Sinopsis Familiar Wife Episode 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 06 Agustus 2018

Sinopsis Familiar Wife Episode 2

Advertisement
Loading...
Loading...

EPISODE 2: "Hidup adalah labirin penuh pilihan."

Joo-hyuk menggunakan salah satu koin sang doomsayer dari kereta memberinya di sebuah pangada tol, dan hal berikutnya yang dia tahu, mobilnya tidak terkendali dan dia bangun pada tahun 2006, kembali ke perguruan tinggi. Dia mengenali tanggal itu sebagai hari dimana naksirnya, Hye-won, mengajaknya keluar, dan meskipun dia meninggalkan kamarnya sedikit lebih berhati-hati daripada terakhir kali, dia masih tertimpa semangkuk air cuci yang sama seperti yang dia lakukan di tahun 2006 .
Dia bertanya-tanya apakah dia bermimpi, tetapi semuanya terasa terlalu realistis. Dia menggoreskan jari kakinya ke sebuah kios dan mendengar beberapa gadis remaja mengeluh tentang pernikahan Brad dan Angelina yang terlalu sempurna, mengingat bahwa semua ini pernah terjadi sebelumnya. Dia tahu kapan dia akan bertemu dengan Hye-won, dan dia menjadi bodoh karena melihat api tuanya, terlihat persis seperti yang dia lakukan sepuluh tahun yang lalu. Dia mengundangnya ke konser seperti yang dia harapkan, dan dia menerima seperti sebelumnya.


Tapi kemudian, bukannya berbelok untuk melewatkan skuter yang hampir memukulnya pertama kali, Joo-hyuk lupa untuk bergerak dan pingsan. Dia bangun di tempat tidurnya sendiri di masa sekarang, dan ketika istrinya Woo-jin masuk, dia bertanya padanya hari apa itu. Dia mengatakan kepadanya itu 29 Agustus 2018, dan Joo-hyuk terkejut bahwa ini hari Rabu, dan bukan hari Jumat seperti seharusnya.

Joo-hyuk melambaikannya dan menganggap apa yang baru saja terjadi pastilah mimpi. Woo-jin mengatakan pada Joo-hyuk bahwa dia pulang sendiri dengan baik, tetapi setelah dia berangkat kerja, dia bertanya-tanya mengapa dia tidak ingat apapun setelah kehilangan kendali atas mobil. Bingung, dia tidak memperhatikan bekas luka kecil yang tiba-tiba muncul di pergelangan tangan kanannya.


Joo-hyuk pergi untuk bekerja, menemui temannya Jong-hoo dalam perjalanan untuk sandwich sarapan keranjang makanan. Dia bertanya Jong-hoo apakah dia pernah bermimpi begitu jelas sehingga terasa nyata, jadi Jong-hoo mengatakan dia pernah bermimpi dia berpacaran dengan Han Hyo-joo, dan setelah itu adegan ciumannya membuatnya marah, hee.

Dia mengatakan Joo-hyuk bahwa dia baru saja stres akhir-akhir ini dan mengundangnya untuk bermain video game setelah bekerja, tapi Joo-hyuk cemberut bahwa sistem permainannya rusak. Dia tiba-tiba memperhatikan bekas lukanya yang baru, tapi Joo-hyuk mengatakan bahwa dia memiliki itu sejak dia mengenalnya. Aneh.


Dalam perjalanan ke kantor, sepasang karyawan wanita mengatakan mereka akan menjalankan kopi, dan Jong-hoo dengan senang hati memalsukan panggilan dari istrinya dan meninggalkan Joo-hyuk untuk membayar. Dia dengan enggan menyerahkan kartu kreditnya, dan mereka akhirnya membeli kopi untuk seluruh kantornya. Tapi mereka lupa untuk mendapatkan satu untuk Manajer Cabang Cha, memaksa Joo-hyuk menyerahkannya.

