Sinopsis Familiar Wife Episode 8

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 26 Agustus 2018

Sinopsis Familiar Wife Episode 8

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Familiar Wife Episode 8

EPISODE 8: "Selamanya"

Joo-hyuk melihat apa yang tampak seperti Jong-hoo mencium Woo-jin di mobil, dan ketika dia kembali ke kota, dia menuju ke bank dengan harapan menemukan koin yang dibuat pada tahun 2006. Dia menemukan satu, dan kembali ke jalan di mana gerbang tol misterius itu dua kali dia kembali ke masa lalu. Tapi tidak peduli berapa kali dia melewati tempat itu, itu tidak ada.
Dia menyerah dan kembali ke stasiun kereta bawah tanah di mana dia terakhir melihat doomsayer, dan setelah menakut-nakuti beberapa orang tunawisma, dia akhirnya menemukan kiamat yang tidur di warung toilet pria. Dia mengatakan kepada pria itu bahwa dia mendengar dia berbicara tentang bintang berubah menjadi lubang hitam dan menciptakan lubang cacing pada waktunya, tetapi kiamat menolak untuk bangun.


Joo-hyuk berlutut dan meminta maaf karena mengubah Woo-jin menjadi monster yang menyedihkan sambil berpikir bahwa dia adalah orang yang melakukan semua pekerjaan. Dia mengaku bahwa dia mengabaikan kebutuhannya, dan dia mulai menangis ketika dia berpikir tentang bagaimana dia berjanji untuk mencintai Woo-jin selama sisa hidupnya, tetapi tidak memenuhi janji itu.

Dia meminta kiamat jika dia bisa kembali, menangis dan memohon jawaban, tetapi kiamat hanya mengeluh tentang kebisingan yang dia buat. Dia menyebut Joo-hyuk gila, dan Joo-hyuk meraung bahwa ia adalah gila, tapi ia perlu tahu bagaimana untuk menyelamatkan diri.

Tiba-tiba suara doomsayer berubah, menjadi dalam dan booming. Dia mengatakan pada Joo-hyuk, “Kamu pemalas. Apa yang sudah selesai. Bagaimana Anda bisa menghentikan sesuatu yang sudah Anda lakukan? Anda sangat putus asa saat itu. Apakah itu menyakitkan? Apakah hatimu sakit? ”


Melihat keputusasaan Joo-hyuk, si malang dengan lembut mengambil tangannya dan mengatakan kepadanya bahwa itu adalah takdir baginya untuk membuat keputusan yang salah dan berakhir di sini. Dia mengatakan Joo-hyuk ingin Woo-jin bahagia seperti pria sejati, lalu dia berbaring dan kembali tidur.

Bereft, Joo-hyuk berakhir di sebuah jembatan yang menghadap ke sungai, melihat Woo-jin muda, wajah bahagia di sekelilingnya. Meskipun terlihat seperti itu membunuhnya, dia berpikir tentang saran doomsayer untuk berharap Woo-jin bahagia, dan dia melempar koin 2006 ke dalam air.

Keesokan paginya, Hye-won menemukan Joo-hyuk bangun lebih awal, dengan riang membersihkan rumah. Dia bertanya apa yang dia sangat senang tentang, dan dia celetukan bahwa dia memutuskan untuk hidup dengan tekun dan bertanggung jawab. Itu membuat dia senang menjadi hadiah untuk sikap positif barunya.


Woo-jin kepala untuk bekerja, meninggalkan Ibu menatap penuh harap pada foto lama ayahnya. Dia mengatakan pengasuh Mom bahwa dia mendapat hari libur besok (untuk hari peringatan ayahnya). Dia terkejut melihat Jong-hoo di luar, dan dia bersikeras untuk membawanya bekerja di taksi karena dia masih belum pulih dari demamnya.

Joo-hyuk masih dalam suasana hati yang bagus ketika dia sampai ke bank, dan dia pergi melemparkan pukulan bayangan ke Hwan. Hwan menunjukkan kepadanya bagaimana itu benar-benar dilakukan, mengesankan Hyang-sook, yang mengakui bahwa dia benar-benar terlihat gagah. Joo-hyuk tidak terganggu ketika Jong-hoo dan Woo-jin tiba bersama, bahkan ketika Hye-jong menyebutkan bahwa mereka sering datang bersama dan bertanya apakah mereka sedang berkencan.

