Sinopsis Familiar Wife Episode 3

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 13 Agustus 2018

Sinopsis Familiar Wife Episode 3

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Familiar Wife Episode 3

EPISODE 3: "Pertukaran dua wanita."

Joo-hyuk kembali ke masa lalu dengan tujuan mengubah hidupnya. Dia sengaja tidak membantu Woo-jin di bus pada hari mereka bertemu, berharap dia hidup yang baik, kemudian bertemu api lamanya, Hye-won, untuk kencan awalnya yang naas. Kali ini ketika Joo-hyuk bangun kembali di masa sekarang (meskipun hampir tiga bulan sebelum dia pergi) dia menemukan dirinya di tempat tidur di samping Hye-won - itu berhasil.
Dia melakukan tarian bahagia perayaan kemudian naik kembali ke tempat tidur di sampingnya. Dia bangun dan meringkuk padanya dengan mengantuk, membuat matanya melebar, dan dia nyaris tidak cukup rileks untuk menyentuhnya.

Ketika akhirnya dia bangun dari tempat tidur, dia melihat bahwa mereka tinggal di sebuah rumah besar dengan perabotan yang indah. LOL, dia bahkan memiliki konsol game mutakhir dengan semua game terbaru, dan kursi khusus dan televisi hanya untuk bermain game.


Hye-won mengherankannya lagi dengan membuatnya sarapan yang indah, dan saat dia makan, dia berpikir untuk dirinya sendiri, “Ya, ini adalah berkah. Itu artinya aku pantas bahagia untuk sekali ini. Saya punya hak, seperti saya sudah diberi bonus. Terima kasih!"

Dia sedikit belajar bahwa dia masih seorang bankir, tapi dia bersorak lagi ketika Hye-won mengikutinya keluar pintu cemberut bahwa dia lupa "vitamin," dan dia mencium pipinya. Dia dengan senang hati menawarkan untuk mengambil hari libur, hee, tapi Hye-won mengirimnya pergi bekerja - di mobil baru sendiri yang mencolok.

Dia berjalan ke bank untuk mendengar Manajer Byun berteriak pada karyawan baru Hwan karena terlambat. Joo-hyuk berlari untuk meminta maaf karena terlambat karena kecelakaan di jalan raya, tapi bukannya marah, Manajer Byun memandangi dia dan bertanya apakah dia terluka.


Branch Manager Cha tiba, mengeluh mabuk dan membuat lelucon bodoh, dan tim tertawa dengan patuh. Teman Joo-hyuk Jong-hoo bergumam bahwa dia iri Joo-hyuk karena tidak berkewajiban untuk mencium ke bos, karena ayah mertuanya adalah VVIP bank terbesar. Tunggu apa?

Joo-hyuk belajar bahwa kata ayah mertua adalah CEO Lee dari JK Group, yang menjelaskan kehidupan mewahnya dan Hye-won. Ini adalah alasan untuk lebih banyak perayaan, dan dia sangat senang karena dia rela membeli kopi untuk seluruh kantor.

Joo-hyuk tersenyum sepanjang hari, dan ketika bank sedang tutup, Hye-won mengiriminya pesan yang mendesaknya untuk segera pulang. Dia terkejut melihat Jong-hoo menggoda dengan salah satu wanita tim kas, dan ketika mereka menggoda, mereka secara tidak sengaja menjatuhkan beberapa aplikasi pinjaman yang diberikan Manajer Byun kepada Jong-hoo sebelum akhir hari di belakang meja.


Joo-hyuk bertanya Jong-hoo ketika dia menjadi begitu genit, memperingatkan bahwa dia akan mendapat masalah, tapi Jong-hoo bergumam bahwa itu baik-baik saja karena mereka semua lajang. Dia mengambil kejutan Joo-hyuk karena cemburu, tapi Joo-hyuk hanya tertawa dan bertanya tentang Sang-shik, yang lajang di timeline pertama.