Joo-hyuk pergi untuk mengisi ATM untuk hari itu, dan ketika dia ada di sana, seseorang menjawab iklannya mencari sistem permainan yang digunakan. Ini harga yang bagus, jadi Joo-hyuk bergegas untuk menutup ATM sehingga ia dapat menunjukkan Jong-hoo kesepakatan luar biasa, dan ia membuat perjanjian untuk bertemu dengan penjual setelah bekerja.

Pada pekerjaannya sebagai seorang ahli kecantikan, Woo-jin berurusan dengan pelanggan yang manja dan penuh tuntutan (“Saya sangat lelah dari perjalanan saya ke Bali!” Barf ). Pelanggan terkunci padanya karena jelas-jelas naik ketika dia menyebutkan garis perawatan kulit baru, dengan enggan merendahkan bahwa dia menebak Woo-jin harus menjual sesuatu, baik kosmetik atau hati nuraninya.


Joo-hyuk ingin pergi pada akhir hari, tapi pelanggan terakhirnya lupa identitasnya dan meminta dia untuk menunggu ketika dia pulang ke rumah untuk itu. Mengetahui bahwa dia akan melewatkan waktu pertemuan dengan penjual konsol game, Joo-hyuk menawarkan untuk mendorong pinjamannya melalui tanpa ID, mendapatkan janjinya untuk membawa identitasnya besok.

Joo-hyuk pergi mencari Branch Manager Cha untuk meminta izin, tapi dia keluar dari kantor, jadi Joo-hyuk masuk ke komputer dengan kata sandi Branch Manager Cha. Dia mengesampingkan persetujuan pinjaman tanpa otorisasi, lalu bertanya kepada Manajer Byun apakah dia dapat pergi untuk hari itu. Dia mendapat izin, dan keluar untuk menemui penjual konsol.

Sementara itu, Woo-jin mendapat telepon dari tuan tanah ibunya, yang marah pada sampah yang menumpuk di luar pintu apartemen ibunya. Ibu Woo-jin tampaknya memiliki demensia awal yang telah menyebabkan perilaku penimbunan, dan Woo-jin berteriak bahwa dia tidak bisa membiarkan hal yang tidak dapat digunakan menumpuk.


Sementara Woo-jin masih di sana, Ibu memanggil suaminya, dan sebelum Woo-jin dapat mengingatkannya bahwa ayahnya meninggal bertahun-tahun yang lalu, dia bertanya ketika Woo-jin tiba di sana. Oof . Pemilik rumah memberitahu Woo-jin bahwa ibunya semakin memburuk dan harus berada di panti jompo.

Joo-hyuk memenuhi penjual konsol dan memeriksa dengan seksama mesin, yang dia pelajari adalah untuk dijual karena istri pemilik menyuruhnya untuk menyingkirkannya pada hari dia membelinya. Penjual sangat kesal, tetapi dia merengek bahwa dia menghargai hidupnya, dan Joo-hyuk berjanji untuk menghargai konsol.

Sang-shik wilts ketika tiket lotre ternyata menjadi tak berguna, dan adik Joo-hyuk Joo-eun mengatakan dia mungkin juga menyumbangkan uangnya untuk karma yang baik. Mereka bertengkar karena kecenderungan Joo-eun untuk bekerja di toko sambilan, belajar, dan bekerja sambilan di waktu yang bersamaan.


Woo-jin tiba, jadi Sang-shik dengan gugup beringsut keluar dari toko. Joo-eun bertanya apakah Joo-hyuk sedang sibuk akhir-akhir ini, karena dia tidak pernah melihatnya, dan Woo-jin mengangguk samar. Dia bertanya tentang seorang teman Joo-eun yang bekerja di panti jompo, bertanya-tanya berapa harganya, dan jumlah itu membuatnya ngeri.

Tidak menyadari, Joo-eun mengatakan bahwa anak-anak biasanya membagi biaya, tetapi karena dia sudah mengeluh bahwa dia hampir tidak punya uang, suasana hati Woo-jin semakin tenggelam. Joo-eun mencoba untuk menggoda Woo-jin dari leluconnya dengan bercanda bahwa dia tidak akan pernah menemukan pacar jika dia tidak memakai make-up, tetapi itu tidak berhasil.