Jong-hoo tergagap-gagap, dan Woo-jin mengatakan gugup bahwa mereka terus berlari ke satu sama lain dalam perjalanan masuk. Hwan mengatakan aktingnya yang mengerikan membuatnya semakin mencurigakan, jadi Joo-hyuk mengalihkan perhatiannya dengan menyebutkan bahwa dia memperhatikan bahwa Hwan selalu mengikuti Hyang -saat dia pulang kerja. Dia mengintip di Hyang-sook ketika dia menyangkal (sedikit terlalu berapi-api) bahwa apa pun sedang terjadi, dan pengalih perhatian bekerja.


Woo-jin mengikuti Joo-hyuk ke dalam lemari besi kemudian, di mana dia mengatakan padanya bahwa ya, dia cukup jelas di sana. Dia bertanya apakah dia merasa lebih baik, dan dia menjelaskan bahwa dia selalu demam tinggi ketika dia turun dengan pilek.

Sekali lagi, Joo-hyuk tanpa sengaja mengatakan, "Aku tahu," lalu buru-buru mengatakan dia bermaksud "Aku pikir begitu." Steeling sendiri sedikit, dia dengan tulus berharap Woo-jin beruntung dengan Jong-hoo, bahkan dengan senang hati menawarkan untuk memukulinya jika dia pernah jahat padanya.

Dia mengatakan bahwa persahabatannya dengan Joo-eun membuatnya seperti seorang adik perempuan, dan Woo-jin tersenyum, mengatakan bahwa dia beruntung telah menemukan pacar dan oppa pada saat yang sama. Tapi saat Joo-hyuk pergi dengan selamat karena sudah dewasa tentang semua ini, senyum Woo-jin memudar.


Kembali di kantor, baik Manajer Byun dan Ketua Tim Jang belajar melalui ruang obrolan bahwa wakil presiden perusahaan baru telah dipilih. Ketua Tim Jang posting bahwa itu mungkin adalah manajer cabang yang dipromosikan, tetapi orang lain menjawab bahwa Wakil Presiden baru dipekerjakan dari luar negeri.

Ada juga desas-desus bahwa wakil presiden yang baru dapat secara diam-diam memeriksa cabang-cabang sebelum mereka secara resmi memulai pekerjaan. Ketua Tim Jang memposting banyak pertanyaan cepat sebelum Manajer Byun dapat mengetik satu kalimat, membuatnya mengerang frustrasi.

Dia meledak padanya, menuntut dia memberinya kesempatan untuk memposting sesuatu, tapi dia hanya membentaknya untuk mengetik lebih cepat, ha. Branch Manager Cha masuk dan bertanya apa pertarungannya, dan lagi Ketua Tim Jang berbicara tentang Manajer Byun, mengatakan bahwa wakil presiden yang baru akan datang untuk melakukan pemeriksaan rahasia.


Hye-won menuju ke gym lagi, berharap melihat Hyun-soo di sana. Dia bahkan bertanya kepada salah satu karyawan apakah mereka sudah melihatnya akhir-akhir ini, dan dia diberitahu bahwa dia tidak masuk untuk sementara waktu. Dia menolak tawaran untuk memberikan nomor Hyun-soo kepadanya, dan dia khawatir bahwa dia tidak datang ke gym karena dia berjanji untuk menjauh darinya.

Semua orang di bank adalah perilaku terbaik mereka karena desas-desus wakil presiden yang baru melakukan pemeriksaan rahasia. Seorang pria dengan setelan tajam datang diikuti oleh sekretarisnya, membuat pegawai bank memperhatikan, dan mereka mendengarkan dengan sembunyi-sembunyi saat dia menanyakan beberapa pertanyaan perbankan kepada Hye-jong.

Woo-jin ada di kamar kecil ketika seorang wanita berpakaian seperti wanita pembersih masuk. Dia berbagi lotion tangannya ketika dia melihat bahwa wanita itu telah kehabisan, dan wanita itu mengatakan kepadanya bahwa dia sangat baik. Mau bertaruh ini sebenarnya wakil presiden yang baru?


Di lobi, semua orang berdiri di lingkaran di sekitar pria yang cocok, atau menatapnya dari meja mereka, yang terlihat sangat canggung. Semua mengabaikan wanita pembersih, jadi dia pergi ke meja Woo-jin untuk meminta nasihatnya di beberapa akun, dan Woo-jin memberikan layanan pelanggan yang sangat baik.

