Sinopsis Familiar Wife Episode 1

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 06 Agustus 2018

Sinopsis Familiar Wife Episode 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Familiar Wife Episode 1

EPISODE 1: "Ada monster di tempat tidurku yang memukulku."

Sebuah mobil menyusuri jalan yang sepi dan sunyi, sementara radio melaporkan pada bintang terdekat yang dengan cepat berubah menjadi lubang hitam. Para ilmuwan khawatir tentang efek lubang hitam ini di Bumi dan tarikan gravitasinya terhadap bulan, mengantisipasi gempa bumi, tsunami, atau lebih buruk. Sopir membayar di pintu tol, lalu tiba-tiba, mobil menghilang.
Pada waktu yang berbeda, mobil yang sama itu melesat melalui lalu lintas yang padat menuju Bandara Incheon ketika pengemudi berebut untuk mengambil ponselnya yang berdering dari tempat itu meluncur keluar dari jangkauan. Sebuah suara meratapi sifat aneh dunia, seperti mengapa stroberi musim dingin yang dipaksakan rasanya lebih baik daripada musim panas, atau fakta bahwa harganya tiga sen untuk membuat satu sen.

Pengemudi itu menyebabkan kecelakaan ketika meraih teleponnya, dan ketika dia mencoba membangunkan dirinya sendiri, suara itu merenung, “Di antara semua hal aneh di dunia, yang paling aneh adalah cinta. Anda menikah karena Anda saling mencintai sampai mati, tetapi Anda akhirnya menjadi musuh yang ingin Anda bunuh. Anda mengalami banyak musuh dalam hidup Anda, tetapi yang paling kuat dan paling mengerikan adalah ... ”


Sopir mengangkat teleponnya, yang masih berdering nyaring, untuk mengungkapkan penelepon: "My Wife." Matanya berputar ke belakang di kepalanya, dan dia pingsan saat pesawat yang sedang dia buru-buru tangkap berangkat.

Enam belas jam sebelum kecelakaan.

Bayi menangis sampai ibunya membangunkan untuk menenangkannya, sementara sang ayah membantu bersembunyi di bawah bantalnya. Kemudian, Ibu menendang Dad dari tempat tidur, secara harfiah, sehingga dia dapat memberi makan bayi saat dia merawat balita. Ayah tampak sangat buruk dalam hal ini, dan bayinya jelas tahu itu.


Mereka berdua terbangun panik kemudian ketika alarm tidak berbunyi. Mereka berjuang untuk bersiap-siap untuk hari itu, masing-masing menyalahkan yang lain karena keterlambatan mereka. Ibu memberi tahu Ayah untuk mengambil anak-anak karena mereka ketinggalan bus, tetapi dia menjerit bahwa dia sudah terlambat, dan dia membalas bahwa dia terlambat juga.

Ayah, yang namanya CHA JOO-HYUK ( Ji Sung ) berlari dengan kecepatan tinggi ke pekerjaannya sebagai petugas pinjaman setelah kehilangan kereta. Dia menyelinap seperti ninja, bahkan mengambil cangkir kopi bekas dari tempat sampah untuk membuatnya terlihat seperti ada di sana.

Joo-hyuk hampir berhasil sampai ke mejanya sebelum atasannya, MANAGER BYUN, berteriak padanya untuk berhenti, menyadari apa yang dia lakukan, dan bahkan mencatat bahwa temannya membantunya menyelinap masuk. Dia mengatakan Joo-hyuk bahwa ini adalah ketiga pemogokan, menghasilkan poin dari evaluasi yang akan datang, ditambah poin tambahan hanya karena.


Manajer cabang tiba dan bertanya kesalahan apa yang dibuat Joo-hyuk hari ini, tapi dia menyebut Manajer Byun seorang perfeksionis dan membuat Joo-hyuk lolos. Dia riang mengundang Joo-hyuk untuk pergi bowling setelah bekerja, dan Joo-hyuk pingsan di kursinya, sudah habis.

Kemudian, Joo-hyuk pergi ke atap dengan rekan kerjanya JONG-HOO ( Jang Seung-ho ), di mana mereka mengeluh bahwa Manajer Byun hanya frustrasi karena dia tidak mendapatkan promosi yang diinginkannya. Joo-hyuk mendesah bahwa dia lelah, dan Jong-hoo menyalahkan itu pada anak-anak menjaga dia, meskipun dia mengatakan bahwa suatu hari ia akan merindukan saat-saat ini. Dia memiliki anak kembar yang sedang berbicara sekarang, dan dia dengan riang meniru suara-suara kecil mereka yang mengajukan pertanyaan tanpa akhir.