Mereka menuju ke bar Sang-shik setelah bekerja, dan Joo-hyuk mendapat tendangan besar dari menonton Sang-shik bekerja dengan bayi diikat ke punggungnya. Dia berhenti tertawa tiba-tiba ketika dia bertemu istri Sang-shik - saudara perempuannya, Joo-eun. Joo-hyuk hampir mengalahkan Sang-shik menjadi bubur karena mencemarkan adik bayinya, dan Joo-eun hampir memukul Joo-hyuk karena menyerang suaminya.

Ketika dia tenang, Joo-hyuk meminta Joo-eun mengapa dia menikah dengan Sang-shik ("orang ini yang seperti hadiah hiburan," ha). Sang-shik mengatakan itu jelas daya tarik seksnya, tapi Joo-eun mendesah bahwa itu adalah makanan. Dia mengingatkan kakaknya bagaimana dia selalu melakukan diet, bahkan di pernikahannya ke Hye-won, dan mengatakan bahwa setelah pernikahan dia dan Sang-shik pergi makan bersama.


Mereka makan cukup makanan untuk sepuluh orang, dan setelah itu Joo-eun melihat Sang-shik pergi ke apotek untuk obat sakit perutnya. Menyadari bahwa dia membuat dirinya sakit sehingga dia tidak merasa buruk karena betapa dia telah dikonsumsi membuatnya jatuh cinta padanya saat itu juga.

Joo-hyuk bertanya Jong-hoo mengapa dia masih lajang, dan dia bilang dia hanya belum bertemu The One. Joo-hyuk bertanya apakah dia pernah bertemu seorang wanita yang ingin dia nikahi, dan Jong-hoo memberitahu mereka bahwa dia berkencan dengan seorang gadis selama tiga tahun. Mereka bertempur dan putus, dan dua bulan kemudian dia tahu dia akan pergi belajar ke luar negeri.

Dia mencoba mengejarnya ke bandara, tetapi beberapa brengsek mencuri taksi, jadi dia ketinggalan penerbangan gadisnya. HA, itu adalah taksi yang Joo-hyuk curi sampai ke kencannya dengan Hye-won tepat waktu, tapi dia tidak menyadarinya, dan dia memberitahu Jong-hoo bahwa jika si brengsek itu tidak melakukan itu, dia ' d menikah dengan anak kembar sekarang.


Sang-shik berlari ke atas untuk memeriksa bayi itu, yang mengingatkan Joo-hyuk tentang anak-anaknya. Dia mengeluarkan ponselnya, dan dia akhirnya menyadari bahwa alih-alih gambar bayinya sebagai wallpaper, itu adalah foto dirinya dan Hye-won. Baru saja memukulnya bahwa anak-anaknya tidak lagi ada, dan dia ambruk ke lantai, didera rasa bersalah.

Dia terhuyung ke jalan, menangis sedih saat memohon kepada bayinya untuk tidak memaafkannya. Guntur retak, menjentikkan dia keluar dari keputusasaannya, ketika wanita berlari melewatinya. Dia mengingatkannya pada Woo-jin, tapi dia menebak bahwa dia harus melihatnya karena dia sangat kesal. Dia tidak tahu itu benar-benar Woo-jin.

Ketika Joo-hyuk akhirnya kembali ke rumah luas yang dia bagi dengan Hye-won, dia tercengang ketika dia keluar dari kamar mandi hanya dengan jubahnya. Kemudian, di tempat tidur, dia tersentak setiap kali dia menyentuhnya dan mencoba dengan gagah berani untuk tidak menatap dadanya, yang tepat di wajahnya - dari sudutnya, mereka hanya berbagi satu ciuman.



Hye-won memberi tahu Joo-hyuk tentang rencana liburan musim panas mereka dengan orang tuanya. Dia mengucapkan terima kasih karena telah menepati janjinya kepada orangtuanya untuk tinggal di dekat mereka, makan bersama mereka di akhir pekan, pergi berlibur bersama mereka, dan mengunjungi mereka terlebih dahulu pada hari libur. Dia mengambil wajahnya di tangannya dan dia melompat lagi, dan dia bertanya mengapa dia begitu tegang hari ini.

