Sinopsis Familiar Wife Episode 4

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 14 Agustus 2018

Sinopsis Familiar Wife Episode 4

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Familiar Wife Episode 4

EPISODE 4: "Siapa kamu?"

Woo-jin maju pada Joo-hyuk, memberinya tatapan aneh, dan dia tampaknya takut bahwa dia akan mengenalinya, dan takut bahwa dia tidak akan mengenalinya. Dia bertanya, “Kebetulan ... kau kehilangan ponsel baru?” Wah.
Dia bertanya apakah wanita di wallpaper ponselnya adalah pacarnya, atau mungkin istrinya, dan Joo-hyuk ragu-ragu. Akhirnya dia tergagap, "Wi-istri," jadi Woo-jin menempatkannya dengan tegas dalam kategori "menikah dan tidak tersedia".

Joo-hyuk tidak bisa berhenti menatap Woo-jin dan membandingkannya dengan bagaimana dia sebagai istrinya, seperti bagaimana dia memakai rambutnya sekarang, yang tidak pernah dia lakukan sebelumnya meskipun dia menyatakan preferensi untuk itu. Tapi setiap kali dia melihat sesuatu yang positif tentang dirinya sekarang, dia ingat saat dia berteriak padanya atau memukulnya, mengingatkannya bahwa ini bukan Woo-jin yang sama.


Hye-won berdandan khusus untuk kelas hari ini, mengenakan rok mewah dan riasan tambahan saat dia berpikir tentang murid imut yang dia lihat kemarin dan bagaimana dia menawarkan untuk membelikan makan siang sebagai ucapan terima kasih karena meminjam payungnya. Dia tertarik ke tempat terakhir dia melihatnya, dan benar saja, dia segera keluar dari gedung dan langsung menuju ke arahnya.

Dia pura-pura tidak mengenalinya segera, dan ketika dia menyebutkan makan siang, dia diam-diam menghapus cincin kawinnya dan mulai menerimanya. Tapi dia bergabung dengan seorang gadis kecil yang manis yang berkicau bahwa dia menginginkan pizza untuk makan siang, jadi Hye-won menolak.

Dia bergegas pergi, mengabaikan dia memanggilnya, dan dia tampak benar-benar menyesal melihatnya pergi. Temannya mengatakan kepadanya bahwa Hye-won adalah seorang putri chaebol yang hanya bekerja di sini sebagai hobi, yang tampaknya membuatnya tertarik.


Pertemuan Woo-jin dengan pelanggan yang sulit turun dengan cepat - dia ada di sana untuk menarik uang dari akun putrinya, tetapi PIN-nya salah, dan dia mengunci diri dari akun. Woo-jin mengatakan kepadanya bahwa dia harus menunjukkan bukti hubungan keluarga sebelum dia diizinkan untuk mereset PIN, dan pelanggan meniup bagian atasnya.

Dia meminta diizinkan untuk mencoba lagi, tetapi Woo-jin sopan tapi tegas mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa, dan memanggil pelanggan berikutnya. Dia berteriak dan mengancamnya sampai keamanan terlibat, tetapi Woo-jin dengan dingin mengabaikan omelannya. Ini sangat mengesankan, jujur.

Branch Manager Cha menawarkan untuk membeli kopi semua orang pada akhir hari, karena mereka akan bekerja lembur. Woo-jin berada di ruang belakang ketika Hyang-sook dari Direct Banking mengambil pesanan semua orang, dan tanpa berpikir, Joo-hyuk tanpa berpikir mengatakan bahwa Woo-jin tidak minum kopi dan akan menginginkan kocok stroberi. Ups.


Dia gemetar ketika Woo-jin kembali dan Hyang-sook mengatakan padanya bahwa Joo-hyuk mengatakan dia lebih suka strawberry getar dengan kopi. Woo-jin memberikan Joo-hyuk tatapan aneh, bertanya-tanya bagaimana dia tahu itu, jadi dia ad-libs bahwa dia tidak pernah melihatnya minum kopi sepanjang hari dan semua orang suka stroberi. Untungnya, ini berhasil.