Setelah bekerja, semua orang berbicara tentang pria yang cocok, yakin bahwa dia adalah wakil presiden yang baru, mengucapkan selamat kepada diri mereka sendiri atas layanan hebat yang mereka berikan kepadanya. Ketua Tim Jang mengingatkan Woo-jin bahwa dia pergi besok, dan Joo-hyuk bertanya pada Jong-hoo mengapa. Jong-hoo mengatakan itu untuk hari peringatan ayahnya, dan Joo-hyuk terkejut bahwa dia lupa.

Tapi ketika Jong-hoo mengeluh bahwa mereka bekerja lembur, jadi Woo-jin harus berbelanja bahan makanan untuk persembahan ayahnya ketika dia lelah, Joo-hyuk memberitahu dia untuk pergi berbelanja dengannya. Jong-hoo senang dengan dukungan Joo-hyuk, meskipun dia marah, dan dia dengan senang hati memeluk Joo-hyuk sebagai ucapan terima kasih.


Sementara Joo-hyuk tetap terlambat menyelesaikan pekerjaan mereka, Jong-hoo dan Woo-jin pergi berbelanja bersama. Joo-hyuk bangun untuk mengisi kopinya, dan dalam perjalanan kembali, dia menelusuri kabel komputernya, mencabut mesin dan kehilangan jam kerja ... oh noooo. Pria malang itu hanya bisa menangis dengan frustrasi dan mulai dari awal lagi.

Dia menuju ke Sang-shik ketika dia akhirnya selesai, di mana dia menemukan Sang-shik dan Joo-eun yang bekerja pada iklan media sosial untuk bar. Joo-hyuk dengan lembut mengeluh bahwa dia lapar ketika mereka memperebutkan foto mana yang akan dikirim, dan mereka bahkan tidak menyadari ketika dia akhirnya bangun dan pergi.

Keesokan paginya, Woo-jin bangun sendirian di tempat tidur. Dia menjadi khawatir ketika dia menyadari bahwa Ibu meninggalkan rumah sendirian lagi, bahkan meninggalkan foto ayahnya di belakang.


Branch Manager Cha mengumumkan bahwa sekretaris wakil presiden yang baru dipanggil untuk mengatakan bahwa mereka membuat kesan yang sangat baik kemarin, dan wakil presiden sedang dalam perjalanan ke bank sekarang. Hwan menemukan informasi di situs web perusahaan, yang menamai VP baru sebagai Kang Eun-seon, dan Joo-hyuk mencatat bahwa "Eun-seon" biasanya adalah nama wanita.

Wakil presiden tiba, dan tentu saja, wanita yang ditemui Woo-jin di kamar kecil. HA, saya tahu itu! Dia memberikan uang kepada Manajer Cabang Cha untuk membawa tim keluar untuk makan malam yang menyenangkan, dan bertanya mengapa gadis baik-baik yang membantunya kemarin tidak ada. Dia diberitahu bahwa Woo-jin mengambil satu hari pribadi, dan dia kecewa, berharap mengucapkan terima kasih kepada Woo-jin pribadi karena begitu tulus dan baik hati.

Setelah Wakil Presiden Kang pergi, semua manajer tampak malu tentang kesalahpahaman mereka. Jong-hoo menyesali bahwa bank itu terasa kosong tanpa Woo-jin di sana, dan dia dan Joo-hyuk naik ke atap untuk istirahat sebentar.


Jong-hoo tidak bisa berhenti berbicara tentang Woo-jin - betapa dia merindukannya dan berharap dia bisa melihatnya malam ini. Dia mengatakan dia akan mengunjungi ibunya sebagai gantinya, dan ketika Joo-hyuk memanggilnya sebagai putra yang buruk karena hanya melihat ibunya ketika istrinya sedang sibuk, ia terkunci bahwa Joo-hyuk tidak memiliki ruang untuk mengkritik. Satu titik ke Jong-hoo.

Dia mencoba memanggil Woo-jin, dan ketika dia tidak menjawab, dia menjadi khawatir. Dia tidak memiliki ponselnya karena dia berlari di sekitar lingkungan mencari Ibu, tetapi Ibu tidak berada di salah satu tempat yang biasa dia kunjungi. Woo-jin bahkan pergi ke columbarium tempat abu ayahnya berada, tetapi Ibu juga tidak ada di sana.

Di penghujung hari, karyawan bank ingin pergi makan malam dengan uang dari Wakil Presiden Kang. Jong-hoo menunjukkan bahwa mereka seharusnya tidak merayakannya tanpa Woo-jin, yang paling ingin berterima kasih kepada Wakil Presiden Kang. Joo-hyuk mendukungnya dan semua orang dengan enggan setuju, tetapi mereka semua mengubah mata puppydog pada Joo-hyuk, memohonnya untuk mengubah pikirannya.