Untungnya untuk Joo-hyuk, Hye-won menemukan imutnya, perilaku gugupnya berubah, dan dia melompatinya. Dia sedang dalam suasana hati yang bagus keesokan paginya dalam perjalanannya untuk bekerja, sampai guntur sangat menakutkan dia sampai-sampai dia menghantam rem. Gemuruh guntur lagi, jadi dia berhenti di apotek mencari sesuatu untuk menenangkan sarafnya, bertanya-tanya ada pa dengan semua guntur akhir-akhir ini.

Woo-jin ada di toko yang sama, meskipun mereka tidak melihat satu sama lain. Ketika Woo-jin memeriksa, dia menemukan telepon Joo-hyuk yang ditinggalkannya di meja, jadi dia mengambil telepon dengannya.



Di kereta bawah tanah, seorang pria beringsut di belakang Woo-jin sehingga goyangan kereta membuatnya bergesekan dengannya. Woo-jin sengaja-pada-tujuan menghancurkan jari-jari kakinya dengan tumit tinggi, dan dia palsu meminta maaf dengan keras sampai dia pindah. Di perhentiannya, dia berhenti untuk bergumam padanya dengan manis, “Jangan hidup seperti itu, kamu bajingan.” Aku sudah menyukai Woo-jin timeline ini.

Joo-hyuk tidak menyadari bahwa ponselnya hilang sampai ia sampai ke bank, dan ia meminjam telepon Jong-hoo untuk menelepon teleponnya jika ada yang mengambilnya. Woo-jin menjawab dengan terengah-engah, dan mereka membuat pengaturan untuk bertemu saat makan siang. Joo-hyuk berpikir suaranya terdengar aneh (cara dia terengah-engah terdengar cukup sugestif), tapi kebanyakan dia hanya senang mendapatkan ponselnya kembali.


Woo-jin hanya terengah-engah karena dia berbicara dengan Joo-hyuk sambil berlari menaiki tangga di gedung kantornya - dia tampaknya sangat sadar kesehatan. Dia mengambil istirahat dan melihat screensaver di telepon Joo-hyuk, foto dirinya dan Hye-won yang imut, dan dia mengatakan pada temannya bahwa Joo-hyuk benar-benar tipenya. Mereka bertanya-tanya siapa wanita itu, dan Woo-jin berpikir itu hanya saudara perempuannya, tetapi mengatakan bahwa masih ada harapan bahkan jika itu pacarnya.

Manajer Byun menyadari bahwa salah satu aplikasi pinjaman yang dia berikan kepada Jong-hoo untuk diselesaikan hilang, dan Jong-hoo terlambat mengingat sesi menggoda dan menyadari bahwa satu aplikasi pasti telah jatuh. Dia melihat itu ... tepat saat Hwan memasukkannya ke mesin penghancur. Nooo!


Jong-hoo, Manajer Byun, dan Manajer Cabang Cha semua berlomba untuk shredder, tapi sudah terlambat. Aplikasi itu untuk klien VIP yang sangat besar, jadi mereka menghabiskan pagi itu dengan mencoba memotong-motong potongan-potongannya kembali. Saat waktu makan siang mendekat, Joo-hyuk membangun keberanian untuk meminta pergi, dan Branch Manager Cha membiarkannya pergi.

Dia berlari ke kedai kopi Woo-jin memberitahunya tentang, dan dalam perjalanan, dia berhenti untuk mengambil sesuatu yang ditinggalkan seorang siswi. Pada saat yang sama, Woo-jin mendapat telepon dari bibinya dan harus pergi, dan mereka datang dalam beberapa inci tanpa melihat satu sama lain. Joo-hyuk masuk ke dalam untuk menemukan bahwa wanita yang ditemuinya meninggalkan ponselnya dengan seorang karyawan, dan dia tampaknya sedikit kecewa karena dia tidak bisa berterima kasih padanya.


Klien VVIP bank marah ketika dia mengetahui bahwa permohonan pinjamannya tidak diproses dan bersumpah untuk membawa bisnisnya ke Garam Bank. Manajer Byun sangat marah dengan Jong-hoo, setelah bekerja di akhir pekan dan pergi di beberapa perjalanan berkemah (yang dia benci) dengan klien untuk mendapatkan akun itu.