Kemudian, Branch Manager Cha bertanya Woo-jin bagaimana hari pertamanya pergi. Dia bilang dia menemukan itu menarik dan memberi energi. Ketua Tim Jang menyebutkan pelanggan yang sulit dari sebelumnya dan bagaimana mereka mencurigai dia kecanduan judi online. Tim Direct Banking memberi tahu Woo-jin tentang beberapa pelanggan yang lebih "terkenal", seperti orang yang terus mengubah kata sandinya karena dia mengira ada bug yang ditanam di tubuhnya, dan satu pelanggan yang bahkan mencuri stealth di lantai lobi.

Ketika mereka berbicara, Woo-jin mulai meregangkan, menjelaskan bahwa dia tidak terbiasa duduk sepanjang hari. Branch Manager Cha berpikir bahwa peregangan terdengar seperti ide yang bagus, dan tak lama kemudian para lelaki semua masuk ke dalamnya. Tapi para wanita bergosip tentang Woo-jin kemudian, mengeluh bahwa dia terlalu genit dan sepertinya orang yang baik untuk wajahmu, tetapi jahat di belakang punggungmu. Yah, butuh satu untuk tahu satu ...


Mereka memutuskan untuk menempatkan dirinya di tempatnya sedikit, jadi ketika dia datang untuk mengambil barang-barangnya dan pulang, Ketua Tim Jang memintanya untuk mengikat rambutnya kembali dari sekarang, karena dia tidak di sini untuk memamerkan penampilannya. Woo-jin mengatakan bahwa dia memiliki bekas luka yang tidak sedap dipandang di bagian belakang lehernya bahwa dia bersembunyi dengan rambutnya, membuat Ketua Tim Jang merasa buruk, tapi Woo-jin segera mengatakan itu hanya lelucon dan senang setuju untuk mengikat rambutnya kembali.

Saat ia bersepeda pulang, Woo-jin secara tidak sengaja menabrak pejalan kaki, yang ternyata adalah Joo-eun. Mereka berdebat tentang kesalahan siapa itu, masing-masing mengambil kesalahan, jadi akhirnya Woo-jin hanya menawarkan untuk membalut tangan tergores Joo-eun. Mereka saling menyukai dengan segera, jadi Joo-eun mengajak Woo-jin sering mengunjungi barnya.


Kedua wanita merasa seperti mereka pernah bertemu sebelumnya, tetapi meskipun mereka tahu bahwa mereka lahir di tahun yang sama, mereka tidak pergi ke sekolah bersama. Mereka memutuskan bahwa itu hanya teman-kimia, setuju untuk berbicara banmal bersama, dan guncangkan.

Woo-jin tiba di rumah tepat pada waktunya untuk menemukan Ibu mencoba menyelinap keluar. Ibu membuat lari untuk itu dan memimpin Woo-jin pada pengejaran dengan ceria melalui lingkungan. Woo-jin berusaha untuk berteriak bahwa Ayah ada di belakangnya, membuat Ibu berhenti dan mengocok ke arahnya sehingga Woo-jin dapat menangkapnya.

Joo-hyuk makan malam di bar Sang-shik, di mana dia begitu terganggu sehingga Sang-shik bertanya apakah ada sesuatu yang salah dalam pernikahannya. Alih-alih menjawab, Joo-hyuk mengajukan pertanyaan: Apa yang akan Sang-shik lakukan jika mantan pacar datang untuk bekerja di bar? Dia semua bermata lebar ketika Sang-shik bertanya apakah mantan bekerja di bank, mengatakan bahwa ini adalah tentang seorang teman , jelas.


Sang-shik mengatakan bahwa itu akan sulit, terutama jika mantannya masih cantik, dan bertanya apakah salah satu dari mereka bisa pindah ke cabang lain. Joo-hyuk mengaitkan ide itu, tetapi komentar Sang-shik mengingatkannya pada betapa cantiknya Woo-jin ketika mereka pertama kali bertemu, betapa dia berubah, dan betapa cantiknya dia terlihat di timeline baru ini.

Dia menyebut Sumber Daya Manusia pada hari berikutnya untuk menanyakan apakah ada cabang lain yang mencari asisten manajer, tetapi tidak ada lowongan. Namun, dia mengetahui bahwa ada pembukaan di Direct Banking di tempat lain, jadi dia meminta Woo-jin untuk membantunya memindahkan beberapa kotak, dan ketika mereka sedang bekerja dia berbicara tentang betapa sulitnya bekerja di cabang ini.