Dia mengalah, jadi mereka semua akhirnya makan malam, membuat alasan mengapa oke saja melakukan ini tanpa Woo-jin. Branch Manager Cha bahkan berjanji untuk memberi Woo-jin hadiah terpisah nanti, dan mereka bersulang untuknya saat dia tidak ada. Hanya Jong-hoo dan Joo-hyuk yang terlihat tidak nyaman dengan semua ini.

Hwan dan Hyang-sook bertengkar lagi ketika Hwan mencoba menyeka saus dari wajah Hyang-sook, dan dia merasa kesal. Dia bertanya mengapa dia begitu kritis padanya akhir-akhir ini, dan Hwan hanya cemberut karena semua orang memberitahu mereka untuk membakarnya dan makan.

Branch Manager Cha menyombongkan tentang putrinya, yang baru saja memenangkan beasiswa, dan dia membagikan gambar sehingga semua orang bisa melihat betapa cantiknya dia. LOL, mereka berjuang untuk memikirkan pujian untuk seorang gadis yang pasti cantik bagi ayahnya, tetapi dalam kenyataannya, tidak begitu banyak. Dia kebetulan menelepon, jadi Branch Manager Cha meninggalkan meja, dan semua orang meraih minuman, heh.


Joo-hyuk berlari ke Jong-hoo di dekat toilet, menatap cemas di teleponnya. Jong-hoo mengatakan bahwa Woo-jin masih belum memanggilnya bahkan setelah semua panggilan ke dia, dan dia bahkan belum membaca teksnya. Dia menyebutkan bahwa dia melihat Ibu membersihkan foto ayah Woo-jin ketika kami menurunkan Woo-jin semalam, dan itu membuatnya merasa buruk. Dia menghela nafas bahwa dia hanya ingin mendengar suara Woo-jin, dan dia bertanya pada Joo-hyuk apakah dia akan kelihatan melekat jika dia terus memanggilnya. Joo-hyuk mengatakan bahwa ya, dia akan tampak menempel.

Ketua Tim Jang menemukan Manajer Byun di luar duduk di pinggir jalan, mencoba memanggil mantan istrinya, yang tinggal di Kanada. Dia merengek mabuk bahwa mantan istrinya terlalu keras, tidak membiarkan dia berbicara dengan putrinya, dan bahkan memanggilnya dengan nama Barat, bukan nama cantik yang dia berikan padanya. Ketua Tim Jang menariknya berdiri dan membawanya kembali ke dalam, mengancam untuk menjatuhkannya ketika dia mengatakan padanya untuk tidak pernah menikah.


Di rumah naik taksi, Joo-hyuk mengenang hari yang sama pada tahun 2014, ketika dia memilih untuk menghadiri makan malam kerja dan melewatkan hari peringatan ayah Woo-jin lagi. Kali ini Woo-jin berkata dengan singkat bahwa dia tidak berharap dia muncul karena dia melewatkannya tahun lalu juga. Aduh, tapi benar.

Dia merindukannya lagi pada tahun 2015 karena pekerjaan, dan Woo-jin, menggendong perutnya yang sangat hamil, telah memutuskan bahwa dia seharusnya tidak berjanji untuk berada di sana. Dan pada tahun 2016, ketika dia muncul terlambat lagi, Woo-jin telah melemparkan handuk ke arahnya dan berteriak bahwa dia memohon padanya untuk tidak mengecewakan Ibu kali ini. Joo-hyuk telah menyatakan kembali bahwa bosnya menjalani operasi darurat, tetapi Woo-jin telah menjerit dan melemparkan apa pun yang bisa dia temukan padanya, memerintahkan dia untuk keluar.

Joo-hyuk pergi ke rumah Woo-jin dan meninggalkan hadiah di gerbang. Dia meminta maaf kepada ayah Woo-jin karena terlambat, dan meminta dia untuk menghibur Woo-jin dan Ibu. Dia membungkuk hormat, menghela nafas berat, lalu membunyikan bel pintu dan mundur ke jarak yang aman.


Tapi bukannya Woo-jin membuka pintu, dia berjalan melewatinya di jalan, terlihat linglung dan keluar dari sana. Dia mulai menangis ketika Joo-hyuk bertanya padanya apa yang salah, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia telah mencari Ibu sepanjang hari tetapi tidak dapat menemukannya di mana saja. Dia sangat khawatir karena Ibu tidak memakai kalung ID-nya, dan dia tidak tahu nomor telepon Woo-jin.