Jong-hoo mengangkat roh Joo-hyuk dengan beberapa tayangan film, dan Joo-hyuk mendapatkan penggambaran tentang Keanu Reeves di The Matrix . Jong-hoo memuji fleksibilitasnya, yang mengarah ke kompetisi perpecahan canggung (owie owie owie), berakhir ketika Joo-hyuk merobek celananya, HA.

Joo-hyuk kembali bekerja dan mulai melihat pelanggan, tetapi satu pelanggan membuat keributan ketika nomornya dilewati karena dia di kamar kecil. Pelanggan menjadi sangat keras sehingga dia dikawal oleh keamanan, tetapi sepanjang pertemuan itu, Joo-hyuk tetap tenang.

Kemudian, dia mengatakan kepada karyawan di sebelahnya, Kim Hwan ( Cha Hak-yeon , alias N dari VIXX), untuk berhenti berdandan dan mengambil beberapa pelanggan uang tunai. Hwan mengeluh dengan angkuh, tetapi dia bernegosiasi untuk pulang lebih awal sebagai gantinya.


Istri Joo-hyuk, SEO WOO-JIN ( Han Ji-min ), mengalami hari yang sama frustrasinya di pekerjaannya di klinik perawatan kulit. Dia mengirim Joo-hyuk untuk menjemput anak-anak sepulang kerja, tetapi Manajer Byun sedang berkelahi dengan departemen uang atas sejumlah uang yang hilang. Seorang karyawan tim kas ingat terlambat bahwa dia meminta tim pinjaman untuk membantu, yang mengarah pada penemuan bahwa Hwan membuat kesalahan besar saat bertukar mata uang.

Manajer Byun ingin tahu mengapa Hwan tidak ada di sana, yang mendaratkan Joo-hyuk dalam air panas untuk membiarkannya pergi lebih awal. Dia diperintahkan untuk memperbaiki kesalahan, tetapi dia mengetahui bahwa pelanggan baru saja berangkat ke bandara. Begitulah cara Joo-hyuk berakhir balap untuk bandara sementara Woo-jin mencoba untuk menghubunginya tentang anak-anak.

Ketika dia tidak bisa menghubungi dia, dia meminta untuk berangkat kerja lebih awal, tetapi bosnya berteriak padanya bahwa ini akan mengacaukan reservasi kelompok besar. Woo-jin tumbuh marah ketika Joo-hyuk masih tidak menjawab panggilannya, tidak menyadari bahwa dia di rumah sakit pulih dari kecelakaannya.


Dia bangun untuk menemukan Hwan menendang tempat tidurnya di rumah sakit. Dia mengatakan dia mengirim mobil ke toko dan bahkan membayar biaya rumah sakit Joo-hyuk - dengan kartu kredit Joo-hyuk, secara alami. Hwan melaporkan bahwa klien telah meninggalkan negara itu, menyalahkan Joo-hyuk atas kesalahannya dengan membuatnya melakukan pertukaran di tempat pertama. Wajah LOL, Joo-hyuk.

Hwan mengatakan bahwa Manajer Byun sangat marah dan mengancam untuk mengikat mereka berdua di depan bank. Joo-hyuk mencari ponselnya untuk menelpon Manajer Byun, tetapi apa yang dia temukan adalah seriusnya SMS yang semakin marah dari Woo-jin, ingin tahu mengapa dia tidak mengangkat anak-anak atau menjawab panggilannya.

Dia tersandung dari tempat tidur dan berlari pulang, melupakan semua pekerjaan. Saat dia berlari, dia berpikir, “Socrates pernah berkata 'Jika kamu mendapatkan istri yang baik, kamu akan menjadi bahagia. Jika kamu mendapatkan yang buruk, kamu akan menjadi seorang filsuf. '”Joo-hyuk berkata pada dirinya sendiri bahwa dia adalah seorang filsuf ketika dia dengan berani memasuki apartemennya, di mana dia langsung dihantam dengan boneka binatang terbang.


Woo-jin memerintahkan dia kembali lagi, melemparkan apa pun yang bisa dia dapatkan. Ketika Joo-hyuk mencoba untuk menjelaskan, dia mengancam untuk menutup bibirnya, berteriak padanya untuk diam di bagian atas paru-parunya. Dia mengatakan kepadanya bagaimana dia harus berlari untuk menjemput anak-anak sementara guru menelepon dan dia tidak akan menjawab telepon, ingin tahu mengapa dia tidak bisa mengirim satu teks pun.

