Sinopsis Familiar Wife Episode 7

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 25 Agustus 2018

Sinopsis Familiar Wife Episode 7

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Familiar Wife Episode 7

EPISODE 7: “Kenangan atas cinta”

Meminta maaf terlebih dahulu, Woo-jin menempatkan tangan Joo-hyuk di atas kepalanya, lalu menatapnya. Tapi sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, Hye-won tiba dan menemukan mereka seperti itu, dan Joo-hyuk menggerutu alasan bahwa ada sesuatu di rambut Woo-jin.
Hye-won mengenali nama Woo-jin, setelah menemukan nametag milik Woo-jin yang rusak di mobil Joo-hyuk. Setelah Woo-jin pergi, Hye-won mengatakan pada Joo-hyuk bahwa dia menganggap nametag itu milik seorang pria, dan Joo-hyuk pergi ke laut, memancar tentang bagaimana nama Hye-won jauh lebih cantik dan lebih feminin daripada Woo-jin.

Bahkan setelah membuat liburan cepat, Woo-jin tidak bisa mengabaikan jantungnya berdebar sebagai reaksi terhadap sentuhan Joo-hyuk. Dia pergi ke bar Sang-shik untuk minum, di mana Joo-eun menebak bahwa ada sesuatu yang mengganggunya. Melalui jawaban yang jinak Woo-jin, Joo-eun benar membaca bahwa Jong-hoo mengaku, tapi Woo-jin memiliki perasaan untuk orang lain.


Woo-jin mengakui bahwa sudah begitu lama sejak seseorang mengaku padanya bahwa dia bingung, tapi dia menolak untuk memberitahu Joo-eun siapa dia tertarik. Dia mengatakan dia cemburu Joo-eun karena dia jelas mencintai Sang-shik (yang mendengarkan dari dapur, lucu) begitu banyak. Joo-eun menyarankan dia untuk meninggalkan hatinya sendirian, dan mungkin akan tenang setelah beberapa saat.

Di rumah, Hye-won bertanya pada Joo-hyuk berapa usia Woo-jin, jika dia berpikir dia cantik, di mana dia tinggal, dll. Joo-hyuk secara sengaja kabur dengan jawabannya, dan Hye-won memerintahkan dia untuk tidak memberikan tumpangan ke rekan kerja perempuan karena bisa mengarah ke rumor. Joo-hyuk mengatakan padanya untuk tidak khawatir.

Keesokan paginya, Woo-jin bangun untuk menemukan bahwa Ibu mematikan alarmnya ketika dia sedang tidur, membuatnya terlambat. Dia bergegas bekerja tanpa sarapan atau mencuci rambutnya, dan menemukan Joo-hyuk menunggunya di pintu. Dia bertanya apakah dia bingung dengan istrinya yang muncul kemarin, dan Woo-jin mengatakan dengan santai bahwa itu bukan masalah besar.


Dia mulai bertanya sesuatu yang lain, tapi Jong-hoo berlari masuk, juga terlambat, dan meraih Woo-jin dalam perjalanan. Dia senang mendapat waktu ekstra dengan Woo-jin ketika dia dikirim bersamanya untuk mengatur akun di salah satu perusahaan klien bank siang itu.

Jong-hoo menyarankan mereka bermain karena pekerjaan ketika mereka menyelesaikan tugas lebih awal, tetapi panggilan tentang ibu Woo-jin mengirim dia langsung pulang sebagai gantinya. Dalam perjalanan keluar, Woo-jin menyaksikan seorang karyawan mencaci seorang bocah pengiriman, tapi dia tidak ikut campur.

Ibu Woo-jin hilang lagi, setelah menyelinap keluar sementara pengasuhnya mengira dia sedang tidur. Penjaga mengeluh kepada Woo-jin bahwa terlalu sulit untuk menonton Mom setiap detik dan menyarankan Woo-jin membawanya ke panti jompo, tetapi Woo-jin mengatakan mereka dapat mendiskusikannya setelah mereka menemukannya.


Ibu telah pergi ke bank untuk membawa Joo-hyuk hidangan favoritnya, dan ketika dia melihat dia, dia berteriak keras, "Cha Menantu!" Di mana semua orang bisa mendengarnya. Dia akan menyebutkan Woo-jin, tapi Joo-hyuk meraihnya dan mencoba untuk mengantar dia keluar dari lobi.