Jong-hoo masih downcast setelah bekerja, dan dia bertanya-tanya apakah dia harus mengundurkan diri atas kesalahan ini. Joo-hyuk mendapat ide - dia mendengar klien berbicara tentang pertemuan seorang eksekutif, dan dia menyadari bahwa klien bekerja untuk ayah Hye-won.

Dia menyebut Hye-won dan mengetahui bahwa pertemuan sudah dimulai. Joo-hyuk bergegas ke sana tetapi ketika pertemuan para eksekutif berakhir, ayah mertua Joo-hyuk tidak melihatnya. Daripada menyerah, Joo-hyuk mengambil kesempatan dan berteriak, "BAPA!" Joo-hyuk belum pernah bertemu pria ini dalam ingatannya, tapi dia tampaknya senang melihat Joo-hyuk.


Di pagi hari, Joo-hyuk adalah pahlawan bank, setelah berbicara dengan ayah mertuanya untuk memberi mereka satu kesempatan lagi dengan pinjaman. Di toilet pria, ia menggoda Jong-hoo bahwa ia menyelamatkan hidupnya, senang bisa membantu temannya (yang kemudian menyeka pipis di jaketnya, karena anak laki-laki itu aneh).

Manajer Byun mengadakan rapat, setelah memutuskan bahwa mereka membuat kesalahan karena mereka kekurangan tenaga dan lelah. Manajer Cabang Cha mengeluh bahwa dia telah diberitahu oleh kantor pusat bahwa sulit untuk mentransfer karyawan Pinjaman, jadi Joo-hyuk menyarankan mereka menyewa Hwan menjadi Pinjaman, kemudian mempekerjakan orang baru untuk mengambil pekerjaan percobaan Hwan di Direct Banking.


Ha, Manajer Byun menolak keras ide itu, tetapi Ketua Tim Jang, manajer Direct Banking, berpikir kedengarannya fantastis karena membuat Hwan terlepas dari tangannya. Hwan semuanya, “Uh, aku di sini,” jadi Branch Manager Cha menanyakan departemen mana yang akan dia pilih. Hwan mengatakan dengan angkuh bahwa dia tidak peduli sampai sekarang, tapi sekarang dia ingin bekerja untuk Pinjaman karena dia menyukai Jong-hoo (satu-satunya yang mengatakan sesuatu yang mendukungnya).

Sore itu, Joo-hyuk tiba-tiba kebingungan pemberitahuan bahwa kartu kreditnya digunakan di sebuah department store. Hye-won mengatakan kepadanya malam itu bahwa dia pergi berbelanja karena saingan sekolah tua memenangkan beberapa penghargaan, dan itu membuatnya tertekan.


Dia menunjukkan Joo-hyuk satu gaun yang dia beli di jual dengan harga yang masih astronomi, dan Joo-hyuk terlihat kaget tetapi dengan bijak hanya mengatakan itu cantik. Dia pergi untuk menyingkirkan barang-barang belanjaan dan menemukan paket-paket lama yang belum dibuka yang sudah lapuk, dan itu mengingatkannya bagaimana Woo-jin akan bersikeras mereka memakan makanan yang sudah kadaluarsa sebelum menjadi buruk. Tapi dia mendesah bahwa tidak ada yang sempurna, menjelaskan pengeluaran sia-sia Hye-won kepada keluarganya yang kaya.

Joo-hyuk mendapat telepon dari ibunya bertanya kapan dia akan mengunjungi. Dia berjanji akan segera datang, dan dia mengeluh dia merasa seperti putranya dicuri, lalu menutup telepon. Sedikit sedih, dia pergi mengunjungi Joo-eun dan Sang-shik di bar, meskipun Sang-shik telah pergi untuk menurunkan putra mereka, Joon, dengan neneknya.


Joo-hyuk mengatakan Joo-eun bahwa ibu mereka tidak terdengar baik, dan dia bertanya apakah dia marah padanya untuk sesuatu. Joo-eun mengatakan itu lebih seperti kecewa, dan bahwa dia dan orang tua mereka sering mendapatkan perasaan samar bahwa Hye-won memandang rendah pada mereka. Dia menunjukkan bahwa mereka selalu bepergian daripada mengunjungi pada hari libur, dan bahwa Hye-won jarang memanggil ibu mereka.