Tidak bodoh, Joo-hyuk menutupi konsol permainan barunya dengan kantong sampah untuk menyelundupkannya ke kamar cadangan dan berhasil menyembunyikannya. Malam itu di tempat tidur, Woo-jin mulai memberitahu Joo-hyuk sesuatu, tapi dia berubah pikiran. Sebaliknya, dia bertanya apakah dia berpikir dia akan mendapatkan promosi segera, tetapi dia hanya tergagap-gagap bahwa dia tidak yakin.


Joo-hyuk bertanya mengapa Woo-jin belum mengunjungi ibunya akhir-akhir ini, dan mengapa ibunya tidak pernah membuat kimchi yang dia sukai lagi. Alih-alih mengatakan kepadanya tentang kemunduran ibunya, Woo-jin membentaknya untuk membuat kimchi sendiri jika dia menginginkannya.

Joo-hyuk berpura-pura pergi ke kamar mandi dan menuju ke ruang cadangan untuk menyalakan konsol game barunya. Dia menutupnya dan menyembunyikannya lagi ketika dia mendengar bayi menangis.

Di pagi hari, Joo-hyuk mendapat telepon dari Hwan, yang sudah di bank dan takut - tim audit ada di sana. Joo-hyuk khawatir bahwa ini tentang pinjaman yang dia setujui dengan login Manajer Cabang Cha dan tanpa ID, jadi dia memanggil pelanggan dan meniru Manajer Cabang Cha, mengatakan bahwa dia membutuhkan IDnya segera.


Selama di bank, pemimpin tim audit mengatakan kepada Branch Manager Cha bahwa audit ini karena beberapa informasi pribadi bocor dari cabang mereka. Mereka menemukan bahwa kebocoran itu berasal dari meja Hwan, sementara Joo-hyuk, masih berpikir ini adalah karena dia, memanggil Jong-hoo agar dia mengulur waktu sampai dia tiba di sana.

Dia pergi ke tempat kerja pelanggan, tetapi dia di tengah-tengah presentasi, yang akan memakan waktu sekitar satu jam. Jadi Joo-hyuk crash presentasi, pura-pura membawa minuman dan berakhir di depan pelanggan, menatapnya penuh harap.

Jong-hoo mencoba untuk memperlambat audit dengan meminta pemimpin tim jika mereka pergi ke sekolah yang sama, gagal secara spektakuler. Dia terpaksa memberi tahu Manajer Byun apa yang terjadi, jadi Manajer Byun terlibat dalam taktik kios dengan berpura-pura melakukan perjalanan dan menjatuhkan kunci lemari besi, yang Jong-hoo kemudian tendang di bawah mesin fotokopi. Mereka berpura-pura bahwa akan sangat sulit untuk mengeluarkan kunci, sampai Hwan semuanya, "Ini dia." Brat.


Joo-hyuk mendapatkan salinan ID pelanggan dan mengambil taksi ke bank, hanya untuk menemukan seluruh kantor menatapnya dengan tuduhan. Pecah. Manajer Byun menghukumnya di depan semua orang, memberi tahu dia bahwa dia bahkan membuat Branch Manager Cha dalam masalah, dan tidak mungkin dia mendapatkan promosi itu kepada pemimpin tim.

Jong-hoo menemukan Joo-hyuk di atap, siap untuk melepaskan diri dari rasa bersalah. Dia mengoceh bahwa dia telah depresi, dan ide dari konsol game baru membuatnya begitu bersemangat sehingga dia kehilangan pikirannya. Jong-hoo berjanji dengan murah hati bahwa ketika dia menjadi pemimpin tim, dia akan melihat ke arah lain setiap kali Joo-hyuk terlambat, tapi itu hanya membuat Joo-hyuk merasa lebih buruk.