Manajer Byun menghentikan mereka, dengan asumsi bahwa Ibu adalah ibu Hye-won, dan mencium hardcore. Mereka menarik kerumunan ketika Branch Manager Cha bergabung dengan mereka dan bersikeras bahwa Ibu tinggal untuk minum teh. Joo-hyuk panik pada saat ia akhirnya membuat Ibu menjauh dari semua orang, dan rekan-rekan kerjanya berbicara tentang bagaimana ibu mertua kaya Joo-hyuk (konon) kaya raya.

Joo-hyuk mengantar Ibu pulang, tidak dapat menghubungi Woo-jin melalui telepon. Dia memperingatkan Ibu agar tidak meninggalkan rumah lagi tanpa memberi tahu siapa pun karena itu mengkhawatirkan Woo-jin, dan Ibu mengeluh bahwa dia tahu, tapi Woo-jin tidak pernah membiarkannya pergi ke mana pun. Dia menawarkan untuk membuat Joo-hyuk lebih banyak makanan kapan saja, dan dia dengan manis berterima kasih padanya.


Dia mengatakan Joo-hyuk bahwa dia tahu Woo-jin tidak mudah untuk hidup karena dia keras kepala dan menyimpan dendam. Tapi dia juga mengatakan bahwa Woo-jin menunjukkan perasaan Joo-hyuk karena dia suaminya, dan bahwa Woo-jin bahkan mengatakan Joo-hyuk adalah penyelamat nya setelah ayahnya meninggal. Dia jelas berbicara tentang garis waktu asli ketika dia berterima kasih pada Joo-hyuk karena telah menyelamatkan kehidupan putrinya, dan Joo-hyuk terlihat tertegun.

Mengambil kesempatan, dia bertanya kepada Ibu bagaimana dia bisa mengingatnya setelah dia mengubah segalanya. Dia mengatakan hanya mengatakan, “Aku ingat kamu karena kamu adalah menantuku. Hubungan tidak bisa dibuat atau rusak seperti membalik telapak tangan Anda. Ini tidak seperti kamu tahu semua cara di dunia. ”

Joo-hyuk mulai memintanya untuk mengklarifikasi apa yang dia maksud, tapi dia tiba-tiba mengeluarkan jeritan mengerikan. LOL, dia baru saja melihat toko es krim, jadi Joo-hyuk dengan patuh membeli es krimnya. Saat dia makan, dia mengatakan bahwa dia tidak tahu dia menyukai es krim vanilla, dan dia bertanya mengapa ada begitu banyak hal yang dia tidak tahu.


Kembali di bank, Hwan merengek ketika dia disuruh membagikan beberapa ratus selebaran. Dia melayang keluar, dan tidak sampai dia pergi, Ketua Tim Jang menyadari bahwa ada kesalahan serius pada selebaran, membuatnya terlihat seperti mereka memanggil pelanggan mereka dengan nama kasar.

Mereka mencoba memanggil Hwan kembali, tetapi dia tidak menjawab teleponnya, jadi Manajer Byun pergi mencarinya. Hwan mengendur ketika dia melihat Manajer Byun, jadi dia bergegas untuk membagikan selebaran dan terlihat sibuk. Manajer Byun berlari menjerit agar dia berhenti dan bahkan berlari mengejar orang-orang yang memiliki selebaran, hee, lalu terengah-engah menunjukkan tipenya pada Hwan.

Woo-jin menemukan Joo-hyuk minum es krim bersama ibu dan bertanya bagaimana mereka datang bersama di sini, dan Joo-hyuk terlihat malu. Dia mengantar Ibu pulang dan membawa Woo-jin kembali ke bank bersamanya, dan dia bertanya mengapa ibunya sangat menyukainya. Joo-hyuk bercanda bahwa wanita yang lebih tua hanya menjilatnya , jadi Woo-jin menggoda bahwa lelucon seperti itu tidak sesuai dengan kepribadiannya, dan bahwa sifat seriusnya adalah pesonanya.