Joo-hyuk membawa Woo-jin ke kantor polisi untuk melaporkan bahwa Ibu hilang. Detektif itu dengan senang hati setuju untuk membiarkan Woo-jin menunggu di stasiun, dan dia memberitahu Joo-hyuk untuk pulang ke rumah. Dia melangkah pergi untuk menerima telepon dari Hye-won, yang berpikir dia masih di makan malam timnya, dan dia berbohong bahwa seorang rekan kerja kehilangan ibu mereka, dan dia dan bosnya harus pergi ke pemakaman di Sangju, beberapa jam dari Seoul.


Mengetahui bahwa Woo-jin belum makan sepanjang hari, Joo-hyuk berlari ke toko untuk membeli makanan, tetapi ketika dia kembali ke stasiun, dia tertidur sambil duduk. Dia duduk bersamanya untuk beberapa saat, bertanya-tanya apa yang dapat dia lakukan untuk membantu, ketika dia tiba-tiba ingat pesan posting-pesan Sang-shik dan Joo-eun di media sosial. Sang-shik telah menyebutkan bahwa itu bahkan berfungsi untuk menemukan anjing yang hilang, jadi Joo-hyuk memanggil Sang-shik untuk informasi akun media sosialnya, kemudian mengambil telepon Woo-jin dan menyalin foto dirinya dan Ibu.

Woo-jin terbangun di pagi hari untuk menemukan Joo-hyuk di sebelahnya, tertidur dengan lengan terentang dan tangannya meremas kepalanya. Awww, manis. Dia bangun dan menarik tangannya kembali, dan ketika dia bertanya mengapa dia tidak pulang, dia hanya mengatakan dengan tidak jelas bahwa dia menjelaskan hal-hal kepada istrinya.


Dia memeriksa pos yang dia buat tadi malam tentang Ibu yang hilang, dan menemukan pesan bahwa seseorang mengira mereka melihatnya di terminal bus. Dia dan Woo-jin buru-buru ke terminal, tapi hanya seseorang yang mirip dengan Ibu. Woo-jin mulai menangis lagi, mengatakan bahwa Ibu tidak pernah hilang selama ini dan takut dia tidak akan pernah menemukannya.

Laporan lain datang, kali ini dari bank makanan untuk para tunawisma. Woo-jin dapat mengatakan dari foto yang diposting bahwa kali ini benar-benar Ibu, dan bagian yang terbaik adalah ketika mereka sampai di sana, Ibu sebenarnya relawan, ha. Woo-jin meraihnya, meratap tentang betapa takutnya dia, maka Joo-hyuk juga memeluk Ibu, lega.

Mereka membawa pulang ibu, di mana Woo-jin menjelaskan kepada Joo-hyuk bahwa ketika ayahnya masih hidup, dia dan Ibu sering menjadi sukarelawan. Dia bersikeras untuk berjalan Joo-hyuk kembali ke mobilnya, yang mengingatkan Joo-hyuk ketika mereka masih muda dan Woo-jin akan bersikeras memegang lengan bajunya saat mereka berjalan di gang yang sama ini.


Dia ingat waktu kemudian setelah mereka mulai berkencan, ketika Woo-jin telah cemberut bahwa dia tidak ingin pulang dulu. Joo-hyuk setuju bahwa dia tidak ingin berpisah darinya, dan dia setengah bercanda bahwa mereka seharusnya menikah saja. Joo-hyuk telah menggoda, dan Woo-jin telah bercanda dengan senang “ya!”

Saat ini, Woo-jin berterima kasih kepada Joo-hyuk karena posting online tentang Ibu dan tinggal bersamanya, mengatakan bahwa dia merasa tenang dengan kehadirannya. Dia mengakui bahwa dia mencoba yang terbaik, tetapi dia tidak dapat mengisi kekosongan yang ditinggalkan dalam kehidupan Mom ketika ayahnya meninggal.

Dia mengatakan bahwa Ibu sangat mencintai Ayah, dan Joo-hyuk bertanya, “Seperti angka nol? Ini adalah kekuatan absolut yang mengubah setiap angka menjadi nol dalam penggandaan, tetapi tidak memiliki kekuatan ketika itu menjadi tambahan karena ia suka lebih banyak lagi. ”Dia mengulang ide Woo-jin sendiri, dan dia bertanya bagaimana dia tahu itu.