Dia menjerit bahwa dia tidak melahirkan anak-anak mereka sendiri, bertanya mengapa dia harus melakukan semua pekerjaan merawat mereka. Joo-hyuk mencoba menenangkannya, tetapi ketika dia mengatakan dia baru saja melihat panggilannya, itu hanya membuat dia marah setelah mencoba untuk menghubunginya selama berjam-jam.

Dia mulai tertawa riang dan mengeluarkan serangkaian kata-kata kotor, lalu pergi ke dapur untuk lebih banyak hal yang harus dibuang - kali ini adalah kaki kepiting yang dijadwalkan untuk makan malam. Ini merumput pipi Joo-hyuk sebelum membuat mata sapi sempurna di papan panah.


Joo-hyuk keluar seperti yang diperintahkan, dan berakhir dengan syal ramyun di Common Sense Bar, di mana Jong-hoo bergabung dengannya. Jong-hoo memberi tahu SANG-SHIK, pemilik bar, tentang hari mengerikan Joo-hyuk, dan Sang-shik mendesah bahwa dalam beberapa hal, menjadi pemilik bisnis jauh lebih sedikit stres daripada pekerjaan kantor.

Saat mereka mengobrol, Joo-hyuk menemukan cakar kepiting di supnya, yang memberinya kilas balik. Dia membanting cakar kepiting dan menyatakan, "Saya ingin bercerai." Dia menjelaskan bahwa dia takut dengan perubahan emosional Woo-jin, dan bahwa dia bukan lagi wanita manis yang manis yang dinikahinya.

Dia menjelaskan beberapa perilaku Woo-jin tanpa kelas, seperti menggunakan toilet saat dia mandi dan menolak memasak untuknya lagi (dan mendesis seperti ular ketika dia bertanya). Jong-hoo mengatakan itu hanya bagaimana pria yang sudah menikah hidup, membela berapa banyak ibu harus lakukan untuk anak-anak mereka.


Joo-hyuk mengatakan bahwa dia mencoba untuk memahami semua itu, bahkan mengakui bahwa kurangnya kompetensi membuat Woo-jin menderita. Tapi dia juga mengatakan dia tidak bisa mengambil "gangguan eksplosif intermiten," yang disebutnya ketika Woo-jin kehilangan kesabaran dan berteriak padanya. Dia melakukannya di toko, berubah merah karena marah dan membiarkan longgar dengan senonoh keras ketika dia kehilangan tempat mereka sejalan karena dia lupa sesuatu.

Mencoba untuk menemukan lapisan perak, Jong-hoo mengatakan bahwa setidaknya dia tidak memukulnya, tapi Joo-hyuk menangis karena dia benar-benar kasar. Dia bertanya dengan putus asa apakah dia harus hidup dengan wanita seperti itu selama sisa hidupnya, tetapi semua teman-temannya dapat lakukan adalah menghela simpati.

Di pagi hari, Branch Manager Cha mengingatkan tim bahwa jika seorang perampok datang ke bank, untuk memberinya uang dan tidak mempertaruhkan hidup mereka. Ada juga makan malam tim setelah bekerja, dibayar oleh presiden bank, jadi dia meminta departemen pinjaman untuk memastikan dokumen mereka semua tertata pada akhir hari.


Manajer Byun panggilan tim pinjaman bersama-sama, dan Hwan memiliki sedikit yang lucu bahwa manikurnya terganggu. Joo-hyuk patuh berjanji untuk memastikan kinerja tim hari ini, mendorong Manajer Byun untuk menunjukkan kepada mereka bahwa peringkat mereka telah turun di antara cabang-cabang Seoul. Manajer Byun memerintahkan Joo-hyuk, Hwan, dan Jong-hoo untuk membagikan selebaran dan membawa bisnis selama jam makan siang mereka (hee, Joo-hyuk memberikan Hwan sebagian besar selebaran).

Hwan cemberut dan menolak untuk membantu, menawarkan untuk menulis surat permintaan maaf bukannya membagikan selebaran. Joo-hyuk bertanya bagaimana dia sangat berani, dan Hwan semua, "Keluarga saya kaya, meskipun kami hanya memiliki dua bangunan di Gangnam." LOL.

