Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 16 (TAMAT)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 31 Juli 2018

Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 16 (TAMAT)

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 16

Setelah bertunangan, ibu Young-joon mengundang Mi-so untuk makan malam, dan Young-joon menganggap dia diundang juga. Mi-so memberitahu dia bahwa Ibu hanya ingin melihatnya, tanpa dia bersama, mungkin untuk membahas pertemuan keluarga pre-wedding mereka besok malam. Young-joon mengatakan untuk memberitahunya jika Mom mulai menjadi ibu mertua yang menjengkelkan, tapi Mi-so mengatakan itu tidak akan terjadi. Uh oh, itu terdengar seperti kata-kata terakhir yang terkenal.
Saat makan malam, Ibu mengaku bahwa dia selalu cemburu pada teman-temannya dengan anak perempuan, jadi dia senang memiliki menantu perempuan untuk menghabiskan waktu bersama. Dia meminta Mi-so untuk memanggilnya "Ibu," yang membuat Mi-so tidak nyaman, tapi dia mematuhinya.


Ibu mengambil Mi-so untuk membeli pakaian untuk pertemuan keluarga besok. Dia akhirnya membelikannya seluruh rak gaun, mengesampingkan keberatan Mi-so. Ini berlanjut dengan sepatu, jadi ketika Ibu bertanya apakah Mi-so membutuhkan tas, Mi-so adalah semua, "Saya punya banyak dan banyak tas!" Sayangnya itu bumerang dan dia berakhir dengan garis baru tas juga.

Young-joon menelpon Mi-so setelah dia pulang, ingin tahu tentang kencannya dengan ibunya. Dia meremehkan perjalanan belanja, dan Young-joon mengatakan kepadanya untuk beristirahat, tapi setelah dia menutup telepon, dia menghela nafas di lautan tas belanja memenuhi ruang tamunya.

Keesokan harinya, Young-joon tertegun tanpa berkata-kata untuk melihat Mi-so tiba untuk makan malam di salah satu gaun barunya. Dia mengatakan padanya bahwa dia terlihat cantik, kemudian pemberitahuan bahwa dia tampak gugup. Dia mengaku bahwa dia khawatir bahwa ayahnya akan melakukan sesuatu yang bodoh, tetapi Young-joon mengatakan tidak perlu khawatir karena dia akan berada di sisinya.


Ayah Mi-so tiba di rumah dengan kakak tertuanya Pil-nam, dan dengan kemewahan yang mencolok, Ayah khawatir keluarga Young-joon akan memandang rendah Mi-so karena berasal dari keluarga miskin. Ketika mereka bertemu Young-joon dan Mi-so, Ayah bersumpah bahwa dia tidak gugup, dan dia dan Young-joon bertukar hormat "semangat rock", hee.

Makan malam disajikan, dan banyak sekali kursus kecil tampaknya membuat ayah Mi-so tidak seimbang. Ketika ibu Young-joon bertanya apakah dia baik-baik saja dengan steak sedangnya, dia pikir dia berbicara tentang ukuran dan harus dikoreksi oleh Pil-nam. Tetap saja, semuanya berjalan lancar, sampai ibu Young-joon mengarahkan pembicaraan ke rencana pernikahan.

Ibu mengatakan bahwa dia ingin memberikan hadiah pernikahan untuk Mi-begitu juga dengan keluarganya, yang sayangnya membuatnya terdengar seolah-olah dia menghina rumah dan barang-barang Mi-so. Dia sangat murah hati, bahkan menawarkan Mi-so mobil baru dan rumah di dekat tempat Young-joon untuk keluarganya, tapi Mi-so akhirnya berbicara: "Saya tidak bisa menikah dengan cara ini."


Dia mengatakan pada orang tua Young-joon bahwa dia tahu mereka mencintainya, tetapi dia tidak nyaman menerima hadiah dan perawatan yang begitu mewah. Young-joon menjelaskan kepada orang tuanya bahwa kebaikan yang berlebihan bisa menjadi beban, dan mengatakan bahwa dia akan mengurus kebutuhan Mi-so sendiri. Ibu meminta maaf karena berlebihan, dan ayah Young-joon memuji ayah Mi-so karena membesarkannya dengan sangat baik.