Sayangnya, Woo-jin mengatakan bahwa dia suka kerja keras karena dia belajar lebih cepat. Joo-hyuk berbohong bahwa Ketua Tim Jang adalah seorang sosiopat, itulah mengapa orang-orang terus berhenti dari timnya, lol. Dia mengatakan padanya tentang pembukaan di bank saingan, tapi Woo-jin hanya mengatakan bahwa ada pengawas yang sulit di mana-mana, dan lagi pula dia suka di sini.


Joo-hyuk mencoba taktik baru, berteriak pada Woo-jin untuk hal-hal kecil dalam upaya untuk membuatnya ingin berhenti. Semua orang menatapnya bertingkah aneh, dan saat istirahat, Jong-hoo bertanya pada Joo-hyuk mengapa dia begitu keras pada Woo-jin. Sesuatu tentang cara dia membela dirinya membuat Joo-hyuk menatapnya ke samping.

Dia memperingatkan Jong-hoo untuk tidak menilai Woo-jin dengan cepat, karena untuk semua yang dia tahu dia mungkin seorang psikopat. LOL, dia muncul tepat di bawah hidung mereka, datang untuk mengambil kunci dari Jong-hoo. Tetapi jika dia mendengar sesuatu, dia tidak memberikannya.

Joo-hyuk dan Jong-hoo kembali ke bawah untuk menemukan Branch Manager Cha membaca komentar negatif (dan tidak sepenuhnya faktual) tentang Woo-jin yang ditinggalkan oleh pelanggannya yang sulit. Ketua Tim Jang mengatakan bahwa mereka tahu dia tidak melakukan kesalahan, tapi dia harus ekstra hati-hati dengan pelanggan yang lebih marah.


Joo-hyuk mengambil kesempatan ini untuk mencaci-maki Woo-jin lagi, membuat semua orang merasa sangat canggung, sampai Jong-hoo akhirnya menyeretnya kembali ke mejanya. Woo-jin meminta maaf, dan Ketua Tim Jang berjanji untuk melicinkan semuanya dengan pelanggan.

Mereka memanggilnya dan menawarkan kepadanya beberapa hadiah VVIP, dan pelanggan itu mengatakan bahwa dia bukan seorang pengemis maka menuntut hadiah yang berbeda. Woo-jin meminta maaf tetapi dia mengatakan bahwa dia terdengar tidak tulus, kemudian mulai berteriak lagi ketika Manajer Byun dan Ketua Tim Jang mengatakan dia terdengar sangat menyesal kepada mereka.

Woo-jin meminta maaf lagi dan bertanya apakah dia harus berlutut, tetapi dia bahkan berhasil tersinggung dengan itu ("Anda akan menjadi orang yang bersedia berlutut untuk bank Anda, dan saya akan menjadi orang gila!"). Dia menuntut permintaan maaf yang mendalam dan triple secara formal, mengancam untuk terus memposting ulasan negatif jika dia tidak. Sepertinya Branch Manager Cha akan membelanya, tapi Woo-jin memberikan permintaan maaf yang diinginkannya.


Para wanita Direct Banking menguping dan melaporkan kembali kepada yang lain tentang apa yang terjadi. Hwan marah karena Woo-jin dipaksa untuk membungkuk seperti itu, tetapi Jong-hoo mengatakan bahwa Woo-jin harus merasakan yang terburuk dari mereka semua. Joo-hyuk menyeringai pada gagasan bahwa ia mungkin pindah kembali ke markas.

Jong-hoo menuju ke ruang istirahat dan menemukan Woo-jin duduk sendirian, bahu gemetar. Dia pergi untuk menghiburnya, tapi HA, dia baik-baik saja - dia hanya menjejali wajahnya sejak dia melewatkan makan siang di semua keributan. Jong-hoo mundur keluar dari kamar perlahan, dan dia terkikik ketika dia mengatakan pada Joo-hyuk bahwa dia tidak kesal, hanya makan.


Ketika Woo-jin kembali ke mejanya, bulan Jong-Hae sepertinya dia sudah setengah cinta. Joo-hyuk kecewa, setelah berharap bahwa dia akan sangat putus asa sehingga dia berhenti.

