada yang memuaskannya.

Dae-young memutuskan untuk menjual mobilnya untuk mendapatkan uang untuk penyelesaian. Tapi ketika dia berbicara dengan dealer, dia mendapat telepon dari kantor polisi - tuduhan itu dibatalkan. Dia tahu Ji-woo di belakangnya dan menunggu dia pulang sehingga dia bisa berterima kasih padanya secara pribadi.

Ternyata, alih-alih membayar untuk penyelesaian (yang Ji-woo tidak mampu), Ji-woo mengambil saran Yoon-ji untuk melihat apakah ada bukti bahwa pria itu telah mencoba menyerang wanita lain. Yoon-ji menyarankan untuk mempostingnya secara online untuk menyampaikan pemberitahuan tentang kasus ini.


Ji-woo menerima respon yang cukup dari wanita lain yang sebelumnya takut untuk datang ke depan, dan bersama dengan rekaman CCTV, dapat membuktikan bahwa pria itu adalah seorang predator. Dia berada di apartemen Ji-woo bukanlah kecelakaan, jadi sekarang Dae-young adalah pahlawan untuk menangkap penjahat. Ah, lengan hukum yang berubah-ubah.

Dae-young menawarkan untuk memperlakukan Ji-woo untuk makan malam sebagai "terima kasih." Ji-woo ragu-ragu pada awalnya, lalu tersenyum dan menerima tawarannya, bertanya-tanya apa yang akan mereka makan. Dae-young mengatakan itu akan menjadi hidangan yang dia perkenalkan padanya, salah satu yang mengawali dia di jalur makanan ini.

Ji-woo bertanya-tanya apa yang bisa terjadi, karena mereka memiliki begitu banyak makanan bersama, tapi Dae-young membawanya ke tempat yang menyajikan belut mentah. Mereka mencampurkannya bersama seperti bibimbap dan Dae-young terutama menunjukkan lauk rumput laut gaya Busan yang tidak seperti rumput laut lain yang dia rasakan.


Mereka menikmati makanan mereka seperti dulu, dan ketika mereka selesai, Dae-young menghela nafas - jika mereka tidak kehilangan sentuhan ketika dia berada di militer, maka mereka bisa terus melakukan perjalanan dan makan makanan lezat bersama.

Ji-woo meminta maaf karena telah menempatkannya di tengah-tengah dirinya dan masalah Seo-yeon. Mengingat apa yang Seo-yeon katakan tentang pacar Dae-young, Ji-woo mengakui bahwa memang benar selalu ada sesuatu yang orang tidak ingin bicarakan. Tapi Ji-woo dengan lembut mengatakan bahwa lebih baik membiarkannya keluar daripada menyimpannya di dalam. Bahkan jika itu tidak menyelesaikan masalah, mungkin mulai menyembuhkan lukanya.


Ji-woo memperingatkan dia bahwa jika dia menyimpannya dalam botol, lukanya akan memburuk dan menjadi lebih buruk. Dae-young berasumsi itu adalah pendapat profesionalnya sebagai perawat, dan Ji-woo setuju, menambahkan bahwa jika Dae-young membutuhkan bantuan, ia dapat berbicara dengannya.

Sun - masih sakit - memanggil Seo-yeon, tapi dia tidak menjawab. Dia tersandung turun dari tempat tidur untuk memeriksanya, terkejut bahwa dia tidak ada di sana.

Itu karena dia bertemu dengan ibunya. Ya ampun, jika aku berpikir Seo-yeon tidak berubah selama bertahun-tahun, maka Ibu Lain tentu juga tidak, karena dia memiliki keluhan yang sama seperti yang dia lakukan empat belas tahun yang lalu.


Marah, Seo-yeon mengatakan bahwa Mom lain hanya pernah menghubungi dia untuk menjadi penghilang stresnya. Seo-yeon bertekad untuk tidak lagi menjadi tempat sampah emosional Ibu lain. Ibu yang lain mengatakan bahwa sifat Seo-yeon sama buruknya seperti biasanya dan Seo-yeon tidak akan memiliki kehidupan yang baik jika ini adalah cara dia memperlakukan ibunya.

Tapi Seo-yeon ingat cara dia berbicara dengan Ji-woo dan menyadari bahwa dia seperti ibunya - dia tidak tahan melihat orang lain bahagia. Dia harus mencoba dan merusaknya, sama seperti Ibu Lain. Apel tidak jatuh jauh dari pohon.

Sun mondar-mandir, menunggu Seo-yeon kembali ke rumah, tetapi begitu dia mendengar pintu, dia melemparkan dirinya ke tempat tidur dan melakukan tindakannya yang sakit. Kesal karena dia tidak segera datang ke kamarnya, dia berteriak padanya tetapi mendapati dia muntah ke toilet.


Dia suuuuuper mabuk dan berteriak padanya untuk meninggalkannya sendirian. Dia berharap dia tahu mengapa dia membuat misi pribadinya untuk membuat hidupnya sengsara.

Di pagi hari, induk semang Ji-woo mampir, khawatir karena penyewa mereka berbaris memutuskan untuk membatalkan begitu dia mendengar tentang orang cabul di lingkungan. Sang induk semang meminta Ji-woo setidaknya tinggal melewati bulan sampai induk semang dapat menemukan penyewa lain, yang bekerja cukup baik karena Ji-woo masih mencari tempat baru. Bahkan jika dia tidak membutuhkan uang penyelesaian untuk Dae-young, kontrak apartemen baru itu masih dibatalkan.

Sun memeriksa Seo-yeon, menawarkan sup, tapi Seo-yeon hanya ingin dibiarkan sendiri dan akhirnya tetap di tempat tidur sepanjang hari. Malam itu, Sun memberitahu Seo-yeon untuk keluar karena dia memiliki tugas baginya untuk melakukan itu tidak bisa menunggu. Dia kesal karena dia jelas tidak enak badan, tetapi tersandung ke dapur, bagaimanapun juga, di mana dia melihat semangkuk kimchi sujebi.


Sun mengatakan dia ingin mendapatkan pendapatnya untuk melihat apakah itu akan membuat sup mabuk yang bagus untuk bisnisnya, tapi Seo-yeon menyadari itu adalah kimchi yang sama sujebi dari tempat kecil di negara yang dia ceritakan padanya. Senang, dia bertanya apakah dia pergi ke sana hanya untuk mendapatkan ini karena dia tahu itu akan membuatnya merasa lebih baik.

Sun bluffs bahwa ia "baru saja terjadi" berada di daerah memeriksa restoran lain, tetapi Anda tahu dia benar-benar mendorong semua itu hanya untuknya. Seo-yeon mulai menangis ketika dia mengakui dia membutuhkan ini, rasa kimchi sujebi ibu, satu-satunya hal yang bisa menyembuhkan semua penyakitnya.

Sun memperhatikan dan kemudian tiba-tiba membungkuk, menciumnya. Terkejut, Seo-yeon mundur dan tanpa sengaja menumpahkan sup di tangan Sun. Dia khawatir bahwa itu membakar dirinya, tetapi ia tampaknya sama terkejutnya dengan tindakannya ketika dia meletakkan tangan di hatinya: "Hatiku terbakar lebih." Sun mencium Seo-yeon lagi.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/08/lets-eat-3-episode-8/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/08/sinopsis-lets-eat-3-episode-8.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Let’s Eat 3 Episode 8

 
Back To Top