Dia bertanya apakah dia harus berhenti, tapi Jong-hoo dengan manis mengingatkannya bahwa dia tidak memiliki tanah atau bangunan, jadi dia tidak bisa berhenti. Mereka berteriak di tepi bangunan di pemilik hipotetis dari bangunan di dekatnya bahwa kehidupan tidak adil: “Nikmati kekayaan Anda! Aku juga ingin kehidupan yang nyaman dan luar biasa! ”


Di rumah, Woo-jin membuat anak-anak tidur lalu mengamati apartemen mereka yang berantakan. Dia membersihkan sebaik yang dia bisa, dan ketika dia meletakkan segala sesuatu di ruang cadangan, dia menemukan konsol permainan selundupan Joo-hyuk (dia tidak terlalu pintar menyembunyikannya di balik popok). Ketika Joo-hyuk pulang ke rumah, dia pergi ke kamar cadangan untuk melihat kantong sampah, konsolnya berada di lantai, kosong.

Dia pergi mencari Woo-jin dan menemukannya di kamar mandi dengan konsol di bak mandi, ditutupi dengan air. Dia mencoba untuk menyelamatkannya saat dia mengingatkannya bahwa konsol yang sudah mati seharusnya menjadi yang terakhir, karena mereka tidak mampu menghabiskan uang untuk permainan.

Dia memotongnya setiap kali dia mencoba untuk berbicara, dan akhirnya dia berteriak padanya untuk berhenti mengganggu dia, dan untuk mendengarkan dia kadang-kadang sebelum pergi. Dia membela bahwa dia tidak menggunakan biaya hidup mereka untuk membeli konsol, tetapi uangnya sendiri yang dia simpan selama bertahun-tahun.


Woo-jin menggeram bahwa dia tidak memahaminya, tapi Joo-hyuk mengeluh bahwa dia selalu harus menjadi orang yang mengerti. Dia mengatakan bahwa dia hanya ingin dapat beristirahat di rumah, tetapi dia lebih lelah di rumah daripada di tempat kerja karena istrinya lebih sulit daripada pelanggannya.

Dia badai keluar, tetapi hanya sampai sejauh langkah bangunan sebelum dia mulai merasa buruk tentang ledakannya. Dia menuju ke bar Sang-shik, tapi tutup karena temannya sedang demam. Jong-hoo keluar menjalankan tugas, meninggalkan Joo-hyuk dengan siapa pun untuk diajak bicara, jadi dia menggulir daftar kontaknya dan berjalan di nomor Hye-won.

Dengan bijaksana, ia menggulir melewati itu dan malah memanggil rekannya yang ibunya baru saja lulus. Dia pergi untuk mengunjungi, tapi ibu pria itu ada di sana, mengejutkan Joo-hyuk, karena dia sangat jelas mengingat pergi ke pemakamannya. Bagian yang aneh adalah dia diduga meninggal dalam kecelakaan ketika dalam perjalanan ke tempat putranya untuk membawa makanan, namun dia ada di sini sekarang dengan tugas yang sama. Dalam perjalanan pulang, Joo-hyuk bertanya-tanya bagaimana wanita itu bisa mati suatu hari nanti dan hidup selanjutnya.


Tiba-tiba, dia ingat mimpinya yang sangat jelas dan bagaimana ketika dia terbangun, dia terkejut menemukan bahwa itu hari Rabu dan bukan hari Jumat. Belum lagi bekas luka misterius barunya dan mobil gila yang tak terkendali. Dia berpikir bahwa mungkin itu bukan mimpi, dan memutuskan untuk mencoba menciptakan kembali peristiwa yang menyebabkan kilas balik aneh.

Dia menemukan papan reklame yang dilihatnya malam itu, tetapi panglima jalannya tidak di tempat yang diharapkannya. Dia mundur, lalu pergi mencari bengkel lagi, dan kali ini ada di sana. Menyeramkan. Dia membalik koin kedua dari kereta doomsayer ke keranjang, lalu melanjutkan dengan penuh harap.