Saat Young-joon mengendarai Mi-so pulang nanti, dia bilang dia melakukannya dengan baik hari ini, meskipun dia khawatir dia mungkin terlalu kasar. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia masuk akal, dan bahwa dia suka bagaimana dia tetap berpegang pada prinsipnya. Mereka setuju bahwa pernikahan itu terasa nyata sekarang karena mereka telah menetapkan tanggal, dan Young-joon menggoda Mi-so pasti merasa senang mendapatkan seorang pria "edisi spesial" seperti dirinya.


Young-joon mengambil Mi-so untuk mendapatkan perlengkapan makan yang baru saja dia ingin beli sebelumnya, ketika dia mengganti cangkir kopinya yang pecah. Dia terlalu suka menyombongkan pernikahan mereka yang akan datang, tetapi dia menjadi rewel ketika Mi-so menerima panggilan bisnis saat dia memilih peralatan masak (yang dia larang untuk digunakan, ha).

Pada hari yang berbeda, Young-joon menelpon Mi-so ke kantornya untuk menanyakan gaun pengantin mana yang harus dia pilih untuknya. Dia juga mencoba memutuskan bagaimana dia harus menata rambutnya, dan dia mengatakan betapa beruntungnya dia memiliki seorang pria yang sangat terlibat dalam rencana pernikahan. Mi-so setuju, tapi sepertinya dia sedikit tegang.

Pada hari lain, Young-joon tiba pertama di butik tempat dia memilih untuk membeli gaun Mi-so dan tuksedonya. Dia mendapat telepon dari Mi-so 'siapa yang masih di kantor karena pertemuan darurat, dan meskipun dia mengatakan padanya dia akan menunggu sampai dia tiba, dia terlihat sedikit kesal.


Sekretaris Yoo-shik, Ma-eum, berlari ke kantornya dengan geli karena alih-alih mengirim cokelat mewah ke rekannya untuk ulang tahunnya, dia secara tidak sengaja mengirimkannya ke Seo-jin, mantan istri Yoo-shik. Yoo-shik khawatir apa yang Seo-jin akan pikirkan, tapi Ma-eum menunjukkan bahwa dia masih memiliki perasaan untuknya.

Young-joon mencoba tuksedonya sambil menunggu Mi-so, melakukan pose "aura" -nya pada bayangannya sendiri. Tapi Mi-begitu terlambat bahwa dia akhirnya memberitahu pemilik butik untuk menutup toko, yang dia memberitahu Mi-so ketika dia tiba beberapa jam kemudian. Dia menjelaskan bahwa dia harus mengirimkan undangan untuk acara kerja, tetapi dia dapat mengatakan bahwa Young-joon mengecewakan dalam dirinya.

Dia membawanya ke kedai kopi yang bagus yang Young-joon katakan terasa akrab, dan Mi-so tiba-tiba menyadari bahwa di sinilah kencan buta naas membawanya. Young-joon kesal karena dia akan membawanya ke suatu tempat di mana dia pergi berkencan dengan pria lain, dan dia dengan sarkastis berterima kasih padanya karena telah membangkitkan ingatan yang buruk, mengingat tentang bagaimana dia menangkapnya memperbaiki dasi kencannya.


Dia dengan cepat mengatakan bahwa itu tidak berarti apa-apa, itu hanya kebiasaan kerja, tapi sekarang Young-joon kesal karena sesuatu yang membuat jantungnya berdebar hanya kebiasaan baginya. Dia menyebut dirinya idiot karena berpikir sebaliknya, jadi Mi-so menyeretnya keluar dari sana.

Mencoba mengingat kembali ingatan yang lebih positif, Mi-so membawa Young-joon ke bangku di mana dia tertidur di pundaknya setelah minum bersama ayahnya, dan memesan pizza yang mereka makan ketika mereka hampir mendapatkan ciuman pertama mereka. Young-joon sedikit santai, tetapi ketika dua pria berjalan dengan melonggarkan ikatan mereka, dia mencibir Mi-so mungkin harus memperbaikinya.

Mi-so mengatakan kepadanya untuk menjatuhkannya atau dia akan mendengar semua keluhannya. Young-joon tampak bingung, jadi dia menunjukkan pacar sebelumnya Ji-ran pada poster soju di dekatnya, dan mengingatkannya bahwa dia pernah harus membelikan bunga Ji-ran pada hari ulang tahunnya atas namanya. Young-joon mengatakan itu hanya untuk citranya, tapi Mi-so mengatakan itu intinya - semua itu di masa lalu dan tidak berarti apa-apa.