Woo-jin berjalan dengan Joo-hyuk ke tempat parkir setelah bekerja untuk bertanya tentang keluhan pelanggan, tapi Joo-hyuk hanya membentaknya karena mengajukan banyak pertanyaan. Dia bertanya apakah dia mengganggunya, mengaku bahwa dia mendengar apa yang dia katakan di atap. Dia mengatakan bahwa dia lebih suka orang-orang yang lugas dan mengundang dia untuk bertemu dengannya di atap jika dia memiliki sesuatu yang mengganggu untuk dibicarakan dengannya.

Joo-hyuk memantul di tempatnya, ingin sekali menjauh darinya, tapi dia melumpuhkannya dengan mengatakan kepadanya, “Kesan pertamaku padamu sangat bagus. Saya pikir Anda ramah, dan Anda merasa akrab. Aku tidak berusaha mendapatkan bantuanmu, aku sungguh-sungguh. ”


Joo-hyuk memperhatikan arah Woo-jin mengendarai sepeda, membuatnya bertanya-tanya apakah dia masih tinggal di rumah yang sama tempat dia dibesarkan. Dia secara impulsif mengikutinya, dan dia mengenali gang yang dia masuki dan berpikir dengan sedih bahwa sudah lama sejak dia ada di sana.

Ibunya memanggil, mengejutkannya bahwa dia dan ayahnya berada di kota. Dia meyakinkan mereka untuk tinggal di tempatnya untuk malam itu, dan dia senang melihat orang tuanya bersantai di rumahnya yang bagus, mungkin karena dia tidak pernah bisa melakukan ini sebelumnya.

Hye-won tidak terlalu senang melihat mertuanya, namun. Ibu Joo-hyuk tidak membantu dengan mengomentari kebiasaan belanja Hye-won dan fakta bahwa dia memiliki pembantu bersih mingguan, dan Hye-won kemudian membuatnya jauh lebih buruk dengan berkicau bahwa ibunya membayar untuk semuanya.


Dia menganggap mereka tinggal di hotel, dan tampilan Joo-hyuk memberinya hanya penuh dengan kekecewaan. Dia mengikutinya ke kamar tidur dan mengatakan dia bersikap kasar kepada mertuanya, tetapi dia menjawab bahwa itu tidak sopan dari mereka untuk muncul tanpa pemberitahuan.

Joo-hyuk mengingatkannya bahwa dia mengundang mereka, tapi Hye-won mengeluh bahwa itu tidak nyaman baginya untuk menjadi tuan rumah orang asing di rumahnya. Dia menyadari bagaimana kedengarannya dan mengatakan bahwa sebuah hotel akan lebih baik, tetapi Joo-hyuk menunjukkan bahwa dia tidak menawarkan hotel untuk mereka , tetapi untuk kenyamanannya sendiri.

Dia berlari turun ketika dia mendengar pintu depan dibanting dan menemukan orang tuanya di jalan. Ibunya mengatakan mereka bisa tinggal bersama Joo-eun atau saudara perempuannya, dan Dad terkunci bahwa Hye-won tidak pernah memperlakukan mereka seperti mertua.


Mereka pergi, dan Joo-hyuk kembali ke rumah untuk menemukan Hye-won terlihat menyesal. Dia mengaku merasa buruk, meskipun dia segera mengatakan bahwa orang tuanya membuatnya terlihat seperti orang jahat. Dia menawarkan untuk mulai mengirim mereka uang tunjangan, tapi Joo-hyuk mengatakan bahwa uang bukanlah masalah - itu adalah perilaku yang tidak diinginkannya.

Hye-won mengatakan bahwa ibunya selalu mengkritik cara hidupnya, tetapi Joo-hyuk menjawab bahwa ibunya tidak salah tentang pengeluaran mewahnya. Hye-won merengek bahwa dia hidup dengan cara ini seumur hidupnya, tapi Joo-hyuk membalas bahwa hidup mewah itu sulit baginya karena asuhannya yang rendah hati.

Dia menyebutkan bagaimana bahkan diharapkan untuk melihat orang tuanya sepanjang waktu sementara dia bahkan tidak bisa menghabiskan satu malam di rumah mereka. Hye-won menunjukkan bahwa dia membuat janji itu sebelum mereka menikah, dan menantangnya untuk memberikan kembali semua yang diberikan ayahnya kepadanya jika dia tidak menyukainya.


Dia badai keluar dari rumah, meninggalkan Joo-hyuk untuk memanggil Joo-eun untuk memintanya untuk menghibur orang tua mereka untuknya. Dia begadang bermain video game, akhirnya mendapatkan pemberitahuan teks bahwa dia memesan kamar di hotel yang mahal.