Joo-hyuk berusaha menyingkirkan selebaran dengan menjejalkannya di kotak surat gedung apartemen di dekatnya, tapi itu hanya membuatnya mendapat masalah dengan keamanan. Dia diakui oleh penyewa karena dia didorong keluar dari gedung, dan dia membeku ketika dia melihatnya.


Dia pikir dia melupakannya dan mengingatkannya bahwa dia LEE HYE-WON ( Kang Hanna ) dari perguruan tinggi, tapi aku akan mengatakan dari ekspresi ternganga bahwa dia mengingat keindahan dengan cukup baik. Mereka pergi makan siang, di mana Hye-won menjelaskan bahwa dia sudah berada di AS untuk sementara waktu dan baru saja pulang ke rumah.

Joo-hyuk tampak tersentuh dan sedikit kagum dengan betapa ia ingat tentang dirinya, dan cara dia mengangkat piringnya seperti pacar yang menyayanginya. Dia pergi diam, dan mengakui bahwa sudah lama sejak seseorang mencari dia, dan dia tertawa pada ekspresi puppydog yang menyedihkan.

Hye-won mengatakan pada Joo-hyuk bahwa karir musiknya berjalan dengan baik di Amerika, tetapi dia merindukan keluarganya dan Korea, dan bahkan kadang-kadang dia. Joo-hyuk tersedak sedikit pada saat itu, tapi dia cukup pulih untuk mengatakan bahwa itu terdengar seperti dia kesepian.


Dia menyebutkan bahwa dia mendengar dia menikah, dan bahwa istrinya sangat cantik, dan mengakui bahwa dia sedikit cemburu, karena dia dulu menyukainya. Wahyu itu menempatkan Joo-hyuk dalam keadaan linglung, dan hampir membuatnya bermasalah di tempat kerja lagi.

Dia menghabiskan sore hari mengingat suara Hye-won mengatakan "Aku menyukaimu" lagi dan lagi, dan bertanya-tanya bagaimana dia tidak pernah tahu bahwa gadis yang disukainya, menyukainya kembali. Dia ingat hari-hari ketika dia muda dan di perguruan tinggi, dan dia memiliki pekerjaan mengisi makanan ringan dan mesin minum di kampus.

Suatu hari dia terpesona oleh suara indah seseorang yang memainkan cello di ruang kelas. Itu Hye-won, dan Joo-hyuk jatuh cinta pada musiknya sama seperti kecantikannya. Seseorang menabraknya saat dia melihat permainan Hye-won, menyebabkan dia secara tidak sengaja menyelam lebih dulu ke dalam kelas. Dia meminta maaf dengan gugup kepada Hye-won dan dengan cepat pergi, hilang senyum geli.


Dia melihat Hye-won di kampus lagi pada hari lain, dikelilingi oleh pengagum, dan Sang-shik, yang teman sekamarnya kuliah, menginformasikan Joo-hyuk bahwa dia seorang mahasiswa tahun kedua, dan keindahan dari departemen musik. Sang-shik segera menyadari kegilaan Joo-hyuk dan menyarankan dia untuk menyerah padanya, tetapi sebaliknya, Joo-hyuk bergabung dengan klub musik hanya untuk berada di dekatnya.

Pada hari ulang tahunnya, Joo-hyuk berencana untuk mengaku dengan satu mawar, tetapi dia menyerah ketika dia melihat pria lain memberikan buket besar. Dia sengaja mendengar Hye-won mengatakan bahwa dia kehilangan acara penandatanganan oleh pemain cello favoritnya, jadi dia bergegas ke acara untuk mendapatkan tanda tangan musisi. Dia membawanya ke kemudian, berpura-pura bahwa dia kebetulan berlari melintasi acara dan mengucapkan selamat ulang tahun yang terlambat.

Kemudian, adik perempuan Joo-hyuk, JOO-EUN ( Park Hee-bon ) mengantarkannya beberapa makanan dari rumah, terguncang karena kekacauan dan bau di kamarnya. Dia mengatakan padanya dengan penuh kasih bahwa dia bertambah berat badan, dan dia terkunci pada Sang-shik, yang berpura-pura tertidur di lantai, untuk bangun.


Dia muncul dan memperkenalkan dirinya, dan Joo-eun memerintahkan dia untuk mengenakan beberapa pakaian sebelum dia menjadi buta. Kedua orang itu terjerumus pada Joo-eun ketika dia melihat sesuatu di lemari, tetapi mereka sudah terlambat - koleksi pornografi mereka yang luas berakhir di lantai, dan mereka berdua berkata, "Mereka adalah miliknya!" Anehnya, bukannya tersinggung, Joo-eun hanya bertanya apakah dia bisa meminjam beberapa majalah. Oh Ooooh.