Dia mendapat telepon dari Se-ra yang ingin minum, dan dia cukup kesal dengan Young-joon untuk menerima. Dia pergi, yang bagaimana dia berakhir di depan pintu Yoo-shik bertanya-tanya apa yang salah dengan Sekretaris Kim. Yoo-shik mengatakan kepadanya untuk berhenti menjadi sensitif tentang kesalahan kedai kopi, karena itu tidak seperti Mi-so memiliki hubungan dengan pria itu.

Young-joon mengingatkannya tentang dasi, jadi Yoo-shik mengatakan itu baik-baik saja, dia sebenarnya sangat tidak berpikir. Itu membuat Young-joon marah padanya karena berani untuk menghinanya, jadi Yoo-shik memberitahu Young-joon untuk pulang dan mengeluh ke dinding jika dia hanya akan marah tidak peduli apa yang dia katakan.

Young-joon pergi, tetapi bel pintu berdering lagi beberapa detik kemudian. Kali ini Seo-jin, yang berterima kasih padanya karena mengirim cokelat yang sama yang dia beli untuknya setelah melamar di Paris. HA, Yoo-shik tidak tahu apa yang dia bicarakan, tetapi menjadi orang pintar, dia pergi dengan itu.


Ketika Seo-jin bertanya mengapa ia mengirim cokelat itu hari ini, Yoo-shik terbaring di giginya. Dia mengatakan dia ingin kembali ke hari itu ketika mereka bahagia, karena dia masih mencintai dia, dan itu berhasil. Seo-jin melemparkan dirinya ke arahnya, dan Young-joon berjalan kembali untuk melihat mereka keluar ke dinding.

Seo-jin menjerit dan melempar Yoo-shik ke Young-joon. Young-joon mengatakan hi ke Seo-jin dan mengatakan pada Young-joon bahwa mereka hanya akan menyebut hal-hal bahkan sekarang, karena dia pernah berjalan di situasi yang sama. HAHA, sementara itu, Yoo-shik sedang membuat wajah dan menggeram, “Pergi. Meninggalkan. Enyah! "Sementara Young-joon menyeringai.


Untungnya untuk Yoo-shik, Young-joon akhirnya pergi, dan Seo-jin segera kembali merobek pakaian Yoo-shik. Mereka berakhir di sofa dalam parodi yang lucu canggung dari Young-joon dan malam pertama Mi-so terganggu, tetapi mereka entah bagaimana berhasil menjadi lebih sukses daripada Young-joon dan Mi-so.

Se-ra telah memanggil para gadis bersama-sama untuk merengek bahwa dia dan pahlawannya pergi ke sebuah restoran di mana dia dulu pergi dengan mantan, dan sayangnya, mantan itu kebetulan ada di sana. Mi-so mengatakan itu bukan masalah besar, tapi Ji-ah, mengatakan bahwa bahkan jika itu semua di masa lalu, jika pacar Anda terluka, maka Anda melakukan sesuatu yang salah.

Kemudian, Ji-ah mengambil guobaurou yang tersisa dari makan malam mereka ke Gwi-nam, tapi dia cepat meyakinkannya bahwa dia tidak mencoba membuatnya menyukainya. Dia mengatakan dia ingin mengatakan satu hal terakhir - bahwa mencintai seorang wanita dapat ditunda sampai dia mencapai tujuannya, tetapi dia berharap dia tidak menunda mencintai dirinya sendiri.


Dia mengatakan kepadanya untuk membeli sendiri lebih banyak pakaian dan makan makanan sehat. Dia bilang dia seharusnya tidak mengorbankan masa depannya untuk masa depannya, dan harus menikmati hidupnya sedikit saat dia masih muda. Ji-ah pergi, tapi Gwi-nam sepertinya ingin memanggilnya kembali.

Young-joon mondar-mandir di sekitar rumah, dan dia terlihat kecewa ketika dia menyadari bahwa orang lain mungkin melihat bagaimana Mi-sangat manis adalah ketika dia mabuk. Dia sangat ingin menjemputnya, tapi dia mengingatkan dirinya sendiri bahwa pertarungan ini semua salahnya, lalu merosot keputusasaan.