Dia mencemooh itu, jadi Woo-jin mengatakan kepadanya bahwa dia juga baik hati, melelehkannya sedikit. Dia menjawab bahwa dia tidak baik hati, tapi Woo-jin berkata dengan serius bahwa dia merasa nyaman di sekitarnya, seolah-olah dia sudah mengenalnya sejak lama. Dia menambahkan bahwa dia juga menangani Ibu dengan baik, tampak sangat alami di sekelilingnya.

Tiba-tiba, Woo-jin bertanya apakah Joo-hyuk adalah menantu laki-laki Mom dalam kehidupan masa lalu, datang begitu dekat dengan kebenaran bahwa Joo-hyuk membanting rem karena terkejut. Dia meminta maaf, gagap bahwa dia terganggu.

Kembali ke bank, setiap orang dengan susah payah mengoreksi masing-masing selebaran yang salah cetak dengan stiker. Woo-jin melempar, tapi dia memperhatikan bahwa Jong-hoo belum kembali, jadi dia menawarkan untuk kembali dan mencarinya.


Sementara itu, Hye-won bertemu Hyun-soo lagi di kampus sekolah. Dia mulai mengatakan sesuatu kepadanya, tetapi seperti yang dijanjikannya, dia berjalan melewatinya tanpa kata. Dia bertemu dengan seorang teman wanita, meninggalkan Hye-won terengah-engah marah.

Ketika Woo-jin tiba kembali di perusahaan tempat dia meninggalkan Jong-hoo, dia melihat dia membantu anak pengiriman yang diteriaki sebelumnya. Ketika mereka berjalan kembali ke bank, dia melihat Jong-hoo bergeser kapanpun dia mencoba berjalan di dekatnya, dan dia mengaku bahwa dia merasa percaya diri karena membantu bocah itu membuatnya berkeringat banyak. Woo-jin meyakinkannya bahwa dia memiliki indra penciuman yang buruk, dan merasa lebih baik, Jong-hoo meminta jawaban atas pertanyaannya sekarang (apakah dia akan berkencan dengannya).

Masih mengoreksi selebaran, Hyang-sook meraih ke seberang meja, menunjukkan tato di sisinya lagi. Hwan menarik di atasnya dan menggerutu menyuruhnya untuk menutupi. Para wanita bertanya mengapa dia begitu bersungut-sungut ketika wanita menunjukkan lebih banyak kulit yang memakai pakaian renang, terutama ketika mereka semua ada di sini karena kesalahannya.


Woo-jin tidak cukup siap untuk menjawab Jong-hoo, jadi dia gelisah di bangku bertanya berapa lama lagi ketika dia mengatakan kepadanya "lima menit lagi." Dia bertanya apa yang dia sukai tentang dia, dan dia menjawab bahwa dia suka senyumnya , sisi liarnya, dan bahwa dia seorang putri yang peduli. Mendengar itu, Woo-jin bilang dia akan berkencan dengannya.

Dia mengakui bahwa dia tidak sepenuhnya yakin tentang hal ini, tetapi bahwa dia adalah orang yang hebat dan mereka rukun, dan dia bersenang-senang dengannya. Sudah cukup untuk Jong-hoo untuk saat ini, siapa yang senang mendapatkan jawaban positif (seperti anak anjing yang goyang!). Dia mengatakan mereka selalu bisa putus jika tidak berhasil, tapi dia cukup percaya diri bahwa dia memintanya untuk berkencan selama sebulan, dan mereka setuju untuk merahasiakannya di tempat kerja selama masa percobaan ini.

Joo-hyuk makan malam di bar, mengabaikan panggilan dari Hye-won karena, dia mengatakan Joo-eun, dia harus segera pergi jika dia menjawab. Dia tidak terlalu senang ketika Jong-hoo dan Woo-jin tiba bersama untuk makan malam, dan dia tersedak makanannya ketika Joo-eun mencatat bahwa mereka terlihat seperti pasangan kencan. Dia melotot pada mereka, dan mereka mengadopsi ekspresi tidak-tidak-bersalah.


Pada berita itu, Sang-shik menuangkan bir ucapan selamat sementara Joo-hyuk terlihat seperti dia merasa sakit. Jong-hoo cemberut padanya, menanyakan apakah dia tidak senang untuk mereka, dan dia entah bagaimana berhasil mengeluarkan ucapan selamat.