Berlari terlambat tampaknya menjadi standar untuk Joo-hyuk - dia terlambat ke kelas lagi, tapi dia memekik berhenti ketika Hye-won memanggilnya. Dia mengundangnya ke resital dengannya malam ini, dan Joo-hyuk sangat senang bahwa dia nyaris tidak memperhatikan ketika dia hampir ditabrak oleh pengantar pada skuter.

Dia di Cloud Nine sepanjang hari, dan menghabiskan waktu yang lama untuk mendapatkan kencan besar (awww, dia bahkan memoles sepatu ketsnya!). Dia berakhir di bus dengan seorang gadis sekolah menengah kecil, tidak menyadari bahwa dia adalah calon istrinya. Woo-jin mendapat meraba-raba oleh creeper, dan dia meraih tangan si brengsek dan memanggilnya dengan keras sementara Joo-hyuk melihat, tetapi si brengsek bersikeras bahwa dia tidak melakukan apa-apa dan tidak ada orang di bus dapat mendukung cerita Woo-jin.


Joo-hyuk berbicara bahwa ia melihat orang itu meraba-raba Woo-jin, dan segera para penumpang menuntut agar pengemudi langsung pergi ke kantor polisi. Groper ditangkap dan Joo-hyuk cepat pergi, khawatir akan terlambat untuk kencan dengan Hye-won. Woo-jin mencoba mengucapkan terima kasih, tapi dia sudah pergi.

Konser sedang berlangsung pada saat Joo-hyuk sampai ke aula konser. Keesokan harinya dia meminta maaf kepada Hye-won, tetapi dia menolak tawarannya untuk membelikan makan malam untuk membuatnya terserah padanya. Saat dia kembali ke kelas, Woo-jin menemukannya dan menawarkan untuk membelikannya makan siang untuk berterima kasih padanya karena telah menyelamatkannya, tetapi dia menolak.

Dia mengatakan kepadanya bahwa roknya terlalu pendek dan mencoba untuk pergi, tapi dia mengikutinya ke pekerjaan paruh waktu di toko es berteriak seperti anak anjing kecil yang melenting. Memuji otot-otot lengan Joo-hyuk yang kuat, Woo-jin mengundang Joo-hyuk pada tanggal setelah tanggal, hanya untuk ditolak setiap waktu. Tapi dia tanpa henti, dan ketika dia menawarkan untuk membayarnya untuk mengajarinya dalam matematika, dia tidak bisa menolak uang itu.


Tentu saja dia sama sekali tidak tertarik untuk belajar, lebih suka mendiskusikan hal-hal seperti berciuman dengan tutornya yang tampan. Frustrasi, Joo-hyuk bertanya apa yang dia inginkan ketika dia tumbuh dewasa, dan dia mengatakan dengan blak-blakan, "Istrimu" (sementara dengan berani mengekspos tulang selangka nya, hee).

Dia mengatakan Joo-hyuk dengan jelas bahwa dia suka dia dan meletakkan tangannya di kepalanya, kemudian mengumumkan bahwa bagian atas kepalanya adalah zona sensitif seksual, LOL. Joo-hyuk menjadi merah jambu cerah, dan meskipun dia mencoba untuk memarahinya, Woo-jin hanya terkekeh melihat betapa lucunya dia.

Telepon berdering, lalu ibu Woo-jin mulai meratap - ayahnya meninggal secara tak terduga, dan Joo-hyuk pergi ke pemakaman untuk memberi hormat. Dia kesal karena melihat Woo-jin menangis, dan ketika dia pergi untuk pergi, dia mencengkeram lengan bajunya dan memohon padanya untuk tinggal.


Kembali di masa sekarang, Joo-hyuk berada di makan malam tim dimana Jong-hoo bertanya apa yang mengganggunya hari ini, tapi Joo-hyuk melambaikannya. Seorang Branch Manager mabuk mengumumkan bahwa ia dan Joo-hyuk seperti saudara, dan Jong-hoo bertanya kapan Joo-hyuk akan mengatakan kepadanya bahwa mereka sebenarnya tidak dari garis keturunan Cha yang sama.