Mi-so merasa buruk karena membawanya ke kedai kopi itu, dan untuk secara konsisten memprioritaskan pekerjaan di atas rencana pernikahan mereka. Dia mendapat ide, dan saat dia merajuk di tempat tidur, Young-joon mendapat teks dari Mi-so, memintanya untuk datang ke ruang tamu.


Ketika dia melakukannya, dia melihat Mi-so di sana ... dengan gaun pengantin yang cantik. Dia terlalu tercengang untuk berbicara, dan hanya berdiri di sana berkedip padanya. Mi-begitu katanya dia menepati janjinya berpakaian hari ini, untuk menebus kesalahannya. Dia meminta Young-joon untuk menerima permintaan maafnya dan memaafkannya, tetapi dia bernafas bahwa dia sudah memaafkannya saat dia melihatnya.

Dia memintanya untuk mengingat ingatannya yang luar biasa, dan fakta bahwa dia akan melihat foto dirinya dengan pria lain kapan saja dia pergi dekat kedai kopi itu, mungkin bahkan setelah dia meninggal. Mi-so memberitahu dia untuk mengingat sesuatu yang lain sampai dia mati, lalu dia menciumnya.

Dia mundur dan mengatakan bahwa dia juga harus ingat bahwa dia pikir dia lucu ketika dia cemburu, dan bahwa dia sangat mencintainya, sangat banyak. Young-joon memeluknya dan bergumam bahwa dia tidak akan melepaskan selama sisa hidupnya, bahkan jika perasaannya padanya berubah.


Keesokan harinya di tangga kantor, Se-ra meminta maaf kepada Cheol karena telah membuatnya kesal. Dia cemberut bahwa itu baik-baik saja, dan Se-ra aegyo baginya untuk memaafkannya sampai dia tersenyum lagi. Sama seperti terakhir kali, Ketua Tim Jung dan Tuan Park menangkap mereka, jadi Se-ra membanting Cheol ke dinding, berpura-pura dia membuat kesalahan.

Setelah mereka pergi, Cheol mengatakan bahwa dia tidak yakin bahwa Se-ra benar-benar menyukainya, karena dia membawanya ke restoran yang sama di mana dia biasa pergi dengan mantan suaminya, dan menyembunyikan hubungan mereka di tempat kerja. Dia kembali ke mejanya, tetapi ketika Se-ra berkata, "Mari kita jadikan hubungan kita terbuka untuk umum," dia hampir menyakiti dirinya sendiri bergegas kembali padanya. Oh, senyum di wajahnya, wow.


Dengan lagu pahlawannya membengkak di latar belakang, Cheol memimpin Se-ra kembali ke kantor, bergandengan tangan, dan mereka mengumumkan secara dramatis bahwa mereka sedang berkencan. Tim kantor semuanya, Ya, kami tahu, jadi Anda bisa berhenti bertingkah aneh di tangga , lol.

Ketika merencanakan bulan madu mereka, Young-joon mengatakan dia tidak peduli ke mana mereka pergi karena mereka tidak akan meninggalkan kamar hotel. RAWR . Mi-so merindukan maksudnya, tapi kedutan matanya menjawab pertanyaan dengan cukup baik, hee. Dia meratap, "Wakil Presiden!" Dan dia bertanya kapan dia akan mulai memanggilnya dengan nama.


Dang, Mi-s sangat keras memarahi Young-joon sehingga dia hampir tidak bisa bernafas. Dia memintanya untuk membiarkan dia hidup sampai pernikahan, kemudian membuat dia meniup boo-boo-nya, menertawakannya sepanjang waktu.

Ketika mereka menghitung mundur hari-hari pernikahan mereka, Young-joon berteriak pada kalender untuk bergerak lebih cepat dan mengajar dirinya sendiri untuk membuat telur dadar yang sempurna. Ketika Mi-so mengatakan dia senang mereka memutuskan pernikahan cepat, dia dengan bangga mengingatkannya bahwa itu adalah idenya.

Sehari sebelum pernikahan, Young-joon mencoba mengirim Mi-so pulang lebih awal dari kerja. Dia mengatakan bahwa dia tidak bisa beristirahat jika dia tidak beristirahat, dan dia bercanda bahwa dia tidak ingin berpisah darinya. Dia mengambil ponselnya dan mengubah namanya di kontaknya dari "Wakil Presiden" menjadi "Suami" dengan emoji hati kecil, berkedip aegyo untuk membuatnya tertawa.