Sang-shik menyebutkan bahwa ia memesan sebuah rumah liburan di Jebudo untuk perayaan ulang tahun Joo-eun pekan depan dan mengundang semua orang untuk ikut serta. Joo-eun menyarankan agar mereka tidak membawa Hye-won karena dia akan merusak suasana. Jong-hoo mengatakan bahwa Woo-jin mungkin tidak bisa pergi, tetapi dia mengatakan ibunya mengunjungi bibinya akhir pekan itu.

Ketika ia pulang ke rumah, Joo-hyuk ingat hari ketika ia pertama kali mengenal Woo-jin, tepat sebelum ujian masuk perguruan tingginya. Dia lebih gugup daripada dia, dan memberinya beberapa makanan ringan untuk meningkatkan energinya. Dia memintanya untuk memberinya makan, lalu menggigit jari-jarinya ketika dia menurut, ha.


Kemudian, Joo-hyuk bersama Woo-jin ketika dia mengetahui apakah dia masuk ke perguruan tinggi pilihannya. Wajahnya jatuh ketika dia melihat bahwa dia tidak diterima. Dia akhirnya menghiburnya, mengatakan bahwa setidaknya mereka bisa menghabiskan tahun depan bersama, tetapi dia menolak untuk dihibur.

Suatu hari, beberapa waktu kemudian, Woo-jin memohon untuk belajar lebih awal, mengatakan dia tidak enak badan. Sang-shik telah mencuri buku-buku Joo-hyuk sehingga dia tidak bisa belajar dan membuatnya pergi ke pesta di sebuah bar, dan dia menemukan Woo-jin bekerja di sana, terlihat benar-benar rusak.

Joo-hyuk menyeretnya ke gang dan berteriak bahwa dia tidak akan masuk perguruan tinggi jika dia tidak belajar lebih giat, tetapi Woo-jin berpendapat bahwa kecuali dia bekerja, dia tidak bisa membayar untuk kuliah. Marah, dia bertanya apa yang memberinya hak untuk marah padanya, ketika dia mengatakan dia tidak memiliki perasaan padanya. Dia bertanya apakah hubungan mereka begitu dangkal sehingga dia tidak bisa marah padanya, jadi Woo-jin dengan berlinang air mata menuntut bahwa dia dengan jelas mendefinisikan hubungan mereka.


Ketika dia tidak menjawab, dia mendengus bahwa mereka tidak memiliki hubungan sama sekali. Dia berbalik untuk kembali ke dalam, tetapi Joo-hyuk telah menghentikannya, menariknya mendekat, dan menciumnya. Joo-hyuk telah bersandar dan melihat wajahnya yang terkejut, jadi dia menarik kepalanya ke atas kepalanya dengan senyum manis, lalu menciumnya lagi. Kali ini, dia membalas ciuman itu.

Hye-won akhirnya pergi ke liburan kelompok setelah semua, dan Joo-hyuk mencoba untuk mengelola harapannya di muka, mengatakan bahwa ini mungkin tidak seperti rumah liburan yang dia lihat di TV. Joo-eun mengatakan kepadanya bahwa Woo-jin dan Jong-hoo sedang berkencan, dan dia mengatakan bahwa Woo-jin cukup berani, mendapatkan pacar segera setelah dia mulai bekerja di bank.

Joo-hyuk mengatakan itu belum tentu benar, dan Hye-won bertanya mengapa dia membela Woo-jin. Dia marah bahwa dia tidak, melihat dengan sedih kembali ke mobil Sang-shik, di mana orang lain menikmati makanan ringan dan nongkrong ke musik. Woo-jin bertanya bagaimana Sang-shik dan Jong-hoo harus berteman, dan Joo-eun mengatakan kepadanya bahwa Joo-hyuk membawa Jong-hoo ke bar, dan dia segera terserap ke dalam kelompok erat mereka.


Jong-hoo mengatakan bahwa dia merasa seperti yang lain akan selalu berada di sisinya, tidak peduli apa. Sang-shik menggonggong bahwa tidak ada, jika Jong-hoo pernah bertengkar dengan Joo-eun, dia mengambil sisi istrinya, tidak peduli apa. Joo-eun memutuskan bahwa jika Sang-shik dan Joo-hyuk pernah bertengkar, dia mengambil sisi kakaknya, tidak peduli apa. Sangat lucu, orang-orang ini.