Segera dia melihat cahaya ungu aneh yang sama di langit, dan GPS-nya mulai berfungsi seperti sebelumnya. Mobil mengambil alih, dan setelah mencapai kecepatan yang menakutkan, itu menghilang.


Joo-hyuk terbangun di tempat tidur di kamar asramanya dengan Joo-eun mengetuk pintunya. Dia muncul dengan gembira, menyadari bahwa itu berhasil, dan dia kembali pada hari di tahun 2006 ketika Hye-won mengajaknya keluar. Dia membiarkan Joo-eun masuk, menendang Sang-shik untuk bangun, lalu berlari untuk menutupi porno sebelum Joo-eun melihatnya.

Dia menuju ke kampus, dan kali ini dia menghentikan tetangga sebelum dia melempar air padanya dan menghindari tersandung di atas kios biasanya dia memijakkan kakinya. Dia mengatakan kepada gadis remaja yang selalu merengek tentang Brad dan Angelina yang akan menikah, “Mereka bercerai nanti, jadi fokuslah belajar.” LOL.

Joo-hyuk memastikan dia di tempat untuk kedatangan Hye-won dan menyeringai pada dirinya sendiri ketika dia memanggil namanya. Dia menunggu undangannya ke konser dan menerima dengan senang hati, lalu dengan sigap menyingkir dari tukang skuter yang biasanya memotongnya. Kemudian dia bersiap-siap untuk kencannya dan pergi untuk mengejar busnya.


Dia sejenak beku ketika ia melihat Woo-jin muda di halte bus. Dia tidak bisa membantu tetapi melihat betapa bahagianya dia terlihat, dan bertanya-tanya mengapa ekspresi bahagia itu terlihat begitu asing. Dia bahkan memeriksa kakinya di rok pendeknya, membuatnya cemberut padanya.

Kali ini, ketika groper meraih Woo-jin, Joo-hyuk ingin berbicara tetapi berhenti sendiri. Akhirnya wanita lain mengatakan bahwa dia melihat pria itu meraih Woo-jin, dan ketika polisi datang untuk membawa pria itu pergi dan Woo-jin masuk ke mobil polisi, Joo-hyuk berpikir, “Selamat tinggal, Seo Woo-jin. Dan memiliki kehidupan yang baik. "

Dia menyadari bahwa dia terlambat dan mencuri taksi seseorang, dan kali ini, dia menemukan Hye-won masih menunggunya di aula konser. Selama konser, dia sangat ingin memegang tangan Hye-won, dan dia memperhatikan dan menggoda untuk fokus pada musik.


Setelah pertunjukan dan makan malam, Hye-won memberi tahu Joo-hyuk bahwa dia membenci pria yang menggunakan uang untuk memikat wanita, dan lebih memilih pria yang tulus. Dia mengatakan dengan malu bahwa dia adalah pria semacam itu, lalu memberinya ciuman kecil yang manis. Joo-hyuk bergerak masuk dan mencium Hye-won lagi, lalu semuanya memudar.

Dia bangun di masa sekarang lagi, dan dia melompat dari tempat tidur, terengah-engah. Dia berbalik ke wanita di tempat tidur, bertanya-tanya apakah itu Hye-won atau Woo-jin. Dia perlahan-lahan menjangkau dia, dan dia berbalik dalam tidurnya untuk menghadapinya ... dan itu Hye-won.


Joo-hyuk sangat senang dia hampir menangis, karena kamar tuanya berubah menjadi lebih besar, lebih mewah. Kalender menunjukkan bahwa dia bangun pada hari Jumat, 1 Juni bukannya Rabu, 30 Agustus, saat dia melakukan tarian bahagia yang tenang di tempat tidur, senang bahwa rencananya berhasil.

Di tempat lain di kota, Woo-jin joging di jembatan di atas Sungai Han, tampak santai dan bahagia.

Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/08/familiar-wife-episode-2/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/08/sinopsis-familiar-wife-episode-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Familiar Wife Episode 2

 
Back To Top