Ketika mereka meninggalkan pekerjaan untuk terakhir kalinya sebelum pernikahan dan bulan madu, Young-joon mengatakan dia mungkin tidak akan bisa tidur malam ini. Dia mengundang Mi-so menghabiskan malam di tempatnya, tapi dia bilang dia menghabiskan malam dengan saudara perempuannya.

Mereka bertemu di pojangmacha, tetapi saudara perempuannya menolak untuk membiarkannya minum pada malam sebelum pernikahannya. Pil-nam mengatakan akan lebih baik jika ibu mereka ada di sini, sedih karena dia melewatkan setiap peristiwa penting dalam kehidupan Mi-so. Dia bilang dia baik-baik saja tidak memiliki ibu, tapi dia merasa buruk untuk Mi-so, menjadi yang termuda.

Mi-begitu mengatakan melalui air mata bahwa saudara perempuannya seperti ibu baginya, karena mereka merawatnya dengan baik saat dia tumbuh dewasa. Dia mengucapkan terima kasih kepada mereka, suaranya pecah, dan mereka mengatakan padanya untuk menikah dan menerima semua cinta yang dirindukannya karena tidak memiliki keluarga yang sempurna.


Dad bergabung dengan mereka seperti mereka semua berusaha untuk tidak menangis, dan Mi-so terengah-engah - dia memotong rambutnya! Dia mengatakan dia tidak ingin mempermalukannya di pernikahannya, dan bahwa meskipun rambut panjang adalah kebanggaan musisi rock, Mi-so adalah kebanggaannya. Awww, Ayah.

Seorang teman dari orang tua Young-joon mengirim Mi-so hadiah pernikahan perhiasan, tetapi mereka khawatir itu terlalu mewah dan akan membuat Mi-so tidak nyaman. Ibu mengatakan bahwa mereka harus lebih memahami perasaan Mi-so - kemudian memutuskan untuk memakai perhiasan itu sendiri. HA, bicara tentang kehilangan intinya.

Young-joon muncul untuk menghabiskan malam sebelum pernikahannya dengan keluarganya, juga mengejutkan mereka. Dia berterima kasih kepada orang tuanya karena membesarkannya dengan baik, dan Ayah bercanda bahwa Young-joon yang sopan ini hanya ada di sini karena mereka mendapatkan menantu yang baik.


Dia dan Sung-yeon berbicara secara pribadi kemudian, dan Young-joon bertanya apakah Sung-yeon akan segera kembali ke Perancis. Sung-yeon mengatakan dia memutuskan untuk bepergian dan menemukan dirinya sendiri, dan mungkin menulis buku baru. Young-joon mengatakan dia akan menunggu, dan Sung-yeon memberinya tatapan aneh, mengatakan itu adalah pertama kalinya Young-joon pernah mengatakan itu padanya. Dia berjanji untuk mencoba yang terbaik untuk tidak mengecewakan Young-joon.

Sung-yeon mengatakan bahwa dia mengatakan kepada orang tua mereka untuk tidak menerima bunga besok, tapi Young-joon tidak mengerti apa yang dia maksud. Sung-yeon mengatakan kepadanya bahwa Mi-begitu alergi terhadap bunga, dan Young-joon terkejut mendengar sesuatu yang dia tidak pernah tahu tentang dirinya.

Terbaring di tempat tidur, Mi-so mendapat teks bahwa Young-joon memiliki semua bunga dan buketnya diganti dengan bunga buatan. Dia meminta maaf karena tidak mengetahui tentang alerginya, dan berjanji untuk mencoba belajar lebih banyak tentangnya. Dia mengucapkan terima kasih dan membuat janji yang sama, memanggilnya "suami" dan mengirim emoji hati.


Young-joon suka diserang oleh hati seperti biasa, sangat lucu. Dia mengirim pesan bahwa malam ini mengakhiri waktu mereka sebagai pacar dan memulai pernikahan mereka, dan Mi-so pergi tidur dengan senyum di wajahnya.

Akhirnya hari pernikahan Young-joon dan Mi-so, dan keluarga bertemu saat para tamu mulai berdatangan. Yoo-shik ada di sana dengan Seo-jin di lengannya, dan ketika Ma-eum mulai meminta maaf karena mengirim cokelat secara tidak sengaja, Yoo-shik menggeram padanya untuk menunda kesalahan hari ini sampai besok.