Begitu Jong-hoo melihat wajah Joo-hyuk di pagi hari, dia menebak bahwa dia bertarung dengan istrinya. Jong-hoo menemukan Woo-jin dan memanggilnya, dan dia memutuskan untuk memiliki salah satu sandwich sarapan yang mereka makan.

Jong-hoo bertanya tentang dirinya sendiri, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia lulus kuliah dua tahun terlambat karena ayahnya meninggal ketika dia di sekolah menengah, jadi dia harus bekerja paruh waktu selama dua tahun untuk menghasilkan uang untuk sekolah. Dia bilang dia anak tunggal, jadi dia selalu ingin menikah dan punya banyak anak untuk dinikmati ibunya.


Dia mengungkapkan bahwa ibunya tidak sehat, yang menahan Joo-hyuk keluar dari cemberutnya, dan dia bertanya dengan khawatir di banmal, "Bagaimana Ibu tidak sehat?" Membuat Woo-jin dan Jong-hoo berkedip padanya. Woo-jin mengatakan bahwa dia hanya sedikit sakit, dan bahwa dia bahagia.

Masih di kamar hotelnya, Hye-won rebus dengan marah bahwa Joo-hyuk belum mencoba memanggilnya. Dia akhirnya memanggil dia untuk memesan dia menelepon dia , karena itu menyakitkan kebanggaan bahwa dia harus menelepon dulu. Dia melakukannya, meskipun dia kesal tentang hal itu.

Dia bertanya kapan dia pulang, dan ketika dia mengatakan bahwa itu tergantung pada apakah dia memohon, dia mengatakan kata-kata itu dengan patuh. Hye-won menerimanya, dan dia berkata bahwa dia pergi ke spa hotel sebelum pulang.


Pelanggan tersentak masuk kembali ke bank kemudian dan menjatuhkan dirinya di meja Woo-jin. Jelas mabuk (dan sekarang duduk di meja), dia mengumumkan bahwa dia memiliki minuman perayaan setelah memukulnya besar, tapi dia masih haus.

Manajer Byun mendapat secangkir air untuknya, diam-diam meludah di dalamnya, lalu menyerahkannya. Pelanggan dengan riang mengeluh tentang sikap Woo-jin, lalu menawarkan setumpuk tagihan sebagai "uang saku," yang dia tolak. Itu membuatnya gila, jadi Woo-jin menggapai hingga menggaruk dahinya - dengan jari tengahnya. MWAHAHA.

Dia menggunakan jari tengah yang sama untuk mendorong uang kembali ke arah pelanggan, dan dia akhirnya menyadari bahwa dia menghinanya. Dia meraih tangannya, yang telah Joo-hyuk melompat berdiri, tapi Jong-hoo mendorongnya kembali saat dia berkeliling counter sendiri.


Dia menarik pelanggan itu dan mengajaknya ke luar untuk mengobrol sebentar, tetapi pelanggan mendorongnya dengan keras ke lantai. Tiba-tiba, Woo-jin muncul entah dari mana dan memelintir lengan pelanggan, mereka membalik ke punggungnya. Bahwa. Apakah. Luar biasa . Semua orang membeku karena shock, termasuk Woo-jin sendiri.

Mereka semua pergi setelah bekerja, di mana Manajer Byun tidak bisa berhenti berbicara tentang betapa hebatnya Woo-jin. Dia meminta maaf, tetapi Branch Manager Cha mengatakan bahwa dia melakukan hal yang benar - mereka harus memperlakukan pelanggan dengan sopan, tetapi pelanggan yang kejam dan mabuk adalah hal lain.

Woo-jin mengatakan bahwa sebelum dia bekerja di bank, dia adalah seorang pengawal di National Intelligence Service. Jong-hoo ingat melihatnya di televisi, dan mereka berdua mengagumi kebetulan ... sampai Woo-jin mengakui bahwa itu hanya lelucon. LOL. Dia dan Jong-hoo high-five karena semua orang mengatakan mereka akan membuat pasangan yang hebat, membuat Joo-hyuk melongo.