Seperti yang diharapkan, Hye-won terlihat sedikit ngeri di rumah liburan, yang kecil dan tidak memiliki kamar mandi. Dia meminta Joo-hyuk jika mereka dapat tinggal di hotel yang bagus, tetapi dia mengatakan padanya untuk bertahan dengan itu selama satu hari. Dia merengek keras bahwa kamar mereka bau, dan Joo-eun berteriak padanya karena sangat pemilih pada perjalanan pertama mereka bersama.

Hanya ada dua kamar tidur, jadi semua orang ingin para gadis di satu ruangan dan orang-orang di kamar lain. Hye-won menunjukkan ruang tamu dan menunjukkan mereka berpisah oleh pasangan, tetapi Joo-hyuk berapi-api protes, karena Woo-jin dan Jong-hoo tidak menikah. Hye-won bertanya mengapa dia begitu kuno, tapi Joo-eun terkunci bahwa Hye-won adalah yang bertingkah aneh.


Para sukarelawan Joo-hyuk mendapatkan persediaan hanya untuk menjauh dari situasi canggung. Dalam perjalanan kembali dari toko, ia berlari melintasi Woo-jin, yang sedang memeriksa Ibu melalui telepon. Mereka berjalan di sepanjang jalan kembali bersama, dan Woo-jin mengaku bahwa dia pergi lima hari tanpa mandi sebelumnya, bercanda bahwa bahkan nyamuk tidak akan menggigitnya.

Tertawa, Joo-hyuk berkata, "Aku tahu," kemudian harus mundur ketika terdengar terlalu banyak seperti dia ada di sana pada saat itu. Dia bertanya Woo-jin apakah dia benar-benar menyukai Jong-hoo, dan dia mengatakan kepadanya bahwa Jong-hoo tampan dan memiliki kepribadian yang baik. Dia mengatakan dia tidak pernah merasa kesepian ketika dia bersamanya, karena dia tertarik padanya dan berbicara padanya.

Ketika mereka kembali ke rumah, Hye-won telah pindah ke mengerang tentang AC. Dia muncul di udara, yang membuat Woo-jin batuk, jadi Joo-hyuk meminta Hye-won untuk mengubahnya kembali sedikit, tapi dia dengan egois menolak. Joo-eun memberitahu Hye-won untuk datang membantu di dapur, memutar matanya ketika Hye-won ternyata lampoon dan praktis tidak berguna ketika makanan tidak banyak disiapkan.


Saat makan malam dan minum-minum, Jong-hoo memberitahu semua orang tentang komunitas online dimana dia menjadi anggota, di mana para pekerja kantor memposting cerita tentang kehidupan kantor. Joo-hyuk menambahkan bahwa beberapa perusahaan membaca situs dan belajar tentang rumor di perusahaan mereka dengan cara itu, dan terkadang karyawan mendapat masalah.

Woo-jin batuk lagi, dan kali ini dia menyalahkan asap dari panggangan. Jong-hoo main-main menuduh Joo-hyuk membidik asap di Woo-jin, dan Sang-shik menuangkannya soju langsung pada permintaannya. Sepertinya membuat Hye-won cemburu, betapa mudahnya Woo-jin diterima oleh kelompok, jadi dia meminta soju juga.

Joo-hyuk bingung, karena Hye-won hanya minum anggur dan mengklaim bahwa dia tidak bisa minum soju, tapi dia mengatakan itu hanya karena pilihan. Mereka semua menonton sambil minum, lalu mengambil botol dan menawarkan untuk melakukan tembakan dengan Woo-jin. Ini terlihat ramah di permukaan, tetapi membuat semua orang sedikit tidak nyaman.


Tak lama, Hye-won pingsan mendengkur, dan Joo-eun mencatat bahwa Hye-won tampaknya melihat Woo-jin sebagai saingan. Dia mengatakan bahwa Hye-won adalah salah satu dari orang-orang yang perlu menjadi pusat perhatian, tetapi Woo-jin berpikir Hye-won agak lucu.