Bijaksana, Joo-hyuk bertanya pada Joo-eun apakah dia senang dengan Sang-shik. Dia menjawab bahwa dia senang dibandingkan dengan beberapa orang, menambahkan bahwa Sang-shik adalah seorang suami dan ayah yang hebat. Dia mengatakan pada Joo-hyuk bahwa Sang-shik selalu bangun di tengah malam untuk menjaga Joon agar dia bisa tidur, dan bahwa dia adalah tipe pria yang membuatnya menjadi orang yang lebih baik.

Di pagi hari, Hye-won meminta Joo-hyuk jika dia ingin pulang bersama setelah kelasnya sore ini, mengejutkannya bahwa dia mengajar cello. Dia menyarankan mereka mengunjungi orang tuanya akhir pekan ini, dan Hye-won menjadi gelisah dan mengatakan dia tidak nyaman di sana karena rumah mereka sangat kecil dan hanya memiliki satu kamar mandi.


Dia mengingatkannya bahwa mereka berjanji untuk makan malam dengan orang tuanya, dan dia mulai berdebat, tetapi mengatakan mereka akan mendiskusikannya nanti. Dia pergi bekerja, dan wajah menghina yang dibuat Hye-won di belakang sudah ... tidak cantik.

Saat beristirahat di atap gedung, Jong-hoo merenung bahwa insiden pinjaman membuatnya memutuskan untuk menunggu selama mungkin untuk menikah. Dia mengatakan bahwa jika dia menikah dengan anak-anak dan mendapat masalah besar di tempat kerja, dia akan dipaksa untuk tetap bekerja. Joo-hyuk mendesah bahwa dia belum dewasa dan perlu bertemu wanita yang cerdas.

Datang kembali ke bawah untuk menemukan semua orang berkumpul di sekitar karyawan Direct Banking baru, transfer dari kantor pusat - Woo-jin. Joo-hyuk menatap ketika ia menemukan dirinya berhadapan langsung dengan Woo-jin yang lebih sehat dan tampak lebih sehat ini, yang tidak terlihat seperti Woo-jin yang menjerit-jerit dan menyedihkan yang ditinggalkannya di garis waktu lamanya. Dia memiliki kilas balik ke dia menyerangnya dan berteriak pembunuhan berdarah, secara tidak sengaja menetapkan pistol gas air mata genggamnya.


Teriakan Joo-hyuk memicu orang lain, dan segera seluruh tim berlari dan berteriak. Joo-hyuk pergi dan jatuh, dan Woo-jin, dibutakan oleh semua gas air mata, juga perjalanan dan hampir mendarat padanya, membuat dia trauma lebih jauh. Dia melompat dan keluar dari pintu belakang, meninggalkan sisa tim di belakang, ha.

Hye-won berjalan melalui kampus di bawah hujan setelah kelasnya, dan dia tiba-tiba menemukan payungnya ditempati oleh seorang siswa muda yang tampan, yang menjelaskan bahwa dia memiliki presentasi kelas dan tidak ingin muncul dengan pakaian basah. Dia melucuti senjatanya dengan senyum malu dan mengambil pegangan payungnya, berjanji untuk membelikannya makan siang nanti di kafetaria. Saya tidak peduli dengan cara yang dilaluinya Hye-won memperhatikannya.


Ketika keadaan tenang di bank, tim terlihat seperti mereka telah melalui perang, ha. Woo-jin menerimanya dengan tenang, bercanda bahwa dia merasa seperti mereka memiliki acara khusus untuk menyambutnya. Joo-hyuk bersembunyi di ruang istirahat, gemetar dan bertanya-tanya apa yang harus dilakukan, sampai dia dipanggil kembali agar mereka dapat dengan benar menyambut Woo-jin.