Ji-ah berlari ke Gwi-nam di luar tempat pernikahan ... dan dia memakai jas baru! Dia mengatakan dia membelinya karena dia akan kencan pertama hari ini, membuat wajah Ji-ah jatuh. Dia bertanya dengan cemas jika dia memiliki pacar, dan dia bilang dia ... jika hatinya masih tersedia. Awww. Ji-ah menyadari bahwa dia berarti dia, dan dia dengan bersemangat menerima tawarannya.

Di ruang tunggu, Young-joon bertanya apakah Mi-begitu gugup. Tampak tenang, dia mencatat bahwa dia adalah orang yang terlihat siap untuk melompat keluar dari kulitnya. Dia bersikeras bahwa dia dapat membuat pidato dan menandatangani kontrak bernilai jutaan, jadi tidak mungkin dia gugup, sementara secara bersamaan meninju kakinya dalam usaha yang sia-sia untuk membuatnya berhenti bergetar.

Dia menawarkan untuk memegang tangannya, karena dia sangat gugup dan semua, dan ketika dia merasa tangannya gemetar, dia menawarkan kepadanya beberapa obat penenang yang dia dapatkan dari saudara perempuannya. Young-joon mengatakan dia tidak membutuhkan mereka, tapi dia akan mengambilnya jika dia benar-benar bersikeras, lalu praktis menyelam lebih dulu ke dompetnya.


Di aula pernikahan, mantan pacar Young-joon, Ji-ran, masuk. Karyawan kantoran mengenalinya, dan Ketua Tim Jung jatuh ke seluruh tubuhnya menawarkan tempat duduk di meja mereka. Mr Park bertanya siapa dia di sini untuk memberi selamat, tapi dia meludah bahwa dia tidak di sini untuk memberi selamat kepada mereka, memanggil Mi-so pembohong karena mengatakan dia tidak berkencan Young-joon.

Ji-ran menggerutu bahwa dia di sini untuk membalas dendam dengan terlihat lebih cantik daripada Mi-so, menunjukkan bahwa dia bahkan mengenakan gaun putih ke pesta pernikahan. LOL, gadis Oh mereka , saya bahkan tidak berpikir wajah-wajah itu sempurna. Tim mencoba untuk menepis Ma-eum ketika dia bergabung dengan meja dan mengenali Ji-ran, tetapi dia menjadi sangat bersemangat bahwa dia mengetuk minuman ke pangkuan Ji-ran, merusak gaun putihnya dan mengirimnya menyerbu keluar.

Young-joon merasa lebih tenang pada saat mereka dipanggil untuk memulai pernikahan. Tiba-tiba Mi-so terlihat sedikit hijau, tapi dia dengan gagah berani menuju ke aula pernikahan. Yoo-shik mengumumkan pintu masuk mereka, dan Young-joon menawarkan Mi-so lengannya.


Melihat betapa gugupnya dia, dia berkata dengan lembut, “Aku akan melindungimu seperti ini selama sisa hidupku. Aku janji. "Mi-so tertawa, dan Young-joon bertanya apakah dia tidak berpikir dia bisa menepati janjinya, tapi dia mengatakan bahwa bukan itu.

"Saya tahu Anda seseorang yang menepati janji Anda, lebih dari siapa pun," katanya kepadanya. “Kau telah menyimpan setiap janji yang kau buat untukku sejak kami masih muda.” Dalam kilas balik, kami melihat sedikit Young-joon pinky-bersumpah untuk jatuh cinta dengan Mi-so dan menikahinya ketika mereka tumbuh dewasa.

Young-joon dengan yakin memimpin Mi-so di lorong, ketika teman-teman dan keluarga mereka bertepuk tangan dan bersorak. Ketika mereka tiba di panggung, Young-joon membungkuk dan mencium Mi-so seolah-olah mereka adalah satu-satunya dua orang di dunia. Kami mendengar suaranya terdengar dari buku favorit Mi-so, “Kamu adalah duniaku, dan setiap saat dalam hidupku. Dan setiap saat dalam hidup saya adalah Anda. "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/07/whats-wrong-with-secretary-kim-episode-16-final/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/07/sinopsis-whats-wrong-with-secretary-kim-16.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 16 (TAMAT)

 
Back To Top