Jong-hoo merenung bahwa ketertarikan itu bisa terjadi hanya dalam beberapa hari, dan kemudian ketika dia berlari melintasi Woo-jin di aula, mereka berikatan dengan rasa humor yang sama. Joo-hyuk berlari melintasi mereka tertawa dan menggoda batas, tapi dia menjaga jaraknya.

Kemudian, Woo-jin mengesankan semua orang dengan kemampuan minumnya. Itu mengingatkan Joo-hyuk pada suatu waktu ketika dia mabuk dan mengeluh tentang kehidupannya yang mengerikan, menangis bahwa dia menginginkan hidupnya kembali. Joo-hyuk menyadari bahwa dia lupa betapa dia sering tersenyum ketika mereka pertama kali bertemu.

Dia ingat suatu hari setelah kematian ayahnya ketika dia mengajarinya, dan dia berbicara dengannya untuk mengambil istirahat kimbap. Dia mengatakan kepadanya bahwa nol adalah angka favoritnya karena memegang kekuatan mutlak dalam perkalian, tetapi tidak ada tambahannya. Dia mengatakan bahwa nol mencintai penambahan yang paling, jadi itu lemah untuk itu, yang mengingatkannya pada cinta ibunya yang teguh untuk ayahnya.


Dia mengucapkan terima kasih kepada Joo-hyuk karena telah membimbingnya meskipun mereka tidak bisa membayarnya lagi, dan dia mengklaim itu hanya karena kesetiaan. Woo-jin sudah dekat dan bertanya apakah itu hanya kesetiaan, dan Joo-hyuk telah menusuk wajahnya dan bertanya apa lagi yang akan terjadi.

Dia mengatakan itu bisa menjadi cinta, dan bertanya apakah dia bisa menjadi pacarnya begitu dia menjadi dewasa. Joo-hyuk mengatakan dengan lembut bahwa dia bukan tipenya, membuatnya cemberut, sampai dia memanggilnya "Woo-jin-ah" dan menyemangati dia lagi.

Joo-hyuk mengangguk sambil mengingat masa lalu mereka, dan ketika tim meninggalkan bar, Woo-jin menggantung kembali untuk membangunkannya. Dia menatapnya dan bertanya, "Siapa kamu?" Dia mengikuti di luar, di mana jam tangan ngeri saat Woo-jin melangkah tepat ke jalur sepeda motor.


Dia berlari dan mengambilnya dari jalan, berteriak, "Woo-jin-ah!" Saat dia menariknya ke dalam pelukannya. Suaranya memanggil namanya beresonansi dalam pikiran Woo-jin, dan dia menatapnya kaget sampai dia membiarkannya pergi.

Ketika dia sampai di rumah, dia mengatakan pada ibunya bahwa ketika Joo-hyuk memanggil namanya, dia benar-benar menangis sedikit. Dia bertanya-tanya mengapa dia merasa sangat sedih, tetapi dia menghentikannya untuk menggoda ibunya tentang menginginkan lebih banyak es krim ketika dia hanya memoles setengah gelas bir.

Dalam perjalanan pulang, Joo-hyuk ingat hari lain dengan Woo-jin ketika dia lebih tua, dan sesi belajar mereka mulai terlihat lebih seperti tanggal. Dia berhenti bersembunyi bahwa dia jatuh cinta padanya, dan melihat senyumnya telah membantunya melewati hari-hari yang sulit. Dia berjalan pulang dan mereka mengalami kesulitan untuk saling meninggalkan satu sama lain, jadi mereka hanya berjalan satu sama bolak-balik antara pintu dan ujung gang. Sangat lucu.


Kembali di masa sekarang, Joo-hyuk menghentikan taksi di gang Woo-jin dan berjalan ke rumahnya, lalu berbalik untuk pergi. Tapi dia berlari ke Woo-jin, siapa yang terkejut bahwa dia tahu di mana dia tinggal, jadi dia pura-pura tersesat mencari rumah teman. Dia tampak aneh senang melihatnya, dan ketika dia mencoba untuk pergi, Woo-jin menghentikannya.

Dia bilang dia tahu itu akan terdengar aneh, dan bertanya apakah mereka pernah bertemu sebelumnya. Sebelum Joo-hyuk dapat menjawab, ibunya datang ke luar, dan dengan seringai lebar, dia berkata, "Menantu Cha!"


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/08/familiar-wife-episode-4/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/08/sinopsis-familiar-wife-episode-4.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Familiar Wife Episode 4

 
Back To Top