Dia memperkenalkan dirinya sebagai seseorang yang cukup santai, tetapi terkadang dapat memiliki sekering pendek. Semua orang diperkenalkan padanya, dan dia mendapatkan kesetiaan Hwan ketika dia diperkenalkan sebagai pembuat onar kelompok dan dia berbisik bahwa dia lebih menyukai pemberontak daripada kutu buku.

Joo-hyuk membuat baja sendiri untuk perkenalannya sendiri, dan dia berhasil mengucapkan salam sopan dan melihat Woo-jin di matanya. Dia akhirnya pergi, dan ketika dia tiba di rumah, dia menemukan bibinya panik - ibunya telah pergi lagi. Woo-jin mencari ibunya di tempat-tempat biasa, dan akhirnya menemukannya di salon.


Woo-jin berjalan pulang ke rumah Ibu setelah pengangkatannya, dan dia dengan lembut memberitahu Ibu agar tidak keluar sendirian lagi. Dia meletakkan jam tangan pelacak Mom kembali (dia telah melepasnya) dan ditampar karena omelan, tapi Woo-jin tampaknya tahu persis bagaimana menangani dia, dan dia hanya meminta maaf dan memuji rambut Ibu.

Malam itu, Joo-hyuk duduk di bak mandi memikirkan apakah ada kekuatan atau kekuatan yang mengendalikan segalanya di dunia. Dia memutuskan bahwa apa pun itu harus mengacaukannya, dan bertanya-tanya bagaimana Woo-jin yang dia temui hari ini bisa menjadi perampas yang sama dia sangat ingin melarikan diri. Ada saat ketika dia memandangnya seolah-olah dia mengenalnya, tapi dia mengatakan pada dirinya sendiri itu tidak mungkin.

Hye-won sibuk memikirkan tentang murid imut itu, yang terkejut mengetahui bahwa dia adalah seorang guru. Dia tersenyum dan mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia memiliki selera besar pada wanita.


Woo-jin memiliki soju sebelum tidur dan membuat ibunya segelas susu, dan mereka duduk untuk berbicara. Dia memberi tahu Ibu bahwa rekan kerja barunya tampak baik, dan bahwa dia akan cukup dekat untuk pulang cepat jika Ibu membutuhkan sesuatu. Dia berjanji untuk menikahi pria yang hidup panjang umur, karena dia tidak bisa membayangkan tidak memiliki seseorang di sisinya, dan bahwa dia akan menjadi seseorang yang dapat menangani kepribadiannya yang kurang ajar.

Ibu tumbuh mengantuk dan mengancam untuk tertidur di atas meja, jadi Woo-jin berpura-pura membawanya ke tempat tidur. Mereka akhirnya tertawa terkikik-kikik, dan setelah Ibu tertidur, Woo-jin menggosok kakinya dan mengatakan betapa cantiknya dia ketika dia tidur.

Dia mengeluh bahwa ayahnya adalah pria yang buruk untuk meninggalkan mereka begitu cepat. Dia sendiri bermimpi bertemu seorang pria ketika dia muda, jatuh cinta, dan menikah, tetapi dia tidak pernah bisa melihat wajahnya. Dia terbangun dan bertanya-tanya mengapa dia mengalami mimpi yang begitu jelas begitu lama, dan mengapa itu tidak terasa seperti mimpi.


Di pagi hari, Joo-hyuk tiba di tempat kerja pertama untuk mengudara ruangan dan menyiapkan segalanya untuk hari itu. Woo-jin tiba berikutnya, dan dia dengan senang hati menawarkan untuk membantu Joo-hyuk, yang hampir tidak bisa melihat matanya.

Dia mencoba untuk mulai bekerja tetapi dia mendapat perasaan aneh, dan berbalik untuk melihat Woo-jin menunjuk salah satu senjata gas air mata padanya. Ini membuatnya takut setengah mati, tapi dia menunjuk ke arahnya lagi, dan kali ini dia memberinya tatapan aneh.

Dia melangkah lebih dekat, dan Joo-hyuk tegang, takut bahwa dia mengenalinya. Woo-jin perlahan bertanya padanya, "Kebetulan ..."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/08/familiar-wife-episode-3/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/08/sinopsis-familiar-wife-episode-3.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Familiar Wife Episode 3

 
Back To Top