Joo-eun bertanya apakah Woo-jin senang dengan Jong-hoo, dan dia bilang dia senang, tapi tidak "bahagia mati." Joo-eun memutuskan bahwa itu bijaksana untuk menikahi seseorang yang tidak Anda cintai sepenuhnya, karena Anda melihat terburuk satu sama lain ketika Anda menikah. Tapi Woo-jin mendesah bahwa dia masih ingin menikahi seseorang yang sangat dia cintai, bahkan jika dia terluka.

Kadang-kadang di malam hari, Joo-hyuk bangun untuk minum air, dan dia berlari ke Woo-jin, yang terlihat sangat sakit. Dia hampir tidak berhasil menangkapnya saat dia pingsan, dan dia membangunkan rumah yang meminta bantuan. Mereka mendapatkan Woo-jin kembali ke tempat tidur, di mana Jong-hoo melayang di atasnya, khawatir demamnya tidak turun.


Joo-eun mengatakan bahwa dia memberi Woo-jin peredam demam, tapi Joo-hyuk tiba-tiba ingat bahwa hanya ada satu jenis yang bekerja untuknya. Dia keluar dari rumah dan pergi ke kota, tetapi dia tidak dapat menemukan apotek yang buka sepagi ini. Seorang pria lokal menemukan dia menggedor pintu satu toko dan bertanya apa yang salah, dan Joo-hyuk berkata, "Istriku terbakar ..."

Dia berhenti, lalu mengatakannya lagi: "Istri saya demam tinggi dan dia hanya bisa minum obat tertentu." Murmur lokal bahwa dia harus sangat mencintai istrinya, lalu menunjuk Joo-hyuk ke rumah pemilik apotek. Joo-hyuk membangunkan pemiliknya dan meyakinkan dia untuk menjualnya obat, tetapi ketika dia kembali ke rumah liburan, mereka memasukkan Woo-jin ke dalam mobil untuk membawanya ke rumah sakit.

Joo-hyuk mencoba memberi tahu mereka bahwa dia mendapat obat yang akan bekerja, tapi Joo-eun menimpanya dan mengirim Jong-hoo ke ER dengan Woo-jin. Dia bertanya di mana dia sudah sangat awal, jadi Joo-hyuk menyembunyikan obat dan mengatakan dia hanya berjalan-jalan.


Di rumah sakit, demam Woo-jin akhirnya turun, dan dia bangun untuk menemukan Jong-hoo merasa bersalah karena memberikan minumannya tadi malam ketika dia tidak sehat. Dia berkata bahwa dia tidak ingin dia berhenti memberikan minumannya, jadi dia dengan sengaja tidak mengatakan kepadanya bahwa dia sakit.

Dia berkedip senyum kecil yang lemah, tapi dia masih tampak tidak nyaman. Dia bertanya apakah dia berubah pikiran tentang kencan dengannya, dan dia meminta waktu untuk memikirkannya.

Jong-hoo akhirnya mendorong Woo-jin pulang, dan dia tertidur ketika mereka tiba. Dia melihat wajahnya untuk waktu yang lama, menyisir rambutnya dari dahinya, lalu dengan lembut melepaskan sabuk pengamannya. Dia membeku ketika dia menemukan wajahnya sangat dekat dengannya.


Joo-hyuk melangkah ke teras dan melihat-lihat mobil, dan yang bisa dia lihat hanyalah bagian belakang kepala Jong-hoo - dan sepertinya dia dan Woo-jin sedang berciuman. Joo-hyuk berputar untuk menghadap ke arah lain, terengah-engah.

Kembali di kota, Hye-won mencatat bahwa Joo-hyuk telah tenang di perjalanan pulang, dan dia mengomel bahwa Woo-jin adalah gangguan sebelum keluar dari mobil. Joo-hyuk poni kepalanya di setir, melihat apa yang tampak seperti Jong-hoo mencium Woo-jin mengulang-ulang dalam pikirannya.

Tiba-tiba dia duduk dan membuang semua perubahan longgar ke kursi penumpang, panik mencari koin 2006 lainnya. Dia tidak dapat menemukannya, jadi dia membiarkan dirinya masuk ke dalam bank tertutup dan menggali koin dari brankas. Dia akhirnya menemukan koin tahun 2006, dan di luar, guntur retak keras.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/08/familiar-wife-episode-7/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/08/sinopsis-familiar-wife-episode-7.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Familiar Wife Episode 7

 
Back To Top