Rupanya Joo-hyuk telah berbohong tentang hal itu untuk mendapatkan bantuan, dan dia berpendapat bahwa Cha bukanlah nama umum sehingga mereka semua terhubung entah bagaimana. Dia mengatakan bahwa dengan situasinya saat ini, dia membutuhkan semua keuntungan yang bisa dia dapatkan, bahkan jika itu berarti berbohong tentang keluarganya.

Jong-hoo mencoba menenangkannya, tapi Joo-hyuk membuat bulu kuduk, menarik perhatian pada dirinya sendiri. Jong-hoo memuluskannya sebagai pertengkaran kekasih, tapi Joo-hyuk berbisik bahwa dia membenci Jong-hoo, istrinya, dan pekerjaan ini. Saat malam semakin larut dan Joo-hyuk semakin mabuk, ia berakhir di sebuah bar karaoke, bernyanyi sangat, dan rekan-rekan kerjanya menebak ada sesuatu yang terjadi dengannya.


Joo-hyuk menyeret rumahnya yang mabuk dan membawanya ke kamar mandi tepat pada waktunya. Woo-jin hanya berbisik-bisik padanya untuk tidak membangunkan anak-anak, lalu melarang dia dari tempat tidur mereka jika keadaan mabuknya membuatnya mendengkur. Dia beringsut ke ruangan lain, menyebut dirinya gila karena menikahi wanita jahat itu.

Dia menangis dengan frustrasi ketika sistem video game selundupannya menolak untuk bekerja. Ratapan tertahannya berubah menjadi kesedihan nyata saat dia bertanya-tanya bagaimana dia tidak pernah menyadari perasaan nyata Hye-won untuknya.


Joo-hyuk hampir tidak bangun di kereta keesokan paginya, jadi dia tidak mendaftar doomsayer berteriak tentang lubang hitam di dekatnya menciptakan lubang cacing di ruang dan waktu. Dia membangkitkan waktu untuk melihat orang itu runtuh, dan dia satu-satunya yang menawarkan untuk membantu pria itu berdiri. Doomsayer menempatkan dua koin 500-won di tangan Joo-hyuk, terlihat benar-benar waras hanya untuk sesaat, kemudian melanjutkan perjalanannya. Joo-hyuk pemberitahuan bahwa salah satu dicetak pada tahun 2006.

Pada akhir hari kerja, tim pinjaman mendapatkan kabar bahwa seorang ibu anggota tim meninggal, tetapi setiap orang membuat alasan untuk keluar dari pemakaman besok. Habis, Joo-hyuk membentang luas, dan Manajer Byun berasumsi dia menjadi sukarelawan untuk menghadiri pemakaman. Dia melakukan tugasnya, lalu menelepon ibunya setelah pemakaman dan berjanji untuk segera mengunjungi orang tuanya.


Pemakamannya sangat jauh, dan Joo-hyuk merasa lelah dan pusing saat dia kembali ke kota. Radionya tampaknya rusak dan dia melihat bulan ganda, dan ketika dia mendekati persimpangan, dia melihat papan reklame yang mengatakan, “Hidupmu juga bisa berubah. Dapatkan awal yang baru. ”

Dia mendekati pabean, yang dia tidak ingat lewat di jalan keluar dari kota, dan dia membayar tol, tetapi mesin tidak mendaftarkan koinnya. Dia memperhatikan bahwa itu hanya membutuhkan potongan 500 won, jadi dia melemparkan koin tahun 2006 dari kiamat di kereta, dan kali ini berhasil.


Joo-hyuk melanjutkan perjalanannya, tetapi tidak ada yang terlihat akrab dan GPS-nya rusak. Tiba-tiba mobil berakselerasi tanpa inputnya, dan Joo-hyuk panik ketika dia menyadari bahwa dia tidak bisa mengerem atau menyetir. Dia berteriak, dan mobil itu lenyap.

Joo-hyuk bangun dengan berdebar di pintu dan suara memanggil, "Oppa!" Dia melihat sekeliling dan menyadari bahwa dia di kamar asrama lamanya, Sang-shik tertidur di lantai dan Joo-eun mengetuk pintu. Bingung, dia membiarkan Joo-eun masuk, dan dia memberinya makanan yang dibawanya saat dia bertanya-tanya mengapa ini terasa begitu akrab.

Dia menyadari hari apa itu saat Joo-eun membuang pornonya keluar dari lemari. Dia meminta untuk meminjam beberapa majalah, dan dia melihat tanggal di kalender: Juni, 2006.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/08/familiar-wife-episode-1/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/08/sinopsis-familiar-wife-episode-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Familiar Wife Episode 1

 
Back To Top