Joo-hyuk mengatakan bahwa dia mendengarnya di suatu tempat, tapi dia sekarang mengerti apa artinya. Dia mengatakan Woo-jin, "Setelah dia menghilang ... setelah orang itu meninggalkan saya, saya menyesal bahwa saya tidak bisa menjadi lebih baik, dan mengapa saya tidak tahu betapa berharganya dia. Aku menyesal, merasa menyesal, dan merindukannya. ”Woo-jin bertanya apakah dia menceritakan kisah cinta lamanya.

Joo-hyuk hanya berkata dengan senyum sedih, “Maafkan saya, sungguh. Saya ingin mengatakan itu ... kepadanya. ”Dia melanjutkan bahwa dia tidak akan dapat melihat orang itu lagi, dan Woo-jin mengatakan kepadanya bahwa dia berharap dia mendapatkan permintaan maafnya. Joo-hyuk mengatakan bahwa kata-katanya tidak akan pernah sampai padanya, jadi dia hanya akan berharap untuk kebahagiaannya dengan segenap hatinya.

Melihat pindah, Woo-jin mengatakan bahwa dia tidak pandai mengucapkan kebahagiaan orang lain, dan hanya mengatakan apa yang ada di pikirannya. Tapi dia bilang dia tidak akan melakukannya kali ini, karena dia ingin tampil beda, seperti orang dewasa. "Kali ini," katanya, "Aku akan berharap hanya dengan hatiku, seperti yang kau katakan. Kali ini."


Dia mengulurkan tangan, dan Joo-hyuk mengguncangnya, berpegangan sampai Woo-jin melepaskan duluan. Dia dengan riang mengatakan bahwa dia akan menemuinya besok, tetapi ketika dia kembali ke rumah, sesuatu dalam ekspresinya terlihat sangat sedih, seperti dia merasakan bahwa sesuatu yang penting baru saja terjadi.

Ketika Joo-hyuk akhirnya pulang ke rumah, dia menemukan Hye-won dalam kesal, kesal karena dia pergi semalaman. Joo-hyuk membuat alasan dengan cepat, seperti itu bosnya bersikeras mereka tinggal untuk seluruh pemakaman, dan bahwa dia harus memakai dasi tidak tepat terang karena dia tidak bisa menemukan toko untuk membeli yang lebih gelap.

Woo-jin telah menempatkan Ibu ke tempat tidur dan pergi tidur di sampingnya, dan setelah beberapa saat, Ibu bangun dengan awal. Dia melihat ke bawah di mana Woo-jin masih tidur, dan diam-diam mengangkat teleponnya.


Sementara Joo-hyuk sedang mandi, Hye-won mendengar teleponnya berdering dari saku celananya. Dia melihat nama Woo-jin di ID pemanggil dan jawabannya, bertanya-tanya apa yang diinginkannya. Dia mendengar suara Ibu, yang berpikir dia berbicara dengan Joo-hyuk, memanggilnya "Cha Menantu" dan bertanya mengapa dia pergi tanpa makan terlebih dahulu.

Hye-won mengatakan bahwa dia adalah istri Joo-hyuk dan bertanya mengapa Ibu memanggilnya menantunya, tapi Ibu hanya menutup telepon. Mencurigakan sekarang, Hye-won pergi melalui pakaian Joo-hyuk dan menemukan kartu bisnis detektif polisi, kemudian dia pergi ke mobilnya untuk memeriksa GPS-nya untuk pencarian lokasi terbaru, dan menyadari bahwa dia tidak pernah pergi ke Sangju seperti yang dia klaim.


Benar-benar bingung sekarang, Hye-won memainkan audio dari kotak hitam mobil, dan dia mendengar suara Woo-jin menanyakan apakah mengajukan laporan polisi akan membantu menemukan Mom. Cepat-forwarding, dia juga mendengar suara bernapas Woo-jin lagi, dan Joo-hyuk meyakinkannya bahwa intuisinya mengatakan kepadanya bahwa mereka akan menemukan Mom.

Hye-won menginjak lantai atas ke kamar mereka, di mana Joo-hyuk baru saja naik ke tempat tidur untuk tidur. Dia melemparkan sesuatu ke pangkuannya, menuntut penjelasan, dan Joo-hyuk mengambil barang yang dia lempar. Ini chip memori dari kotak hitam, dan dia menyadari bahwa Hye-won pasti sudah mendengar bahwa dia bersama Woo-jin tadi malam.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/08/familiar-wife-episode-8/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/08/sinopsis-familiar-wife-episode-8.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Familiar Wife Episode 8

 
Back To Top